47
HARGA Ali Syamlan

3. HARGA

Embed Size (px)

DESCRIPTION

menentukan harga dalam marketing, by

Citation preview

Page 1: 3. HARGA

HARGA

Ali Syamlan

Page 2: 3. HARGA

Tujuan

• Peserta didik dapat mengetahui teori harga dan bagaimana menetapkan harga

Page 3: 3. HARGA

Pengertian Harga

• Harga dapat didefinisikan sebagai alat tukar• William J. Stanton terjemahan Y. Yamanto

(1989: 308) bahwa :"Harga adalah jumlah uang (kemungkinan ditambah beberapa barang) yang dibutuhkan untuk memperoleh beberapa kombinasi sebuah produk dan pelayanan yang menyertainya".

Page 4: 3. HARGA

• Harga merupakan jumlah uang yang diperlukan sebagai penukar berbagai kombinasi produk dan jasa

• Suatu harga haruslah dihubungkan dengan ber-macam2 barang dan/atau pelayanan, yang akhirnya akan sama dengan sesuatu, yaitu produk dan jasa,

• E. Jerome MC. Carthy terjemahan Gunawan H. (1985: 414) bahwa : harga adalah "Apa yang dibebankan untuk sesuatu.

• Setiap transaksi dagang dapat dianggap sebagai suatu pertukaran uang

• Uang adalah harga untuk sesuatu".

Page 5: 3. HARGA

Tujuan Penetapan Harga• Menurut Philip Kotler (1992: 122) terdapat

enam tujuan :1. Bertahan hidup2. Maksimalisasi laba jangka pendek3. Memaksimumkan pendapatan jangka pendek4. Pertumbuhan penjualan maksimum5. Menyaring pasar secara maksimum 6. Unggul dalam suatu produk

Ke-enam tujuan dari perusahaan tersebut dapat dicapai melalui strategi penetapan harga

Page 6: 3. HARGA

Pengertian Permintaan

• Permintaan menurut H. Djaslim Saladin S.E. (1991:135) yang mengemukakan bahwa:

• "Permintaan pasar suatu produk adalah volume produk yang akan dibeli oleh kelompok konsumen tertentu dalam suatu wilayah geografis tertentu, dalam suatu waktu tertentu, dalam suatu lingkungan pasar tertentu dengan suatu program pemasaran tertentu".

Page 7: 3. HARGA

Dari Definisi Terkandung Unsur2 1. Produk; pengukuran suatu pasar menuntut adanya batasan

ruang lingkup kelas produk.2. Jumlah volume; pengukuran permintaan pasar dapat dilakukan

dari segi volume fisiknya, volume nilai uang atau volume relatifnya.

3. Dibeli; istilah pengertian dibeli berarti volume yang dipesan dikirim, sudah dibayar, diterima atau dikonsumsi.

4. Kelompok konsumen; pengukuran permintaan pasar dapat diukur untuk seluruh atau sebagian saja (segmen).

5. Wilayah Geografis; permintaan pasar seharusnya diukur dalam kaitannya dengan geografis yang jelas batasnya.

6. Waktu; permintaan suatu pasar harus diukur dalam skala waktu tertentu.

7. Lingkungan pemasaran; permintaan pasar sangat dipengaruhi oleh program pasar yang dikembangkan oleh penjualan.

Page 8: 3. HARGA

• Permintaan merupakan jumlah barang dan jasa tertentu yang konsumen sedia beli pada kondisi dan waktu tertentu

• Permintaan mempunyai hubungan erat dengan harga jual• Harga jual merupakan salah satu kondisi utama yang

mempengaruhi kesediaan membeli dari konsumen• Untuk menggambarkan hubungan antara permintaan

dengan harga jual ini dapat dijelaskan dalam kurva permintaan.

• Hal ini seperti yang dikemukakan oleh Philip Kotler terjemahan Jaka W. (1992:125) bahwa: "Kurva permintaan ini menggambarkan jumlah produk yang akan dibeli di pasar dalam periode tertentu pada berbagai tingkat harga".

Page 9: 3. HARGA

• Faktor yang mempengaruhi permintaan bukan hanya harga jual, tetapi masih banyak lagi

• Perlu dilakukan asumsi2, yang dalam hal ini permintaan hanya dipengaruhi oleh harga, sehingga dapat digambarkan pengertian permintaan ini dalam suatu kurva permintaan.

• Kurva permintaan yang dikemukakan oleh Philip Kotler dapat dibuat suatu pengertian permintaan yang hanya dikaitkan dengan harga jual, yaitu bahwa permintaan merupakan jumlah produk yang akan dibeli di pasar dalam periode tertentu pada berbagai tingkat harga.

Page 10: 3. HARGA

• Perusahaan sering mengalami permintaan yang berfluktuasi melalui informasi pasar bahwa pasaran barang tertentu mengalami kelesuan dan dalam waktu tertentu kembali menghangat

• Artinya permintaan terhadap suatu barang dan jasa kadang2 turun dan kadang2 juga mengalami kenaikan

• Pertanyaannya tentu saja adalah :– Faktor apa yang mempengaruhi permintaan tersebut ? atau – Mengapa permintaan terhadap suatu barang tertentu selalu

berubah-ubah ?• Menurut Dominick Salvatore. Ph. D (1985:14) terdapat

4 faktor utama yang mempengaruhi permintaan:1. Harga dari komoditi2. Pendapatan uang seseorang3. Harga2 darilain komoditi 4. Cita rasa perorangan.

Page 11: 3. HARGA

9 Faktor Mempengaruhi Kepekaan Pembeli Terhadap Harga

• Menurut Nagle yang dikutip Philip Kotler (1992;126), yaitu:1. Pengaruh keunikan, semakin unik sebuah produk, semakin

berkuranglah kepekaan pembeli terhadap harga.2. Pengaruh kesadaran adanya pengganti, semakin rendah

kesadaran pembeli tentang adanya pengganti, semakin berkuranglah kepekaan mereka terhadap harga.

3. Pengaruh sulitnya membandingkan, semakin sulit pembeli membandingkan mutu produk2 pengganti, semakin kuranglah kepekaan mereka terhadap harga

4. Pengaruh jumlah total pengeluaran, semakin rendah jumlah total pengeluaran untuk membeli sebuah produk dalam rasio terhadap penghasilan pembeli, semakin berkuranglah kepekaan pembeli terhadap harga.

Page 12: 3. HARGA

5. Pengaruh manfaat akhir, semakin rendah pengeluaran dibandingkan dengan biaya total produk akhir, semakin berkuranglah kepekaan pembeli terhadap harga.

6. Pengaruh biaya bersama, jika sebagaian biaya untuk membeli sebuah produk ditanggung oleh pihak lain, kepekaan pembeli terhadap harga berkurang.

7. Pengaruh investasi tergabung, kepekaan pembeli terhadap harga berkurang, apabila produk tadi digunakan dalam hubungannya dengan aktiva yang telah ditanamkan sebelumnya.

8. Pengaruh mutu harga, kepekaan pembeli terhadap harga berkurang, jika produk dianggap lebih bermutu, lebih bergengsi dan lebih ekslusif.

9. Pengaruh sediaan, kepekaan pembeli terhadap harga berkurang, jika mereka tidak dapat menyimpan produk tersebut.

Page 13: 3. HARGA

• Bentuk hubungan antara jumlah barang yang diminta dengan faktor2 yang mempengaruhinya, yaitu harga, pendapatan, harga barang lain dan citarasa dapat dinyatakan dalam fungsi permintaan.

• Apabila hanya faktor harga yang mempengaruhi permintaan dan yang lainnya dianggap konstan bentuk hubungan jumlah barang yang diminta hanya dengan faktor harga saja

• Menurut Philip Kotler terjemahan Jaka W. (1992:124) bahwa:"Fungsi permintaan menggambarkan perkiraan jumlah (Q) yang akan dibeli pada periode tertentu pada berbagai harga jual (p) yang akan dipasang”

Page 14: 3. HARGA

• Dari pengertian yang dikemukakan oleh Philip Kotler fungsi permintaan dapat dijelaskan secara statistik

• Fungsi permintaan secara umum :Qx = f (Px, y, Pz, T)

Dimana : Qx = Jumlah barang x yang dimintaPx = Harga barang x pd periode skrg

y = Pendapatan konsumen Pz = Harga barang lain T = Selera

Page 15: 3. HARGA

Ditulis dalam Fungsi Linier

Qx=a1Px+azY+a3Pz+T

• al sampai dengan a4disebut sebagai parameter fungsi per mintaan

• al menunjukkan parameter harga, a2 parameter pendapatan dan seterusnya.

• Berdasarkan fungsi permintaan tersebut dapat dibuat kurva permintaan

• Seperti yang dikemukakan oleh Philip Kotler terjemahan jaka W.,(1992-125) bahwa: "Kurva permintaan ini menggambarkan jumlah produk yang akan dibeli di pasar dalam periode tertentu pada berbagai tingkat harga".

Page 16: 3. HARGA

Elastisitas Permintaan

• Banyaknya faktor2 yang mempengaruhi permintaan• Pada prinsipnya kita dapat menghitung berbagai

macam elastisitas permintaan elastisitas harga, elastisitas harga barang lain (elastisitas silang)

• Konsep elastisitas permitaan menggunakan asumsi citeris paribus, sehingga kalau kita berbicara mengenai elastisitas harga berarti faktor2 lain di luar harga dianggap tidak berubah.

Page 17: 3. HARGA

• Elastisitas permintaan seperti diuraikan di atas adalah salah satu ukuran yang digunakan untuk mengetahui seberapa besar faktor2 dalam permintaan mempengaruhi permintaan itu sendiri

• Elastisitas harga berarti hanya faktor harga saja yang diukur untuk mengetahui besarnya pengaruh terhadap permintaan

• Seperti dikemukakan oleh Philip Kotler terjemahan Jaka W. (1992: 127) dalam bentuk rumus:

Elatisitas Harga =

Elastisitas harga dapat didefinisikan sebagai persentase perubahan jumlah barang yang diminta sebagai akibat perubahan satu persen harga barang itu sendiri, dengan asumsi faktor lain di luar harga tidak berubah

% Perubahan Σ Permintaan% Perubahan Harga Jual

Page 18: 3. HARGA

Orientasi Penetapan Harga

1. Berorientasi pada laba– untuk mencapai target laba investasi laba penjualan bersih.– untuk memaksimalkan laba.

2. Berorientasi pada penjualan– untuk meningkatkan penjualan– untuk mempertahankan atau meningkatkan bagian pasar

dan penjualan.

3. Berorientasi pada status quo– untuk menstabilkan laba– untuk menangkal persaingan.

Page 19: 3. HARGA

Tujuan Penetapan Harga

• Profit maximalization pricing (maxsimalisasi keuntungan), yaitu untuk mencapai maksimalisasi keuntungan

• Market share pricing (penetapan harga untuk merebut pangsa pasar).

• Market skimming pricing (meluncurkan harga pasar)• Current Revenue pricing (penetapan laba untuk

pendapatan maksimal)• Target profit pricing (penetapan harga untuk sasaran).• Promotional pricing (penetapan harga untuk promosi).

Page 20: 3. HARGA

Market share pricing (penetapan harga untuk merebut pangsa pasar)

Dengan harga yang rendah, maka pasar akan dikuasai, syaratnya:a. pasar cukup sensitif terhadap hargab. biaya produksi dan distribusi turun jika produksi

naik c. harga turun, pesaing sedikit.

Page 21: 3. HARGA

Market Skimming Pricing

• Jika ada sekelompok pembeli yang bersedia membayar dengan harga yang tinggi terhadap produk yang ditawarkan perusahaan akan menetapkan harga yang tinggi walaupun kemudian harga tersebut akan turun.

• Syaratnya:– Pembeli cukup– Perubahan biaya distribusi lebih kecil dari pendapatan– Harga naik tidak begitu berbahaya terhadap pesaing– Harga naik menimbulkan kesan produk yang superior.

Page 22: 3. HARGA

Current Revenue pricing (penetapan laba untuk pendapatan maksimal).

• Penetapan harga yang tinggi untuk memperoleh revenue yang cukup, agar uang kas cepat kembali.

Target profit pricing (penetapan harga untuk sasaran).

• Harga berdasarkan target penjualan dalam periode tertentu

Page 23: 3. HARGA

Promotional pricing (penetapan harga untuk promosi).

• Penetapan harga untuk suatu produk dengan maksud untuk mendorong penjualan produk2 lain.

• Ada dua macam, yaitu:a. Loss leader pricing, penetapan harga untuk suatu

produk agar pasar mendorong penjualan produk yang lainnya.

b. Prestice pricing, penetapan harga yang tinggi untuk suatu produk guna meningkatkan image tentang kualitas.

Page 24: 3. HARGA

Metode Penetapan Harga

• Cost Oriented pricing• Demand oriented pricing• Competetion Oriented Pricing

Page 25: 3. HARGA

Cost Oriented pricing• Penetapan harga yang semata mata memperhitungkan biaya-

biaya dan tidak berorientasi pada pasar

• Terdiri dari 2 macam:a. Mark up pricing dan cost plus pricing cara penetapan harga yang

sama, yaitu menambahkan biaya per unit dengan laba yang diharapkan.Mark up pricing digunakan di kalangan pedagang pengecer, sedangkan cost plus pricing digunakan oleh manufactur.

b. Target pricing, yaitu suatu penetapan harga jual berdasarkan target rate of return dari biaya total yang dikeluarkan ditambah laba yang diharapkan pada volume penjualan yang diperkirakan.

• Ini ditetapkan dalam jangka panjang.• Kelemahan metode ini (target pricing): Tidak memperhitungkan permintaan,

yang dapat menunjukkan berapa unit dapat dijual pada masing-masing tingkat harga. J

• Apabila target tidak tercapai laba yang akan diharapkan tidak mencapai sebagaimana target semula.

Page 26: 3. HARGA

Demand Oriented Pricing• Penentuan harga dengan mempertimbangkan keadaan

permintaan, keadaan pasar dan keinginan konsumen

• Terdiri dari:a. Perceived value pricing : yaitu berapa nilai produk dalam

pandangan konsumen terhadap yang dillasilkan perusahaan.b. Demand differential pricing atau price discrimination, yaitu

penetapan harga jual produk dengan dua macam harga atau lebih.

Ini dapat didasarkan pada :• customer basis• product version basis• place basis• time basis

Page 27: 3. HARGA

Competetion Oriented Pricing

• Menetapkan harga jual yang ber orientasi pada pesaing

• Terdiri dari:a. Going rate pricing, suatu penetapan harga di

mana perusahaan berusaha menetapkan harga setingkat dengan rata2 industri.

b. Sealed bid pricing, yaitu suatu penetapan harga didasarkan pada tawaran yang diajukan oleh pesaing.

Page 28: 3. HARGA

Faktor2 yang Mempengaruhi Harga1. Demand for the product, perusahaan perlu memperkirakan

permintaan terhadap produk yang merupakan langkah penting dalam penetapan harga sebuah produk.

2. Target share of market, yaitu market share yang ditargetkan oleh perusahaan.

3. Competitive reactiones, yaitu reaksi dari pesaing.4. Use of creams-skimming pricing of penetration pricing, yaitu

mempertimbangkan langkah2 yang perlu diambil pada saat perusahaan memasuki pasar dengan harga yang tinggi atau dengan harga yang rendah.

5. Other parts of the marketing mix, yaitu perusahaan perlu mempertimbangkan kebijakan marketing mix (kebijakan produk, kebijakan promosi dan saluran distribusi).

6. Biaya untuk memproduksi atau membeli produk.

Page 29: 3. HARGA

7. Product Line pricing: yaitu penetapan harga terhadap produk yang saling berhubungan dalam biaya, permintaan maupun tingkat persaingan.

8. Berhubungan dengan permintaan:a. Cross elastisity positip (elastisitas silang yang positi

fl, yaitu kedua macam produk merupakan barang substitusi atau pengganti.

b. Cross elasticity negatip (elastisitas silang yang negatif), yaitu kedua macam produk merupakan barang komplamenter atau berhubungan satu sama lain.

c. Cross elasticity Nol (elastisitas silang yang nol), yaitu kedua macam produk tidak saling berhubungan.

Page 30: 3. HARGA

9. Berhubungan dengan biaya: penetapan harga di mana kedua macam produk mempunyai hubungan dalam biaya.Contoh: biaya produk minyak kelapa turun biaya produksi bungkil naik.

10.Mengadakan penyesuaian harga:a. Penurunan harga, dengan alasan:• kelebihan kapasitas • kemerosotan pangsa pasar• gerakan mengejar dominasi dengan biaya lebih rendah.

b. Mengadakan kenaikan harga, dengan alasan:• inflasi biaya yang terus-terusan di bidang ekonomi• permintaan yang berlebihan.

Page 31: 3. HARGA

Jenis2 Penetapan Harga

1. Penetapan harga per wilayah Geografis2. Potongan Harga dan imbalan khusus (Price discount

and allowances)3. Penetapan Harga promosi (promotional pricing)4. Penetapan Harga diskriminasi (discriminatory pricing) 5. Penetapan harga produk baru (New-product pricing)6. Penetapan Harga Dalam Bauran Produk7. Sebab-sebab perusahaan memprakarsai pemotongan

harga

Page 32: 3. HARGA

Penetapan Harga per Wilayah Geografis

• Melibatkan perusahaan dalam pengambilan keputusan mengenai harga produk bagi konsumen yang berada di berbagai tempat di seluruh negeri.

Page 33: 3. HARGA

Lima Strategi dalam penetapan Harga per wilayah Geografis

a. Penetapan harga FOB, penetapan harga dengan memperhitungkan biaya (FOB origin pricing) angkutan sampai ke geladak kapal, dari geladak kapal sampai ke konsumen ditambah dengan ongkos angkutnya.

b. Penetapan harga Sera-am (Uniform delivered pricing), perusahaan menjual barang kepada konsumen di manapun berada dengan harga plus biaya angkutan yang sama besarnya.

Page 34: 3. HARGA

c. Penetapan harga per wilayah (Zone pricing), harga ditetapkan oleh wilayah bersangkutan.

d. Harga bertitik patokan (basing-point pricing), penetapan harga di mana penjual menunjuk suatu kota sebagai titik patokan dan kemudian memberi semua pembeli dengan biaya angkutan dari kota tersebut ke tujuan masing2, tanpa melihat apakah barang yang dibeli benar2 dikirim dari kota tadi.

e. Penetapan harga termasuk Angkutan (Freig Absorption pricing), yaitu kesediaan penjual untuk dibebani seluruh atau sebagian dari biaya angkutan, dengan maksud dapat memasarkan barangnya pada pelanggan khusus atau pada daerah tertentu yang diinginkan penjual.

Page 35: 3. HARGA

Potongan Harga dan imbalan khusus (Price discount and allowances)

a. Potongan tunai (cash discount), yaitu pengurangan harga jual bagi pembeli yang membayar hutangnya tepat atau mendahului waktu yang telah ditentukan.

b. Potongan kuantitas (quantity discount), pengurangan harga jual bagi pembeli yang telah membeli dalam jumlah besar.

c. Potongan kumulatif (cumulatif discount), yaitu potongan yang diberikan atas dasar volume total pembelian yang dilakukan pada suatu periode tertentu.

d. Potongan fungsional (functional discount), yaitu dipotong yang diberikan karena perantara menjalankan fungsi perusahaan.Disebut juga potongan dagang atau trade discount, yaitu potongan yang diberikan oleh produsen kepada saluran distribusinya, apabila mereka ikut berperan dalam penyimpanan, penjualan dan pencatatan.

Page 36: 3. HARGA

e. Potongan musiman (seasonal discount), merupakan pengurangan harga bagi siapa saja yang membeli barang pada musim2 sepi. Potongan ini memungkinkan penjual menjaga stabilitas produksinya selama periode itu.

f. Imbalan khusus (allowances), adalah imbalan yang diberikan kepada siapa saja yang membeli barang baru dengan membawa yang lama.

g. Promotion allowances, berupa potongan harga atau pembayaran digunakan untuk memberi imbalan kepada dealer yang berperan, serta dalam iklan dan program promosi.

Page 37: 3. HARGA

Penetapan Harga promosi (promotional pricing)

• Penetapan harga di bawah daftar harga bahkan di bawah harga pokok, yang dilakukan pada saat tertentu dalam rangka promosi

• Terdiri dari:a. Supermarket dan toko serba ada memasang harga yang miring pada

beberapa barang dan berfungsi sebagai turnbal (loss leader) untuk menarik calon pembeli.

b. Pada musim2 tertentu penjual memasang harga khusus (special event price) untuk memikat pembeli lebih banyak lagi.

c. Produsen kadang2 menawarkan potongan tunai (cash discount) bagi konsumen yang membeli barang dari dealer selama jangka waktu tertentu.

d. Potongan psikologis (psychological discount), merupakan satu teknik harga yang tinggi dan menawarkan dengan harga yang lain yang lebih rendah.

Page 38: 3. HARGA

Penetapan Harga diskriminasi (discriminatory pricing)

• Terjadi apabila perusahaan menjual barang atau jasa yang ber-beda2, meskipun perbedaan biaya produk tersebut tidak proposional dengan perbedaan harga.

• Terdiri dari empat dasar penetapan harga diskriminasi:a. Konsumen, yaitu pernbayaran harga yang ber-beda2 bagi

konsumen yang berlainan.b. Bentuk produk: Produk yang sedikit berbeda dihargai

berlainan dan tidak proposional dengan perbedaan biayanya.c. Tempat: Produk yang didasarkan di tempat yang berbeda

akan ditawarkan dengan harga yang berbeda pula, walaupun biaya untuk pemasaran di tempat-tempat tersebut tidak berbeda sebesar perbedaan harga jual.

d. Waktu: Harga ditetapkan menurut musim, hari bahkan jam.

Page 39: 3. HARGA

Penetapan harga produk baru (New-product pricing)

• Penetapan harga yang berbeda antara pada bauran produk asli yang dilindungi oleh pihak paten dengan produk yang meniru produk yang sudah ada.

• Terdiri dari:a. Penetapan harga produk inovatif.b. Penetapan harga pada produk Baru Tiruan

Page 40: 3. HARGA

Penetapan harga produk inovatif

• Perusahaan yang sedang memperkenalkan suatu inovatif yang dilindungi oleh paten dapat memilih metode :– penetapan harga untuk market skimming – penetapan harga untuk penetrasi pasar.

Page 41: 3. HARGA

Penetapan harga untuk market skimming

• Market skimming dapat berhasil baik pada keadaan2 sebagai berikut :– Terdapat cukup banyak pembeli dengan permintaan

tinggi.– Biaya per unit untuk memproduksi dan menyalurkan

dalam jumlah kecil tidak bertambah sangat banyak, sehingga masih terbeli oleh konsumen.

– Harga jual perdana yang tinggi tidak akan merangsang para pesaing untuk masuk.

– Harga jual tinggi mengandung citra produk istimewa.

Page 42: 3. HARGA

Penetapan harga untuk penetrasi pasar

• Banyak perusahaan yang memasang harga relatif rendah pada produk inovatif mereka, dengan harapan akan menarik banyak sekali pembeli, sehingga memperoleh bagian pasar yang luas.

Page 43: 3. HARGA

Keadaan yang harus ada pada penetapan harga rendah

• Pasar sangat peka terhadap perubahan harga, dan harga rendah mendorong pasar untuk be

• Biaya produksi dan distribusi makin rendah searah dengan kurva pengalamannya.

• Harga rendah mengurangi persaingan yang ada dan yang potensial.

Page 44: 3. HARGA

Penetapan harga pada produk Baru Tiruan

• Sebuah perusahaan yang merencanakan untuk mengembangkan produk baru tiruan akan menghadapi masalah penetapan produk

• Perusahaan harus mengambil keputusan mengenai penempatan produk dari segi harga jual dan mutu.

Page 45: 3. HARGA

Penetapan Harga Dalam Bauran Produk

a. Penetapan harga line produk (Product line pricing), yaitu perusahaan yang mengembangkan line produk daripada satu mata produk secara tersendiri.

b. Penetapan harga produk operasional (Optional product pricing), yaitu perusahaan yang menawarkan produk atau ciri opsional di samping produk pokoknya.

c. Penetapan harga produk yang saling menarik (Captive product pricing). Harga produk yang satu dapat menarik pembelian barang yang lain.

d. Penetapan harga produk sampingan (By product pricing). Penetapan harga bagi produk sampingan di samping produk pokok, agar lebih mampu bersaing di pasar.

Page 46: 3. HARGA

Sebab-sebab perusahaan memprakarsai pemotongan harga

a. Kelebihan kapasitasb. Merosotnya bagian pasar akibat makin ketatnya

persainganc. Untuk mengunggulkan pasar melalui struktur

biaya yang lebih rendah.

• Sebab-sebab perusahaan memprakarsai kenaikan harga– Adanya inflasi yang selalu berlanjut– Permintaan yang berlebih.

Page 47: 3. HARGA

Thank you.