of 24/24
TEKNOLOGI FORMULASI SEDIAAN STERIL “ PEMBUATAN INJEKSI CHLORPROMAZINE HYDROCHLORIDE” Disusun oleh : 1. Liza Amalia Meilinda (PO.71.39.0.15.016) 2. Nova Rizky Indrawati (PO.79.39.0.15.018) 3. Putri Dwi Melyana (PO.71.39.0.15.020) 4. Resi Juliana (PO.79.39.0.14.021) 5. Ridho Rajianto (PO.71.39.0.14.025) Kelas :Reguler 1I A Dosen Pembimbing:Drs. Sadakata Sinulingga, Apt, M. Kes NILAI PARAF

Laporan Teknologi Sediaan Steril : Pembuatan Injeksi klorpromazin HCL

  • View
    1.325

  • Download
    202

Embed Size (px)

Text of Laporan Teknologi Sediaan Steril : Pembuatan Injeksi klorpromazin HCL

TEKNOLOGI FORMULASI SEDIAAN STERIL PEMBUATAN INJEKSI CHLORPROMAZINE HYDROCHLORIDE

Disusun oleh :1. Liza Amalia Meilinda (PO.71.39.0.15.016)2. Nova Rizky Indrawati (PO.79.39.0.15.018)3. Putri Dwi Melyana (PO.71.39.0.15.020)4. Resi Juliana (PO.79.39.0.14.021)5. Ridho Rajianto (PO.71.39.0.14.025)

Kelas :Reguler 1I ADosen Pembimbing:Drs. Sadakata Sinulingga, Apt, M. KesNILAIPARAF

POLTEKKES KEMENKES PALEMBANGJURUSAN FARMASITAHUN AKADEMIK 2016/2017

TEKNOLOGI FORMULASI SEDIAAN STERIL PEMBUATAN INJEKSI KLORPROMAZIN HYDROCHLORIDUM

I. TUJUAN1. Mahasiswa mampu membuat sediaan steril berupa injeksi dengan Klorpromazin sebagai zat berkhasiatnya serta melakukan teknik pembuatannya.2. Mahasiswa mampu melakukan evaluasi terhadap sediaan injeksi Klorpromazin.

II. LANDASANTEORIA. Teori InjeksiSteril adalah suatu keadaan dimana suatu alat, bahan atau sediaan sama sekali bebas dari mikroorganisme hidup yang patogen maupun tidak, baik dalam bentuk vegetative maupun spora. Sterilisasi adalah penghancuran secara lengkap semua mikroorganisme hidup dan spora-sporanya dari alat, bahan atau sediaan.Injeksi adalah sediaan steril berupa larutan, emulsi atau supensi atau serbuk yang harus dilarutkan atau disuspensikan lebih dahulu sebelum digunakan, yang disuntikkan dengan cara merobek jaringan ke dalam kulit atau melebihi kulit atau selaput lendir (Farmakope Indonesia edisi III, hal 13)Injeksi adalah sediaan steril yang disuntikkan dengan cara merobek jaringan ke dalam kulit atau melalui kulit atau melalui selaput lendir. Injeksi dapat berupa larutan, emulsi, suspense atau serbuk steril yang harus dilarutkan atau disuspensikan lebih dahulu sebelum digunakan (Anief, 2007).Injeksi diracik dengan melarutkan, mengemulsikan atau mensuspensikan sejumlah obat ke dalam sejumlah pelarut atau dengan mengisikan sejumlah obat ke dalam wadah dosis tunggal atau wadah dosis ganda. Sediaan injeksi berdasarkan cara pemberiannya atau penyuntikannya antara lain:1. Intra vena (i.v): Larutan yang disuntikkan langsung ke dalam pembuluh darah vena.2. Intra muscular (i.m): Larutan, suspensi atau emulsi yang disuntikkan diantara lapisan jaringan atau otot.3. Intra cutan (i.c): Larutan atau suspense air yang disuntikkan langsung ke dalam kulit dan biasanya digunakan untuk diagnose.4. Sub cutan (s.c): Larutan yang disuntikkan langsung ke dalam jaringan bawah kulit biasanya di lengan atas atau paha.5. Dan lain-lain, meliputi:a)Intra tecal (i.t) atau intra spinal (i.s) atau intra dural (i.d)b)Intra peritoneal (i.p)c)Intra kardial (i.kd)d)Intra peridural (p.d), ekstradural, epiduralSyarat-syarat sediaan injeksi, antara lain :1. Aman. Tidak boleh menyebabkan iritasi jaringan atau efek toksis. 2. Harus jernih. Berarti tidak ada partikel padat, kecuali yang berbentuk suspensi.3. Tidak berwarna. Kecuali bila obatnya memang berwarna.4. Sedapat mungkin isohidris. Dimaksudkan agar bila diinjeksikan ke badan tidak terasa sakit dan penyerapannya obat dapat optimal.5. Sedapat mungkin isotonis. DIbuat isotonis agar tidak terasa sakit bila disuntikkan. Arti isotonis adalah mempunyai tekanan osmosi yang sama dengan darah dan caran tubuh yang lain.

Kelebihan sediaan injeksi :1. Bekerja cepat. 2. Dapat digunakan jika : obat rusak jika kena cairan lambung, merangsang jika ke cairan lambung, tidak diabsorpsi secara baik oleh cairan lambung3. Kemurnian dan takaran zat khasiat lebih terjamin4. Dapat digunakan sebagai depo terapi

Kekurangan sediaan injeksi :1. Karena bekerja cepat, jika terjadi kekeliruan sukar dilakukan pencegahan.2. Cara pemberian lebih sukar, harus memakai tenaga khusus.3. Kemungkinan terjadinya infeksi pada bekas suntikan.4. Secara ekonomis lebih mahal dibanding dengan sediaan yang digunakan per oral.

B. PREFORMULASI1. Klorpromazin HCla. Pemerian Klorpromazin HCLSerbuk hablur, putih atau agak putih kuning gading, tidak berbau, oleh perngaruh cahaya warna menjadi tua. Kelarutannya sangat mudah larut dalam air, mudah larut dalam etanol P dan dalam kloroform P, praktis tidak larut dalam eter P dan dalam benzen P. Chlorpromazine merupakan obat antipsikotik turunan phenotiazine.Prinsip efek farmakologinya adalah sebagai psikotropik dan ia juga mempunyai efek sedatif dan anti-emetik. Chlorpromazine bekerja pada taraf susunan saraf pusat, terutama pada tingkat subkortikal maupun pada berbagai sistem organ. Chlorpromazine mempunyai efek anti-adrenergik kuat dan antikolinergik perifer lemah, serta efek penghambatan ganglion yang relatif lemah. Ia juga mempunyai efek antihistamin dan antiserotonin lemah. Mekanisme kerja nya Memblok reseptor dopaminergik dipostsinaptikmesolimbikotak. Memblok kuatefek alfaadrenergik. Menekanpenglepasanhormonehipotalamusdanhipofisa,menekanReticular Activating System (RAS) sehingga mempengaruhi metabolism basal, temperaturetubuh, kesiagaan, tonusvasomotor danemesis.KontraindikasinyaHipersensitifitas terhadap klorpromazin atau komponenlain formulasi, reaksi hipersensitif silang antar fenotiazinmungkin terjadi, Depresi SSP berat dan koma. Pemerian nya serbuk hablur,putih atau agak cream putih, tidak berbau,warna menjadi gelap karena pengaruh cahaya. Sangat mudah larut dalam air,mudah larut dalam etanol, dan dalam kloroform,tidak larut dalam eter dan dalam benzene. pH 3,4-5,4. b. Efek sampingZat ini dapat menyumbat saluran empedu sesudah 2-4 minggu dan kerusakan ini tidak selalu reversibel. Kelainan darah agak sering dilaporkan. Efek samping lainnya adalah efek sedatifnya yang kuat dan GEP yang sering kali terjadi. (Obat-Obat Penting, hal 456)

2. Asam Askorbat (Handbook of Pharmaceutical Excipients 6th Edition hal 43-46)Asam askorbat berbentuk serbuk kristal atau kristal berwarna berwarrna putih sampai cahaya kuning, tidak higroskopik, tidak berbau, dengan rasa asam. Asam askorbat digunakan sebagai antioksidan dalam sediaan liquidpada konsentrasi 0,01-0,1% w/v. Asam askorbat dapat digunakan untuk mengatur pH larutan untuk injeksi, dan sebagaitambahan untuk cairan oral. Hal ini juga banyak digunakan dalam makanan sebagai antioksidan. Asam askorbat juga telah terbukti berguna sebagai menstabilkan agen di misel campuran mengandung tetrazepam. Inkompatibel dengan alkali, ion logam berat, terutama tembaga danbesi, mengoksidasi bahan, methenamine, phenylephrine hidroklorida,pyrilamine maleat, salisilamid, natrium nitrit, natriumsalisilat, salisilat theobromine, dan picotamide.

3. Natrium Klorida (Handbook of Pharmaceutical Excipients 6th Edition hal 637-638)Natrium klorida berbentuk serbuk hablur putih atau hablur tidak berwarna mempunyai rasa asin. Sinonimnya Natrii Chloridum. NaCl berkhasiat sebagai Pengisotonis. Kelarutannya Agak larut dalam etanol, larut dalam 250 bagian etanol 95%, larut dalam 10 bagian gliserin, larut dalam 2,8 bagian air. Rentan pH NaCl 6,7- 7,3 dengan Wadah dan penyimpanan yang tertutup baik. Inkompatibilitas cairan Natrium Klorida encer bersifat korosif terhadap besi. Bereaksi membentuk endapan dengan perak, timah, dan garam raksa. Pengoksidasi kuat yang melepaskan klorin dari larutan natrium klorida. Daya larut dari bahan pengawet metilparaben dapat menurun dalam larutan natrium klorida.

4. Natrium Hidroksida (Handbook of Pharmaceutical Excipients 6th Edition hal 648-649)Natrium hidroksida jernih, tidak berwarna, namun larutan natrium hidroksida memiliki bau khas yang tajam. Sinonimnya Soda api, E524, alkali, hydroxidum natrii, alkali soda sodium hidrat. NaOH berkhasiat sebagai Penambah Kebasaan. Sangat mudah larut dalam air dan dalam etanol ( 95% )pH 0,1 NDisimpan Dalam wadah tertutup baik. Natrium hidroksida adalah basa kuat dan tidak kompatibel dengan senyawa yang mudah mengalami hidrolisis atau oksidasi. Natrium Hidroksida akan bereaksi dengan asam , ester , dan eter , terutama dalam larutan air 5. Sodium Metabisulfite (Handbook of Pharmaceutical Excipients 6th Edition hal. 654-656)Natrium metabisulfit merupakan kristal tidak berwarna, prismatik atau putih bubuk kristal putih krem yang memiliki bau belerang dioksida dan rasa asam, asin. Natrium metabisulfit mengkristal dari air dingin sebagai hidrat berisi tujuh molekul air.

Natrium metabisulfit merupakan antimikroba pengawet; antioksidan. Natrium metabisulfit juga memiliki aktivitas antimikroba, yang merupakan terbesar pada pH asam, dan dapat digunakan sebagai pengawet dalam persiapan seperti sirup. Dalam industri makanan dan dalam produksi anggur, Natrium metabisulfit demikian juga digunakan sebagai antioksidan, antimikroba pengawet dan antibrowning agen. Natrium metabisulfit biasanya berisi sejumlah kecil natrium sulfite dan natrium sulfat. Pada paparan udara dan kelembaban, Natrium metabisulfit perlahan teroksidasi untuk natrium sulfat dengan disintegrasi kristal. penambahan asam kuat padatan membebaskan sulfur dioksida. Dalam air, Natrium metabisulfit segera dikonversi ke natrium (Na) dan ion bisulfit (HSO3). Larutan natrium metabisulfit solusi juga membusuk di udara, terutama pada pemanas.Penambahan dekstrosa larutan natrium metabisulfit solusi mengakibatkan penurunan stabilitas metabisulfit. Bahan massal harus disimpan dalam wadah tertutup dengan baik, dilindungi dari cahaya, di tempat yang dingin, kering.

6. Benzil Alkohol (Handbook of Pharmaceutical Excipients 6th Edition hal.64-66)Benzil alkohol digunakan sebagai Antimikroba, pengawet; desinfektan; pelarut. Benzil alkohol adalah antimikroba pengawet yang digunakan dalam kosmetik, makanan, dan berbagai macam formulations farmasi termasuk oral maupun parenteral, pada konsentrasi sampai 2.0% v/v. Konsentrasi khas yang digunakan adalah 1% v/v, dan telah dilaporkan untuk digunakan dalam protein, peptida dan produk molekul kecil, meskipun frekuensi penggunaan telah jatuh dari 48 produk pada tahun 1996, 30 tahun 2001, untuk 15 produk pada tahun 2006. Dalam kosmetik, konsentrasi hingga 3,0% v/v dapat digunakan sebagai pengawet. Konsentrasi 5% v/v atau lebih bekerja sebagai solubilizer, sementara solusi v v 10% digunakan sebagai disinfektan.Benzil alkohol 10% v v solusi juga memiliki beberapa properti obat bius lokal, yang dimanfaatkan dalam beberapa parenterals, produk batuk, oftalmik solusi, salep, dan semprotan aerosol dermatologi. Meskipun digunakan secara luas sebagai pengawet antimikroba, Benzil alkohol telah dikaitkan dengan beberapa reaksi merugikan yang fatal ketika diberikan kepada neonatus. Sekarang dianjurkan bahwa produk parenteral yang diawetkan dengan Benzil alkohol atau zat pengawet antimikroba, tidak boleh digunakan pada bayi baru lahir jika mungkin.Benzil alkohol merupakan zat tidak berwarna dan berminyak cair dengan bau aromatik yang samar dan tajam, pembakaran rasa. Nama lain Benzil Alkohol adalah Benzylicus alkohol; benzenemethanol; a-hydroxytoluene; phenylcarbinol; phenylmethanol; a-toluenol.7. Hidrochloric Acid (Handbook of Pharmaceutical Excipients 6th Edition. hal. 308-309)Asam klorida merupakan zat tidak berwarna, fuming larutan hidrogen klorida, dengan bau menyengat. Hidrochloric acid memiliki sinonim : Salicylicium hydrochloridum concentratum; chlorohydric asam; asam klorida pekat; E507. Asam klorida digunakan secara meluas sebagai penambah keasaman, dalam berbagai persiapan makanan dan obat..

8. Aqua pro Injectione (Handbook of Pharmaceutical Excipients 6th Edition hal 766-768)Cairan jernih, tidak berbau tidak berbau dan tidak berasa. Sinonim Air steril untuk injeksi. Berkhasiat sebagai Pelarut. Disimpan dalam wadah dosis tunggal, dari kaca atau plastic, tidak lebih besar dari 1L.

III. FORMULASIA. Formula Acuan

Handbook of pharmaceutical manufacturing formulation Hal 2531 vol.6

B. Usulan FormulaInjeksi Klorpromazin HCL

Tiap 1 ml mengandung :Klorpromazin HCl 25 mgAsam askorbat 2 mgNatrii Pyrosulvis 1 mgSodium Chloride 1 mgBenzil alkohol 20 mgHCl 0,1N q.sNaOH 0,1N q.sAqua pro Injection ad 1 ml

(pH sediaan

C. TonisitasPerhitungan Isotonis (Tonisitas)1. Ekuivalen klorpromazin HCL= 0,10 (Farmakope Indonesia edisi IV)2. Ekuivalen asam askorbat= 0,18 (Farmakope Indonesia edisi IV)3. Natrii Pyrosulvis= 0,67 (Farmakope Indonesia edisi IV)4. Sodium Chloride/NaCl = 15. Benzyl Alcohol = 0,17 (Farmakope Indonesia edisi IV)

C Klorpromazin HCL= 0,025x 100% = 2,5% 1 C Asam Askorat= 0,002 x 100% = 0,2 % 1 C Natrii Pyrosulvis = 0,001 x 100% = 0,1% 1 C Sodium Chloride = 0,001 x 100% = 0,1 % 1 C Benzyl alkohol = 0,02 x 100% = 2 % 1

W = 0.9 (C x E)W = 0,9 [(2,5 x 0,10) + (0,2 x 0,18)+(0,1 x 0,67) +(0,1x1) + ( 0,17 x 2 )W = 0,9 (0,025 +0,036+0,067+0,1+0,34 ) W = 0,9 0,793W = 0,107 /100ml

Untuk 50 mL diperlukan NaCl sebanyak = 0,107 x 50ml = 0,0535 gr 100 =53,5 mg

Pembuktian dalam 1 ml ampul injeksi Klorpromazin Hcl mengandung 1 mg NaCl. Berarti dalam sediaan 50 ml Klorpromazin HCl mengandung sebanyak : 50 mg =) 53,5 mgDari perhitungan ini, membuktikan bahwa perhitungan NaCl yang di perlukan, sama dengan banyaknya Nacl yang telah ada di resep standar(Hanbook of Pharmaceutical Excipients 6th Edition hal 2531)

D. SterilisasinoAlat yang DipakaiCara SterilisasiWaktu Sterilisasi

AwalParaf PengawasAkhirParaf Pengawas

1Gelas ukurAutoclave 30 menit

2Corong gelasAutoclave 30 menit

3Pipet tetesAutoclave 30 menit

4Kertas saringAutoclave 30 menit

5KapasAutoclave 30 menit

6PerkamenAutoclave 30 menit

7PinsetFlambeer 20 detik

8Gelas ArlojiFlambeer 20 detik

9Pengaduk kacaFlambeer 20 detik

10AmpulOven 30 menit

11ErlenmeyerOven 60 menit

12Beaker glassOven 60 menit

13AirSetelah mendidih, panaskan 30 menit

14Karet pipetDirebus 30 menit

E. Perhitungan dan Penimbangan Bahan1. Perhitungan Bahan Perhitungan bahan-bahanDilebihkan 8 ampul = 2 + 8 = 10 ampulVolume yang dibuat= (n + 2) V + 6= (10 + 2) 1,1 + 6 ml= 19,2 ml 50 ml

a. Klorpromazin HCL= 25 mg x 50 ml= 1250 mg Klorpromazin HCL dilebihkan 5% = 5% x 1250 mg= 62,5 mg Jadi, Klorpromazin HCL yang diambil= 1250 mg + 62,5 mg= 1312,5 mg

b. Asam Askorbat = 2 mg x 50 ml = 100 mg

c. Natrii Pyrosulvis= 1 mg x 50 ml= 50 mg

d. NaCl= 1 mg x 50 ml= 50 mge. Benzil Alkohol= 2 mg x 50 ml = 1000 mg

f. HClq.s

g. NaOHq.s

h. Aqua pro injeksi ad 50 ml

2. Penimbangan Bahan Klorpromazin HCL= 1312,5 mg =) 1300 mg Asam Askorbat = 100 mg Natrii Pirosulvis= 50 mg NaCl= 50 mg Benzyl Alkohol= 1000 mg HCLq.s NaOHq.s Aqua Pro Injeksiad 50 ml

IV. PROSUDER / CARA KERJAa. Sterilkan alat dan bahan dengan cara yang sesuaib. Timbang Klorpromazin HCl dengan kaca arloji, masukkan ke dalam Erlenmeyer. Bilas kaca arloji dengan sedikit Aqua pro Injeksi masukkan ke Erlenmeyer. Zat tadi dilarutkan dengan Aqua pro Injeksi secukupnya.c. Timbang Asam Askorbat dengan kaca arloji, masukkan kedalam Erlenmeyer. Bilas kaca arloji dengan sedikit Aqua pro injeksi masukkan ke Erlenmeyer. Zat tadi dilarutkan dengan aqua pro injeksi secukupnya.d. Timbang Natrii Pyrosulfis dengan kaca arloji, masukkan ke dalam elenmeyer bilas kaca arloji dengan sedikit Aqua Pro injeksi masukkan ke Erlenmeyer. Zat tadi dilarutkan dengan Aqua Pro injeksi secukupnya e. Timbang NaCl di kaca arloji lalu larutkan dengan Aqua pro injeksi dalam Erlenmeyer.f. Campurkan keempat larutan tersebut dalam beaker gelas, bilas Erlenmeyer tersebut dengan sedikit aqua pro injeksi. g. Timbang Benzil alcohol dengan kaca arloj campurkan Benzil alcohol ke dalam beker gelas lalu tambahkan aqua Pro injeksi ad 30 mlh. Cek pH sediaan dengan kertas pH.i. Tambahkan NaOH 0,1 N / HCL 0,1 N secukupnya hingga mencapai pH yang diinginkan. (pH 3,0-5,0)j. Basahi kertas saring dengan aqua pro injeksi. Lalu saring larutan di gelas ukur, bilas gelas ukur dengan aqua pro injeksi..k. Tambahkan aqua pro injeksi ad 50 ml.l. Tuang larutan ke dalam spuit injeksi, masukkan ke dalam tiap ampul 1,1 ml sebanyak 10 ampul..m. Tutup ampul dengan cara flambeer.n. Lalu sterilkan dalam posisi terbalik, beaker glass dilapisi kapas dan diisi dengan sediaan ampul injeksi dan ditutup kantong perkamen. Sterilisasi dengan sterilisasi autoclave dengan suhu 1160C selama 30 menit. Setelah itu didinginkan.o. Evaluasi sediaan.p. Beri etiket dan masukkan ke dalam kemasan.

Tabel Sterilisasi Akhir

Nama SediaanCara SterilisasiAwalParafAkhirParaf

Klorpromazin HCL

V. EVALUASI

1. KejernihanKejernian sediaan ditandai dengan tidak adanya kotoran atau zahra pada sediaan, larutan jernih /transparan jika bewarna maka sesuai dengan warna zat yang terdapat pada sediaan. Prosedur kejernihan adalah melihat ampul pada latar yang gelap lalu dilihat adakah kotoran yang mengapung pada sediaan.2. pHAlat: kertas pH dan pH meterProsedur:a. pH meter di kalibrasi dengan larutan dapar standar yang pH sama dengan pH yang akan diukur.b. Batang elektrode pH meter dibersihkan dengan aquadest dan dikeringkan.c. Batang elektrode dicelupkan dalam sediaan injeksi yang akan dikur pH nya.d. Menekan auto read lalu enter.e. Tunggu angka sampai berhenti lalu catat pH.3. Tes KebocoranProsedur: Ambil beaker glass, letakkan kapas dibawah beaker glass. Tutup beaker glass dengan perkamen lalu ikat dengan benang Beri 10 lubang kecil pada perkamen dan masukkan 10 ampul dalam lubang tersebut dengan posisi terbalik. Lalu amati ampul tersebut.

4. Uji keseragaman VolumeAmpul diletakkan pada permukaan yang rata secara sejajar lalu dilihat keseragaman volume secara visual

VI. PENGEMASAN

A. DESAIN KOTAK

B. ETIKET

C.BROSUR

DAFTAR PUSTAKA

Association Prawirosujanto, sunarto dkk;1979; Farmakope Indonesia edisi III; Jakarta;Depkes RI

Anonim. Formula Ampul. 22 oktober 2016. http://formulasisteril.blogspot.co.id/2008/05/formula-ampul.html

Isabela, Poppy Siska. Injeksi Chlorpromazine. 22 oktober 2016. https://www.scribd.com/doc/226853249/Injeksi-Chlorpromazine

Niazi K. Sarfaraz;2009;Handbook of Pharmaceutical Manaufacturing Formulati ons; New York; Informa Healthcare USA

Rowe C Raymond;2009;Handbook of pharmaceutical excipients 6th edition new; Washington; Pharmaceutical Press and American Pharmacists

Soesilo, slamet dkk;1995; Farmakope Indonesia edisi IV;Jakarta;Depkes RI