Flu Singapura

  • View
    77

  • Download
    39

Embed Size (px)

DESCRIPTION

jkgfytfd

Transcript

  • Flu SingapuraHAND-FOOT-MOUTH DISEASE

    dr. Gebyar Tri Baskoro, Sp.A.

  • DESKRIPSIFlu Singapore sebenarnya merupakan penyakit yang dikenal sebagai Hand, Foot, and Mouth Disease (HFMD) atau dalam bahasa Indonesia disebut Penyakit Tangan, Kaki, dan Mulut (PTKM). Penyakit ini sudah ada di tahun 1957 di Toronto, Kanada. Sejak itu terdapat banyak kejadian di seluruh dunia. Dinamakan Flu Singapore karena saat itu terjadi ledakan kasus dan kematian akibat penyakit ini di Singapura

  • Hand-Foot-Mouth disease (HFMD) adalah penyakit anak-anak yang umum terjadi. Gejalanya berupa luka pada mulut, demam, dan rash. HFMD adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh virus RNA yang masuk dalam famili Picornaviridae, Genus Enterovirus.Biasanya disebabkan oleh coxsackievirus A16. Sedangkan yang sering memerlukan perawatan karena keadaannya lebih berat atau ada komplikasi sampai meninggal adalah Enterovirus 71.

  • HFMD yang disebabkan oleh infeksi coxsackievirus A16 merupakan penyakit yang ringan. Umumnya pasien dapat sembuh setelah 7-10 hari tanpa penanganan medis. HFMD yang disebabkan oleh enterovirus 71 menunjukkan insiden penyakit neurologis (sistem saraf) yang lebih tinggi. Kasus encephalitis yang fatal dapat terjadi pada penyakit yang disebabkan oleh infeksi enterovirus 71.

  • EPIDEMIOLOGITerjadi pada kelompok masyarakat yang padatAnak-anak di bawah 10 tahunOrang dewasa umumnya lebih kebal terhadap enterovirus.April 2009 di China dilaporkan 115.000 kasus dan 50 meninggalDi Indonesia kasus HFMD dilaporkan terjadi di daerah Jakarta dan sekitarnya

  • Cara Penularanmelalui jalur fekal-oral (pencernaan) dan saluran pernapasan, yaitu dari droplet (butiran ludah), pilek, air liur, tinja, cairan vesikel (kelainan kulit berupa gelembung kecil berisi cairan) atau ekskreta.Penularan kontak tidak langsung melalui barang, handuk, baju, peralatan makanan, dan mainan yang terkontaminasi oleh sekresi itu.Tidak ada vektor tetapi ada pembawa (carrier) seperti lalat dan kecoa.

  • Masa Inkubasi 2 - 5 hari. Penularan dari orang ke orang terjadi setelah pasien penyakit ini beranjak sembuh. HFMD tidak ditransmisikan dari binatang ke manusia.

  • MANIFESTASI KLINIKMula-mula demam tidak tinggi 2-3 hariDiikuti faringitis, anoreksia, dan gejala seperti flu, pada umumnya yang tak mematikan. Timbul vesikel yang kemudian pecah, ada 3-10 ulkus di mulut seperti sariawan (lidah, gusi, pipi sebelah dalam) terasa nyeri sehingga sukar untuk menelan. Bersamaan dengan itu timbul rash/ruam atau vesikel (lepuh kemerahan), papulovesikel yang tidak gatal ditelapak tangan dan kaki. Kadang-kadang rash/ruam (makulopapel) pada bokong.umumnya akan membaik sendiri dalam 7-10 hari

  • Gejala yang cukup beratHiperpireksia, yaitu demam tinggi dengan suhu lebih dari 39oC. Demam tidak turun-turunTakikardia (denyut nadi menjadi cepat) Takipnea, yaitu napas jadi cepat dan sesak Anoreksia, muntah, atau diare berulang disertai dehidrasi. Letargi, lemas, dan terus mengantuk Nyeri pada leher, lengan, dan kaki. Kejang-kejang, atau terjadi kelumpuhan pada saraf cranialKeringat dingin Fotofobia (tidak tahan melihat sinar) Ketegangan pada daerah perut Halusinasi atau gangguan kesadaran

  • KomplikasiJarang terjadi, tetapi bila terdapat komplikasi harus segera ditangani. Komplikasi penyakit ini adalah : Viral atau aseptik meningitis (radang selaput otak)Viral meningitis dapat menyebabkan demam, sakit kepala, leher dan punggung. Kondisi ini biasanya ringan dan dapat sembuh tanpa penanganan.Ensefalitis (radang otak) Dapat berakibat fatal.Myocarditis (Coxsackie Virus Carditis) atau pericarditisAcute Flaccid Paralysis / Lumpuh Layuh Akut (Polio-like illness)Hilangnya kuku jari tangan dan kakiHanya bersifat sementara dan dan dapat sembuh tanpa pengobatan.

  • DIAGNOSISSampel (Spesimen) dapat diambil dari tinja, usap rektal, cairan serebrospinal dan usap/swab ulcus di mulut/tenggorokan, vesikel di kulit spesimen atau biopsi otak.Isolasi virus dengan cara biakan sel dengan suckling mouse inoculation.Setelah dilakukan Tissue Culture, kemudian dapat diidentifikasi strainnya dengan antisera tertentu.

  • Pemeriksaan Laboratorium1. Deteksi Virus : - Immuno histochemistry (in situ)- Imunofluoresensi antibodi (indirect) - Isolasi dan identifikasi virus. 2. Deteksi RNA dengan metode PCR.

  • 3. SerodiagnosisMetode ELISA

    Sebenarnya secara klinis sudah cukup untuk mendiagnosis HFMD.Pemeriksaan lab dilakukan untuk mengetahui apakah penyebabnya Coxsackie A-16 atau Enterovirus 71.

  • PENGOBATANHFMD merupakan self limiting diseasePengobatan spesifik tidak ada, jadi hanya diberikan secara simptomatik saja berdasarkan keadaan klinis yang ada.Istirahat yang cukup, karena penurunan sistem imunDapat diberikan: Immunoglobulin IV (IGIV), pada pasien imunokompromis atau neonatus Extracorporeal membrane oxygenation. Pengobatan simptomatik: Antiseptik di daerah mulut Analgesik misal parasetamol Cairan cukup untuk dehidrasi yang disebabkan sulit minum dan karena demam Pengobatan suportif lainnya ( gizi dll )

  • Pencegahan Dan Pengendalian PenyakitPencegahan penyakit adalah dengan menghilangkan kekumuhan dan kepadatan lingkungan; kebersihan (Higiene dan Sanitasi) lingkungan maupun perorangan.Memberikan penyuluhan tentang cara-cara penularan dan pencegahan HFMD untuk memotong rantai penularan. Menyiapkan sarana kesehatan tentang tatalaksana HFMD termasuk pelaksanaan.Memberikan penyuluhan tentang tanda-tanda dan gejala HFMD.