Presentasi Reinforcement Positif

  • View
    220

  • Download
    0

Embed Size (px)

DESCRIPTION

jiwa

Text of Presentasi Reinforcement Positif

PERAN TERAPI PERILAKU DENGAN MENGGUNAKAN REINFORCEMENT POSITIF TERHADAP ORANG DEWASA YANG MENGALAMI RETARDASI MENTAL

PERAN TERAPI PERILAKU DENGAN MENGGUNAKAN REINFORCEMENT POSITIF TERHADAP ORANG DEWASA YANG MENGALAMI RETARDASI MENTAL Oleh:

Rahman Rais KhadijahRina SyafritaMuhammad KabirNurainiSrimuna Andayana

PENDAHULUAN PENDAHULUANMETODE ASESMENT TEKNIK PENGUMPULAN DATATESDesain Terapi perilaku dengan menggunakan teknik reinforcement positif. Teknik reinforcement positif, yaitu : pembentukan suatu pola tingkah laku dengan memberikan penguat atau reinforcement positif segera setelah tingkah laku yang diharapkan muncul adalah suatu cara yang ampuh untuk mengubah tingkah laku. Desain Terapi perilaku dengan menggunakan teknik modeling. Teknik modeling adalah teknik yang memanfaatkan proses belajar melalui pengamatan, dimana perilaku seseorang atau beberapa orang model, berperan sebagai perangsang terhadap pikiran, sikap atau perilaku pengamat tindakan tersebut. Desain Terapi perilaku dengan menggunakan teknik Token Economy. Teknik token economy adalah suatu teknik perubahan tingkah laku yang hampir mirip dengan reinforcement positif. Perbedaannya pada token economy adalah suatu pemberian penguat yang tidak langsung bisa dinikmati oleh subyek pengguna teknik ini, karena ada proses/perjanjian antara subyek dan terapis untuk mendapatkan penguat yang diinginkan, misalnya menukarkan kepingan uang logam dengan hak istimewa/makanan yang disukai. TES FORMALTes Formal adalah tes yang disusun oleh sekelompok ahli secara bersama untuk kepentingan berbagai kelompok dan proses penyusunannya juga perlu waktu, tes ini juga telah dibuktikan dengan digunakan oleh banyak orang sehingga reliabilitas dan kevalidannya bisa dipertanggungjawabkan;Tes Intelegensi Tes Binet

TES INTELEGENSITes intelegensi adalah serangkaian alat pengukur yang didalamnya berisi permintaan atau perintah untuk mengerjakan/menyelesaikan serangkaian tugas untuk mengetahui tingkat intelegensi individu, dalam hal ini mendukung upaya untuk asesmen, yang bertujuan untuk mengetahui apa yang sesuai atau yang tidak sesuai akan dilakukan untuk intervensi bagi subyek yang akan diteliti.Tes Binet Penggunaan tes ini bertujuan untuk mendukung data observasi yang ada dari subyek penelitian, diduga subyek mengalami retardasi mental, sebab pada umurnya saat ini subyek seharusnya sudah mampu untuk berpikir secara formal operasional sesuai dengan teori perkembangan dari piaget, karena kemampuan subyek pada saat observasi terlihat tidak sesuai dengan umurnya, maka peneliti menggunakan Tes Binet yang berfungsi untuk mengetahui sejauh mana IQ yang dipunyai serta umur kemasakan mental dari subyek penelitian, sehingga dapat mengklasifikasikan (secara potensial) kemampuan intelektual dewasa yang mengalami retardasi mental yang mengerjakan tes tersebut, sehingga tidak salah dalam memberikan intervensi kepada subyek penelitian.Tes VSMSTes ini dibuat bukan untuk mengukur intelegensi, hasil-hasil dan lain sebagainya. Juga bukan rating scale, tetapi setiap item dapat diartikan sebagai ukuran dari kemasakan sosial. VSMS disusun oleh Edgar A.Doll, kemudian dikembangkan di traing school, Vineland-New Jersey. Tes ini terdiri dari 117 item. Tiap item dipilih sebagai mewakili aspek-aspek dari kemampuan sosial Tes Non Standart/Non Formal Tes non standart atau tes buatan sendiri adalah merupakan soal yang disusun oleh peneliti sesuai dengan tujuan penelitian yang akan dilaksanakan, maksudnya adalah penggunaan alat tes untuk mendukung asesment yang tidak disediakan oleh alat tes formal, misalkan tes bentuk, tes pengelompokan, tes warna, yang bertujuan untuk mengetahui seberapa banyak informasi yang dipunyai oleh subyek selama tahap perkembangannya saat ini, maksudnya adalah tes yang disesuaikan dengan umur dan kemampuan dari subyek tersebut.KERANGKA KONSEPTUAL

HASIL DAN PEMBAHASANAspek Kognitif S memiliki kapasitas intelektual (IQ = 7) menurut DSM IV nilai IQ sebesar ini termasuk dalam kategori retardasi mental sangat berat, dengan kemampuannya ini S mengalami banyak kesulitan bila harus mempelajari hal-hal baru, terutama yang membutuhkan konsentrasi dan daya ingatan, karena S masih berpikir secara konkret dan sederhana. S berkomunikasi dua arah terlihat kurang, karena S sering kali kurang mengerti dengan apa yang ditanyakan orang lain padanya, sehingga kemampuan memahami lingkungannya juga belum berkembang. Aspek dorongan/motivasi Subyek kurang memiliki motivasi dalam diri untuk belajar dan mengerjakan tugas-tugasnya, dikarenakan fungsi kognitif yang tidak berkembang semestinya. Jadi subyek sangatlah butuh bantuan dan dorongan dari orang lain terutama keluarga untuk menumbuhkan semangat belajar dan menyelesaikan tugas-tugasnya. Sehingga S mau melakukan pekerjaan berdasarkan keinginan dan kehendaknya sendiri, tanpa perlu lagi bantuan atau dorongan dari orang lain. Aspek Psikososial Subyek pada dasarnya memiliki minat untuk berinteraksi dengan lingkungannya, hanya saja karena keterbatasan subyek dalam fungsi kognitif menyebabkan interaksi S dengan lingkungan sekitar terhambat. Hal ini terlihat dalam berkomunikasi dua arah S terlihat kurang karena sering kali tidak mengerti dengan apa yang ditanyakan orang lain padanya, sehingga masih belum bisa menyesuaikan diri dengan lingkungan relasi sosialnya. Selain itu didukung kurangnya pemberian stimulus dari lingkungan keluarga menyebabkan S semakin sulit mengembangkan kemampuan relasi sosialnya. Prognosis Gejala dan keluhan yang dialami S menunjukkan prognosis positif. Berdasarkan hasil observasi dan wawancara, kemampuan S dapat lebih dioptimalkan apabila mendapatkan cukup stimulasi dari lingkungan serta penanganan dengan metode yang tepat.

Laporan kegiatan Intervensi Laporan kegiatan intervensi ini berupa pertemuan-pertemuan yang telah dilaksanakan oleh terapis bersama subyek dan keluarganya untuk bertuuan merubah perilaku yang kurang mandiri menjadi lebih mandiri. Tindak lanjut Tindak lanjut dilakukan 1 minggu sekali dengan melakukan kunjungan, lalu dengan kunjungan mendadak, dengan selalu memberikan pengertian kepada keluarga S dan memberikan terapi kepada S apabila terlihat masih ada yang salah. Sehingga lama-kelaman tidak perlu lagi rutin mengunjungi S untuk melihat kemajuan atau keberhasilan yang telah diraih S. Kemajuan dan keberhasilan yang diperoleh S akan dapat meningkatkan perkembangan diri S sehingga menjadi rasa percaya diri, namun apabila yang telah dilakukan berhenti tidak menutup kemungkinan S akan kembali menjadi orang yang rendah diri lagi. Evaluasi Intervensi Dari evaluasi intervensi yang diberikan kepada orang tua S didapatkan hasil yang cukup baik dan tidak baik karena banyak dipengaruhi oleh peran orang tua sebagai pengawas keseharian dari perilaku S di rumah. KESIMPULANSARAN