Click here to load reader

Pendingin Ruangan PERHATIAN PERINGATAN 19. Setelah menyelesaikan pemasangan, pastikan tidak ada kebocoran gas pendingin. Hal ini bisa menghasilkan gas beracun saat gas pendingin kontak

  • View
    221

  • Download
    4

Embed Size (px)

Text of Pendingin Ruangan PERHATIAN PERINGATAN 19. Setelah menyelesaikan pemasangan, pastikan tidak ada...

  • No :

    Petunjuk KeselamatanBacalah PETUNJUK KESELAMATAN berikut dengan teliti sebelum melakukan perbaikan.Pemasangan harus dilakukan oleh Teknisi yang berpengalaman. Pastikan menggunakan jenis stop kontak dan arus yang sesuai dengan benar pada pemasangan.Ketentuan dalam peringatan ini harus diikuti, karena penting untuk keselamatan. Arti petunjuk yang digu-nakan dan kesalahan pemasangan yang disebabkan karena tidak mengikuti petunjuk yang ada akan men-gakibatkan kerusakan, ikuti cara pemasangan sebagai berikut :

    Lakukan percobaan menghidupkan untuk meyakinkan bahwa tidak ada kelainan setelah terpasang, kemudian jelaskan kepada konsumen cara menjalankan dan melakukan perawatan.

    Tanda ini menunjukkan penyebab kemungkinan kematian/ kerusakan/ kecelakaan.

    Tanda ini menunjukkan penyebab kemungkinan kerusakan pada peralatan.

    Simbol dengan latar putih merupakan tanda LARANGAN untuk dilakukan.

    Simbol dengan latar belakang hitam menunjukkan hal yang harus dilakukan.

    PERHATIAN

    PERINGATAN

    !

    1.2.

    3.

    PT Panasonic Manufacturing IndonesiaBusiness - Unit Air Conditioner2013

    ! PERINGATANInformasi Servis ini hanya diperuntukkan bagi teknisi ahli dan tidak di buat untuk umum. Buku ini tidak berisi peringatan atau tanda untuk menunjukkan kendala teknis tertentu dari kemungkinan bahaya dalam rangka perbaikan unit. Unit yang dijalankan dengan arus listr ik harus diperbaiki hanya oleh teknisi ahli. Segala macam percobaan untuk memperbaiki unit ini oleh orang lain dapat mengakibatkan kecelakaan fatal atau kematian.

    CS-PC5QKJCS-PC7QKJCS-PC9QKJ

    CU-PC5QKJCU-PC7QKJCU-PC9QKJ

    Pendingin Ruangan

    No : PMI-AC1311010C3

  • 2

    DAFTAR ISI

    Petunjuk Keselamatan ..............................................................................................................................3Spesifikasi .................................................................................................................................................5Fitur .........................................................................................................................................................11Lokasi Komponen Pengontrol .................................................................................................................124.1 Unit Dalam .....................................................................................................................................124.2 Unit Luar ........................................................................................................................................124.3 Remot Kontrol ................................................................................................................................12Dimensi ...................................................................................................................................................135.1 Unit Dalam .....................................................................................................................................135.2 Unit Luar ........................................................................................................................................14Diagram Siklus Pendinginan ...................................................................................................................15Diagram Blok ..........................................................................................................................................15Diagram Rangkaian ................................................................................................................................16Diagram Sirkuit Elektronik ......................................................................................................................17PCB (Printed Circuit Diagram) ................................................................................................................18Petunjuk Pemasangan ............................................................................................................................2011.1 Unit Dalam ...................................................................................................................................2011.2 Unit Luar ......................................................................................................................................21Detail Operasi .........................................................................................................................................2212.1 Operasi Pendinginan ...................................................................................................................2212.2 Operasi Pengeringan ...................................................................................................................2312.3 Operasi Otomatis .........................................................................................................................2412.4 Kontrol Kecepatan Kipas Unit Dalam ..........................................................................................2412.5 Kontrol Kecepatan Kipas Unit Luar ..............................................................................................2612.6 Kontrol Arah Aliran Udara Vertikal ...............................................................................................2712.7 Kontrol Arah Aliran Udara Horisontal ...........................................................................................2812.8 Kontrol Pewaktu ...........................................................................................................................2812.9 Kontrol Restart Otomatis Secara Acak ........................................................................................2812.10 Suara Penerima Sinyal Remot Kontrol ........................................................................................2812.11 Operasi Eco Smart .......................................................................................................................29Kontrol Perlindungan ..............................................................................................................................3013.1 Kontrol Restart .............................................................................................................................3013.2 Kontrol Penyimpanan Waktu 7 Menit ..........................................................................................3013.3 60 Detik Operasi Paksa ...............................................................................................................3013.4 Kontrol Arus Awal .........................................................................................................................3013.5 Kontrol Anti Pembekuan ..............................................................................................................3013.6 Kontrol Pelindung Putaran Balik Kompresor ...............................................................................3113.7 Kontrol anti Pengembunan ..........................................................................................................31Mode Servis ............................................................................................................................................3114.1 Tombol Otomatis OFF/ON ......................................................................................................... 3114.2 Tombol Remot Kontrol Reset........................................................................................................32Petunjuk Mengatasi Masalah ..................................................................................................................3215.1 Sistem Sirkulasi Refrigerasi .........................................................................................................32Petunjuk Pembongkaran dan Perakitan .................................................................................................3316.1. Prosedur Pelepasan Elektronik Kontrol unit Dalam ......................................................................3316.2. Prosedur Pelepasan Fan Motor dan Cross Flow Fan ...................................................................34Data Teknik .............................................................................................................................................3617.1 Karakteristik Thermostat ..............................................................................................................3617.2 Karakteristik Pendinginan ............................................................................................................3717.3 Karakteristik Panjang Pipa ...........................................................................................................40Gambaran Pemasangan dan Penggantian Suku Cadang ......................................................................4318.1 Unit Dalam ...................................................................................................................................4318.2 Daftar Suku Cadang Unit Dalam .................................................................................................4418.3 Unit Luar ......................................................................................................................................4518.4 Daftar Suku Cadang Unit Luar .....................................................................................................46

    1.2.3.4.

    5.

    6.7.8.9.

    10.11.

    12.

    13.

    14.

    15.

    16.

    17.

    18.

  • 3

    PERHATIAN

    PERINGATAN

    PERINGATAN

    1. Petunjuk Keselamatan Baca PETUNJUK KESELAMATAN berikut dengan seksama sebelum melakukan perbaikan apapun. Pekerjaan yang berhubungan dengan listrik harus dipasang atau dilayani oleh teknisi listrik berlisensi. Pastikan untuk menggunakan nilai yang benar dari daya stopkontak dan rangkaian untuk model pemasangan. Item yang menyatakan peringatan harus diikuti karena berkaitan dengan keselamatan. Arti dari setiap petunjuk yang digunakan sebagai berikut. Salah pemasangan atau perbaikan karena mengabaikan instruksi akan menyebabkan

    Petunjuk ini menunjukkan kemungkinan menyebabkan kematian atau cedera serius.

    Petunjuk ini menunjukkan kemungkinan menyebabkan cedera atau kerusakan properti.

    Kemudian, jelaskan kepada pengguna operasi, perawatan dan pemeliharaan sebagaimana tercantum dalam instruksi. Silahkan mengingatkan konsumen untuk menjaga petunjuk operasional untuk referensi di masa mendatang.

    2. Jika kabel unit diberikan sebagai bagian perbaikan, tidak memperbaiki atau menghubungkan kabel putus meskipun hanya kabel parsial. Menukar kabel unit keseluruhan.

    3. Jangan menggunakan kunci Inggris untuk mengencangkan terminal kabel. Tarik atau tekan konektor kabel secara lurus.

    4. Libatkan dealer atau spesialis untuk pemasangan dan perbaikan. Jika pemasangan pelayanan yang dilakukan oleh pengguna rusak, akan menyebabkan kebocoran air, sengatan listrik atau kebakaran.

    5. Pasang sesuai dengan petunjuk pemasangan. Jika rusak, akan menyebabkan kebocoran air, sengatan listrik atau kebakaran.

    6. Memasang bagian aksesoris dan bagian yang ditetapkan untuk pemasangan dan perbaikan. Jika tidak, akan menyebabkan kebocoran air, api atau sengatan listrik.

    7. Pasang di lokasi yang kuat dan kokoh yang mampu menahan berat. Jika kekuatan tidak cukup atau pemasangan dilakukan tidak benar, set akan turun dan menyebabkan cedera.

    8. Untuk pemasangan listrik, mengikuti regulasi dan instruksi Standar Nasional Indonesia (SNI). Pemasangan cirkuit harus secara tunggal atau tidak bercabang. Sehingga jika tidak, ketika kapasitas atau beban melebihi jaringan yang ada dapat mengakibatkan hubungan pendek listrik dan kebakaran.9. Peralatan ini sangat disarankan untuk dipasang Earth Leakage Circuit Breaker (ELCB) atau Residual Current Device (RCD). Hal ini untuk menghindari hubungan pendek arus listrik dan kebakaran jika terjadi kebocoran arus ( isolasi ) atau peralatan tersebut rusak.10. Jangan menggabungkan koneksi unit dalam / unit luar. Gunakan koneksi spesial kabel unit dalam / unit luar. Seperti berdasar petunjuk pemasangan SAMBUNGAN KABEL DENGAN UNIT DALAM dan kencangkan hubungan unit dalam / unit luar. Clamp akan melindungi kekuatan dari luar, melindungi kabel tersebut. Jika menghubungkan tidak sempurna, akan menyebabkan panas atau kebakaran pada koneksi. 11. Kabel Routing harus benar diatur sedemikian rupa sehingga papan penutup kencang. Jika papan penutup tidak terpasang dengan sempurna, akan menyebabkan panas naik atau muncul titik api pada sambungan dari terminal, kebakaran atau sengatan listrik. 12. Ketika memasang atau memindahkan air conditioner, jangan biarkan zat apapun selain gas pendingin yang telah ditetapkan, misalnya udara tercampur ke dalam pendingin siklus (perpipaan). ( Tercampurnya udara dll akan menyebabkan tekanan tinggi tidak normal pada siklus gas pendingin dan mengakibatkan ledakan, luka dll).13. Jangan pasang unit luar dekat tangga beranda. Saat memasang air conditioner unit di beranda gedung bertingkat tinggi, anak dapat naik ke unit luar dan melintasi tangga akan menyebabkan kecelakaan.

    ak tunggal dengan peralatan listrik lainnya. Stop kontak buruk, isolasi buruk atau arus lebih yang akan menyebabkan kejutan listrik atau kebakaran.

    a tertentu

    17. Selama kerja pompa menurun, kompresor berhenti sebelum pipa melepaskan pendingin. ( Pemindahan sementara kompresor bekerja dan katup dibuka akan menyebabkan udara terhisab, tekanan tinggi abnormal pada siklus pendingin dan mengakibatkan ledakan, cedera dll ).

    Simbol ini menunjukkan item yang DILARANG untuk dilakukan.

    18. Selama pemasangan, pasang pipa pendingin dengan benar sebelum menjalankan kompresor. (Operasi kompresor tanpa memperbaiki pipa pendingin dan katup pada kondisi terbuka akan menyebabkan udara terhisab, tekanan tinggi abnormal pada siklus refrigerasi dan mengakibatkan ledakan, cedera dll).

    14. Perangkat harus dihubungkan ke grounding yang tertanam didalam tanah. Jalur ke tanah tidak harus terhubung ke pipa gas, pipa air, tanah dari penangkal petir dan telepon. Jika tidak, dapat menimbulkan sengatan listrik dalam kerusakan peralatan atau kerusakan isolasi.

    kemungkinan mur are akan mengalami kerusakan, dan menyebabkan kebocoran pada gas pendingin.

  • 4

    PERHATIAN

    PERINGATAN

    19. Setelah menyelesaikan pemasangan, pastikan tidak ada kebocoran gas pendingin. Hal ini bisa menghasilkan gas beracun saat gas pendingin kontak dengan api.

    20. Kebocoran gas pendingin selama air conditioner bekerja dapat menyebabkan gas beracun bila gas pendingin kontak dengan api.

    21. Jangan memasukkan jari atau benda lainnya ke dalam unit, kecepatan kipas berputar tinggi dapat menyebabkan cedera.

    22. Tidak boleh menggunakan suku cadang lain kecuali kecuali suku cadang asli dijelaskan dalam katalog dan manual.

    24. Penggunaan gas pendingin selain jenis yang telah ditentukan dapat menyebabkan kerusakan produk, meledak dan cedera dll.

    1. Jangan memasang unit pada tempat dimana terjadi kebocoran gas yang mudah terbakar. Karena dapat menyebabkan kebakaran.

    2. Melakukan pembuangan ke saluran pipa sesuai yang dimaksud dalam petunjuk pemasangan. Jika pembuangan tidak sempurna, air dapat masuk ke ruangan dan merusak perabotan.

    4. Jangan menyentuh saluran masuk udara unit luar dan sirip aluminium. Hal itu dapat menyebabkan cedera.

    5. Pilih lokasi pemasangan yang mudah untuk pemeliharaan.

    6. Solder bebas Pb dengan titik lebur yang lebih tinggi dari solder standar, biasanya titik leleh adalah 50 F - 70 F (30 C - 40 C) lebih tinggi. Silakan gunakan besi solder temperatur tinggi. Dalam kasus solder dengan kontrol suhu, silahkan set ke 700 20 F (370 10 C). solder bebas Pb akan cenderung menimbulkan percikan ketika dipanaskan terlalu tinggi (sekitar 1100 F / 600 C).

    7. Power supply koneksi ke air conditioner. Sambungkan kabel power supply dari air conditioner ke listrik menggunakan salah satu dari metode berikut. Poin utama power supplly harus menjadi tempat di mana mudah untuk akses bagi terputusnya aliran listrik dalam keadaan darurat. Power supply koneksi ke wadah menggunakan steker listrik. Gunakan 15/16A disetujui (1/2 ~ 1HP) power plug dengan pin bumi untuk sambungan ke soket.

    8. Jangan melepaskan gas pendingin selama pipa bekerja untuk pemasangan, pemasangan pelayanan, dan selama memperbaiki bagian gas pendingin. Perawatan mengambil dari gas pendingin cair, dapat menyebabkan beku.

    9. Pelayanan pemasangan : Mungkin perlu dua orang untuk melaksanakan pekerjaan pemasangan atau perbaikan.

    10. Jangan memasang unit air conditioner ini di ruang cuci atau lokasi lain di mana air dapat menetes dari atap, dll

    11. Jangan menginjak atau duduk di unit, mungkin tanpa sengaja terjatuh.

    12. Jangan menyentuh sirip aluminium atau tepi bagian logam. Jika Anda diminta untuk menangani bagian-bagian yang tajam pada saat pemasangan atau perbaikan, silahkan memakai sarung tangan. Bagian yang tajam dapat menyebabkan cedera.

    asa tertentu

  • 5

    2.1. CU/CS-PC5QKJ2. Spesifikasi Produk

    Unit Unit Dalam Unit LuarSumber Tegangan (Phasa,Tegangan, Frekuensi) , V, Hz Single, 220, 50Kapasitas Pendinginan kW (BTU/h) 1.47 (5000)Laju Pengembunan l/h 0.9

    Metode Aliran Udara KELUAR

    MASUK

    SIDE VIEW TOP VIEW

    Volume Udara Cool m3/min (cfm)Me m3/min (cfm) Hi m3/min (cfm)

    7.0 (250)

    18.8 (664)SHi m3/min (cfm)

    KebisinganLevel dB (A) High 32, Low 28 High 47Power level dB -

    ---

    -Data Listrik Daya Listrik W 395

    Arus Kerja A 2.0EER W/W (BTU/hW) 3.72 (12.7)Arus Awal A 9.2

    Terminal Sambungan Pipa(Flaring pipa)

    inchinch

    G ; Half Union 3/8L ; Half Union 1/4

    G ; 3-way valve 3/8L ; 2-way valve 1/4

    Ukuran Pipa(Flaring pipa)

    inchinch

    G ; (gas side) 3/8L ; (liquid side) 1/4

    G ; (gas side) 3/8L ; (liquid side) 1/4

    SaluranAir

    Diameter Dalam mm 15 / 16 Panjang mm 650

    Kabel Listrik 3 (0.75 mm2)

    Dimensi Tinggi inch (mm) 11.417 (290) 20.866 (530)Lebar inch (mm) 34.252 (870) 21.496 (546)Tebal inch (mm) 8.425 (214) 9.960 (253)

    Berat Bersih lb (kg) 20 (9.0) 46 (21)Kompresor Keterangan

    Keterangan

    Keterangan

    Rotari (1 Silinder)rolling piston type

    MotorTipe Induksi (2-pole)RateOutput W 400

    Fan Motor Cross-flow Fan Propeller FanMaterial AS + Glass Fiber 30% PPTipe Induksi (4-pole) Induksi (6-pole)Input W 28.9 31.9

    RateOutput W 15 16KecepatanKipas

    Rendah rpm 780 30 Menengah rpm 860 30 Tinggi rpm 940 30 930 30

    Penukar Panas Evaporator Kondensor

    Tube material Tembaga TembagaFin material Aluminium AluminiumFin Tipe Slit

    Elektronik

    Fin Louver FinRow / Stage (Dengan Plat fin, aliran paksa)

    2 10 1 FPI 17 19

    24

    Ukuran (W H L) mm 610 210 25.4 12.7 508 610Alat Kontrol Refrigeran Pipa KapilerOli Refrigeran (cm3) SUNISO 4GDID or ATMOS M60

    (260)Refrigeran (R-22) g (oz) 400 (14.1)Termostat

    Jumlah Inti Kabel

  • 6

    Unit Unit Dalam UnitAlat Pengaman 1 Stage Overloud ProtectorPipa Kapiler Panjang mm

    Laju Aliran l/min Diameter DalamDiameter Luar

    mmmm

    Saringan Udara MaterialBentuk

    P.P.Honeycomb

    Kontrol Kapasitas Pipa KapilerKapasitor Kompresor F, VAC 15 F, 370 VACKapasitor Fan Motor F, VAC 1.5 F, 400VAC 2.0 F, 400 VAC

    Catatan : Spesifikasi dapat berubah tanpa pemberitahuan terlebih dahulu untuk pengembangan selanjutnya.

    612 209.2 0.2

    1.42.6

  • 7

    2.2. CS/CU-PC7QKJ

    Unit Unit Dalam Unit LuarSumber Tegangan (Phasa,Tegangan, Frekuensi) , V, Hz Single , 220, 50Kapasitas Pendinginan kW (BTU/h) 2.00 (6820)Laju Pengembunan l/h 1.3

    Metode Aliran Udara KELUAR

    MASUK

    SIDE VIEW TOP VIEW

    Volume Udara Cool m3/min (cfm)Me m3/min (cfm) Hi m3/min (cfm)

    8.0 (280)

    18.8 (664)SHi m3/min (cfm)

    KebisinganLevel dB (A) High 35, Low 29 High 47Power level dB - -

    Data Listrik Daya Listrik W 595Arus Kerja A 3.0EER W/W (BTU/hW) 3.36 (11.5)Arus Awal A 12.2

    Terminal Sambungan Pipa(Flaring pipa)

    inchinch

    G ; Half Union 3/8L ; Half Union 1/4

    G ; 3-way valve 3/8L ; 2-way valve 1/4

    Ukuran Pipa(Flaring pipa)

    inchinch

    G ; (gas side) 3/8L ; (liquid side) 1/4

    G ; (gas side) 3/8L ; (liquid side) 1/4

    SaluranAir

    Diameter Dalam mm 19.5 Panjang mm 650

    Kabel Listrik Jumlah Inti Kabel 3 (0.75 mm2)

    Dimensi Tinggi inch (mm) 11.417 (290) 20.866 (530)Lebar inch (mm) 34.252 (870) 21.496 (546)Tebal inch (mm) 8.425 (214) 9.960 (253)

    Berat Bersih lb (kg) 20 (9.0) 46 (21)Kompresor Keterangan

    Keterangan

    Keterangan

    Rotari (1 Silinder)rolling piston type

    MotorTipe Induksi (2-pole)RateOutput W 550

    Fan Motor Cross-flow Fan Propeller FanMaterial AS + Glass Fiber 30% PPTipe Induksi (4-pole) Induksi (6-pole)Input W 33.3 46.2

    RateOutput W 15 16KecepatanKipas

    Rendah rpm 850 30 Menengah rpm 960 30 Tinggi rpm 1,070 30 930 30

    Penukar Panas Evaporator Kondensor

    Tube material Tembaga TembagaFin material Aluminium AluminiumFin Tipe Slit Fin Louver FinRow / Stage (Dengan Plat fin, aliran paksa)

    2 10 1 FPI 17 17

    24

    Ukuran (W H L) mm 610 210 25.4 12.7 508 610Alat Kontrol Refrigerant Pipa KapilerOli Refrigerant (cm3) SUNISO 4GDID or ATMOS M60

    (260)Refrigerant (R-22) g (oz) 420 (14.8)Termostat

    Elektronik

  • 8

    Unit Unit Dalam Unit LuarAlat Pengaman 1 Stage Overload ProtectorPipa Kapiler Panjang mm 612 20

    Laju Aliran l/min 9.2 0.2Diameter DalamDiameter Luar

    mmmm

    1.42.6

    Saringan Udara MaterialBentuk

    P.P.Honeycomb

    Kontrol Kapasitas Pipa KapilerKapasitor Kompresor F, VAC 15 F, 370VACKapasitor Fan Motor F, VAC 1.5 F, 400VAC 2.0 F, 400VAC

    Catatan :

    Spesifikasi dapat berubah tanpa pemberitahuan terlebih dahulu untuk pengembangan selanjutnya.

  • 9

    2.3. CS/CU-PC9QKJ

    Unit Unit Dalam Unit LuarSumber Tegangan (Fasa, Tegangan, Frekuensi) , V, Hz Single , 220, 50Kapasitas Pendinginan kW (BTU/h) 2.64 (9000)Laju Pengembunan l/h 1.6

    Metode Aliran Udara KELUAR

    MASUK

    SIDE VIEW TOP VIEW

    Volume Udara Cool m3/min (cfm)Me m3/min (cfm) Hi m3/min (cfm)

    8.0 (280)

    18.8 (664)SHi m3/min (cfm)

    KebisinganLevel dB (A) High 35, Low 29 High 47Power level dB - -

    Data Listrik Daya Listrik W 840Arus Kerja A 4.1EER W/W (BTU/hW) 3.14 (10.7)Arus Awal A 20.0

    Terminal Sambungan Pipa(Flaring pipa)

    inchinch

    G ; Half Union 3/8L ; Half Union 1/4

    G ; 3-way valve 3/8L ; 2-way valve 1/4

    Ukuran Pipa(Flaring pipa)

    inchinch

    G ; (gas side) 3/8L ; (liquid side) 1/4

    G ; (gas side) 3/8L ; (liquid side) 1/4

    SaluranAir

    Diameter Dalam mm 19.5 Panjang mm 650

    Kabel Listrik Jumlah Inti Kabel 3 (0.75 mm2)

    Dimensi Tinggi inch (mm) 11.417 (290) 20.866 (530)Lebar inch (mm) 34.252 (870) 21.496 (546)Tebal inch (mm) 8.425 (214) 9.960 (253)

    Berat Bersih lb (kg) 20 (9.0) 53 (24)Kompresor Keterangan

    Keterangan

    Keterangan

    Rotari (1 Silinder)rolling piston type

    MotorTipe Induksi (2-pole)RateOutput W 750

    Fan Motor Cross-flow Fan Propeller FanMaterial AS + Glass Fiber 30% PPTipe Induksi (4-pole) Induksi (6-pole)Input W 31.3 43.5

    RateOutput W 15 16KecepatanKipas

    Rendah rpm 850 30 Menengah rpm 960 30 Tinggi rpm 1,070 30 930 30

    Penukar Panas Evaporator Kondensor

    Tube material Tembaga TembagaFin material Aluminium (Pre Coat) AluminiumFin Tipe Slit Fin

    Elektronik

    Louver FinRow / Stage (Dengan Plat fin, aliran paksa)

    2 10 1 FPI 17 19

    24

    Ukuran (W H L) mm 25.4 315 610 12.7 508 610Alat Kontrol Refrigeran Pipa KapilerOli Refrigerant (cm3) SUNISO 4GDID or ATMOS M60

    (260)Refrigerant (R-22) g (oz) 470 (16.6)Termostat

  • 10

    Unit Unit Dalam Unit LuarAlat Pengaman 1 Stage Overload ProtectorPipa Kapiler Panjang mm 612 20

    Laju Aliran l/min 9.2 0.2DiameterDiameter

    DalamLuar

    mmmm

    1.42.6

    Saringan Udara MaterialBentuk

    P.P.Honeycomb

    Kontrol Kapasitas Pipa KapilerKapasitor Kompresor F, VAC 30 F, 370VACKapasitor Fan Motor F, VAC 1.5 F, 400VAC 2.0 F, 400VAC

    Catatan :

    Spesifikasi dapat berubah tanpa pemberitahuan terlebih dahulu untuk pengembangan selanjutnya.

  • 11

    3. FiturEfisiensi TinggiDesain menarikJangkauan Pengeluaran Udara horisontal lebih luas. Penyaring Udara dengan fungsi untuk mengurangi debu. Ayunan otomatis dan menual diatur oleh remot kontrol untuk aliran udara vertikal.Pipa instalasi yang panjang bisa sampai 10 meter.CS/CU-PC5/7/9PKJ

    Peningkatan KualitasRestart otomatis secara acak setelah listrik padam untuk operasi yang aman.

    Proteksi Gas BocorMencegah kompresor berputar arah. Perlindungan sendiri untuk melindungi kompresor. Perlindungan senyap pada operasi pengeringan.Peningkatan OperasiSeting pewaktu 24 Jam. Mode powerfull untuk mencapai suhu ruangan yang diinginkan secepatnya.Mode senyap untuk menghasilkan operasi yang lebih tenang.

    Peningkatan PerbaikanIntake grille yang mudah dibuka dan dibersihkan.

    FAN SPEEDPemilihan kecepatan kipas * Kipas kecepatan rendah * Kipas kecepatan sedang * Kipas kecepatan tinggi * AUTO Kipas kecepatan otomatis

    AIR SWINGKontrol arah tiupan vertikal * AUTO Kontrol arah tiupan vertikal secara

    otomatis * Kontrol arah tiupan vertikal secara

    manual ( 5 tahap)

    ECO SMARTUntuk memilih penghematan listrik.

    TEMPERATURPengaturan suhu ruangan * Pendinginan, pengeringan Menaikkan atau menurunkan suhu (16C sampai dengan 30C)Operasi otomatis * Hi Operasi dengan suhu 2C lebih tinggi dari suhu standar * Operasi dengan suhu standar * Lo Operasi dengan suhu 2C lebih rendah

    dari suhu standar

    TIMERPengaturan pewaktu 24 - jam * 24 - jam, pengaturan tepat waktu * SET/CANCEL, Untuk menjalankan atau

    membatalkan pewaktu

    3.1 FungsiRemot kontrol

    ON/ OFFPengoperasian hidup/ mati

    MODEPemilihan mode operasi * iAUTO

    Mode operasi otomatis * COOL

    Mode operasi dingin * DRY Mode operasi kering

  • FAN SPEED

    AIR SWING

    MODE

    TEMP

    TIMERSET

    CANCEL

    ON

    OFF

    1 2 3

    OFFTIMER

    ONTIMER

    AUTOCOOL

    DRY

    FANSPEEDAIRSWING

    SET CLOCK RESET

    FAN

    i AUTO ECO SMART

    SPEED

    AIR SWING

    TIMERSET

    CANCEL

    ON

    OFF

    1 2 3

    OFFTIMER

    ONTIMER

    i AUTOCOOL

    DRY

    FANSPEEDAIRSWING

    SET CLOCK RESET

    OFF/ON

    12

    4. Lokasi Komponen Pengontrol

    4.1 Unit Dalam

    4.2 Unit Luar

    4.3 Remot Kontrol

    SiripAluminium

    SaringanUdara

    Aliran arah udara horisontal * Diatur secara manual

    Aliran arah udara vertikal * Jangan Disetel dengan tangan

    Tombol Otomatis OFF/ON * Digunakan ketika remot kontrol hilang atau terjadi kerusakan

    Penerima sinyal remot kontrol

    POWER (Hijau)

    Indikator Lampu

    TIMER (Orange)

    Aliran Udara Masuk(belakang)

    Aliran Udara Masuk(samping)

    Aliran Udara Keluar

    Display Remot Kontrol

    OFF/ON

    Mode Operasi

    Pengaturan Suhu

    Tombol Eco Smart

    Pengaturan Timer

    Tombol FAN SPEED/Kecepatan KipasPengaturanAliran arah udara vertikal

    Pengaturan JAM

    (Hijau)

    POWER

    TIMER

    ECO SMART

    Front panel

  • 13

    5. Dimensi

    5.1 Unit Dalam

    CS-PC5/7/9QKJ

    Arah udara masuk

    LubangPipa Kiri

    Arah udara keluar

    LubangPipaKanan

    Remote Kontrol

    Dudukan Remote Kontrol

    Posisi Relatif antara Unit Dalam dan Plat Pemasangan (Tampak Depan)

    PlatPemasangan

    Garis UkuranLuar UnitDalam

    LubangPemipaanKiri

    LubangPemipaanKanan

  • 14

    Ukuran Baut Anchor/ Jangkar320 x 570

    546325

    6329

    .516

    5

    253

    18.5

    6867

    529

    510

    Min 100 mm

    Min 300 mm

    Min 100

    0 mm

    Min 100

    mm

    5.2. Unit LuarCU-PC5/7/9PKJ

  • 6. Diagram Siklus Pendinginan

    7. Diagram Blok

    Udara Masuk

    Penukar Panas(Condenser)

    Pipa Kapiler

    SisiCairan

    SisiGas

    Kompresor

    Penukar Panas(Evaporator)

    Unit Dalam Unit Luar

    15

  • Tahanan Koil UnitFan Motor Luar (Ohm)

    MODEL CU-PC5QKJ CU-PC7QKJ CU-PC9QKJ

    HUBUNGAN A951819 A951668 A951668BIRU-KUNING 313

    KUNING-MERAH 198325217 217

    325

    Tahanan Koil Kompresor (Ohm)

    MODEL

    HUBUNGAN

    C - R

    C - S

    Catatan : Tahanan diukur pada suhu 20C

    Catatan : Tahanan diukur pada suhu 20C

    Catatan : Tahanan diukur pada suhu 20C

    CU-PC5QKJ CU-PC7QKJ CU-PC9QKJ2PS156D3EA062RS122D5AA062RS080D5AA06

    8.082

    10.431

    5.627

    12.19

    3.841

    4.021

    13

    1

    TYPE A TYPE B

    4

    COMP. TERMINAL

    S : RED

    TRADE MARK

    C : YELLOW

    R : BLUE

    2

    TO INDOOR UNIT

    1

    YELLOW

    BLUE

    YELLOW

    BLUE

    RED

    BLUE

    BLUERED

    YELLOW

    COMPRESSOR

    CAPACITOR

    CAPACITOR

    TERMINALBOARD ASS'Y

    TYPE O.L.P.

    Tahanan Koil Fan Motor Unit Dalam (Ohm)

    MODEL

    HUBUNGANBIRU-KUNING

    KUNING-MERAH

    CS-PC5/7/9QKJ

    A921458 or A921446450300

    337363

  • 17

    9.1. Unit D

    alam9. D

    iagran Sirkuit E

    lektronik

    SC

    HE

    MA

    TIC D

    IAG

    RA

    M 1/4

    21

    YELLOW BLU

    E

    YELLOWBLU

    E

    RED

    BLUE

    BLUE

    RED

    YELLOW

    CO

    MPR

    ESSOR

    CAPAC

    ITOR

    CAPAC

    ITOR

    TERM

    INAL

    BOAR

    D ASS'Y

    TYPE O.L.P.

    Grounding

    Evaporator

    RE

    MO

    T KO

    NTR

    OL

    FAN SPEED

    AIR SWING

    MO

    DE

    TEMP

    TIMER

    SET

    CAN

    CEL

    ON

    OFF

    12

    3

    OFF

    TIMER

    ON

    TIMER

    AUTOCO

    OL

    DRY

    FANSPEEDAIRSW

    ING

    SETCLO

    CKRESET

    FAN

    i AUTO ECO

    SM

    ART

    SPEED

    AIR SWING

    TIMER

    SET

    CAN

    CEL

    ON

    OFF

    12

    3

    OFF

    TIMER

    ON

    TIMER

    i AUTOCO

    OL

    DRY

    FANSPEEDAIRSW

    ING

    SETCLO

    CKRESET

    OFF/O

    N

  • 18

    10. PCB (Printed Circuit Board)

    Pandangan Atas

    10.1. Main PCB

    Pandangan Bawah

  • 19

    10.2. PCB Display

    Pandangan BawahPandangan Atas

  • 20

    Arfa

    nA

    rfan

    Arfa

    n

    UN

    IT D

    ALA

    MH

    al : 1H

    al : 1

    1. Masukkan sleeve pada lubang.

    2. Ujung sleeve diberi bushing.

    3. Potong ujungnya hingga berjarak 15 mm

    dari dinding.

    4. Pada tahap akhir selesaikan dengan menutup atau

    mendem

    pul dibagian sisi tabung pipa.

    PE

    TU

    NJU

    K P

    EM

    AS

    AN

    GA

    NU

    NIT

    DA

    LAM

    Alat yan

    g d

    iperlu

    kan d

    alam p

    emasan

    gan

    1. Obeng (+), (-)

    2. Water Pass

    3. Bor Listrik, mata bor (

    70 mm

    )4. Tespen5. Kunci L (Hexagonal) 4 m

    m

    6. Spanner 7. Pem

    otong Pipa 8. R

    eamer

    9. Pisau10. D

    eteksi Gas bocor 11. R

    ol Meter

    12. Thermom

    eter13. Flaring Tool14. Pom

    pa vakum15. M

    ultimeter

    16. Kunci Torsi 18 N

    .m (1.8 kgf.m

    ) 42 N

    .m (4.2 kgf.m

    )17. M

    anifold Gauge

    18. Pengupas kabel

    Petu

    nju

    k Keselam

    atanBacalah " PETU

    NJU

    K KESELAMATAN

    " berikut dengan teliti sebelum m

    emasang unit.

    Pemasangan harus dilakukan oleh tehnisi yang berpengalam

    an. Pastikan menggunakan jenis

    tusuk kontak dan arus yang sesuai dengan benar pada pemasangan.

    Ketentuan dalam peringatan ini harus diikuti karena penting untuk keselam

    atan. Arti petunjuk yang digunakan dan kesalahan pem

    asangan yang disebabkan karena tidak mengikuti petunjuk

    yang ada akan mengakibatkan kerusakan, ikuti cara pem

    asangan sebagai berikut :

    1)2)3)

    Untuk m

    enghindari dari getaran tempelkan pada dinding yang kuat dan kokoh

    Pemasangan pelat disarankan dari tengah lebih dari 450 m

    m pada sisi kiri dan kanan.

    Jarak pemasangan pelat dengan plafon harus lebih dari 70 m

    m.

    Dari pelat ke sisi kiri unit berjarak 50 m

    m, ke sisi kanan berjarak 80 m

    m.

    Untuk m

    enentukan lubang pemipaan :

    - Pemasangan pipa dari kiri atau kanan, tarik garis lurus dari pelat yang bertanda

    panah sehingga mem

    bentuk titik sumbu.

    Pemasangan pelat ( Installing H

    older )1) Tem

    pelkan pelat pada dinding dengan 5 sekrup atau lebih. ( Jika dipasang pada dinding beton, gunakanlah baut anchor ) Tem

    pelkan pelat dengan posisi mendatar dengan m

    enggaris lurus yang telah diukur dengan water pass.

    2) Buatlah lubang dengan acuan titik pusat lubang adalah pertemuan antara ujung sisi pelat pem

    asangan kanan atau kiri dengan panah horizontal yang ada pada pelat pem

    asangan. Buatlah lubang pipa dengan ujung m

    ata bor 70 m

    m, disebelah kanan atau kiri dengan posisi lubang

    harus sedikit miring ke arah luar.

    ME

    MIL

    IH L

    OK

    AS

    I YAN

    G B

    AIK

    1

    CA

    RA

    ME

    NE

    NT

    UK

    AN

    PO

    SIS

    I PE

    LA

    T2

    ME

    MB

    UA

    T L

    UB

    AN

    G D

    AN

    ME

    MA

    SA

    NG

    SL

    EE

    VE

    PA

    DA

    DIN

    DIN

    G

    PE

    MA

    SA

    NG

    AN

    UN

    IT D

    AL

    AM

    4

    PE

    MA

    SA

    NG

    AN

    UN

    IT D

    AL

    AM

    ME

    NG

    HU

    BU

    NG

    KA

    N K

    AB

    EL

    PA

    DA

    UN

    IT D

    AL

    AM

    5

    PE

    RH

    ATIAN

    Apabila dinding berongga, disarankan mem

    akai sleeve agar terhindar dari bahaya gigitan tikus

    terhadap kabel penghubung.

    )

    panah dengan plester me-

    lintang ke arah bawah

    Saluran Pem

    buanganTutup pipa

    sebelah kanan

    Pusat lubang pipa( Belakang kiri Pipa )

    Tutup pipa bawah

    Tutup pipa bawah

    Tutup pipa kiri

    Mengeluarkan pipa dan saluran pem

    buangan

    Ikatlah saluran pem-

    buangan seperti pada anak

    pipa.

    2. UNTUK PEMIPAAN SEBELAH KANAN

    3. UNTUK PIPA TERTANAM

    DAN BAWAH KANAN

    1. UN

    TUK PEM

    IPAAN KEKAN

    AN

    a. Keluarkan pipa bagian dalam

    b. Pasang unit dalam

    a. Keluarkan pipa bagian dalam

    a. Penyambungan kabel luar m

    aupun dalam bisa disam

    bung tanpa m

    elepaskan Front Grille.

    b. Kabel penghubung antara unit luar dan dalam diharuskan

    menggunakan kabel berjenis polychloroprene sheated flexible cord.

    ( Kode : G0245 IEC

    57 ). dengan ukuran m

    inimal 3 x 1.5 m

    m

    * Pastikan warna kabel pada unit luar

    dan terminal harus sam

    a dengan unit dalam.

    * Kabel ground harus lebih panjang dari kabel yang lain dan diharuskan untuk dipasang.

    * Panjang kupasan ujung kabel 10 mm

    1* Pastikan bahwa papan term

    inal kabel menggunakan penjepit

    Kabel sumber tegangan ( L dan N )

    Kabel unit dalam ke unit luar ( 1 dan 2 )

    Pada saat melepaskan front grille untuk keperluan perawatan dan lain

    sebagainya ikuti prosedur berikut ini :1. Aturlah sudut pengarah tiupan udara vertikal pada posisi horizontal.2. Lepaskan 2 penutup pada front grille seperti pada gam

    bar, dan kemu -

    dian lepaskan dua sekrup penguncinya.3. Tarik bagian bawah front grille tersebut kearah anda untuk m

    elepaskan front grille. Pada saat m

    elepaskan kembali front grille, pertam

    a kali atursudut pengarah tiupan udara vertikal pada posisi horizontaldan kem

    udian ikuti langkah 3 dan 2 secara berurutan. Periksalahuntuk m

    emastikan bahw

    a tuas pengunci diatas bagian dalamfront grille telah m

    asuk pada tempatnya.

    Pengoperasian berikut akan terjadidengan m

    enekan tombol

    "AUTO" switch.* AUTO OPERATION M

    ODEPengoperasian ini akan segera aktif saat m

    enekan tombol "AUTO"

    Posisi H

    orizontal

    Merujuk gam

    bar di samping

    Kabel arde harus dipasang dengan benar

    * Kabel arde harus lebih panjang daripada kabel lainnya demi

    keselamatan

    Terminal Unit Dalam

    Kabel Sumber

    tegangan

    Terminal Unit Luar

    12

    12

    b. Pasang unit dalamc. M

    asukkan kabel penghubung

    d. Tutup rapat unit dalam

    a. Pasang kembali pipa pem

    buanganb. Bengkokkan pipa yang akan ditem

    pel

    c. Pasang unit dalamd. Potong & Flaring ujung pipa yang m

    elekat

    e. Tarik kabel penghubung ke unit dalam

    f. Penyambungan pipa

    g. Menutup dan m

    engisolasi pipa

    h. Menutup unit dalam

    ( Pakailah per atau penyeimbang bengkokan

    pada pipa agar pipa tidak hancur terkena tekanan).

    ( Saat menentukan ukuran pada pipa selipkan

    semuanya dijalur sebelah kiri dari pelat pem

    a - sangan. M

    engacu pada bagian " Pem

    otongan dan mem

    flaring Pipa" ).

    ( Penyambungan kabel luar dan dalam

    bisa di - sam

    bung tanpa melepaskan Front Grille ).

    ( Mengacu pada bagian " Penyam

    bungan Pipa" di kolom

    unit luar. Langkah-langkah berikut dilakukan setelah m

    enyambung pipa

    keluar dan konfirmasikan m

    engenai kebocoran gas ).

    ( Mengacu pada " Pengisolasian " pipa seperti di -

    sebutkan pada pemasangan perangkat luar dan

    dalam ).

    c. Tutup rapat unit dalam

    d. Masukkan kabel penghubung

    YAN

    G P

    ER

    LU D

    IPE

    RH

    AT

    IKA

    N D

    ALA

    M P

    EM

    IPAA

    N

    UN

    IT D

    ALA

    MP

    ER

    HA

    TIA

    N

    3SleeveDinding

    Penutup atau Dempul

    Bushing

    Jarak 5 ~ 7mm

    15 mm

    DalamRuangan

    LuarRuangan

    70 Lubang

    Mem

    asang Unit D

    alam

    Sangkutkan unit dalam bagian atas pada pelat pemasang.(Satukan unit dalam pada tepiatas pelat pemasangan).Pastikan bahwa unit sudahterpasang rapi pada pelat pemasang dengan menggeser kanan dan kiri.

    Unit D

    alam

    Cantolan pada

    pelat pemasang

    Sleeve padalubang pipa

    Pipa

    Saluran buang

    Potongan pada tutup, tariklah penutup yangterletak dibelakang chassis seperti padagam

    bar untuk pemasangan selanjutnya.

    ( 2 Tutup pipa bawah, kiri dan kanan )

    Penutup Pipa M

    erawat Tutup

    Mem

    asukkan kabel penghubung

    Kabel penghubungSisi pipa gas

    770 mm

    Pipa gasPanjang kabelpenghubung

    Pipa cairanzat

    Sisi pipa cairan

    Saluran Pembuangan

    Panduanperm

    ukaanPenghubung kabel

    70 80 mm

    Penggantian saluran buang dan tutupG

    ambar belakang dari

    Pemasangan pipa sebelah kiri

    SaluranPem

    buangan

    SaluranPem

    buangan

    KabelPenghubung

    TutupPem

    buangan

    Saluran Pembuangan

    Pipa PVC saluranpem

    buangan (VP-30)

    Pipa PVC (VP-65) untuk pipadan kabel penghubung

    Pergunakan dempul atau bahan untuk m

    enutup dinding yang terbuka

    Pipa PVCsaluran pem

    buangan VP-20

    PipaKabel penghubung

    + 950 mm

    + 300 mm

    + 700 mm

    Menutup U

    nit Dalam

    Plesterlah kabel arus dan sematkan

    ke bagian belakang chassys.* Pastikan bahw

    a kabel arus tidak terjepit diantara (2 posisi) pengait dan pelat pem

    asang.Tekanlah kem

    bali kebawah pada sisi kanan dan kiri pem

    asang pelathingga pengait m

    asuk ke celah-celahberbunyi (Klik).

    PengaitPelat pem

    asang

    1.2.

    CARA MELEPAS FRO

    NT GRILLE

    TOMBOL OTOM

    ATIS

    Sekrup

    Tutup

    Gunakan ganjalan kiri

    dan kanan, untuk m

    enghindari goresan pada Intake G

    rille.

    PERINGATAN

    PERHATIAN

    Mintalah kepada agen atau teknisi untuk m

    emasang, jika dipasang oleh konsum

    en yang kurang mengerti bisa m

    enimbulkan

    Pasanglah menurut petunjuk pem

    asangan dengan benar, jika pemasangan kurang tepat dapat m

    engakibatkan kebocoran,

    Gunakan perkakas tam

    bahan yang lengkap dan alat-alat khusus dalam pem

    asangan, jika tidak bisa mengakibatkan

    Pasanglah ditempat yang kuat untuk m

    enyangga beban unit ini. Jika Kekuatan tidak mem

    adai maka unit akan jatuh dan dapat m

    e -

    Jangan mem

    asang unit luar diteras rumah, Jika dipasang diteras rum

    ah bangunan tinggi, mungkin anak-anak m

    emanjat di atasnya

    bocor, kejutan listrik atau kebakaran.

    kejutan listrik atau kebakaran.

    Untuk arus listrik ikuti petunjuk pem

    asangan, gunakan kabel Standar Nasional Indonesia (SN

    I) dan hanya dengan satu steker saluran

    Peralatan ini harus dipasang dengan pemutus arus ELC

    B (Earth Leakage Circuit Breaker) atau R

    CD

    (Residual C

    urrent Device), Jika

    unit jatuh, air bocor, kejutan listrik atau kebakaran.

    ngakibatkan kerusakan atau kecelakaan.

    kejutan listrik.

    bisa menim

    bulkan kebakaran atau kejutan listrik.

    terbuka bisa menim

    bulkan ledakan atau kecelakaan.

    sewaktu 2 dan 3 w

    ay valve terbuka dapat mengakibatkan pecahnya pipa dan dapat m

    engakibatkan kecelakaan.

    racun apabila gas pendingin yang bocor tadi kontak langsung dengan api.

    racun apabila gas pendingin yang bocor tadi kontak langsung dengan api.

    terjadinya kebakaran.

    menyebabkan air m

    asuk pada unit dalam dan bisa m

    enyebabkan unit dalam rusak.

    sebagai tangga dan mungkin terjatuh.

    tidak dipasang bisa terjadi kejutan listrik, kebakaran dan mengakibatkan kerusakan.

    Arde harus dipasang dengan benar, kabel tidak boleh dihubungkan ke pipa gas, pipa air, arde penangkal petir ataupun kabel telepon, jika tidak dipatuhi m

    aka dapat menim

    bulkan kejutan listrik apabila peralatan rusak.

    Gunakan kabel 3 x 1.5 m

    m (0.5 ~ 1.0 H

    P).

    Jangan menyam

    bung kabel untuk hubungan dalam/ luar ruang. G

    unakan kabel penghubung dalam/ luar ruangan yang telah ditentukan

    lihat instruksi " 5. MEN

    GH

    UBU

    NG

    KAN KABEL PAD

    A UN

    IT DALAM

    " dan hubungkan dengan kencang untuk hubungan dalam/luar

    ruangan. Jepitlah kabel agar tidak ada gaya luar yang mem

    pengaruhi terminal. Apabila hubungan atau instalasi tidak sem

    purna, maka

    akan menim

    bulkan panas atau kebakaran pada sambungan listrik.

    Jalur kabel harus tersusun rapi,supaya tutup pembatas terpasang dengan sem

    purna. Jika tutup pembatas tidak terpasang dengan

    sempurna akan m

    enimbulkan panas pada steker penghubung, kejutan listrik atau kebakaran.

    kapasitas pendingin menurun, sirkulasi refrigeran tidak norm

    al, ledakan dan kerusakan.

    Jangan menggunakan kabel dengan sum

    ber tegangan yang tidak sesuai dengan standar untuk menghindari terjadinya kebakaran atau

    Jangan mengubah panjang kabel sum

    ber tegangan dan jangan menggabungkan kabel sum

    ber tegangan dengan peralatan lainnya,

    Jangan menggulung dan m

    engikat kabel listrik dengan tali. Kenaikan suhu pada kabel listrik bisa terjadi.

    Pada saat mem

    asang dan sebelum m

    engoperasikan, pastikan pipa sudah terpasang, katub 2 dan 3 way sudah terbuka, jika belum

    Pada saat melakukan pum

    p down, m

    atikan kompresor sebelum

    melepaskan pem

    ipaan unit dalam dan unit luar, jika pem

    ipaan dibuka

    Setelah Unit dalam

    dan unit luar terpasang, pastikan tidak ada kebocoran gas pendingin. Hal tersebut dapat m

    emungkinkan tim

    bulnya

    Kondisikan udara dalam ruangan bersirkulasi dengan baik pada saat adanya kebocoran gas pendingin, untuk m

    encegah timbulnya

    Hindarkan plastik pem

    bungkus dari anak - anak, untuk mencegah terjadinya kesulitan bernafas dari m

    ulut dan hidung.

    Jangan tambahkan atau ganti zat pendingin (refrigerant) dengan jenis lain selain jenis yang ditetapkan. D

    apat menyebabkan kerusakan

    produk, ledakan dan cidera.

    Sewaktu m

    emasang atau m

    erelokasi pendingin ruangan, jangan biarkan zat apapun selain refrigeran yang telah ditetapkan, misalnya :

    udara, dst. ke dalam siklus pendinginan. Bercam

    purnya udara, dsb. akan menim

    bulkan tekanan tinggi tidak normal dalam

    siklus pen -dinginan dan m

    engakibatkan terjadinya ledakan, cidera dsb.

    Jangan mem

    asang unit di dekat pipa gas yang bocor dan mudah terbakar, jika terjadi kebocoran gas di sekitar unit, bisa m

    enyebabkan

    Saluran pembuangan air harus dipasang seperti dalam

    petunjuk pemasangan. Saluran pem

    buangan air yang tidak sempurna bisa

    nyebabkan pecah dan lama kelam

    aan bisa menim

    bulkan kebocoran gas pendingin.Kencangkan nut sam

    bungan pipa 2 dan 3 way valve sesuai dengan kekencangannya, jika nut sam

    bungan terlalu kencang bisa me -

    Pilihlah lokasi pemasangan yang m

    udah untuk melakukan peraw

    atan/ service.

    Gunakan breker 15/ 16 A (0.5 ~ 1.0 H

    P), dilengkapi dengan arde.1). H

    ubungan sumber tegangan ke stop kontak m

    enggunakan breker.

    Diperlukan 2 orang untuk m

    elakukan instalasi AC/ pendingin ruangan.

    Pekerjaan instalasi.

    Sambungan listrik pada pendingin ruangan.

    Jangan pasang unit didalam ruangan yang digunakan untuk loundry atau ditem

    pat lain dimana air m

    ungkin menetes dari selang.

    Jangan duduk diatas unit, bisa menyebabkan terjatuh.

    Jangan mem

    asukkan jari tangan atau benda lain ke dalam unit, untuk m

    encegah terjadinya kecelakaan pada saat kipas berputar.

    Jangan sentuh bagian aluminium

    , atau bagian yang tajam bisa m

    enyebabkan luka.

    2). Hubungan sum

    ber tegangan langsung ke pemutus arus untuk hubungan tetap.

    Gunakan pem

    utus arus/ sekering 16 A (0.5 ~ 1.0HP).

    Dibeberapa negara, hubungan langsung AC

    / pendingin ruangan dengan sumber tegangan/ tanpa Tusuk Kontak dilarang.

    Sumber tegangan/ Tusuk Kontak harus di tem

    pat yang mudah dijangkau agar dapat dilepas dalam

    keadaan darurat.H

    ubungan kabel pendingin ruangan ke sumber tegangan dengan cara sebagai berikut :

    Saat melakukan penyam

    bungan pipa, jangan ada udara selain refrigeran masuk kedalam

    saluran. Karena ini akan menyebabkan

    keluar. Jika muatan listrik tidak m

    emadai atau ada gangguan pada kinerja listrik, akan m

    enyebabkan kejutan listrik atau kebakaran.

    Jangan balikkan unit tanpa ganjalan kiri dan kanan pada saat m

    embengkokkan

    pipa, ini bisa menim

    bulkan goresan pada Intake G

    rille.

    Lebih dari 450 mm

    21

    54

    3

    Lebih dari 450 mm

    Dinding

    Dinding

    Perlengkapan U

    nit Dalam

    dan Unit Luar

    Jenis / Gam

    barJm

    lJenis / G

    ambar

    Jenis / Gam

    barJm

    lJm

    l

    a. Petunjuk pemasanganb. Petunjuk penggunaan

    2. Pelat Penggantung / Installing Holder

    1. Buku Petunjuk1

    21

    1

    3. Pengendali jarak jauh / Remot Kontrol

    5. Baterai kering (Tipe R03/ AAA)

    4. Gantungan remot kontrol7. Sekrup (M4 X 12mm)

    2

    8. Sekrup (M4 X 30mm)5

    6. Jenis pipa yang dapat dipakai( CZ-3F5AJP/ CZ-3F7AJP)

    111

    a). Jangan mem

    asang unit ditempat yang banyak asap, berm

    inyak, seperti : Dapur, bengkel dll.

    b). Tidak boleh dekat dengan sumber panas atau benda yang beruap.

    c). Sirkulasi udara tidak boleh terhalang oleh benda apapun.d). C

    ocok untuk sirkulasi udara didalam ruangan.

    e). Tempat saluran pem

    buangan mudah dibuat.

    f ). Tempat untuk m

    encegah terjadinya gangguan suara harus dipersiapkan.g). Jangan m

    emasang dekat dengan pintu m

    asuk.h). Pastikan ruangan yang ditunjuk anak panah m

    eliputi dinding, plafon, pengganjal atau penghalang lain.i ). Pilihlah ketinggian pem

    asangan unit dalam sekurang - kurangnya dari 2.5 m

    eter.

    OFF

    AIR CONDITIONER

    HUBUNGAN KABEL UNIT DALAM DAN UNIT LUAR

    Jarak antar kabel 5 m

    m/

    lebih

    Kurang M

    asukInsulator Terjepit

    Dilarang..!!

    OK !

    Pastikan tidak ada serabutkabel yang tersisa di luar

    Untuk kabel arde usahakan lebihpanjang dari kabel lainnya.

    PERHATIAN

    Untuk mengeluarkan unit tekan "PUSH"

    pada tanda dibawah unit, dan tariklah pengait kecil untuk m

    elepaskan sangkutan dari unit.

    L N

    12

    ECO SMART

    kupasan kabel

    101mm

    Tanda ini menunjukkan penyebab kem

    ungkinan kematian/ kerusakan/ kecelakaan.

    Lakukan percobaan menghidupkan untuk m

    eyakinkan bahwa tidak ada kelainan setelah terpasang,

    kemudian jelaskan kepada konsum

    en cara menjalankan dan m

    elakukan perawatan.

    Tanda ini menunjukkan penyebab kem

    ungkinan kerusakan pada peralatan.

    Simbol dengan latar putih m

    erupakan tanda LARANGAN untuk dilakukan.

    Simbol dengan latar belakang hitam

    menunjukkan hal yang harus dilakukan.

    PERHATIAN

    PERINGATAN

    Pastikan tidak ada kabel yang sobek/ luka selain di bagianyang sengaja dikupas.

    Jangan menggunakan pisau (C

    utter) untuk mengupas

    kabel.

    Untuk m

    engupas kabel, gunakan alat khususpengupas kabel (W

    ire Stripper).

    2

    2

    PO

    WER

    TIMER

    ECO

    SMA

    RT

    Atur pipa agak kebawah

    55 mm

    Unit D

    alam

    PipaKabel

    Pipa PVC untuk saluran

    pembuangan

    Bagaimana cara m

    enarik keluar pipa dan saluran pem

    buangan dari pipa yang tertanam

    Tanda

    Untuk pem

    ipaan sebelah kiri, bagaimana

    cara mem

    asukkan kabel dan saluran pembuangan

    Kabel

    Saluran Pem

    buangan

    Pipa

    Pada pemipaan sebelah kanan, ikuti prosedur yang sam

    a

    Juga bisa digunakan untuk pemipaan kiri belakang dan dudukan pipa sebelah kiri

    45

    2

    PU

    SH

    PU

    SH P

    emipaan

    Ganjalan kanan dan kiri

    PUSH

    PUSH

    Pem

    ipaan

    Intake Grille

    PU

    SH

    Kabel penghubung

    Lebih dari 1150 mm

    PipaPipa aliran

    Saluran Pembuangan

  • 2121

    POW

    ER

    TIMER

    ECO SM

    ART

    PE

    TU

    NJU

    K P

    EM

    AS

    AN

    GA

    NU

    NIT

    LUA

    R

    Setelah mem

    ilih tempat yang baik, m

    ulailah mem

    asang menurut

    diagram pem

    asangan unit luar dan dalam.

    1. Tempatkan pada dinding dan tem

    pelkan dengan baut ( 10m

    m) pada bingkai

    secara mendatar.

    2. Saat mem

    asang diatap, pertimbangkan kekuatan angin dan getaran gem

    pa bumi.

    Gunakan kait penyangga yang kuat dengan baut dan paku.

    Bila udara yang mengandung uap air m

    asih tersisa dalam

    siklus pendingin, maka bisa

    mengakibatkan gangguan pada kom

    presor.

    2. Mem

    eriksa kebocoran gas untuk pemipaan kiri.

    a). Sam

    bungkan selang manifold ke saluran isi 3 w

    ay valve dan ukur tekanannya. b). B

    iarkan selama 5 ~ 10 m

    enit. Dan pastikan bahw

    a tekanan yang di- tunjukan gauge tidak berubah dari aw

    alnya.

    Masukkan nut pipa (ujung tem

    pat sam

    bungan pipa) ke dalam pipa

    tembaga.

    Menyam

    bung Pipa* Luruskan pada tengah-tengah pipa dan kencangkan nut dengan jari* Kem

    udian kencangkan lagi nut pipa dengan kunci torsi sesuai pada ukuran yang ditentukan oleh tabel.

    1. Lepaskan tutup papan terminal dengan m

    elepas beberapa sekrup.2. Sam

    bunglah kabel antara unit dalam dan luar dengan ketentuan

    kabel dengan 3 x 1.5 mm

    .

    - Kabel arde harus lebih panjang dari kabel lainnya demi

    - Disarankan KABEL AR

    DE harus dipasang dan m

    eng -gunakan ELC

    B/ Breaker

    keselamatan.

    3. Pastikan kabel sudah terjepit pada papan terminal dengan klem

    .4. Pasang kem

    bali tutup papan terminal pada tem

    pat semula dengan beberapa sekrup.

    5. Plesterlah pipa dibagian penghubung seperti tertera pada diagram pem

    asangan unit luar dan dalam.

    Bungkuslah pipa keseluruhan untuk mencegah supaya em

    bun air tidak masuk kedalam

    pipa.6. Jika saluran pem

    buangan atau sambungan pipa berada didalam

    ruangan (dimana dapat terjadi

    pengembunan), silahkan m

    enambah plester dengan Poly E Foam

    dengan ketebalan 6 mm

    atau lebih.

    1. Gunakan pem

    otong pipa kemudian hilangkan burringnya.

    2. Hilangkan burringnya dengan m

    enggunakan reamer. Jika burring

    tidak hilang dapat mengakibatkan gas bocor. Bengkokkan pipa kearah

    bawah untuk m

    enghindari serbuk besi masuk kedalam

    pipa.3. Buatlah ujung pipa m

    elebar setelah mem

    asukkan nut kedalam pipa

    tembaga.

    Penyambungan pipa unit D

    alam

    ME

    MIL

    IH L

    OK

    AS

    I YA

    NG

    BA

    IK1

    ME

    MB

    UA

    NG

    UD

    AR

    A D

    AR

    I DA

    LAM

    PIPA

    DA

    N U

    NIT D

    ALA

    M( D

    iharuskan menggunakan P

    ompa Vakum

    )5

    ME

    MA

    SA

    NG

    UN

    IT L

    UA

    R2

    PE

    NY

    AM

    BU

    NG

    AN

    PIP

    A3

    ME

    MO

    TO

    NG

    DA

    N M

    EM

    FL

    AR

    ING

    PIP

    A4

    Kunci

    Pas

    Kunci

    Torsi

    Model

    5,7,9 Series3/8"

    [42 Nm

    ]1/4"[18 Nm

    ]

    Ukuran P

    ipa (Torsi)

    Gas

    Cairan

    Menghubungkan pipa ke unit luar

    Penutu

    p C

    ontro

    l Board

    Penutu

    p sa

    lura

    n isi

    Kunci " L

    4 "

    3-w

    ay v

    alv

    e( te

    rbuka )

    2-w

    ay v

    alv

    e( te

    rbuka )

    Penutu

    p

    Sisi g

    as

    Sisi ca

    iran

    Unit L

    uar

    Terminal Unit Dalam

    Warna Kabel

    Terminal Unit Luar

    12

    12

    PE

    RH

    AT

    IAN

    1. Pemilihan lokasi pem

    asangan Pilih lokasi pem

    asangan yang cukup kuat untuk menyangga unit dan tem

    pat yang mudah untuk m

    elakukan perbaikan.2. Penyam

    bungan arus pada penyejuk udara ruangan. M

    enghubungkan arus pada penyejuk udara ruangan sebagian besar menggunakan salah satu m

    etode sebagai berikut :

    a). Sambungan sum

    ber arus pada tusuk kontak. Gunakanlah tusuk kontak nilai 13 A untuk 1.0 H

    Pb). H

    ubungkan sumber arus pada sam

    bungan yang dibuat permanen pakailah tusuk kontak bernilai

    pembatas arus 13 A dengan jarak 2 sakelar terdekat m

    inimal 3.0 m

    m.

    c). Jangan mem

    buang refrigeran ke udara bebas. Selama pipa sedang dipasang, pem

    asangan ulang dan saat m

    emperbaiki pada bagian pendingin. Hati-hati kalau zat pendingin dapat m

    enyebabkan kerusakan pada kulit. d). Tehnik m

    emasang. Untuk m

    elakukan pemasangan dibutuhkan 2 orang.

    e). Jangan meletakkan unit ini ditem

    pat yang lembab dan basah atau ditem

    pat lain dimana air dapat m

    enetes dari atap rum

    ah dan sebagainya.

    YAN

    G H

    AR

    US

    DIP

    ER

    HAT

    IKA

    N D

    ALA

    M P

    EM

    AS

    AN

    GA

    NCE

    K P

    OIN

    T

    http://ww

    w.panasonic.co.idD

    icetak di Indonesia

    PT Panasonic Manufacturing Indonesia

    1). Mem

    buang Udara (G

    unakan Pompa Vakum

    )

    Tidak ada kebocoranH

    asilAda kebocoran

    Kencangkan lagi sambungan yang bocor dengan

    e). Untuk m

    embuka stem

    2-way valve,

    melalui saluran sisi 3-w

    ay valve selama 10 m

    enit.Ikuti petunjuk pengoperasian pom

    pa vakum pada

    petunjuk menggunakan Pom

    pa Vakum.

    f ). Untuk m

    embuang udara, gunakan pom

    pa vakum

    putarlah kekiri sampai berhenti.

    Tidak ada kebocoran

    Tidak ada lagi Kebocoran

    Masih ada kebocoran

    Perbaiki lagi kebocoran

    kunci torsi

    Batang

    Tuas Penjepit3. Mem

    flaring

    Red arrow mark

    Penekan

    Pemegang

    Mata

    Batang0 ~ 0.5m

    m

    Pipa Tembaga

    Pembesaran Salah

    MiringRusakPermukaan Retak

    Tidak ratatebal samping

    1. M

    em

    oto

    ng

    Arah kebawah Pipa

    Ream

    er

    2.Menghilangkan Burring

    YaTidak

    Adakah kebocoran gas pada

    penyambungan ?

    Apakah Insulator panas telah

    dipasang pada sambungan pipa ?

    Apakah kabel sudah benar terhu-

    bung sesuai dengan papan terminal ?

    Apakah saluran pem

    buangan sudahdipasang dengan baik ?A

    pakah kabel arde dipasang denganbenar ?A

    pakah unit dalam terpasang dengan

    baik ?A

    pakah sumber arus sudah sesuai

    dengan nilai yang ditentukan ?A

    dakah suara yang tidak normal dari

    unit luar maupun unit dalam

    ?A

    pakah pendingin bekerja normal ?

    Apakah alat pengatur panas bekerja

    normal ?

    Apakah layar pada pengontrol jarak

    jauh bekerja normal ?

    Terminal Board

    Penjepit Kabel

    Kabel Arde

    !

    !

    !

    KUPASAN KABEL

    40 mm

    80 mmKABEL ARDE

    10 1mm10 1mm

    a). Bukalah penutup pada 2 & 3 way valve.

    b). Bukalah penutup saluran isi 3 way valve

    c). Untuk m

    embuka valve, putarlah stem

    2 w

    ay valve sekitar 90 dan biarkan selam

    a 10 detik kemudian tutup kem

    bali. d). Periksalah apakah ada kebocoran gas pada setiap sam

    bungan pipa.

    g). Bukalah kedua katup (2 dan 3 way valve) dengan kunci L untuk

    menjalankan penyejuk udara.

    Pem

    ipaan di sebelan kanan.

    LoH

    i

    Unit D

    alamS

    isi cair

    Tutup

    Tutup

    BU

    KA

    TUTU

    P

    Sisi gas

    Unit Luar

    PEMB

    UA

    NG

    AN

    UD

    AR

    A

    HA

    RU

    S MEN

    GG

    UN

    AK

    AN

    POM

    PA VA

    KU

    M

    Ikuti langkah - langkahberikut ini :

    1. Sam

    bungkan selang alat Manifold G

    auge pada 3 w

    ay valve dengan cara ditekan. ( P

    astikan selang vakum m

    asuk dan terkunci)2. S

    ambungkan selang pom

    pa vakum ke alat m

    anifold G

    auge bagian tengah.3. H

    idupkan pompa vakum

    dan pastikan jarum penunjuk

    bergerak dari 0 smH

    g (0 MP

    a) sampai dengan

    76 cmH

    g ( -0.1 MP

    a). Tunggu kira - kira 10 menit.

    4. Tutup keran alat Manifold G

    auge dan matikan pom

    pa vakum

    . Pastikan jarum

    penunjuk tidak bergerak, tunggu kira - kira 5 m

    enit. ( Pastikan anda m

    engikuti cara ini untuk mencegah

    kebocoran gas pendingin ).5. Lepaskan selang pom

    pa vakum dan alat M

    anifold G

    auge dari 3 way valve.

    6. Tutup dan kencangkan Nut penutup dengan

    kekencangan 18 N.m

    dengan kunci torque.7. B

    uka Nut P

    enutup 2 dan 3 way valve kem

    udian buka dengan kunci L 4.8. Tutup N

    ut Penutup 2 dan 3 w

    ay valve kembali.

    ( Pastikan kedua katub terbuka dan tidak ada kebocoran).

    PENG

    GU

    NA

    AN

    POM

    PA VA

    KU

    M

    Jika jarum penunjuk tidak bergerak dari 0 cm

    Hg

    ( 0 MP

    a) ~ 76 cmH

    g (- 0.1 MP

    a) seperti diatas, am

    bil langkah berikut ini :Jika kebocoran berhenti pada saat dikencang-kan lagi, teruskan pada langkah berikutnya.Jika

    kebocoran tidak

    berhenti pada

    saat dikencangkan lagi, perbaiki sum

    ber yang bocor.Jangan

    dibuka gas

    pendingin pada

    saat penyam

    bungan pipa.

    Hati

    - hati

    apabila m

    embuka katub gas karena bisa m

    enimbulkan

    ledakan.

    ME

    NG

    HU

    BU

    NG

    KA

    N K

    AB

    EL PA

    DA

    UN

    IT LUA

    RD

    AN

    PE

    NG

    ISO

    LAS

    IAN

    PIPA

    6

    Jangan kencangkan nut terlalu kencangsebab ini bisa m

    enyebabkan kebocoran gas.

    PE

    RH

    AT

    IAN

    PerhatianPipa Buang jangan belok ke atas

    IndoorIndoor

    Saluran Pem

    buangan

    Saluran Pem

    buangan

    870 mm

    LubangPem

    ipaanKanan

    290 mm

    214 mm

    LubangP

    emipaan

    Kiri

    280 mm

    330 mm

    Jangan duduk/ injak unit

    Jangan sentuh/ mem

    asukkan jari pada alum

    unium bisa m

    engakibatkan luka.

    Jangan masukkan jari/ tongkat

    Setelah digunakan dalam jangka w

    aktulam

    a, perhatikan apakah ada kerusakanpada rak pem

    asangan.

    Contoh : Model 7 Series

    Jika unit ini dipasang pada jarak 10 meter,nilai yang di-

    tambahkan pada sistem

    pendingin adalah 30 gram dari

    (10 - 7 )m X 10 g/m

    = 30 gram.

    MODEL

    Ukuran pipaM

    ax.Panjang

    Pipa(m

    )

    Tambahan

    Pendingin(g/m

    )

    Max.

    Tinggi(m

    )

    NilaiPanjang

    (m)

    Gas

    5,7,93/8

    1/47

    510

    10

    Cair

    a). Jangan memasang unit ditempat yang banyak asap, berminyak, seperti : Dapur, bengkel dll.b). Tidak boleh dekat dengan sumber panas atau benda yang beruap.c). Sirkulasi udara tidak boleh terhalang oleh benda apapun.d). Bila kisi-kisi dipasang sepanjang unit untuk menghindari panas matahari dan hujan, perhatikan agar panas dari kondensor tidak terhalang.e). Tidak boleh ada hewan atau tumbuhan yang bisa terkena pembuangan udara panas.f ). Perhatikan jarak yang ditunjuk anak panah dari dinding plafon pengganjal atau penghalang lainnya.g). Jangan menempatkan penghalang yang dapat menyebabkan terganggunya pembuangan udara.h). Jika panjang pipa lebih dari 7 meter, perlu untuk menambah sistem pendingin tambahan seperti pada tabel sbb :

    Saluran buang

    Jangan meletakkan pengontrol jarak jauh (rem

    ote) ditempat yang terkena sinar langsung atau dekat sum

    ber panas.

    PENGONTROL JARAK JAUH

    Hidupkan unit pada mode pendinginan selam

    a 15 menit atau lebih.

    Ukur temperatur udara yang m

    asuk ataupun udara yang keluar.Pastikan perbedaan tem

    peratur udara yang masuk dan keluar lebih dari 8 C.

    PENILAIAN TERHADAP KINERJA

    Buka Intake grille dan lepaskan air filter.( Mem

    eriksa saluran pembuangan dapat dilakukan tanpa m

    elepas front grille ).Tuang segelas air kedalam

    bak saluran pembuangan.

    Pastikan air mengalir keluar dari tem

    pat saluran pembuangan pada unit dalam

    .

    MEMERIKSA SALURAN PEMBUANGAN

    Diagram

    Pem

    asangan unit luar dan dalam

    Pengikat

    Plester vinyl (lebar)* Pasang setelah m

    elakukan percobaan pem

    buangan* U

    ntuk melakukan uji coba

    pembuangan, lepaslah

    air filter dan tuangkan air kedalam

    saluran evaporator

    Kabel penghubung(3-kaw

    at kabel/ 1.5 mm

    )

    Tambahan pipa saluran buang

    1/4" sisi pipa cairan3/8" sisi pipa gas

    Pasang dan kencangkan baut M8 x 20

    sebanyak 4 buah untuk menghindari unit terjatuh

    (Jarak kiri dan kanan identik)

    Bagian pem

    asangan yangharus dibeli ( )

    Sleeve

    Pelat Penggantung

    Bushing

    100 mm ataulebih

    300 mm ataulebih

    1000 mm

    atau

    lebih

    Dem

    pul ( Jenis lem sealer )

    Bengkokkan pipa dengan baikdan pastikan pipa tidak retak,pecah atau gepeng

    Tentukan panjang pipa secukupnya dan potong dengan pem

    otong pipa. Hilangkan burring dari

    sisa pemotongan dan buat ujungnya m

    engembang

    setelah mem

    asukkan nut kedalam pipa tem

    baga. Luruskan bagian tengah nut dengan pipa dan kem

    udian kencangkan dengan kunci torsi sesuai dengan ketentuan tabel.

    Rem

    oteC

    ontrol

    Dudukan

    remote

    Menem

    pelkan dudukan remote pada dinding

    Mengisolasi sam

    bungan pipa

    Setelah m

    engecek kebocorangas, isolasi dengan plastervinyl.

    Plaster vinyl

    Dudukan rem

    otetem

    pelkan dengan baut

    OFF

    AIR CONDITIO

    NERECO SM

    ART

    50 mm

    ataulebih

    100mm

    atau

    lebih

    65 mm ataulebih

    ( )( )

    ( )

    ( )

    ( )

    ( )

    ( )

    ( )( )

    ( )

    * Gam

    bar ini hanya untuk menjelaskan.U

    nit dalam sebenarnya m

    enghadap kearah yang berbeda.

    Pipa penghubung yang dipakai

    CZ-3F5AJP

    Ukuran Pipa (5 m

    eter)

    Ukuran Pipa (7 m

    eter)3/8 (9,52m

    m) & 1/4(6,35m

    m)

    3/8 (9,52mm

    ) & 1/4(6,35mm

    )C

    Z-3F7AJP

    Udara M

    asuk

    Udara keluar

    Un

    it Dalam

    BU

    KA

    TUTU

    P

    Sisi gas

    Unit Luar

    2 W

    ay Valve

    3 Way Valve

    Pompa

    Vakum

    Sisi C

    air

    Arah PipaSisi depanKiri

    Kiri bawah

    KananbelakangKanan

    bawah

    Kiribelakang

    Kanan

    21

  • 22

    30C16C

    Operasi Pendinginan dapat diatur menggunakan remot kontrol.Operasi ini digunakan untuk menurunkan suhu ruangan sehingga mencapai suhu yang tertera di remot kontrol.Setingan suhu remot kontrol, yang membaca sensor suhu udara masuk, dapat diatur antara sampai Selama Operasi Pendinginan, kompresor akan berhenti bekerja dan beroperasi kembali sesuai gambar berikut.

    Suhu UdaraMasuk

    Kompresor-HIDUP

    Kompresor-MATI

    Lebih tinggi dari seting suhuSeting Suhu

    Remot Kontrol

    12. Detail Operasi

    12.1. Operasi Pendinginan (Cooling)

    12.1.1. Diagram Waktu Operasi Pendinginan

  • 23

    Suhu UdaraMasuk

    Kompresor HIDUPTitik HIDUP Pendinginan

    Pengeringan

    Kompresor MATITitik HIDUP Pengeringan

    Pengeringan MATI

    Pendinginan

    Pendinginan MATITitik HIDUP Pengeringan

    Titik MATI Pengeringan

    12.2. Operasi Pengeringan ( Soft Dry )

    12.2.1. Diagram Waktu Operasi Pengeringan

    Operasi Pengeringan dapat diatur menggunakan remot kontrol.Operasi Pengeringan digunakan untuk mengurangi kelembaban dan untuk menjalankan pendinginan secara halus pada ruangan.Operasi ini bekerja ketika suhu udara masuk mencapai seting suhu pada remot kontrol.Ketika operasi ini dimulai, operasi Pengeringan akan bekerja selama maksimal 10 menit, kemudian Operasi Pengeringan akan mati kembali selama minimum 6 menit. Setelah itu, operasi pengeringan akan Hidup dan Mati berdasarkan pasa seting suhu yang tertera pada gambar dibawah.Bagaimanapun juga, setelah 3 menit kompresor Mati, selama Pengeringan Mati (dalam 6 menit kontrol restart Pengeringan), unit dalam akan memulai bekerja pada Mode Pendinginan normal jika suhu udara masuk lebih tinggi dari titik Hidup Pendinginan.

  • 24

    Seting Suhu (Standar)

    25 C

    22 C

    Operasi Pendinginan

    Operasi Pengeringan

    Suhu UdaraMasuk

    Operasi Pendinginan

    Operasi Pengeringan

    Seting Suhu (Standar)

    Operasi Pendinginan

    Operasi Pengeringan

    12.3. Operasi Otomatis ( Automatic )

    12.4. Kontrol Kecepatan Kipas Unit Dalam

    Operasi otomatis dapat diatur menggunakan remot kontrol.Operasi ini mulai bekerja pada kecepatan kipas unit dalam S-Lo (Super Low) selama 20 detik untuk menilai suhu udara masuk.Setelah menilai suhu, mode operasi diatur sesuai dengan standar berikut ini : Suhu Udara Operasi Pendinginan Masuk Operasi Pengeringan

    Kemudian unit akan bekerja pada mode yang telah diatur, sampai unit dimatikan menggunakan remot kontrol, dengan seting suhu seperti ditunjukkan dibawah ini :

    Seting suhu untuk semua operasi dapat dirubah 1 tingkat naik atau 1 tingkat turun dari standard suhu yang ditujukan tabel dibawah ini dengan menekan tombol suhu naik atau turun pada remote kontrol.

    Penilaian suhu mode operasi dan standar seting suhu dapat ditingkatkan sebanyak 2 derajat secara tetap, dengan memutus jumper X02 pada elektronik kontrol unit dalam.

    Lebih Tinggi +2C

    Standar 0C

    Lebih Rendah - 2C

    Pendinginan

    27 C

    25 C

    23 C

    Pengeringan

    24 C

    22 C

    20 C

    23C

    25C 27C

    24C

    Kecepatan kipas Unit Dalam dapat di atur dengan remot kontrol.

  • 25

    12.4.1. Tabel Kecepatan Kipas Unit Dalam

    Model Kecepatan KipasMode Pendinginan

    CS-PC5QKJ CS-PC7QKJ CS-PC9QKJSHiHiMeHLoCLoLo -SLo

    SSLoQSHiQHiQMeQHLoQLo

    Variable RPMEco Sensor Regional Setting

    Powerful Operation TimeDew C/M for Low Fan

    Dew C/M for QLo Stage 1 (RPM)Dew C/M for QLo Stage 2 (RPM)Cool Test Mode Fan Shift (RMP)

    Eco smartRPM Shift

    Hi1st2nd

    1st2nd

    Me

    EEPROM NoApplicable Models

    1000940860810780750690

    --

    --

    -680

    -15 min7 (HLo)

    40

    0

    10 (503Hz)A53D7229CS-PC5QKJ

    11301070960890950870820

    --

    --

    -750

    -15 min7 (HLo)

    -

    0

    A53D7230CS-PC7QKJ

    10301070960890950870820

    --

    - -

    -6903 (Lo-)3 (Lo-)3 (Lo-)

    -15 min7 (HLo)

    -80 - -

    0

    A53D7231CS-PC9QKJ

    Variable RPM ini untuk kontrol pendinginan kecepatan kipas otomatis.Kontrol kerusakan RPM fan motor Unit Dalam bisa terjadi : a. Jika RPM kipas motor Unit Dalam

  • 26

    12.5. Kontrol Kecepatan Kipas Unit Luar

    Hanya ada satu kecepatan kipas unit luar.Ketika unit penyejuk udara dinyalakan, kompresor dan kipas unit luar akan bekerja secara bersamaan.Begitu juga sebaliknya, baik kompresor maupun kipas unit luar akan berhenti bekerja secara bersamaan ketika penyejuk udara dimatikan.

    12.5.1. Kontrol Kecepatan Kipas OtomatisKetika diset ke kecepatan kipas otomatis, kecepatan kipas diatur antara seting maksimum dan minimum seperti ditunjukkan pada tabel.- Kecepatan kipas berputar pada kisaran tinggi dan rendah

    Kecepatan kipas otomatis selama operasi pendinginan.1. Kipas unit dalam berputar silih berganti antara Mati dan Hidup seperti pada diagram dibawah.2. Pada setiap awal operasi kompresor bekerja, kipas unit dalam akan meningkatkan kecepatan-

    nya untuk menghilangkan bau.3. Pada awal kompresor bekerja, kipas unit dalam akan terset ke kecepatan kipas tinggi dari

    rendah 70 detik dari kompresor bekerja. Ini menyebabkan suhu ruangan mencapai suhu yang diinginkan secara cepat.

    4. Selama kompresor berhenti bekerja, kipas unit dalam akan bekerja pada kecepatan rendah pada 20 detik awal untuk mencegah volume lebih besar dari refrigeran cair kembali ke kompresor.

    5. Setelah kompresor pada posisi mati selama 3 menit, kipas unit dalam akan mulai bekerja pada kecepa-tan rendah untk mensirkulasikan udara ruangan. Ini untuk mencapai pembacaan yang sebenarnya dari suhu udara masuk.

    6. Untuk mengembalikan kompresor beroperasi, kipas unit dalam akan bekerja pada kecepatan menen-gah untuk menghasilkan kenyamanan dan suara yang halus, setelah 70 detik dari kompresor bekerja kembali.

    1. Kecepatan kipas tinggi sampai kompresor berhenti bekerja (ketika suhu ruangan tercapai).2. Kecepatan kipas sedang setelah kompresor bekerja kembali.

  • 27

    12.5.2. Kontrol Kecepatan Kipas Manual

    12.6. Kontrol Arah Aliran Udara Vertikal

    Pengaturan kecepatan kipas manual dapat dilakukan dengan menggunakan tombol pemilih kecepatan pada remot kontrol.Ada 3 jenis kecepatan kipas : Rendah (Lo), Sedang (Me), dan Tinggi (Hi).

    Seting ulang ketika Power ON

    Stepping Motor

    Batas atas

    15

    14015

    Batas bawahPendinginan & Pengeringan

    Posisi Vane menutup

    Batas

    Batas bawah mode Powerful

    Powerful mode limit bawah (Heating) (70)

    Heating lowerlimit (65)(Cool & Dry 55)

    35

    4562

    10 5

    0

    Sudut dan kecepatan rotasi

    Udara

    Cooling& Dry

    Mode Operasi Pengarah aliran udara otomatis

    15 - 45 15,23,31,38, 45

    20,27,33,39, 45

    15,28,41,53, 65

    20 - 45

    Original (15) or 53

    15 - 45

    Pengarah aliran udara manual

    Sudut Rotasi

    A

    B

    Heating

    NANOE-G Individual

    50

    37.5 25 12.5

    0Reset Position

    A 0 - 60

    0 - 60

    0,12.5,25,37.5,50

    0,12.5,25,37.5,50

    0,12.5,25,37.5,50

    Mode Operasi

    Heating 25 or 0 - 50Refer E(b-3)

    Keterangan : A : Pencegahan selain kondensasi embun B : Pencegahan kondensasi embun

    Pengarah aliran udara otomatis Pengarah aliran udara manual

    CoolingSoft Dry

    B

    Sudut Rotasi

  • 28

    12.7. Kontrol Arah Aliran Udara Horisontal

    Vane vertikal dapat diatur secara manual dengan tangan.

    12.8. Kontrol PewaktuAda 2 tipe pewaktu, pewaktu mati (OFF) dan hidup (ON).Baik pewaktu hidup dan mati dapat diset dengan menekan tiap tombol ON (hidup) dan OFF (mati).Dengan menekan tombol operasi ON/OFF, pewaktu hidup dan mati tidak dapat dibatalkan.Untuk membatalkan setingan sebelumnya, tekan tombol Cancel.Untuk mengaktifkan seting pewaktu sebelumnya, tekan tombol Set sekali lagi.Jika sumber listrik utama dimatikan, seting pewaktu akan dibatalkan.

    12.9. Kontrol Restart Otomatis Secara Acak

    12.10. Suara Penerima Sinyal Remot Kontrol

    Jika ada mati listrik selama operasi, unit penyejuk udara akan otomatis hidup kembali setelah 3 atau 4 menit ketika sumber listrik hidup kembali.Unit akan bekerja dengan seting mode operasi dan aliran udara sebelumnya.Jika ada lebih dari satu unit penyejuk udara beroperasi dan terjadi mati listrik, waktu restart dari tiap unit untuk hidup akan ditentukan secara acak dengan menggunakan 4 kriteria : - Suhu udara masuk - Seting suhu - Kecepatan kipas - Posisi vaneKontrol restart otomatis secara acak ini berfungsi pada saat pewaktu aktif.Kontrol ini dapat dihilangkan dengan memotong jumper JX2 pada PCB unit dalam.

    Suara Beep yang panjang akan terdengar ketika : - Mematikan unit penyejuk udara menggunakan tombol ON/OFF (Hidup/ Mati) pada remot

    kontrol.Menghentikan mode powerful.Suara Beep pendek akan terdengar untuk seting yang lain.Untuk operasi pendinginan dan pengeringan, operasi akan bekerja 15 menit sebelum waktu yang diten-tukan.Untuk mematikan suara Beep : Tekan tombol operasi otomatis (Auto) dibelakang Front Grille terus menerus selama 10 detik atau lebih (Suara Beep, Beep, akan terdengar pada detik ke 10. Ulangi langkah diatas jika ingin menghidupkan-nya kembali.

    12.8.1. Pewaktu ON (Hidup)Ketika pewaktu hidup diset dengan menggunakan remot kontrol, unit akan mulai bekerja sedikit sebelum waktu yang ditentukan, sehingga ruangan akan mencapai suhu yang diinginkan pada saat yang telah ditentukan.Untuk operasi pendinginan dan pengeringan, operasi akan bekerja 15 menit sebelum waktu yang diten-tukan.Untuk Operasi otomatis, kipas unit dalam akan bekerja pada kecepatan S - Lo selama 25 menit, 30 menit sebelum waktu yang ditentukan untuk mengukur suhu udara masuk untuk memperkirakan mode operasi. Lampu indikator operasi akan berkedip.

    12.8.2. Pewaktu OFF (Mati)Ketika pewaktu mati diset dengan menggunakan remot kontrol, unit akan berhenti bekerja pada waktu yang ditentukan.

  • 12.11. ECO SMART (Mode Penghematan Listrik)

    1. Tekan tombol ECO SMART pada mode operasi COOL2. Mengatur suhu +1C setiap 2 jam, selisih maksimal 3C, dan maksimal pengaturan 27C

    1. Mode Operasi berubah ( iAuto --> Cool --> Dry)2. Pendingin Ruangan (AC) mati (Manual atau hidup otomatis)3. Manual hidup setelah pewaktu mati

    12.11.1 Untuk memulai operasi

    12.11.2 Untuk membatalkan operasi

    1. Suhu di rubah2. Kecepatan kipas dirubah3. Pendingin Ruangan (AC) menyala dengan seting pewaktu (Sebelumnya mati dengan pewaktu)

    12.11.3 Operasi terus tetapi pewaktu diset ulang

    1. Merubah pengaturan aliran udara

    12.11.4 Operasi terus menerus dan tidak menghitung kondisi pewaktu

    29

  • 30

    13. Kontrol Perlindungan13.1. Kontrol Restart (Kontrol pengaman waktu tunda)

    Ketika suhu panas - MATI (suhu dimana kompresor berhenti bekerja) tercapai selama : - Operasi pendinginan - kompresor berhenti selama 3 menit (minimum) sebelum berop-

    erasi kembali. - Operasi pengeringan - kompresor berhenti selama 6 menit (minimum) sebelum berop-

    erasi kembali.Jika operasi dihentikan melalui remot kontrol, kompresor tidak akan bekerja selama 3 menit dari saat operasi berhenti, walaupun unit dihidupkan kembali dalam waktu itu juga.Fenomena ini berfungsi sebagai penyeimbang tekanan dalam siklus refrigeran.

    Suhu UdaraMasuk

    Suhu Kompresor MATI

    Kompresor HIDUP

    Kompresor MATI

    lebih tinggi dari seting suhu

    13.2. 7 Menit Kontrol Penyimpan Waktu

    13.3. 60 Detik Operasi Paksa

    13.4. Kontrol Arus Awal (Starting Current)

    13.5. Kontrol Anti - Pembekuan

    Kompresor akan bekerja otomatis jika telah berhenti selama 7 menit dan suhu udara masuk turun antara suhu kompresor Hidup (A) dan suhu kompresor Mati (B) selama waktu tersebut.Fenomena ini berfungsi sebagai penghilang kelembaban yang ada didalam ruangan.

    Sekali penyejuk udara dinyalakan, kompresor tidak akan berhenti bekerja selama 60 detik dalam operasi normal walaupun suhu udara masuk telah mencapai suhu panas - Mati. Bagaimanapun juga memaksanya berhenti dengan menekan tombol Hidup/ Mati pada remot kontrol dibolehkan.Alasan mengapa kompresor dipaksa bekerja minimum 60 detik adalah untuk membuat oli refrigeran bersiklus penuh dan kembali ke unit luar.

    Jika suhu dari evaporator turun dibawah 2 C terus menerus selama 4 menit atau lebih, kompresor akan mati. Kecepatan kipas akan tetap sama.Fenomena ini untuk melindungi evaporator dari pembekuan dan mencegah volume lebih banyak dari refrigeran dalam bentuk cair kembali ke kompresor.Kompresor akan bekerja lagi ketika suhu evaporator naik sampai 10CKontrol restart (kontrol pengaman waktu tunda) akan bekerja pada kontrol ini jika waktu pemulihan terlalu singkat.

    Ketika kompresor, kipas unit luar dan kipas unit dalam bekerja bersamaan, kipas unit dalam akan bekerja 1.6 detik lebih lambat.Alasannya adalah untuk mengurangi arus awal (Starting Current).

    Hidup kembali

    Kompresor mati

    4 min

    SuhuEvaporator

    ( C)

    10

    2

  • 31

    13.6. Kontrol Pelindung Putaran Balik Kompresor

    13.7. Kontrol Anti Pengembunan

    Jika kompresor bekerja terus menerus selama 5 menit atau lebih dan perbedaan suhu antar udara dan evaporator adalah 2.5C atau kurang selama 2 menit terus menerus, kompresor akan berhenti bekerja dan hidup kembali secara otomatis.Kontrol pengaman waktu tunda diaktifkan sebelum kompresor hidup kembali.

    Ini untuk menjaga agar kompresor tidak berputar dengan berbalik arah ketika terjadi mati listrik.

    Tujuannya adalah untuk mencegah pengembunan pada area pengeluaran unit dalam.Ketika suhu ruangan tetap ( 1C), kondisi berikut terjadi selama 60 menit terus menerus, anti - pengembunan akan mengaktifkan :- Mode operasi pendinginan.- Seting suhu remot kontrol kurang dari 25C.- Kecepatan kipas berada pada CLo/Kipas unit dalam bekerja pada kecepatan randah. - Kompresor Hidup terus menerus.Kecepatan kipas akan disesuaikan dalam kontrol ini.

    Kompresor bekerja selama > 5 menitPerbedaan suhu < 2.5C selama 2 menit

    Perbedaan suhu = Suhu udara masuk - Suhu evaporator

    Kompresor Mati

    Kompresor Hidup lagi

    14.1. Tombol OFF/ON Otomatis

    14. Mode Servis

    14.2. Kode Transmisi Remot Kontrol

    Ada 4 jenis kode transmisi remot kontrol yang dapat dipilih dan disimpan dalam EEPROM pada unit dalam. Unit dalam hanya akan beroperasi ketika menerima sinyal dengan kode transmisi yang sama dengan remot kontrol. Ini untuk menjaga interferensi sinyal ketika ada 2 atau lebih unit dalam dipasang secara bersamaan dan berdekatan.Untuk mengubah kode transmisi remot kontrol, short atau jumper pada PCB remot kontrol.

    Tombol Auto On/Off (Otomatis), terletak dibelakang front grille, digunakan untuk menghidupkan unit penyejuk udara jika remote rusak atau hilang.Operasi paksa dapat dilakukan dengan menekan ini selama lebih dari 5 detik dimana suara Beep akan terdengar kemudian lepaskan tombol.Konsumen dapat memilih kode transmisi remot kontrol dengan mengaktifkan berbagai macam seting suara penerima sinyal remot kontrol.Untuk menggunakan bermacam-macam mode :

    - Tekan tombol auto On/Off selama 5 detik (terdengar suara beep) dan lepaskan tombol.- Dalam 20 detik, tekan tombol auto On/Off terus-menerus selama 5 detik lagi (2 suara beep akan

    terdengar) dan lepaskan.- Berbagai macam mode telah melewati 20 detik. Kemudian kembali ke operasi normal.

    Auto OFF/ON Button Pressed

    Auto OFF/ON Button Pressed

    Auto OFF/ON Button Pressed

    5 sec 5 sec

    Auto Operation Test Run Operation (Forced Cooling Operation)

    Stop Various Setting Mode Stop

    peeB x 2 peeB

  • 32

    14.3. Remot Kontrol Reset

    15.1. Sistem Siklus Refrigerasi

    15. Petunjuk Mengatasi Masalah

    Ketika baterai pertama kali dimasukkan atau baterai diganti, mungkin anda mendapatkan bahwa indikasi pada display remot kontrol terus berkedip dan tidak berfungsi. Jika kondisi ini terjadi, coba untuk mereset remot kontrol dengan mene-kan terminal reset dengan benda lancip tetapi tidak tajam.Anda mungkin juga perlu mereset untuk menghapus seting pada remot kontrol dan kembali ke setingan pabrik.

    Untuk memeriksa kerusakan, pastikan tidak ada masalah kelistrikan sebelum memeriksa siklus refrigerasi. Seperti masalah termasuk isolasi yang tidak baik, masalah dengan sumber listrik, kerusakan kompresor atau fan motor.Suhu udara keluar normal dan tekanan siklus refrigerasi bergantung pada berbagai macam kondisi, nilai standar untuk mereka ditunjukkan pada tabel tekanan.

    Perbedaan antarasuhu udara

    masuk dan keluar

    Nilai arus listrikselama operasi

    Normal

    Kondensor kotor mengu-rangi pelepasan panas

    Jumlah gas yang berlebihan

    Kompresor tidak normal

    Lebih rendah dari standar

    Lebih besar dari standar

    Mode pendinginan tinggi

    rendah

    rendah

    Kurang dari 8C pada mode pendinginan

    Ukuran perbedaan suhu udara

    Ukur arus listrik selama operasi

    Ukur tekanan sisi gas

    Lebih dari 8C (15 Menit setelah unit dihidupkan)

    Kekurangan gas

    Strainer atau pipa kapiler tersumbat

    TekananSisi gas

    Gb.1Remot Kontrol

    TombolReset

    Tekanan Normal dan Suhu Udara Keluar (Standar)

    Tekanan GasMpa

    (kg/cm G)

    Suhu UdaraKeluar( C)

    ModePendinginan 0.4 ~ 0.6 (4 ~ 6) 12 ~ 16

    * Kondisi : Kecepatan Kipas Unit Dalam : Tinggi Suhu Unit Luar : 35 C

    Selama mode berbagai pengaturan, tekan sembarang tombol pada remote kontrol untuk mengirim dan menyimpan kode transmisi keinginan untuk EEPROM.Setelah sinyal diterima, mode pengaturan yang dibatalkan dan kembali ke operasi normal.Apakah tidak terdapat kode ditularkan dari auto OFF / ON tombol tidak ditekan dalam waktu 20 detik, mode pengaturan yang akan dibatalkan

  • 1

    3

    2

    33

    16.1. Prosedur Pelepasan Elektronik Kontrol unit Dalam16. Petunjuk Pembongkaran dan Perakitan

    Lepaskan 2 penutup dan sekrup

    Elektronik kontrol dan display dapat dilihat dengan mengikuti prosedur pelepasan berikut ini.

    ! HATI - HATIPastikan tegangan tinggi pada kapasitor dikosongkan dengan cara di short kedua terminalnya dengan obeng sebelum melakukan perbaikan karena kapasitor pada Elektronik Kontrol memungkinkan untuk menyimpan tegangan tinggi.

    Gb : 1

    3 Pegang kedua sisi Front Grille dan tarik ke atas perlahan untuk membukanya kearah anda.

    Angkat vane horisontal dengan lembutuntuk membuka

    1

    Lepaskan 2 buah cap dan 2 sekrupdi bagian bawah vane discharge

    2

    Gb : 2

    Tekuk vane horizontal untukmengeluarkan poros vane.

    4 Melepaskan kait dari 2 fulcrum.

    5

    2 kait (sisi kiri)

    Lepaskan penutupcontrol board dengan melepaskan 2 kait.

    Gb : 3

    6.

  • Gb.4

    16.2. Prosedur Pelepasan Fan Motor, Discharge Grille dan Cross Flow Fan.

    34

    Mengeluarkan sekrupuntuk melepaskanterminal board lengkapdan kabel.

    Mengeluarkanpengontrol utamaelektronik ditengah.

    Melepaskan konektor yang berlabel dari controller elektronik.Kemudian tarik keluar pengontrol utama dengan perlahan.

    Keluarkan kabel timah konektorstepping motor (2 pcs).

    Menarik keluar untuk melepasselang pembuangan daridischarge grille.

    Gb : 4 Gb : 5

    Gb : 6

    Lepaskan 4 sekrupyang menahancontrol boardkemudian tarikkeluar control board. Melepas sekrup

    yang menahancross flow fandan porosfan motor.Gb : 7 Gb : 8

    Lepaskan konektorCN-DISP kemudiankeluarkan indikatorlengkap.Lepaskan kabel.

    9.

    10. 11.

    Kemudian tarik discharge grilleke bawah perlahan untuk membongkar ini.

    12.

    13.

    14.

    15.

    16.

    7.

    8.

  • 35

    Gb : 9

    Pengingat: Untuk memasangkembali cross flow fan,pastikan cross flow fan sepertiyang ditunjukkan dalam gambar.

    17

    18

    17. Melepas screw dari evaporator.18. Mengeluarkan bearing dengan menariknya ke keluar perlahan.

    Menekan pegangan dengan erat ke kiri kemudian angkat evaporator

    dengan menariknya ke kiridan ke bawah.

    Evaporator Fan motor dapat dilepas setelah

    Pengingat : Untuk memasang kembali fan motor, konektor fan motormenyesuaikan sampai 45 ke arah Andasebelum memperbaiki control board.

    0

    Gb : 10

    Gb : 11

    19

    20 21

  • 17.1. Karakteristik Thermostat

    17. Data Teknik

    CS-PC5/7/9QKJPendinginan

    Pengeringan

    36

  • 37

    17.2. Karakteristik Pendinginan17.2.1. Karateristik Pendinginan

    CS-PC5QKJ

    Cur

    rent

    (A)

    Outdoor Temperature (C)

    [Condition] Room temperature: 27C (DBT), 19C (WBT) Cooling operation: At High fan Piping length: 7 m

    301.6

    1.8

    2.0

    2.2

    2.4

    32 34 36 38 40

    Gas

    Sid

    eP

    ipin

    g P

    ress

    ure

    (MP

    a)

    Outdoor Temperature (C)

    300.510

    0.520

    0.530

    0.540

    0.550

    32 34 36 38 40

    Cap

    acity

    (kW

    )

    Outdoor Temperature (C)

    301.10

    1.20

    1.30

    1.40

    1.50

    32 34 36 38 40

    Out

    let A

    ir (

    C)

    Outdoor Temperature (C)

    3015.015.215.415.615.816.016.2

    32 34 36 38 40

  • 38

    17.2.2. Karateristik PendinginanCS-PC7QKJ

    Cur

    rent

    (A)

    Outdoor T