of 89/89
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id commit to user i KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN HOTEL RESORT DI BUKIT PATUK GUNUNGKIDUL YANG MENGANGKAT KEARIFAN LOKAL TUGAS AKHIR Diajukan Sebagai Syarat Untuk Mencapai Gelar Sarjana Teknik Arsitektur Universitas Sebelas Maret Disusun Oleh: THERESIA EMI RAHAYU I 0208083 JURUSAN ARSITEKTUR FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2012

KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN/Konsep... · BAB IV ANALISIS PERENCANAAN DAN PERANCANGAN HOTEL RESORT ... Kondisi jaringan pipa PDAM pada site. ... Aliran air kotor pada site berdasarkan

  • View
    234

  • Download
    1

Embed Size (px)

Text of KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN/Konsep... · BAB IV ANALISIS PERENCANAAN DAN PERANCANGAN HOTEL...

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

i

KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

HOTEL RESORT DI BUKIT PATUK GUNUNGKIDUL

YANG MENGANGKAT KEARIFAN LOKAL

TUGAS AKHIR

Diajukan Sebagai Syarat Untuk Mencapai

Gelar Sarjana Teknik Arsitektur

Universitas Sebelas Maret

Disusun Oleh:

THERESIA EMI RAHAYU

I 0208083

JURUSAN ARSITEKTUR FAKULTAS TEKNIK

UNIVERSITAS SEBELAS MARET

SURAKARTA

2012

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

ii

HOTEL RESORT DI BUKIT PATUK GUNUNGKIDUL

YANG MENGANGKAT KEARIFAN LOKAL

Disusun Oleh:

THERESIA EMI RAHAYU

I 0208083

Menyetujui,

Surakarta, Juli 2012

Pembimbing I Pembimbing II

Ir. HARDIYATI, MT Ir. M. ASRORI, MT

Mengesahkan,

Ketua Jurusan Arsitektur Ketua Prodi Arsitektur

Fakultas Teknik Fakultas Teknik

DR. Ir. M. MUQOFFA, MT KAHAR SUNOKO, ST, MT

JURUSAN ARSITEKTUR FAKULTAS TEKNIK

UNIVERSITAS SEBELAS MARET

SURAKARTA

2012

NIP. 19510602 198903 1 NIP. 19561209 198601 2

NIP. 19620610 199103 1 NIP. 19690320 199503 1

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

iii

Tugas Akhir ini dipersembahkan kepada:

1. Bapak dan Ibu yang selalu

mendoakan dan mendorong dengan

semangat yang tak kunjung habis.

2. Mas Dodi, Mas Andi, dan Mbak

Lina yang selalu mendukung.

3. Mas Markus Sukarno Wibowo

untuk semua doa, dukungan dan

semangat.

4. Semua anggota Arsitektur UNS

2008.

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

iv

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan yang Maha Pengasih, atas segala

limpahan berkah- Nya, sehingga penyusunan tugas akhir ini dapat diselesaikan dengan baik.

Penulis menyadari bahwa penyusunan tugas akhir ini dapat terselesaikan berkat

bimbingan dan dan bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, pada kesempatan ini penulis

mengucapkan terima kasih kepada:

1. Dr. Ir. M. Muqoffa, MT. Selaku Ketua Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Universitas

Sebelas Maret Surakarta.

2. Bapak Kahar Sunoko, ST, MT. Selaku Ketua Prodi Jurusan Arsitektur Fakultas

Teknik Universitas Sebelas Maret Surakarta.

3. Ibu Ir. Hardiyati, MT. Selaku Pembimbing I atas bimbingannya dalam menyelesaikan

tugas akhir.

4. Bapak Ir. M. Asrori, MT. Selaku Pembimbing II atas bimbingannya dalam

menyelesaikan tugas akhir.

5. Bapak dan Ibu yang telah memberikan doa restu dan semangat sehingga penulis dapat

menyelesaikan tugas akhir dengan lancar.

Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan tugas akhir ini masih banyak

kekurangan. Namun demikian besar harapan penulis semoga tugas akhir ini dapat bermanfaat

bagi semua pihak. Amin.

Surakarta, Juli 2012

Penulis

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

v

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ............................................................................................... i

HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................ ii

HALAMAN PERSEMBAHAN ............................................................................ iii

KATA PENGANTAR ............................................................................................ iv

DAFTAR ISI ............................................................................................................ v

DAFTAR TABEL ................................................................................................... ix

DAFTAR DIAGRAM............................................................................................. x

DAFTAR GAMBAR .............................................................................................. xi

BAB I PENDAHULUAN

A. Judul ............................................................................................................. 1

B. Pengertian Judul......................................................................................... 1

C. Latar belakang. ........................................................................................... 2

D. Permasalahan. ............................................................................................. 3

E. Persoalan...................................................................................................... 3

F. Tujuan .......................................................................................................... 4

G. Sasaran ......................................................................................................... 4

H. Batasan Pembahasan ................................................................................. 4

I. Lingkup Pembahasan ................................................................................ 5

J. Metode Pembahasan .................................................................................. 5

K. Sistematika Pembahasan ........................................................................... 6

BAB II TINJAUAN TEORI

A. Pengertian Hotel ......................................................................................... 1

1. Fungsi Hotel ........................................................................................... 1

2. Karakteristik Hotel ................................................................................. 1

B. Pengertian Resort ....................................................................................... 2

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

vi

C. Pengertian Hotel Resort ............................................................................ 3

1. Karakteristik Hotel Resort ..................................................................... 3

2. Prinsip Desain Hotel Resort .................................................................. 4

D. Tinjauan Pariwisata ................................................................................... 5

E. Pariwisata DIY............................................................................................ 6

F. Karakteristik Sosial Budaya Kabupaten Gunungkidul ....................... 7

G. Tinjauan Kearifan Lokal .......................................................................... 8

H. Kearifan Lokal di Kabupaten Gunungkidul yang Dapat Diaplikasikan

Pada Desain ................................................................................................... 18

BAB III POTENSI WISATA PATUK, KABUPATEN GUNUNGKIDUL,

DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA

A. Keadaan Geografis Daerah Istimewa Yogyakarta ............................... 1

B. Iklim.............................................................................................................. 3

C. Kependudukan ............................................................................................ 3

D. Ketenagakerjaan ........................................................................................ 4

E. Desa Budaya ................................................................................................ 6

F. Pariwisata .................................................................................................... 7

G. Kondisi Geografis Kabupaten Gunungkidul ......................................... 15

H. Potensi Wisata Kabupaten Gunungkidul ............................................... 16

I. Tinjauan Interaksi Antara Masyarakat, Kepariwisataan,

Kearifan Lokal Serta Kesenian yang Ada di Patuk Gunungkidul..... 24

J. Paket Wisata yang Dapat Ditawarkan di Sekitar Patuk,

Gunungkidul, Daerah Istimewa Yogyakarta ......................................... 26

BAB IV ANALISIS PERENCANAAN DAN PERANCANGAN HOTEL RESORT

A. Analisis Umum ............................................................................................ 1

B. Analisis Pendekatan Konsep Perencanaan dan Perancangan ............ 2

1. Analisis Pendekatan Kebutuhan Fasilitas ............................................. 2

C. Organisasi Ruang dan Rencana Pola Peruangan ................................. 8

D. Struktur Organisasi ................................................................................... 8

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

vii

E. Analisis Pola Kegiatan dan Hubungan dengan

Kebutuhan Ruang... ................................................................................... 10

F. Analisis Perhitungan Besaran Ruang ..................................................... 17

G. Analisis Penentuan Lokasi Hotel Resort di Bukit Patuk

Gunungkidul ............................................................................................... 20

H. Analisis Site ................................................................................................. 28

1. Analisis Pola Pencapaian ....................................................................... 28

2. Analisis Sistem Sirkulasi Bangunan ..................................................... 31

3. Analisis Penzoningan ............................................................................. 34

4. Analisis Tampilan Bangunan ................................................................ 37

5. Analisis Orientasi Bangunan ................................................................. 38

6. Analisis Bentuk Bangunan .................................................................... 40

7. Analisis Massa Bangunan...................................................................... 42

8. Analisis Persyaratan Ruang ................................................................... 43

9. Analisis Sistem Struktur ........................................................................ 46

10. Analisis Pengolahan Lansekap .............................................................. 49

11. Analisis Sistem Utilitas.......................................................................... 52

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERENCANAAN

A. Konsep Umum............................................................................................. 1

B. Konsep Penentuan Site ............................................................................. 1

C. Konsep Site .................................................................................................. 6

1. Konsep Pencapaian ................................................................................ 6

2. Konsep Sistem Sirkulasi ........................................................................ 8

3. Konsep View dan Orientasi ................................................................... 9

4. Konsep Noise ......................................................................................... 9

5. Konsep Faktor Klimatologis ................................................................. 10

D. Konsep Penampilan Bangunan ................................................................ 12

1. Konsep Tampilan Eksterior Bangunan ................................................. 12

2. Konsep Tampilan Interior Bangunan .................................................... 12

E. Konsep Orientasi Bangunan ..................................................................... 12

F. Konsep Bentuk Bangunan ........................................................................ 14

G. Konsep Massa Bangunan .......................................................................... 15

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

viii

H. Konsep Persyaratan Ruang. ..................................................................... 16

1. Konsep Pencahayaan ............................................................................. 16

2. Konsep Penghawaan .............................................................................. 17

3. Konsep Audio Visual ............................................................................. 17

I. Konsep Sistem Struktur ............................................................................ 17

1. Sub Struktur ............................................................................................ 17

2. Super Struktur ........................................................................................ 18

3. Upper Struktur ........................................................................................ 18

J. Konsep Pengolahan Lansekap.................................................................. 18

K. Konsep Sistem Utilitas ............................................................................... 20

1. Konsep Sistem Listrik............................................................................ 20

2. Konsep Sistem Air Bersih ..................................................................... 21

3. Konsep Sistem Drainase ........................................................................ 20

4. Konsep Sistem Penanggulangan Kebakaran ........................................ 23

5. Konsep Sistem Komunikasi .................................................................. 23

6. Konsep Sistem Penangkal Petir ............................................................ 23

7. Konsep Sistem Pembuangan Sampah ................................................... 24

L. Konsep Peruangan ..................................................................................... 24

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

ix

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Jumlah Penduduk DIY Berdasarkan Kelompok Umur............................ III-4

Tabel 2. Jumlah Wisatawan yang Berkunjung ke DIY Tahun 2006- 2010 .......... III-8

Tabel 3. Jumlah tamu menginap pada hotel bintang di provinsi D.I.Yogyakarta

Februari- April 2011 .................................................................................. III-10

Tabel 4. Jumlah tamu menginap pada hotel non- bintang/ akomodasi lain di

Provinsi D.I.Yogyakarta Februari- April 2011......................................... III-11

Tabel 5. Potensi, Problem, dan Prospek Struktur Ruang Kawasan

Patuk Gunungkidul..................................................................................... III-14

Tabel 6. Patuk Sebagai Kawasan Pariwisata........................................................... IV-1

Tabel 7. Patuk Sebagai Sebagai Daerah Dengan Potensi Kearifan Lokal

yang Masih Kental Sebagai Daya Tarik Pariwisata ................................ IV-2

Tabel 8. Patuk Sebagai Kawasan Pemukiman ....................................................... IV-2

Tabel 9. Pola Kegiatan dan Hubungan Ruang ....................................................... IV-9

Tabel 10. Data Jumlah Wisatawan yang Berkunjung ke Kabupaten Gunungkidul

Pada Tahun 2008- 2010 .......................................................................... IV-13

Tabel 11. Analisis Perhitungan Dimensi Ruang .................................................... IV-18

Tabel 12. Perbandingan cara kerja sistem Franklin dan Faraday ......................... IV-60

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

x

DAFTAR DIAGRAM

Diagram 1. Penentuan Jenis Fasilitas Hotel Resort ................................................ IV-4

Diagram 2. Fasilitas yang Dapat Disediakan Dalam Hotel Resort

Berdasarkan Motivasi ........................................................................... IV-5

Diagram 3. Fasilitas yang Dapat Disediakan Dalam Hotel Resort

Berdasarkan Kebutuhan Lingkungan................................................... IV-5

Diagram 4. Organisasi Ruang ................................................................................. IV-8

Diagram 5. Struktur Organisasi .............................................................................. IV-9

Diagram 6. Prosentase Wisatawan .......................................................................... IV-16

Diagram 7. Sistem Sirkulasi Memusat ................................................................... IV-32

Diagram 8. Sistem Sirkulasi Jalur Tunggal ............................................................ IV-32

Diagram 9. Konsep Sistem Sirkulasi ........................................................................... IV-8

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

xi

DAFTAR GAMBAR

Gb. II. 1. Rumah Tradisional Gunungkidul, Semanu ............................................. II-10

Gb. II. 2. Aplikasi Batu Kapur ................................................................................. II-10

Gb. II. 3. Jalan Setapak ............................................................................................ II-11

Gb. II. 4. Pecahan Batu Kapur Sebagai Material Jalan .......................................... II-11

Gb. II. 5. Rumah Adat Sulawesi Tengah ................................................................. II-11

Gb. II. 6. Rumah Adat Suku Baduy ......................................................................... II-12

Gb. II. 7. Hotel Saranam Eco Resort ...................................................................... II-12

Gb. II. 8. Ladang Lahan Kering .............................................................................. II-15

Gb. II. 9. Aplikasi Kearifan Lokal .......................................................................... II-15

Gb. II. 10. Telaga Kyai Jonge ................................................................................. II-16

Gb. II. 11. Dinding Telaga Dari Batu Kapur.......................................................... II-16

Gb. II. 12. Puri Bunga Resort & Spa ....................................................................... II-18

Gb. II. 13. Rumah Tradisional Gunungkidul ......................................................... II-19

Gb. II. 14. Fasad Bangunan ..................................................................................... II-19

Gb. II. 15. Pola Peruangan Pada Rumah Tradisional Gunungkidul ..................... II-19

Gb. III. 1. Peta Provinsi DIY.................................................................................... III-1

Gb. III. 2. Rumah Warga Semanu ........................................................................... III-7

Gb. III. 3. Bentuk Atap Tradisional Gunungkidul .................................................. III-7

Gb. III. 4. Peta Lokasi Tujuan Wisata DIY ............................................................. III-12

Gb. III. 5. Peta Rencana Pola Ruang Wilayah Kabupaten Gunungkidul

Tahun 2010- 2030 ................................................................................... III-13

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

xii

Gb. III. 6. Rest Area Bunder .................................................................................... III-17

Gb. III. 7. Hutan Wanagama .................................................................................... III-18

Gb. III. 8. Gunung Nglanggeran .............................................................................. III-18

Gb. III. 9. Goa Karst Gunungkidul .......................................................................... III-19

Gb. III. 10. Telaga Suling ......................................................................................... III-19

Gb. III. 11. Wayang Kulit......................................................................................... III-20

Gb. III. 12. Prajurit Kuda Kepang ........................................................................... III-20

Gb. III. 13. Tayub ..................................................................................................... III-21

Gb. III. 14 . Rinding Gumbeng ................................................................................ III-21

Gb. III. 15. Makam Bupati Pontjodirdjo ................................................................. III-22

Gb. III. 16. Peta Wisata Kabupaten Gunungkidul .................................................. III-23

Gb. III. 17. Peta Wisata Daerah Istimewa Yogyakarta,

Departemen Kebudayaan dan Pariwisata 2007 ................................... III-26

Gb. III. 18. Peta Wisata Kabupaten Gunungkidul .................................................. III-29

Gb. IV. 1. Peta Provinsi DIY ................................................................................... IV-21

Gb. IV. 2. Lokasi Site .............................................................................................. IV-22

Gb. IV. 3. Ukuran Site ............................................................................................. IV-23

Gb. IV. 4. Batas- Batas Site .................................................................................... IV-25

Gb. IV. 5. Kondisi kontur site dari sisi utara ......................................................... IV-25

Gb. IV. 6. Kondisi kontur site dari sisi selatan ...................................................... IV-26

Gb. IV. 7. Peta Bangunan Eksisting ....................................................................... IV-26

Gb. IV. 8. Pola Pencahayaan ................................................................................... IV-27

Gb. IV. 9. Pola Arsitektural ..................................................................................... IV-27

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

xiii

Gb. IV. 10. Alternatif Peletakan Main Entrance .................................................... IV-29

Gb. IV. 11. Alternatif Side Entrance ...................................................................... IV-29

Gb. IV. 12. Lokasi ME (in) ..................................................................................... IV-30

Gb. IV. 13. Lokasi ME (out) ................................................................................... IV-30

Gb. IV. 14. Lokasi SE (in dan out) ......................................................................... IV-30

Gb. IV. 15. Alternatif Pencapaian ........................................................................... IV-31

Gb. IV. 16. Sistem Sirkulasi Kendaraan ................................................................ IV-33

Gb. IV. 17. Sistem Sirkulasi di Dalam Site ............................................................ IV-34

Gb. IV. 18. Penzoningan Berdasarkan Noise ......................................................... IV-35

Gb. IV. 19. Hasil Penzoningan Berdasarkan Noise ............................................... IV-35

Gb. IV. 20. Penzoningan Berdasarkan Faktor Klimatologis dan Geografis ........ IV-36

Gb. IV. 21. Hasil Analisis Penzoningan ................................................................. IV-36

Gb. IV. 22. Aplikasi Batas Psikologis dan Penggunaan Material Bambu ........... IV-38

Gb. IV. 23. View Dari Dalam Site .......................................................................... IV-39

Gb. IV. 24. Analisis Orientasi Bangunan ............................................................... IV-40

Gb. IV. 25. Bangunan tradisional Gunungkidul .................................................... IV-41

Gb. IV. 26. Kediaman Butet Kertaradjasa, karya Ir. Eko Prawoto ....................... IV-41

Gb. IV. 27. Rencana Bentuk Bangunan Hotel Resort ........................................... IV-42

Gb. IV. 28. Pola peruangan pada rumah tradisional Gunungkidul ....................... IV-42

Gb. IV. 29. Peta Pencahayaan dan Ketersediaan Sumber Daya ........................... IV-43

Gb. IV. 30. Skema pendistribusian listrik. ............................................................. IV-44

Gb. IV. 31. Studio Djaduk Ferianto, Yogyakarta .................................................. IV-44

Gb. IV. 32. Kondisi Vegetasi Site .......................................................................... IV-50

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

xiv

Gb. IV. 33. Tanaman kalanjana .............................................................................. IV-51

Gb. IV. 34. Peta Vegetasi ........................................................................................ IV-51

Gb. IV. 35. Vegetasi Sebagai Penahan Lapisan Tanah ......................................... IV-51

Gb. IV. 36. Ketersediaan listrik di dalam site. ....................................................... IV-52

Gb. IV. 37. Skema Distribusi Listrik di Dalam Site .............................................. IV-53

Gb. IV. 38. Kondisi jaringan pipa PDAM pada site. ............................................. IV-55

Gb. IV. 39. Skema Pendistribusian Air bersih ....................................................... IV-56

Gb. IV. 40. Aliran air kotor pada site berdasarkan kontur di dalam site. ............. IV-57

Gb. IV. 41. Skema alur drainase pada site. ............................................................ IV-57

Gb. IV. 42. Peta Hidrant dan Jalur Evakuasi ......................................................... IV-59

Gb. V. 1. Lokasi Tapak Terpilih .............................................................................. V-1

Gb. V. 2. Site ............................................................................................................ V-2

Gb. V. 3. Ukuran Site .............................................................................................. V-3

Gb. V. 4. Batas- Batas Site ...................................................................................... V-4

Gb. V. 5. Kondisi kontur site dari sisi utara ........................................................... V-5

Gb. V. 6. Kondisi kontur site dari sisi selatan ........................................................ V-5

Gb. V. 7. Lokasi ME (in) ......................................................................................... V-6

Gb. V. 8. Lokasi ME (out) ...................................................................................... V-7

Gb. V. 9. Lokasi SE (in dan out) ............................................................................. V-7

Gb. V. 10. Konsep Pencapaian ............................................................................... V-7

Gb. V. 11. Konsep Sistem Sirkulasi Kendaraan .................................................... V-8

Gb. V. 12. Konsep Sistem Sirkulasi di Dalam Bangunan ..................................... V-9

Gb. V. 13. Konsep View dan Orientasi .................................................................. V-9

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

xv

Gb. V. 14. Konsep Penzoningan Berdasarkan Noise ............................................ V-10

Gb. V. 15. Konsep Penzoningan Berdasarkan Faktor Klimatologis .................... V-11

Gb. V. 16. Konsep Penzoningan Dalam Site ......................................................... V-11

Gb. V. 17. Konsep Orientasi Bangunan ................................................................. V-13

Gb. V. 18. Bangunan tradisional Gunungkidul ...................................................... V-14

Gb. V. 19. Kediaman Butet Kertaradjasa, karya Ir. Eko Prawoto ........................ V-15

Gb. V. 20. Rencana Bentuk Bangunan Hotel Resort ............................................. V-15

Gb. V. 21. Pola Peruangan Rumah Tradisional Gunungkidul .............................. V-16

Gb. V. 22. Studio Djaduk Ferianto, Yogyakarta .................................................... V-16

Gb. V. 23. Atap Rumah Tradisional Gunungkidul ................................................ V-18

Gb. V. 24. Konsep Vegetasi .................................................................................... V-19

Gb. V. 25. Konsep Vegetasi Sebagai Penahan Lapisan Tanah ............................. V-19

Gb. V. 26. Konsep Distribusi Listrik di Dalam Site .............................................. V-21

Gb. V. 27. Konsep Pendistribusian Air Bersih ...................................................... V-22

Gb. V. 28. Konsep Aliran Air di Dalam Site ......................................................... V-22

Gb. V. 29. Konsep alur drainase pada site ............................................................. V-22

Gb. V. 30. Konsep Jalur Evakuasi dan Peta Hidrant ............................................. V-23

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

I- 1

BAB I

PENDAHULUAN

A. Judul

Hotel Resort di Bukit Patuk Gunungkidul yang Mengangkat Kearifan Lokal.

B. Pengertian Judul

Hotel adalah suatu bentuk akomodasi yang dikelola secara komersial,

disediakan bagi setiap orang untuk memperoleh pelayanan penginapan, berikut makan

dan minum.1

Resort adalah suatu perubahan tempat tinggal untuk sementara bagi seseorang

di luar tempat tinggalnya dengan tujuan antara lain untuk mendapatkan kesegaran

jiwa dan raga serta hasrat ingin mengetahui sesuatu. Dapat juga dikaitkan dengan

kepentingan yang berhubungan dengan kegiatan olah raga, kesehatan, konvensi,

keagamaan serta keperluan usaha lainnya.2

Patuk Gunungkidul merupakan salah satu kecamatan yang terletak di

Kabupaten Gunungkidul.

Dalam Kamus Inggris Indonesia John M. Echols dan Hassan Shadily, local

berarti setempat, sedangkan wisdom (kearifan) sama dengan kebijaksanaan. Secara

umum maka local wisdom (kearifan setempat) dapat dipahami sebagai gagasan-

gagasan setempat (local) yang bersifat bijaksana, penuh kearifan, bernilai baik, yang

tertanam dan diikuti oleh anggota masyarakatnya.

1 Surat Keputusan Menteri Perhubungan R.I No. PM 10/PW 301/Phb. 77, 12 Desember 1977 2 Dirjen Pariwisata , Pariwisata Tanah air Indonesia, hal. 13, November, 1988

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

I- 2

Sehingga pengertian judul Hotel Resort di Bukit Patuk Gunungkidul yang

Mengangkat Kearifan Lokal adalah suatu fasilitas akomodasi penginapan sementara

di Kabupaten Gunungkidul yang mengangkat kearifan setempat berupa gagasan-

gagasan yang bersifat bijaksana dan diikuti oleh anggota masyarakat.

C. Latar belakang

Manusia ditakdirkan untuk memiliki hasrat atau keinginan dalam memenuhi

kebutuhan hidupnya. Kebutuhan manusia terdiri dari kebutuhan primer dan kebutuhan

sekunder. Kebutuhan primer antara lain sandang, pangan, dan papan. Sedangkan

kebutuhan sekunder yaitu kebutuhan akan kesehatan, pendidikan, rekreasi dan lain

sebagainya.

Perkembangan perkotaan yang menuntut masyarakat untuk semakin

mengembangkan potensinya menyebabkan tingkat kejenuhan dan stres meningkat.

Selain itu situasi perkotaan yang identik dengan kemacetan dan tingkat polusi tinggi

memicu penurunan kondisi fisik dan psikologis. Untuk mengatasi hal tersebut,

pariwisata menjadi salah satu solusi untuk memulihkan kondisi fisik dan psikologis

warga perkotaan dari segala kejenuhan di rutinitas sehari- hari. Tempat tujuan wisata

yang dapat memberikan manfaat rekreasi dan relaksasi antara lain daerah pegunungan

karena udaranya yang masih bersih, topografi unik dan pemandangan indah yang

disuguhkan alam pegunungan dapat memberikan suasana menenangkan.

Kabupaten Gunungkidul merupakan salah satu kabupaten di Provinsi Daerah

Istimewa Yogyakarta, dengan Ibukota Wonosari yang terletak 39 km sebelah tenggara

Kota Yogyakarta. Wilayah Kabupaten Gunungkidul termasuk daerah beriklim tropis,

dengan topografi wilayah yang didominasi dengan daerah kawasan perbukitan karst.

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

I- 3

Wisata menjadi salah satu sumber pendapatan utama bagi daerah Kabupaten

Gunungkidul karena wilayahnya yang kaya akan potensi wisata. Untuk itu perlu

dibangun fasilitas- fasilitas yang dapat menunjang kegiatan wisata, seperti akses dan

akomodasi yang memadai untuk menarik minat wisatawan agar datang berkunjung.

Hotel resort dianggap sebagai salah satu sarana yang mampu mewadahi kebutuhan

akan rekreasi dan relaksasi tersebut melalui berbagai fasilitas dan potensi alam yang

tersedia di daerah pegunungan terutama di daerah Kabupaten Gunungkidul.

D. Permasalahan

Mewujudkan fasilitas akomodasi yang nyaman berupa hotel resort di Bukit

Patuk Gunungkidul Yogyakarta, sebagai tempat beristirahat sambil rekreasi dan

mendapat manfaat relaksasi dari suasana, kondisi alam berkontur ekstrim, potensi dan

kearifan lokal pada ruang dan fisik fasilitas akomodasi tersebut.

E. Persoalan

1. Bagaimana mewujudkan suatu fasilitas akomodasi yang dapat memenuhi

kebutuhan wisatawan dan memberikan lapangan pekerjaan baru yang

menampilkan kearifan lokal Gunungkidul.

2. Bagaimana menentukan tapak fasilitas akomodasi di Bukit Patuk Gunungkidul

yang menjadikan elemen alam sebagai pendukung keberadaan fasilitas akomodasi

tersebut dan dapat menampilkan kearifan setempat.

3. Bagaimana menciptakan kenyamanan dan memberikan sentuhan suasana alami dan

kedaerahan ke dalam massa bangunan, ruang- ruang, dan hubungan antar ruang

yang selaras dengan lingkungan di Gunungkidul.

4. Bagaimana memanfaatkan potensi tapak secara optimal, terutama bagi unit- unit

hunian pada fasilitas akomodasi tersebut.

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

I- 4

5. Bagaimana menentukan pemilihan sistem konstruksi dan material serta utilitas

bangunan pada fasilitas akomodasi, yang sesuai dengan daerah pegunungan.

F. Tujuan

Menyusun konsep untuk fasilitas akomodasi penginapan berupa fasilitas

akomodasi di Gunungkidul, sebagai fasilitas pendukung kegiatan pariwisata di

kawasan Bukit Patuk Gunungkidul.

G. Sasaran

1. Mewujudkan suatu fasilitas akomodasi yang dapat memenuhi kebutuhan

wisatawan dan memberikan lapangan pekerjaan baru yang menampilkan kearifan

lokal Gunungkidul.

2. Menentukan tapak fasilitas akomodasi di Bukit Patuk Gunungkidul yang

menjadikan elemen alam sebagai pendukung keberadaan fasilitas akomodasi

tersebut.

3. Menciptakan kenyamanan dan memberikan sentuhan suasana alami dan

kedaerahan ke dalam massa bangunan, ruang- ruang, dan hubungan antar ruang

yang selaras dengan lingkungan di Gunungkidul.

4. Memanfaatkan potensi tapak secara optimal, terutama bagi unit- unit hunian pada

fasilitas akomodasi tersebut.

5. Menentukan pemilihan sistem konstruksi dan material serta utilitas bangunan pada

fasilitas akomodasi, yang sesuai dengan daerah pegunungan.

H. Batasan Pembahasan

Batasan pembahasan pada permasalahan dan persoalan arsitektural, dengan

mempertimbangkan kondisi alam setempat, pengaruh arsitektur lokal, peraturan

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

I- 5

bangunan dan pendekatan studi kelayakan yang ada diharapkan dapat mewujudkan

tujuan dan sasaran.

I. Lingkup Pembahasan

Lingkup pembahasan ditekankan pada disiplin ilmu arsitektur, hal- hal lain di

luar bidang kearsitekturan jika dianggap masih ada kaitannya maka akan digunakan

seperlunya dengan asumsi dan logika sederhana sebatas menunjang dan memberi

kejelasan pada pembahasan bangunan dan fungsi fasilitas akomodasi yang

direncanakan.

J. Metode Pembahasan

Metoda pembahasan dilakukan dengan menggunakan metoda analisa dengan

proses pemikiran deduktif, untuk kemudian ditarik kesimpulan yang ideal, melalui

tahap-tahap sebagai berikut :

Survey / Observasi

Pengamatan langsung pada objek sasaran secara fisik yaitu fasilitas akomodasi

khususnya di Yogyakarta yang dilakukan di beberapa tempat di daerah

Gunungkidul. Pengamatan tersebut meliputi studi kegiatan di dalam bangunan

dengan mengamati kinerja pengguna serta sirkulasinya, untuk mendapatkan fakta

dan fenomena.

Studi literatur

Dengan pengambilan informasi berupa sumber-sumber data tertulis dari beberapa

buku referensi dan sumber lain seperti situs-situs internet yang terkait dengan

judul. Data-data yang didapat dari study literature tersebut antara lain:

- Data standar tentang fasilitas Hotel Resort

- Teori tentang perhotelan dan pariwisata

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

I- 6

- Data tentang Kabupaten Gunungkidul sebagai lokasi kawasan bangunan Hotel

Resort beserta elemen pendukungnya.

- Data mengenai kearifan lokal

Study komparasi

Untuk lebih mendukung obyek pembahasan, dilakukan juga studi banding dari

obyek yang memiliki latar belakang atau pendekatan konsep yang hampir sama

dengan obyek perencanaan dan perancangan.

K. Sistematika Pembahasan

TAHAP I Pendahuluan

Pembahasan mengenai pengertian judul, latar belakang,

permasalahan dan persoalan, tujuan dan sasaran, batasan dan lingkup

pembahasan, dan metode pembahasan, serta sistematika pembahasan

yang menjadi pedoman dan dasar dalam perancangan sebuah bangunan

Hotel Resort di Bukit Patuk Gunungkidul.

TAHAP II Tinjauan Teori

Berisi ulasan informasi teori pendukung yaitu teori tentang

perhotelan, pariwisata, dan teori arsitektur yang berhubungan dengan

pendekatannya, serta studi banding bangunan lain yang berhubungan

dengan obyek yang direncanakan.

TAHAP III Potensi Wisata Kabupaten Gunungkidul

Memaparkan mengenai potensi wisata di Kabupaten

Gunungkidul sebagai lokasi yang akan dipilih sebagai acuan strategi

desain untuk bangunan Hotel Resort yang direncanakan dan relevansi

fasilitas setara yang berada di wilayah Gunungkidul.

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

I- 7

TAHAP IV Analisis Perencanaan dan Perancangan Hotel Resort

Menganalisis permasalahan yang mencakup segala aspek yang

nantinya merupakan pedoman untuk merencanakan dan merancang

bentuk fisik bangunan Hotel Resort di Bukit Patuk Gunungkidul yang

meliputi analisis pola kegiatan, kebutuhan ruang, besaran ruang,

organisasi ruang, pola peruangan dalam bangunan lokasi, persyaratan

ruang, pencapaian dan site.

TAHAP V Konsep Perencanaan dan Perancangan

Menyajikan konsep desain, hasil dari pembahasan analisa yang

telah dilakukan pada tahap sebelumnya. Yang digunakan sebagai dasar

perancangan desain fisik bangunan Hotel Resort di Bukit Patuk

Gunungkidul yang Mengangkat Kearifan Lokal.

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

II- 1

BAB II

TINJAUAN TEORI

A. Pengertian Hotel

Hotel adalah suatu bentuk akomodasi yang dikelola secara komersial,

disediakan bagi setiap orang untuk memperoleh pelayanan penginapan, berikut makan

dan minum.1

Hotel adalah fasilitas penyedia jasa penginapan/peristirahatan termasuk jasa

terkait lainnya dengan dipungut bayaran, yang mencakup juga motel, losmen, gubuk

pariwisata, wisma pariwisata, pesanggrahan, rumah penginapan dan sejenisnya, serta

rumah kos dengan jumlah kamar lebih dari 10 (sepuluh).2

1. Fungsi hotel

Hotel sebagai fasilitas akomodasi yang menyediakan pelayanan jasa

penginapan, penyedia makanan dan minuman serta fasilitas jasa lainnya

dimana semua pelayanan itu diperuntukkan bagi masyarakat umum, baik

mereka yang bermalam di hotel tersebut ataupun mereka yang hanya

menggunakan fasilitas tertentu yang dimiliki hotel itu.

2. Karakteristik Hotel

Perbedaan antara hotel dengan industri lainnya adalah :

a. Industri hotel tergolong industri yang padat modal serta padat karya yang

artinya dalam pengelolaannya memerlukan modal usaha yang besar dengan

tenaga pekerja yang banyak pula.

b. Dipengaruhi oleh keadaan dan perubahan yang terjadi pada sektor ekonomi,

politik, sosial, budaya, dan keamanan dimana hotel tersebut berada.

1 Surat Keputusan Menteri Perhubungan R.I No. PM 10/PW 301/Phb. 77, tanggal 12 Desember 1977 2 Peraturan Daerah Kabupaten Gunungkidul, Nomor 3 Tahun 2011 Tentang Pajak Daerah

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

II- 2

c. Menghasilkan dan memasarkan produknya bersamaan dengan tempat

dimana jasa pelayanannya dihasilkan.

d. Beroperasi selama 24 jam sehari, tanpa adanya hari libur dalam pelayanan

jasa terhadap pelanggan hotel dan masyarakat pada umumnya.

e. Memperlakukan pelanggan seperti raja selain juga memperlakukan

pelanggan sebagai partner dalam usaha karena jasa pelayanan hotel sangat

tergantung pada banyaknya pelanggan yang menggunakan fasilitas hotel

tersebut.

B. Pengertian Resort

Resort adalah suatu perubahan tempat tinggal untuk sementara bagi seseorang

di luar tempat tinggalnya dengan tujuan antara lain untuk mendapatkan kesegaran

jiwa dan raga serta hasrat ingin mengetahui sesuatu. Dapat juga dikaitkan dengan

kepentingan yang berhubungan dengan kegiatan olah raga, kesehatan, konvensi,

keagamaan serta keperluan usaha lainnya.3

Resort adalah tempat beristirahat, tempat untuk tetirah.4

Resort adalah tempat wisata atau rekreasi yang sering dikunjungi orang

dimana pengunjung datang untuk menikmati potensi alamnya.5

Resort adalah sebuah kawasan yang terencana yang tidak hanya sekedar untuk

menginap tetapi juga untuk istirahat dan rekreasi.6

3 Dirjen Pariwisata , Pariwisata Tanah air Indonesia, hal. 13, November, 1988 4 John M. Echols, Kamus Inggris-Indonesia, Gramedia, Jakarta, 1987 5A.S. Hornby, Oxford Leaners Dictionary of Current English, Oxford University Press, 1974 6Chuck Y. Gee, Resort Development and Management, Watson-Guptil Publication, 1988

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

II- 3

C. Pengertian Hotel Resort

Dari definisi diatas dapat disimpulkan bahwa hotel resort merupakan hotel

yang terletak dikawasan wisata yang menyediakan jasa penginapan, jasa makan dan

minum serta jasa lainnya yang dikelola secara komersial. Umumnya terletak cukup

jauh dari pusat kota dan secara total menyediakan fasilitas untuk berlibur, rekreasi dan

olah raga. Umumnya tidak dapat dipisahkan dari kegiatan menginap bagi pengunjung

yang berlibur dan menginginkan perubahan dari kegiatan sehari-hari.

1. Karakteristik Hotel Resort

Ada 4 (empat) karakteristik hotel resort sehingga dapat dibedakan menurut

jenis hotel lainnya, yaitu:

a. Lokasi

Umumnya berlokasi di tempat-tempat berpemandangan indah,

pegunungan, tepi pantai dan sebagainya, yang tidak dirusak oleh keramaian

kota, lalu lintas yang padat dan bising, Hutan Beton dan polusi perkotaan.

Pada hotel resort, kedekatan dengan atraksi utama dan berhubungan dengan

kegiatan rekreasi merupakan tuntutan utama pasar dan akan berpengaruh

pada harganya.

b. Fasilitas

Motivasi pengunjung untuk bersenang-senang dengan mengisi waktu

luang menuntut ketersedianya fasilitas pokok serta fasilitas rekreatif indoor

dan outdoor. Fasilitas pokok adalah ruang tidur sebagai area privasi.

Fasilitas rekreasi outdoor meliputi kolam renang, lapangan tennis dan

penataan landscape.

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

II- 4

c. Arsitektur dan Suasana

Wisatawan yang berkunjung ke hotel resort cenderung mencari

akomodasi dengan arsitektur dan suasana yang khusus dan berbeda dengan

jenis hotel lainnya. Wisatawan pengguna hotel resort cenderung memilih

suasana yang nyaman dengan arsitektur yang mendukung tingkat

kenyamanan dengan tidak meninggalkan citra yang bernuansa etnik.

d. Segmen Pasar

Sasaran yang ingin dijangkau adalah wisatawan yang ingin berlibur,

bersenang-senang, menikmati pemandangan alam, pantai, gunung dan

tempat-tempat lainnya yang memiliki panorama yang indah.

2. Prinsip Desain Hotel Resort

Penekanan perencanaan hotel yang diklasifikasikan sebagai hotel resort

dengan tujuan rekreasi dan relaksasi adalah adanya kesatuan antara bangunan

dengan lingkungan sekitarnya, sehingga dapat diciptakan harmonisasi yang selaras.

Disamping itu perlu diperhatikan pula bahwa suatu tempat yang sifatnya rekreatif

akan banyak dikunjungi wisatawan pada waktu-waktu tertentu, yaitu pada hari

libur. Oleh karena itu untuk mempertahankan occupancy rate tetap tinggi, maka

sangat perlu disediakan pula fasilitas yang dapat dipergunakan untuk fungsi non-

rekreatif seperti ruang serbaguna yang dapat disewa oleh pengunjung untuk

berbagai keperluan.

Setiap lokasi yang akan dikembangkan sebagai suatu tempat wisata

memiliki karakter yang berbeda yang memerlukan pemecahan yang khusus. Dalam

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

II- 5

merencanakan sebuah hotel resort perlu diperhatikan prinsip-prinsip desain sebagai

berikut.

a. Kebutuhan dan persyaratan individu dalam melakukan kegiatan wisata.

b. Pengalaman unik bagi wisatawan.

c. Menciptakan suatu citra wisata yang menarik.

D. Tinjauan Pariwisata

Pariwisata adalah suatu kegiatan berhubungan dengan perjalanan untuk

rekreasi, pelancongan, turisme. Pariwisata berasal dari bahasa Sansekerta, yaitu Pari

yang berarti banyak, penuh, atau berputar- putar. Wisata yaitu perjalanan atau dalam

bahasa inggris disebut travel. Jadi pariwisata adalah perjalanan dari suatu tempat ke

tempat lain.7

Pariwisata adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan wisata termasuk

pengusahaan obyek dan daya tarik wisata serta usaha-usaha yang terkait di bidang

tersebut.8

Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam melihat karakteristik daerah

tujuan wisata diantaranya adalah sebagai berikut:

1. Sumber daya alam, kebudayaan dan manusianya, apakah memiliki karakteristik

yang khas untuk dijadikan daerah tujuan wisata yang potensial atau tidak.

7 Drs. H. Idris Abdurachmat, M. Pd. Geografi Ekonomi, hal. 71, 1998 8 Peraturan Daerah Kabupaten Gunungkidul Nomor 4 Tahun 2003 Tentang Retribusi Izin Usaha Pariwisata

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

II- 6

2. Aksesibilitas, ketersediaan sarana dan prasarana transportasi serta kemudahan

untuk menjangkau daerah wisata merupakan hal yang mutlak diperlukan dalam

industri kepariwisataan.

3. Kestabilan politik dan keamanan serta kebijakan pemerintah yang mendukung

kelancaran berjalannya industri pariwisata.

4. Akomodasi, sudah barang tentu keberadaan dan kenyamanan akomodasi ini

menjadi faktor utama yang dilihat di tempat tujuan wisata sebelum kita melakukan

wisata.

5. Pusat kesehatan (jaminan kesehatan), meskipun hanya sebagai fasilitas penunjang

saja, akan tetapi fasilitas kesehatan ini sepertinya memang harus ikut

diperhitungkan. Hal ini akan memberikan kenyamann tersendiri.

E. Pariwisata DIY

Pariwisata merupakan sektor utama bagi DIY. Seiring dengan peran sektor

pariwisata sebagai salah satu sektor penggerak ekonomi di DIY, dapat dikatakan

bahwa industri pariwisata DIY saat ini memiliki prospek yang baik dan memiliki daya

tarik yang kompetitif. Banyaknya obyek dan daya tarik wisata di DIY telah menyerap

kunjungan wisatawan, baik wisatawan mancanegara maupun wisatawan nusantara.

Keanekaragaman upacara keagamaan dan budaya dari berbagai agama serta didukung

oleh kreatifitas seni dan keramahtamahan masyarakat, membuat DIY mampu

menciptakan produk-produk budaya dan pariwisata yang menjanjikan. Secara

geografis, DIY juga diuntungkan oleh jarak antara lokasi obyek wisata yang

terjangkau dan mudah ditempuh.

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

II- 7

F. Karakteristik Sosial Budaya Kabupaten Gunungkidul

Bentuk wilayah atau fisiografi merupakan salah satu faktor yang

mempengaruhi pola kehidupan sosial budaya pada masyarakat. Unsur sosial budaya

merupakan salah satu instrumen penting dalam pembangunan, hal ini terkait

perencanaan, sasaran, dan capaian target kinerja pembangunan. Karakteristik sosial

budaya masyarakat Gunungkidul adalah masyarakat tradisional yang masih

memegang teguh budaya luhur warisan nenek moyang. Sehingga dalam

melaksanakan pembangunan, pemerintah berupaya untuk mengadopsi karakteristik

sosial budaya agar dapat berimprovisasi dengan kultur masyarakat yang ada.

Masyarakat Kabupaten Gunungkidul secara umum menggunakan bahasa

lokal (bahasa jawa) dalam berkomunikasi, sementara bahasa nasional (bahasa

Indonesia) secara resmi dipakai dalam lingkungan formal (kantor, pendidikan,

fasilitas umum, dan lain-lain). Organisasi kesenian sebagai budaya yang terus dipupuk

dan dilestarikan oleh masyarakat berjumlah 1.080 organisasi, dengan tokoh pemangku

adat berjumlah 144 orang. Sementara itu desa budaya yang dikembangkan oleh

pemerintah untuk menunjang kesejahteraan masyarakat sebanyak 10 desa budaya,

cagar budaya yang dimiliki sebanyak 5 buah serta benda cagar budaya sejumlah 378

buah yang tersebar di wilayah Kabupaten Gunungkidul.

Bukit Patuk Gunungkidul terletak di perbatasan antara Kabupaten

Gunungkidul dengan Kabupaten Bantul yang memiliki potensi wisata berupa

pemandangan ke arah kota Yogyakarta dengan topografi khas pegunungan dengan

kontur yang bervariasi, sehingga menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan yang

datang berkunjung.9

9Sistem Informasi Profil Daerah Kabupaten Gunungkidul 2010

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

II- 8

G. Tinjauan Kearifan Lokal

Lokalitas (locality) sebagai konsep umum berkaitan dengan tempat atau

wilayah tertentu yang terbatas atau dibatasi oleh wilayah lain. Lokalitas

mengasumsikan adanya sejumlah garis pembatas yang bersifat permanen, tegas, dan

mutlak yang mengelilingi satu wilayah atau ruang tertentu. Dalam konsep politik,

terutama yang berkaitan dengan kekuasaan dan penguasaan wilayah, lokalitas dengan

sejumlah garis pembatas yang dimilikinya itu diandaikan pula seperti berhadapan

dengan kepungan garis pembatas lain sebagai simbol atau representasi kekuasaan lain

dalam posisi yang bisa bersifat arbitrer atau bisa juga dalam posisi yang saling

mengancam.

Dalam konteks budaya, lokalitas bergerak dinamis, licin, dan lentur, meski

kerap diandaikan tidak dapat dilepaskan dari komunitas kultural yang mendiaminya,

termasuk di dalamnya persoalan etnisitas. Secara metaforis, ia merupakan wilayah

yang masyarakatnya secara mandiri dan arbitrer bertindak sebagai pelaku dan

pendukung kebudayaan tertentu. Atau komunitas itu mengklaim sebagai warga yang

mendiami wilayah, dan pemilik- pendukung kebudayaan tertentu. Ia bergerak dalam

sebuah komunitas dengan sejumlah sentimen, emosi, harapan, dan pandangan hidup

yang direpresentasikan melalui kesamaan bahasa dan perilaku dalam tata kehidupan

sehari-hari.

Ada garis imajinatif yang seolah-olah menjadi penanda untuk pembatas relatif

berdasarkan garis keturunan, genealogi, atau lingkaran kehidupan sosio-kultural. Oleh

karena itu, lokalitas budaya, lantaran sifatnya yang dinamis, licin, dan lentur, dapat

ditarik ke belakang yang menyentuh tradisi dan kearifan masyarakat dalam menyikapi

masa lalu, ke depan yang mengungkapkan harapan ideal yang hendak dicapai sebagai

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

II- 9

tujuan, ke sekitarnya dalam konteks kekinian, berkaitan dengan kondisi dan berbagai

fenomena yang sedang terjadi, atau bahkan ke segala arah yang menerabas lokalitas

budaya yang lain.

Dalam hal itulah, lokalitas budaya tidak bisa direduksi dengan melakukan

pembatasan melalui garis geografi atau politik. Bagaimanapun, lokalitas budaya tidak

akan pernah sejalan dengan lokalitas dalam pengertian politik pemerintahan yang

melihatnya sebagai persoalan kedaerahan dengan batas kewilayahan yang

diasumsikan bersifat permanen, tegas, dan mutlak. Maka dalam pengertian politik itu,

lokalitas budaya dimaknai sebagai budaya lokal yang lalu diperlakukan sebagai

budaya daerah.(Maman S. Mahayana,2008)

Dalam pengertian kamus, kearifan lokal (local wisdom) terdiri dari dua kata:

kearifan (wisdom) dan lokal (local). Dalam Kamus Inggris Indonesia John M. Echols

dan Hassan Syadily, local berarti setempat, sedangkan wisdom (kearifan) sama

dengan kebijaksanaan. Secara umum maka local wisdom (kearifan setempat) dapat

dipahami sebagai gagasan-gagasan setempat (local) yang bersifat bijaksana, penuh

kearifan, bernilai baik, yang tertanam dan diikuti oleh anggota masyarakatnya.

Dalam disiplin antropologi dikenal istilah local genius. Local genius ini

merupakan istilah yang mula pertama dikenalkan oleh Quaritch Wales. Para

antropolog membahas secara panjang lebar pengertian local genius ini (Ayatrohaedi,

1986). Antara lain Haryati Soebadio mengatakan bahwa local genius adalah juga

cultural identity, identitas/kepribadian budaya bangsa yang menyebabkan bangsa

tersebut mampu menyerap dan mengolah kebudayaan asing sesuai watak dan

kemampuan sendiri (Ayatrohaedi, 1986:18-19). Sementara Moendardjito (dalam

Ayatrohaedi, 1986:40-41) mengatakan bahwa unsur budaya daerah potensial sebagai

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

II- 10

local genius karena telah teruji kemampuannya untuk bertahan sampai sekarang. Ciri-

cirinya adalah:

1. Mampu bertahan terhadap budaya luar.

2. Memiliki kemampuan mengakomodasi unsur-unsur budaya luar.

3. Mempunyai kemampuan mengintegrasikan unsur budaya luar ke dalam

budaya asli.

4. Mempunyai kemampuan mengendalikan.

5. Mampu memberi arah pada perkembangan budaya.

Sejak jaman dulu nenek moyang kita bangsa Indonesia telah terkenal dengan

kebudayaannya yang tinggi. Diantara peninggalan kebudayaan mereka adalah bentuk-

bentuk rumah tradisional yang terdapat di daerah-daerah Indonesia. Joglo merupakan

bentuk rumah tradisional Jawa. Segi-segi artistik dan bersifat religius, mencerminkan

perpaduan seni arsitektur dan nilai keagamaan. Sampai sekarang telah banyak

mengalami perubahan dan perkembangan, namun masih tetap digemari. Di desa- desa

tertentu seperti desa pantai selatan (Parangtritis), lantai- lantai rumah penduduk

banyak disebut dari batu pasir. Dan di daerah Gunungkidul jogan rumah- rumah

penduduk dibuat dari batu- batu kapur karena daerah tersebut memang mengandung

kapur.

Gb. II. 1. Rumah Tradisional Gunungkidul, Semanu Gb. II. 2. Aplikasi Batu Kapur

Sumber: Dokumentasi Pribadi, 2012 Sumber: Dokumentasi Pribadi, 2012

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

II- 11

Seiring dengan perkembangan material bangunan, lantai rumah tradisional di

Gunungkidul sudah diperkeras dengan menggunakan semen. Untuk penggunaan batu-

batu kapur terbatas pada halaman dan jalan setapak.

Gb. II. 3. Jalan Setapak Gb. II. 4. Pecahan Batu Kapur Sebagai Material Jalan

Sumber: Dokumentasi Pribadi, 2012 Sumber: Dokumentasi Pribadi, 2012

Di satu wilayah atap bangunan dibuat dari bahan terakota sementara di

wilayah lain menggunakan sirap dari bahan alang- alang dan sejenisnya. Hal ini dapat

dipengaruhi oleh kepercayaan setempat maupun ketersediaan material alam di daerah

tersebut.

Gb. II. 5. Rumah Adat Sulawesi Tengah

Sumber: rumahadat.blog.com

Lobo, rumah adat Sulawesi Tengah dengan

atap sirap berbahan kayu yang dibelah kecil.

Hal ini antara lain karena kayu merupakan

hasil alam yang cukup mudah didapatkan di

Sulawesi Tengah sebelum penebangan liar

mulai marak dilakukan oleh masyarakat.

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

II- 12

Gb. II. 6. Rumah Adat Suku Baduy

Sumber: rumahadat.blog.com

Sistem peruangan tidak hanya didasarkan pada efisiensi dan efektivitas

penghuninya, akan tetapi berkait dengan sistem keyakinan dan religiusitas yang

melingkupinya. Sistem peruangan ini sekali lagi menunjukkan kemampuan

mensintesiskan antara realitas duniawi dan antikodrati, realitas fisik dan metafisik

masyarakat Jawa.

Berdasarkan keadaan geografinya dapat dilihat pola perkampungan yang

berbeda satu daerah dengan daerah lainnya. Pola perkampungan di daerah perbukitan

akan berlainan dengan pola perkampungan di daerah perkotaan yang datar. Misalnya

pada perkampungan di daerah perbukitan (hill region) tidak teratur dan menyebar.

Sedangkan pola perkampungan di daerah perkotaan dan di daerah pantai (beach

region) berbentuk memanjang.

Gb. II. 7. Hotel Saranam Eco Resort

Sumber: www.hargahotelbali.com

Rumah adat Suku Baduy, beratapkan ijuk

atau daun kelapa, karena terdapat

kepercayaan bahwa genting yang terbuat dari

tanah seakan- akan membuat yang tinggal di

dalam rumah tersebut dikubur hidup- hidup.

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

II- 13

Hotel Saranam Eco Resort yang terletak di daerah pegunungan Tabanan, Bali

dikelilingi dengan pemandangan sawah bertingkat, 900 meter di atas permukaan laut.

Pola peletakan unit hunian tidak teratur dan menyebar menyesuaikan dengan kondisi

perbukitan.

Alvin L. Bertrand membedakan 3 bentuk pola perkampungan berdasarkan atas

pemusatan masyarakat desa:

1. Pola perkampungan yang penduduknya hidup dan tinggal secara menggerombol

membentuk suatu kelompok yang disebut nucleus (The Nucleated Agricultural

Village Community)

2. Pola perkampungan yang penduduknya tinggal mengelompok di sepanjang jalur

sungai atau jalur lalu lintas yang membentuk sederetan perumahan (The Line

Village Community)

3. Pola perkampungan yang penduduknya tinggal menyebar di suatu daerah

pertanian (The Open Country)

Ketiga pola perkampungan tersebut tadi merupakan gambaran dari pola

perkampungan yang terdapat di DIY.

Kearifan lokal masyarakat Gunungkidul bersumber pada tradisi dan kebiasaan

sehari- hari sejak puluhan tahun lalu yang bertahan menghadapi kondisi lingkungan

dan iklim mikro di daerah Gunungkidul yang didominasi oleh lahan kering. Prinsip-

prinsip kearifan lokal mereka berbasis pada ekologi dan ekosistem. Meskipun kearifan

lokal yang teridentifikasi hanya pada tataran kebiasaan, tetapi ide- ide dan nilai- nilai

yang berkaitan dengan pengelolaan sumber daya alam sudah menampilkan adanya

upaya penyelamatan dan pelestarian lingkungan yang dilakukan masyarakat sejak

lama.

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

II- 14

Sejak zaman dahulu masyarakat di wilayah Gunungkidul telah hidup dalam

kondisi kekeringan, namun mereka punya cara tersendiri untuk beradaptasi dengan

alam di sekitarnya dalam memenuhi kebutuhan hidupnya untuk kebutuhan sehari-hari

dan lahan pertanian, ini terus berlangsung hingga sampai saat ini walaupun banyak

orang yang sudah mulai meninggalkannya untuk mencari penghidupan di tempat lain

yang biasanya di kota-kota besar, tetapi masyarakat di Kawasan Karst Gunungkidul

tetap melakukan kearifan lingkungan yang sudah menjadi budaya lokal yang masih

tetap dikembangkan oleh masyarakat setempat. Banyak kearifan lingkungan di

wilayah ini yang menjadi program bagi masyarakat untuk mengelola lingkungan dan

sumber- daya air serta untuk mengembangkan pariwisata di kawasan karst baik wisata

alam maupun wisata minat khusus gua. (Petrasa Wacana, 2008).

Selain itu konsumsi pangan alternatif juga menjadi bagian dari kearifan lokal

yang telah berlangsung sejak puluhan tahun lalu. Angka konsumsi beras di Kabupaten

Gunungkidul sebesar 90 kg perkapita pertahun, sedangkan angka konsumsi beras

yang dihitung pemeritah pusat secara nasional adalah 139 kg perkapita pertahun.

Angka konsumsi beras di Kabupaten Gunungkidul lebih rendah dari angka nasional,

sehingga dapat dikatakan masyarakat di Kabupaten Gunungkidul mampu mengatasi

ketergantungan terhadap konsumsi beras. Konsumsi pangan alternatif seperti

singkong berdampak positif pada upaya untuk meningkatkan ketahanan pangan di

negeri ini.

Masyarakat Gunungkidul masih memegang tradisi dan mempertahankan

kearifan budaya lokal, melestarikan kesenian tradisional serta menjaga tata dan

perilaku hidup. Budaya lokal masih dirasakan dalam kehidupan warga di

Gunungkidul, masyarakatnya masih bergotong- royong, bahkan sifat empati dan

simpati selalu ditunjukkan dalam kehidupan sehari- hari.

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

II- 15

Bentang alam yang berupa perbukitan dan jenis tanahnya yang mudah tererosi,

membuka kesadaran masyarakat untuk mengakali agar lapisan tanah tidak habis

tergerus air hujan, tererosi bersama aliran permukaan air hujan yang jatuh. Terasering/

bentengisasi menggunakan material lokal berupa pecahan batu gamping yang tersedia

dalam jumlah hampir tak terbatas, menjadi pilihan yang arif dan efisien. Terasering

dibuat mulai dari kaki, pinggang, sampai pucuk perbukitan. Lahan tipis yang tertahan,

meskipun bercampur batuan berserak, dipergunakan untuk budidaya tanaman pangan

(Padi, jagung, ketela, palawija, dll), sementara garis konturnya (jawa: galengan)

ditanami tanaman tahunan seperti jati, srikaya, sirsak, diseling dengan rumput

kalanjana untuk pakan ternak. Bentuk kearifan lokal ini ternyata dapat mengendalikan

laju erosi mempertahankan lapisan tanah yang ada.

Gb. II. 8. Ladang Lahan Kering Gb. II. 9. Aplikasi Kearifan Lokal

Sumber: Dokumentasi Pribadi, 2012 Sumber: Dokumentasi Pribadi, 2012

Di Gunungkidul masyarakat sudah hidup selama bertahun-tahun dengan

kondisi wilayah yang kekeringan dan kekurangan air walaupun memiliki cadangan air

bawah permukaan yang sangat besar jumlahnya, faktor geologis pada wilayah ini

sebagai kawasan batu gamping yang mengalami proses pelarutan, mengakibatkan

pada bagian permukaan kawasan ini merupakan daerah yang kering, masyarakat

memanfaatkan sumber-sumber air dari telaga-telaga karst dan gua-gua yang memiliki

sumber-sumber air.

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

II- 16

Kearifan lingkungan masyarakat Gunungkidul dalam mengelola

lingkungannya dilakukan secara bergotong royong untuk menjaga sumber- sumber air

yang ada dengan melakukan perlindungan dan membuat aturan-aturan adat yang

memberikan larangan-larangan kepada masyarakat yang memberikan penilaian

negatif dari dampak yang akan ditimbulkan bila tidak dilakukan, untuk dapat menjaga

dan mengelola sumber-sumber air yang ada.

Proses terbentukan karst juga memunculkan bentang alam berupa cekungan-

cekungan. Pada musim penghujan cekungan ini akan berfungsi menjadi tempat parkir

air telaga. Telaga inilah yang menjadi andalan simpanan (tandon) air bagi penduduk

setempat. Hampir semua kebutuhan air dipenuhi dari telaga tersebut, apalagi pada

musim kemarau. Sayangnya karena sifat tanah dan batuan yang porus dan proses

penguapan yang berlangsung cepat dan proses sedimentasi yang selalu mengurangi

daya tampung telaga, menyebabkan persediaan air di telaga rata-rata hanya bertahan

satu atau dua bulan setelah memasuki musim kemarau.

Tindakan yang arif, adalah dengan melakukan pembuatan benteng keliling

bibir telaga sesuai dengan kedalaman telaga, menggunakan batu gamping yang

banyak tersedia. Dinding telaga dari batu kapur ini berfungsi untuk mengurangi laju

sedimentasi untuk mempertahankan umur telaga, dan menjaga volume telaga agar

relatif konstan, sekaligus berperan menjadi saringan muatan padat pada aliran air yang

masuk telaga.

Gb. II. 10. Telaga Kyai Jonge Gb. II. 11. Dinding Telaga Dari Batu Kapur

Sumber: Dokumentasi Pribadi, 2012 Sumber: Dokumentasi Pribadi, 2012

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

II- 17

Pada lahan karst yang tipis dan miskin unsur hara, sangat jarang dijumpai

tumbuhan yang besar rimbun dan umurnya mencapai puluhan tahun. tumbuhan seperti

ini sebetulnya memiliki kemampuan menyimpan (menahan) air yang meresap ke

dalam tanah (memperbaiki fungsi hidrologi). Dalam beberapa kasus, kearifan lokal

melahirkan cerita atau mitos yang mengarah pada perlindungan terhadap tumbuhan

dimaksud, agar fungsi lingkungannya tetap terjaga, misalnya dengan dikeramatkan.

Analogi dengan cerita pohon keramat, berbagai upacara adat, seperti : bersih desa/

nyadran/ mengeramatkan goa atau telaga, adalah sebagai perwujudan dari kearifan

lokal yang ditujukan untuk menjaga keselamatan dan kelestarian tempat-tempat

(obyek) tersebut. Telaga Kyai Jonge merupakan salah satu telaga yang memiliki

mitos yaitu adanya makam Kyai Jonge di tengah telaga. Hal ini memberikan

perlindungan pada keberadaan telaga itu sendiri karena warga sekitar mempercayai

mitos tersebut.

Pemilihan lokasi permukiman penduduk asli (yang sudah turun temurun

hidup di kawasan karst) yaitu di atas lahan berbatu dengan lapisan tanah yang tipis

adalah bentuk pertimbangan kearifan lokal dengan pertimbangan ekonomi sederhana.

Karena dengan memilih mendirikan permukiman di lahan berbatu meskipun

pencapaian relatif lebih sulit, tetapi tidak mengurangi luasan areal tegal sebagai lahan

usaha untuk dibudidayakan sebagai lahan pertanian tanaman pangan yang pada

umumnya terdapat di lembah di antara bukit-bukit kerucut (dolina) lembah-lembah

tidak teratur yang buntu (blind valley). Resiko kesulitan air di musim kemarau,

kadang-kadang menjadi konsekuensi yang sangat mereka sadari, sekaligus menjadi

dinamika kehidupan mereka sehari-hari.

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

II- 18

Gb. II. 12. Puri Bunga Resort & Spa

Sumber: pool2deal.com

H. Kearifan Lokal di Kabupaten Gunungkidul yang Dapat Diaplikasikan Pada

Desain

1. Penggunaan material lokal berupa batu kapur pada lantai dan jalan setapak, atap

genteng dan dinding anyaman bambu yang bahan bakunya mudah didapatkan di

wilayah Gunungkidul dan sekitarnya.

2. Pembangunan dengan mempekerjakan pekerja lokal Gunungkidul dengan cara

tradisional yang berlaku di Gunungkidul.

3. Pola perkampungan di daerah Gunungkidul yang berupa perbukitan tidak teratur

dan menyebar dengan jarak antar hunian yang cukup jauh menyesuaikan dengan

keadaan tanah di daerah perbukitan.

4. Sumber daya air yang terbatas dikelola secara bergotong royong dengan

melakukan perlindungan dan membuat aturan- aturan adat.

5. Konsumsi pangan alternatif juga menjadi bagian dari kearifan lokal yang telah

bertahan dan terbukti dapat mengatasi ketergantungan pada konsumsi beras.

6. Upaya untuk menjaga agar lapisan tanah di daerah yang berbukit tidak habis

tergerus air hujan antara lain dengan betengisasi/ terasering menggunakan

pecahan batu gamping yang tersedia melimpah menjadi pilihan yang arif dan

efisien. Selain itu pemanfaatan lahan tipis untuk tanaman pangan dan garis

Puri Bunga Resort & Spa yang terletak di Ubud, Bali

merupakan salah satu resort dengan konsep alami dan

menampilkan kearifan lokal di Ubud dengan potensi

pemandangan yang menarik wisatawan karena tidak

terdapat di daerah lain.

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

II- 19

konturnya ditanami tanaman tahunan seperti jati, srikaya, sirsak dan diseling

tanaman kalanjana untuk pakan ternak. Kearifan lokal ini terbukti dapat

mengendalikan laju erosi mempertahankan lapisan tanah yang ada.

7. Pemukiman cenderung didirikan di lahan berbatu dengan pertimbangan hal ini

tidak akan mengurangi luasan areal tegalan sebagai lahan usaha untuk

dibudidayakan sebagai lahan pertanian tanaman pangan. Daerah lembah yang

dapat ditanami dipertahankan sebagai area pertanian.

8. Bentuk rumah tradisional di Gunungkidul

Gb. II. 13. Rumah Tradisional Gunungkidul Gb. II. 14. Fasad Bangunan

Sumber: Dokumentasi Pribadi, 2012 Sumber: Dokumentasi Pribadi, 2012

Ciri khas pada rumah tradisional di Gunungkidul antara lain terletak pada

tiang- tiang penyangga yang terdapat pada teras bangunan, peletakan toilet dan

kamar mandi di luar bangunan utama dan pola peruangan yang tidak sama

dengan rumah tradisional lainnya.

KM dan

toilet

Teras dan ruang tamu

Rumah utama, kamar tidur dan dapur

Gudang padi

Kandang sapi

Gb. II. 15. Pola peruangan pada rumah tradisional Gunungkidul

Sumber: Analisis Pribadi, 2012

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

III- 1

BAB III

POTENSI WISATA PATUK, KABUPATEN GUNUNGKIDUL, DAERAH

ISTIMEWA YOGYAKARTA

A. Keadaan Geografis Daerah Istimewa Yogyakarta

Daerah Istimewa Yogyakarta merupakan salah satu provinsi dari 33 provinsi di

wilayah Indonesia, dan terletak di Pulau Jawa bagian tengah. Daerah Istimewa Yogyakarta

di bagian selatan dibatasi Lautan Indonesia, sedangkan di bagian Timur laut, tenggara,

barat dan barat laut dibatasi oleh wilayah Provinsi Jawa Tengah yang meliputi:

1. Kabupaten Klaten di sebelah Timur Laut;

2. Kabupaten Wonogiri di sebelah Tenggara;

3. Kabupaten Purworejo di sebelah Barat;

4. Kabupaten Magelang di sebelah Barat Laut.

Gb. III. 1. Peta Provinsi DIY

Sumber: Bappeda Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

III- 2

Berdasarkan satuan fisiografis, Daerah Istimewa Yogyakarta terdiri dari:

1. Pegunungan Selatan (luas: 1.656,25 km, ketinggian: 150 700 m);

2. Gunung Berapi Merapi (luas: 582,81 km, ketinggian: 80 2.911 m);

3. Dataran rendah antara Pegunungan Selatan dan Pegunungan Kulon Progo (luas;

215,62 km, ketinggian: 0 80 m);

4. Pegunungan Kulon Progo dan Dataran Rendah Selatan (luas; 706,25 km,

ketinggian: 0 572 m);

Posisi Daerah Istimewa Yogyakarta yang terletak antara 733 - 812 Lintang Selatan

dan 11000 - 11050 Bujur Timur, tercatat memiliki luas 3.185,80 km atau 0,17 persen

dari luas Indonesia (1.890.754 km), merupakan Provinsi terkecil setelah Daerah Khusus

Ibukota Jakarta, yang terdiri dari:

1. Kabupaten Kulon Progo, dengan luas 586,27 km (18,40 persen);

2. Kabupaten Bantul, dengan luas 506,85 km (15,91 persen);

3. Kabupaten Gunungkidul, dengan luas 1.485,36 km (46,63 persen);

4. Kabupaten Sleman, dengan luas 574,82 km (18,04 km);

5. Kota Yogyakarta, dengan luas 32,50 km (1,02 persen).

Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta terdiri dari 4 Kabupaten dan 1 Kota dengan 78

kecamatan dan 438 desa/kelurahan yaitu:

1. Kabupaten Kulon Progo terdiri dari 12 kecamatan dan 88 kelurahan/desa;

2. Kabupaten Bantul terdiri dari 17 kecamatan dan 75 kelurahan/ desa;

3. Kabupaten Gunungkidul terdiri dari 18 kecamatan dan 144 kelurahan/desa;

4. Kabupaten Sleman terdiri dari 17 kecamatan dan 86 kelurahan/ desa;

5. Kota Yogyakarta terdiri dari 14 kecamatan dan 45 kelurahan/desa.

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

III- 3

B. Iklim

Daerah Istimewa Yogyakarta beriklim tropis dengan curah hujan berkisar antara

0,00 mm 346,2 mm per hari dengan hari hujan per bulan antara 0,00 25,0 kali yang

dipengaruhi oleh musim kemarau dan musim hujan.

Menurut catatan Stasiun Meteorologi Bandara Adisucipto, suhu udara rata-rata di

Yogyakarta tahun 2009 menunjukkan angka 26,66 C lebih tinggi dibandingkan rata-rata

suhu udara pada tahun 2008 yang tercatat sebesar 26,11 C, dengan suhu maksimum 37,9

C pada bulan Oktober 2009 dan suhu minimum 18,2 C pada bulan Juli 2009. Sedangkan

kelembaban udara tercatat 27 96 persen, tekanan udara antara 1.006,0 mb 1.014,8 mb,

dengan arah angin antara 60 - 300 dan kecepatan angin maksimum 43 knot.

Daerah Istimewa Yogyakarta dengan iklim tropis yang hangat merupakan tempat

yang sempurna sebagai tujuan wisata bagi wisatawan mancanegara maupun domestik.

C. Kependudukan

Berdasarkan hasil olah cepat Sensus Penduduk, jumlah penduduk Provinsi Daerah

Istimewa Yogyakarta adalah 3.452.390 orang yang terdiri atas 1.705.404 laki-laki dan

1.746.986 perempuan. Dari hasil SP 2010 tersebut tampak bahwa sebagian besar

penduduk Provinsi DIY tinggal di Kabupaten Sleman yakni sebesar 31,6 persen. Kota

Yogyakarta memiliki jumlah penduduk paling sedikit yaitu 388.088 orang atau sebesar

11,2 persen.

Dengan luas wilayah Provinsi DIY sekitar 3.185,80 km2 yang didiami oleh

3.452.390 orang maka rata-rata tingkat kepadatan penduduk Provinsi DIY adalah

sebanyak 1.084 orang per km2. Kota Yogyakarta adalah wilayah dengan tingkat kepadatan

paling tinggi yakni sebanyak 11.941 orang per km2 sedangkan yang paling rendah adalah

Kabupaten Gunungkidul yakni sebanyak 454 orang per km2.

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

III- 4

Berdasarkan kelompok umur, lebih dari setengah penduduk DIY adalah penduduk

usia dewasa/produktif (20 - 59 th) tercatat sebesar 62,29 persen, kemudian penduduk usia

sekolah (4 - 19 th) sebesar 18,75 persen, usia tua/lansia (> 60) sebesar 12,88 persen dan

usia balita (0 - 4 th) sebesar 6,09 persen. Di tahun 2010, penduduk usia tua dan usia

produktif mengalami kenaikan sebesar 0,09 persen dan 0,52 persen dibandingkan tahun

sebelumnya, sedangkan penduduk usia balita dan penduduk usia sekolah mengalami

penurunan sebesar 0,01 dan 0,59 persen. Hal ini menunjukkan bahwa angka kelahiran

sedikit menurun dan usia harapan hidup penduduk DIY meningkat dibanding tahun

sebelumnya.

Tabel 1. Jumlah Penduduk DIY Berdasarkan Kelompok Umur

No.

Kelompok Usia

2006 2007 2008 2009 2010 Ket.

1. 0- 4 th 206.900 209.100 211.900 213.500 215.200 org 2. 4- 19 th 707.200 700.100 690.400 677.400 662.700 org 3. 20- 59 th 2.051.000 2.085.500 2.124.300 2.163.200 2.201.600 org 4. >60 th 435.000 439.800 441.900 447.800 455.100 org

Sumber: Badan Pusat Statistik Provinsi DIY

Jumlah Penduduk menurut kelompok umur merupakan angka proyeksi yang

dihasilkan oleh BPS, karena sensus dilakukan 10 tahun sekali secara berulang.

D. Ketenagakerjaan

Sakernas (survei angkatan kerja nasional) ditujukan sebagai dasar dalam monitoring

dan evaluasi pembangunan nasional maupun daerah dalam hal penciptaan kesempatan

kerja. Berdasarkan hasil sakernas 2010, persentase penduduk DIY umur 15 tahun ke atas

menurut kegiatan adalah 71,41 persen merupakan angkatan kerja (67,11 persen bekerja

dan 4,29 persen pengangguran), sedangkan sisanya sebesar 28,59 persen merupakan bukan

angkatan kerja (sekolah, mengurus rumah tangga dan lainnya masing-masing). Sedangkan

berdasarkan lapangan usaha utama, penduduk angkatan kerja yang bekerja bergerak pada

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

III- 5

sektor pertanian 30,10 persen, industri pengolahan 12,51 persen perdagangan 24,02

persen, jasa 17,69 persen, angkutan 4,36 persen dan sisanya 11,32 persen di sektor-sektor

lainnya.

Keadaan ketenagakerjaan di Provinsi DIY dari tahun ketahun mengalami kenaikan.

Menurut data nakertras, angkatan kerja pada tahun 2006 sebanyak 1.871.974 orang

meningkat menjadi 2.067.143 orang pada tahun 2010 atau selama periode 2006 - 2010

mengalami kenaikan sebanyak 10,42 persen. Sedang jumlah penduduk yang bekerja

(kesempatan kerja) dari tahun 2006 2010 juga mengalami kenaikan 10,70 persen, pada

tahun 2006 sebanyak 1.754.950 orang dan pada tahun 2010 mengalami kenaikan menjadi

1.942.764 orang dan angkatan penganggur terbuka pada tahun 2010 sebanyak 121.946

orang, turun dibandingkan tahun 2009 yang berjumlah 122.972 orang. Hal ini dikarenakan

sudah ada pemulihan kondisi ekonomi yang sempat turun akibat adanya krisis ekonomi

global yang melanda seluruh dunia.

Dari data BPS (berita resmi statistik), diantara penduduk yang sudah bekerja masih

terkandung didalamnya pekerja setengah pengangguran, yaitu yang waktu kerjanya kurang

dari 35 jam seminggu. Keadaan sampai dengan bulan Februari 2010 pekerja setengah

penggangguran ini mencakup 21,92 persen dari pekerja. Lebih separuhnya (4,92 persen)

tergolong setengah pengangguran sukarela karena tidak berusaha mencari pekerjaan lain

dan selebihnya (17 persen) tergolong setengah pengangguran terpaksa karena masih

berusaha mencari pekerjaan lainnya. Dan 43,36 persen dari pekerja setengah

pengangguran tersebut adalah perempuan.

Hotel resort yang merupakan usaha padat karya diharapkan dapat mewadahi tenaga

kerja lokal di Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta terutama tenaga kerja perempuan.

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

III- 6

E. Desa Budaya

Berdasarkan Keputusan Gubernur Kepala Daerah Istimewa Yogyakarta Nomor:

325/KPTS/1995 tanggal 24 Nopember 1995, tentang Pembentukan Desa Bina Budaya di

Provinsi Daerah istimewa Yogyakarta, maka Desa Budaya yang masuk dalam daftar

adalah sebanyak 32 buah. Desa budaya yang ada tersebut tersebar di 4 kabupaten di

wilayah provinsi DIY yaitu kabupaten Bantul, Kulon Progo, Gunungkidul dan Sleman.

Di wilayah kabupaten Bantul, terdapat 6 buah desa budaya, yaitu desa Mulyodadi,

desa Trimurti, desa Srigading, desa Dlingo, desa Triwidadi dan desa Seloharjo. Di wilayah

kabupaten Kulon Progo terdapat 10 desa budaya, yaitu desa Pagerharjo, desa

Tanjungharjo, desa Banjarharjo, desa Sidorejo, desa Sukoreno, desa Glagah, desa

Sendangsari, desa Jatimulyo, desa Brosot dan desa Hargomulyo.

Di wilayah kabupaten Gunungkidul, terdapat 10 desa budaya yaitu desa Semin, desa

Semanu, desa Bejiharjo, desa Kemadang, desa Putat, desa Girisekar, desa Giring, desa

Katongan, desa Kepek dan desa Jeruk Wudel. Untuk wilayah kabupaten Sleman, terdapat

6 desa budaya yaitu desa Sinduharjo, desa Bangunkerto, desa Sendangmulyo, desa

Argomulyo, desa Wedomartani dan desa Banyurejo.

Keberadaan desa budaya ini karena desa-desa tersebut mempunyai potensi kesenian

rakyat yang melibatkan anggota masyarakat sebagai pendukung sehingga sentuhan

kreativitas dalam solidaritas dan keterlibatan sosial mampu menumbuhkan aspek sosial

yang lain, seperti saling bekerjasama, gotong royong, pemulihan kepercayaan diri dan

eksistensinya. Selain itu, desa budaya tersebut juga memiliki balai budaya sebagai sarana

mengekspresikan diri warga sekitar pada tradisi budaya yang sudah ada dan berkembang

di lingkungannya.

Aspek- aspek sosial yang terdapat pada desa budaya di Yogyakarta merupakan

bagian dari kearifan lokal yang mengakar dan perlu dilestarikan sebagai kekayaan budaya

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

III- 7

setempat. Desa Budaya Semanu yang terletak di sekitar Kota Kecamatan Semanu kurang

lebih 3 km dari Ibukota Kecamatan Semanu. Di Desa Semanu masih terdapat rumah

tradisional Gunungkidul dengan berbagai peraturan dan adat setempat yang masih

bertahan. Rumah tradisional ini menjadi salah satu daya tarik pariwisata di Gunungkidul.

Gb. III. 2. Rumah Warga Semanu Gb. III. 3. Bentuk Atap Tradisional Gunungkidul

Sumber: Dokumentasi Pribadi, 2012 Sumber: Dokumentasi Pribadi, 2012

Rumah tradisional ini memiliki ciri khas antara lain terdapat banyak tiang

penyangga pada teras rumah, menggunakan atap limasan dengan teritisan lebar yang

menyesuaikan dengan iklim tropis. Rumah menghadap ke selatan, yaitu menghadap ke

arah selatan karena adanya mitos bahwa rumah tinggal rakyat biasa diharuskan

menghadap pada selatan, sedangkan arah timur untuk keraton. Arah hadap bangunan ke

selatan memberi keuntungan antara lain pada sore hari muka bangunan tidak terpapar sinar

matahari sore yang silau.

F. Pariwisata

Pariwisata merupakan salah satu sektor andalan DIY dalam meningkatkan

pendapatan daerah. Indikator yang dapat menunjukkan aktivitas kepariwisataan antara lain

dapat dilihat dari jumlah kunjungan wisatawan serta rata-rata lama menginap para

wisatawan selama berkunjung di Yogyakarta.

Pada tahun 2010, tamu asing yang berkunjung ke Yogyakarta meningkat sebesar

17.948 orang dari tahun sebelumnya sehingga menjadi 152.843 orang. Peningkatan ini

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

III- 8

menunjukkan bahwa kondisi pariwisata di Provinsi DIY semakin membaik sehingga minat

wisatawan mancanegara yang datang ke DIY juga semakin meningkat.

Tabel 2. Jumlah Wisatawan yang Berkunjung ke DIY Tahun 2006- 2010

No. Jumlah 2006 2007 2008 2009 2010 Ket.

1. Asing 78.145 103.224 128.660 134.895 152.843 Orang

2. Domestik 836.682 1.146.297 1.156.097 1.201.358 1.304.137 Orang

Sumber: Dinas Pariwisata Provinsi DIY, 2010

Selanjutnya target yang ingin dicapai adalah diprekdisikan untuk 10 tahun yang akan

datang (hingga tahun 2020). Jumlah wisatawan yang akan datang ke Provinsi Daerah

Istimewa Yogyakarta 10 tahun yang akan datang dihitung dengan cara:

Pt = Po (1+r)t

Pt = Prediksi jumlah wisatawan ke Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta 10 tahun

mendatang.

Po = Jumlah wisatawan ke Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (diambil rata- rata

dari data di atas, sehingga diperoleh jumlah orang pertahun).

t = lama prediksi (diambil 10 tahun)

r = prosentase kenaikan pengunjung (asumsi 6%)

Pt = Po (1+r)t

Pt = 1.248.467 (1+0,06)10

Pt = 2.234.756

Sehingga prediksi jumlah wisatawan ke Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta tahun

2020 adalah 2.234.756 orang. Dari data di atas dapat diperkirakan jumlah unit yang

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

III- 9

dibutuhkan pada Hotel Resort di Gunungkidul untuk 10 tahun yang akan datang, dalam

menghitung jumlah unit yang dibutuhkan diperlukan faktor- faktor lain seperti:

Lama tinggal 1,89 hari (Rata- Rata Lama Menginap Tamu di Hotel Bintang

Provinsi DIY Februari- April 2011, Berita Resmi Statistik Provinsi D.I.

Yogyakarta No.24/06/34/TH.XIII, 01 Juni 2011)

Masa ramai kunjungan wisatawan (4 bulan, yaitu pada pertengahan tahun dan

akhir tahun)

Jumlah wisatawan yang menginap diasumsikan 15% dari jumlah wisatawan di

Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta)

Perhitungan jumlah unit yang direncanakan:

1. Jumlah wisatawan tahun 2010 = 1.456.980 orang.

2. Jumlah wisatawan prediksi tahun 2020 = 2.234.756 orang.

3. Jumlah wisatawan yang menginap di Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta

pada tahun 2020 diasumsikan 15% dari jumlah wisatawan yang ada:

15% x 2.234.756 orang = 335.213 orang

Sehingga kebutuhan bed/ night pada tahun 2020 adalah 335.213 bed/ night.

4. Pada bulan ramai diasumsikan penyimpangan 60% dari jumlah yang

diperkirakan, sehingga pada satu bulan ramai diperkirakan jumlah kebutuhan

bed/ night adalah 60% : 4 = 15%,

15% x 335.213 = 50.282 bed/ night/ bulan.

5. Bila dalam satu bulan ramai rata- rata ada 30 hari maka jumlah kebutuhan bed/

night setiap hari pada bulan ramai adalah,

50.282 : 30 = 1.676 bed/ night/ hari

6. Rata- rata lama tinggal wisatawan adalah 1,89 hari maka kebutuhan bed/ night/

hari pada bulan ramai menjadi 1,89 x 1.676 = 3.168 bed/ night/ hari, dari

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user

III- 10

kebutuhan tersebut 85% telah dipenuhi oleh akomodasi lain sehingga terdapat

kekurangan sebesar 15% x 892 = 475 bed/ night bagi wisatawan yang

berkunjung ke Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta.

Jumlah Hotel Bintang di Provinsi DIY Tahun 2010 sebanyak 37 Hotel dengan

jumlah kamar 3.595 yang terdiri dari :

1. Bintang 5 sebanyak 4 Hotel dengan jumlah 939 kamar

2. Bintang 4 sebanyak 8 Hotel dengan jumlah 1.475 kamar

3. Bintang 3 sebanyak 8 Hotel dengan jumlah 581 kamar

4. Bintang 2 sebanyak 7 Hotel dengan jumlah 256 kamar

5. Bintang 1 sebanyak 10 Hotel dengan jumlah 344 kamar

Sedangkan jumlah Hotel Melati di Provinsi DIY Tahun 2010 sebanyak 415 hotel

dengan jumlah kamar sebanyak 7.270 (belum termasuk pondok wisata).

Tabel 3. Jumlah tamu menginap pada hotel bintang di provinsi D.I.Yogyakarta

Februari- April 2011