of 63 /63
i Pemerintah Propinsi Sulawesi Tengah Pusat Kesehatan Reproduksi - FK. UGM KAJIAN ANGKA KEMATIAN BAYI DI KABUPATEN DONGGALA SULAWESI TENGAH HALAM Pusat Kesehatan Reproduksi -Fakultas Kedokteran UGM Gedung IKM, Lt. I, Jl. Farmako 1 Sekip Utara – FK. UGM, Yogyakarta; Website: http://pskespro.chnrl.net/ Email: [email protected]

Laporan Kajian Akb Sulteng

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Penyebab Angka Kematian Ibu, AKB, MDG'S, Donggala, Sulteng, Sulawesi Tengah, Laporan Kajian, Lapji, 2015, Dinas Kesehatan, Dinkes, Maternal, Crude Birth Rate,

Citation preview

Page 1: Laporan Kajian Akb Sulteng

i

Pemerintah Propinsi Sulawesi Tengah Pusat Kesehatan Reproduksi - FK. UGM

KAJIAN ANGKA KEMATIAN BAYI

DI KABUPATEN DONGGALA

SULAWESI TENGAH

HALAM

Pusat Kesehatan Reproduksi -Fakultas Kedokteran UGM

Gedung IKM, Lt. I, Jl. Farmako 1 Sekip Utara – FK. UGM,

Yogyakarta; Website: http://pskespro.chnrl.net/

Email: [email protected]

Page 2: Laporan Kajian Akb Sulteng

ii

Page 3: Laporan Kajian Akb Sulteng

iii

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL......................................................................... i

DAFTAR ISI ................................................................................... iii

DAFTAR TABEL ............................................................................ v

DAFTAR GAMBAR .................................................................... viii

DAFTAR LAMPIRAN .................................................................. ix

KATA PENGANTAR ..................................................................... x

KATA SAMBUTAN KEPALA DINAS KESEHATAN

PROPINSI SULAWESI TENGAH ............................................. xii

BAB I PENDAHULUAN ............................................................... 1 1. Latar Belakang ................................................................... 1

2. Rumusan Masalah .............................................................. 6

3. Tujuan Penelitian ............................................................... 7

a. Tujuan Umum ............................................................... 7

b. Tujuan Khusus .............................................................. 7

BAB II METODE PENELITIAN ................................................. 8 1. Rancangan dan Jenis Penelitian ......................................... 8

2. Populasi dan Sampel Penelitian ......................................... 8

3. Besar Sampel dan Metode Sampling ................................. 10

4. Instrumen .......................................................................... 11

5. Pengumpulan Data ............................................................ 12

a. Wawancara ................................................................... 12

b. Dokumentasi ................................................................ 13

6. Analisis Data ................................................................... 13

7. Kerangka Konseptual Analisa Data ................................. 14

BAB III GAMBARAN KEPENDUDUKAN DAN

KESEHATAN DASAR ................................................................. 30 1. Karakteristik Demografik Dasar ....................................... 30

2. Gambaran Sampel Rumah Tangga Terpilih ..................... 31

a. Rata-rata Jumlah Anggota Rumah tangga ................... 31

b. Distribusi Umur dan Piramida Penduduk ................... 32

c. Rasio ketergantungan .................................................. 34

Page 4: Laporan Kajian Akb Sulteng

iv

d. Karakteristik sosio-ekonomi rumah tangga ................ 35

e. Kepemilikan Jamkesmas ............................................. 36

3. Karakteristik Responden Wanita Usia 15-49 ................... 37

4. Tingkat Fertilitas .............................................................. 38

a. Anak Pernah Dilahirkan ............................................... 39

b. Angka Kelahiran ......................................................... 40

c. Penolong dan Tempat Persalinan ................................. 42

5. Pemberian ASI dan Makanan Tambahan .......................... 44

a. Inisiasi Menyusui Dini dan Proporsi ASI Eksklusif. ... 44

b. Median Lama Menyusui dan Pemberian MP-ASI ....... 46

6. Keikutsertaan Imunisasi ................................................... 47

7. Morbiditas dan Pertolongan Kesakitan ............................ 42

a. Diare ............................................................................ 42

b. ISPA (Infeksi Saluran Pernafasan Bagian Atas) ......... 43

c. Panas ............................................................................ 44

BAB IV ANALISA ANGKA KEMATIAN BAYI ..................... 46 1. Tingkat, Pola dan Trend AKB ......................................... 46

2. Analisa Penyebab Kematian ............................................ 49

3. Determinan Kematian Bayi Berdasarkan

Karakteristik Sosiodemografik ........................................ 50

4. Tren Angka Kematian Bayi menurut Jenis Kelamin ........ 51

5. Pemanfaatan Fasilitas Kesehatan dan AKB ..................... 52

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI ........................ 55

Page 5: Laporan Kajian Akb Sulteng

v

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Hasil Wawancara Rumah Tangga dan

Perseorangan Jumlah rumah tangga, jumlah

kunjungan dan hasil kunjungan ....................................... 30

Tabel 2. Distribusi Rumah Tangga Sampel menurut

Kecamatan, Puskesmas dan Kluster ................................ 31

Tabel 3. Jumlah dan Rata-Rata Anggota Rumah

Tanggadan Balita ............................................................. 32

Tabel 4. Distribusi penduduk menurut kelompok umur dan

jenis kelamin .................................................................... 32

Tabel 5. Angka Ketergantungan ..................................................... 34

Tabel 6. Kondisi dan Lingkungan Perumahan Penduduk

Kabupaten Donggala, tahun 2009.................................... 35

Tabel 7. Distribusi Rumah Tangga yang memiliki Kartu

Jamkesmas, Kabupaten Donggala 2009 .......................... 36

Tabel 8. Karakteristik Responden Wanita Usia Subur di

Kabupaten Donggala, Propinsi Sulawesi Tengah

tahun 2009 ....................................................................... 37

Tabel 9. Ringkasan Riwayat Reproduksi Wanita Usia

Subur (WUS) di Kabupaten Donggala tahun

2009 ................................................................................. 39

Tabel 10. Angka fertilitas menurut kelompok umur dan

angka fertilitas total, angka fertilitas umum,

angka kelahiran kasar, Kabupaten Donggala

2008 dan angka dari Nasional SDKI 2007 ...................... 40

Page 6: Laporan Kajian Akb Sulteng

vi

Tabel 11. Angka Fertilitas Provinsi Sulawesi Tengah tahun

2004-2006 berdasarkan SDKI 2007 ................................ 41

Tabel 12. Proporsi Kelahiran yang Ditolong oleh Tenaga

Kesehatan Terlatih dan Dilakukan di Fasilitas

Kesehatan berdasar tahun lahir ........................................ 42

Tabel 13. Proporsi Kelahiran yang Ditolong oleh Tenaga

Kesehatan dan Dilakukan di Fasilitas Kesehatan

berdasar Kecamatan sejak Tahun 2007 ........................... 43

Tabel 14. Proporsi anak berusia di bawah dua tahun yang

mendapatkan ASI segera (1 jam) setelah lahir

dan mendapatkan ASI dalam 1 hari setelah lahir ............ 45

Tabel 15. Proporsi Anak Berusia Di Bawah Dua Tahun

yang ASI Eksklusif 6 bulan ............................................. 46

Tabel 16. Median Durasi Menyusui dan Pengenalan

MPASI ............................................................................. 47

Tabel 17. Cakupan Imunisasi berdasarkan Kecamatan di

Kabupaten Donggala tahun 2009..................................... 49

Tabel 18. Cakupan Imunisasi berdasarkan Kecamatan di

Kabupaten Donggala tahun 2009..................................... 50

Tabel 19. Kelengkapan Imunisasi dan Pemmilikan KMS

berdasarkan Kecamatan di Kabupaten Donggala

tahun 2009 ....................................................................... 42

Tabel 20. Proporsi anak yang menderita diare dalam 2

minggu terakhir dan proporsi yang mencari

pertolongan ...................................................................... 43

Page 7: Laporan Kajian Akb Sulteng

vii

Tabel 21. Proporsi anak yang menderita ISPA dalam 2

minggu terakhir dan proporsi yang mencari

pertolongan ...................................................................... 44

Tabel 22. Proporsi Anak yang Menderita ISPA Dalam 2

Minggu Terakhir dan Proporsi yang Mencari

Pertolongan ...................................................................... 45

Tabel 23. Angka Kematian Neonatal, Post-Neonatal dan

AKB menurut Tahun Kelahiran ...................................... 46

Tabel 24. Angka Kematian Bayi Propinsi Sulawesi Tengah

Tahun 2000-2005 berdasarkan SDKI 2007 ..................... 47

Tabel 25. Distribusi jenis kelamin dan jenis kematian bayi,

Kabupaten Donggala 2007-2009 ..................................... 48

Tabel 26. Penyebab Kematian Hasil Verbal Autopsi

Kematian Bayi 2007-2009, Kab. Donggala ..................... 49

Tabel 27. Angka Kematian Bayi berdasarkan Jenis

Kelamin dan Karakteristik Latar Belakang Ibu ............... 50

Tabel 28. Angka Kematian Bayi berdasarkan

Keadaan/Kondisi Tempat Tinggal Anak ......................... 51

Tabel 29. Perbandingan AKB berdasarkan penolong

persalinan ......................................................................... 53

Tabel 30. Pemanfaatan Fasilitas Kesehatan (untuk Proses

Persalinan) berdasarkan Kepemilikan Jamkesmas .......... 54

Page 8: Laporan Kajian Akb Sulteng

viii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.Kerangka Teori Kelangsunagn Hidup Mosley and

Chen (1984) ..................................................................... 3

Gambar 2. Perkiraan Besar sampel berdasar Angka Kematian

Bayi ............................................................................... 10

Gambar 3. Kerangka Konseptual Penelitian ................................... 14

Gambar 4. Piramida Penduduk Kabupaten Donggala ..................... 33

Gambar 5. Tren TFR Kabupaten Donggala 2006-2009 .................. 41

Gambar 6. Tren AKB Kabupaten Donggala 2000-2009 ................. 47

Gambar 7. Kelangsungan hidup bayi sampai umur 1 tahun

menurut jenis kelamin di Kab. Donggala ...................... 48

Gambar 8. Tren AKB Kabupaten Donggala Menurut Jenis

Kelamin ......................................................................... 52

Gambar 9. Probabilitas bayi untuk tetap hidup menurut jenis

penolong persalinan ....................................................... 53

Page 9: Laporan Kajian Akb Sulteng

ix

DAFTAR LAMPIRAN

1. Struktur Organisasi

2. Kuesioner

3. Pedoman Operasional Lapangan

Page 10: Laporan Kajian Akb Sulteng

x

KATA PENGANTAR

Kajian Angka Kematian Bayi (AKB) di Kabupaten

Donggala Provinsi Sulawesi Tengah merupakan kegiatan survei

yang didukung oleh Dinas Kesehatan Provinsi Sulawesi Tengah

bekerjasama dengan Pusat Studi Kesehatan Reproduksi

(KESPRO) Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada. Latar

belakang dilakukannya kegiatan ini didasarkan atas tingginya

AKB di Sulawesi Tengah. Bahkan menurut laporan SDKI 2007,

Provinsi Sulawesi Tengah menampati urutan ketiga tertinggi

dibanding dengan Provinsi lain di Indonesia. Dengan selesainya

kegiatan kajian AKB ini sudah dapat menjawab pertanyaan yang

berhubungan dengan faktor-faktor yang menyebabkan masih

tingginya angka kematian bayi di Sulawesi Tengah.

Kegiatan ini dilaksanakan pada periode bulan Agustus –

Oktober 2009, yang dilanjutkan dengan analisis data dan

penyusunan laporan. Karena kegiatan ini dimulai bersamaan

dengan datangnya bulan suci Ramadhan, maka sempat

mengalami masa jeda yaitu seminggu pada awal Ramadhan,

seminggu akhir Ramadhan dan seminggu awal bulan Syawwal.

Megingat kondisi wilayah cukup sulit, maka dalam proses

pengumpulan data di lapangan banyak mengalami kendala

terutama yang berhubungan dengan masalah transportasi dan

akomodasi. Namun semuanya telah diatasi dengan baik oleh tim

lapangan atas dukungan dari para staf Dinas Kesehatan Provinsi

Sulawesi Tengah.

Selesainya kajian ini tidak terlepas dari dukungan dan

bantuan dari semua pihak. Ucapan terima kasih yang sebesar-

besarnya tak lupa kami haturkan kepada;

1. Kepala Dinas Kesehatan Propinsi Sulawesi Tengah.

2. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Donggala.

3. Kepala Bagian Pelayanan Kesehatan dan Kapala Seksi

Pelayanan Kesehatan Dasar Dinas Kesehatan Provinsi

Sulawesi Tengah.

4. Kepala Bidang Pelayanan Kesehatan Dasar Dinas Kesehatan

Kabupaten Donggala beserta staf.

Page 11: Laporan Kajian Akb Sulteng

xi

5. Kepala UPT Surveilans, Data dan Informasi Provinsi

Sulawesi Tengah, dr. Muhammad Saleh Amin, MM., beserta

tim manajemen data yang dikoordinir oleh Chandra, SE.,

MPH, Bertin Ayu Wandira, SKM., M.Kes, Devi Jhony

Christiawan, SKM.

6. Konsultan lokal, dr. Kartini Binol, MPH. yang dengan setia

mendampingi dan memberikan masukan dalam pelaksanaan

kegiatan di lapangan.

7. Para petugas lapangan baik dari POLTEKES Palu maupun

Dinas Kesehatan Donggala yang dikoordinir oleh Mardiani

Mangun, SSiT, MPH., dengan pengawas Wahida, SKM.,

MPH. dan Hidayati A. K. Mastur, AMd.Keb.

8. Masyarakat Kabupaten Donggala – Provinsi Sulawesi

Tengah, yang telah membantu secara sukarela untuk

memberikan informasi dan data yang dibutuhkan.

9. Tim peneliti dan asisten peneliti Pusat Kesehatan Reproduksi

Fakultas Kesehatan Universitas Gadjah Mada, dalam hal ini

sdr. Drs. Abdul Wahab, MPH. (peneliti), Agung Nugroho,

MPH. (manajer lapangan), Althaf Setyawan, SSi. (manajer

data), dr. Ifta Khoiriyah (asisten peneliti), Dra. Antini

Kurniawati (administrasi), Dra. Handayani, MBA. Akt.

(Administrasi/ Keuangan).

Kegiatan survei Kajian Angka Kematian Bayi di

Kabupaten Donggala ini telah dilaksanakan sesuai dengan metode

ilmiah yang tela diuji reliabilitas dan validitasnya. Oleh karena

itu, laporan hasil survei ini memiliki arti sangat penting bagi

perencanaan program kesehatan terutama untuk menunjang

program kelangsungan hidup anak (child survival). Semoga Allah

Subhanahu Wata’ala meridloi karya kita semua dan menjadikan

hasil survei ini sesuatu yang bermanfaat untuk perbaikan derajat

kesehatan masyarakat khususnya di Provinsi Sulawesi Tengah.

Yogyakarta, Oktober 2010

Pusat Studi Kesehatan Reproduksi

Fakultas Kedokteran UGM

Page 12: Laporan Kajian Akb Sulteng

xii

dr. Siswanto Agus Wilopo, SU. MSc.

ScD.

Peneliti Utama

KATA SAMBUTAN

KEPALA DINAS KESEHATAN PROPINSI

SULAWESI TENGAH

Puji syukur kita panjatkan kehadirat Allah SWT atas

limpahan rahmat dan karunia-Nya sehingga Kajian Angka

Kematian Bayi (AKB) di Kabupaten Donggala Sulawesi Tengah dapat menjawab pertanyaan yang berhubungan dengan faktor-

faktor yang menyebabkan masih tingginya angka kematian bayi

di Sulawesi Tengah.

Keadaan geografis Sulawesi Tengah sangat mempengaruhi

kegiatan pengumpulan data seperti yang telah disampaikan oleh

penulis. Untuk itu kami menyampaikan Apresiasi terhadap

seluruh Pihak yang terlibat secara langsung maupun tidak dalam

Kajian Angka Kematian Bayi (AKB) di Kabupaten Donggala.

Ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya tak lupa kami

haturkan kepada:

1. Pemerintah Kabupaten Donggala;

2. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Donggala;

3. Koordinator Lapangan Mardiani Mangun, SSiT, MPH,

beserta Pengawas Lapangan Wahida, SKM., MPH. dan

Hidayati A. K. Mastur, AMd.Keb.

4. Para petugas lapangan dari POLTEKES Palu dan Dinas

Kesehatan Kabupaten Donggala.

5. Tim UPT Surveilans, Data dan Informasi Provinsi Sulawesi

Tengah

Page 13: Laporan Kajian Akb Sulteng

xiii

Secara khusus kami menyapaikan ucapan terima kasih

kepada Pusat Studi Kesehatan Reproduksi Fakultas Kedokteran

Universitas Gadjah Mada, dalam hal ini dr. Siswanto Agus

Wilopo, SU. MSc. ScD. Selaku Peneliti Utama dan Drs. Abdul

Wahab, MPH. Selaku Peneliti beserta anggota tim asisten

peneliti, yang telah menyumbangkan pikiran, daya dan tenaga

dalam menyelesaikan Kajian ini tepat Waktu.

Kiranya Kegiatan survei Kajian Angka Kematian Bayi di

Kabupaten Donggala ini dapat dimanfaat sebagai bahan evaluasi

Program Kesehatan Ibu dan Anak serta bermanfaat untuk

perbaikan derajat kesehatan masyarakat khususnya di Provinsi

Sulawesi Tengah.

Palu, Oktober 2010

Kepala Dinas Kesehatan

Provinsi Sulawesi Tengah,

dr. Anshayari Arsyad, M.Kes. Pembina Utama Muda

NIP. 19571020 198801 1 002

Page 14: Laporan Kajian Akb Sulteng

1

BAB I

PENDAHULUAN

1. Latar Belakang Angka Kematian Bayi (AKB) merupakan salah satu indikator status

kesehatan masyarakat yang terkait dengan berbagai indikator

kesehatan dan indikator pembangunan lainnya. Misalnya, AKB

sangat sensitif terhadap ketersediaan, pemanfaatan dan kualitas

pelayanan/perawatan antenatal dan post-natal. AKB dipengaruhi

oleh indikator-indikator morbiditas (kesakitan) dan status gizi anak

dan Ibu. Disamping itu, AKB juga berhubungan dengan angka

pendapatan daerah per-kapita, pendapatan keluarga, jumlah anggota

keluarga, pendidikan ibu dan keadaan gizi keluarga. Jadi AKB

memiliki keterkaitan dengan faktor-faktor pembangunan umum.

Atas dasar berbagai pertimbangan tersebut, tingkat AKB tidak

hanya menggambarkan keberhasilan pembangunan sektor

kesehatan, tetapi menjadi bagian dari indikator pembangunan umum

lainnya. Salah satunya ialah karena AKB terkait langsung dengan

angka rata-rata harapan hidup penduduk di suatu daerah. Padahal,

angka rata-rata harapan hidup pada waktu lahir merupakan satu dari

tiga indikator keberhasilan pembangunan manusia (Human

Development Index atau disingkat HDI). Kedua komponen lainnya

ialah rata-rata lama pendidikan penduduk dan kemampuan daya beli

dari penduduk (purchasing power parity atau PPP). Oleh karena itu,

pengukuran dan analisa kematian bayi merupakan cara strategis

dalam menilai pencapaian kinerja bidang kesehatan dan

pembangunan umum lainnya di suatu daerah. Bahkan Perserikatan

Bangsa Bangsa (PBB) menetapkan penurunan angka kematian anak

(AKA) sebagai salah satu sasaran pembangunan global di abad ke

21 (Millenium Development Goals atau disingkat MDG).

Sejak tahun delapan puluhan, AKB di Indonesia telah

mengalami penurunan yang cukup signifikan sejalan dengan

keberhasilan laju pembangunan nasional. Sesuai dengan pola

transisi demografis di berbagai negara sedang berkembang,

penurunan tersebut lambat laun akan semakin sulit dicapai. Oleh

karena itu, diperlukan pemantauan secara cermat agar melambatnya

penurunan AKB secara alamiah dapat dicegah dengan intervensi-

intervensi terobosan yang efektif dan efisien. Dengan upaya tersebut

diharapkan penurunan AKB akan sesuai dengan target nasional dan

global yang telah ditetapkan. Dalam MDG, sasaran penuruan angka

Page 15: Laporan Kajian Akb Sulteng

2

kematian anak pada tahun 2015 adalah menurun tingal 1/3

(sepertiga) dari angka pada tahun 1990.

Sasaran MDG untuk kematian anak di Indonesia semula tidak

mengkhawatirkan karena pola penurunannya telah sesuai dengan

target yang diharapkan. Namun demikian, data terakhir dari Survei

Demografi Kesehatan Indonesia (SDKI) tahun 2007 menunjukkan

pola penurunan AKB yang sangat mengkhawatirkan dibanding

dengan SDKI tahun 2002-03. Dari data SDKI 2002-3 dan SDKI

2007 diperoleh fakta bahwa AKB relatif tidak mengalami penurunan

(stagnant), yaitu dari 35 menjadi 34 per 1000 kelahiran hidup.

Sedangkan AKA tidak mengalami penurunan secara signifikan,

yaitu dari 46 menjadi 44 per 1000 kelahiran hidup.

Bagaimanakah perkembangan AKB di Sulawesi Tengah?

Pola AKB di Sulawesi Tengah menurut sensus penduduk ialah

terjadinya penurunan dari 92 per 1000 kelahiran hidup pada tahun

1990 menjadi 66 per 1000 kelahiran hidup pada tahun 2000.

Penurunan lebih lanjut dapat dilihat dari data SDKI 2002-03, bahwa

AKB di Sulawesi Tengah kemudian menurun menjadi 52 per 1000

kelahiran hidup. Sampai dengan tahun 2003, gambaran pola

penurunan AKB tersebut sesuai dengan pola kecenderungan

nasional. Namun demikian, data dari SDKI 2007 untuk AKB di

Sulawesi tengah menunjukkan pola peningkatan yang cukup

memprihatinkan. AKB meningkat dari 52 menjadi 60 per 1000

kelahiran hidup. Padahal, AKB tingkat nasional tidak mengalami

peningkatan, meskipun tidak juga mengalami penurunan yang

signifikan.

Bagaimana kedudukan AKB Sulawesi Tengah secara

nasional? Dibandingkan dengan propinsi lain di Indonesia, angka

kematian bayi di Sulawesi Tengah menempati urutan tertinggi

ketiga setelah Sulawesi Barat (74/1000 kelahiran hidup) dan Nusa

Tenggara Barat (72/1000 kelahiran hidup). Dengan demikian

mengacu data SDKI 2002-03 dan 2007, maka secara programatis

masalah AKB di Sulawesi Tengah perlu mendapatkan perhatian

secara serius karena: a) masih menduduki urutan tertinggi ketiga

diantara propinsi lainnya di Indonesia, dan b) mengalami

peningkatan sekitar 15 persen selama 5 tahun terakhirMasih

tingginya AKB dan terjadinya pola peningkatan AKB di Sulawesi

tengah merupakan indikasi bahwa masalah kesehatan dan

pembangunan umum di Sulawesi Tengah memerlukan upaya khusus

diluar cara-cara yang telah dilakukan selama ini (not as a bussiness

as ussual). Hal ini karena meskipun berbagai upaya untuk

Page 16: Laporan Kajian Akb Sulteng

3

menurunkan AKB telah dilakukan sesuai dengan kebijakan yang

ditetapkan, namun kenyataannya justru mengalami peningkatan.

Padahal secara demografis, fenomena peningkatan AKB yang dapat

diartikan sebagai penurunan angka harapan hidup adalah peristiwa

yang sangat jarang terjadi.

Gambar 1.Kerangka Teori Kelangsunagn Hidup Mosley and Chen (1984)

Kerangka teori klasik tentang determinan kematian bayi dan

anak oleh Mosley and Chen (1984) memberikan tuntunan

bagaimana mengkaitkan berbagai faktor tersebut kedalam satu

model analisa secara komprehensif (Gambar 1). Dari kerangka

model ini, tampak bahwa kematian bayi tidak hanya tergantung dari

faktor pencegahan dan pengobatan penyakit. Anak sakit yang luput

dari kematian akan hidup tetapi terganggu pertumbuhan tubuhnya,

sehingga antara kematian dan status gizi anak adalah dua peristiwa

yang tidak dapat dipisahkan (Wilopo, 1990). Kedua peristiwa

penting ini dipengaruhi oleh faktor sosial-ekonomi secara tidak

langsung melalui lima (5) faktor utama (determinan), yaitu: 1) faktor

maternal; 2) kontaminasi lingkungan; 3) defisiensi nutrisi; 4)

kecelakaan; dan 5) faktor pencegahan dan pengobatan terhadap

Determinan Sosial-

Ekonomi

Faktor

Maternal

Kontaminasi

Lingkungan

Difisiensi

Nutrisi

Kecela-

kaan

Sehat Sakit

Gangguan

Pertumbuh-

an

Kematian Pengendali-

an Penyakit

Individual

Pencegahan

Pengobatan

Page 17: Laporan Kajian Akb Sulteng

4

penyakit. Perlu dicatat bahwa faktor maternal mencakup umur ibu,

jarak kelahiran, paritas dan berbagai kondisi kesehatan ibu yang

mempengaruhi kesehatan anaknya.

Selama ini, berbagai upaya penurunan AKB telah dilakukan

dengan mengacu pada strategi peningkatan kelangsungan hidup dan

perkembangan anak (child survival, growth and development) yang

dilaksanakan secara terpisah dengan strategi penurunan angka

kematian ibu melalui program Making Pregnancy Safer atau MPS.

Kedua program tersebut merupakan program-program dari pusat

(top down) yang besar kemungkinannya belum memperhatikan

kondisi spesifik dan kearifan lokal dari Sulawesi Tengah. Selain itu,

penurunan AKB seringkali hanya dilihat dari perspektif kesehatan

secara sempit, yaitu melihat intervensi-intervensi klinis (pengobatan

penyakit dan imunisasi) yang tidak dikaitkan dengan peran faktor

ibu, keluarga, masyarakat, sosial-ekonomi, budaya dan kebijakan

serta program-program nasional secara luas, khususnya dibidang

kesehatan dan gizi masyarakat.

Atas dasar pertimbangan tersebut maka analisa kematian bayi

tidak dapat hanya difokuskan pada masalah-masalah pencegahan

(imunisasi) dan pengobatan penyakit pada anak-anak saja (aspek

pengendalian penyakit secara individual). Analisa memerlukan

pendekatan secara komprehensif dari faktor sosial-ekonomi sampai

dengan pada masalah-masalah kekurangan gizi dan kecelakaan pada

bayi dan anak-anak. Secara khusus, perlu dikaji bagaimana

keterkaitan pelaksanaan program-program child survival dan safe-

motherhood (termasuk program didalamnya kebijakan Making

Pregnancy Safer) yang pada awalnya (sebelum desentralisasi)

dikelola secara top-down dan belum memaksimalkan potensi daerah.

Mempertimbangkan perihal tersebut maka diperlukan kajian

lebih mendalam tentang faktor penentu kematian anak yang terkait

dengan peningkatan kesehatan ibu (penurunan angka kematian

maternal). Apalagi keduanya terkait dengan pencapaian sasaran

MDG, yaitu termasuk sasaran penurunan kematian anak dan

peningkatan kesehatan ibu. Dalam MDG tujuan nomer 4 adalah

untuk menurunkan angka kematian anak yang dapat dikaitkan

dengan upaya perbaikan status kesehatan ibu melalui pengaturan

kelahiran (Keluarga Berencana atau KB). Sementara itu tidak dapat

disangkal bahwa: upaya KB berkaitan dengan tujuan penurunan

angka kematian ibu.

Perawatan prenatal dan kemampuan mencegah risiko tinggi

untuk melahirkan (yaitu mereka yang memiliki ciri 4 telalu: muda,

Page 18: Laporan Kajian Akb Sulteng

5

sering, banyak dan tua untuk melahirkan) dapat membantu

mencegah kematian bayi dan anak. Anak-anak yang dilahirkan dari

keluarga besar, umumnya memiliki kecenderungan untuk kurang

mendapatkan perawatan kesehatan secara memadai, terutama bagi

anak-anak keluarga miskin. Demikian juga, anak-anak yang lahir

dari kehamilan yang tidak diinginkan memiliki risiko kematian lebih

tinggi dibanding anak-anak dari kehamilan yang direncanakan.

Sementara itu dalam rangka mencapai tujuan MDG nomer 5,

meningkatkan kesehatan ibu, tidak dapat dipungkiri bahwa:

pencegahan kehamilan yang tidak diinginkan dan kehamilan dengan

risiko tinggi serta perawatan kehamilan, kelahiran dan perawatan

pasca melahirkan dapat menyelamatkan beberapa nyawa ibu dari

kematian maternal. Dengan demikian upaya terintegrasi dalam

penurunan kematian ibu, bayi dan anak merupakan pendekatan yang

perlu dikaji secara mendalam di Sulawesi Tengah.

Meskipun berbagai penelitian tentang kematian anak telah

dilaporkan di Indonesia, laporan ini adalah penelitian AKB yang

pertama kali untuk Propinsi Sulawesi Tengah. Selain itu, laporan-

laporan sebelumnya lebih banyak melihat faktor tertentu yang

menjadi penyebab kematian, tetapi kurang mengkaitkan pada faktor

sosial ekonomi dengan kelima determinan pokok kematian bayi.

Penelitian penulis 20 tahun yang lalu di Propinsi Nusa Tenggara

Timur memberikan bukti bahwa kematian bayi perlu ditangani

secara komprehensif, karena banyaknya faktor diluar bidang

kesehatan yang sangat mempengaruhi AKB. Sebagai contoh,

kegiatan perempuan diluar rumah tangga sampai dengan ketersedian

jalan menuju fasilitas pelayanan kesehatan merupakan faktor

penting dalam upaya penurunan AKB. Dengan lain kata,

keterlibatan berbagai sektor sangat diperlukan dalam upaya

menurunkan AKB di Sulawesi Tengah. Dalam rangka mencari

upaya-upaya terobosan untuk mempercepat penurunan kematian

bayi dan anak di Sulawesi Tengah dipandang perlu untuk

melakukan kajian/penelitian yang lebih mendalam untuk menjawab

masalah tentang tetap tingginya AKB dan peningkatannya pada

periode lima tahun terakhir ini. Dalam hal ini diperlukan kajian

mendalam tentang faktor-faktor yang berpengaruh secara langsung

dan tidak langsung terhadap peningkatan AKB di Sulawesi Tengah.

Mengingat berbagai pertimbangan, antara lain masalah biaya

dan waktu penelitian, maka penelitian ini hanya dilakukan pada satu

sampel Kabupaten Donggala. Penelitian ini dilakukan dengan cara

survei dan kajian secara kualitatif agar dapat membandingkan

Page 19: Laporan Kajian Akb Sulteng

6

dengan data yang telah ada (SDKI) dan dapat menjelaskan

fenomena yang diketemukan. Rancangan penelitian ini merupakan

hasil kesepakatan berbagai pihak yang dibahas sebelum penelitian

dilaksanakan.

Fokus pada penelitian ini (outome) ialah Angka Kematian

Bayi (AKB). Definisi AKB yaitu angka kematian per 1000 kelahiran

hidup yang terjadi pada bayi usia kurang dari satu tahun dan

dikumpulkan dari riwayat lengkap kehamilan dan kelahiran dari

seorang ibu usia 15-49 tahun (completed birth history) di Kabupaten

Donggala, Sulawesi Tengah. Sedangkan faktor-faktor penentu AKB

yang akan diteliti secara mendalam adalah mencakup faktor sosial-

ekonomi dan beberapa komponen dari ke lima (5) determinan

kelangsungan hidup anak yang telah disinggung sebelumnya. Perlu

dicatat bahwa masalah AKB yang menjadi dasar permasalahan

bersumber dari SDKI, sehingga untuk memastikan angka-angka

tersebut perlu dilakukan pengukuran kembali melalui survei ini.

Pengukuran kematian dipilih AKB karena berbagai alasan

metodologis dan secara teoritis serta secara praktis karena AKB

lebih dekat dengan perkembangan indikator pembangunan

dibanding AKA.

Hasil yang diharapkan dari penelitian ini antara lain: a)

tersedianya AKB serta kecendrungannya ke depan, b) pemahaman

berbagai faktor yang berpengaruh langsung atau tidak langsung

terhadap tingkat, diferensial, dan pola AKB, dan c) gambaran

tentang kualitas kinerja program kesehatan dan sektor terkait dalam

penurunan AKB, termasuk potensi integrasi pelaksanaan program

kelangsungan hidup ibu, bayi dan anak dalam era desentralisasi.

Dari hasil penelitian ini diharapkan menghasilkan persamaan cara

pandang, sinkronisasi dan harmonisasi kebijakan, program dan

upaya-upaya terobosan dari seluruh sektor yang terkait dalam

menurunkan AKB di Sulawesi Tengah.

2. Rumusan Masalah Berdasar latar belakang tersebut di atas maka masalah

programatis yang terjadi adalah: a) masih tingginya AKB di

Propinsi Sulawesi Tengah dan b) terjadinya kencederungan

peningkatan angka tersebut dalam periode lima tahun terakhir ini.

Masalah pokoknya ialah, apakah kondisi ini terkait dengan

pelaksanaan program child survival yang belum optimal? Misalnya

apakah perbaikan sarana dan prasarana kesehatan serta peningkatan

Page 20: Laporan Kajian Akb Sulteng

7

kompetensi tenaga kesehatan masih belum mencapai sasaran pada

kesehatan anak di Sulawesi Tengah? Hal ini perlu dikaji secara lebih

mendalam. Dalam penelitian ini, masalah-masalah berikut akan

menjadi pokok kajian kali ini:

1) Apakah tingkat AKB di Kabupaten Donggala, Propinsi

Sulawesi Tengah masih tinggi dibandingkan dengan propinsi

lain?

2) Apakah AKB tersebut mengalami keragaman (diferensial)

menurut beberapa ciri-ciri faktor sosial-ekonomi serta

determinan pokok kelangsungan hidup bayi? Determinan

apakah yang menentukan tingkat dan keragaman tersebut?

3) Mengapa pola AKB mengalami kecenderungan meningkat pada

lima tahun terakhir ini? Apakah peningkatan AKB tersebut

berhubungan dengan lemahnya kinerja program kesehatan dan

sektor terkait dalam program kelangsungan hidup bayi dan anak

(child survival program)?

3. Tujuan Penelitian

a. Tujuan Umum

Penelitian evaluatif ini dimaksudkan untuk membantu

perumusan prioritas permasalahan AKB dan cara-cara

mengatasi permasalahan tersebut di Propinsi Sulawesi Tengah.

b. Tujuan Khusus

1) Memastikan bahwa AKB di Sulawesi Tengah masih menduduki

rangking ketiga tertinggi di Indonesia dan untuk memastikan

terjadinya pola peningkatan AKB dalam periode lima tahun

terkahir. 2) Mengindentifikasi berbagai faktor-faktor sosial-ekonomi dan

determinan kelangsungan hidup bayi, khususnya peran faktor

maternal yang mempengaruhi secara tingkat (level), keragaman

(diferential), pola (trend) AKB. 3) Menganalisa peran kinerja program kesehatan dan sektor terkait

lainnya dalam penurunan AKB di masa lalu dan yang akan

datang, khususnya potensi dampak integrasi program-pogram

kelangsungan hidup anak dengan program kesejahteraan ibu dan

kehamilan yang aman (safe-motherhood dan Making Pregnancy

Safer).

Page 21: Laporan Kajian Akb Sulteng

8

BAB II

METODE PENELITIAN

1. Rancangan dan Jenis Penelitian Evaluasi AKB ini dilakukan dengan cara observasional

menggunakan rancangan cross-sectional. Peneliti menggunakan dua

pendekatan dalam pengumpulan data, yaitu secara kuantitatif dan

kualitatif melalui interview mendalam. Pengumpulan data dilakukan

secara survei di masyarakat (community based) dan tingkat rumah

tangga sebagai sampel penelitian (primary unit). Survei dilakukan

kepada ibu rumah tangga usia 15-49 tahun untuk mengukur angka

kejadian (insidensi) kematian bayi (dependent variable) pada

periode 5 tahun berturut-turut.

Survei mengumpulkan data kematian bayi dari riwayat

kelahiran secara lengkap (completed birth history) yang digali dari

responden. Faktor-faktor yang secara langsung (intermediate

variable) maupun tidak langsung (distant variable) berhubungan

(sosio-demografi, lingkungan, pelayanan kesehatan, dan budaya)

dengan kejadian kematian bayi dikumpulkan dengan cara

wawancara dan observasi kepada responden. Data kualitatif

dikumpulkan untuk mendukung dan memperdalam kajian yang

berhubungan dengan kinerja program dan keterkaitan sektor-sektor

yang ada di tingkat Kabupaten.

2. Populasi dan Sampel Penelitian Sampel dari survei ini ditujukan untuk memperoleh gambaran AKB

di Propinsi Sulawesi Tengah sebagai populasi target. Namun karena

berbagai alasan keterbatasan (terutama dana) yang ada, maka telah

disepakati oleh Pemerinah Daerah bahwa sampel penelitian

ditetapkan di Kabupaten Donggala. Sesuai maksud utama penelitian

ini maka yang diperlukan adalah analisa faktor-faktor penting yang

mempengaruhi terjadinya pola kenaikan AKB pada lima tahun

terakhir. Di Kabupaten ini diharapkan menjadi sampel yang dapat

mewakili kasus peningkatan AKB di Sulawesi Tengah.

Kabupaten Donggala adalah salah satu kabupaten dari 10

kabupaten/kota di wilayah Propinsi Sulawesi Tengah. Luas wilayah

Kabupaten Donggala Provinsi Sulawesi Tengah adalah 10.471,71

km2 dengan jumlah penduduk pada tahun 2008 sebanyak 508.965

jiwa. Ini berarti kepadatan rata-rata penduduk di Kabupaten

Page 22: Laporan Kajian Akb Sulteng

9

Donggala pada tahun 2008 adalah 48,60 yang mengalami kenaikan

3,83 dibandingkan dengan tahun sebelumnya yaitu 44,77 pada tahun

2007. Kepadatan penduduk tertinggi adalah di Kecamatan Biromaru

sebesar 12.075 sedangkan yang terendah di Kecamatan Lindu 1.869

jiwa per km2 dengan luas wilayah terbesar (466,54 Km2),

penduduknya (4.153 jiwa).

Letak Kabupaten Donggala diantara 00-30 Lintang Utara dan

20-20 Lintang Selatan, serta 119º45’ dan 12º45’ Bujur Timur.

Kabupaten Donggala merupakan daerah yang diapit oleh beberapa

Kabupaten di Sulawesi Tengah dan Propinsi Sulawesi Selatan.

Batas-batas wilayah Kabupaten Donggala dapat dilihat pada tabel

berikut:

� Sebelah Utara : Kabupaten Toli-Toli

� Sebelah Timur : Selat Makasar

� Sebelah Selatan : Kabupaten Mamuju Trara Propinsi

Sulawesi Selatan.

� Sebelah Barat : Kabupaten Parigi Moutong.

Elevasi (ketinggian dari permukaan air laut) dataran di

Kabupaten Donggala terdiri dari:

� < 100 meter = 20,2%

� 100-500 meter = 27,2%

� 501-1000 meter = 26,7%

� > 1000 meter = 25,9%

Berdasarkan data Badan Metereologi dan Geofisika

Kabupaten Donggala, suhu udara di Kabupaten Donggala untuk

dataran tinggi berkisar antara 22,3ºC-23,8ºC dan dataran rendah

berkisar 31,1ºC-35,3ºC dengan kelembaban udara rata-rata berkisar

70-82 %. Kelembaban udara tertinggi terjadi pada bulan Mei yang

mencapai 82%, sedangkan kelembapan terendah terjadi pada bulan

Maret yaitu 70%. Rata-rata suhu maksimum Kabupaten Donggala

berkisar 32,90ºC sedangkan rata-rata suhu minimum sekitar

22,90ºC. Suhu maksimun terjadi pada Bulan Juli tahun 2006 yaitu

34,0ºC sedangkan suhu minimum terjadi pada Bulan Juni tahun

2006 yaitu 22,1ºC.

Pada tahun 2008, diperkirakan jumlah penduduk di

Kabupaten Donggala adalah 508.965 dan 254.420 jiwa diantaranya

adalah perempuan. Berdasarkan perkiraan tersebut, populasi wanita

usia subur adalah 137.387 orang. Diantara jumlah tersebut,

Page 23: Laporan Kajian Akb Sulteng

10

diperkirakan wanita yang pernah hamil dan melahirkan hidup

adalah 8.243 orang.

Gambar 2. Perkiraan Besar sampel berdasar Angka Kematian Bayi

3. Besar Sampel dan Metode Sampling Perhitungan besar sampel menggunakan rumus sampel survey

dengan mempertimbangkan besar populasi, angka AKB dan design

effect. Sampel diambil sebesar 2600 dengan unit analisis keluarga,

dan diambil keluarga dengan wanita usia subur (WUS) yang

mempunyai riwayat kelahiran hidup atau pernah menikah. Besar

sample ini ditetapkan untuk menduga AKB paling rendah 60 per

1000 kelahiran hidup di propinsi Sulawesi Tengah dengan design

effect 1.5 dan tingkat kesalahan pendugaan adalah 18% dari AKB

sebenarnya. Gambar 2 adalah berbagai pilihan besar sampel yang

berhubungan dengan tingkat AKB dengan rumus berikut:

1600

1700

1800

1900

2000

2100

2200

2300

2400

2500

2600

2700

2800

2900

3000

3100

3200

3300

3400

3500

3600

3700

3800

3900

4000

40 42 44 46 48 50 52 54 56 58 60 62 64 66 68 70 72 74 76 78 80 82 84 86 88 90

Bes

ar

Sa

mp

el

Angka Kematian Bayi / 1000 kelahiran hidup

Page 24: Laporan Kajian Akb Sulteng

11

2

1 / 2

2 2

1 / 2

P(1 P)Nn

d (N 1) P(1 P)

z

z

α

α

−=

− + −

n = besar sampel

Z1-α/2 = konstanta kesalahan α = 0,05 sebesar 1,96

P = estimasi proporsi angka kematian bayi

N = estimasi besar populasi Wanita Usia Subur

(WUS)

d = presisi estimasi proporsi angka kematian bayi

DE = efek desain dihitung berdasar koefisien intra kelas

dan rata-rata jumlah WUS per klaster.

Probability sampling untuk pemilihan desa terpilih yang

mewakili karakteristik wilayah (kota, desa dan terpencil atau

dataran tinggi, rendah dan pantai). Non-probability sampling

dengan cara consecutive sampling pemilihan rumah tangga yang

memiliki Wanita Usia Subur dengan bantuan daftar/ list rumah

tangga di tingkat desa. Semua kegiatan sampling telah dibahas

dengan sektor terkait di Dinas Kesehatan Propinsi Sulawesi

Tengah.

4. Instrumen Sebelum penelitian ini dimulai, instrumen penelitian disusun dan

dikaji reliabilitasnya. Sejumlah instrumen yang terdiri dari beberapa

bagian digunakan untuk mengumpulkan data yang meliputi:

1) Rumah tangga:

� Jumlah anggota keluarga yang tinggal bersama.

� Jumlah wanita usia subur (15-49 tahun) dan status

perkawinan.

� Keadaan lingkungan (kepadatan, kondisi rumah tempat

tinggal).

� Sosial ekonom keluarga (pengeluaran per-bulan, dan

kepemilikan).

� Jarak ke pelayanan kesehatan (aksesibility)

2) Wanita usia subur yang berstatus kawin dan atau pernah

melahirkan:

� Umur.

� Child ever born and child ever died.

Page 25: Laporan Kajian Akb Sulteng

12

� Jarak kelahiran anak terakhir dengan anak sebelumnya (jika

melahirkan 2 kali atau lebih).

� Birth history (infant mortality, birth interval), dan pelayanan

persalinan.

� Sisterhood

3) ASI dan penimbangan (gizi) anak yang dilahirkan dalam 2 tahun

terakhir.

� Antenatal care (ANC) dan postnatal care (PNC) dalam 2

tahun terakhir.

� Karakteristik orang tua (umur, pendidikan, pekerjaan, status

orang tua dalam rumah tangga, status perkawinan, paritas).

4) Verbal autopsi bayi.

Isi secara rinci masing-masing instrumen disajikan dalam

lampiran dari laporan ini. Disamping instrumen diatas, sumber

informasi juga didapat dari dokumentasi (data sekunder) yaitu:

cakupan pelayanan kesehatan di puskesmas, prevalensi penyakit dan

bayi atau balita sakit serta program child survival dan

penanggulangan penyakit yang telah dilakukan.

5. Pengumpulan Data

a. Wawancara

Metode wawancara (interview) dilakukan untuk mengumpulkan

data di lapangan dengan menggunakan daftar pertanyaan

(instrumen) yang dikembangkan untuk kepentingan kajian ini.

Wawancara akan dilakukan dengan cara kunjungan rumah tangga

(home visit) dan tatap muka (langsung). Data atau variabel yang

akan dikumpulkan dengan wawancara adalah data primer, antara

lain; Status sosial ekonomi rumah tangga, riwayat kehamilan dan

persalinan wanita usia reproduktif (15-49 tahun) yang berstatus

kawin (Child ever born, child survival, child ever died, dan birth

history), karakteristik orang tua, morbiditas bayi serta verbal

autopsy kematian bayi dalam dua tahun terakhir. Sasaran yang

diinterview adalah kepala rumah tangga dan wanita usia

reproduksi yang berstatus pernah kawin atau belum kawin tatapi

pernah melahirkan.

Page 26: Laporan Kajian Akb Sulteng

13

b. Dokumentasi

Pengumpulan data dengan menggunakan dokumentasi dilakukan

untuk mendapatkan data sentinel di Pusat Data Dinkes dan

Puskesmas. Diantara informasi yang dikumpulkan adalah

prevalensi penyakit anak, cakupan kunjungan pemeriksaan dan

pengobatan bayi ke Puskesmas, dan program yang berhubungan

dengan kelangsungan hidup bayi.

6. Analisis Data Metode estimasi kematian anak menggunakan metode recall

“retrospective reporting” oleh sampel ibu dengan rumah tangga

terpilih dalam survei keluarga. Survei dilakukan dengan tujuan

mendapatkan data-data demografi dan status kesehatan sehingga

diperoleh riwayat kelahiran dari wanita-wanita untuk mengestimasi

kematian anak, estimasi ini dikenal sebagai teknik langsung (direct

techniques). Wanita-wanita dalam keluarga ditanya apakah dalam

riwayat persalinan dengan ”kelahiran hidup”, ada anak yang masih

hidup atau tidak, sehingga metode ini dsebut directly method.

Validasi perhitungan estimasi kematian anak dengan cara langsung

diperlukan perbandingan cara perhitungan yang lain yaitu “indirect

estimation technique”, perhitungan estimasi kematian anak berdasar

strata umur wanita. Kedua metode mempunyai asumsi bahwa

kematian maternal tidak berkorelasi dengan kematian anak.

Status sosial ekonomi untuk menentukan tingkat kemiskinan

diukur dengan wealth index. Setiap rumah tangga terpilih akan

dinilai aset kepemilikannya dalam sebuah rumah tangga kemudian

ditranformasi menjadi sebuah skor index dengan teknik principal

components analysis. Hasil skor indeks adalah standardized score

yang mempunyai distribusi normal dengan rata-rata nol dan standar

deviasi satu. Skor terstandar ini kemudian dibagi menjadi lima

wealth quintiles sebagai: sangat miskin, miskin, menengah, kaya,

dan sangat kaya. Analisis deskriptif akan dilakukan dengan

menyajikan distribusi frekuensi dan tabulasi silang untuk

mendapatkan gambaran umum tentang dugaan faktor-faktor yang

mempengaruhi kematian bayi.

Page 27: Laporan Kajian Akb Sulteng

14

7. Kerangka Konseptual Analisa Data Berdasar teori Mosley and Chen (2003), maka untuk meneliti dan

mengukur kejadian kematian bayi dan faktor-faktor yang

mempengaruhi serta efektifitas suatu program, kami kembangkan

kerangka konsep penelitian sebagai berikut:

Gambar 3. Kerangka Konseptual Penelitian

Umur

Jenis Kelamin

Riwayat kesehatan

BBLR

Faktor Ortu:

Pendidikan

Pekerjaan

Status perkawinnan

Faktor sosial: Tempat tinggal

Kemiskinan

Pengetahun

Sikap

Kepercayaan

Umur Ibu

Paritas

Jarak Kelahiran

Status gizi (ASI

makanan)

Morbiditas

Perlukaan

Perawatan bayi

Lingkungan

Kematian

bayi (AKB)

Program kelangsungan hidup bayi:

- MPASI - Peningkatan

- KB kebersihan pribadi

- KIE - Pendidikan kesehatan

- Peningkatan sarana dan prasarana

Intervensi

program

Variabel Latar

Belakang

Variabel Penghubung Outcome

Impact Intermediate

Page 28: Laporan Kajian Akb Sulteng

30

BAB III

GAMBARAN KEPENDUDUKAN DAN

KESEHATAN DASAR

1. Karakteristik Demografik Dasar Rumah tangga yang berhasil dikunjungi sesuai dengan kriteria

pemilihan sampel adalah sebanyak 2.598 rumah tangga, atau 99.9

persen dari 2600 rumah tangga yang direncanakan. Rumah tangga

tersebut terbagi dalam 20 kluster (desa). Tabel 1 menunjukkan hasil

kunjungan rumah tangga yang dilakukan oleh petugas pewawancara

di lapangan tersebut. Terdapat 14 kluster yang dapat terpenuhi

jumlahnya dan 6 kluster tidak dapat terpenuhi.

Tabel 1. Hasil Wawancara Rumah Tangga dan Perseorangan Jumlah

rumah tangga, jumlah kunjungan dan hasil kunjungan

Hasil Jumlah Persen

(Response rate)

Wawancara rumah tangga

10. Rumah tangga yang direncanakan

11. Rumah tangga berhasil dikunjungi

2.600 2.598

100,0 99,9

Wawancara perseorangan wanita

12. Wanita yang memenuhi syarat

13. Wanita yang diwawancarai

2.682 2.555

100,0 95,3

Wawancara perseorangan anak dilahirkan dalam 2 tahun terakhir

14. Jumlah anak yang memenuhi

syarat

15. Jumlah yang diwawancarai

1.150 1.133

100,0 98,5

Pada Tabel 1. juga ditunjukkan bahwa dari rumah tangga yang

berhasil dikunjungi terdapat 2.682 wanita tercatat memenuhi syarat

untuk diwawancarai. Sementara yang berhasil diwawancarai adalah

2.556 wanita, artinya terdapat 4,7 persen wanita yang memenuhi

syarat tidak dapat diwawancarai. Adapun alasan tidak dapat

diwawancarai antara lain responden menolak diwawancarai dan

responden tidak ada di tempat (tidak dapat ditemui). Rincian jumlah

rumah tangga sampel yang terkunjungi per kecamatan ditampilkan

pada Tabel 2.

Page 29: Laporan Kajian Akb Sulteng

31

Tabel 2. Distribusi Rumah Tangga Sampel menurut Kecamatan,

Puskesmas dan Kluster Kecamatan Puskesmas Kluster/Desa Jumlah Persen

Sojol Balukang Palangaseang(1) 131 5.0

Dampsol Sabang Kambayang(2) 131 5.0

Dampsol Sabang Budimukti(3) 122 4.7

Balaesang Tambu Tambu(4) 130 5.0

Balaesang Tambu Lambonga(5) 131 5.0

Balaesang Malei rill Rano(6) 128 4.9

Sirenja Tompe Lompio(7) 126 4.9

Sirenja Tompe Sipi(8) 139 5.4

Sindue Tobata Batusuya Kaliburu(9) 129 5.0

Sindue Toaya Dalaka(10) 132 5.1

Sindue Toaya Marana(11) 131 5.0

Tanantofea Wani Wombo Induk(12) 131 5.0

Labuan Labuan Salumbone(13) 125 4.8

Banawa Selatan Lembasada Tanamea(14) 130 5.0

Banawa Donggala Kabonga Kecil(15) 130 5.0

Banawa Tengah Donggala Powelua(16) 132 5.1

Pinembani Dombusoi Dangaraa(17) 128 4.9

Pinembani Dombusoi Palintuma(18) 132 5.1

Riopakava Lalundu Rio Mukti(19) 130 5.0

Riopakava Lalundu Towiora(20) 130 5.0 Total 2.598 100,0

Tabel 2 menunjukkan bahwa median jumlah rumah tangga per-

kluster adalah 130 ruma tangga, dengan rentang antara 122 sampai

139 rumah tangga.

2. Gambaran Sampel Rumah Tangga Terpilih

a. Rata-rata Jumlah Anggota Rumah tangga

Karakteristik jumlah anggota rumah tangga disajikan dalam Tabel 3.

Persentase terbanyak (28,3%) adalah rumah tangga dengan anggota

4 orang. Sebagian besar rumah tangga memiliki 0-1 balita (85,8%).

Page 30: Laporan Kajian Akb Sulteng

32

Tabel 3. Jumlah dan Rata-Rata Anggota Rumah Tanggadan Balita

Karakteristik Jumlah Persen

Jumlah Anggota RT 1 3 0,1 2 52 2,0 3 497 19,1 4 736 28,3 5 547 21,1 6 385 14,8 7 378 14,6

Rata-rata (±SD) 4,71 (+1,37) Jumlah Balita per rumah tangga

0 1103 42,5 1 1124 43,3 2 339 13,1 3 32 1,2

rata-rata (± SD) 0.73 (+0.73)

Sumber: Data Primer

Pada Tabel 3 juga menunjukkan bahwa 57,5 persen rumah tangga

yang mempunyai balita, artinya tidak setiap rumah tangga memiliki

balita.

b. Distribusi Umur dan Piramida Penduduk

Umur dan jenis kelamin merupakan variabel demografik yang

penting yang mendasari berbagai klasifikasi dan analisis data. Data

ini juga merupakan variabel penting dalam analisis morbiditas dan

mortalitas serta fertilitas. Hasil analisa distribusi anggota rumah

tangga sampel menurut kelompok umur dan jenis kelamin dapat

dilihat pada Tabel 4.

Tabel 4. Distribusi penduduk menurut kelompok umur dan

jenis kelamin

Kelompok Umur

Laki-laki Perempuan Total

n % n % N %

0-4 991 16,2 907 14,9 1898 15,5

5-9 922 15,0 916 15,0 1838 15,0

10-14 691 11,3 671 11,0 1362 11,1

15-19 468 7,6 502 8,2 970 7,9

20-24 350 5,7 627 10,3 977 8,0

25-29 565 9,2 641 10,5 1206 9,9

30-34 514 8,4 576 9,5 1090 8,9

Page 31: Laporan Kajian Akb Sulteng

33

Lanjutan Tabel 4.

Kelompok Umur

Laki-laki Perempuan Total

n % n % N %

35-39 521 8,5 474 7,8 995 8,1

40-44 408 6,7 317 5,2 725 5,9

46-49 289 4,7 247 4,1 536 4,4

50-54 230 3,8 117 1,9 347 2,8

55-59 80 1,3 32 0,5 112 0,9

60-64 53 0,9 39 0,6 92 0,8

65-69 19 0,3 9 0,1 28 0,2

70-74 19 0,3 7 0,1 26 0,2

75-79 9 0,1 4 0,1 13 0,1

80-84 2 0,0 8 0,1 10 0,1

85 + 0 0,0 1 0,0 1 0,0

Total Penduduk

6.131 6.095 12.226

Rasio jenis kelamin sampel adalah 100,6 yaitu setiap 100 penduduk

perempuan terdapat 100,6 penduduk laki-laki. Pada populasi

normal, angka rasio jenis kelamin ini berkisar antara 95 sampai

dengan 104. Nilai rasio diluar rentang tersebut memberikan indikasi

adanya kesalahan penarikan sampel, atau memang benar-benar

terdapat kondisi bahwa anak laki-laki lebih banyak dibandingka

anak perempuan. Dengan demikian, sampel dari populasi penelitian

ini dapat dianggap baik, karena memiliki rasio jenis kelamin dalam

batas-batas normal. Distribusi penduduk menurut umur dan jenis

kelamin dapat dilihat pada piramida penduduk Gambar 4.

Persentase

Gambar 4. Piramida Penduduk Kabupaten Donggala

Page 32: Laporan Kajian Akb Sulteng

34

Apabila pelaporan umur dapat dianggap baik, tampak bahwa

penduduk pada usia 15-25 relatif lebih sedikit dibanding dengan

kohor hipotetis yang biasanya terjadi. Hal ini karena kemungkinan

besar kelompok penduduk tersebut keluar daerah, atau kemungkinan

20-25 tahun yang lalu angka kelahiran masih rendah. Rendahnya

angka kelahiran di masa lalu tentunya bukan karena faktor

pengendalian kelahiran, tetapi lebih banyak kemungkinannnya oleh

faktor kesuburan alamiah yang masih rendah. Hal ini didukung

dalam data ditemukan 10-15 tahun terakhir terjadi pertambahan

kelahiran penduduk yang nyata. Perlu dicatat bahwa penduduk usia

lima tahun kebawah tampak lebih banyak berjenis kelamin laki-laki

dibanding perempuan. Apakah terdapat budaya bahwa anak laki-laki

lebih diminati dibandingkan perempuan? Hal ini menjadi pertanyaan

tersendiri yang perlu dicari jawabannya.

c. Rasio ketergantungan

Rasio ketergantungan (Dependency ratio) merupakan salah satu

indikator demografi yang penting. Rasio ketergantungan yang tinggi

memberikan berbagai implikasi bagi pemerintah dan masyarakat.

Penduduk yang bekerja harus menggunakan pendapatannya untuk

menyediakan makanan, sandang, perumahan bagi lebih banyak

anak-anak dan lansia yang ditanggungnya. Pemerintah juga perlu

mengeluarkan anggaran yang lebih besar untuk menyediakan

layanan-layanan dasar seperti pendidikan, perumahan, dan

kesehatan. Sumber daya yang ada dipergunakan untuk kebutuhan-

kebutuhan dasar, sehingga menyisakan sedikit sumber daya untuk

investasi dan pengembangan masyarakat.

Tabel 5. Angka Ketergantungan

Umur dependensi Jumlah Persen 0-14 5098 41,7

15-64 7050 57,7

64+ 78 0,6

Rasio dependensi 73,4

Dari angka tersebut dapat dilihat tingkat beban populasi

terhadap pembangunan. Dari sampel didapatkan bahwa penduduk

usia 0-14 tahun merupakan 41,7 persen dari total populasi, dan

persentase penduduk usia “non produktif” adalah 41,7 persen.

Dengan komposisi penduduk yang demikian, rasio ketergantungan

masih sangat tinggi yaitu 73,4. Angka ini berarti bahwa setiap 100

Page 33: Laporan Kajian Akb Sulteng

35

penduduk pada usia kerja, terdapat 73 penduduk “non-produktif”

yang harus ditanggung (atau 1,4 orang yang bekerja menanggung 1

orang yang tidak bekerja). Beban penduduk yang besar ini karena

masih tingginya anak-anak usia dibawah 15 tahun, sebagai

konsekuensi dari masih tingginya angka kelahiran. Angka ini lebih

tinggi daripada rasio ketergantungan nasional sebesar 54.

Beban ketergantungan yang amat besar ini perlu diikuti

dengan berbagai program jangka panjang dan menengah secara

terencana. Dalam jangka menengah, mempersiapkan fasilitas

pendidikan dan lapangan kerja bagi usia muda perlu menjadi

prioritas utama. Hal ini karena mereka yang berusia dibawah 15

tahun hampir mencapai 42 persen penduduk. Penduduk usia lanjut

relatif masih sangat sedikit, sehingga belum memerlukan upaya

prioritas khusus bagi penduduk usia lanjut. Secara jangka panjang,

masih tingginya kelompok usia dibawah 15 tahun dan dengan

bentuk piramida seperti terlihat pada Gambar 4 maka program-

program pengendalian angka kelahiran harus di prioritaskan.

d. Karakteristik sosio-ekonomi rumah tangga

Kondisi sosial ekonomi rumah tangga masih relatif tertinggal

disbanding beberapa Kabupaten di Pulau Jawa. Tabel 6 adalah

memberikan bukti tentang kondisi sosial-ekonomi yang masih relatif

rendah. Baru sekitar separo kondisi rumah mereka terdiri dari

dinding tembok, sedangkan sekitar sepertiga masih beratap rumbia.

Lebih dari 40 persen belum memiliki aliran listrik dari PLN dalam

rumah-tangganya. Angka-angka tersebut menunjukkan bahwa

kondisi tempat tinggal dan ketersediaan infra-struktur masih rendah.

Padahal faktor-faktor tersebut terkait dengan AKB di suatu daerah.

Tabel 6. Kondisi dan Lingkungan Perumahan Penduduk Kabupaten

Donggala, tahun 2009 Kondisi N Persen

Luas lantai (M2)

16. Rata-rata (±SD) 49,73 (+52,88)

Jenis Dinding 17. Tembok 1288 49,9

18. Kayu 1103 42,7

19. Bambu, lainnya 192 7,4 Jenis Atap

20. Seng/Asbes 1727 66,7

21. Rumbia 757 29,2

22. Kayu, genteng, beton, ijuk, Lainnya 105 4,1

Lanjutan Tabel 6

Page 34: Laporan Kajian Akb Sulteng

36

Kondisi N Persen

Jenis Lantai 23. Semen/bata merah 1735 66,9

24. Kayu/bamboo 616 23,8

25. Marmer/keramik/ ubin/tegel/teraso 189 7,3

26. Tanah/ lainnya 52 2,0 Penerangan Rumah

27. Listrik PLN 1490 57,5

28. Pelita sentir/obor 347 13,4

29. Listrik non-PLN 127 4,9

30. Petromak/aladin 561 21,7

31. Lainnya 65 2,5

e. Kepemilikan Jamkesmas

Salah satu kebijakan Pemerintah untuk melindungi penduduk miskin

dari hambatan akses pelayanan kesehatan ialah dengan asuransi

sosial Jaminan kesehatan masyarakat (Jamkesmas) pada dasarnya.

Program ini merupakan kelanjutan program Askeskin tahun 2007.

Pada Tabel 7 dibawah ini menunjukkan bahwa kepemilikan kartu

Jamkesmas bervariasi menurut kluster, yaitu dari 11,5 sampai

dengan 76,6 persen dan dengan rata-rata 38,5 persen. Dengan

demikan angka ini melebihi dari angka rata-rata kemiskinan secara

nasional.

Tabel 7. Distribusi Rumah Tangga yang memiliki Kartu Jamkesmas,

Kabupaten Donggala 2009

NKS (Desa) Rumah

tangga

Memiliki

Jamkesmas %

Palangaseang(1) 131 25 19,1

Kambayang(2) 131 43 32,8

Budimukti(3) 122 14 11,5

Tambu(4) 130 29 22,3

Lambonga(5) 131 68 51,9

Rano(6) 128 43 33,6

Lompio(7) 126 63 50,0

Sipi(8) 139 46 33,1

Kaliburu(9) 129 55 42,6

Dalaka(10) 132 45 34,1

Marana(11) 131 44 33,6

Wombo Induk(12) 131 43 32,8

Salumbone(13) 125 57 45,6

Lanjutan Tabel 7.

NKS (Desa) Rumah Memiliki %

Page 35: Laporan Kajian Akb Sulteng

37

tangga Jamkesmas

Tanamea(14) 130 39 30,0

Kabonga Kecil(15) 130 42 32,3

Powelua(16) 132 81 61,4

Dangaraa(17) 128 98 76,6

Palintuma(18) 132 89 67,4

Rio Mukti(19) 130 36 27,7

Towiora(20) 130 41 31,5

Total 2598 1001 38,5

Tabel 7 diatas menunjukkan bahwa tidak semua rumah tangga

memiliki kartu Jamkesmas, terdapat 5 desa yang kepemilikannya

mencapai 50 persen atau lebih.

3. Karakteristik Responden Wanita Usia 15-49 Penelitian telah berhasil mewawancarai 2.555 sampel wanita usia

subur (WUS). Tabel 8 menyajikan distribusi dan persentase wanita

pernah kawin atau pernah hamil (meskipun belum kawin) berumur

15-49 tahun menurut latar belakang karakteristik masing-masing.

Tabel 8. Karakteristik Responden Wanita Usia Subur di Kabupaten

Donggala, Propinsi Sulawesi Tengah tahun 2009

Karakteristik Wanita (N=2.555)

N Persen

Kelompok Umur

32. 15-19 72 2,8

33. 20-24 396 15,5

34. 25-29 565 22,1

35. 30-34 547 21,4

36. 35-39 457 17,9

37. 40-44 299 11,7

38. 45-49 219 8,6 Status perkawinan

39. Belum kawin 31 1,2

40. Kawin 2458 96,0

41. Cerai hidup 38 1,5

42. Cerai mati 28 1,1 Tingkat Pendidikan terakhir

43. Tidak tamat SD 405 15,9

44. Tamat SD 1275 49,9

45. SMTP tamat 495 19,4

Lanjutan Tabel 8.

Karakteristik Wanita (N=2.555)

Page 36: Laporan Kajian Akb Sulteng

38

N Persen

46. SMTA tamat 303 11,9

47. Perguruan tinggi 77 3,0 Status Pekerjaan

48. Tdk/belum bekerja 25 1,0

49. Profesi, teknisi 2 0,1

50. PNS/Pensiunan 47 1,8

51. Wiraswasta 28 1,1

52. Buruh 20 0,8

53. Petani 207 8,1

54. Pedagang 51 2,0

55. Ibu Rumah Tangga 2154 84,3

56. Pekerjaan lain 21 0,8 Sumber: Data Primer

Rata-rata umur wanita usia reproduksi yang pernah kawin

atau yang pernah hamil adalah 32 dengan +SD = 7,78. Dilihat dari

segi pendidikan menunjukkan bahwa 65,8 persen masih

berpendidikan rendah (tidak sampai tamat SLTP). Sebagian besar

(84 persen) perempuan di Kabupaten Donggala adalah bekerja

sebagai ibu rumah tangga dan kurang dari 2 persen sebagai pegawai

negeri atau pensiunan pegawai negeri. Wanita pekerja di sektor

pertanian memiliki frekuensi sebesar 8 persen. Dengan karakteristik

tersebut tentunya akan berpengaruh besar terhadap dampak

pelaksanaan program kesehatan ibu dan anak di Kabupaten

Donggala, Propinsi Sulawesi Tengah.

4. Tingkat Fertilitas Dalam penelitian ini, basis perhitungan parameter demografis

(kelahiran dan kematian) tergantung dari jumlah anak laki-laki dan

anak perempuan yang pernah dilahirkan seumur hidupnya. Oleh

karena itu, riwayat lengkap masing-masing kelahiran ditanyakan

secara rinci, termasuk tanggal lahir, jenis kelamin, status pada waktu

lahir dan status anak pada saat dilakukan survei.

Untuk memastikan riwayat kelahiran, setiap wanita

ditanyakan tentang jumlah anak yang pernah dilahirkan, anak yang

tinggal di rumah bersama ibunya, anak yang tinggal di luar rumah

(tidak bersama ibunya) dan jumlah anak yang meninggal, baik laki-

laki maupun perempuan serta kejadian-kejadian hasil kehamilan

(keguguran). Informasi tersebut dipakai untuk menghitung angka

kelahiran dan kematian bayi secara tidak langsung, sehingga angka

harapan hidup waktu lahir dapat diestimasi menggunakan model life

table.

Page 37: Laporan Kajian Akb Sulteng

39

a. Anak Pernah Dilahirkan

Data rata-rata anak yang pernah dilahirkan hidup serta

jumlah anak yang masih hidup disajikan pada Tabel 9. Seperti yang

diharapkan, bahwa semakin tua usia wanita maka semakin banyak

rata-rata anak yang dimiliki oleh seorang wanita. Mengacu pada

data anak yang pernah dimiliki oleh perempuan usia 45-49 tahun,

maka dapat dipastikan bahwa tingkat fertilitas di masa lalu pada

populasi ini masih tergolong tinggi. Wanita yang telah

menselesaikan proses reproduksi memiliki anak rata-rata diatas

empat orang. Secara keseluruhan, mereka memiliki rata-rata anak

masih hidup sebesar 2,6.

Tabel 9. Ringkasan Riwayat Reproduksi Wanita Usia Subur (WUS)

di Kabupaten Donggala tahun 2009

Kelompok Umur

Jumlah WUS

Anak pernah

lahir hidup

(Mean)

Anak masih hidup

(Mean)

Jumlah Lahir mati

Jumlah Keguguran

15-19 72 1,2222 1,1690 0 9 20-24 396 1,6869 1,5620 10 50 25-29 565 2,2850 2,0998 22 84 30-34 547 2,9726 2,7169 30 130 35-39 457 3,4158 3,1297 32 96 40-44 299 3,8428 3,3851 21 75 45-49 219 4,0274 3,4839 8 46

Total (15-49)

2555 2,8434 2,5750 123 490

Kelompok Umur

Anak Lahir Hidup Anak Masih Hidup

L P L+P L P L+P

15-19 0,5634 0,6479 1,2222 0,5352 0,6197 1,1690

20-24 0,8582 0,8278 1,6869 0,7899 0,7722 1,5620

25-29 1,1551 1,1408 2,2850 1,0463 1,0535 2,0998

30-34 1,4963 1,4632 2,9726 1,3640 1,3529 2,7169

35-39 1,7648 1,6505 3,4158 1,6176 1,5077 3,1297

40-44 2,0405 1,8243 3,8428 1,7500 1,6351 3,3851

45-49 2,1521 1,8848 4,0274 1,8387 1,6452 3,4839

Total 1,4632 1,3820 2,8434 1,3123 1,2615 2,5750 Sumber: Data Primer

Page 38: Laporan Kajian Akb Sulteng

40

b. Angka Kelahiran

Angka kelahiran menurut kelompok umur (Age Specific Fertility

Rate/ ASFR) untuk periode tiga kelahiran 2008 disajikan pada tabel

10. Angka kelahiran menurut kelompok umur dan angka kelahiran

total (TFR) dihitung secara langsung dari riwayat kelahiran. Jumlah

dari ASFR (atau yang disebut TFR) adalah ringkasan ukuran dari

fertilitas. Angka ini menggambarkan rata-rata jumlah anak yang

akan dilahirkan oleh seorang wanita pada akhir masa reproduksinya

jika ia mengikuti pola fertilitas yang berlaku. Jika tingkat fertilitas

konstan, maka secara rata-rata wanita di Kabupaten Donggala akan

mempunyai 3,88 anak selama hidupnya.

Tabel 10. Angka fertilitas menurut kelompok umur dan angka

fertilitas total, angka fertilitas umum, angka kelahiran

kasar, Kabupaten Donggala 2008 dan angka dari

Nasional SDKI 2007

Kelompok Umur Wanita Lahir ASFR SDKI 2007 15-19 557 55 98.7 51

20-24 631 110 174.3 135

25-29 677 128 189.1 134

30-34 525 81 154.3 108

35-39 433 53 122.4 65

40-44 308 10 32.5 19

45-49 213 1 4.7 6

TFR 3.88 2,6

GFR 131 89

CBR 36,5 20,9 Catatan :

TFR: Angka Fertilitas Total per wanita umur 15-49 tahun

GFR: Angka Fertilitas Umum (jumlah kelahiran dibagi jumlah wanita umur 15-44

tahun), per 1000 wanita

CBR: Angka Kelahiran Kasar per 1000 penduduk

Page 39: Laporan Kajian Akb Sulteng

41

Tren TFR tahun 2006 sampai 2009 dapat dilihat pada grafik sebagai

berikut:

TREN TFR KABUPATEN DONGGALA

2006-2009

3.85 3.85 3.88

2.96

2.00

2.20

2.40

2.60

2.80

3.00

3.20

3.40

3.60

3.80

4.00

2006 2007 2008 2009*

TFR

*)Data belum lengkap 1 tahun

Gambar 5. Tren TFR Kabupaten Donggala 2006-2009

Tren angka kelahiran total (TFR) tidak menunjukkan

perubahan selama kurun waktu 2006 sampai 2008. Sementara untuk

tahun 2009 nampak adanya penurunan, namun sebenarnya belum

dapat disimpulkan karena datanya belum lengkap (baru sampai

bulan Agustus). Sebagai perbandingan angka fertilitas, disajikan

tabel ASFR dan TFR dari SDKI 2007 sebagai berikut.

Tabel 11. Angka Fertilitas Provinsi Sulawesi Tengah tahun 2004-

2006 berdasarkan SDKI 2007

Kelompok

Umur

2006 2005 2004

Kela-

hiran

Jumlah

Wanita Rate

Kela-

hiran

Jumlah

Wanita Rate

Kela-

hiran

Jumlah

Wanita Rate

15-19 11 37 297 11 35 314 17 37 459

20-24 38 249 153 30 246 122 37 252 147

25-29 35 192 182 28 197 142 28 199 141

30-34 14 169 83 31 165 188 22 176 125

35-39 6 137 44 11 121 91 16 137 117

40-44 3 133 23 4 135 30 4 118 34

45-49 0 108 0 0 106 0 0 103 0

781 887 1023

TFR 3.91 4.43 5.11

Tabel 11 menyajikan Angka Fertilitas Umum (General Fertiliy

Rate/GFR) dan Angka Kelahiran Kasar (Crude Birth Rate/CBR).

Page 40: Laporan Kajian Akb Sulteng

42

Sedangkan trend TFR disajikan pada gambar 5. Dibandingkan

dengan perhitungan SDKI 2007, perhitungan TFR dari data

penelitian ini menghasilkan angka relatif lebih tinggi (3,85 vs 3,91).

Hal ini berarti bahwa dengan perbedaan waktu pengumpulan data

sekitar 2 tahun Kabupaten Donggala memiliki TFR yang relatif

rendah dibanding data SDKI 2007. Kondisi ini akan mempengaruhi

secara tidak langsung terhadap AKB.

c. Penolong dan Tempat Persalinan

Penolong persalinan oleh tenaga kesehatan terkait langsung dengan

tingkat Rasio Kematian Maternal (RKM). Angka ini juga terkait

erat dengan AKB, terutama pada usia perinatal.

Tabel 12. Proporsi Kelahiran yang Ditolong oleh Tenaga Kesehatan

Terlatih dan Dilakukan di Fasilitas Kesehatan berdasar

tahun lahir

Tahun Jumlah

Kelahiran

Penolong pertama

persalinan adalah

nakes terlatih

Penolong akhir

persalinan adalah

nakes terlatih

Tempat

persalinan

di fasilitas

kesehatan

N % N % n %

2000 335 79 23.6 104 31.0 21 6.3

2001 380 105 27.6 128 33.7 13 3.4

2002 402 90 22.4 122 30.3 18 4.5

2003 425 92 21.6 130 30.6 25 5.9

2004 462 118 25.5 158 34.2 25 5.4

2005 415 87 21.0 131 31.6 18 4.3

2006 414 106 25.6 137 33.1 24 5.8

2007 434 110 25.3 152 35.0 23 5.3

2008 446 146 32.7 197 44.2 52 11.7

2009* 344 109 31.7 146 42.4 27 7.8

*Belum genap satu tahun

Tabel 12 menyajikan jumlah persalinan yang ditolong oleh

tenaga kesehatan terlatih dan dilakukan di fasilitas kesehatan. Tren

proporsi persalinan yang ditolong oleh tenaga kesehatan dari tahun

2000 sampai 2008 menunjukkan adanya kenaikan yang fluktuatif.

Namun demikian, pencapaian proporsi persalinan yang ditolong

tenaga kesehatan pada tahun 2008 masih rendah, yaitu hanya

Page 41: Laporan Kajian Akb Sulteng

43

sebesar 44,2 persen. Fasilitas kesehatan sebagai tempat persalinan

masih belum menjadi pilihan bagi masyarakat di Kabupaten

Donggala. Hal ini terbukti bahwa selama sepuluh tahun terakhir,

proporsi persalinan di tempat pelayanan kesehatan paling tinggi

terjadi pada tahun 2008 yang hanya mencapai 11,7 persen. Oleh

karena itu, sebagian besar masih dilahirkan di rumah dan ditolong

oleh tenaga non-kesehatan.

Tabel 13. Proporsi Kelahiran yang Ditolong oleh Tenaga Kesehatan

dan Dilakukan di Fasilitas Kesehatan berdasar Kecamatan

sejak Tahun 2007

Kecamatan

Jumlah

kelahiran

Nakes

Penolong

pertama

persalinan

Nakes

Penolong

akhir

persalinan

Tempat

persalinan

di fasilitas

kesehatan

n % n % n %

Balaesang 220 55 25.0 65 29.5 12 5.5

Banawa 85 38 44.7 45 52.9 32 37.6

Banawa Selatan 47 20 42.6 31 66.0 4 8.5

Banawa Tengah 83 9 10.8 11 13.3 6 7.2

Dampsol 87 40 46.0 56 64.4 7 8.0

Labuan 71 38 53.5 47 66.2 6 8.5

Pinembani 131 4 3.1 6 4.6 0 0.0

Riopakava 71 34 47.9 41 57.7 4 5.6

Sindue 115 44 38.3 56 48.7 14 12.2

Sindue Tobata 70 15 21.4 24 34.3 6 8.6

Sirenja 140 44 31.4 71 50.7 7 5.0

Sojol 57 13 22.8 24 42.1 4 7.0

Tanantofea 45 11 24.4 17 37.8 0 0.0 Sumber: Data Primer

Apabila dilihat distribusi menurut kecamatan, Tabel 13

menunjukkan bahwa persentase persalinan ditolong oleh nakes

paling tinggi terjadi di Kecamatan Labuan, Banawa Selatan dan

Dampsol, masing-masing 66,2 persen, 66 persen dan 64,4 persen

secara berurutan. Sementara kecamatan yang paling rendah

persentase persalinan yang ditolong oleh nakes adalah Kecamatan

Pinembani, kemudian disusul Banawa Tengah, masing-masing

hanya 4,6 persen dan 13,3 persen secara berurutan. Rata-rata

Page 42: Laporan Kajian Akb Sulteng

44

persentase persalinan di tempat pelayanan kesehatan hanya 8,7

persen. Persentase persalinan di tempat pelayanan kesehatan

tertinggi terjadi di Kecamatan Banawa sebesar 37,6 persen, dan

sebagian besar proporsinya dibawah 10 persen, bahkan di

Kecamatan Pinembani dan Tanantofea dari 15 persalinan yang

ditolong oleh nakes tidak ada satupun yang bersalin di tempat

pelayanan kesehatan.

5. Pemberian ASI dan Makanan Tambahan Penyediaan nutrisi selama tahun pertama kehidupan merupakan

faktor penting yang menentukan kesehatan dan kesejahteraan

seseorang seumur hidupnya. Malnutrisi merupakan penyebab

morbiditas dan mortalitas anak usia di bawah lima tahun yang

penting. Kesakitan dan kematian balita akibat malnutrisi tersebut

sebagian besar dikaitkan dengan praktik pemberian makanan yang

tidak tepat, terutama selama tahun pertama kehidupan.

Air susu ibu (ASI) merupakan sumber nutrisi terbaik bagi

bayi. World Health Organization merekomendasikan pemberian

ASI dalam satu jam sejak kelahiran, pemberian ASI eksklusif

selama enam bulan, dan pengenalan makanan pendamping ASI dan

penuntasan pemberian ASI sampai usia 2 tahun. Meskipun

demikian, saat ini hanya terdapat kurang dari sepertiga bayi yang

mendapat ASI eksklusif selama enam bulan pertama kehidupannya.

a. Inisiasi Menyusui Dini dan Proporsi ASI Eksklusif.

Pemberian air susu ibu secara dini, atau Inisiasi Menyusui Dini

(IMD), yaitu menyusui dalam satu jam pertama setelah kelahiran

akan menyelamatkan bayi dari risiko kematian. Penelitian di Ghana

menunjukkan bahwa pemberian ASI dalam satu hari pertama

diperkirakan dapat mencegah 16% kematian neonatal. Apabila ASI

diberikan dalam satu jam pertama, maka angka tersebut meningkat

menjadi 22 persen.

Page 43: Laporan Kajian Akb Sulteng

45

Tabel 14. Proporsi anak berusia di bawah dua tahun yang

mendapatkan ASI segera (1 jam) setelah lahir dan

mendapatkan ASI dalam 1 hari setelah lahir

Kecamatan Jumlah

Baduta

Diberi ASI Segera

(1 jam) setelah

lahir

Mulai diberi ASI

dalam 1 hari setelah

lahir

n n % n %

Balaesang 220 60 29.0 128 61.8

Banawa 78 28 36.8 74 97.4

Banawa Selatan 47

Banawa Tengah 73 28 40.0 65 92.9

Dampsol 78 37 50.7 63 86.3

Labuan 56 15 27.3 54 98.2

Pinembani 127 30 24.2 65 52.4

Riopakava 68 25 39.1 60 93.8

Sindue 108 12 12.1 53 53.5

Sindue Tobata 63 17 34.7 42 85.7

Sirenja 131 51 40.2 103 81.1

Sojol 56 22 40.7 51 94.4

Tanantofea 45 7 17.1 37 90.2

Total 1150 332 32.0 795 76.5

Pada Tabel 14 menunjukkan proporsi anak mendapatkan ASI

pertama kali dalam satu jam (segera) setelah lahir dan anak

mendapatkan ASI pertama dalam satu hari setelah lahir. Proporsi

anak yang mendapatkan ASI pertama dalam satu jam setelah lahir

baru mencapai 32 persen, dengan rentang antara 12 persen terjadi di

Sindue dan 50,7 persen terjadi di Dampsol. Sedangkan proporsi

anak yang mendapatkan ASI pertama dalam satu hari setelah lahir

adalah 76,5 persen dengan rentang antara 52,4 persen terjadi di

Pinembani dan tertinggi sebesar 98,2 persen terjadi di Labuan.

Page 44: Laporan Kajian Akb Sulteng

46

Tabel 15. Proporsi Anak Berusia Di Bawah Dua Tahun yang ASI

Eksklusif 6 bulan

Kecamatan Jumlah Baduta

Proporsi Pemberian ASI

Eksklusif

n n %

Balaesang 220 51 24.6

Banawa 78 25 32.9

Banawa

Selatan 47 15 34.1

Banawa

Tengah 73 8 11.4

Dampsol 78 30 41.1

Labuan 56 13 23.6

Pinembani 127 11 8.9

Riopakava 68 17 26.6

Sindue 108 25 25.3

Sindue Tobata 63 17 34.7

Sirenja 131 20 15.7

Sojol 56 16 29.6

Tanantofea 45 18 43.9

Total 1150 266 24.6

Pada Tabel 15 ditunjukkan bahwa proporsi anak yang mendapatkan

ASI eksklusif (6 bulan) sangat rendah, yaitu 24,6 persen dengan

rentang antara 8,9-43,9 persen.

b. Median Lama Menyusui dan Pemberian MP-ASI

Setelah masa ASI eksklusif selama enam bulan berakhir maka ASI

tidak lagi dapat memenuhi kebutuhan nutrisi bayi. Oleh karena itu,

ibu dianjurkan untuk mulai memberikan makanan pendamping ASI

(MP-ASI). Masa transisi ini merupakan masa yang sangat rentan

karena kasus malnutrisi seringkali terjadi pada masa ini. Penelitian

ini menghitung median durasi menyusui dan umur pemberian MP-

ASI seperti yang ditampilkan pada Tabel 16 menggunakan analisis

survival.

Page 45: Laporan Kajian Akb Sulteng

47

Tabel 16. Median Durasi Menyusui dan Pengenalan MPASI

Kecamatan

Jumlah

Baduta

Lamanya

menyusui

(bulan)*

Anak mulai

mendapatkan

MPASI (Bulan)

n Median Median

Balaesang 220 14 4

Banawa 78 14 3

Banawa Selatan 47 13 5

Banawa Tengah 73 17 1

Dampsol 78 14 5

Labuan 56 17 4

Pinembani 127 17 3

Riopakava 68 17 4

Sindue 108 14 4

Sindue Tobata 63 17 3

Sirenja 131 18 2

Sojol 56 17 5

Tanantofea 45 13 5

Total 1,150 16 4

* Dihitung menggunakan analisis survival dengan mempertimbangkan laporan Censored

Pada Tabel 16 menunjukkan bahwa secara garis besar,

median durasi menyusui di Kabupaten Donggala cukup panjang,

yaitu di atas 12 bulan dengan rentang nilai median antara 13-18

bulan. Sedangkan nilai median anak pertama kali diberi Makanan

Pendamping ASI terjadi pada usia 4 bulan. Hal ini menjadi alasan

mengapa proporsi ASI eksklusif sangat rendah, yaitu karena bayi

diperkenalkan dengan MP ASI lebih awal.

6. Keikutsertaan Imunisasi Imunisasi telah terbukti sebagai intervensi kesehatan yang paling

kuat dan cost-effective. Imunisasi membantu mengontrol banyak

penyakit menular yang menyumbang kesakitan, kecacatan, dan

kematian bagi anak-anak. Pada Tabel 17, 18 dan 19 disajikan angka-

angka cakupan imunisasi di 13 Kecamatan dari Kabupaten

Donggala. Dibanding dengan sasaran kelengkapan immunisasi (80%

untuk UCI), cakupan imunisasi sebagian besar masih tergolong

rendah, dan bahkan ada kecamatan yang memiliki cakupan

Page 46: Laporan Kajian Akb Sulteng

48

imunisasi sangat rendah. Dari tabel tersebut tampak bahwa banyak

balita yang gagal mendapatkan imunisasi ulangan. Persentase

cakupan imunisasi kedua dan selanjutnya cenderung jauh lebih

rendah daripada cakupan imunisasi yang pertama.

Page 47: Laporan Kajian Akb Sulteng

49

Tabel 17. Cakupan Imunisasi berdasarkan Kecamatan di Kabupaten Donggala tahun 2009

Kecamatan

Jumlah

Baduta BCG DPT 1 DPT 2 DPT 3 Polio 1 Polio 2 Polio 3 Polio 4

N N % N % N % n % N % n % n % n %

Balaesang 138 76 55.1 70 50.7 55 39.9 49 35.5 72 52.2 60 43.5 46 33.3 38 27.5

Banawa 45 31 68.9 26 57.8 24 53.3 23 51.1 31 68.9 25 55.6 24 53.3 23 51.1

Banawa Selatan 28 24 85.7 24 85.7 21 75.0 21 75.0 23 82.1 24 85.7 23 82.1 22 78.6

Banawa Tengah 42 5 11.9 7 16.7 6 14.3 4 9.5 6 14.3 5 11.9 5 11.9 4 9.5

Dampsol 44 31 70.5 24 54.5 13 29.5 11 25.0 28 63.6 15 34.1 10 22.7 9 20.5

Labuan 38 35 92.1 33 86.8 31 81.6 28 73.7 34 89.5 28 73.7 29 76.3 29 76.3

Pinembani 92 13 14.1 8 8.7 4 4.3 2 2.2 8 8.7 8 8.7 6 6.5 4 4.3

Riopakava 52 44 84.6 42 80.8 41 78.8 40 76.9 41 78.8 41 78.8 40 76.9 39 75.0

Sindue 61 43 70.5 36 59.0 32 52.5 30 49.2 40 65.6 33 54.1 31 50.8 31 50.8

Sindue Tobata 43 18 41.9 16 37.2 14 32.6 12 27.9 17 39.5 15 34.9 14 32.6 13 30.2

Sirenja 99 67 67.7 58 58.6 46 46.5 44 44.4 65 65.7 53 53.5 41 41.4 38 38.4

Sojol 36 23 63.9 23 63.9 17 47.2 14 38.9 24 66.7 19 52.8 14 38.9 11 30.6

Tanantofea 25 16 64.0 15 60.0 12 48.0 11 44.0 16 64.0 12 48.0 12 48.0 10 40.0

Total 743 426 57.3 382 51.4 316 42.5 289 38.9 405 54.5 338 45.5 295 39.7 271 36.5

Page 48: Laporan Kajian Akb Sulteng

50

Tabel 18. Cakupan Imunisasi berdasarkan Kecamatan di Kabupaten Donggala tahun 2009

Kecamatan

Jumlah

Baduta Campak Hepatitis 0 Hepatitis 1 Hepatitis 2 Hepatitis 3

n n % n % n % n % N %

Balaesang 138 47 34.1 52 37.7 65 47.1 53 38.4 40 29.0

Banawa 45 28 62.2 20 44.4 24 53.3 24 53.3 18 40.0

Banawa Selatan 28 22 78.6 21 75.0 24 85.7 21 75.0 21 75.0

Banawa Tengah 42 4 9.5 4 9.5 7 16.7 5 11.9 3 7.1

Dampsol 44 20 45.5 23 52.3 14 31.8 8 18.2 8 18.2

Labuan 38 33 86.8 31 81.6 31 81.6 29 76.3 29 76.3

Pinembani 92 4 4.3 2 2.2 7 7.6 3 3.3 2 2.2

Riopakava 52 40 76.9 39 75.0 41 78.8 39 75.0 36 69.2

Sindue 61 38 62.3 36 59.0 34 55.7 32 52.5 30 49.2

Sindue Tobata 43 12 27.9 17 39.5 15 34.9 13 30.2 10 23.3

Sirenja 99 40 40.4 55 55.6 56 56.6 44 44.4 42 42.4

Sojol 36 20 55.6 18 50.0 19 52.8 15 41.7 11 30.6

Tanantofea 25 14 56.0 9 36.0 11 44.0 11 44.0 11 44.0

Total 743 322 43.3 327 44.0 348 46.8 297 40.0 261 35.1

Page 49: Laporan Kajian Akb Sulteng

42

Tabel 19. Kelengkapan Imunisasi dan Pemmilikan KMS

berdasarkan Kecamatan di Kabupaten Donggala tahun 2009

Kecamatan Jumlah

Baduta

Tidak

Imunisasi

Imunisasi

Lengkap Punya KMS

n % n % n %

Balaesang 220 92 41.8 39 17.7 133 60.5

Banawa 78 26 33.3 21 26.9 68 87.2

Banawa Selatan 47 4 8.5 25 53.2 43 91.5

Banawa Tengah 73 62 84.9 4 5.5 13 17.8

Dampsol 78 21 26.9 4 5.1 55 70.5

Labuan 56 8 14.3 33 58.9 43 76.8

Pinembani 127 111 87.4 2 1.6 13 10.2

Riopakava 68 10 14.7 39 57.4 56 82.4

Sindue 108 41 38.0 29 26.9 64 59.3

Sindue Tobata 63 36 57.1 12 19.0 26 41.3

Sirenja 131 38 29.0 35 26.7 89 67.9

Sojol 56 22 39.3 9 16.1 36 64.3

Tanantofea 45 15 33.3 12 26.7 30 66.7

Total 1150 486 42.3 264 23.0 669 58.2

7. Morbiditas dan Pertolongan Kesakitan Diare dan infeksi saluran pernafasan atas merupakan penyumbang

terbesar morbiditas anak. Diare dan pneumonia menduduki

peringkat puncak penyebab kematian anak usia balita. Dalam survei

ini telah dikumpulkan data morbiditas dan pencarian pertolongan

anak sakit (dalam dua minggu terakhir) untuk anak yang dilahirkan

dalam sejak Januari 2007. Dengan demikian data ini hanya

menggambarkan kesakitan untuk anak-anak usia dibawah 2 tahun.

a. Diare

Recall kejadian diare dalam dua minggu terakhir dan upaya mencari

pengobatan disajikan dalam Tabel 20 berikut.

Page 50: Laporan Kajian Akb Sulteng

43

Tabel 20. Proporsi anak yang menderita diare dalam 2 minggu

terakhir dan proporsi yang mencari pertolongan

Kecamatan

Jumlah anak

lahir 2 th

terakhir

Diare dalam 2

minggu terakhir

Mencari

Pengobatan

n % N %

Balaesang 220 11 5.0 9 81.8

Banawa 78 0 0.0 0

Banawa Selatan 47 5 10.6 4 80.0

Banawa Tengah 73 3 4.1 2 66.7

Dampsol 78 1 1.3 0 0.0

Labuan 56 9 16.1 5 55.6

Pinembani 127 12 9.4 5 41.7

Riopakava 68 3 4.4 3 100.0

Sindue 108 12 11.1 7 58.3

Sindue Tobata 63 5 7.9 5 100.0

Sirenja 131 1 0.8 0 0.0

Sojol 56 0 0.0 0

Tanantofea 45 5 11.1 4 80.0

Total 1150 67 5.8 44 65.7

Tabel 20 adalah angka kejadian diare dan perawatan pengobatan

yang dilakukan untuk anak usia kurang dari dua tahun. Lebih dari

separo anak terkena diare mencari pengobatan, sedangkan kejadian

diare hanya dibawah 5 persen. Angka ini lebih rendah dari hasil

SDKI 2007 untuk angka nasional.

b. ISPA (Infeksi Saluran Pernafasan Bagian Atas)

Penyakit infeksi saluran pernafasan bagian atas (ISPA) masih

menjadi penyebab penting kesakitan pada anak-anak usia dibawah

lima tahun. Sedangkan pada Tabel 21 ialah menggambarkan

kejadian ISPA pada anak-anak usia kurang 2 tahun selama 2 minggu

sebelum survei.

Page 51: Laporan Kajian Akb Sulteng

44

Tabel 21. Proporsi anak yang menderita ISPA dalam 2 minggu

terakhir dan proporsi yang mencari pertolongan

Kecamatan Jumlah

Baduta

Baduta yang

Mengalami ISPA

Proporsi yang

Mencari

Pengobatan

n % n %

Balaesang 220 6 2.7 4 66.7

Banawa 78 7 9.0 5 71.4

Banawa Selatan 47 2 4.3 1 50.0

Banawa Tengah 73 1 1.4 0 0.0

Dampsol 78 1 1.3 0 0.0

Labuan 56 6 10.7 6 100.0

Pinembani 127 17 13.4 4 23.5

Riopakava 68 2 2.9 1 50.0

Sindue 108 6 5.6 4 66.7

Sindue Tobata 63 4 6.3 2 50.0

Sirenja 131 4 3.1 2 50.0

Sojol 56 2 3.6 0 0.0

Tanantofea 45 2 4.4 2 100.0

Total 1150 60 5.2 31 51.7

Pada Tabel 21 tampak bahwa hampir 6 persen anak usia dibawah 2

bulan mengalami ISPA. Hanya sekitar separo saja dari mereka yang

sakit pada akhirnya mencari pelayanan kesehatan untuk mengobati

penyakit mereka.

c. Panas

Berikutnyya disajikan proporsi anak yang menderita demam dan

prilaku pencarian pengobatan untuk anak yang sakit demam.

Page 52: Laporan Kajian Akb Sulteng

45

Tabel 22. Proporsi Anak yang Menderita ISPA Dalam 2 Minggu

Terakhir dan Proporsi yang Mencari Pertolongan

Kecamatan Jumlah

Baduta

Baduta yang

Mengalami

PANAS

Proporsi yang

Mencari

Pengobatan

n % n %

Balaesang 220 19 8.6 13 68.4

Banawa 78 21 26.9 14 66.7

Banawa Selatan 47 4 8.5 2 50.0

Banawa Tengah 73 9 12.3 4 44.4

Dampsol 78 7 9.0 5 71.4

Labuan 56 21 37.5 14 66.7

Pinembani 127 23 18.1 6 26.1

Riopakava 68 3 4.4 1 33.3

Sindue 108 20 18.5 11 55.0

Sindue Tobata 63 9 14.3 7 77.8

Sirenja 131 13 9.9 5 38.5

Sojol 56 7 12.5 2 28.6

Tanantofea 45 10 22.2 8 80.0

Total 1150 166 14.4 92 55.4

Tabel 22 menunjukkan bahwa kejadian sakit panas atau demam

pada anak dibawah 2 tahun dalam dua minggu terakhir di Kabupaten

Donggala masih relatif tinggi.

Page 53: Laporan Kajian Akb Sulteng

46

BAB IV

ANALISA ANGKA KEMATIAN BAYI

Kematian bayi dapat dibagi menjadi kematian neonatal dan post-

neonatal. Penyebab dan determinan kematian neonatal dan lahir

mati dapat sangat berbeda dengan penyebab kematian post-neonatal

dan kematian anak. Kematian selama masa neonatal dianggap

sebagai indikator kualitas kesehatan dan pelayanan maternal dan

bayi baru lahir, karena kematian neonatal dapat timbul dari

buruknya kesehatan maternal, pelayanan kesehatan selama

kehamilan, manajemen persalinan, dan perawatan bayi baru lahir.

1. Tingkat, Pola dan Trend AKB Tingkat, pola dan tren AKB menjadi pokok masalah dalam

penelitian ini. Pada Tabel 23, estimasi tren AKB disajikan bersama-

sama dengan angka kematian neonatal dan post-neonatal dari tahun

2000 sampai dengan 2009.

Tabel 23. Angka Kematian Neonatal, Post-Neonatal dan AKB menurut

Tahun Kelahiran

Tahun Lahir

Lahir hidup

Neonatal Post-Neonatal AKB

N Rate N Rate N Rate 2000 329 10 30 10 31 20 61 2001 368 13 35 6 17 19 52 2002 400 9 23 8 20 17 43 2003 414 14 34 12 30 26 63 2004 454 12 26 8 18 20 44 2005 403 7 17 12 30 19 47

2006 411 11 27 9 23 20 49 2007 428 7 16 11 26 18 42 2008 440 6 14 7 16 13 30 2009* 335 6 18 4 12 10 30

*Belum genap satu tahun

Angka Kematian Bayi (AKB) di Kabupaten Donggala

mengalami penurunan dari 63 per 1000 kelahiran hidup pada tahun

2000 menjadi 30 per 1000 kelahiran hidup pada tahun 2008. Namun

demikian, angka penurunan tersebut tidak linear (garis lurus) tetapi

selama periode tersebut naik-turun. Misalnya, AKB mengalami

penurunan pada periode 2000-2002, namun kemudian antara periode

Page 54: Laporan Kajian Akb Sulteng

47

2002-2005 mengalami kenaikan lagi. Baru pada periode 2006-2008

AKB mengalami penurunan yang cukup signifikan. Angka kematian

bagi tahun 2009 adalah angka pada pertengahan tahun saat

dilaksanakannya penelitian ini sehingga tidak merepresentasikan

angka AKB secara penuh.

TREN AKB KAB. DONGGALA Periode

2000-2009

61

52

43

63

4447 49

42

30 30

0

10

20

30

40

50

60

70

2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009

Rate

/100

0 la

hir

hidu

p

Tahun Lahir

Gambar 6. Tren AKB Kabupaten Donggala 2000-2009

Sebagai perbandingan terhadap hasil penelitian ini,

perhitungan angka kematian bayi berdasarkan data SDKI 2007

untuk periode tahun 2000-2005 disajikan dalam Tabel 22.

Perhitungan AKB yang didapatkan SDKI 2007 lebih rendah dari

perhitungan penelitian ini. Namun demikian, pola penurunan juga

tidak terjadi secara linear. Hal ini kemungkinan bisa karena memang

demikian hasilnya, atau karena besar sampel yang tidak mencukupi.

Tabel 24. Angka Kematian Bayi Propinsi Sulawesi Tengah Tahun

2000-2005 berdasarkan SDKI 2007

Tahun

Jumlah

Lahir

Hidup

Kematian

Neonatal

Kematian

Postneonatal

Kematian

Bayi

N AK N AK n AK

2000 125 4 32 5 41 9 72

2001 96 5 52 3 33 8 83

2002 108 2 19 2 19 4 37

2003 119 2 17 2 17 4 34

2004 125 1 8 4 32 5 40

2005 115 2 17 2 18 4 35

Page 55: Laporan Kajian Akb Sulteng

48

Pada Tabel 24 disajikan jenis angka-angka kematian tersebut

berdasarkan jenis kematian dan jenis kelamin. Menjadi pertanyaan

secara teoritis, mengapa kematian pada laki-laki lebih tinggi

dibanding perempuan? Perlu dicatat dari tabel tersebut bahwa

kematian neonatal relatif lebih rendah dibanding dengan angka-

angka nasional (berkisar 30 persen).

Tabel 25. Distribusi jenis kelamin dan jenis kematian bayi,

Kabupaten Donggala 2007-2009 Jumlah Rate per-1000 (95%CI)

Jenis Kelamin

- Laki-laki 28 44 (29-63)

- Perempuan 13 22 (12-37)

Jenis Kematian

- Neonatal 19 15 (9-24)

- Post-neonatal 22 18 (11-27)

- Stillbirth 21 17 per-1000 kelahiran

Tabel 24 menunjukkan bahwa kematian bayi pada laki-laki (44 per-

1000 lahir hidup) lebih tinggi dibanding kematian bayi pada

perempuan (22), yang berarti kematian bayi laki-laki 2 kali lebih

tinggi dibanding kematian bayi pada perempuan.

Probabilitas bayi untuk tetap hidup (survive) sampai umur 1

tahun antara laki-laki dan perempuan ditunjukkan pada gambar

berikut:

Gambar 7. Kelangsungan hidup bayi sampai umur 1 tahun menurut

jenis kelamin di Kab. Donggala

0.9

50.9

60.9

70.9

80.9

91.0

0

Pro

pors

i Surv

ival

0 30 60 90 120 150 180 210 240 270 300 330 360Waktu(hari)

Laki-laki

Perempuan

Kelahiran sejak 5 tahun sebelum survey

Page 56: Laporan Kajian Akb Sulteng

49

Dari Gambar 7 dapat dilihat bahwa bayi yang mencapai usia

360 hari pada kelompok perempuan lebh tinggi (97,9%) dibanding

kelompok anak laki-laki (95,9%).

2. Analisa Penyebab Kematian Penyebab kematian neonatal/lahir mati yang umum antara lain

kelainan kongenital, asfiksia, tetanus, komplikasi persalinan, infeksi,

kelahiran prematur, dan berat lahir yang rendah. Disamping itu,

status sosial ekonomi perempuan, status nutrisi dan usia perempuan

saat hamil, jarak antarkehamilan, dan paritas merupakan faktor-

faktor yang dapat dihubungkan dengan kematian neonatal. Dalam

penelitian ini, terdapat 45 kematian yang berhasil dilakukan “verbal-

autopsi” (Tabel 26).

Tabel 26. Penyebab Kematian Hasil Verbal Autopsi Kematian Bayi

2007-2009, Kab. Donggala

No Sebab kematian Jumlah Persentase

1 Infeksi dengan sepsis (tanpa dapat

ditentukan sumbernya) malpresentasi

stillbirth

12 26,7%

2 Pneumonia 8 17,8%

3 Prematuritas 8 17,8%

4 Tidak dapat ditentukan 7 15,6%

5 Radang otak 3 6,7%

6 Malpresentasi janin 2 4,4%

7 Diare dengan shock hipovolemik 1 2,2%

8 Tetanus neonatorum 1 2,2%

9 Campak dengan sepsis 1 2,2%

10 Malaria congenital 1 2,2%

11 Distress pernafasan 1 2,2%

Karena ketidaklengkapan informasi yang diberikan oleh

responden, sebagian besar kematian tidak dapat diperkirakan

sebabnya. Sebanyak dua belas (12) kematian ditetapkan oleh infeksi

(dengan adanya demam sebagai gejala infeksi). Hampir semua

kematian terjadi di rumah tanpa pertolongan dari tenaga kesehatan

sehingga sebagian besar bayi tidak memiliki surat keterangan

kematian yang memuat penyebab kematian. Faktor utama kematian

bayi yang menonjol dari hasil analisis otopsi verbal ini adalah tidak

adanya usaha pencarian pertolongan/perawatan kepada tenaga

Page 57: Laporan Kajian Akb Sulteng

50

kesehatan terlatih. Dua puluh tujuh bayi dinyatakan dibawa ke

penyembuh tradisional (dukun), hanya 13 bayi yang dinyatakan

dibawa ke bidan desa/mantra untuk mendapatkan perawatan, dan

hanya 4 bayi yang dibawa ke rumah sakit.

3. Determinan Kematian Bayi Berdasarkan

Karakteristik Sosiodemografik Indikator mortalitas dapat dikaitkan dengan karakter demografi,

sosioekonomi dan tingkat pendidikan. Pada Tabel 27 menyajikan

Angka Kematian Bayi berdasarkan karakteristik.

Tabel 27. Angka Kematian Bayi berdasarkan Jenis Kelamin dan

Karakteristik Latar Belakang Ibu

Lahir Hidup

Angka Kematian

Neonatal Postneonatal Bayi

n AK n AK n AK

Jenis Kelamin Laki-laki 637 11 17 17 27 28 44

Perempuan 595 8 13 5 9 13 22 L+P 1252 19 15 22 18 41 33 Pendidikan

SD 773 14 18 16 21 30 39 SMTP 258 3 12 4 16 7 27 SMTA+ 221 2 9 2 9 4 18 Paritas/ Urutan kelahiran

1 329 5 15 4 12 9 27 2 316 6 19 9 29 15 47 3 235 3 13 6 26 9 38 4 166 1 6 2 12 3 18

5+ 206 4 19 1 5 5 24 Umur Kehamilan

<28 minggu 31 5 161 0 0 5 161 28-39 minggu 1188 14 12 21 18 35 29 40+ 33 0 0 1 30 1 30 Sosial Ekonomi

1Sangat miskin 293 9 31 8 28 17 58 2 Miskin 250 5 20 3 12 8 32 3 Sedang 259 2 8 6 23 8 31 4 Kaya 231 1 4 3 13 4 17 5 Sangat kaya 217 2 9 2 9 4 18

Page 58: Laporan Kajian Akb Sulteng

51

Tabel 27 menunjukkan bahwa kkematian bayi lebih banyak

terjadi ada anak-anak laki-laki disbanding perempuan, pendidikan

ibunya rendah, umur kehamilan kurang dari 28 minggu dan hidup

dalam keluarga yang miskin. Sementara untuk paritas, kejadian

kematian bayi dan neonatal justru lebih banak terjadi pada anak

yang ke-2 dan ke-3.

Tabel 28. Angka Kematian Bayi berdasarkan Keadaan/Kondisi

Tempat Tinggal Anak

Lahir

Hidup

Angka Kematian

Neonatal Postneonatal Bayi

n AK n AK n AK

Jenis Lantai

Tanah/bambu/kayu 344 9 26 9 27 18 52

Plester/ubin/

Keramik/marmer 904 10 11 13 15 23 25

Jamban (WC) Kakus+tanki septic 308 1 3 2 7 3 10

Lainnya (sungai, dll) 935 17 18 20 22 37 40

Jarak ke pusat kota

Dekat 456 6 13 4 9 10 22

Jauh 794 13 16 18 23 31 39

Keadaan atau kondisi tempat tinggal anak juga berhubuungan

dengan kejadian kematian bayi. Tabel 28 menunjukkan bahwa

kematian bayi lebih banyak terjadi pada anak yang tinggal di rumah

dengan lantai tanah, tidak memiliki kakus yang memadai, dan jauh

dari pusat kota.

4. Tren Angka Kematian Bayi menurut Jenis Kelamin Angka kematian bayi dilihat dari tahun ke tahun menunjukkan

adanya pola yang naik turun meskipun dalam jangka panjang

mengalami penurunan. Gambar 8 disajikan tren angka kematian

bayi menurut jenis kelamin.

Page 59: Laporan Kajian Akb Sulteng

52

TREN AKB KABUPATEN DONGGALA

MENURUT JENIS KELAMIN

77

66

43

78

59

52

4550

54

28

44

38 37

48

23

42

52

34

5

32

0

10

20

30

40

50

60

70

80

90

2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009

Ra

te/1

00

0 l

ah

irh

idu

p

Tahun Lahir

Lk

Pr

Linear (Lk)

Linear (Pr)

Gambar 8. Tren AKB Kabupaten Donggala Menurut Jenis Kelamin

Gambar 8 menunjukkn bahwa trend kematian antara laki-laki

dan perempuan terdapat perbedaan yang nyata. Secara konsisten,

kematian anak laki-laki lebih tinggi dibanding anak perempuan.

5. Pemanfaatan Fasilitas Kesehatan dan AKB Salah satu pilar terpenting penyelamatan kehidupan ibu dan bayi

adalah upaya persalinan dengan bantuan penolong persalinan

terlatih (skilled birth attendant) di fasilitas kesehatan. Banyak bukti

yang menunjukkan bahwa pertolongan selama proses persalinan

merupakan hal terpenting dan paling krusial bagi survival ibu dan

bayi yang dilahirkannya. World Health Organization (WHO)

melancarkan advokasi untuk memastikan bahwa setiap persalinan

ditolong oleh tenaga terlatih, dan proporsi kelahiran ditolong tenaga

kesehatan terlatih merupakan indikator penting yang digunakan

dalam MDG yang bertujuan untuk meningkatkan kesehatan

maternal. Meskipun proporsi kelahiran yang ditolong nakes terus

meningkat, di seluruh dunia masih terdapat 34 persen persalinan

tanpa kehadiran nakes terlatih. Sebanyak 62 persen persalinan di

negara berkembang ditolong nakes terlatih, dibandingkan dengan 99

Page 60: Laporan Kajian Akb Sulteng

53

persen kelahiran di negara maju. Pada Tabel 29 menyajikan

perbandingan AKB berdasarkan penolong persalinan.

Tabel 29. Perbandingan AKB berdasarkan penolong persalinan

Tahun

Penolong Persalinan Terakhir

Nakes Non-Nakes

Lahir Hidup

Kematian AKB Lahir

Hidup Kematian AKB

2000 88 6 68 241 14 58 2001 114 4 35 254 15 59 2002 112 2 18 288 15 52 2003 119 6 50 295 20 68 2004 147 3 20 307 17 55

2005 117 2 17 286 17 59 2006 126 4 32 285 16 56 2007 139 3 22 289 15 52 2008 174 4 23 266 9 34 2009 137 4 29 198 6 30

Secara umum, kematian bayi lebih tinggi terjadi pada anak yang

persalinannya ditolong non tenaga kesehatan dibandingkan tenaga

kesehatan. Namun pada tahun 2000 nampak berbeda dibandingkan

dengan tahun-tahun berikutnya. Peluang bayi untuk tetap hidup

sampai usia <1 tahun menurut penolong persalinan pada saat lahir

dapat dilihat pada Gambar 9.

Gambar 9. Probabilitas bayi untuk tetap hidup menurut jenis

penolong persalinan

0.9

50.9

60.9

70.9

80.9

91.0

0

Pro

pors

i S

urv

ival

0 30 60 90 120 150 180 210 240 270 300 330 360Waktu(hari)

Nakes

Non Nakes

Kelahiran sejak 5 tahun sebelum survey

Page 61: Laporan Kajian Akb Sulteng

54

Peluang bayi untuk tetap hidup (survive) sampai usia 360 hari

pada kelompok bayi yang persalinannya ditolong oleh nakes lebih

tinggi sebesar 98,2 persen dibandingkan bayi yang persalinannya

ditolong oleh non-nakes 96,1 persen. Hal ini menunjukkan adanya

hubungan antara penolong persalinan dengan kelangsungan hidup

bayi.

Jamkesmas merupakan upaya pemerintah untuk

memberikan jaminan pelayanan kesehatan bagi masyarakat yang

tidak mampu. Dengan adanya Jamkesmas, akses masyarakat miskin

terhadap pelayanan kesehatan diharapkan meningkat, sehingga

utilisasi layanan kesehatan turut meningkat. Peningkatan

pemanfaatan layanan kesehatan diharapkan mampu membantu

perbaikan kesehatan dan kesejahteraan masyarakat tidak mampu.

Tabel 30. Pemanfaatan Fasilitas Kesehatan (untuk Proses

Persalinan) berdasarkan Kepemilikan Jamkesmas

Penolong dan

Tempat Persalinan

Jamkesmas Tidak Punya

Jamkesmas

n % n %

Penolong

- Nakes 103 35.5 240 48.2

- Non Nakes 187 64.5 258 51.8

Tempat Fasilitas

- Fas. Kesehatan 76 96.2 265 37.7

- Non Fas Kes 3 3.8 437 62.3

Tabel 28 menampilkan proporsi pemanfaatan fasilitas

kesehatan berdasarkan kepemilikan Jamkesmas. Proporsi respoden

pemegang kartu Jamkesmas yang memanfaatkan pelayanan

kesehatan masih rendah. Hanya 35,2 persen pemilik kartu

Jamkesmas yang melahirkan dengan ditolong tenaga kesehatan dan

6,3 persen responden yang melahirkan di fasilitas kesehatan.

Page 62: Laporan Kajian Akb Sulteng

55

BAB V

KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

Beberapa kesimpulan yang dapat ditarik dari hasil penelitian antara

lain:

1. Proses transisi demografi di Sulawesi Tengah masih ketinggalan

dibanding dengan kondisi nasional. Hal ini ditandai dengan

angka fertilitas total (TFR) di Kabupaten Donggala yang masih

cukup tinggi yaitu mencapai 3,9 pada tahun 2008, dan angka ini

tidak menunjukkan kecenderungan untuk menurun dari tahun-

tahun sebelumnya. Pendidikan perempuan yang masih rendah

dan cenderung hanya berkerja sebagai ibu rumah tangga terkait

langsung dengan proses tersebut. Akibatnya, terjadi angka

ketergantungan tinggi yang secara demografis membebani

proses pembangunan sehingga kemajuannya lambat. Hal inilah

yang melatar belakangi masih tingginya indikator AKB pada

lima tahun terakhir ini.

2. AKB di Sulawesi Tengah hingga tahun 2007, masih tinggi

(mendekati 50 per 1000 kelahiran hidup) dibandingkan nasional

sehingga menduduki urutan 10 besar tertinggi di Indonesia. Dari

hasil penelitian angka tersebut sudah menurun menjadi sekitar

40 per 1000 kelahiran hidup pada tahun 2008. Angka ini

menggambarkan prestasi pembangunan yang berlangsung dalam

5 tahun terakhir ini mengingat pada tahun 2006 masih diatas 60

per 1000 kelahiran hidup.

3. Meskipun tren AKB di Kabupaten Donggala Sulawesi Tengah

mengalami penurunan dari 80 per 1000 kelahiran hidup pada

tahun 2000 menjadi 49 kelahiran tahun 2007, namun demikian

penurunan tersebut berfluktuasi secara nyata dan baru tampak

penurunan yang cepat mulai tahun 2007. AKB tahun 2003-2006

relatif stagnan pada posisi sekitar 60 per 1000 kelahiran hidup.

Apakah hal ini sebagai dampak negatif desentralisasi

pembangunan perlu dikaji lebih lanjut.

4. Berbagai faktor berkorelasi dengan AKB yang masih perlu

diteliti dengan analisa lebih mendalam. Misalnya, AKB di

Kabupaten Donggala berkorelasi dengan pertolongan persalinan,

yaitu bayi ditolong oleh nakes angka kematiannya cenderung

lebih rendah. Tingginya angka kematian bayi di Kabupaten

Donggala berhubungan erat dengan masih rendahnya akses

pelayanan tenaga kesehatan dan fasilitas kesehatan, terutama

Page 63: Laporan Kajian Akb Sulteng

56

terlihat dari angka pencapian imunisasi yang masih sangat

rendah.

5. Disamping rendahnya akses ke tenaga dan fasilitas pelayanan

kesehatan, terdapat beberapa faktor yang berhubungan dengan

kematian bayi, antara lain: --tingkat sosial ekonomi yang masih

rendah, --perilaku menyusui relatif buruk, dan --upaya untuk

pengobatan bagi anak sakit masih sangat rendah (sekitar separo

anak sakit berobat).

6. Penyebab kematian bayi yang paling tinggi adalah infeksi

dengan sepsis, pneumonia, dan prematuritas. Ada sebagian yang

disebabkan radang otak, malpresentasi janin, diare, tetanus

neonatorum, campak dengan sepsis, dan malaria congenital.

Kebanyakan bayi yang mati tidak mendapatkan pertolongan

tenaga kesehatan dan hampir semuanya meninggal di rumah.

Atas dasar beberapa penemuan tersebut maka direkomendasikan

hal-hal berikut:

1. Upaya-upaya terobosan untuk mempercepat penurunan fertilitas

melalui program KB dan program-program pendidikan serta

pemberian kesempatan kerja bagi perempuan untuk

mempercepat proses transisi demografi di Sulawesi Tengah.

2. Keberhasilan penuruan AKB akan dipercepat apabila dilakukan

integrasi antara program-program kelangsungan hidup anak

(child survival) dengan kelangsungan hidup ibu (safe-

motherhood), khususnya upaya untuk menjamin agar setiap

kehamilan aman (MPS) secara lebih efektif dan efisien.

Misalnya perlu dilakukan upaya-upaya khusus untuk

memfokuskan pada pencapaian imunisasi dan kelahiran yang

ditolong oleh tenaga kesehatan terampil serta promosi ASI.

3. Lebih mendekatkan pelayanan kesehatan ke masyarakat dan

menekankan pada provider di lapangan untuk secara aktif

bersosialisasi dengan masyarakat sehingga masyarakat merasa

dekat dengan nakes terutama bidan di desa. Secara bersamaan

perlu meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan ibu dan anak

(termasuk KB didalamnya) sehingga masyarakat tertarik dan

merasakan manfaatnya.

4. Mengingat AKB terkait berbagai masalah sosial ekonomi dan

pemberdayaan perempuan, maka perlu dilakukan advokasi

kepada semua sektor bahwa upaya untuk menurunkan AKB

adalah menjadi tanggung jawab bersama karena keberhasilannya

terkait dengan sasaran MDG dan indek pembangunan manusia.