Click here to load reader

SALINAN BUPATI SUMEDANG - jdih. · PDF file menunjukan tugas, tanggungjawab, wewenang dan hak seorang Pegawai Negeri Sipil dalam suatu satuan organisasi yang dalam pelaksanaan tugasnya

  • View
    3

  • Download
    0

Embed Size (px)

Text of SALINAN BUPATI SUMEDANG - jdih. · PDF file menunjukan tugas, tanggungjawab, wewenang dan hak...

  • BUPATI SUMEDANG

    PROVINSI JAWA BARAT

    PERATURAN BUPATI SUMEDANG

    NOMOR 6 TAHUN 2017

    TENTANG

    URAIAN TUGAS JABATAN STRUKTURAL

    PADA DINAS KESEHATAN

    DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

    BUPATI SUMEDANG,

    Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 75 Peraturan Bupati Nomor 38 Tahun 2016 tentang

    Kedudukan, Susunan Organisasi, Tugas, Fungsi dan Tata Kerja Perangkat Daerah, perlu menetapkan Peraturan Bupati tentang Uraian Tugas Jabatan

    Struktural pada Dinas Kesehatan;

    Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 14 Tahun 1950 tentang

    Pembentukan Daerah-daerah Kabupaten dalam Lingkungan Propinsi Djawa Barat (Berita Negara

    Republik Indonesia Tahun 1950) sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1968 tentang Pembentukan Kabupaten Purwakarta dan

    Kabupaten Subang dengan Mengubah Undang- Undang Nomor 14 Tahun 1950 tentang Pembentukan

    Daerah-daerah Kabupaten dalam Lingkungan Propinsi Djawa Barat (Lembaran Negara Republik Indonesia

    Tahun 1968 Nomor 31, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 2851);

    2. Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang

    Kesehatan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 144, Tambahan Lembaran Negara

    Republik Indonesia Nomor 5063);

    3. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang

    Aparatur Sipil Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 6, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5494);

    SALINAN

  • 2

    4. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik

    Indonesia Tahun 2014 Nomor 244, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5587)

    sebagaimana telah diubah beberapa kali terakhir dengan Undang-Undang Nomor 9 Tahun 2015 tentang

    Perubahan Kedua atas Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2015 Nomor 58,

    Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5679);

    5. Peraturan Pemerintah Nomor 18 Tahun 2016 tentang Perangkat Daerah (Lembaran Negara Republik

    Indonesia Tahun 2016 Nomor 114, Tambahan Lembaran Negara Republik Idonesia Nomor 5887);

    6. Peraturan Daerah Kabupaten Sumedang Nomor 3

    Tahun 2016 tentang Urusan Pemerintahan Kabupaten Sumedang (Lembaran Daerah Kabupaten Sumedang

    Tahun 2016 Nomor 3);

    7. Peraturan Daerah Kabupaten Sumedang Nomor 11

    Tahun 2016 tentang Pembentukan dan Susunan Perangkat Daerah Kabupaten Sumedang (Lembaran Daerah Kabupaten Sumedang Tahun 2016 Nomor

    11);

    8. Peraturan Bupati Nomor 38 Tahun 2016 tentang

    Kedudukan, Susunan Organisasi, Tugas, Fungsi dan Tata Kerja Perangkat Daerah (Berita Daerah

    Kabupaten Sumedang Tahun 2016 Nomor 38);

    9. Peraturan Bupati Nomor 1 Tahun 2017 tentang Pembentukan, Susunan Organisasi dan Tata Kerja

    Unit Pelaksana Teknis pada Perangkat Daerah (Berita Daerah Kabupaten Sumedang Tahun 2017 Nomor 1);

    MEMUTUSKAN:

    Menetapkan : PERATURAN BUPATI TENTANG URAIAN TUGAS JABATAN STRUKTURAL PADA DINAS KESEHATAN

    BAB I

    KETENTUAN UMUM

    Pasal 1

    Dalam Peraturan Bupati ini yang dimaksud dengan:

    1. Daerah adalah Kabupaten Sumedang.

    2. Bupati adalah Bupati Sumedang.

    3. Pemerintah Daerah adalah Bupati sebagai unsur penyelenggara Pemerintahan Daerah yang memimpin

    pelaksanaan Urusan Pemerintahan yang menjadi kewenangan Daerah otonom.

    4. Perangkat Daerah adalah unsur pembantu Bupati dan

    Dewan Perwakilan Rakyat Daerah dalam penyelenggaraan urusan Pemerintahan yang menjadi

    kewenangan daerah.

  • 3

    5. Jabatan Struktural adalah kedududukan yang menunjukan tugas, tanggungjawab, wewenang dan

    hak seorang Pegawai Negeri Sipil dalam rangka memimpin suatu satuan Organisasi.

    6. Unit Pelaksana Teknis Dinasyang selanjutnya disingkat UPTD adalah unsur pelaksana teknis pada

    Dinas Kesehatan yang melaksanakan kegiatan teknis operasional dan/atau kegiatan teknis penunjang tertentu.

    7. Jabatan Fungsional adalah kedudukan yang menunjukan tugas, tanggungjawab, wewenang dan

    hak seorang Pegawai Negeri Sipil dalam suatu satuan organisasi yang dalam pelaksanaan tugasnya

    didasarkan pada keahlian dan/atau keterampilan tertentu serta bersifat mandiri.

    8. Titelatur adalah sebutan nama jabatan struktural.

    9. Tugas Pokok adalah ringkasan tugas teknis yang terdapat pada Jabatan Struktural.

    10. Tugas Umum adalah tugas yang melekat pada setiapJabatan Struktural Perangkat Daerah.

    11. Uraian Tugas adalah suatu paparan atau rincian atas semua tugas jabatan dan merupakan tugas yang dilakukan oleh pemegang jabatan dalam memproses

    bahan kerja menjadi hasil kerja dalam kondisi tertentu.

    12. Kesehatan adalah keadaan sejahtera dari badan, jiwa dan sosial yang memungkinkan setiap orang hidup

    produktif secara sosial dan ekonomis.

    13. Upaya Kesehatan adalah setiap kegiatan untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan yang

    dilakukan oleh pemerintah dan/atau masyarakat.

    14. Tenaga Kesehatan adalah setiap orang yang

    mengabdikan diri dalam bidang kesehatan serta memiliki pengetahuan dan/atau keterampilan melalui

    pendidikan di bidang kesehatan yang untuk jenis tertentu memerlukan kewenangan untuk melakukan upaya kesehatan.

    15. Sarana Kesehatan adalah tempat yang digunakan untuk menyelenggarakan upaya kesehatan.

    16. Pusat Kesehatan Masyarakat yang selanjutnya disebut Puskesmas adalah fasilitas pelayanan

    kesehatan yang menyelenggarakan upaya kesehatan masyarakat dan uapaya kesehatan perseorangan tingkat pertama, dengan lebih mengutamakan upaya

    promotif dan preventif, untuk mencapai derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya di

    wilayah kerjanya.

    17. Pelayanan Kesehatan Dasar adalah upaya kesehatan

    tingkat pertama yang dilaksanakan di institusi kesehatan pemerintah maupun swasta yang meliputi

    pelayanan promotif preventif, kuratif dan rehabilitatif.

  • 4

    18. Penyakit adalah suatu penyimpangan dari suatu kesehatan normal, yang meliputi dengan suatu

    rangkaian tanda-tanda dan gejala-gejala yang khas disebabkan oleh suatu agent penyebab penyakit

    tertentu.

    19. Penyakit Menular adalah suatu penyakit yang

    disebabkan oleh agent infeksi spesifik atau produk toksinnya dan yang timbul melalui penularan agent tersebut atau produknya dari suatu reservoir ke host

    yang rentan, sehingga dapat menular langsung dari orang atau binatang yang terkena infeksi atau secara

    tidak langsung melalui perantara tanaman atau host binatang vektor atau lingkungan benda mati.

    20. Penyakit Tidak Menular adalah suatu penyakit yangbersifat akut maupun kronis yang terjadi pada seseorang yang disebabkan oleh suatu penyakit

    tertentu yang tidak dapat ditularkan baik secara langsung maupun tidak langsung.

    21. Kejadian Luar Biasa adalah terjadinya peningkatan jumlah penderita atau kematian penyakit tertentu di

    suatu tempat sebesar dua kali atau lebih dibandingkan dengan kurun waktu sebelumnya dimana kasus-kasus tertentu berhubungan secara

    epidemiologis.

    22. Wabah adalah kejadian terjangkitnya suatu penyakit

    menular dalam masyarakat yang jumlah penderitanya meningkat secara nyata bisa melebihi daripada

    keadaan yang lazim pada waktu dan daerah tertentu serta dapat menimbulkan malapetaka.

    23. Pengamatan Penyakit adalah pengamatan yang

    dilakukan secara terus menerus terhadap semua faktor yang berperan terhadap terjadinya dan

    penyebarannya suatu penyakit agar dapat dilakukan usaha pencegahan dan pemberantasan yang tepat.

    24. Imunisasi adalah pemberian kekebalan pada penyakit tertentu dengan vaksinasi yang merupakan suatu sediaan yang mengandung mikroorganisme yang

    utuh, yang telah mati atau masih hidup yang dilemahkan maupun mikroorganisme yang pecah

    yang memiliki sifat-sifat anti gen untuk membuat suatu kekebalan aktif maupun pasif yang spesifik

    terhadap anti gen tersebut.

    25. Pencegahan adalah upaya rangkaian untuk mencegah penyakit fisik, mental, emosi dan luka juga

    menyangkut memperlambat perjalanan penyakit dan mengembalikan fungsi individu secara maksimal.

    26. Pengobatan Tradisional adalah pengobatan dan/atau perawatan dengan cara, obat dan pengobatnya yang

    mengacu kepada pengalaman dan keterampilan turun temurun dan diterapkan sesuai dengan norma yang berlaku dalam masyarakat.

  • 5

    27. Kesehatan Matra adalah upaya kesehatan yang dilakukan untuk meningkatkan kemampuan fisik dan

    mental guna menyesuaikan diri terhadap lingkungan yang berubah secara bermakna baik lingkungan

    darat, udara, angkasa maupun air.

    28. Sediaan Farmasi adalah obat, bahan obat, obat

    tradisional dan kosmetika.

    29. Obat Tradisional adalah bahan atau ramuan bahan yang berupa bahan tumbuhan, bahan hewan, bahan

    mineral, sediaan sarian (galentik) atau campuran dari bahan tersebut yang secara turun-temurun telah

    digunakan untuk pengobatan berdasarkan pengalaman.

    30. Alat Kesehatan adalah instrumen, aparates, mesin, yang tidak mengandung obat yang digunakan untuk mencegah, mendiagnosis, menyembuhkan dan

    meringankan penyakit, merawat orang sakit serta

Search related