Manajemen Aktiva Pasiva Bank

Embed Size (px)

DESCRIPTION

ekonomi

Text of Manajemen Aktiva Pasiva Bank

3. Informas-lnformasI yang Diperlukan Informasi yang diperlukan dalam mengelola ALMA adalah posi dana yang lalu, saat ini dan yang akan datang, penambahan dana yang lalu dan yang akan datang, posisi dan penambahan asset/liability yang akan jatuh tempo dan dan aspek repricing, kemudian informasi yield secara historis, saat ini. dan yang diproyeksikan serta hubungan tingkat bunga pada asset/liability dan rate yang lain, kemudian informasi mengenai operating cost baik yang variabel, fixed dan overhead. Informasi lain yang sangat penting adalah terkait faktor-faktor strategik bank, inisalnya apakah bisnis yang sedang dikeijakan adalah bagian dan strategi jangka panjang yang sudah disahkan? Apakah bisnis yang sedang di1akuka sesuai dan berhubungan antara yang satu dengan lainnya. 4. Proses Manajemen Bank yang Berhubungan dengan ALMA Proses manajemen aktiva dan pasiva bank tidak dapat dipisahkan dengan fungsi manajemen bank lainnya. Fungsi-fungsi periting yang berhuhungan dengan ALMA antara lain: a. Perencanaan Strategik ALMA sebagai suatu strategi dan kebijakan hams erat hubungannya dengan proses perencanaan strategik. Kenyataannya orang yang ada dalam perencanaan strategik adalah sama dengan orang yang melaksanakan St aff support, oleh karena itu diperlukan koordinasi antara lain selama proses keputusan asset/liability. ALCO dan staff support hams menghayati isu-isu strategik dan menyatukannya dalam suatu keputusan. Begitu juga selarna proses perencanaan, bank harus menganalisa dampak strategi yang diajukan terhadap posisi neraca. di kemudian han, tingkat keuntungan, likuiditas, tingkat bunga dan sebagainya. b. Manajemen Perkreditan dan Koinite Kredit ALCO dan Koinite kredit merupakan koinite yang sangat berpengaruh di lembaga perbankan, namun fungsinya sering tumpang tindih. ALCO menganalisa seluruh portofolio, sedangkan koinite kredit menganalisa setiap jenis risiko kredit dan portofoiio secara keseluruhan. Interaksi akan terjadi pada dua masalah yaitu di satu pihakALCO akan menanyakan kepada manajer kredit mengenai kebijakan perkreditan dan kaitannya dengan implernentasi keputusan ALMA. Di lain pihak staff support ALCO juga akan mencari informasi kegiatan kredit sebagai sumber informasi dalamALCO. Oleh karena itu koordinasi antara koinite ini diperlukan agar saling mend ukung kinerja organisasi bank. c. Manajemen Pembelian Dana (Funding Management) Bank yang beroperasi dengan menggunakan dana masyarakat, dana dan bank sentral dan dana dan pasar uang antar bank. Posisi dana terkait dengan kebijakan dan Bab 15 Manajemen Aktiva-Pasiva Bank 1 475 implementasi asset/liability management (ALMA). Oleh karena itu perlu koordinasi AT..CO j dengan bagian manajemen dana agar tujuan ALMA dapat dicapai dengan baik. Tr penting, mengingat sekitar 60% kegiatan bank terpusat pada bagian pendanaan sehingga sumber data yang akurat dan tepat waktu khususnya kegiatan penda sangat diperlukan dalam analisa dan pengambilan keputusan ALCO. d. Koinite Manajemen Risiko Sejak 2006 implementasi Basel II di. Indonesia, konsekuensinya adalah bank perlu menerapkan manajemen risiko. Ada 8 (delapan) risiko yang harus dikelola yaitu risil(0 pasar (risiko perubahan bunga, risiko nilai tukar, risiko ekuitas, risiko komoditas bagi bank yang mempunyai anak perusahaan), risiko likuiditas, risiko kredit, risiko operasional, risiko hukum, risiko reputasi, risiko strategik dan risiko kepatuhan. Komjte manajemen risiko akan mengelola risiko-risiko tersebut, padahal sebagian risiko juga dihadapi oleh koinite manajemen aktiva-pasiva bank. Dalam kegiatan ALCO akan bersinggungan dengan risiko pasar, risiko likuiditas, risiko kredit dan risiko operasional. Oleh karena itu koordinasi ALCO dengan koinite manajemen risiko perlu diintensifkan agar saling mendukung kinerja bank. Hal yang perlu dicermati, saat ini mulai banyak bank yang merigintegrasikan peran manajemen aktiva pasiva bank ke dalam satu divisi manajernen risiko. Artinya asset/liability management (ALMA) diintegrasikan dengan manajemen risiko. Oleh karenanyaALCO dieliininir dan digantikan koinite manajemen risiko. C. Pendekatan Dalam Manajemen Aktiva dan Pasiva Bank 1. Pool of Funds Approach Pendekatan ini mendasarkan pada asmsi bahwa semua kewajiban bank yang berasal dan berbagai sumber digabung dan diperlakukan sebagai sumber dana tunggal tanpa membedakan karakteristik sumber dana secara individual. Sumber dana yang berasal dan giro, tabungan, deposito, kewajiban lainnya dan modal bank di-pool. Dana ini kemudian dialokasikan berdasarkan prioritas penggunaan. Prioritas penggunaan didasarkan pada kebijakan bank dan regulasi yang membatasinya. Prioritas pertama penggunaan dana yaitu penempatan pada cadangan primer. Penempatan ini dilakukan untuk mernenuhi ketentuan Bank Indonesia berupa reserve Tequirement atau giro wajib ininimum di samping memang untuk memenuhi kebutuhan likuiditas sehari-hari bagi bank. Kebutuhan cadangan primer tersebut bisa berupa dana untuk keperluan iikuiditas wajib (giro wajib ininimum), untuk dana operasional, penyelesaian kliring, transaksi antar bank, penarikan dana oleh deposan ataupun penarikan dana akibat koinitmen kredit kepada nasabah. 476 I Manajemen Perbankan Prioritas kedua adalah penempatan pada cadangan sekunder. Penempatan ini perlu dilakukan karena untuk berjaga-jaga bila cadangan primer yan.g teiah dibentuk tidak cukup untuk mem-back up setiap transaksi jangka pendek seperti disebutkan sebelumnya. Penempatan pada cadangan sekunder sudah bisa mendatangkan pendapatan walaupun masih relatif rendah. Bentuk cad angan sekunder itu bisa berupa penempatan pada Sertifikat Bank Indonesia atau sekuritas jangka pendek lainnya. Sekuritas tersebut di samping mudah dijual kembali juga memberikan pendapatan berupa bunga. Penempatan pada sekuritas jangka pendek ini tentu memperhatikan kualitasnya agar mudah diperjual-belikan. Sekuritas yang marketable akan memudahkan bank menggunakannya dalam rnembiayai kebutuhan likuiditas yang tidak diperkirakan, kebutuhan likuiditas secara musiman dan likuiditas lainnya yang sulit diantisipasi oleh manajemen bank. Contoh sekuritas yang marketable selain Sertifikat Bank Indonesia atau treasury bill, adalah commercial paper, bankers acceptance, repurchase agreement (repos) dan lain lain. Prioritas yang ketiga adalah penempatan pada kredit. Penempatan ini bertujuan untuk memperoleh pendapatan bunga agar kepentingan rentabilitas bank dapat dipenuhi. Meskipun penempatan kredit juga dapat dijadikan salah satu sumber likuiditas yaitu dan angsuran yang diterimanya, namun dalam pendekatan pool of funds, penempatan kredit tidak dianggap sebagai sumber likuiditas tapi dianggap sebagai sumber profitabilitas. Begitu juga prioritas yang keem pat yaitu penempatan pada investasi jangka panjang. Investasi jangka panjang dilakukan bank untuk memperoleh pendapatan tetap, untuk penyelamatan kredit atau untuk menguasai perusahaan tertentu. Priori tas kelima adalah penempatan pada aktiva tetap dan inventaris. Penempatan ini perlu dilakukan oleh bank sebab untuk mengoperasikan bank diperlukan sarana pendukung berupa tempat, peralatan dan teknologi. Pada industri jasa seperti bank, penempatan pada aktiva ini relatif kecil sebab aktiva ini tidak n-ienimbulkan pendapatan tapi hanya memperlancar operasi bank. Sepanjang keberadaannya sudah rn emperlancar operasi bank, maka aktiva ini dianggap cukup. Pendekatan pool offunds sangat sederhana baik dalam penentuan biaya dana maupun pengelolaanrtya. Namun kelemahan pendekatan ini adalah mengabaikan maturitas dan masing-masing sumber dana dalam kaitannya dengan penempatan dana, tidak mempertimbangkan sensitivitas sumber dana. Di samping itu pengaruh subjektivitas sangat tinggi dalam menentukan porsi penempatan dana. Bab 15 Manajemen Aktiva-Pasiva Bank I 477 Gro C3dangan Primer Tabungan Cadangan Sekunder Deposito Berjangka Pool Of Kredit Funds Pinjaman jk Pendek Investasi Jk Pinjaman ik Panjang Panjang Modal Akt.Tetap& inventaris Gambar 15.1. Pool Of Funds Approach 2. ConversIon of Funds Approach Pendekatan ini disebut juga sebagai assets allocation approach yang menolak asumsi bahwa total pasiva sebagai sumber dana tunggal, sebab faktanya setiap jenis sumber dana meiniliki karakteristik yang berbeda inisalnya dan jangka waktu, tingkat bunga, cara penarikannya. Karakteristik ini membuat pendekatan sebelumnya tidak cocok. Pendekatan ini menekankan bahwa setiap sumber dana meiniliki karakteristik yang berbeda sehingga perlakuannya juga harus berbeda agar dalam menempatkan dana terjadi kesesuaian. Sumber dana jangka pendek ebaiknya ditempatkan pada penempatanjangka pendek, sumber dana jangka panjang sebaiknya ditempatkan pada penempatan jangka panjang. Dalam pendekatan ini giro adalah sumber dana yang sangat volatile, rnudah ditarik setiap saat maka sebaiknya ditempatkan pada cadangan primer, sekunder ataupun kredit jangka sangat pendek. Deposito jangka pendek sebaiknya ditempatkan pada cadangan primer, sekunder atau kredit jangka pendek, namun untuk deposito jangka panjang dapat diternpatkan pada investasi jangka panjang. Begitu juga sumber dana yang lain juga harus diperhatikan alokasinya seperti tampak pada Gambar 15.2. Kelebihan pendekatan ini adalah kondisi likuiditas terpelihara sebab terjadi ,nacth funding, atau likuiditas tidak berlebihan. Namun deinikian peinisahan sumber dana menurut jatuh tempo dan karakteristiknya bukanlah pekerjaan yang mudah. Contoh membagi sumber dana menu rut jatuh temponya diperlukan ketelitian dan pekerjaan yang ruinit sehingga diperlukan teknologi yang mendukung ini. Kelemahan ini tidak begitu berarti bila ada dukungan teknologi informasi yang memadai. 478 I Manajemen Perbankan

D Sasaran Manajemen Aktiva-Pasiva Bank Sasaran atau fokus manajemen aktiva dan pasiva adalah pencapaian pendapatan bunga bersih yang optimal. Bank akan rnenghimpun dan menempatkan dana baik yang berbunga (interest bearing product) maupun yang tidak berbunga (non interest bearing product). Interest beari