COMPARE MEAN

Embed Size (px)

DESCRIPTION

COMPARE MEAN. ONE SAMPLE T TEST. T ujuan : menguji apakah suatu nilai tertentu (yang diberikan sebagai pembanding ) berbeda secara nyata atau tidak dengan rata-rata sebuah sampel. Data bertipe kuantitatif dengan asumsi : Data berdistribusi Normal - PowerPoint PPT Presentation

Text of COMPARE MEAN

STATISTIK INFERENSIAL

COMPARE MEAN

ONE SAMPLE T TESTTujuan : menguji apakah suatu nilai tertentu (yang diberikan sebagai pembanding) berbeda secara nyata atau tidak dengan rata-rata sebuah sampelData bertipe kuantitatif dengan asumsi :Data berdistribusi NormalData sampel berjumlah sedikit (di bawah 30)Contoh : Apakah rata-rata tahan berdiri seseorang sama dengan 4 jam. Data tahan berdiri dari 30 orang seperti berikut.

Data di atas dimasukkan ke layar SPSS

Cancel

Klik

Setelah dientry simpan dengan nama : File TAHAN BERDIRI

1. Mencari rata-rata dari data

2. Membuktikan hipotesis berikut :

Isikan 4 (pembanding)

ANALISISUJI DUA SAMPEL BEBASTujuan : membandingkan rata-rata dari dua group tdk berhubungan satu sama lainl, apakah kedua group tersebut mempunyai rata-rata yang sama atau tidak secara signifikan.Data :Data kuantitatif dengan asumsi data berdistribusi Normal dan jumlah anggota sampel sedikit (di bawah 30)Contoh : Apakah ada perbedaan rata-rata antara gaji Pria dan gaji wanita pada data KaryawanAktifkan SPSSAktifkan data Karyawan pada layar SPSS tersebut sebagai berikut :

HipotesisH0 : Kedua rata-rata populasi samaH1 : Kedua rata-rata populasi tidak samaKriteria Pengambilan keputusan :Bila bil. probabilitas (sig) > 0.05, H0 diterimaBila bil. probabilitas (sig) < 0.05, H0 diterima ditolakKeputusan:Karena sig = 0.629 > 0.05, maka H0 diterima, atau Kedua rata-rata populasi adalah sama atau rata-rata gaji Pria sama dengan rata-rata gaji Perempuan.

Contoh : 15 orang karyawan dilatih bagaimana membuat kemasan barang. Datanya sebagai berikut : Kemasan 1 : sebelum dilatih Kemasan 2 : setelah dilatih

Setelah dimasukkan keLayar SPSSKriteria berdasarkannilai probabilitas :Bila Probabilitas (Sig) > 0.05 , maka H0 diterimaBila Probabilitas (Sig) < 0.05 , H0 ditolak

Kriteria :

Paired Samples Test40Kita dapatkan bilangan probbilitas (Sig) = 0. 292 > 0.05Kesimpulan H0 diterima, artinya rata-rataSkor karyawan dalam mengemas barang sebelum pelatihan dan sesudah pelatihan sama (tidak berbeda)ONE WAY ANOVATujuan :Menguji apakah rata-rata dari tiga populasi atau lebih, sama/berbeda secara signifikan ?.Menguji apakah varians tiga atau lebih populasi sama atau berbeda secara signifikan ?. Asumsi :Populasi-populasi yang akan diuji Normal.Varians dari populasi tersebut adalah sama.Sampel tidak berhubungan satu sama lain.Contoh : Akan diteliti apakah rata-rata gaji Karyawan sama atau berbeda menurut timgkat pendidikannya ?Data yang digunakan : File Karyawan

Langkah-langkahBuka file Karyawan

Klik

Descriptive

KriteriaKriteria menggunakan nilai probabilitasBila sig > 0.05 , maka H0 diterimaBila sig < 0.05, maka H0 ditolakKeputusan :Karena sig = 0.735 > 0.05, maka H0 diterima atau rata-rata gaji karyawan menurut pendidkn.sama

ANNAVA DUA JALANContoh :

Data di atas dientri kelayar SPP, sehingga seperti:

Perhatikan nilai sig.

Bila sig. > 0.05 , H0 diterimaBila sig. < 0.05 , H0 ditolak

ANAVA TIGA JALAN

Setelah data di atas dientri ke layar SPSS, maka hasilnya sebagai berikut

Perhatikan nilai Sig.Bila sig. > 0.05 , H0 diterimaBila sig. < 0.05 , H0 ditolak1. Lihat pada baris kecerdasan, sig. = 0.003 < 0.05 terdapat perbedaan yang signifikan produktifitas kerja karywan bila ditinjau dari tingkat kecerdasannya, yang berarti bahwa tingkat kecerdasan menentukan besarnya produktifitas kerja karyawan.2. Baris sosial, sig.=0.000 < 0.05 menunjukkan ada perbedaan yg signifikan produktivitas bila ditinjau dari variabel penyesuaian sosial. Baris emosi, sig.=0.000, meunjukkan ada perbedaan yg signifikan produktifitas karyawan bila ditinjau dari variabel kamatangan emosi. Pada baris kecerdasa * sosial, sig.=0.153 > 0.05 tdk ada perbedaan produktifitas kerja karywan bila ditinjau dari tingkat kecerdasan dan penyesuaian sosial secara bersamaan (interaksi). Pada baris kecerdasan*emosi, sig.=0.735 > 5% yang berarti tidak ada perbedaan produktivitas kerja karyawan bila ditinjau dari tingkat kecerdasan dan kematangan emosi secara bersama-sama (interaksi). Berarti bahwa interaksi antara tingkat kecerdasan dan kematangan emosi tidak menentukan besarnya produktivitas kerja karyawan.Baris sosial* emosi, sig.=0.059,ada perbedaan produtivitas kerja karyawan bia ditinjau dari interaksi penyesuaian sosial dan kematangan emosi. Pada baris kecerdasan*sosial*emosi, sig.= 0.378 > 0.05, menunjukkan terdapat perbedaan yang signifikan pada produksifitas kerja karyawan bila ditinjau dari interaksi antara kecerdasan, penyesuaian sosial dan kematangan emosi.