19
Gerinding wheels 1.Eka Arum S. 2.Rudianto 3.Cahya Tri W. 4.Danu Ari W. 5.Wildan Rifqi

Presentasi Gerinda

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Presentasi gerinda

Citation preview

Page 1: Presentasi Gerinda

Gerinding wheels

1.Eka Arum S.2.Rudianto

3.Cahya Tri W.4.Danu Ari W.5.Wildan Rifqi

Page 2: Presentasi Gerinda

Manufacturing Characteristics of Grinding Wheels

1.Material Abrasive2.Ukuran butiran abrasive3.Wheel grade4.Struktur Batu Gerinda5.Perekat Batu Gerinda6.Standar Batu Gerinda

Page 3: Presentasi Gerinda

Material Abrasive

1) Konvensional abrasivea. Aluminium oxide,Al2O3 (corumdum)Memiliki kekerasan tinggi (knop number =2100) dan kaku.Digunakan untuk menggerinda logam dan paduan yang memiliki tegangan tarik tinggi seperti baja,besi lunak dan perunggu. b. Silikon carbide,SiC ( Carborundum)Lebih keras dari Aluminium Oxside (knoop number =2500). SiC lebih mudah pecah dan paling cocok digunakan untuk menggerinda matrial yang memiliki kekuatan rendah seperti CI,Alluminium, dan Cemented carbide.SiC tersedia dalam warna hitam (95% Sic) atau hijau(98% SiC).Tip carbide yang diasah dengan SiC lebih cepat tumpul dibandingkan dengan diasah dengan Aluminium Oxide.

 2) Super abrasive

a. CBNCBN hamper sama dengan Diamond,sangat keras (knop number=4500).Digunakan untuk mengggerinda material ekstra keras pada kecepatan tinggi.10-20 kali lebih mahal dari Aluminium Oxideb. Material yang paling keras (knop number=7500),mudah pecah,digunakan untuk mengggerinda atau mengggasah alat potong berbahan carbide dan keramik.Digunakan Truing dan Dressing dari tipe batu gerinda lain.Paling bagus digunakan untuk menggerinda logam ninferro dan tidak digunakan untuk proses machining baja.

Page 4: Presentasi Gerinda
Page 5: Presentasi Gerinda

Ukuran Butiran

Ukuran ini diidentifikasi deengan grid number yang berfungsi sebagai ukuran penyaring. Dikatagorikan dalam 4 grade. Dimana coarse dan medium untuk proses roughing dan semi finishing dan fine dan very fine digunakan untuk proses finishing.

Page 6: Presentasi Gerinda

WHEEL GRADE(KELAS BATU GERINDA)

Menunjukkan kekuatan butiran abrasive dan menunjukkan kekuatan perekat. Kelas ini tergantung

dari jenis dan jumlah perekat, struktur batu gerinda dan jumlah butiran abrasive

Page 7: Presentasi Gerinda

Struktur Batu Gerinda

Adalah ukiran dari pori-pori. Pori-pori sangat oenting untuk memberikan clearance pada chip jika tidak

akan sangat mengganggu proses penggerindaan dan batu gerinda akan kehilangan kemmapuan memotong

karena pori-porinya termasuki oleh chip

Page 8: Presentasi Gerinda

Perekat Batu Gerinda

1. Vitrified bond ( V)2. Resinoid bond (B)3. Ikatan silikat (S) 4. Ikatan karet (R) 5. Ikatan lak (E)6. Ikatan oksiklorida (O). 7. Ikatan logam (M)

Page 9: Presentasi Gerinda

Standar Batu Gerinda

• Diadopsi dari ANSI

Page 10: Presentasi Gerinda

Standar Batu Gerinda

Pertimbangan dalam memilih batu gerinda:1. Pilih Al2O3 untuk baja dan SiC untuk CI , karbida , dan logam

nonferrous 2. Pilih kelas yang tinggi untuk bahan lembut dan kelas ringan untuk

bahan keras3. Pilih ukuran grit besar untuk bahan ulet lembut dan grit kecil untuk

bahan rapuh keras4. Pilih grit kecul untuk finishing permukaan5. Pilih struktur terbuka untuk memotong kasar6. Pilih resinoid, karet untuk tingkat kehalusan maksimum7. Pada nilai lebih lembut untuk permukaan grinding slidris internal dan

nilai sulit untuk grinding silindris ekksternal8. Pilih nilai lebih lembut dan abrasive gembur untuk bahan peka panas

Page 11: Presentasi Gerinda
Page 12: Presentasi Gerinda

Grinding Wheel Geometry

1. Bentuk 1 , 3 dan 5 dimaksudkan untuk menggerinda permukaan silinder eksternal atau internal dan untuk permukaan grinding polos .

2. Bentuk 2 ditujukan untuk mennggerinda dengan pinggiran atau sisi roda . 3. Bentuk 4 adalah bentuk aman meruncing untuk menahan kerusakan selama

tersangkut.4. Bentuk 6 adalah bentuk mangkok lurus ditujukan untuk grinding permukaan .5. Bentuk 7 adalah bentuk mangkok ditujukan untuk alat mengasah .6. Bentuk 8 adalah tipe yang diperuntukkan untuk mengasah alat pemotong dan

gergaji

Page 13: Presentasi Gerinda
Page 14: Presentasi Gerinda

Mounting and Balancing of Grinding Wheels and Safety Measures

Page 15: Presentasi Gerinda

Mounting and Balancing of Grinding Wheels and Safety Measures

B. Balancing: Karena kecepatan rotasi yang tinggi, GW tidak disarankan digunakan pada keadaan keseimbangan yang baik, Sedikit ketidakseimbangan menghasilkan getaran yang menyebabkan kesalahan waviness dan merusak kualitas benda kerja

C. Safety Measures: Setiap praktik gerinda dapat berbahaya untuk pengooperasi dan layak perhatian

Page 16: Presentasi Gerinda

Aspek penting praktik gerinda:1. pemasangan GW. Roda harus dipasang dengan benar oleh operator lubang pada roda harus sesuai dg

poros.2. Kecepatan roda. Kecepatan pada GW tidak boleh tidak stabil.3. Inspeksi roda. Sebelum pemasangan roda, harus diperiksa kerusakannya seperti retak, dan cacat

lainnya, Sebuah tes dering harus dilakukan. Hal ini cukup baik untuk vitrifikasi kualitas roda.4. Penyimpanan roda. Ketika tidak digunakan, roda harus disimpan dalam ruangan yang kering dan

ditempatkan pada sudut rak.5. Penjaga roda harus selalu digunakan selama grinding.6. Debu harus sebisa mungkin di kumpulkan untuk pencegahan bahaya kesehatan.7. Ketika mengerinda, ketentuan untuk mengekstraksi grinding debu harus dilakukan. Operator harus

Mengenakan alat pengaman untuk melindungi diri dari abrasive dan debu.8. Daya yang memadai diperlukan; jika roda melambat dan mengembangkan bintik-bintik datar, membuat

roda untuk menjalankan out-of-keseimbangan.9. Penggilingan basah. Roda tidak boleh sebagian terendam, karena hal ini serius akan membuat roda

tidak seimbang.

Mounting and Balancing of Grinding Wheels and Safety Measures

Page 17: Presentasi Gerinda
Page 18: Presentasi Gerinda

Turning and Dressing of Grinding Wheels

Dressing adalah operasi penajaman, yang menghilangkan butiran mata gerinda yang usam yang tertanam swarf untuk meningkatkan aksi pemotongan

Turning adalah operasi dengan alat yang sama dilakukan untuk mengembalikan Bentuk geometris yang benar dari roda yang telah hilang

Ada beberapa perbedaan antara diamond truing dan crush dressing, Grit abrasif, yang kristal, cenderung patah sepanjang bidang kristalografi paling sangat menekankan, Berlian truing cenderung untuk chip kecil yang membuat sudut kecil sehubungan

dengan arah gerakan grit tersebut

Page 19: Presentasi Gerinda

Turning and Dressing of Grinding Wheels

Wheel truing and dressing yang tidak memerlukan penggunaan berlian:1. Padat disemen rol karbida 2. Rol disemen di karbida kuningan3. Steel rollers and star-type dressers4. Roda abrasif hitam SiC dengan ikatan vitrifikasi diameter 60-150

mm dan lebar 20-32 mm