of 22/22
VAKSIN KANKER Irene Debora ( 11311206) Mardiana Pujiastuti (13312004 P)

vaksin kanker

  • View
    44

  • Download
    2

Embed Size (px)

DESCRIPTION

RINGKASAN DARI JURNAL FARMASI TENTANG VAKSIN KANKER

Text of vaksin kanker

SISTEM IMUN

VAKSIN KANKERIrene Debora ( 11311206)Mardiana Pujiastuti (13312004 P) SISTEM IMUN Selain mencegah penyakit infeksi, dapat juga melindungi tubuh dari adanya sel yang tidak diperlukan, sel abnormal dan sel-sel kanker.

Sistem imun merupakan suatu perangkat kompleks yang terdiri dari organ, jaringan dan sel-sel khusus yang bekerja secara kolektif mempertahankan tubuh.

Vaksin yang mengandung antigen dapat menginduksi sel memori untuk bekerja lebih cepat dalam mengenali dan melindungi tubuh dari serangan antigen yang sama di kemudian hari. Sel-sel leukosit yang berperan penting dalam imun spesifik adalah sel limfosit

Gambar 1: Sistem Imun

Sel-sel yang berperan dalam sistem imun / respon imunSel BSel T1. Limfosit BMemproduksi antibodi , yang dapat mengenali dan mencegah terjadinya infeksi. Adanya rangsangan sel B, berproliferasi dan berdiferensiasi menjadi sel plasma, yang mampu membentuk Ig : G, M, A, D, E2. Limfosit TDikenal dengan sel pembunuh (killer T cells), akan memusnahkan sel yang terinfeksi atau sel-sel abnormal dengan cara mengeluarkan zat yang bersifat toksik atau memicu sel melakukan distruksi sel ( apoptosis).

PENGERTIANVaksin kanker termasuk senyawa biological response modifiers, yang bekerja untuk menstimulasi respon imun sehingga mampu mencegah terjadinya penyakit kanker. Bekerja dengan cara mengaktifasi sel B dan sel T sitotoksik serta mengarahkan mereka untuk mengenali dan bekerja terhadap sel kanker tertentu.

Terdapat 2 jenis vaksin kanker :Cancer prophylactic vaccines, mencegah terjadinya kankerCacer therapeutic vaccines, mengobati penyakit kanker dan meningkatkan daya tahan tubuh terhadap kanker

Bagaimana Terjadinya Kanker Serviks?Kanker serviks dapat berkembang ketika sel yang abnormal dalam serviks mulai membelah diri tanpa terkendali

Sel yang abnormal pada serviks dapat berkumpul menjadi tumorTUMORJinak tidak berbahaya tetap pada daerah sumbernya, tidak menyebarGanas berbahaya , dapat menjadi kanker akan menyebar ke daerah lainThe Adam Health Illustrated Encyclopedia, A.D.A.M., Inc. is accredited by URAC, also known as the American Accreditation HealthCare Commission 7www.maketheconnection.orgwww.cancer.orgApa penyebab Kanker Serviks?KANKER SERVIKS DISEBABKAN OLEH HUMAN PAPILLOMAVIRUSa,1,2120 Tipe HPV telah diketahui30-40 Tipe HPV menyerang anogenital

Low risk type ( HPV 6 & 11 )(tidak menyebabkan kanker)Menyebakan anogenital wartsHigh risk type ( HPV 16 & 18)Menyebabkan kanker serviksInfeksi dengan HPV seringkali TIDAK menimbulkan gejala Banyak orang TIDAK tidak tahu mereka terinfeksi HPVBanyak orang dapat menularkan HPV TANPA menyadarinyaAnogenital : area kelamin (termasuk kulit penis, mulut vagina & anus)

8www.maketheconnection.orgwww.cdc.gov/std/HPV/STDFcat-HPV.htmHuman papilloma virus (HPV), merupakan virus DNA yang menginfeksi jaringan epitel manusia termasuk kulit, epitel anogenital dan mukosa mulut. Setelah masuk ke dalam sel epitel, virus akan menginfeksi sel keratinosit yang masih muda di lapisan basal epitelium. Virus tidak mensintesis enzim sendiri dan sangat tergantung pada siklus hidup sel hospesnya.

Cara Penularan VAKSIN KANKERPROPILAKTIKTujuan penggunaan vaksin kanker adalah untuk merangsang produksi antibodi netralisasi yang dapat menghambat infeksi virus yang menyebabkan timbulnya sel-sel kanker (vaksin propilaktik), atau untuk mengeliminasi sel-sel yang abnormal dengan cara meningkatkan respon imun seluler (vaksin terapetik)Cara vaksin kanker propilaktik meningkatkan respon imun mirip yaitu berdasarkan jenis antigen yang digunakan sebagai vaksin untuk menimbulkan respon imun sehingga apabila ada invasi miroorganisme yang masuk akan segera dikenali dan dimusnahkan.

Beberapa vaksin kanker :Gardasil diproduksi oleh Merck & company.Merupakan vaksin quadrivalent, diproduksi melalui teknik rekayasa protein, terdiri dari 4 tipe virus-like particles (VLPs), masing-masing identik dengan protein kapsid virus dari HPV tipe 6, 11, 16 dan 18, sehingga dapat merangsangpembentukan antibodi terhadap HPV tipe 6, 11, 16 dan 18

Vaksin direkomendasikan diberikan pada usia 9-26 tahun, dan paling efektif diberikansebelum pernah berhubungan badan.

Jumlah suntikan 3x, secara IM (IntraMuskuler) 0,5 ml Gardasil pada 0,2 dan 6 bulan

Efek samping vaksin Gardasiljarang ditemukan, umumnya berupa rasa sakit pada empat penyuntikan, gatal, demam ringan, nausea, izziness, diare, muntah, sakit kepala, batuk, lesu dan insomnia

Kontraindikasinyatidak boleh diberikan pada wanita hamil, wanita yang sedang sakit beratdan hipersensitif terhadap komponen vaksin

b. Cervarix diproduksi oleh GlaxoSmith-Kline,Vaksin Cervarix ini merupakan vaksin bivalent, yang terdiri dari virus-like particles (VLPs) HPV tipe 16 dan 18, sehingga hanya dapat mencegah infeksi HPV tipe 16 dan 18 saja

Cara pemberian vaksin Cervarix sama dengan cara pemberian vaksin Gardasil, yaitu diberikan 3 kali 0,5 ml secara intra muskular pada 0, 1 dan 6 bulan

Penggunaan vaksin kanker untuk mencegah infeksi HPV tipe 16 dan 18 ini telah memberikan perlindungan dan mengurangi resiko terjadinya kanker serviks, kanker vagina, kanker vulva, bahkan dapat juga mencegah infeksi kronis lain yang dapat menyebabkan kanker pada anus, penis dan orofaring

c. Vaksin HBV, vaksin virus hepatitis BInfeksi kronis virus hepatitis B dapat menimbulkan kanker hati. Vaksin HBV diberikan segera setelah dilahirkan dapat mencegah dan mengurangi insidensi penyakit kanker hati.

VAKSIN KANKER TERAPETIKVaksin kanker terapetik adalah vaksin kanker yang digunakan untuk memperlambat atau mencegah pertumbuhan sel kanker dan untuk mengeliminasi sel-sel kanker yang tidak dapat dimusnahkan dengan cara terapi konvensional.

Vaksin terapetik yang ditujukan menghambat ekspresi onkoprotein E6 dan E7 HPV. Diharapkan mampu Menghentikan pertumbuhan kembali sel kanker yang disebabkan oleh HPVBagaimana proses terjadinya kanker ?Umumnya sistem imun tidak dapat mengenali sel-sel kanker sebagai suatu susbtansi asing, sehingga sistem imun tidak melakukan serangan terhadap sel-sel kanker. Hal ini disebabkan karena sel kanker terdiri dari senyawa self antigens dan non-self antigens (cancer-associated antigens). Sel kanker kadangkala mengalami mutasi genetik sehingga sel kanker tidak lagi dikenali sebagai cancer-associated antigens. Disamping itu sel kanker memproduksi senyawa kimia yang dapat menghambat respon imun dari sel T-sitotoksik.Efektifitas vaksin kanker terapetik, tergantung pada :(i). Selektifitas vaksin yang dapat merangsang respon imun spesifik terhadap sasaran sel kanker yang tepat; (ii). Respon imun yang dirangsang oleh vaksin kanker harus sangat kuat dan mampu mengatasi barier yang dibuat oleh sel kanker, sehingga sel kanker tidak dapat lolos dari serangan antibodi dan sel T-sitotoksik.Vaksin kanker terapetik dibuat dengan menggunakan antigen yang berasal dari sel kanker. Cancer-associated antigens yang digunakan antara lain berupa senyawa karbohidrat, glikoprotein dan gangliosida. dapat juga dibuat dari sel-sel kanker yang telah dilemahkan atau dimatikan yang mengandung cancer-associated antigens.Sel-sel kanker tersebut dapat berasal dari penderita sendiri (vaksin autologus), atau berasal dari penderita kanker lainnya (vaksin allogenik).Berbagai jenis cancer-associated antigens,carcinoembryonic antigen (CEA),cancer testis antigensMucin-1 (MUC1)Gangliosidamutanprotein p53

Walaupun berbagai jenis antigen yang berhubungan dengan sel kanker telah berhasil diidentifikasi kapasitasnya dalam merangsang respon imun khususnya respon imun selular, namun respon imunnya masih sangat bervariasi dan masih dibutuhkan penelitianpenelitian lanjutan untuk menemukan jenis cancer-associated antigens baru yang mampu menstimulasi respon imun yang potensial dalam mengatasi berbagai sel kankerGambar Peranan Limfokin Dalam Penghancuran Tumor

Sel T yang dirangsang antigen tumor melepas limfokin seperti : IFN yang mengaktifkan efek lisi sel NKLimfotoksin (LT) yang dapat langsung menghancurkan sel tumorBahan kemotaktik (CFM)Migration Inhibition Factor (MIF)Macrophage Activating Factor (MAF)Yang semuanya mengerahkan dan mengaktifkan makrofag. Makrofag mempunyai efek sitotoksik dan mencegah multiplikasi sel tumor. Limfokin lain seperti IL-2 mengaktifkan respons spesifik sel B dan sel T lain.