Alam Minangkabau

Embed Size (px)

DESCRIPTION

MINANGKABAU NEGERI SEMBILAN

Text of Alam Minangkabau

Alam MinangkabauA.B. Dt. Majo Indo Disadur dari buku "Kato Pusako" Elok ranahnyo Minangkabau Rupo karambia tinggi tinggi Cando rumpuik gantie gantielan Rupo pinangnyo linggayuran Bukik baririk kiri kanan Gunuang Marapi jo Singgalang Tandikek jo gunuang Sago Pasaman jo gunuang Talang Aianyo janiah ikannyo jinak Laweh alamnyo bakeh tagak Sawah batumpuak di nan data Ladang babidang di nan lereang Sawah bajanjang banda buatan Sawah ladang labuah nan pasa Taranak kambang padi manjadi Buah jaguang maampai suto Padi masak jaguang maupiah Lah masak padi disawah

Padi diladang manguniang pulo Ladang tabu amnyintak rueh Pisang badukuang ditandannyo Antimun mangarang bungo Batang labu marangtang tali Buah taruang ayun ayunan Buah lado manbintang timue Buah kacang taji tajian Anak rancak minantu malin Sajak durian ditakuak rajo Sialang balantak basi Buayo nan putiah daguak Sirangkak nan badangkang Sampai taratak aia hitam Sampai riak nan badabua Sampai kabateh indrapuro Sampai ka siak indragiri Hinggo sipisak pisau hanyuik Sampai sikilang aia bangih. Dima asa titiak palito Dibaliak telong nan batali Dimano asa niniak kito

Dari lereang gunuang marapi Di galundi nan baselo Dakek bukik siguntang guntang Di sinan lurah satungka banang Sinan lurah ndak baraia Disinan bukik ndak barangin Sinanlah banta barayun Disinan batu hamparan putiah Panakiak pisau sirauik Ambiak galah batang lintabuang Salodang ambiak ka nyiru Nan satitiak jadikan lauik Nan sakapa jadikan gunuang Alam takambang jadikan guru Bungka ganok manahan cubo Ameh batu manahan uji Naraco pantang bapaliang Anak nagari sakato hati Satapak bapantang suruik Salangkah pantang kumbali Ado pun kasadonyo kito di Minangkabau Nan disungkuik langik nan ditanai bumi

Nan saedaran kuliliang gunuang marapi Nan mahuni daerah bagian baraik Samato lah banamo pulau andaleh Bapandirian bak kato nan tuo tuo Pulai juo nan batingkek naiak Maninggakan rueh jo buku Manusia nan bapangkek turun Maninggakan adaik jo limbago Gajah mati maninggakan gadiang Harimau mati maninggakan balang Manusia mati maninggakan jaso Lah jadi kabiasaan bagi kito Rantau nan barajo Luhak nan bapanghulu Lah dibiasokan pulo dek adaik kito Adaik nagari nagari nan batuo Mambuang sagalo nan buruak Mamakai sagalo nan baiak Nan sasuai pulo jo kato nabi Malarang urang babuek jahek Manyuruah urang babuek baiak Mulai sajak maso dahulu

Sampai pulo pado maso kini Sajak samulo sumua di gali Sajak mulo nagari dihuni Adaik dipakai, syarak nan lazim Duo hukum nan lah digunokan Hukum adaik jo hukum Syarak . (KP-1) Diposkan oleh Is Sikumbangdi 02.56Tidak ada komentar: Link ke posting ini Label: Kato PusakoRABU, 16 JANUARI 2008

13. Babako/Babaki13. Babako-Babaki Sesuai dengan judulnya, maka pelaksanaan acara ini dalam rentetan tata cara perkawinan menurut adat Minangkabau memang dilaksanakan oleh pihak bako. Yang disebut bako, ialah seluruh keluarga dari pihak ayah. Sedangkan pihak bako ini menyebut anak-anak yang dilahirkan oleh keluarga mereka yang laki-laki dengan isterinya dari suku yang lain dengan sebutan anak pusako. Tetapi ada juga beberapa nagari yang menyebutnya dengan istilah anak pisang atau ujung

emas. Dalam sistem kekerabatan matrilinial di Minangkabau, pihak keluarga bapak tidaklah begitu banyak terlibat dan berperan dalam kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan dalam lingkungan keluarga anak pusako. Menurut ketentuan adat setidaknya ada empat peristiwa dalam kehidupan seorang anak pusako dimana pihak bako ikut berkewajiban untuk mengisi adat atau melaksanakan acaranya secara khusus. Empat peristiwa tersebut adalah : Waktu melaksanakan acara turun mandi atau memotong rambut anak pusako beberapa waktu setelah dilahirkan Waktu perkawinannya Waktu pengangkatannya jadi penghulu (kalau dia lakilaki) Waktu kematian Khusus pada waktu perkawinan anak pusako, keterlibatan pihak bako ini terungkap dalam acara adat yang disebut babako-babaki. Dalam acara ini, sejumlah keluarga ayah secara khusus mengisi adat dengan datang berombongan ke rumah calon mempelai wanita

dengan membawa berbagai macam antaran. Acara ini bisa besar, bisa kecil, tergantung kepada kemampuan pihak keluarga bako. Hakikat dari acara ini adalah bahwa pada peristiwa penting semacam ini, pihak keluarga ayah ingin memperlihatkan kasih sayangnya kepada anak pusako mereka dan mereka harus ikut memikul beban sesuai dengan kemampuan mereka. Karena itulah dalam acara ini rombongan pihak bako waktu datang kerumah anak pusakonya membawa berbagai macam antaran. Terdiri dari berbagai macam barang yang diperlukan langsung oleh anak pusako, seperti pakaian, bahan baju, perhiasan emas, lauk pauk baik yang sudah dimasak maupun yang masih mentah, kue-kue dan lain sebagainya. Acara ini dilaksanakan beberapa hari sebelum acara akad nikah dilangsungkan. Untuk efisiensi waktu dan biaya terutama dikota-kota besar, acara babako-babaki ini sekarang sering disetalikan pelaksanaannya dengan acara malam bainai.

Sore harinya pihak bako datang dan tetap tinggal dirumah anak pusakonya itu untuk dapat mengikuti acara bainai yang akan dilangsungkan malam harinya. Tata cara Menurut tradisi kampung, gadis anak pusako yang akan kawin biasanya dijemput dulu oleh bakonya dan dibawa kerumah keluarga ayahnya itu. Calon anak daro ini akan bermalam semalam dirumah bakonya, dan pada kesempatan itu yang tua-tua akan memberikan petuah dan nasehat yang berguna bagi si calon pengantin sebagai bekal untuk menghadapi kehidupan berumah tangga nanti. Besoknya sesuai dengan waktu yang telah ditentukan calon pengantin wanita didandani oleh bako dan lazimnya juga dipakaikan padanya pakaian adat pusaka bako, kemudian baru diantarkan secara beramai-ramai dalam satu arak-arakan adat ke rumah ibu bapaknya. Arak-arakan bako mengantar anak pusako ini diiringkan oleh para ninik mamak dan ibu-ibu yang menjunjung berbagai macam antaran dan sering pula dimeriahkan

dengan iringan pemain-pemain musik tradisional yang ditabuh sepanjang jalan. Keluarga ibu juga mempersiapkan penyambutan kedatangan rombongan bako ini dengan tidak kalah meriahnya. Mulai dari penyambutan di halaman dengan tari galombang sampai kepada penyediaan hidanganhidangan diatas rumah. Setelah naik ke atas rumah, maka seluruh barang antaran sebagai tanda putih hati yang dibawa bakobako tersebut (kecuali binatang ternak yang hidup) dijajarkan di tengah rumah untuk dapat disaksikan oleh orang banyak. Biasanya yang menjadi juru bicara dalam acara ini adalah perempuan yang dihormati dalam keluarga bako. Dialah yang dengan bahasa yang penuh papatah petitih akan menyampaikan maksud kedatangan mereka dan membilang satu persatu antaran yang mereka bawa sebagai tanda putih hati dan kasih sayang kepada anak pusakonya. Dari pihak keluarga calon anak daro biasanya yang menyambut juga perempuan yang sama mahirnya dalam berbasa-basi.

Barang-barang yang dibawa bako Sirih lengkap dalam carano (sebagai kepala adat) Nasi kuning singgang ayam (sebagai makanan adat) Perangkat busana. Bisa berupa bahan pakaian atau baju yang telah dijahit, selimut dll Perangkat perhiasan emas Perangkat bahan mentah yang diperlukan di dapur untuk persiapan perhelatan, seperti beras, kelapa, binatang-binatang ternak yang hidup, seperti ayam, kambing atau kerbau Perangkat makanan yang telah jadi, baik berupa lauk pauk maupun kue-kue besar atau kecil Menurut tradisi di kampung dulu, bawaan pihak bako ini juga dilengkapi dengan berbagai macam bibit tumbuhtumbuhan yang selain mengandung arti simbolik juga dapat dipergunakan oleh calon anak daro dan suaminya sebagai modal untuk membina perekonomian rumah tangganya nanti. Misalnya bibit kelapa, bibit padi dan tumbuh-tumbuhan lainnya. Lazim juga dibeberapa daerah di Minangkabau, air

harum racikan dari haruman tujuh macam bunga dengan sitawa sidingin dan tumbukan daun inai yang akan dipergunakan dalam acara mandi-mandi dan bainai, langsung disiapkan dan ikut dibawa dalam arakarakan keluarga bako ini. Semua barang bawaan keluarga bako ini ditata secara khas diatas wadahnya sesuai dengan tradisi di daerahnya masing-masing. Malah ada kalanya kerbau hidup yang dibawapun didandani dan diberi pakaian khusus agar nampak menarik dan serasi untuk tampil dalam arak-arakan itu. Dibeberapa daerah SumBar acara yang sama dengan tujuan yang sama juga dilakukan oleh pihak keluarga ayah terhadap calon mempelai pria.

(Sumber : Tata Cara Perkawinan Adat Minangkabau) Diposkan oleh Is Sikumbangdi 16.57Tidak ada komentar: Link ke posting ini Label: BAB V. Adat Perkawinan, Pedoman Adat Minangkabau

12. Acara Sesudah Akad Nikah

12. Acara Sesudah Akad Nikah Acara pokok akad nikah dan ijab kabul berlangsung sesuai dengan peraturan baku Hukum Islam dan Undang-Undang Negara R.I. Semua ini dipimpin langsung oleh penghulu yang biasanya dipegang oleh Kepala Urusan Agama setempat. Setelah selesai semua acara yang bersifat wajib Islami, maka barulah diadakan lagi beberapa acara sesuai dengan adat istiadat Minang. Diantaranya yaitu : Acara Mamulangkan Tando Malewakan Gala Marapulai Balantuang Kaniang Mangaruak Nasi Kuniang Bamain Coki

Mamulangkan Tando Sesudah akad nikah pengantin pria dan pengantin wanita telah terikat secara sah sebagai suami isteri baik dipandang dari sudut agama maupun dari undang-

undang negara. Ikatan itu sudah terpatri dalam surat nikah resmi yang dipegang oleh masing-masing pihak. Karena itu tando yang diberikan sebagai janji ikatan sewaktu bertunangan dahulu oleh kedua belah pihak keluarga tidak mereka perlukan lagi. Pengembalian barang tando ini dilakukan secara resmi dengan disaksikan oleh keluarga kedua belah pihak setelah selesai acara akad nikah. Urutan penyerahan tando itu dimulai oleh pihak keluarga pengantin wanita. Diserahkan kepada ibu pengantin wanita oleh seorang keluarganya yang membawa tando itu dari dalam kamar, kemudian ibu pengantin wanita menyerahkan kepada mamak dalam persukuannya. Dan mamak pengantin wanita yang meny