KEDUDUKAN SAKSI MAHKOTA (KROONGETUIGE) DALAM ?· kedudukan saksi mahkota dalam proses pembuktian tindak…

  • View
    212

  • Download
    0

Embed Size (px)

Transcript

KEDUDUKAN SAKSI MAHKOTA (KROONGETUIGE) DALAM

PEMBUKTIAN TINDAK PIDANA PEMBUNUHAN DI

PERSIDANGAN

NASKAH PUBLIKASI SKRIPSI

Untuk memenuhi sebagian persyaratan guna

mencapai derajat Sarjana Hukum pada Fakultas Hukum

Universitas Muhammadiyah Surakarta

Oleh:

EKO CONDRO SAPUTRO

C. 100 100 079

FAKULTAS HUKUM

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA

2015

i

HALAMAN PENGESAHAN

Naskah Publikasi Skripsi ini telah diterima dan disahkan oleh

Dosen Pembimbing Skripsi Fakultas Hukum

Universitas Muhammadiyah Surakarta

Pada

Hari : ..............................

Tanggal : ..............................

Pembimbing I

(Hartanto, SH., M.Hum)

Pembimbing II

(Marisa Kurnianingsih, SH. M.Kn.)

Mengetahui

Dekan Fakultas Hukum

Universitas Muhammadiyah Surakarta

(Dr. Natangsa Surbakti, S.H., M.Hum)

POSITION CROWN WITNESS (KROONGETUIGE) IN CRIME MURDER

EVIDENCE AT TRIAL

Eko Condro Saputro

Faculty of Law

University of Muhammadiyah Surakarta

2015

E-mail: condrosaputro@gmail.com

ABSTRAK

Berangkat dari rumusan penelitian ini adalah: (1) Bagaimana pemanfaatan saksi

mahkota dalam perspektif Hak asasi Manusia (HAM)? (2) Bagaimana kedudukan

saksi mahkota dalam proses pembuktian tindak pidana pembunuhan di

persidangan Pengadilan Negeri Surakarta? (3) Apakah kendala penggunaan saksi

mahkota dalam pembuktian perkara pembunuhan di persidangan? (1) Setiap

orang, tanpa diskriminasi, berhak untuk memperoleh keadilan dengan

pemeriksaan yang obyektif oleh hakim yang jujur dan adil untuk memperoleh

putusan yang adil dan benar sesuai Pasal 17 Undang-undang No 39 Tahun 1999

tentang hak asasi manusia. (2) Didasarkan pada kondisi-kondisi tertentu, yaitu

dalam bentuk penyertaan dan terhadap perbuatan pidana diperiksa dengan

mekanisme pemisahan (splitsing) yang diatur Pasal 142 KUHAP. (3) Kendala

penggunaan saksi: (a) Kendala pada Terdakwa yang tidak bersedia menjadi saksi

mahkota, karena takut perbuatannya akan terungkap di pemeriksaan pengadilan;

(b) Kendala pada Jaksa Penuntut Umum yakni Menentukan untuk pemisahan

berkas perkara (splitsing) yang diatur dalam Pasal 142 KUHAP dan Kesulitan

Jaksa Penuntut Umum dalam mendapatkan saksi mahkota; (c) Kendala pada

Hakim Pengadilan yakni: (1) Penggunaan saksi mahkota menyulitkan atau

mempengaruhi/kurang fairnya putusan Hakim; (2) Keterangan saksi mahkota

bisa berisi kebohongan.

Kata Kunci: Saksi Mahkota (kroongetuige); Tindak Pidana Pembunuhan;

Kedudukan di Persidangan.

ABSTRACT Departing from the formulation of this research are: (1) How to use the crown

witness in the perspective of Human Rights (HAM)? (2) How is the position of

crown witness in the process of proving the crime of murder in the trial court of

Surakarta? (3) Is the use of constraints crown witness in a murder case evidence in

court? (1) Everyone, without any discrimination, has the right to obtain justice

with an objective examination by judges who are honest and fair to obtain a fair

and correct decision in accordance with Article 17 of Law No. 39 of 1999 on

human rights. (2) Based on certain conditions, namely in the form of inclusion

and against the criminal actions examined by the separation mechanism (splitsing)

as stipulated in Article 142 Criminal Procedure Code. (3) Constraints use of

witnesses: (a) Constraints on a defendant who is not willing to be a crown

witness, for fear that his deeds will be revealed at the trial; (b) Constraints in

Determining the Public Prosecutor for the separation of the case file (splitsing)

stipulated in Article 142, Criminal Procedure Code and the Public Prosecutor

difficulty in getting witnesses crowns; (c) Constraints on the Court of Justice (1)

The use of crown witness complicate or influence/less fairnya Judge's decision;

(2) Crown witness testimony could contain lies.

Keywords: Crown Witness (kroongetuige); Crime Murder; Position at trial.

1

PENDAHULUAN

Negara Indonesia merupakan negara hukum, sedangkan fungsi hukum dalam

negara hukum fungsi sebagai Social Control (Pengendalian tingkah laku

masyarakat) yang maksudnya hukum berfungsi untuk mengatur tingkah laku

manusia dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, guna menciptakan suasana

yang tertib, teratur dan tenteram.1 Sebagai negara hukum, negara Indonesia

memiliki beberapa macam hukum untuk mengatur tindakan warga negaranya,

antara lain adalah hukum pidana. Hukum pidana ini mempunyai hubungan yang

sangat erat dengan hukum acara pidana yang mengatur cara-cara bagaimana

negara menggunakan haknya untuk melakukan penghukuman dalam perkara

perkara pidana yang terjadi (hukum pidana formal).

Menurut Pasal 340 KUHP pembunuhan berencana adalah barang siapa dengan

sengaja dan dengan rencana terlebih dahulu merampas nyawa orang lain, diancam karena

pembunuhan dengan rencana, dengan pidana mati atau pidana penjara seumur hidup atau

selama waktu tertentu, paling lama dua puluh tahun.2

Pembuktian mengandung maksud dan usaha untuk menyatakan kebenaran

atas sesuatu peristiwa, sehingga dapat diterima akal terhadap kebenaran peristiwa

tersebut.3 Salah satu cara untuk membuktikan bahwa tersangka/terdakwa bersalah

atau tidak bersalah adalah dengan menggunakan saksi. Salah satu saksi yang

digunakan dalam pembuktian adalah saksi mahkota. Saksi mahkota adalah saksi

yang juga seorang terdakwa dengan terdakwa lain yang bersama-sama melakukan

tindak pidana.

1 Sudaryono dan Natangsa Surbakti, 2005, Hukum Pidana, Surakarta, MUP, hal. 26.

2 Soenarto R, Kitab Undang-Undang Hukum Piadana (KUHP) dan KUHAP, Jakarta, Raja

Grafindo Persada, hal. 210. 3 Hari Sasangko dkk, 2003, Hukum Pembuktian Dalam Perkara Pidana, Bandung, Penerbit

Mandar Maju, hal. 11.

2

Masalah yang dikaji dalam penilitian ini adalah: (1) Bagaimana

pemanfaatan saksi mahkota dalam perspektif hak asasi manusia (HAM)? (2)

Bagaimana kedudukan saksi mahkota dalam proses pembuktian tindak pidana

pembunuhan di persidangan Pengadilan Negeri Surakarta? (3) Apakah kendala

penggunaan saksi mahkota dalam pembuktian perkara pembunuhan di

persidangan?

Tujuan penilitian ini adalah: (1) Untuk mengetahui pemanfaatan saksi

mahkota dalam perspektif hak asasi manusia (HAM). (2) Untuk mengetahui

kedudukan saksi mahkota dalam proses pembuktian tindak pidana pembunuhan di

persidangan Pengadilan Negeri. (3) Untuk mengetahui kendala penggunaan saksi

mahkota dalam pembuktian perkara pembunuhan di persidangan.

Manfaat penelitian ini adalah: (1) Untuk menambah wawasan pengetahuan

dan pemahaman penulis guna pengembangan ilmu pengetahuan pada umumnya

dan ilmu hukum pada khususnya. (2) Mengembangkan penalaran, membentuk

pola pikir sistematis dan dinamis, sekaligus untuk mengetahui sejauh mana

kemampuan penulis dalam menerapkan ilmu yang diperoleh selama menimba

ilmu di Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Surakarta. (3) Hasil

penilitian ini diharapkan dapat memberikan tambahan informasi kepada

masyarakat dan bisa menjadi bahan referensi bagi penelitian-penelitian

selanjutnya yang tentu lebih mendalam. (4) Untuk memenuhi tugas akhir sebagai

syarat memperoleh gelar Sarjana Hukum di Fakultas Hukum Universitas

Muhammadiyah Surakarta.

Secara metodelogis, dalam penelitian ini penulis menggunakan metode

pendekatan yuridis empiris. Pendekatan ini menunjukan bahwa hukum telah

3

dipersepsi dari berbagai perspektif yang kemudian daripada itu dihasilkan

pemahaman, pemaknaan dan konsep yang beragam.4 Pendekatan yuridis yaitu

mengacu terhadap penerapan norma hukum dalam Undang-undang Nomor 39

tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia, Kitab Undang-Undang Hukum Acara

Pidana, dalam prespektif empiris yaitu mengacu pada terhadap pelaksanaannya

tentang kedudukan saksi mahkota dalam pembuktian tindak pidana pembunuhan

di persidangan di Pengadilan Negeri Surakarta dan Pengadilan Negeri Sragen.

penelitian yang digunakan adalah deskriptif. Suatu penelitian deskriptif

dimaksudkan untuk memberikan data yang seteliti mungkin tentang manusia,

keadaan atau gejala lainnya.5

Metode analisis data dengan menggunakan metode analisis kualitatif yang

dilakukan dengan cara mengumpulkan data yang diperoleh kemudian

dihubungkan dengan literatur yang ada atau teori-teori tentang penggunaan saksi

mahkota dalam pembuktian persidangan dan juga memperhatikan penerapannya

yang sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berhubungan dengan

masalah yang diteliti.

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Pemanfaatan Saksi Mahkota Dalam Perspektif Hak Asasi Manusia

Saksi mahkota diartikan sebagai terdakwa yang berstatus menjadi saksi

dalam perkara terdakwa lain yang sama-sama melakukan yaitu dalam hal

diadakan (splitsing) pemisahan berkas perkara dalam pemeriksaannya berdasar

Pasal 141 KUHAP yang satu ata