Perdarahan Tr 1

  • View
    225

  • Download
    0

Embed Size (px)

DESCRIPTION

perdarahan trimester 1 kehamilan

Text of Perdarahan Tr 1

PowerPoint Presentation

PERDARAHAN PADA KEHAMILAN MUDAPendahuluan Penyebab utama kematian maternal adalah disebabkan oleh 3 hal yang pokok yaitu perdarahan dalam kehamilan, preklampsi/eklamsi dan infeksi (3,5,6). masa sekarang oleh perkembangan pertambahan jumlah tenaga medis terutama dokter kebidanan yang banyak maka kasus tersebut diatas telah menurun, tetapi kematian ibu akibat perdarahan masih tetap sebagaiPERDARAHAN KEHAMILAN TRIMESTER 1ABORTUSKEHAMILAN EKTOPIK TERGANGGUMOLLA HYDATIDOSA

ABORTUSDefinisi : berakhirnya suatu kehamilan (oleh akibat tertentu) pada atau sebelum kehamilan berusia 20 minggu dimana kehamilan belum mampu hidup diluar kandungan.Masalah : - perdarahan bercak s/d sedang - perdarahan masif/hebatPRINSIP DASARAbortus spontan : abortus yang terjadi secara alamiah tanpa intervensi luar (buatan) untuk mengakhiri kehamilan tersebut. ( keguguran / miscarriage).Abortus buatan : abortus yang terjadi akibat intervensi ttt yang bertujuan untuk mengakhiri kehamilan (pengguguran, aborsi, abortus provokatus).

JENIS ABORTUSAbortus imminens : perdarahan bercak yang menunjukan ancaman thd kehamilanAbortus insipiens : perdarahan dgn hasil konsepsi di dlm cavum uteri, dimana abortus sedang berlangsung.Abortus inkomplit : perdarahan dimana hasil konsepsi telah keluar(sebagian) dari cavum uteri.Abortus komplit : perdarahan dimana seluruh hasil konsepsi telah keluar dr cavum uteri. Abortus infeksiosa : abortus yang disertai komplikasi infeksi, yang oleh karena penyebaran kuman/toksin dlm sirkulasi maupun cavum peritoneum dapat menimbulkan septikemia, sepsis atau peritonitis.Retensi janin mati (Missed abortion) : perdarahan pada kehamilan muda disertai retensi hasil konsepsi yang telah mati hingga 8 mg/ lebih.Abortus risiko tinggi (unsafe abortion) : upaya terminasi oleh pelaksana tanpa keahlian dan prosedur standar yang aman.DIAGNOSATanda-tanda kehamilanPada pemeriksaan fisik, keadaan umum tampak lemah atau kesadaran menurun, tekanan darah normal atau menurun, denyut nadi normal atau cepat dan kecil, serta suhu badan normal atau meningkat.Perdarahan pervaginam, mungkin disertai keluarnya jaringan hasil konsepsi.Rasa mulas atau keram perut di daerah atas simfisis disertai nyeri pinggang akibat kontraksi uterus.Pemeriksaan ginekologiInspeksi vulva: perdarahan pervaginam ada/tidak jaringan hasil konsepsi, tercium/tidak bau busuk dari vulva.Inspekulo: perdarahan dari kavum uteri ostium uteri terbuka atau sudah tertutup, ada/tidak jaringan keluar dari ostium, serta ada/tidak cairan atau jaringan berbau busuk dari ostium.VT: porsio terbuka /tertutup,teraba atau tidak jaringan dalam kavum uteri, besar uterus sesuai /lebih kecil dari usia kehamilan, tidak nyeri saat porsio digoyang, tidak nyeri pada perabaan adneksa, dan kavum douglas tidak menonjol dan tidak nyeri.PEMERIKSAAN PENUNJANGDPLTES KEHAMILANUSGPENANGANAN SPESIFIKAbortus imminens : - Tirah baring- PROGESTERON 10mg - Tidak melakukan hub suami isteri. - Lakukan ANC terjadwal dan kaji ulang perdarahannya. - Bila perdarahan tetap berlangsung lakukan USG untuk tentukan diagnose

Abortus insipiens :Atasi perdarahanPrinsip hasil konsepsi harus dikeluarkanMetode pengeluaran didasarkan pada usia gestasi dapat dengan AVM (aspirasi vakum manual) atau D&K (dilatasi dan kuretase), atau dengan induksi persalinan

Abortus inkomplit : - Kenali dan atasi setiap komplikasi (perdarahan hebat, syok, infeksi/sepsis). - Pengeluaran sisa hasil konsepsi bisa secara digital manuil/cunam ovum atau AVM atau D&K

Abortus komplit : - berikan tablet ergometrin 3 x 1 tbl/hr bila kondisi baik. - beri antibiotik bila ada tanda infeksi. - beri tablet sulfas ferosus/ transfusi sesuai tingkat anemia.Abortus infeksiosa : - kasus dgn risiko tinggi terjadi sepsis. - lakukan resusitasi cairan dan antibiotik sebelum merujuk. - kalau perlu beri ATS. - segera lakukan kuretase pada RS dgn perlindungan antibiotik spektrum luas - risiko perforasi tinggi.Missed abortion :Bila terdapat hipofibrinogenemia siapkan darah segar atau fibrinogen.kehamilan 12 minggu Infus intravena oksitosin 10 IU dalam dekstrose 5% sebanyak 500 ml mulai dengan 20 tetes per menit dan naikkan dosis sampai ada kontraksi uterus. Oksitosin dapat diberikan sampai 10 IU dalam 8 jam. Bila tidak berhasil, ulang infus oksitosin setelah pasien istirahat satu hari.Bila tinggi fundus uteri sampai 2 jari bawah pusat, keluarkan hasil konsepsi dengan menyuntik larutan garam 20% dalam kavum uteri melalui dinding perut.MOLLA HYDATIDOSAPrinsip dasar :kehamilan dimana setelah fertilisasi hasil konsepsi tidak berkembang menjadi embrio tetapi terjadi proliferasi fili koriales disertai degenerasi hidrofik. Uterus melunak dan berkembang lebih cepat dari usia gestasi yang normal, tdk dijumpai adanya janin, kavum uteri hanya terisi oleh jaringan seperti rangkaian anggur (Honney comb app)

MASALAHPerdarahan pada kehamilan muda yang disertai dengan gejala preeklampsia.Risiko tinggi untuk terjadi keganasan (koriokarsinoma).PENANGANAN UMUMDiagnosa dini akan menentukan prognosa.Pemeriksaan USG sangat membantu DX. Kecurigaan bila : perdarahan tidak teratur/ spoting, ketidaksesuaian usia kehamilan dan besar uterus, perlunakan serviks dan korpus uteri, tidak ada ballotment atau DJJ.Lakukan pengosongan uterus dgn segera.Antisipasi komplikasi (krisis tiroid, eclampsia, perdarahan hebat, perforasi uterus).Lakukan pengamatan lanjut min 1 thn paskaevakuasiPENILAIAN KLINIKHampir selalu disertai pembesaran uterus dan peningkatan kadar hCG.Gejala klinik mirip kehamilan muda dan abortus imminens, tapi mual muntah lebih hebat, sering disertai gejala preeklampsia.Diagnosa dengan USG sangat membantu.Diagnosa pasti bila didapatkan jaringan molla baik ekpulsi spontan maupun biopsi.

PENANGANAN KHUSUSPerbaiki KUEvakuasi jaringan molaTerapi profilaksis dengan sistostatikaFollow up pasca tindakanKEHAMILAN EKTOPIK TERGANGGUPrinsip dasar: Kehamilan dimana setelah fertilisasi, implantasi terjadi diluar endometrium cavum uteri.Kehamilan ektopik : - kehamilan ektopik - Ruptura disebut kehamilan ektopik terganggu

MASALAHPerdarahan pada kehamilan muda disertai syok dan anemia yang tidak sebanding dengan jumlah perdarahan yang keluarUpaya diagnosis sangat tergantung dari belum/sudah terganggunya kehamilan ektopik.Setelah episode mirip gejala abortus pada umumnya, terjadi gangguan mendadak yang diikuti memburuknya kondisi pasien secara cepat.PENANGANAN UMUMIngat kehamilan muda dgn gejala nyeri (trias KE : wanita usia reproduktif, amenoroe, nyeri abdomen) pikirkan KE.Upayakan untuk menegakan diagnosa.KE (T) : memerlukan penanganan segeraPerdarahan bisa sangat banyak sehingga diperlukan penyediaan darah pengganti.Jenis tindakan tergantung upaya penyelamatan jiwa dan konservasi reproduksi.PENILAIAN KLINIKDiagnosa KE (yang blm terganggu) - tanda kehamilan muda amenorea, mual muntah - nyeri perut bawahyg tidak khas - adanya massa lunak di adneksa. - nyeri goyang portio.Kehamilan ektopik yang terganggu - selain tanda kehamilan muda / abortus imminens juga ditemui gawat darurat dan abdominal akut : pucat/anemis, kesadaran turun, syok (hipovolemik), perut cembung, nyeri perut, nyeri goyang portio. Teraba massa lunak di adneksa- perdarahan pervaginamDiagnosa pasti : Kuldosentesis/Dauglas pungsi.

PENANGANANSetelah diagnosa ditegakkan lakukan tindakan operatif gawat darurat.Ketersediaan darah pengganti bukan jadi syarat tindakan operatif, sumber perdarahan harus dihentikan.Resusitasi cairan untuk upaya stabilisasi.Tindakan sesuai upaya penyelamatan jiwa dan konservasi reproduksi.Pemberian antibiotik berkaitan dgn hubungan KE dgn gangguan fungsi transportasi tuba oleh infeksi.Atasi anemia sesuai kebutuhan.

KONSELING PASCA TINDAKANKelanjutan fungsi reproduksi.Risiko hamil ektopik ulangan.Kontrasepsi yang sesuai.Asuhan mandiri setelah KRS.Jadwal kunjungan ulang.