Click here to load reader

Laporan Slhd Diy 2011

  • View
    34

  • Download
    1

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Laporan Slhd Diy 2011

Text of Laporan Slhd Diy 2011

  • Laporan SLHD Prov DIY iii

    DAFTAR ISIHalaman Judul............................................................................................................... iSambutan Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta ..................................................... iiDaftar Isi .................................................................................................................... iiiDaftar Gambar .............................................................................................................. vDaftar Tabel .................................................................................................................. viiBAB I. PENDAHULUAN ......... ........................................................................................Bab I - 1

    A. Kondisi Umum .................................................................................................Bab I - 1B. Permasalahan ..................................................................................................Bab I - 7C. Isu Strategis Lingkungan Hidup Provinsi DIY....................................................Bab I - 9

    BAB II. KONDISI LINGKUNGAN HIDUP DAN KECENDERUNGANNYA.............................Bab II - 1A. Lahan dan Hutan .............................................................................................Bab II - 1B. Keanekaragaman Hayati ..................................................................................Bab II - 4C. Air ....................................................................................................................Bab II - 7D. Udara ...............................................................................................................Bab II - 28E. Laut, Pesisir dan Pantai ...................................................................................Bab II - 36F. Iklim .................................................................................................................Bab II - 43G. Bencana Alam .................................................................................................Bab II - 44

    BAB III. TEKANAN TERHADAP LINGKUNGAN ...............................................................Bab III - 1A. Kependudukan ...........................................................................................Bab III - 2B. Permukiman ...............................................................................................Bab III - 9C. Kesehatan ...................................................................................................Bab III - 18D. Pertanian ....................................................................................................Bab III - 19E. Industri .......................................................................................................Bab III - 29F. Pertambangan ............................................................................................Bab III - 30G. Energi .........................................................................................................Bab III - 31H. Transportasi ...............................................................................................Bab III - 32I. Pariwisata ...................................................................................................Bab III - 34J. Limbah B3 ...................................................................................................Bab III - 34

  • Laporan SLHD Prov DIY iv

    BAB IV. UPAYA PENGELOLAAN LINGKUNGAN .............................................................Bab IV - 1A. Rehabilitasi Lingkungan ...................................................................................Bab IV - 1B. Amdal ..............................................................................................................Bab IV - 2C. Penegakan Hukum ..........................................................................................Bab IV - 6D. Peran Serta Masyarakat........................... Bab IV - 14E. Kelembagaan ............................. Bab IV - 16

  • Laporan SLHD Prov DIY v

    DAFTAR GAMBARGambar 1. Grafik Status Mutu Air Sungai Winongo Tahun 2011 dengan

    Metode Indeks Pencemaran ............................................................ Bab II-9Gambar 2. Grafik Status Mutu Sungai Winongo Tahun 2011 pada Semua Titik

    Pantau dengan Metode Storet ......................................................... Bab II-10Gambar 3. Grafik Status Mutu Air Sungai Code Tahun 2011 dengan Metode

    Indeks Pencemaran .......................................................................... Bab II-11Gambar 4. Grafik Status Mutu Sungai Code Tahun 2011 pada Semua Titik

    Pantau dengan Metode Storet ......................................................... Bab II-13Gambar 5. Grafik Status Mutu Air Sungai Gajahwong Tahun 2011

    dengan Metode Indeks Pencemaran ............................................... Bab II-14Gambar 6. Grafik Status Mutu Air Sungai Gajahwong Tahun 2011 pada Semua

    Titik Pantau dengan Metode Storet ................................................. Bab II-15Gambar 7. Grafik Status Mutu Air Sungai Bedog Tahun 2011dengan Metode

    Indeks Pencemaran ......................................................................... Bab II-17Gambar 8. Grafik Status Mutu Air Sungai Bedog Tahun 2011 pada Semua Titik

    Pantau dengan Metode Storet ......................................................... Bab II-18Gambar 9. Grafik Status Mutu Air Sungai Tambakbayan Tahun 2011 dengan

    Metode Indeks Pencemaran ............................................................ Bab II-20Gambar 10. Grafik Status Mutu Sungai Tambakbayan Tahun 2011 pada Semua

    Titik Pantau dengan Metode Storet ................................................ Bab II-21Gambar 11. Grafik Status Mutu Air Sungai Oyo Tahun 2011 dengan Metode

    Indeks Pencemaran .......................................................................... Bab II-22Gambar 12. Grafik Status Mutu Air Sungai Oyo Tahun 2011 pada Semua Titik

    Pantau dengan Metode Storet ........................................................ Bab II-23Gambar 13. Pengambilan Sampel Air Telaga Ngurik, Waru, Girisekar, Panggang Bab II-27Gambar 14. Grafik Konsentrasi Karbonmonoksida tahun 2010 2011 ............... Bab II-29Gambar 15. Grafik Konsentrasi Ozon (O3) tahun 2010 2011 ............................. Bab II-30Gambar 16. Grafik Konsentrasi Timbal (Pb) tahun 2010 2011 .......................... Bab II-31Gambar 17. Grafik Konsentrasi Hidrokarbon (HC) tahun 2010 2011 ................ Bab II-32Gambar 18. Grafik Konsentrasi NO2 tahun 2010 2011 .................................... Bab II-33Gambar 19. Grafik Konsentrasi SO2 tahun 2010 2011 .................................... Bab II-35Gambar 20. Karang Kelompok Gardineroseris di Pantai Gesing dan Ngrenehan Bab II-37Gambar 21. Karang KelompokMontiphora/ Karang hijau ................................... Bab II-37Gambar 22. Lamun Jenis Syringodium sp. Makroalga bryopsis sp. di Perairan

    Wediombo ........................................................................................ Bab II-38Gambar 23. Enhalus acoraldes dan Thalasia sp. di perairan Kukup dan Drini ..... Bab II-38Gambar 24. Sargassum sp, di pantai Kukup dan Euchema sp, di Pantai Ngandon Bab II-39Gambar 25. Bakau (Rhizophora spp) dan Api-api (Avcennia spp) di Kabupaten

    Bantul dan Kulon Progo .................................................................... Bab II-39Gambar 26. Grafik Persebaran Penduduk di Provinsi D.I. Yogyakarta Tahun

    2011 ............................................................................................... Bab III-1

  • Laporan SLHD Prov DIY vi

    Gambar 27. Grafik Beban Ketergantungan Penduduk Laki-Laki di DIY ............... Bab III-3Gambar 28. Grafik Beban Ketergantungan penduduk Perempuan di DIY ............ Bab III-4Gambar 29. Grafik Migrasi Selama Hidup di DIY menurut Kabupaten/Kota ........ Bab III-5Gambar 30. Grafik Penduduk Laki-Laki Berusia 5-24 Tahun Menurut Golongan

    Umur dan Status Pendidikan ............................................................ Bab III-6Gambar 31. Grafik Penduduk Perempuan Berusia 5-24 Tahun Menurut

    Golongan Umur dan Status Pendidikan ............................................ Bab III-7Gambar 32. Grafik Proporsi Jumlah Penduduk Provinsi DIY Tahun 2010 ....... Bab III-11Gambar 33. Grafik Luas Lahan Sawah Menurut Frekuensi Penanaman Provinsi

    DIY .................................................................................................... Bab III-21Gambar 34. Produksi Tanaman Padi dan Palawija Menurut Jenis Tanaman

    Provinsi DIY........................................................................................ Bab III-22Gambar 35. Grafik Produksi Tanaman Ubi Kayu Menurut Kabupaten ................. Bab III-23Gambar 36. Produksi Tanaman Ubi Jalar dan Kacang Tanah menurut Kabupaten Bab III-24Gambar 37. Penggunaan Pupuk Untuk Tanaman Pangan Menurut Jenis Pupuk

    di Provinsi D.I. Yogyakarta ................................................................ Bab III-25Gambar 38. Grafik Pemakaian Pupuk .................................................................. Bab III-26Gambar 39. Perubahan Lahan Pertanian Menjadi Lahan Non Pertanian Provinsi

    DIY ..................................................................................................... Bab III-28Gambar 40. Kawasan Industri Piyungan .............................................................. Bab IV-4Gambar 41. Papan Nama dan Maket Jogja Inland Port ...................................... Bab IV-5

  • Laporan SLHD Prov DIY vii

    DAFTAR TABELTabel 1. Status Mutu Air Sungai di Provinsi DIY dengan Metode Storet

    Tahun 2011 ............................................................................. Bab I - 3Tabel 2. Kualitas Udara Ambien di Sekitar Ruas-Ruas Jalan Protokol

    Provinsi DIY Tahun 2011............................................................ Bab I - 5Tabel 3. Hasil Pengujian Parameter-Parameter Air Telaga ................... Bab II -25Tabel 4. Penduduk Laki-Laki Menurut Golongan Umur Provinsi DIY

    Tahun 2011 ............................................................................... Bab III - 3Tabel 5. Penyediaan Rumah Formal di Provinsi DIY ............................... Bab III - 10Tabel 6. Luas Wilayah untuk Fungsi Permukiman Provinsi DIY .............. Bab III - 12Tabel 7. Metode Pengklasifikasian Kawasan Kumuh Provinsi DIY .......... Bab III - 15Tabel 8. Jumlah Rumah di Provinsi DIY Menurut Jenis Bangunan .......... Bab III - 17Tabel 9. Pelayanan PSU Sanitasi, Persampahan, Air Bersih, Drainase ... Bab III - 18Tabel 10. Data Perkembangan Industri Kabupaten/ Kota Tahun 2011 .... Bab III - 29

  • Laporan SLHD Prov DIY 2011 Bab I- 1

    BAB IPENDAHULUAN

    A. Kondisi Umum1. Kondisi Geografi

    DIY terletak di bagian tengah-selatan Pulau Jawa, secara geografis terletak pada 7o3-8o12 Lintang Selatan dan 110o00-110o50 Bujur Timur, dengan luas 3.185,80 km2. Wilayahadministratif DIY terdiri dari 1 kota dan 4 kabupaten, 78 kecamatan dan 438 kelurahan/desa,yaitu:

    a) Kota Yogyakarta (luas 32,50 km2, terdiri dari 14 kecamatan dan 45 kelurahan);b) Kabupaten Bantul (luas 506,85 km2, terdiri dari 17 kecamatan dan 75 desa);c) Kabupaten Kulon Progo (luas 586,27 km2, terdiri dari 12 kecamatan dan 88 desa);d) Kabupaten Gunungkidul (luas 1.485,36 km2, terdiri dari 18 kecamatan dan 144

    desa);e) Kabupaten Sleman (luas 574,82 km2, terdiri dari 17 kecamatan dan 86 desa).Berdasarkan bentang alam, wilayah DIY dapat dikelompokkan menjadi empat satuan

    fisiografi sebagai berikut:- Satuan fisiografi Gunungapi Merapi, yang terbentang mulai dari kerucut gunung

    api hingga dataran fluvial gunung api termasuk juga bentang lahan vulkanik,meliputi Sleman, Kota Yogyakarta dan sebagian Bantul. Daerah kerucut danlereng gunung api merupakan daerah hutan lindung sebagai kawasan resapan airdaerah bawahan. Satuan bentang alam ini terletak di Sleman bagian utara.Gunung Merapi yang merupakan gunungapi aktif dengan karakteristik khusus,mempunyai daya tarik sebagai obyek penelitian, pendidikan, dan pariwisata.

    - Satuan Pegunungan Selatan atau Pegunungan Seribu, yang terletak di wilayahGunungkidul, merupakan kawasan perbukitan batu gamping (limestone) danbentang alam karst yang tandus dan kekurangan air permukaan, dengan bagiantengah merupakan cekungan Wonosari (Wonosari Basin) yang telah mengalamipengangkatan secara tektonik sehingga terbentuk menjadi Plato Wonosari(dataran tinggi Wonosari). Satuan ini merupakan bentang alam hasil prosessolusional (pelarutan), dengan bahan induk batu gamping dan mempunyaikarakteristik lapisan tanah dangkal dan vegetasi penutup sangat jarang.

  • Laporan SLHD Prov DIY 2011 Bab I- 2

    - Satuan Pegunungan Menoreh Kulon Progo, yang terletak di Kulon Progo bagianutara, merupakan bentang lahan struktural denudasional dengan topografiberbukit, kemiringan lereng curam dan potensi air tanah kecil.

    - Satuan Dataran Rendah, merupakan bentang lahan fluvial (hasil prosespengendapan sungai) yang didominasi oleh dataran aluvial, membentang dibagian selatan DIY, mulai dari Kulon Progo sampai Bantul yang berbatasandengan Pegunungan Seribu. Satuan ini merupakan daerah yang subur. Termasukdalam satuan ini adalah bentang lahan marin dan eolin yang belumdidayagunakan, merupakan wilayah pantai yang terbentang dari Kulon Progosampai Bantul. Khusus bentang lahan marin dan eolin di Parangtritis Bantul, yangterkenal dengan gumuk pasirnya, merupakan laboratorium alam untuk kajianbentang alam pantai.

    Kondisi fisiografi tersebut membawa pengaruh terhadap persebaran penduduk,ketersediaan prasarana dan sarana wilayah, dan kegiatan sosial ekonomi penduduk, sertakemajuan pembangunan antar wilayah yang timpang. Daerah-daerah yang relatif datar, sepertiwilayah dataran fluvial yang meliputi Kabupaten Sleman, Kota Yogyakarta, dan Kabupaten Bantul(khususnya di wilayah Aglomerasi Perkotaan Yogyakarta) adalah wilayah dengan kepadatanpenduduk tinggi dan memiliki kegiatan sosial ekonomi berintensitas tinggi, sehingga merupakanwilayah yang lebih maju dan berkembang, namun juga banyak terjadi pencemaran lingkungan.

    2. Kondisi Lingkungan Hidup Provinsi DIY2.1.Kondisi Kualitas Air

    a. Kondisi Kualitas Air SungaiProvinsi DIY memliki 11 sungai utama. Pemantauan kualitas air sungai diakukansebanyak 3 kali dalam 1 tahun pada beberapa ruas sungai dari hulu sampai hilir.Pada tahun 2011 pemantauan kualitas air sungai mengukur parameter fisik (suhu,TDS, TSS, dan DHL) , Parameter kimia (pH, Oksigen terlarut (DO), BOD, COD, Klorinbebas, Sulfida (H2S), Fluorida, Fosfat (PO4), Nitrat (NO3-N), Nitrit, Kadmium (Cd),Krom (Cr+6), Timbal (Pb), Tembaga (Cu), Boron, Sianida (CN), Minyak dan Lemak,Seng (Zn), Fenol, dan Deterjen), serta parameter biologi (Bakteri Koli Tinja (FecalColi) dan Total Coli). Sedangkan analisis hasil pemantauan kulaitas air untukmenentukan status mutu air sungai digunakan metode storet. Dari hasil analisisstoret tersebut secara umum sungai di Provinsi DIY mulai pada bagian hulu sampai

  • Laporan SLHD Prov DIY 2011 Bab I- 3

    bagian hilir sudah masuk kategori cemar berat. Hal ini dapat dilihat pada tabel 1berikut ini :

    Tabel 1 :Status Mutu Air Sungai di Provinsi DIY dengan Metode Storet

    Tahun 2011

    NO Nama Sungai Nilai BakuStoret

    Nilai EksistingKualitas Air Sungai

    Keterangan

    1 Winongo -31 -95 hingga -111 Cemar Berat2 Code -31 -88 hingga -112 Cemar Berat3 Gajahwong -31 -68 hingga -105 Cemar Berat4 Sungai Bedog -31 -101 hingga -127 Cemar Berat5 Tambakbayan -31 -79 hingga -89 Cemar Berat6 Oyo -31 -81 hingga -115 Cemar Berat

    b. Kondisi Pantai dan Air LautLuas tutupan karang yang ada di pantai selatan DIY, tersebar dari Pantai

    Sadeng sampai dengan Congot pada lokasi 2 4 mil dari pantai pada kedalaman 15 25 m. Beberapa jenis karang yang sering dijumpai antara lain karang jahe ( Coralsubmassive atau Acropora submassive), karang bundar (Coral encrusting), karangputih atau karang yang sudah mati (bleaching), karang otak (brain coral atau Coralmassive), karang gondong (karang seperti daun atau Coral foliose), karang biru(Acropora). Sebaran karang di lepas pantai biasanya terjadi secara spot-spot danlebih mengarah berbentuk gosong karang. Gosong karang adalah tempat berbagaimakhluk hidup bersama-sama, terbentuk dari kerangka batu kapur, karang laut yangsudah mati yang tercampur akibat aktivitas ganggang penyusun karang.

    Luas tutupan karang di pantai selatan Kabupaten Gunungkidul diperkirakanseluas 5.100 Ha. Hal tersebut didasarkan bahwa tutupan karang terjadi mulai daritepi pantai sampai 400 m dari pantai, dengan rata-rata lebar tutupan 200 m. Daripanjang pantai Kabupaten Gunungkidul 71 km tidak semua tertutupi karang dandiperkirakan hanya sebesar 50 % terjadi penutupan karang. Sedangkan untuk pantaidi Kabupaten Bantul dan Kulon Progo ditemukan spot-spot pertumbuhan karangyang lebih mengarah bentuk gosong karang dan terjadi di sepanjang pantai padajarak 2 5 mil dari pantai pada perairan yang tidak terlalu dalam.

  • Laporan SLHD Prov DIY 2011 Bab I- 4

    Kualitas air laut dari hasil pengukuran parameter fisika, kimia, biologi danlogam terlarut di Pantai Baron, Pantai Depok, Pantai Pandansimo, Pantai Glagahpada tahun 2011, menunjukkan bahwa secara fisik, suhu air laut masih sesuaiperuntukannya bagi wisata bahari, yaitu antara 25o C 29oC. Kondisi ini tergolongnyaman, bagi biota perairan maupun manusia.

    Secara kimia, derajat keasaman (pH) air laut antara 7,8 8,7, rata-ratamasih berada di bawah ambang batas, hanya ada satu pengukuran di Pantai Depokdengan pH 8,7 pada periode bulan Maret 2011. Nilai pH air laut normal menurutbaku mutu berkisar antara 7 8,5 (+ < 0,2), sementara pH yang mempunyai tingkatkeasaman tinggi atau basa tinggi menunjukkan bahwa air laut mengalami polusi.Tingginya nilai pH di pantai Depok kemungkinan disebabkan oleh aktivitas manusiayang membuang limbah organiknya di laut sehingga menyebabkan bloomingfitoplankton, akibatnya pada siang hari pH menjadi tinggi. Selain itu, tingginya fosfatyang berasal dari limbah rumah makan yang sangat banyak di Pantai Depok , yaituair cucian yang mengandung detergen. Salinitas yang telah diukur menunjukkanbahwa air laut di DIY berada dalam batas normal, yaitu antara 0,62% - 3,13%. Kadarsalinitas lebih tinggi pada bulan Juni dari pada bulan Maret yang berbanding lurusdengan berkurangnya curah hujan

    c. Kondisi Kualitas Air TanahHasil pemeriksaan kualitas air sumur pada tahun 2011 yang dilakukan di

    beberapa lokasi permukiman penduduk di Daerah Istimewa Yogyakarta yaitu di KotaYogyakarta, Kabupaten Bantul, dan Kabupaten Sleman. Parameter fisika yang diujiadalah bau dan kekeruhan. Parameter kimia yang diuji meliputi kandungan besi,fluorida, kesadahan, klorida, chrom heksavalent, mangan, nitrat, nitrit, pH, deterjendan permanganat. Parameter biologi yang diuji adalah bakteri koli tinja dan bakteritotal koli. Secara keseluruhan ada 15 parameter yang diuji. Hasil analisislaboratorium menunjukkan ada lima parameter yang melebihi baku mutu dan satuparameter yang di bawah baku mutu. Parameter yang melebihi baku mutu adalahmangan, permanganat, nitrat, bakteri koli tinja dan bakteri total koli. Sedangkanparameter yang di bawah baku mutu adalah parameter pH.

    Parameter bakteri koli tinja dan bakteri total koli yang melebihi baku mutuditemukan di sebagian besar sampel. Terdeteksinya bakteri total kolimengindikasikan bahwa air tersebut telah tercemar oleh kotoran manusia atau

  • Laporan SLHD Prov DIY 2011 Bab I- 5

    hewan. Sedangkan adanya bakteri koli tinja merupakan indikator yang lebih spesifikyaitu mengindikasikan adanya kontaminasi kotoran manusia. Sebagian besar sumuryang diteliti telah tercemar oleh bakteri koli sehingga tidak memenuhi persyaratanbiologis untuk air bersih.

    2.2. Kondisi Kualitas Udara AmbienPenyumbang polutan udara terbesar di Provinsi DIY sekitar 80 persen berasal darisumber begerak (sektor transportasi). Mendasarkan hasil pemantauan kualitasudara ambient dengan metode pasif di ruas-ruas jalan protokol yang notabenemempunyai kadar polutan udara lebih tinggi dari pada di wilayah permukiman,komplek pertokoan dan pedesaan, secara umum untuk parameter kuncipencemaran udara ambient seperti karbonmonoksida ( CO), Hidrokarbon (HC),Timah Hitam (Pb), Oksida Nitrogen (NOX ) dan Sulfur dioksida (SO2) menunjukankonsentrasi zat pencemar udara tersebut masih di bawah baku mutu yangditetapkan (kualitas udara ambient baik). Namun demikian sektor transportasi perlutetap diwaspadai karena merupakan ancaman potensial pencemaran kualitas udaradi DIY. Hasil Pemantauan Kualitas Udara ambient dapat dilihat pada tabel 2 berikutini:

    Tabel 2 :Kualitas Udara Ambien di Sekitar Ruas-Ruas Jalan Protokol

    Provinsi DIY Tahun 2011

    No Parameter PencemarUdara

    BakuMutu

    Satuan EksistingKonsentrasi

    Keterangan

    1 Karbon Monoksida ( CO), 30.000 g/m 3.000 - 12.500 Baik2 Timah Hitam (Pb) 2,00 g/m3 0,55 - 1,40 Baik3 Oksida Nitrogen (NOX ) 400 g/m3 12,98 - 252,05 Baik4 Sulfur dioksida (SO2) 900 g/m3 2,36 - 402,65 Baik5 Hidro karbon (HC), 160 g/m3 3,33 - 163,3 Baik

    2.2. Kondisi Hutan dan LahanLuas hutan negara di Provinsi seluas 18.712,867 Ha atau 5,87 % dari luas

    Provinsi DIY. Hutan tersebut tersebar di 4 (empat) wilayah kabupaten, yaituKabupaten Gunungkidul, Sleman, Bantul, dan Kulonprogo. Dalam pengelolaannya,hutan di Provinsi DIY dibagi menjadi 5 Bagian Daerah Hutan (BDH) yaitu: BDH

  • Laporan SLHD Prov DIY 2011 Bab I- 6

    Karangmojo, BDH Playen, BDH Panggang, BDH Paliyan, dan BDH Kulonprogo-Bantul.

    Luas hutan produksi di Provinsi DIY seluas 13.411,70 Ha berdasarkanKeputusan Menteri Kehutanan dan Perkebunan No.: 171/Kpts-II/2000 tanggal 29Juni 2000 tentang Penunjukan Kawasan Hutan di Provinsi DIY seluas 16.819,52 Ha.Luas hutan lindung di Provinsi DIY seluas 2.312,800 Ha, sedangkan Taman Nasionalseluas 1.743,250 Ha dan Taman Hutan Raya seluas 617.000 Ha. Luas cagar alam diprovinsi DIY berdasarkan Keputusan Menteri Pertanian No: 526/Kpts/Um/7/1982tanggal 21 Juli 1982 tentang penunjukan areal batu Gamping eosin seluas 1,117 Hayang terletak di Desa Gamping, Sleman sebagai kawasan hutan dengan fungsisebagai Cagar Alam (seluas 0,015 Ha) dan sebagai Taman Wisata Alam (seluas 1,102Ha). Sedangkan Cagar Alam Imogiri seluas 11,400 Ha berdasarkan KeputusanMenteri Kehutanan dan Perkebunan No.: 171/Kpts-II/2000 tanggal 29 Juni 2000tentang Penunjukan Kawasan Hutan di Provinsi DIY seluas 16.819,52 Ha. Luas SuakaMargasatwa 615,600 Ha berdasarkan Keputusan Menteri Kehutanan danPerkebunan No. 171/Kpts-II/2000 tanggal 29 Juni 2000 tentang PenunjukanKawasan Hutan di Provinsi DIY seluas 16.819,52 Ha. Luas Taman Nasional diprovinsi DIY adalah seluas 1.743,250 Ha berdasarkan Keputusan MenteriKehutanan No: 234/Menhut-II/2004 tanggal 4 Mei 2004 tentang Perubahan FungsiKawasan Hutan Lindung Cagar Alam dan Taman Wisata Alam pada Kelompok HutanGunung Merapi seluas + 6.410 Ha yang terletak di Kabupaten Magelang, Boyolalidan Klaten Provinsi Jawa Tengah dan Kabupaten Sleman Provinsi DIY menjadiTaman Nasional Gunung Merapi. Perhitungan luas kelompok hutan cikal bakalTNGM yang berada di wilayah DIY adalah CA dan TWA Turgo (282,25 Ha) dan hutanlindung (1.461 Ha).

    Luas lahan Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta 318,580 Ha; 18,40%berupa lahan sawah dan 60% berupa lahan kering/marjinal. Dari luasan 318,580 Hatersebut rata-rata mengalami penyempitan sebesar 0,42% per tahun. Jikapenurunan/penyempitan lahan ini juga diikuti dengan penurunan tingkat lahan(akibat degradasi), maka Provinsi DIY akan mengalami kesulitan besar dalammemenuhi kebutuhan pangan maupun papan untuk tempat tinggal. Kekhawatiranini bukanlah hal yang tidak beralasan, dari hasil monitoring kerusakan lahan akibatproduksi biomassa terlihat adanya indikasi kerusakan lahan akibat penggunaanpupuk kimia yang intensif. Kerusakan tanah ini terutama pada sifat berkurangnya

  • Laporan SLHD Prov DIY 2011 Bab I- 7

    permeabilitas tanah, meningkatnya berat volume (BV) dan meningkatnya DayaHantar Listrik (DHL) pada beberapa sampel tanah.

    2.3. Kondisi Partisipasi MasyarakatAdanya peningkatan peranserta masyarakat dalam penanganan lingkungan yaitumunculnya kelompok-kelompok warga masyarakat baik di perkotaan maupunperdesaan yang peduli dalam hal penanganan sampah rumah tangga, pembuatansumur resapan/biopori, penghijauan dan konservasi sumberdaya alam, meskipunjumlahnya masih terbatas.

    2.4. Kondisi Pentaatan/Penegakan Hukum LingkunganBerbagai kasus pencemaran dan kerusakan lingkungan muncul setiap saat. Hal inisebagai dampak dari kegiatan/ aktitifitas manusia termasuk di dalamnya kegiatanindustri, pelayanan kesehatan dan jasa pariwisata serta kegiatan lainnya merupakansumber pencemar yang perlu dikendalikan sejak awal, karena tanpa ada langkah-langkah pencegahan akan menimbulkan masalah pencemaran dan/atau perusakanlingkungan hidup. Di sisi lain masyarakat sangat sensitif terhadap berbagaipermasalahan hukum dan berkecenderungan berbuat menurut caranya sendiridengan mengerahkan masa mendatangi kegiatan usaha yang mereka anggapsebagai penyebab pencemaran dan atau kerusakan lingkungan.Bertolak dari itu dirasakan betapa pentingnya peran pemerintah yang berfungsisebagai fasilitator, mediator untuk menjadi penengah dalam menyelesaikanberbagai kasus permasalahan pencemaran dan kerusakan LH. Untuk itu PemerintahPropinsi DIY dalam hal ini Gubernur DIY bersama Pusat Pengelolaan LingkunganHidup Regional Jawa dan Kepolisian Daerah Provinsi DIY dan Kejaksaan TinggiProvinsi DIY melakukan koordinasi penyelesaian kasus lingkungan hidup melaluisuatu wadah yaitu Tim Penegakan Hukum Lingkungan Hidup Terpadu.

    B. PermasalahanDalam rangka mewujudkan tercapainya visi pengelolaan lingkungan hidup yaitu

    lestarinya daya dukung lingkungan hidup di Provinsi DIY beberapa permasalahan penting yangperlu mendapat perhatian adalah sebagai berikut :1. Letusan Gunung Merapi yang terjadi pada akhir tahun 2010 telah menyebabkan perubahan

    kualitas air sungai seperti Sungai Code, Gadjahwong dan Sungai Winongo, musnahnya lebihdari 70 persen berbagai jenis keanekaragman hayati, serta perubahan bentang lahanterutama di daerah Kabupaten Sleman. Rekayasa Pemulihan kondisi lingkungan seperti

  • Laporan SLHD Prov DIY 2011 Bab I- 8

    semula akan memerlukan waktu yang cukup panjang serta membutuhkan dana yang besarcukup besar. Sementara wilayah Kabupaten Sleman terutama di kawasan lereng GunungMerapi merupakan daerah resapan air bagi wilayah Kota Yogyakarta dan Kabupaten Bantul

    2. Bagi sebagian besar para pelaku usaha, masyarakat dan para pengambil kebijakan masihberanggapan bahwa melakukan proses produksi atau kegiatan yang ramah lingkunganmemerlukan biaya yang mahal dan memperbesar biaya produksi dan memperkecilkeuntungan serta menghambat investasi. Pemahaman yang seperti ini merupakn tantangandalam upaya pencegahan pencemaran dan kerusakan lingkungan, terutama pengendalianpencemaran air sungai dan air tanah.

    3. Masih terbatasnya kelompok masyarakat yang peduli terhadap lingkungan sertaterbatasnya pemahaman masyarakat terhadap pentingnya menjaga kualitas lingkunganuntuk menjaga kualitas hidup manusia. Kondisi ini menyebabkan replikasipercontohan/demplot tentang pengelolaan lingkungan belum berkembang secara cepatseperti yang diharapkan.

    4. Pencemaran udara terutama terjadi di wilayah perkotaan yang ditunjukkan meningkatnyapolutan udara seperti CO, NO2, HC dan partikulat sebagai akibat meningkatnyausaha/kegiatan masyarakat selain juga bertambahnya jumlah kendaraan bermotor .Terusmeningkatnya jumlah kendaraan bermotor serta kondisi emisi gas buang dari kendaraanangkutan umum di Provinsi DIY terutama di Kota Yogyakarta menjadi penyebabmemburuknya kualitas udara pada ruas-ruas jalan terutama pada saat padat kendaraan dilokasi simpang, titik-titik kemacetan dan pusat-pusat aktifitas penduduk, disampingketerbatasan luas Ruang Terbuka Hijau /jalur hijau menyebkan kodisi kualitas udaraterutama di lokasi jalan raya masih belum memenuhi baku mutu untuk parameter-parameter tertentu .

    5. Permasalahan lingkungan di daerah perkotaan adalah pengelolaan sampah yang belumsepenuhnya dapat menerapakan konsep 3R (Reduce, Reuse, Recycle), meningkatnyapembuangan limbah cair domestik dan home industry ke aliran sungai dengan tanpamelalui pengelolaan terlebih dahulu, penyerobotan daerah sempadan sungai untukpermukiman, serta keterbatasan Ruang Terbuka Hijau (RTH). Kondisi ini menyebabkan tidaksaja mengurangi estetika lingkungan tetapi telah mengancam pada pencemaranlingkungan.

  • Laporan SLHD Prov DIY 2011 Bab I- 9

    C. Isu Strategis Lingkungan Hidup Provinsi DIYBerdasarkan inventarisasi permasalahan-permasalahan lingkungan hidup yang ada di

    Provinsi DIY beberapa isu lingkungan hidup yang diprioritaskan adalah : Tanah longsor,Kerusakan kawasan pantai akibat abrasi, pencemaran udara, permasalahan sampah,pencemaran air tanah dan kerusakan lahan akibat penambangan galian golongan C1. Tanah Longsor

    Tanah longsor terutama terjadi pada saat musin hujan terutama terjadi di Kabupaten KulonProgo dan Kabupaten Bantul. Titik rawan dengan kondisi tanah curam di Kabupaten KulonProgo berada pada daerah Perbukitan Menoreh, di Kecamatan Girimulyo, Samigaluh,Kalibawang, Kokap, Nanggulan dan Pengasih. Disamping itu Gunung Kelir yang terletak diDesa Jatimulyo Kecamatan Girimulyo, pada ketinggian 600 800 dpl. Bentuk lahan daerah inimerupakan perbukitan denudasional dengan kemiringan lereng sebagian wilayah lebih dari45o, dengan penggunaan lahan terdiri dari permukiman dan kebun campur. Sedangkan diKabupaten Bantul terutama di daerah perbukitan baik yang berada di sebelah timurberbatasan dengan Kabupaten Gunung Kidul maupun bagian Barat yang berbatasan denganKabupaten Kulon Progo. Wilayah-wilayah tersebut meliputi kecamatan Piyungan, Dlingo,Imogiri, Pleret, Pajangan dan Sedayu. Mengingat struktur tanahnya yang labil berupa tanahliat yang sukar menyerap air, curah hujan tinggi, kurangnya penghijauan menyebabkanwilayah-wilayah tersebut setiap tahun mengalami longsor lahan yang mengakibatkanrusaknya bangunan sarana dan prasarana lainnya

    2. Kerusakan kawasan pantai akibat AbrasiKawasan pantai selatan yang berada di Kabupaten Bantul tertutama di Kecamatan yaituKecamatan Srandakan, Sanden, dan Kretek dengan garis pantai kurang lebih 12 Km. Rusaknyaekosistem pantai dikhawatirkan mendorong terjadinya abrasi pantai. Dari ketiga kawasanpantai tersebut saat ini telah mengalami abrasi walaupun tingkat kerusakannya berbeda-beda. Pantai Parangtritis tingkat abrasinya lebih kecil dibandingkan dengan pantai Samas,Pandansimo dan Kuwaru. Hal ini disebabkan adanya gumuk pasir yang lebih banyakdibandingkan dengan pantai lainnya sehingga dapat menghalangi terjadinya gelombangpasang. Abrasi terbesar tahun 2011 terjadi di pantai Kuwaru, Srandakan yang mengikis habisbangunan pelestari penyu, mercu suar dan hanyutnya cemara udang.

    3. Pencemaran UdaraPencemaran udara terutama di wilayah perkotaan yang ditunjukkan dengan semakinmeningkatnya kadar polutan udara untuk parameter CO, NO2, HC dan partikulat sebagaiakibat meningkatnya usaha/kegiatan masyarakat dan juga bertambahnya pesatnya jumlah

  • Laporan SLHD Prov DIY 2011 Bab I- 10

    kendaraan bermotor baik roda empat maupun roda dua, serta akibat kondisi emisi gasbuang dari kendaraan angkutan umum terutama yang masih belum memenuhi baku mutuemisi gas buang menjadi penyebab memburuknya kualitas udara pada ruas-ruas jalanterutama di lokasi padat lalu-lintas, meskipun sampai saat ini kualitas udara ambien diProvinsi DIY relatif masih jauh di bawah baku mutu udara ambien yang ditetapkan.

    4. Permasalahan SampahMeningkatnya jumlah penduduk diiringi oleh meningkatnya kebutuhan keluarga danperkembangan teknologi, menyebabkan peningkatan produk-produk yang menghasilkansampah anorganik lebih banyak dari sampah organik. Dari tahun ke tahun volume sampahselalu mengalami peningkatan baik jumlah maupun jenisnya, terutama di daerah perkotaan,Disisi lain kesadaran masyarakat untuk mengelola sampah sejak dari sumbernya mash reletifrendah. Umumnya mereka masih mengelola sampah dengan paradigma lama yaitu kumpul,angkut dan buang dan belum menerapkan konsep 3 R dengan sepenuh hati.

    5. Pencemaran Air TanahMeningkatnya kegiatan Usaha Kecil dan Menengah seperti usaha loundry semakin marak,disamping usaha skala rumah tangga, peternakan, pelayanan jasa kesehatan umumnyabelum dilengkapi dengan fasilitas pengolah limbah. Disamping itu sumber pencemaran airberasal dari limbah rumah tangga dan industri juga bnayk yang membuang limbahnyalangsung ke sungai tanpa diolah lebih dulu. Kualitas air tanah dan air permukaan mengalamipenurunan, terutama di wilayah perkotaan dan diperkirakan terus mengalami ancamanpencemaran seiring terus bertambahnya jumlah penduduk serta berkembangnyausaha/kegiatanmasyarakat. Terlebih lagi masih kurangnya pemahaman, pengetahuan, danketerampilan dari berbagai pihak.

    6. Kerusakan Lahan Akibat Penambangan Galian Golongan CKerusakan lahan akibat penambangan galian golongan C terjadi baik di wilayah pesisirseperti di pantai selatan Kabupaten Kulon Progo yang mempunyai potensi pasir besi meliputiKecamatan Galur, Panjatan, Wates dan Temon yang terdiri atas 10 desa wilayah pesisir yaituDesa Kranggan, Banaran, Karangsewu, Bugel, Pleret, Karangwuni, Glagah, Palihan, Sindutandan Jangkar. Di pantai wilayah Kabupaten Gunung Kidul terjadi penambangan pasir putihpada sempadan pantai. Penambangan galian golongan C juga terjadi pada Kawasanperbukitan karst di Kabupaten Gunung Kidul. Sedangkan di kabupaten Bantul dan KabupatenSleman marak terjadi penambangn pasir pada wilayah terlarang dan tidak melakukan upayareklamasi pasca penambangan.

  • Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -1

    BAB IIKONDISI LINGKUNGAN HIDUP DAN KECENDERUNGANNYA

    A. Lahan dan HutanTanah dan air merupakan sumber daya yang paling fundamental yang diperlukan

    oleh manusia. Tanah merupakan media utama bagi manusia untuk mendapatkan bahanpangan, sandang, papan, tambang, dan tempat dilaksanakannya aktivitas. Tanah dapatdipandang sebagai campuran antara partikel mineral dan organik dengan berbagai ukurandan komposisi. Partikel-partikel tersebut menempati kurang lebih 50% volume, sedangkansisanya berupa pori-pori, diisi oleh air dan udara. Salah satu fungsi tanah yang pentingadalah sebagai media tumbuhnya tanaman.

    Luas lahan Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta 318,580 Ha; 18,40% berupa lahansawah dan 60% berupa lahan kering/marjinal. Dari luasan 318,580 Ha tersebut rata-ratamengalami penyempitan sebesar 0,42% per tahun. Jika penurunan/penyempitan lahan inijuga diikuti dengan penurunan tingkat lahan (akibat degradasi), maka Provinsi DIY akanmengalami kesulitan besar dalam memenuhi kebutuhan pangan maupun papan untuktempat tinggal. Kekhawatiran ini bukanlah hal yang tidak beralasan, dari hasil monitoringkerusakan lahan akibat produksi biomassa terlihat adanya indikasi kerusakan lahan akibatpenggunaan pupuk kimia yang intensif. Kerusakan tanah ini terutama pada sifatberkurangnya permeabilitas tanah, meningkatnya berat volume (BV) dan meningkatnyaDaya Hantar Listrik (DHL) pada beberapa sampel tanah.

    Untuk mengatasi permasalahan tersebut Gubernur Daerah Istimewa Yogyakartatelah mengambil kebijakan untuk mencegah dan mengendalikan kerusakan lahan maupunalih fungsi lahan secara dini. Diantaranya telah menghimbau kepada para Bupati/walikota diProvinsi DIY mengajak masyarakat petani agar kembali kepada usaha pertanian yang ramahlingkungan dengan penggunaan pupuk berimbang, yaitu penggunaan pupuk organik denganpenambahan pupuk kimia secukupnya. Melalui Dinas Pertanian Provinsi telah diprogramkanfasilitasi lahan abadi seluas 2.000 Ha per tahun.

    Dengan program tersebut diharapkan produktivitas lahan pertanian di Provinsi DIYakan meningkat sehingga dapat memenuhi kebutuhan masyarakat DIY khususnya danmasyarakat luar DIY pada umumnya, sehingga kekhawatiran akan kesulitan pangan danpapan akan dapat diminimalisir.

  • Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -2

    Hutan merupakan suatu kesatuan ekosistem berupa hamparan lahan berisi sumberdaya alam hayati yang didominasi pepohonan dalam persekutuan alam lingkungannya, yangsatu dengan lainnya tidak dapat dipisahkan.

    Luas hutan negara di Provinsi seluas 18.712,867 Ha atau 5,87 % dari luas ProvinsiDIY. Hutan tersebut tersebar di 4 (empat) wilayah kabupaten, yaitu Kabupaten Gunungkidul,Sleman, Bantul, dan Kulonprogo. Dalam pengelolaannya, hutan di Provinsi DIY dibagimenjadi 5 Bagian Daerah Hutan (BDH) yaitu: BDH Karangmojo, BDH Playen, BDH Panggang,BDH Paliyan, dan BDH Kulonprogo-Bantul.

    Luas hutan produksi di Provinsi DIY seluas 13.411,70 Ha berdasarkan KeputusanMenteri Kehutanan dan Perkebunan No.: 171/Kpts-II/2000 tanggal 29 Juni 2000 tentangPenunjukan Kawasan Hutan di Provinsi DIY seluas 16.819,52 Ha. Luas hutan lindung diProvinsi DIY seluas 2.312,800 Ha, sedangkan Taman Nasional seluas 1.743,250 Ha danTaman Hutan Raya seluas 617.000 Ha. Luas cagar alam di provinsi DIY berdasarkanKeputusan Menteri Pertanian No: 526/Kpts/Um/7/1982 tanggal 21 Juli 1982 tentangpenunjukan areal batu Gamping eosin seluas 1,117 Ha yang terletak di Desa Gamping,Sleman sebagai kawasan hutan dengan fungsi sebagai Cagar Alam (seluas 0,015 Ha) dansebagai Taman Wisata Alam (seluas 1,102 Ha). Sedangkan Cagar Alam Imogiri seluas 11,400Ha berdasarkan Keputusan Menteri Kehutanan dan Perkebunan No.: 171/Kpts-II/2000tanggal 29 Juni 2000 tentang Penunjukan Kawasan Hutan di Provinsi DIY seluas 16.819,52Ha. Luas Suaka Margasatwa 615,600 Ha berdasarkan Keputusan Menteri Kehutanan danPerkebunan No. 171/Kpts-II/2000 tanggal 29 Juni 2000 tentang Penunjukan Kawasan Hutandi Provinsi DIY seluas 16.819,52 Ha. Luas Taman Nasional di provinsi DIY adalah seluas1.743,250 Ha berdasarkan Keputusan Menteri Kehutanan No: 234/Menhut-II/2004 tanggal 4Mei 2004 tentang Perubahan Fungsi Kawasan Hutan Lindung Cagar Alam dan Taman WisataAlam pada Kelompok Hutan Gunung Merapi seluas + 6.410 Ha yang terletak di KabupatenMagelang, Boyolali dan Klaten Provinsi Jawa Tengah dan Kabupaten Sleman Provinsi DIYmenjadi Taman Nasional Gunung Merapi. Perhitungan luas kelompok hutan cikal bakalTNGM yang berada di wilayah DIY adalah CA dan TWA Turgo (282,25 Ha) dan hutan lindung(1.461 Ha).

    Hutan di Provinsi DIY tumbuh pada berbagai macam jenis tanah, mulai dari tanahyang mempunyai solum sangat tipis dan tidak subur seperti Mediteran/Renzina sampaidengan tanah yang mempunyai solum tebal dan subur seperti aluvial/kambisol/grumusol.

    Secara geologis wilayah Provinsi DIY memiliki beberapa satuan batuan. Satuanbatuan ini sangat menentukan terhadap ketersediaan air baku terutama air tanah, karena

  • Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -3

    keberadaan air tanah maupun air permukaan ditentukan oleh sifat batuan, antara lainporositas, permeabilitas, arah perlapisan batuan, komposisi mineral, stratigrafi, dantopografi. Dalam kaitannya dengan potensi air pada umumnya sifat batuan sangatmendukung adanya air, baik air permukaan maupun air tanah. Hujan yang cukup tinggiterutama pada arah datangnya hujan akan merupakan pasokan untuk air permukaan dan airtanah sedangkan lereng yang terletak pada bayangan hujan akan mendapat hujan denganjumlah sedikit, sehingga potensi airnya kecil.

    Hutan yang ada di Provinsi DIY tersebar pada berbagai formasi batuan yang ada.Hutan yang berada dalam pengelolaan BDH Kulonprogo-Bantul merupakan hutan yangberada pada formasi batuan yang paling beragam.

    Lahan kritis adalah lahan yang telah mengalami kerusakan sehingga kehilangan atauberkurang fungsinya (fungsi produksi dan pengatur tata air). Menurunnya fungsi tersebutakibat dari penggunaan lahan yang kurang atau tidak memperhatikan Tehnik Konservasitanah sehingga menimbulkan erosi, tanah longsor dan berpengaruh terhadap kesuburantanah, tata air, dan lingkungan. Luas lahan kritis pada kawasan hutan negara di Provinsi DIYseluas 4.056,3 Ha. Keluasan tersebut terletak pada kawasan hutan produksi, dan kawasanhutan lindung dengan tingkat kekritisan agak kritis, kritis, potensi kritis, dan sangat kritis.Sedangkan lahan kritis di luar kawasan hutan negara seluas 20.3770,23 Ha yang tersebar di 5kabupaten/kota.

    Kerusakan hutan di Provinsi DIY adalah masalah gangguan keamanan hutan yangsecara garis besar disebabkan oleh tekanan ekonomi masyarakat sekitar hutan yangmenjadikan tingkat kerawanan hutan di provinsi DIY cukup tinggi baik dalam pencurian,perambahan, dan pelanggaran lainnya. Gangguan keamanan hutan yang terjadi disebabkanoleh adanya pencurian kayu, kebakaran hutan, dan bencana alam. Adanya pencurian kayubaik pencurian kayu jati maupun kayu rimba menyebabkan kerugian sebanyak 305 batangsetara dengan Rp.40.783.000,-. Sedangkan bencana alam menyebabkan kerugian sebanyak23 batang pohon setara dengan Rp. 4.464.000,-. Kebakaran hutan yang terjadi disebabkanoleh kelalaian masyarakat yang membuat perapian (membakar seresah) di dekat kawasanhutan. Kebakaran hutan pada tahun 2011 menyebabkan kerugian hutan seluas 81 Ha setaradengan Rp. 15.562.500,-.

    Selain pendekatan kepada masyarakat secara kontinyu untuk menyadarkanmasyarakat akan pentingnya fungsi hutan melalui penyuluhan juga dilaksanakan operasikeamanan hutan baik di dalam kawasan maupun di luar kawasan untuk peredaran hasilhutan (terutama kayu). Kegiatan penghijauan di provinsi DIY dilaksanakan Dinas Kehutanan

  • Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -4

    dan Perkebunan Provinsi DIY bersama dengan BPDAS Serayu Opak Progo dan Instansi yangmembidangi kehutanan di kabupaten/kota. Pelaksanaan penghijauan dengan penanamanserentak, pengkayaan tanaman di kawasan hutan. Kegiatan penghijauan di Kota Yogyakartadilaksanakan pada sekolah-sekolah.

    B. Keanekaragaman HayatiKeanekaragaman hayati atau disingkat KEHATI adalah keanekaragaman bentuk

    kehidupan di muka bumi, interaksi diantara berbagai makhluk hidup, serta antara merekadengan lingkungannya termasuk di dalamnya keberagaman sistem pengetahuan dankebudayaan masyarakat. Keanekaragaman hayati mempunyai 3 (tiga) tingkatan, yaitukeanekaragaman ekosistem, keanekaragaman spesies (jenis) dan keanekaragaman genetis.Ketiga tingkatan keanekaragaman hayati saling terkait, sehingga kawasan yang mempunyaikeanekaan ekosistem tinggi biasanya juga mempunyai keanekaragaman spesies tinggi danvariasi genetis yang tinggi pula.

    Keanekaragaman hayati di Propinsi DIY yang dalam hal ini adalah keanekaragamanjenis satwa liar cukup tinggi walaupun populasinya tidak begitu besar karena di wilayah inimempunyai keanekaragaman ekosistem yang bervariasi (ekosistem gunung api, ekosistemdataran tinggi, ekosistem dataran rendah, ekosistem karst, ekosistem pantai berbatu,ekosistem pantai berpasir dan ekosistem perairan tawar). Satwa liar yang mempunyaibanyak variasi dan banyak dijumpai di Provinsi DIY adalah jenis burung atau aves.

    Seperti diketahui kelas Aves adalah jenis satwa yang mudah beradaptasi denganlingkungan dan cukup stabil di ekosistemnya kecuali ada predator. Jenis-jenis elang, alap-alap mendominasi dalam kawasan ini. Tingginya populasi burung dapat menjadi indikatorkelestarian habitat dalam kawasan tersebut dengan kata lain burung adalah bio indicatorbaik buruknya suatu habitat, semakin baik habitatnya keanekaragaman jenis danpopulasinya akan semakin besar.

    Selain bervariasinya keanekaragaman jenis satwa liar di alam/di habitatnya/di luarkawasan hutan, keanekaragaman jenis satwa liar juga dapat dijumpai di luar kawasan hutan.Seperti diketahui upaya konservasi keanekaragaman hayati dalam hal ini adalah satwa liardilakukan tidak hanya di dalam kawasan (in-situ) tetapi juga di luar kawasan (ex-situ).Kearifan lokal yang dimiliki oleh masyarakat, pengetahuan masyarakat tentang satwa liarserta kebiasaan masyarakat Jawa untuk memelihara satwa liar sebagai klangenanmenyebabkan tingkat keberhasilan konservasi satwa liar cukup tinggi, baik in-situ maupunex-situ.

  • Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -5

    Mengingat kawasan hutan di Provinsi DIY sebagai habitat satwa liar kurangmemadai, maka pengembangan konservasi satwa liar lebih di arahkan ke arah ex-situ, antaralain dengan kegiatan penangkaran satwa liar, pelestarian satwa liar tertentu danpengembangan lembaga konservasi. Penangkar satwa liar di Provinsi DIY pada tahun 2011semakin bertambah karena ada manfaat ekonomi yang mereka peroleh ketika merekamenangkarkan Jalak Bali (Leucopsar rothschildii) misalnya. Selain itu, sifat masyarakat Jawayang menyukai dan menyayangi satwa liar sebagai hobi menyebabkan meningkatnyakegiatan penangkaran satwa liar jenis Rusa Jawa (Russa timorensis) dan Rusa Totol (Axisaxis).

    Pada tahun 2011 perubahan jumlah jenis satwa liar dilindungi yang ditemukan dikawasan hutan Provinsi DIY tidak menunjukkan perubahan yang signifikan, karena tidak adaperubahan fungsi kawasan hutan yang menyebabkan degradasi hutan sebagai habitat satwaliar. Perilaku masyarakat yang bijak (local wisdom) dan implementasi regulasi konservasikawasan dan keanekaragaman hayati yang cukup ketat menyebabkan kondisi kawasanhutan di Provinsi DIY relatif stabil.

    Perubahan jumlah jenis satwa liar di luar kawasan hutan pada tahun 2011 inimenunjukkan hasil yang cukup signifikan. Bertambahnya jumlah jenis dan populasi satwaliar yang ada di penangkaran dan lembaga konservasi sebagai contohnya. Penangkaransatwa liar dilindungi di Provinsi DIY adalah jenis Rusa Jawa (Russa timorensis) dan Jalak Bali(Leucopsar rothschildii), setiap tahun masyarakat yang melakukan kegiatan penangkaran inisemakin bertambah dan hasilnya juga cukup menggembirakan bahkan ada yang telahberhasil memanfaatkan.

    Pada tahun ini Provinsi DIY mempunyai satu lembaga konservasi lagi, selain KebunRaya dan Kebun Binatang (KRKB) Gembiraloka juga terdapat Taman Satwa Yogyakarta yangdikelola oleh Yayasan Konservasi Alam Yogyakarta (YKAY). Kedua lembaga konservasi inimempunyai komitmen yang kuat dalam pelestarian satwa liar dilindungi. KRKB Gembiralokatelah menambah beberapa koleksi satwa liar dilindungi sebagai salah satu upayamemberikan pendidikan lingkungan kepada masyarakat terutama untuk jenis Reptil.Sedangkan YKAY merupakan lembaga konservasi yang mengelola eks-PPSJ dimanadidalamnya banyak merehabilitasi satwa liar dilindungi untuk selanjutnya dilepaskan kehabitatnya (release).

    Balai KSDA Yogyakarta sebagai institusi pemerintah yang mempunyai kewenangandalam konservasi satwa liar dilindungi pada tahun 2011 telah melakukan berbagai upayauntuk melakukan pengawasan terhadap peredaran satwa liar dilindungi di Provinsi DIY.

  • Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -6

    Dalam rangka penegakan hukum, Balai KSDA Yogyakarta telah melakukan operasipengamanan perdagangan satwa ilegal, di mana pelakunya telah mendapatkan sanksihukum dan satwa liar sebagai barang bukti disita oleh Balai KSDA Yogyakarta yangselanjutnya apabila sudah mempunyai ketetapan hukum akan disalurkan ke lembagakonservasi atau dilepaskan ke habitatnya (release). Selain itu di tahun ini juga telahdilakukan pemantauan terhadap perdagangan burung di pasar-pasar burung di wilayahKabupaten Sleman dan Kabupaten Bantul dan masih dijumpai perdagangan burungdilindungi, yaitu jenis-jenis Colibri atau burung madu (Nectaridae). Dalam rangkapengembangan pelestarian satwa liar dilindungi, Balai KSDA Yogyakarta juga telahbekerjasama dengan RCI atau Raptor Club Indonesia untuk melestarikan satwa liar dilindungijenis Burung Elang (Falconidae).

    Keanekaragaman hayati terutama jumlah jenis satwa liar di Provinsi DIY pada tahun2011 ini banyak terjadi perubahan pada kegiatan konservasi ex-situ, sebagaimana telahdikemukakan di atas bahwa upaya pengembangan konservasi satwa liar ex-situ dipicu minatdan kesadaran masyarakat. Perubahan tersebut terlihat sangat signifikan dibandingkantahun 2010. Sedangkan perubahan jumlah jenis satwa liar di dalam kawasan hutan (in-situ)tidak banyak menunjukkan perubahan seperti tahun 2010, karena kondisi kawasan hutansebagai habitat satwa liar yang masih stabil dan pengamatan satwa liar (inventarisasi ataumonitoring satwa liar di dalam kawasan) dilakukan 2 (dua) tahun sekali karena apabiladilakukan setahun sekali kurang ada perubahan yang signifikan.

    Tumbuhan dan satwa liar (TSL) dilindungi di alam dapat ditemukan di dalamkawasan hutan konservasi yang ada di DIY, antara lain di Taman Nasional Gunung Merapi,Suaka Margasatwa Sermo, Suaka Margasatwa Sermo, Cagar Alam Imogiri dan CA/TWAGamping. Selain itu dapat pula dijumpai dalam kawasan ekosistem esensiil seperti HutanWonosadi, Pantai Samas, Dusun Ketingan Sleman, dan Arboretum UGM. Sedangkan dikawasan ekosistem esensial TSL dilindungi tidak banyak variasinya namun khas untukmasing-masing lokasi, yaitu Penyu di Pantai Samas, Burung Kuntul di Dusun Ketingan Slemandan Burung Cangak Awu di Arboretum UGM. Sedangkan di hutan Wonosadi dijumpaiberbagai jenis burung, baik yang dilindungi atau tidak di lindungi, serta beberapa jenistanaman yang dapat dimanfaatkan sebagai tanaman obat.

    Di kawasan-kawasan tersebut di atas jenis TSL dilindungi yang dijumpai sebagianbesar adalah jenis burung (Kelas Aves). Jumlah burung yang ditemui dan keanekaragamanjenis burung di SM Sermo (ekosistem air tawar) lebih banyak daripada di SM Paliyan(ekosistem karst dan ekosistem dataran tinggi), karena penutupan vegetasi di SM Sermo

  • Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -7

    lebih rapat dibandingkan di SM Paliyan. Jumlah dan jenis aves yang ditemui di CA Imogirijuga lebih banyak daripada di CA/TWA Gamping karena kawasan CA Imogiri lebih luas danmempunyai vegetasi yang cukup rapat juga dibandingkan di CA/TWA Gamping. Untuk jenis-jenis burung perubahan jumlah dan jenis yang ditemui terjadi karena adanya migrasi satwadari satu tempat ke tempat lainnya. Sedangkan perubahan yang terjadi untuk jenis-jenistumbuhan dan satwa liar yang ada di luar kawasan hutan adalah adanya kematian dankelahiran satwa, atau pengurangan satwa karena ditranslokasi ke lembaga konservasi atautempat lain.

    Perbandingan data satwa liar dilindungi di Provinsi DIY antara tahun 2010 dan 2011terlihat pada prioritas pengambilan datanya. Untuk tahun 2010 lebih banyak data diperolehdari inventarisasi dan monitoring satwa liar di dalam kawasan hutan yang pada tahun 2011tidak menunjukkan perubahan yang signifikan. Sedangkan tahun 2011 lebih banyakdiperoleh data dari hasil monitoring satwa liar dilindungi di luar kawasan hutan, antara laindi pasar-pasar burung, di lembaga konservasi dan yang ada di masyarakat, yang jumlah jenisdan populasinya cenderung meningkat tiap tahun. Kegiatan monitoring populasi satwa liardi dalam kawasan hutan di Provinsi DIY akan dilakukan kembali pada tahun 2012 untukmelihat perubahannya.

    Pelestarian keanekaragaman hayati tidak hanya merupakan tanggung jawabpemerintah tapi juga masyarakat melalui kegiatan konservasi, yang meliputi perlindungansistem penyangga kehidupan, pengawetan keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwabeserta ekosistemnya serta pemanfaatan secara lestari sumber daya alam hayati danekosistemnya. Dalam kegiatan pengawetan keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwabeserta ekosistemnya dapat dilakukan secara in situ (di dalam kawasan hutan) maupunsecara ex-situ (di luar kawasan hutan).

    C. AirDari hasil pemantauan kualitas air sungai, air telaga dan air tanah (air sumur) yang

    ada di Provinsi DIY dapat dijelaskan kualitas airnya sebagai berikut :

    1. Kualitas Air Sungai WinongoPemantauan kualitas air Sungai Winongo dilakukan sebanyak 4 (empat) periode

    dalam satu tahun, yaitu pada Bulan Februari, April, Juni, dan Agustus tahun 2011. Parameterkualitas air yang dianalisa meliputi: parameter fisik, kimia dan biologi. Parameter fisikmeliputi suhu, TDS, TSS, dan DHL. Parameter kimia meliput pH, Oksigen terlarut (DO), BOD,

  • Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -8

    COD, Klorin bebas, Sulfida (H2S), Fluorida, Fosfat (PO4), Nitrat (NO3-N), Nitrit, Kadmium (Cd),Krom (Cr+6), Timbal (Pb), Tembaga (Cu), Boron, Sianida (CN), Minyak dan Lemak, Seng (Zn),Fenol, dan Deterjen. Parameter biologi meliputi Bakteri Koli Tinja (Fecal Coli) dan Total Coli.

    Berdasarkan Peraturan Gubernur DIY No 22 Tahun 2007 tentang Penetapan KelasAir Sungai di Provinsi DIY dan Peraturan Gubernur DIY No 20 Tahun 2009 tentang Baku MutuAir di Provinsi DIY, maka penetapan kualitas air di Sungai Winongo dengan 10 lokasipemantauan, tergolong dalam air sungai kelas I untuk lokasi titik pemantauan W-1 dan W-2,sedangkan titik pemantauan W-3, W-4, W-5, W-6, W-7, dan W-8 termasuk dalam air sungaikelas II.

    Berdasarkan analisa status mutu air dengan metode indeks pencemaran, di tiappenggal titik pemantauan Sungai Winongo menunjukkan kondisi cemar ringan hingga cemarberat. Pada titik W-1 dan W-2 yang mengacu pada kelas air sungai I, kondisinya tercemarringan hingga tercemar berat. Nilai tertinggi pada bulan Februari di titik W-1 (JembatanKaranggawang) sebesar 12,7295, dengan parameter yang melebihi baku mutu yaitu bakterikoli tinja dan bakteri total koli masing-masing dengan nilai 2.400.000 MPN/100ml, sulfida(0,009 mg/l), klorin bebas (0,07 mg/l), COD (36 mg/l) dan BOD (17 mg/l).

    Titik W-3 hingga W-10 mengacu pada baku mutu air sungai kelas II dengan nilaitertinggi terdapat di titik W-8 (Jembatan Bakulan, Jetis Bantul) pada bulan April sebesar10,0480. Parameter yang mempengaruhi tingginya nilai Indeks Pencemaran tersebut adalahbakteri total koli dan bakteri koli tinja masing-masing sebesar 210.000 MPN/100ml, timbal(0,07 mg/l), seng (0,2 mg/l), fosfat (0,3 mg/l), fenol (400 g/l), detergen (290 g/l), sulfida(0.045 mg/l), nitrit (0,09 mg/l), klorin bebas (0.07 mg/l), dan BOD sebesar 9 mg/l.

  • Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -9

    Gambar 1. Grafik Status Mutu Air Sungai Winongo Tahun 2011 dengan MetodeIndeks Pencemaran

    Dapat dilihat pada gambar 1. bahwa nilai indeks pencemaran di Sungai Winongodidominasi tingkat cemar sedang. Sedangkan nilai indeks pencemaran di seluruh penggalSungai Winongo berkisar antara 3,4177 hingga 12,7295.

    Berdasarkan perhitungan dengan metode STORET dan dikaitkan dengan kategorikelas air sungai untuk masing-masing titik pantau, menunjukkan bahwa Sungai Winongotergolong tercemar berat. Nilai Storet berkisar antara -95 hingga -111, dimana nilai ini sangatjauh melampaui batas minimal dari kategori cemar berat (-31). Nilai tertinggi (-95) ada dilokasi titik pantau W-2 (Denggung Sleman), W-3 (Jembatan Jatimulyo Kricak Yogyakarta) danW-6 (Jembatan Dongkelan Bantul), sedangkan nilai terendah (-111) terjadi di lokasi W-1(Jembatan Karanggawang Sleman), sebagaimana terlihat pada grafik di bawah ini.

    02468

    101214

    FEBRUARI APRIL JUNI AGUSTUS

    Nilai I

    ndeks

    Pence

    maran

    Bulan Pemantauan

    W-1W-2W-3W-4W-5W-6W-7W-8memenuhibaku mutucemarringancemarsedang

  • Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -10

    Gambar 2. Grafik Status Mutu Sungai Winongo Tahun 2011 Pada Semua TitikPantau dengan Metode Storet

    Pada titik pantau W-1 ditetapkan sebagai sungai klas I di mana baku mutunyasangat ketat sekali. Lokasi ini merupakan lokasi dengan status mutu air paling tercemar beratdibanding dengan titik pantau lainnya. Beberapa parameter yang melebihi baku mutu danmemberikan kontribusi skor negatif pada titik pantau W-1 adalah parameter baktericoliform, bakteri coli tinja, TSS, BOD, fenol, Sulfida, COD, klorin bebas, fosfat, seng, tembagadan timbal. Ada 4 parameter yang selalu melebihi baku mutu pada semua periodepemantauan, yakni bakteri coliform (tertinggi 2400000 MPN/100ml, terendah7300MPN/100ml, rata-rata 734235 MPN/100ml, kadar maksimal 1000 MPN/100ml), baktericoli tinja (tertinggi 2400000 MPN/100ml, terendah 7300 MPN/100ml, rata-rata 626325MPN/100ml, kadar maksimal 100MPN/100ml), parameter TSS (tertinggi 114 mg/L, terendah12 mg/L, rata-rata 91,25 mg/L, kadar maksimal 0 mg/L) dan parameter BOD (tertinggi 17mg/L, terendah 4 mg/L, rata-rata 7,75 mg/L, kadar maksimal 2 mg/L). Dari 4 kali periodepemantauan, menunjukkan bahwa pada periode pemantauan bulan Agustus merupakankondisi yang paling tercemar di mana sebanyak 8 parameter melebihi baku mutu air sungaiklas I.

    2. Kualitas Air Sungai CodePemantauan kualitas air Sungai Code dilakukan sebanyak 4 (empat) periode dalam

    satu tahun, yaitu pada bulan Februari, Mei, Juni, dan Agustus tahun 2010. Parameterkualitas air yang dianalisa meliputi : parameter fisik, kimia dan biologi. Parameter fisikmeliputi suhu, TDS, TSS, dan DHL. Parameter kimia meliput pH, Oksigen terlarut (DO), BOD,COD, Klorin bebas, Sulfida (H2S), Fluorida, Fosfat (PO4), Nitrat (NO3-N), Nitrit, Kadmium (Cd),

    Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -10

    Gambar 2. Grafik Status Mutu Sungai Winongo Tahun 2011 Pada Semua TitikPantau dengan Metode Storet

    Pada titik pantau W-1 ditetapkan sebagai sungai klas I di mana baku mutunyasangat ketat sekali. Lokasi ini merupakan lokasi dengan status mutu air paling tercemar beratdibanding dengan titik pantau lainnya. Beberapa parameter yang melebihi baku mutu danmemberikan kontribusi skor negatif pada titik pantau W-1 adalah parameter baktericoliform, bakteri coli tinja, TSS, BOD, fenol, Sulfida, COD, klorin bebas, fosfat, seng, tembagadan timbal. Ada 4 parameter yang selalu melebihi baku mutu pada semua periodepemantauan, yakni bakteri coliform (tertinggi 2400000 MPN/100ml, terendah7300MPN/100ml, rata-rata 734235 MPN/100ml, kadar maksimal 1000 MPN/100ml), baktericoli tinja (tertinggi 2400000 MPN/100ml, terendah 7300 MPN/100ml, rata-rata 626325MPN/100ml, kadar maksimal 100MPN/100ml), parameter TSS (tertinggi 114 mg/L, terendah12 mg/L, rata-rata 91,25 mg/L, kadar maksimal 0 mg/L) dan parameter BOD (tertinggi 17mg/L, terendah 4 mg/L, rata-rata 7,75 mg/L, kadar maksimal 2 mg/L). Dari 4 kali periodepemantauan, menunjukkan bahwa pada periode pemantauan bulan Agustus merupakankondisi yang paling tercemar di mana sebanyak 8 parameter melebihi baku mutu air sungaiklas I.

    2. Kualitas Air Sungai CodePemantauan kualitas air Sungai Code dilakukan sebanyak 4 (empat) periode dalam

    satu tahun, yaitu pada bulan Februari, Mei, Juni, dan Agustus tahun 2010. Parameterkualitas air yang dianalisa meliputi : parameter fisik, kimia dan biologi. Parameter fisikmeliputi suhu, TDS, TSS, dan DHL. Parameter kimia meliput pH, Oksigen terlarut (DO), BOD,COD, Klorin bebas, Sulfida (H2S), Fluorida, Fosfat (PO4), Nitrat (NO3-N), Nitrit, Kadmium (Cd),

    Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -10

    Gambar 2. Grafik Status Mutu Sungai Winongo Tahun 2011 Pada Semua TitikPantau dengan Metode Storet

    Pada titik pantau W-1 ditetapkan sebagai sungai klas I di mana baku mutunyasangat ketat sekali. Lokasi ini merupakan lokasi dengan status mutu air paling tercemar beratdibanding dengan titik pantau lainnya. Beberapa parameter yang melebihi baku mutu danmemberikan kontribusi skor negatif pada titik pantau W-1 adalah parameter baktericoliform, bakteri coli tinja, TSS, BOD, fenol, Sulfida, COD, klorin bebas, fosfat, seng, tembagadan timbal. Ada 4 parameter yang selalu melebihi baku mutu pada semua periodepemantauan, yakni bakteri coliform (tertinggi 2400000 MPN/100ml, terendah7300MPN/100ml, rata-rata 734235 MPN/100ml, kadar maksimal 1000 MPN/100ml), baktericoli tinja (tertinggi 2400000 MPN/100ml, terendah 7300 MPN/100ml, rata-rata 626325MPN/100ml, kadar maksimal 100MPN/100ml), parameter TSS (tertinggi 114 mg/L, terendah12 mg/L, rata-rata 91,25 mg/L, kadar maksimal 0 mg/L) dan parameter BOD (tertinggi 17mg/L, terendah 4 mg/L, rata-rata 7,75 mg/L, kadar maksimal 2 mg/L). Dari 4 kali periodepemantauan, menunjukkan bahwa pada periode pemantauan bulan Agustus merupakankondisi yang paling tercemar di mana sebanyak 8 parameter melebihi baku mutu air sungaiklas I.

    2. Kualitas Air Sungai CodePemantauan kualitas air Sungai Code dilakukan sebanyak 4 (empat) periode dalam

    satu tahun, yaitu pada bulan Februari, Mei, Juni, dan Agustus tahun 2010. Parameterkualitas air yang dianalisa meliputi : parameter fisik, kimia dan biologi. Parameter fisikmeliputi suhu, TDS, TSS, dan DHL. Parameter kimia meliput pH, Oksigen terlarut (DO), BOD,COD, Klorin bebas, Sulfida (H2S), Fluorida, Fosfat (PO4), Nitrat (NO3-N), Nitrit, Kadmium (Cd),

  • Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -11

    Krom (Cr+6), Timbal (Pb), Tembaga (Cu), Boron, Sianida (CN), Minyak dan Lemak, Seng (Zn),Fenol, dan Deterjen. Parameter biologi meliputi Bakteri Koli Tinja (Fecal Coli) dan Total Coli.

    Berdasarkan Peraturan Gubernur DIY No 22 Tahun 2007 tentang Penetapan KelasAir Sungai di Provinsi DIY dan Peraturan Gubernur DIY No 20 Tahun 2009 tentang Baku MutuAir di Provinsi DIY, maka penetapan kualitas air di Sungai Code dengan 8 lokasi pemantauan,tergolong dalam air sungai kelas I untuk lokasi titik pemantauan C-1 dan C-2, titikpemantauan C-3, C-4, dan C-5 termasuk dalam air sungai kelas II, sedangkan lokasi titikpemantauan, C-6, C-7, dan C-8 termasuk dalam air sungai kelas III.

    Analisa status mutu air dengan metode indeks pencemaran di Sungai Codemengacu pada baku mutu kelas air sungai I untuk titik C-1 dan C-2, kelas II untuk C-3 sampaiC-5, serta kelas III untuk C-6 hingga C-8. Nilai IP tertinggi untuk titik C-1 dan C-2 berada dititik C-1 (Jembatan Boyong) pada bulan Februari sebesar 11,5555. Parameter yangmemberikan kontribusi skor lebih besar dari satu pada kondisi tersebut yaitu bakteri kolitinja (150.000 MPN/100ml), bakteri total koli (1.100.000 MPN/100ml), sulfida (0,11 mg/l),klorin bebas (0.18 mg/l), BOD (18 mg/l), COD (44 mg/l) dan TSS (147 mg/l).

    Nilai tertinggi untuk titik C-3 hingga C-5 juga terjadi pada bulan Februari di titik C-3(Jembatan Gondolayu) sebesar 10,2531 dengan parameter yang melebihi baku mutu yaitubakteri koli tinja dan bakteri total koli dengan nilai sama sebesar 2.400.000 MPN/100ml,sulfida (0.014 mg/l), klorin bebas (0.12 mg/l), BOD (11 mg/l), dan TSS (114 mg/l).

    Gambar 3. Grafik Status Mutu Air Sungai Code Tahun 2011 dengan MetodeIndeks Pencemaran

    Sedangkan untuk titik C-6 hingga C-8, nilai tertinggi berada di titik C-7 (JembatanAbang Ngoto) pada bulan April sebesar 17,9383 dengan parameter yang mencemari yaitu

    0

    4

    8

    12

    16

    20

    FEBRUARI APRIL JUNI AGUSTUS

    Nilai I

    ndeks

    Pence

    maran

    Bulan Pemantauan

    C-1

    C-2

    C-3

    C-4

    C-5

  • Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -12

    bakteri koli tinja (28.000 MPN/100ml), bakteri total koli (712.400.000 MPN/100ml), fenol (36mg/l), sulfida (0,01 mg/l), nitrit (0,2 mg/l), klorin bebas (0,07 mg/l), dan BOD (9 mg/l).Tingginya tingkat pencemaran di sungai Code dimungkinkan karena daerah tersebutmerupakan kawasan padat penduduk, sehingga tingkat penggunaan air dan pembuanganlimbah domestik cukup tinggi. Secara keseluruhan nilai Indeks Pencemaran berkisar antara3,9342 17,9383.

    Secara umum dapat dilihat dalam gambar 3. bahwa sebagian besar nilai IndeksPencemaran Sungai Code Tahun 2011 berada di antara garis cemar ringan dan garis cemarsedang. Berdasarkan perhitungan dengan metode STORET dan dikaitkan dengan kategoriklas air sungai sesuai dengan masing-masing titik pantau, menunjukkan bahwa Sungai Codetergolong tercemar berat. Nilai Storet berkisar antara -88 hingga -112, di mana nilai inisangat jauh melampaui batas minimal dari kategori cemar berat (-31). Nilai tertinggi (-88)ada di lokasi titik pantau C-7 (Jembatan Abang Ngoto Bantul) dan titik pantau C-8 (JembatanBrajan Wonokromo Pleret Bantul) serta nilai terendah (-112) berada wilayah perkotaanYogyakarta tepatnya di lokasi titik pemantauan C-5 (Jembatan Keparakan Mergangsan,Yogyakarta) sebagaimana terlihat pada gambar 4.

    Titik pantau C-5 (Jembatan Keparakan Yogyakarta) termasuk kategori klas II. Padalokasi ini merupakan lokasi dengan status mutu paling tercemar berat dibandingkan denganlokasi pemantauan lainnya. Beberapa parameter yang melebihi baku mutu dan memberikankontribusi skor negatif pada lokasi titik pantau C-5 (Jembatan Keparakan) adalah parameterbakteri coliform, bakteri coli tinja, BOD, Klorin bebas, sulfida, TSS, fosfat, deterjen, nitrit,fenol, minyak lemak, krom, tembaga dan timbal.

  • Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -13

    Gambar 4. Grafik Status Mutu Sungai Code Tahun 2011 Pada Semua Titik PantauDengan Metode Storet

    Terdapat 5 parameter yang selalu melebihi baku mutu pada semua periodepemantauan, yakni parameter bakteri coliform (tertinggi 1100000 MPN/100ml, terendah93000 MPN/100ml, rata-rata 848250 MPN/100ml, batas maksimal 5.000 MPN/100ml,bakteri coli tinja (tertinggi 1100000 MPN/100ml, terendah 93000 MPN/100ml, rata-rata625750, batas maksimal 1.000 MPN/100ml), parameter BOD (tertinggi 16 mg/L, terendah 7mg/L, rata-rata 11,75 mg/L, kadar maksimal 3 mg/L), parameter klorin bebas (tertinggi 0,3mg/L, terendah 0,04 mg/L, rata-rata 0,1475 mg/L, kadar maksimal 0,03 mg/L) dan parametersulfida (tertinggi 0,025 mg/L, terendah 0,003 mg/L, rata-rata 0,015 mg/L, kadar maksimal0,03 mg/L). Dari 4 periode pemantauan menunjukkan bahwa kondisi palin tercemar terjadipada periode pemantauan bulan April di mana terdapat 10 parameter yang melebihi bakumutu air sungai klas II.

    3. Kualitas Air Sungai GadjahwongPemantauan kualitas air sungai Gadjahwong dilakukan sebanyak 4 (empat)

    periode dalam satu tahun, yaitu pada Bulan Februari, April, Juni, dan Agustus tahun 2010.Parameter kualitas air yang dianalisa meliputi : parameter fisik, kimia dan biologi. Parameterfisik meliputi suhu, TDS, TSS, dan DHL. Parameter kimia meliput pH, Oksigen terlarut (DO),BOD, COD, Klorin bebas, Sulfida (H2S), Fluorida, Fosfat (PO4), Nitrat (NO3-N), Nitrit, Kadmium(Cd), Krom (Cr+6), Timbal (Pb), Tembaga (Cu), Boron, Sianida (CN), Minyak dan Lemak, Seng(Zn), Fenol, dan Deterjen. Parameter biologi meliputi Bakteri Koli Tinja (Fecal Coli) dan TotalColi.

    -101 -97 -100 -100-112

    -94 -88 -88

    -120

    -100

    -80

    -60

    -40

    -20

    0C-1 C-2 C-3 C-4 C-5 C-6 C-7 C-8

    Skor

    Status Mutu Sungai Code Tahun 2011Mutu Sungai Codesesuai (0)cemar ringan (-1 s/d -10)cemar sedang (-11 s/d -30)cemar berat (-31)Lokasi Titik PantauC-1 : Boyong SlemanC-2 : Ngaglik SlemanC-3 : Gondolayu YKC-4 : Sayidan YKC-5 : Keparakan YKC-6 : Tungkak YKC-7 : Abang Ngoto BantulC-8 : Brajan Wonokromo Btl

  • Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -14

    Berdasarkan Peraturan Gubernur DIY No 22 Tahun 2007 tentang Penetapan KelasAir Sungai di Provinsi DIY dan Peraturan Gubernur DIY No 20 Tahun 2009 tentang Baku MutuAir, di Provinsi DIY, maka penetapan kualitas air di sungai Gadjahwong dengan 8 lokasipemantauan, tergolong dalam air sungai kelas I untuk lokasi titik pemantauan G-1 dan titikpemantauan G-2, G-3, G-4, G-5, G-6, G-7, dan G-8 termasuk dalam golongan air sungai klas II.

    Berdasarkan analisa status mutu air dengan metode indeks pencemaran, denganmenggunakan standar baku mutu kelas I dan baku mutu kelas II dan disesuaikan dengan tiappenggal titik pemantauan sungai, menunjukkan bahwa di sungai Gadjahwong titikpemantauan G-1 hingga G-8, tergolong cemar ringan hingga cemar berat sebagaimana dapatdilihat dalam grafik pada gambar 5. Dominasi cemar berat terjadi di bulan April, sedangkandominasi cemar sedang pada bulan Juni dan Agustus.

    Gambar 5. Grafik Status Mutu Air Sungai Gajahwong Tahun 2011 dengan MetodeIndeks Pencemaran

    Di lokasi hulu, nilai tertinggi terjadi pada bulan April di titik G-1 (Jembatan Tanen)sebesar 11,4990. Parameter yang menyebabkan tingginya nilai tersebut adalah bakteri kolitinja (2.100.000 MPN/100ml), bakteri total koli (1.100.000 MPN/100ml), sulfida (0,005 mg/l),COD (12 mg/l), BOD (5 mg/l), dan TSS (19 mg/l). Sedangkan untuk titik G-2 hingga G-8 yangmengacu pada baku mutu air sungai kelas II, nilai tertinggi berada di titik G-6 (JembatanTegalgendu) pada bulan April sebesar 10,2765. Parameter yang mempengaruhi tingginyanilai tersebut yaitu bakteri koli tinja (93.000 MPN/100ml), bakteri total koli (2.400.000

    0

    2

    4

    6

    8

    10

    12

    FEBRUARI APRIL JUNI AGUSTUS

    Nilai I

    ndeks

    Pence

    maran

    Bulan Pemantauan

    G-1

    G-2

    G-3

    G-4

    G-5

    G-6

    G-7

    G-8

  • Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -15

    MPN/100ml), fenol (26 mg/l), sulfida (0,025 mg/l), klorin bebas (0,07 mg/l), dan BOD (10mg/l). Secara keseluruhan, nilai indeks pencemaran Sungai Gadjahwong pada tahun 2010berkisar antara 3,7597 hingga 11,4990.

    Berdasarkan perhitungan dengan metode STORET dan dikaitkan dengan kategoriklas air sungai sesuai masing-masing titik pantau, menunjukkan bahwa Sungai Gajahwongtergolong tercemar berat. Nilai Storet berkisar antara -68 hingga -105, di mana nilai inisangat jauh melampaui batas minimal dari kategori cemar berat (-31). Nilai tertinggi (-68)ada di lokasi titik pantau G-7 (Jembatan Wirokerten Bantul) dan nilai terendah (-100) beradawilayah perkotaan Yogyakarta tepatnya di lokasi titik pemantauan G-5 (JembatanRejowinangun) sebagaimana terlihat pada gambar 6.

    Gambar 6. Grafik Status Mutu Air Sungai Gajahwong Tahun 2011 Pada Semua TitikPantau dengan Metode Storet

    Titik pantau G-5 (Jembatan Rejowinangun Yogyakarta) termasuk kategori sungai KlasII, merupakan titik pantau dengan status mutu paling tercemar berat dibandingkan titikpantau lainnya. Beberapa parameter yang melebihi baku mutu dan memberikan kontribusiskor negatif pada lokasi titik pantau G-5 (Jembatan Rejowinangun Yogyakarta) adalahparameter bakteri coliform, bakteri coli tinja, BOD, Sulfida, klorin bebas, fosfat, timbal, TSS,COD nitrit, fenol dan tembaga. Terdapat 4 parameter yang melebihi baku mutu pada semuaperiode pemantauan, yakni parameter bakteri coliform (tertinggi 2400000 MPN/100ml,terendah 21000 MPN/100ml, rata-rata 634750 MPN/100ml, kadar maksimal 5.000MPN/100ml), parameter bakteri coli tinja (tertinggi 150000 MPN/100ml, terendah 7000

    -87 -82-93

    -100 -105

    -83

    -68-80

    -120

    -100

    -80

    -60

    -40

    -20

    0G-1 G-2 G-3 G-4 G-5 G-6 G-7 G-8

    Skor

    Status Mutu Sungai Gajahwong Tahun 2011Mutu Sungai Gajahwongsesuai (0)cemar ringan (-1 s/d -10)cemar sedang (-11 s/d -30)cemar berat (-31)Lokasi Titik PantauG-1 : Tanen Pakem SlmG-2 : Pelang Concat SlmG-3 : IAIN YKG-4 : Muja-muju YK

  • Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -16

    MPN/100ml, rata-rata 61750 MPN/100ml, kadar maksimal 1.000 MPN/100ml), parameterBOD (tertinggi 13 mg/L, terendah 5 mg/L, rata-rata 7,75 mg/L, kadar maksimal 3 mg/L) danparameter sulfida (tertinggi 0,027 mg/L, terendah 0,008 mg/L, rata-rata 0,01775 mg/L, kadarmaksimal 0,002 mg/L). Dari 4X periode pamantauan, kondisi paling tercemar terjadi padaperiode pemantauan bulan April dan Agustus, di mana terdapat 8 parameter yang melebihibaku mutu air sungai klas II.

    4. Kualitas Air Sungai BedogPemantauan kualitas air sungai Bedog dilakukan sebanyak 4 (empat) periode

    dalam satu tahun, yaitu pada bulan Februari, April, Juni, dan Agustus tahun 2010. Parameterkualitas air yang dianalisa meliputi : parameter fisik, kimia dan biologi. Parameter fisikmeliputi suhu, TDS, TSS, dan DHL. Parameter kimia meliput pH, Oksigen terlarut (DO), BOD,COD, Klorin bebas, Sulfida (H2S), Fluorida, Fosfat (PO4), Nitrat (NO3-N), Nitrit, Kadmium (Cd),Krom (Cr+6), Timbal (Pb), Tembaga (Cu), Boron, Sianida (CN), Minyak dan Lemak, Seng (Zn),Fenol, dan Deterjen. Parameter biologi meliputi Bakteri Koli Tinja (Fecal Coli) dan Total Coli.

    Berdasarkan Peraturan Gubernur DIY No 22 Tahun 2007 tentang Penetapan KelasAir Sungai di Provinsi DIY dan Peraturan Gubernur DIY No 20 Tahun 2009 tentang Baku MutuAir, di Provinsi DIY, maka penetapan kualitas air di Sungai Bedog dengan 4 lokasipemantauan, tergolong dalam air sungai kelas I untuk lokasi titik pemantauan B-1 dan titikpemantauan B-2, sedangkan titik pemantauan B-3 dan B-4 masuk pada air sungai klas II.

    Analisa status mutu air di Sungai Bedog dengan menggunakan metode indekspencemaran, didasarkan pada kelas air sungai I untuk titik B-1 dan B-2. serta kelas II untuktitik B-3 dan B-4. Pada bulan April, menunjukkan bahwa di seluruh titik pemantauan telahtergolong cemar berat. Begitu pula untuk titik pantau B-1 dan B-2 hampir di semua bulanpemantauan telah tercemar berat. Hal ini dimungkinkan karena acuan yang digunakan untukmenganalisa kedua titik tersebut menggunakan kelas air I dengan spesifikasi yang cukupketat, sehingga kualitas airnya terlihat buruk.

  • Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -17

    Gambar 7. Grafik Status Mutu Air Sungai Bedog Tahun 2011 dengan Metode IndeksPencemaran

    Nilai Indeks Pencemaran tertinggi terjadi di titik B-2 (Jembatan Gamping) padabulan April dengan nilai 16,3575. Parameter yang melebihi baku mutu di titik tersebutadalah bakteri koli tinja dan bakteri total koli masing-masing sebesar 2.400.000 MPN/100ml,seng (0,09 mg/l), fosfat (0,3 mg/l), fenol (17 mg/l), sulfida (0,064 mg/l), fluorida (0,6 mg/l),klorin bebas (0,05 mg/l), BOD (6 mg/l), dan TSS (9 mg/l). Sedangkan nilai Indeks Pencemaranterendah di titik B-1 (Jembatan Sempor) pada bulan Februari sebesar 6,4303. Secarakeseluruhan nilai indeks pencemaran berkisar antara 6,4303 hingga 16,3575.

    Berdasarkan perhitungan dengan metode STORET dan dikaitkan dengan kategoriklas air sungai sesuai masing-masing titik pantau, menunjukkan bahwa Sungai Bedogtergolong tercemar berat. Nilai Storet berkisar antara -101 hingga -127, di mana nilai inisangat jauh melampaui batas minimal dari kategori cemar berat (-31). Nilai tertinggi (-101)ada di wilayah hilir yakni di lokasi titik pantau B-4 (Jembatan Pijenan Gesikan Bantul) dannilai terendah (-127) berada di titik pemantauan B-3 (Jembatan Sindon Guwosari Bantul)sebagaimana terlihat pada gambar 8.

    02468

    1012141618

    FEBRUARI

    Nilai I

    ndeks

    Pence

    maran

    Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -17

    Gambar 7. Grafik Status Mutu Air Sungai Bedog Tahun 2011 dengan Metode IndeksPencemaran

    Nilai Indeks Pencemaran tertinggi terjadi di titik B-2 (Jembatan Gamping) padabulan April dengan nilai 16,3575. Parameter yang melebihi baku mutu di titik tersebutadalah bakteri koli tinja dan bakteri total koli masing-masing sebesar 2.400.000 MPN/100ml,seng (0,09 mg/l), fosfat (0,3 mg/l), fenol (17 mg/l), sulfida (0,064 mg/l), fluorida (0,6 mg/l),klorin bebas (0,05 mg/l), BOD (6 mg/l), dan TSS (9 mg/l). Sedangkan nilai Indeks Pencemaranterendah di titik B-1 (Jembatan Sempor) pada bulan Februari sebesar 6,4303. Secarakeseluruhan nilai indeks pencemaran berkisar antara 6,4303 hingga 16,3575.

    Berdasarkan perhitungan dengan metode STORET dan dikaitkan dengan kategoriklas air sungai sesuai masing-masing titik pantau, menunjukkan bahwa Sungai Bedogtergolong tercemar berat. Nilai Storet berkisar antara -101 hingga -127, di mana nilai inisangat jauh melampaui batas minimal dari kategori cemar berat (-31). Nilai tertinggi (-101)ada di wilayah hilir yakni di lokasi titik pantau B-4 (Jembatan Pijenan Gesikan Bantul) dannilai terendah (-127) berada di titik pemantauan B-3 (Jembatan Sindon Guwosari Bantul)sebagaimana terlihat pada gambar 8.

    FEBRUARI APRIL JUNI AGUSTUSBulan Pemantauan

    Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -17

    Gambar 7. Grafik Status Mutu Air Sungai Bedog Tahun 2011 dengan Metode IndeksPencemaran

    Nilai Indeks Pencemaran tertinggi terjadi di titik B-2 (Jembatan Gamping) padabulan April dengan nilai 16,3575. Parameter yang melebihi baku mutu di titik tersebutadalah bakteri koli tinja dan bakteri total koli masing-masing sebesar 2.400.000 MPN/100ml,seng (0,09 mg/l), fosfat (0,3 mg/l), fenol (17 mg/l), sulfida (0,064 mg/l), fluorida (0,6 mg/l),klorin bebas (0,05 mg/l), BOD (6 mg/l), dan TSS (9 mg/l). Sedangkan nilai Indeks Pencemaranterendah di titik B-1 (Jembatan Sempor) pada bulan Februari sebesar 6,4303. Secarakeseluruhan nilai indeks pencemaran berkisar antara 6,4303 hingga 16,3575.

    Berdasarkan perhitungan dengan metode STORET dan dikaitkan dengan kategoriklas air sungai sesuai masing-masing titik pantau, menunjukkan bahwa Sungai Bedogtergolong tercemar berat. Nilai Storet berkisar antara -101 hingga -127, di mana nilai inisangat jauh melampaui batas minimal dari kategori cemar berat (-31). Nilai tertinggi (-101)ada di wilayah hilir yakni di lokasi titik pantau B-4 (Jembatan Pijenan Gesikan Bantul) dannilai terendah (-127) berada di titik pemantauan B-3 (Jembatan Sindon Guwosari Bantul)sebagaimana terlihat pada gambar 8.

    B-1

    B-2

    B-3

    B-4

    memenuhi bakumutucemar ringan

    cemar sedang

  • Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -18

    Gambar 8. Grafik Status Mutu Air Sungai Bedog Tahun 2011Pada Semua Titik Pantau dengan Metode Storet

    Pada titik pantau B-3 (Jembatan Sindon) termasuk pada sungai klas II, di manapada lokasi ini status mutu airnya paling tercemar berat dibandingkan dengan 3 lokasipemantauan lainnya. Beberapa parameter yang melebihi baku mutu dan memberikankontribusi skor negatif pada lokasi titik pantau B-3 (Jembatan Sindon) adalah parameterbakteri coliform, bakteri coli tinja, BOD, COD, Klorin bebas, Sulfida, Fosfat, Timbal, fenol, TSS,nitrit, fluorida, minyak lemak, seng dan Tembaga. Terdapat 4 parameter yang selalu melebihibaku mutu pada setiap periode pemantauan yakni, parameter bakteri total coli (tertinggi460000 MPN/100ml, terendah 43000 MPN/100ml, rata-rata 300750 MPN/100ml, kadarmaksimal 5000 MPN/100ml), paramter bakteri coli tinja (tertinggi 460000 MPN/100ml,terendah 23000 MPN/100ml, rata-rata 171500 mg/L, Kadar maksimal 1000 MPN/100ml),parameter BOD (tertinggi 34 mg/L, terendah 5 mg/L, rata-rata 14,25 mg/L, kadar maksimal 3mg/L) dan parameter klorin bebas (tertinggi 0,39 mg/L, terendah 0,13 mg/L, rata-rata 0,2175mg/L, kadar maksimal 0,03 mg/L). Dari 4 kali periode pemantauan, kondisi paling tercemarterjadi pada periode pemantauan bulan Agustus dimana pada saat itu terdapat 11parameter yang melebihi baku mutu.

    5. Kualitas Air Sungai TambakbayanPemantauan kualitas air Sungai Tambakbayan dilakukan sebanyak 4 (empat)

    periode dalam satu tahun, yaitu pada bulan Februari, April, Juni, dan Agustus tahun 2010.Parameter kualitas air yang dianalisa meliputi : parameter fisik, kimia dan biologi. Parameter

    -111 -113-127

    -101

    -140

    -120

    -100

    -80

    -60

    -40

    -20

    0B-1 B-2 B-3 B-4

    Skor

    Mutu Sungai Bedogsesuai (0)cemar ringan (-1 s/d -10)cemar sedang (-11 s/d -30)cemar berat (-31)Lokasi Titik PantauB-1 : Sempor Jl.MagelangB-2 : Gamping Sleman

  • Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -19

    fisik meliputi suhu, TDS, TSS, dan DHL. Parameter kimia meliput pH, Oksigen terlarut (DO),BOD, COD, Klorin bebas, Sulfida (H2S), Fluorida, Fosfat (PO4), Nitrat (NO3-N), Nitrit, Kadmium(Cd), Krom (Cr+6), Timbal (Pb), Tembaga (Cu), Boron, Sianida (CN), Minyak dan Lemak, Seng(Zn), Fenol, dan Deterjen. Parameter biologi meliputi Bakteri Koli Tinja (Fecal Coli) dan TotalColi.

    Berdasarkan Peraturan Gubernur DIY No 22 Tahun 2007 tentang Penetapan KelasAir Sungai di Provinsi DIY dan Peraturan Gubernur DIY No 20 Tahun 2009 tentang Baku MutuAir, di Provinsi DIY, maka penetapan kualitas air di sungai Tambakbayan dengan 4 lokasipemantauan, tergolong dalam kelas sungai I untuk lokasi titik pemantauan TB-1 sedangkanair sungai klas II untuk lokasi titik pemantauan TB-2, TB-3 dan TB-4.

    Berdasarkan analisa status mutu air dengan metode indeks pencemaran,menggunakan standar baku mutu kelas I dan II, menunjukkan bahwa di Sungai Tambakbayanpada tahun 2011 telah tercemar ringan hingga berat. Dapat dilihat dalam grafik pada gambar9. bahwa kondisi cemar sedang mendominasi status mutu air sungai Tambakbayan. Nilaiindeks pencemaran tertinggi untuk hulu pada titik TB-1 (Dusun Plosokuning) terjadi padabulan April dengan nilai 9,4507. Parameter yang memberikan kontribusi terhadap tingginyanilai IP tersebut adalah bakteri koli tinja (28.000 MPN/100ml), bakteri total koli (28.000MPN/100ml), fosfat (0,3 mg/l), sulfida (0.014 mg/l), klorin bebas (0,06 mg/l), COD (22 mg/l),BOD (10 mg/l) dan TSS 12 mg/l.

  • Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -20

    Gambar 9. Grafik Status Mutu Air Sungai Tambakbayan Tahun 2011dengan Metode Indeks Pencemaran

    Sedangkan untuk titik pemantauan TB-2, TB-3 dan TB-4, nilai tertinggi terjadi padabulan April di titik TB-4 sebesar 12,7856. Parameter yang melebihi baku mutu pada titiktersebut adalah bakteri koli tinja dan bakteri total koli masing-masing sebesar 2.400.000MPN/100ml, fosfat (0,5 mg/l), fenol (32 g/l), sulfida (0,018 mg/l), klorin bebas (0,05 mg/l),dan BOD (9 mg/l). Secara keseluruhan, nilai Indeks Pencemaran di sungai Tambakbayanberada pada nilai 4,1492 hingga 12,7856.

    Berdasarkan perhitungan dengan metode STORET dan dikaitkan dengan kategoriklas air sungai sesuai masing-masing titik pantau, menunjukkan bahwa Sungai Tambakbayantergolong tercemar berat. Nilai Storet berkisar antara -79 hingga -89, dimana nilai ini sangatjauh melampaui batas minimal dari kategori cemar berat (-31). Nilai tertinggi (-79) beradadi lokasi titik pantau TB-3 (Jembatan Sekarsuli) dan nilai terendah (-89) berada di lokasi titikpemantauan TB-1 (Plosokuning Ngaglik Sleman) sebagaimana terlihat pada gambar 10.

    02468

    101214

    FEBRUARI

    Nilai I

    ndeks

    Pence

    maran

    Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -20

    Gambar 9. Grafik Status Mutu Air Sungai Tambakbayan Tahun 2011dengan Metode Indeks Pencemaran

    Sedangkan untuk titik pemantauan TB-2, TB-3 dan TB-4, nilai tertinggi terjadi padabulan April di titik TB-4 sebesar 12,7856. Parameter yang melebihi baku mutu pada titiktersebut adalah bakteri koli tinja dan bakteri total koli masing-masing sebesar 2.400.000MPN/100ml, fosfat (0,5 mg/l), fenol (32 g/l), sulfida (0,018 mg/l), klorin bebas (0,05 mg/l),dan BOD (9 mg/l). Secara keseluruhan, nilai Indeks Pencemaran di sungai Tambakbayanberada pada nilai 4,1492 hingga 12,7856.

    Berdasarkan perhitungan dengan metode STORET dan dikaitkan dengan kategoriklas air sungai sesuai masing-masing titik pantau, menunjukkan bahwa Sungai Tambakbayantergolong tercemar berat. Nilai Storet berkisar antara -79 hingga -89, dimana nilai ini sangatjauh melampaui batas minimal dari kategori cemar berat (-31). Nilai tertinggi (-79) beradadi lokasi titik pantau TB-3 (Jembatan Sekarsuli) dan nilai terendah (-89) berada di lokasi titikpemantauan TB-1 (Plosokuning Ngaglik Sleman) sebagaimana terlihat pada gambar 10.

    FEBRUARI APRIL JUNI AGUSTUS

    Bulan Pemantauan

    Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -20

    Gambar 9. Grafik Status Mutu Air Sungai Tambakbayan Tahun 2011dengan Metode Indeks Pencemaran

    Sedangkan untuk titik pemantauan TB-2, TB-3 dan TB-4, nilai tertinggi terjadi padabulan April di titik TB-4 sebesar 12,7856. Parameter yang melebihi baku mutu pada titiktersebut adalah bakteri koli tinja dan bakteri total koli masing-masing sebesar 2.400.000MPN/100ml, fosfat (0,5 mg/l), fenol (32 g/l), sulfida (0,018 mg/l), klorin bebas (0,05 mg/l),dan BOD (9 mg/l). Secara keseluruhan, nilai Indeks Pencemaran di sungai Tambakbayanberada pada nilai 4,1492 hingga 12,7856.

    Berdasarkan perhitungan dengan metode STORET dan dikaitkan dengan kategoriklas air sungai sesuai masing-masing titik pantau, menunjukkan bahwa Sungai Tambakbayantergolong tercemar berat. Nilai Storet berkisar antara -79 hingga -89, dimana nilai ini sangatjauh melampaui batas minimal dari kategori cemar berat (-31). Nilai tertinggi (-79) beradadi lokasi titik pantau TB-3 (Jembatan Sekarsuli) dan nilai terendah (-89) berada di lokasi titikpemantauan TB-1 (Plosokuning Ngaglik Sleman) sebagaimana terlihat pada gambar 10.

    TB-1

    TB-2

    TB-3

    TB-4

    memenuhi bakumutucemar ringan

    cemar sedang

  • Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -21

    Gambar 10. Grafik Status Mutu Sungai Tambakbayan Tahun 2011Pada Semua Titik Pantau dengan Metode Storet

    Pada titik pantau TB-1 (Plosokuning Sleman) termasuk sungai klas I, dimana padalokasi ini status mutu airnya paling tercemar berat dibandingkan dengan 3 titik pantaulainnya. Beberapa parameter yang melebihi baku mutu dan memberikan kontribusi skornegatif pada lokasi titik pantau TB-1 (Plosokuning Ngaglik Sleman) adalah parameter baktericoliform, bakteri coli tinja, TSS, BOD, COD, klorin bebas, sulfida, fosfat, deterjen, tembagadan timbal. Dari beberapa parameter tersebut, ada 4 parameter yang konsentrasinya selalumelebihi baku mutu pada setiap periode pemantauan, yakni parameter bakteri coliform(tertinggi 43000 MPN/100ml, terendah 7000 MPN/100ml, rata-rata 25500 MPN/100ml,kadar maksimal 1000 MPN/100ml), bakteri coli tinja (tertinggi 28000 MPN/100ml, terendah4000 MPN/100ml, rata-rata 12500 MPN/100ml, kadar maksimal 100 MPN/100ml),parameter TSS (tertinggi 15 mg/L, terendah 6 mg/L, rata-rata 10,25 mg/L, kadar maksimal 0mg/L) dan parameter BOD (tertinggi 22 mg/L, terendah 4 mg/L, rata-rata 11,25 mg/L, kadarmaksimal 2 mg/L). Dari 4 kali periode pemantauan, kondisi paling tercemar berat terjadipada periode pemantauan bulan April, Juni dan Agustus di mana pada bulan tersebutterdapat 8 parameter yang melebihi baku mutu air sungai kelas I.

    6. Kualitas Air Sungai OyoPemantauan kualitas air Sungai Oyo dilakukan sebanyak 4 (empat) periode dalam

    satu tahun, yaitu pada bulan Februari, April, Juni, dan Agustus tahun 2011. Parameterkualitas air yang dianalisa meliputi : parameter fisik, kimia dan biologi. Parameter fisik

    -89 -86-79

    -85-100-90-80-70-60-50-40-30-20-100

    T-1 T-2 T-3 T-4

    Skor

    Mutu SungaiTambakbayansesuai (0)cemar ringan (-1 s/d -10)cemar sedang (-11 s/d-30)cemar berat (-31)Lokasi Titik PantauT-1 : Plosokuning SlemanT-2 : Jayakarta SlemanT-3 : Sekarsuli Bantul

  • Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -22

    meliputi suhu, TDS, TSS, dan DHL. Parameter kimia meliput pH, Oksigen terlarut (DO), BOD,COD, Klorin bebas, Sulfida (H2S), Fluorida, Fosfat (PO4), Nitrat (NO3-N), Nitrit, Kadmium (Cd),Krom (Cr+6), Timbal (Pb), Tembaga (Cu), Boron, Sianida (CN), Minyak dan Lemak, Seng (Zn),Fenol, dan Deterjen. Parameter biologi meliputi Bakteri Koli Tinja (Fecal Coli) dan Total Coli.

    Berdasarkan Peraturan Gubernur DIY No 22 Tahun 2007 tentang Penetapan KelasAir Sungai di Provinsi DIY dan Peraturan Gubernur DIY No 20 Tahun 2009 tentang Baku MutuAir di Provinsi DIY, maka penetapan kualitas air di Sungai Oyo dengan 3 lokasi pemantauan,tergolong dalam kelas sungai I untuk lokasi titik pemantauan OY-1 (Jembatan KedungwatesSemin Gunungkidul) dan titik pemantauan OY-2 (Jembatan Bunder Pathuk Gunungklidul),sedangkan kelas sungai II untuk titik pemantauan OY-3 (Jembatan Dogongan Siluk ImogiriBantul).

    Berdasarkan analisa status mutu air dengan metode indeks pencemaranmenggunakan standar baku mutu kelas I dan II, menunjukkan bahwa di Sungai Oyo tahun2011 didominasi oleh kondisi cemar sedang. Kondisi cemar berat didominasi oleh titikpantau OY-2 (Jembatan Kedungwates) yang mengacu pada baku mutu air sungai kelas I. Nilaitertinggi pada bagian hulu terjadi pada bulan Juni sebesar 11,2567. Parameter yangmenyebabkan nilai IP tersebut tinggi yaitu bakteri koli tinja dan bakteri total koli masing-masing sebesar 93.000 MPN/100ml, COD (10 mg/l) dan BOD (4 mg/l).

    Gambar 11. Grafik Status Mutu Air Sungai Oyo Tahun 2011 dengan Metode IndeksPencemaran

    Sedangkan nilai IP tertinggi pada bagian tengah terjadi pada bulan Februarisebesar 10,4544. Tingginya nilai tersebut disebabkan oleh beberapa parameter yang telahmelebihi baku mutu, yaitu bakteri koli tinja dan bakteri total koli masing-masing sebesar

    02468

    1012

    FEBRUARI

    Nilai I

    ndeks

    Pence

    maran

    Laporan SLHD 2011 Prov DIY Bab II -22

    meliputi suhu, TDS, TSS, dan DHL. Parameter kimia meliput pH, Oksigen terlarut (DO), BOD,COD, Klorin bebas, Sulfida (H2S), Fluorida, Fosfat (PO4), Nitrat (NO3-N), Nitrit, Kadmium (Cd),Krom (Cr+6), Timbal (Pb), Tembaga (Cu), Boron, Sianida (CN), Minyak dan Lemak, Seng (Zn),Fenol, dan Deterjen. Parameter biologi meliputi Bakteri Koli Tinja (Fecal Coli) dan Total Coli.

    Berdasarkan Peraturan Gubernur DIY No 22 Tahun 2007 tentang Penetapan KelasAir Sungai di Provinsi DIY dan Peraturan Gubernur DIY No 20 Tahun 2009 tentang Baku MutuAir di Provinsi DIY, maka penetapan kualitas air di Sungai Oyo dengan 3 lokasi pemantauan,tergolong dalam kelas sungai I untuk lokasi titik pemantauan OY-1 (Jembatan KedungwatesSemin Gunungkidul) dan titik pemantauan OY-2 (Jembatan Bunder Pathuk Gunungklidul),sedangkan kelas sungai II untuk titik pemantauan OY-3 (Jembatan Dogongan Siluk ImogiriBantul).

    Berdasarkan analisa status mutu air dengan metode indeks pencemaranmenggunakan standar baku mutu kelas I dan II, menunjukkan bahwa di Sungai Oyo tahun2011 didominasi oleh kondisi cemar sedang. Kondisi cemar berat didominasi oleh titikpantau OY-2 (Jembatan Ked