Makalah tentang Fraud

  • View
    380

  • Download
    4

Embed Size (px)

DESCRIPTION

prevention fraud

Transcript

BAB 3

MEMERANGI KECURANGAN : SEBUAH GAMBARAN UMUM Setelah mempelajari bab ini anda seharusnya mampu untuk :

1. Memahami pentingnya pencegahan kecurangan

2. memahami pentingnya studi awal pendeteksian kecurangan

3. Membedakan antara pendekatan berbeda terhadap investigasi kecurangan

4. Memilih antara aksi legal berbeda yang dapat diambil ketika kecurangan terjadi

Pencegahan Kecurangan Pencegahan kecurangan adalah cara paling efektif biaya untuk mengurangi kerugian dari kecurangan. Ketika kecurangan telah dilakukan, maka tidak ada pemenang. Pelaku kalah mereka akan mengalami konsekuensi legal dan hinaan. Mereka harus melakukan pembayaran ganti rugi dan pajak, dan mereka menghadapi pinalti keuangan dan konsekuensi lainnya. Korban kalah asetnya dicuri dan mereka sekarang harus membayar fee legal, kehilangan waktu, publisitas negatif, dan konsekuensi berlawanan lainnya. Organisasi dan individual yang memasang tindakan pencegahan kecurangan proaktif menemukan bahwa tindakan tersebut menghasilkan deviden besar. Karena investigasi kecurangan mungkin sangat mahal, maka pencegahan adalah hal penting.

Seperti dicatat dalam bab 2, orang-orang melakukan kecurangan karena tiga faktor : (1) tekanan yang dirasakan, (2) kesempatan yang dirasakan dan (3) beberapa cara untuk merasionalkan kecurangan sebagai sesuatu yang dapat diterima. Kami kemudian menyampaikan skala yang menunjukkan bahwa faktor-faktor ini berbeda dalam intensitasnya dari contoh ke contoh. Ketika tekanan dan kesempatan yang dirasakan adalah tinggi, maka orang tersebut membutuhkan sedikit rasionalisasi untuk melakukan kecurangan. Ketika tekanan dan kesempatan yang dirasakan adalah rendah, seseorang membutuhkan lebih banyak rasionalisasi. Sayangnya, kadang-kadang tekanan dan/atau kemampuan rasionalisasi sangat tinggi sehingga tidak masalah seberapa keras perusahaan mencegah kecurangan, pencurian masih terjadi. Sesungguhnya kecurangan seringkali tidak mungkin untuk dicegah, khususnya secara efektif biaya. Yang dapat diharapkan perusahaan adalah meminimkan biaya kecurangan.

Organisasi tertentu mempunyai level kecurangan pegawai secara signifikan lebih tinggi dan lebih rentan terhadap pelaporan keuangan curang. Penelitian secara konsisten menunjukkan bahwa hampir seluruh organisasi mempunyai satu tipe kecurangan ataupun tipe lainnya. Hanya organisasi yang secara hati-hati mengkaji resiko kecurangan dan melakukan langkah-langkah proaktif untuk menciptakan bentuk lingkungan yang benar akan mampu mencegah kecurangan.

Pencegahan kecurangan meliputi dua aktivitas fundamental: (1) menciptakan dan mempertahankan budaya kejujuran dan integritas, dan (2) menilai resiko kecurangan dan mengembangkan respon kongkrit untuk meminimkan resiko dan mengeliminasi kesempatan.

Menciptakan Budaya Kejujuran Dan Integritas Terdapat beberapa cara untuk menciptakan sebuah budaya : (1) menegaskan bahwa manajemen puncak menjadi model perilaku yang tepat.(2) Mengangkat bentuk pegawai yang benar. (3) mengkomunikasikan pengharapan di seluruh organisasi dan meminta konfirmasi tertulis periodik tentang penerimaan pengharapan tersebut. (4) Menciptakan lingkungan kerja positif. Dan (5) mengembangkan dan mempertahankan kebijakan-kebijakan efektif untuk menghukum pelaku ketika terjadi kecurangan.

Penelitian dalam pengembangan moral secara kuat menunjukkan bahwa kejujuran diperkuat ketika contoh yang benar diberikan kadang-kadang disebut sebagai nana di puncak. Manajemen tidak dapat bertindak dalam satu cara dan mengharapkan lainnya dalam organisasi untuk berperilaku secara berbeda. manajemen harus memperkuat aksinya di mana perilaku tidak jujur, dipertanyakan atau tidak etis tidak akan ditoleransi. Elemen kedua adalah mengangkat pegawai yang benar. Orang-orang tidak sama-sama jujur atau mereka tidak menggunakan kode etik pribadi yang sama-sama berkembang dengan baik. Sesungguhnya, penelitian menunjukkan bahwa banyak orang-orang, ketika dihadapkan dengan tekanan dan kesempatan signifikan, akan berperilaku secara tidak jujur daripada menghadapi konsekuensi negatif dari perilaku jujur (contohnya kehilangan reputasi atau penghargaan diri, kegagalan untuk memenuhi kuota atau pengharapan, exposure kinerja yang tidak memadai, ketidakmampuan untuk membayar hutang dan sebagainya). Jika sebuah organisasi berhasil dalam mencegah kecurangan, seharusnya mempunyai kebijakan-kebijakan pengangkatan efektif yang membedakan antara individual sangat etis dan tidak terlalu etis, khususnya ketika mereka direkrut untuk posisi resiko tinggi. Prosedur pengangkatan proaktif meliputi sesuatu seperti melakukan investigasi latar belakang tentang pegawai prospektif, melalui pemeriksaan referensi dan mempelajari bagaimana untuk menginterpretasikan respon untuk menyelidiki tentang kandidat, dan menguji atribut kejujuran dan lainnya.

Elemen penting ketiga mengkomunikasikan pengharapan meliputi (1) mengidentifikasi nilai dan etika yang tepat, (2) pelatihan kesadaran kecurangan yang membantu pegawai memahami problem potensial yang mereka hadapi dan bagaimana memecahkan atau melaporkannya, dan (3) mengkomunikasikan hukuman konsisten kepada pelanggar. Agar kode perilaku efektif, mereka harus ditulis dan dikomunikasikan kepada pegawai, vendor, dan konsumen. Mereka juga harus dikembangkan berdasarkan kebutuhan pegawai dan manajemen mereka sendiri. Meminta pegawai untuk mengkonfirmasi dalam tulisan bahwa mereka memahami pengharapan organisasi akan menciptakan budaya kejujuran. Sesungguhnya, banyak organisasi menemukan bahwa konfirmasi tertulis tahunan sangat efektif dalam mencegah dan mendeteksi kecurangan sebelum mereka menjadi besar. Hukuman terhadap kecurangan harus dikomunikasikan secara jelas oleh manajemen puncak ke seluruh organisasi. Contoh, pernyataan kuat dari tindakan tidak jujur tidak akan ditoleransi dan pelanggar akan dipecat dan dituntut berdasarkan hukum yang berlaku akan membantu mencegah kecurangan.

Elemen keempat dalam menciptakan budaya yang mengendalikan kejujuran melibatkan mengembangkan lingkungan kerja yang positif. Penelitian menunjukkan bahwa kecurangan terjadi tidak terlalu sering ketika pegawai mempunyai rasa memiliki organisasi dibandingkan ketika mereka melakukan disalahgunakan, diancam, atau diabaikan. Faktor-faktor yang berhubungan dengan level kecurangan tinggi karena kurangnya lingkungan kerja positif adalah sebagai berikut:

1. Manajemen puncak tidak peduli atau perhatian terhadap perilaku yang tepat

2. umpan balik negatif dan kurangnya pengakuan terhadap kinerja kerja

3. ketidakadilan yang dirasakan dalam organisasi

4. manajemen otokratis bukannya partisipatif

5. loyalitas organisasional rendah

6. pengharapan anggaran tidak masuk akal

7. bayaran sangat rendah

8. kesempatan pelatihan dan promosi buruk

9. absenteeism atau turnover tinggi

10. kurangnya tanggung jawab organisasional yang jelas

11. Praktek komunikasi buruk di dalam organisasi.

Elemen penting terakhir adalah kebijakan-kebijakan organisasi untuk menangani kecurangan ketika terjadi. Tidak masalah seberapa baik mengembangkan budaya kejujuran dan integritas dalam organisasi, masih memungkinkan terjadi beberapa kecurangan. Bagaimanakah organisasi bereaksi terhadap kecurangan mengirim sinyal kuat yang mempengaruhi tingkat kecurangan terjadi di masa yang akan datang. Sebuah kebijakan efektif untuk menangani kecurangan memastikan bahwa fakta diselidiki secara mendalam, perusahaan dan tindakan konsisten diberikan kepada pelaku, resiko dan kontrol dinilai dan diperbaiki, dan komunikasi dan pelatihan dilakukan secara berkesinambungan. Menilai Dan Mengurangi Resiko Kecurangan

Tidak ada kecurangan yang dilakukan oleh manajemen puncak demi kepentingan organisasi atau kecurangan yang dilakukan terhadap organisasi akan terjadi tanpa adanya kesempatan, sebagaimana ditunjukkan oleh bab 2. Organisasi dapat mengeliminasi kesempatan dengan (1) secara akurat mengidentifikasi sumber-sumber dan mengukur resiko (2) mengimplementasikan kontrol Detektif dan prefentif yang tepat, (3) menciptakan penyebaran pemantauan oleh pegawai, dan (4) memasang pemeriksaan independen, termasuk fungsi-fungsi audit efektif.

Mengidentifikasi sumber-sumber dan mengukur resiko berarti bahwa organisasi membutuhkan sebuah proses di mana mendefinisikan area dengan resiko terbesar dan mengevaluasi dan menguji kontrol yang meminimkan resiko tersebut. Dalam mengidentifikasi resiko, organisasi harus mempertimbangkan karakteristik organisasional, industri dan negara spesifik yang mendorong dan menghalangi kecurangan.

Resiko yang melekat dalam lingkungan organisasi dapat dialamatkan dengan sistem kontrol yang tepat. Ketika resiko telah dinilai, maka organisasi dapat mengidentifikasi proses, kontrol dan prosedur lainnya yang dapat meminimkan resiko. Sistem internal yang tepat meliputi lingkungan kontrol yang berkembang dengan baik, sistem akuntansi yang efektif dan prosedur kontrol yang tepat.

Penelitian telah menunjukkan bahwa pegawai dan manajer bukan auditor mendeteksi sebagian besar kecurangan. Oleh karena itu, pegawai dan manajer harus diajarkan bagaimana untuk mengawasi dan mengenali kecurangan. Untuk melibatkan pegawai dalam seluruh proses pemantauan penting, sediakan protocol untuk komunikasi. Protocol tersebut menjelaskan detail siapa pegawai yang harus melaporkan kecurigaan kecurangan dan apakah bentuk komunikasi yang harus dilakukan. Protocol tersebut harus rahasia dan menekankan bahwa retribusi tidak akan ditoleransi. Organisasi yang serius terhadap Pencegahan kecurangan harus mempermudah pegawai dan manajer untuk maju dan harus mengganjar (tidak menghukum) untuk melakukan itu.

Pendeteksian Kecurangan Ketika kecurangan dilakukan oleh pemilik organisasi kecil, yang melakukan akuntansi sendiri, seperti pada kasus i