of 121 /121
KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN NASIONAL FAKULTAS TEKNIK JURUSAN SIPIL UNIVERSITAS BRAWIJAYA LAPORAN KKN-P PELAKSANAAN PEMBANGUNAN GEDUNG B PROGRAM TEKNOLOGI INFORMASI DAN ILMU KOMPUTER (PTIIK) TAHAP I UNIVERSITAS BRAWIJAYA Disusun oleh : ARIF LUQMAN HAKIM NIM. 11506010011 1061 - 61 HENI DEWI SAIDAH NIM. 115060101111022 - 61 TAHUN AJARAN 2014 / 2015

Laporan KKN P

Embed Size (px)

Text of Laporan KKN P

  • KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN NASIONAL

    FAKULTAS TEKNIK JURUSAN SIPIL

    UNIVERSITAS BRAWIJAYA

    LAPORAN KKN-P

    PELAKSANAAN PEMBANGUNAN GEDUNG B

    PROGRAM TEKNOLOGI INFORMASI DAN ILMU KOMPUTER (PTIIK)

    TAHAP I

    UNIVERSITAS BRAWIJAYA

    Disusun oleh :

    ARIF LUQMAN HAKIM NIM. 115060100111061 - 61

    HENI DEWI SAIDAH NIM. 115060101111022 - 61

    TAHUN AJARAN 2014 / 2015

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya i

    LEMBAR PERSETUJUAN

    LAPORAN KULIAH KERJA NYATA PRAKTEK (KKN-P)

    PELAKSANAAN

    PEMBANGUNAN GEDUNG B PROGRAM TEKNOLOGI INFORMASI DAN

    ILMU KOMPUTER (PTIIK) TAHAP 1

    UNIVERSITAS BRAWIJAYA

    Disusun oleh :

    ARIF LUQMAN HAKIM NIM. 115060100111061 - 61

    HENI DEWI SAIDAH NIM. 115060101111022 - 61

    Telah Diperiksa dan Disetujui oleh :

    Pembimbing

    Lapangan

    Dwinto

    Kepala Lapangan

    Dosen Pembimbing

    KKN-P

    Prof. Ir. Harnen Sulistio, M.Sc, Ph.D

    NIP. 19570527 198403 1 002

    Mengetahui,

    Ketua Program Studi S1Teknik Sipil

    Fakultas Teknik

    Universitas Brawijaya

    Dr. Eng. Indradi W., ST., M.Eng (Prac)

    NIP. 19810220 200604 1 002

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya ii

    KATA PENGANTAR

    Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan

    karuniaNya sehingga kami dapat menyelesaikan penyusunan laporan Kuliah Kerja

    Nyata-Praktek (KKN-P) ini. Kuliah Kerja Nyata-Praktek (KKN-P) ini merupakan

    kegiatan akademik yang wajib ditempuh oleh mahasiswa dalam rangka mempersiapkan

    karirnya. Laporan ini kami susun sebagai hasil dari Kuliah Kerja Nyata-Praktek (KKN-

    P) selama dua bulan.

    Sebagai seorang calon sarjana teknik sipil, hendaknya kita mengetahui lebih

    lanjut tentang penerapan aplikasi dari kegiatan perkuliahan pada kenyataan lapangan

    yang sesungguhnya. Hal ini penting karena kita nantinya terjun di lapangan baik sebagai

    perencana, pelaksana ataupun pengawas. Pembangunan Gedung B Program Teknologi

    Informasi Dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap 1 Universitas Brawijaya merupakan

    tempat yang sesuai untuk melakukan pengamatan guna menambah wawasan kami dalam

    bidang Teknik Sipil pada umumnya.

    Pada kesempatan ini, tak lupa kami sampaikan terima kasih kepada:

    1. Bapak Ir. Sugeng P. Budio, MS., selaku Ketua Jurusan Teknik Sipil

    Universitas Brawijaya

    2. Dr. Eng. Indradi W.,ST., M.Eng selaku Ketua Program Studi S1 Jurusan

    Teknik Sipil

    3. Prof. Ir. Harnen Sulistio, M.Sc, Ph.D selaku dosen pembimbing

    4. Bapak Dwinto selaku pembimbing lapangan

    5. PT. Waskita Karya (Persero), Tbk. Regional IV yang telah memberikan

    kesempatan dan bantuan selama praktek kerja nyata pada proyek

    Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu

    Komputer (PTIIK) Tahap 1 Universitas Brawijaya

    6. Kedua orang tua yang selalu memberikan dukungan dan doa

    7. Teman-teman Teknik Sipil Universitas Brawijaya, terutama angkatan

    2011 yang banyak memberikan bantuan dan masukan

    8. Pihak-pihak lain yang telah membantu, baik dalam pelaksanaan KKN-P

    maupun dalam penyusunan laporan ini.

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya iii

    Besar harapan kami agar nantinya laporan ini dapat bermanfaat untuk kami dan

    para pembaca, baik sebagai bahan bacaan penunjang maupun sebagai referensi dalam

    penyusunan laporan KKN-P dalam bidang serupa.

    Kami menyadari bahwa penyusunan laporan ini masih jauh dari kata sempurna.

    Hal ini disebabkan masih terbatasnya pengetahuan dan kemampuan yang kami miliki.

    Oleh karena itu saran dan petunjuk serta kritik yang bersifat membangun sangatlah kami

    harapkan guna mencapai hasil yang lebih baik.

    Malang, september 2014

    Penyusun

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya iv

    DAFTAR ISI

    LEMBAR PERSETUJUAN ............................................................................................ i

    KATA PENGANTAR ..................................................................................................... ii

    DAFTAR ISI .................................................................................................................. iv

    DAFTAR GAMBAR ...................................................................................................... vi

    BAB I PENDAHULUAN

    1.1. Latar Belakang ................................................................................................... 1

    1.2. Gambaran Umum proyek ................................................................................... 2

    1.3. Maksud dan Tujuan Proyek ............................................................................... 4

    1.4. Ruang Lingkup Pekerjaan Proyek ...................................................................... 4

    1.5. Tujuan Praktik Kerja Lapangan ......................................................................... 5

    1.6. Metode Pembahasan ........................................................................................... 6

    BAB II TINJAUAN PUSTAKA

    2.1 Struktur Organisasi Proyek ................................................................................ 7

    2.1.1 Struktur Organisasi Kontraktual ................................................................. 9

    2.1.2 Organisasi Proyek Fungsional .................................................................... 9

    2.1.3 Organisasi Proyek Koordinasi .................................................................. 10

    2.1.4 Organisasi Proyek Murni .......................................................................... 10

    2.1.5 Organisasi Proyek Matriks ........................................................................... 11

    2.2 Pelaksanaan ...................................................................................................... 12

    2.2.1. Beton ......................................................................................................... 12

    2.2.2. Bekisting ................................................................................................... 15

    2.2.3. Tulangan ................................................................................................... 28

    2.2.4. Pencampuran dan Pengangkutan Beton .................................................... 30

    2.2.5. Pengecoran Beton ..................................................................................... 31

    2.2.6. Pemadatan Beton ...................................................................................... 32

    2.2.7. Perawatan dan Perbaikan Struktur Beton ................................................. 33

    2.2.8. Pekerjaan Bored Pile ................................................................................. 33

    BAB III STRUKTUR ORGANISASI PROYEK

    3.1. Umum ................................................................................................................... 35

    3.2. Struktur Organisasi Kontraktual .......................................................................... 35

    3.3. Tugas dan Tanggung Jawab Pihak-Pihak yang Terlibat dalam Proyek ............... 36

    3.3.1 Pemilik proyek .......................................................................................... 36

    3.3.2 Konsultan Perencana ................................................................................. 37

    3.3.3 Konsultan Pengawas ................................................................................. 38

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya v

    3.3.4 Kontraktor Pelaksana ................................................................................ 39

    3.4 Struktur Organisasi Pelaksanaan ...................................................................... 40

    3.4.1. Tugas dan Tanggung Jawab Pihak yang Terlibat dalam Pengawasan dan

    Pelaksanaan ............................................................................................... 41

    BAB IV PELAKSANAAN KONSTRUKSI PROYEK

    4.1. Uraian Umum ................................................................................................... 54

    4.1.1 Deskripsi Proyek ....................................................................................... 54

    4.1.2 Penyediaan Tenaga Kerja ......................................................................... 55

    4.1.3 Penyediaan Peralatan ................................................................................ 57

    4.2. Pelaksanaan Pekerjaan Konstruksi ................................................................... 63

    4.2.1 Pelaksanaan Pekerjaan Pondasi Bored Pile .............................................. 64

    4.2.1 Pelaksanaan Pekerjaan Pile Cap dan Tie Beam ........................................ 75

    4.2.2 Pelaksanaan Pekerjaan Kolom .................................................................. 80

    4.2.4 Pelaksanaan Pekerjaan Balok dan Pelat ...................................................... 87

    4.3. Analisa Kurva S ............................................................................................... 93

    4.4. Permasalahan Proyek ....................................................................................... 95

    4.4.1 Kondisi Area Proyek ................................................................................. 95

    4.4.1 Kondisi Tanah ........................................................................................... 96

    4.4.2 Peralatan dan Bahan .................................................................................. 97

    4.4.3 Tenaga Kerja ............................................................................................. 98

    4.4.4 Kondisi Cuaca ......................................................................................... 100

    BAB V PENUTUP

    5.1 Kesimpulan .................................................................................................... 101

    5.2 Saran ............................................................................................................... 102

    DAFTAR PUSTAKA

    LAMPIRAN

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya vi

    DAFTAR GAMBAR

    Gambar 1.1 Denah lokasi proyek ..................................................................................... 3

    Gambar 1.2 Site Fasilities ................................................................................................. 3

    Gambar 2.1 Struktur organisasi fungsional ...................................................................... 9

    Gambar 2.2 Struktur organisasi proyek koordinasi ........................................................ 10

    Gambar 2.3 Struktur Organisasi Murni .......................................................................... 11

    Gambar 2.4 Struktur Organisasi Matriks ........................................................................ 11

    Gambar 2.5 Bekisting Pile Cap ....................................................................................... 21

    Gambar 2.6 Bekisting dinding vertikal dan bekisting dinding horizontal ...................... 22

    Gambar 2.7 Bekisting untuk kolom ................................................................................ 23

    Gambar 2.8 Bekisting untuk tangga .............................................................................. 23

    Gambar 2.9 Medan lantai ditopang oleh anak-anak balok, penyangga-penyangga dan

    stempel-stempel sekrup ............................................................................. 24

    Gambar 2.10 (a) s/d (c) Bekisting dari berbagai bentuk latei ......................................... 25

    Gambar 2.11 (a) Konstruksi penopang sederhana untuk sebuah latei yang dicor

    setempat; (b) Prinsip pembuatan bekisting tradisional dalam bentuk

    sederhana. .................................................................................................. 25

    Gambar 2.12 Bekisting lantai dan bekisting balok ditopang oleh stempel ..................... 26

    Gambar 2.13 Bekisting lantai dan bekisting balok ditopang oleh steger sistem ............ 26

    Gambar 2.14 Ilustrasi baja tulangan ............................................................................... 29

    Gambar 3.1. Struktrur Organisasi Kontraktual .............................................................. 36

    Gambar 3.2. Struktur Organisasi Proyek ........................................................................ 40

    Gambar 3.3. Struktur Organisasi Tim Teknis ................................................................. 41

    Gambar 3.4 Struktur Organisasi POKJA ULP UB ......................................................... 41

    Gambar 4.1 Backhoe ...................................................................................................... 57

    Gambar 4.2 Drilling Machine ......................................................................................... 58

    Gambar 4.3 Crawler Crane ............................................................................................. 58

    Gambar 4.4 Tower Crane ................................................................................................ 59

    Gambar 4.5 Proses pemasangan pipa tremi .................................................................... 59

    Gambar 4.6 Pengangkatan tremi dan bucket cor untuk pengecoran bored pile ............. 60

    Gambar 4.7 Roll meter .................................................................................................... 60

    Gambar 4.8 Mixer truck .................................................................................................. 61

    Gambar 4.9 Material kayu untuk bekisting balok dan pelat lantai ................................. 61

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya vii

    Gambar 4.10 Formwork Lico U kolom .......................................................................... 61

    Gambar 4.11 Scaffolding ................................................................................................ 62

    Gambar 4.12 Alat Total Sation ....................................................................................... 62

    Gambar 4.13 Waterpass .................................................................................................. 63

    Gambar 4.14 Besi tulangan ulir ...................................................................................... 63

    Gambar 4.15 Staking Out ............................................................................................... 65

    Gambar 4.16 Proses pengeboran dengan Drilling machine ............................................ 67

    Gambar 4.17 Proses pengeboran dengan menggunakan cleaning bucket ...................... 67

    Gambar 4.18 Perakitan tulangan dan pemasangan tulangan pada lubang bor ................ 68

    Gambar 4.19 Uji slump beton untuk bored pile dengan slump 18 2 ........................... 69

    Gambar 4.20 Proses pengecoran lubang bor dan pelepasan pipa tremi dan Bucket cor 70

    Gambar 4.21 Hammer/beban pada ketinggian 1 m diatas tiang sebelum re-strike

    dilakukan ................................................................................................... 72

    Gambar 4.22 Alat Pile Driving Analyzer ....................................................................... 72

    Gambar 4.23 Skema Pemasangan instrumen pengujian PDA ....................................... 73

    Gambar 4.24 Alat Pile Integrity Tester ........................................................................... 74

    Gambar 4.25 Hammer dengan berat 2,7 kg ................................................................... 74

    Gambar 4.26 Proses pengujian PIT dengan Impact Hammer dan pembacaan pada alat

    PIT ............................................................................................................. 75

    Gambar 4.27 Proses Pekerjaan Galian ............................................................................ 76

    Gambar 4.28 Proses pemotongan kepala beton dan tulangan bored pile ....................... 76

    Gambar 4.29 Pengukuran dan penentuan as pile cap ..................................................... 77

    Gambar 4.30 Pembesian pile cap .................................................................................... 77

    Gambar 4.31 Proses pemasangan bekisting pada pile cap dan tie beam ........................ 79

    Gambar 4.32 Uji slump beton untuk pile cap ................................................................. 80

    Gambar 4.33 Proses pengecoran pile cap dan tie beam .................................................. 80

    Gambar 4.34 Proses Marking ......................................................................................... 81

    Gambar 4.35 Detail penulangan salah satu kolom ......................................................... 82

    Gambar 4.36 Alat pemotong besi (bar cutter) ................................................................ 82

    Gambar 4.37 Proses Penulangan Kolom dan Pemasangan Sengkang ............................ 83

    Gambar 4.38 Proses Penyambungan Kolom .................................................................. 83

    Gambar 4.39 Proses Pemasangan Bekisting ................................................................... 85

    Gambar 4.40 Proses Pengecoran Kolom ........................................................................ 86

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya viii

    Gambar 4.41 Proses Pelepasan Bekisting dan Perawatan Kolom .................................. 87

    Gambar 4.42 Pelaksanaan Pemasangan bekisting Balok dan Pelat ................................ 89

    Gambar 4.43 Detail Balok Lantai Basemant .................................................................. 89

    Gambar 4.44 Pemasangan Tulangan Balok .................................................................... 90

    Gambar 4.45 Pemasangan waremesh dan Tulangan Pelat ............................................. 91

    Gambar 4.46 Proses Pengecekan dan Pembersihan Kotoran ......................................... 92

    Gambar 4.47 Proses Pengecoran Balok dan Pelat .......................................................... 92

    Gambar 4.48 Pelepasan scaffolding dan Bekisting Balok dan Kolom ........................... 93

    Gambar 4.34 Proses pemasangan pelat baja ................................................................... 96

    Gambar 4.35 Excavator yang mengalami kerusakan pada bagian track shoe ............... 97

    Gambar 4.36 Pekerja yang tidak menggunakan kelengkapan K3 .................................. 99

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya

    BAB I

    PENDAHULUAN

    1.1. Latar Belakang

    Indonesia merupakan negara berkembang yang sedang giat melaksanakan

    pembangunan dalam segala bidang. Salah satunya ialah pembangunan infrastruktur.

    Akhir-akhir ini, kebutuhan pembangunan infrastruktur mengalami peningkatan yang

    cukup pesat. Ditandai dengan banyaknya gedung-gedung tinggi yang dibangun untuk

    memenuhi kebutuhan masyarakat yang semakin meningkat terutama di kota-kota yang

    sedang berkembang seperti Kota Malang. Gedung dibangun untuk tujuan berbagai

    fungsi, antara lain sebagai perkantoran, perdagangan, perindustrian, tempat tinggal,

    pendidikan, dan lain-lain. Dengan keterbatasan lahan tetapi harus mendukung fungsi

    yang dibutuhkan, maka banyak gedung yang dibangun ke arah vertikal dengan banyak

    lantai. Dengan meningkatnya kebutuhan pembangunan infrastruktur, dibutuhkan pula

    sumber daya manusia yang kompeten dan berkualitas dalam bidangnya. Mahasiswa yang

    nantinya akan terjun ke dunia kerja diharapkan mempersiapkan diri agar mampu

    menguasai dan memiliki keahlian untuk dapat diaplikasikan ke dalam dunia kerja.

    Kuliah Kerja NyataPraktik merupakan implementasi keilmuan dan bidang studi

    yang dimiliki mahasiswa pada dunia kerja yang sebenarnya. Kuliah Kerja Nyata Praktik

    dipandang sebagai suatu bentuk pendidikan dengan cara memberikan pengalaman belajar

    bagi mahasiswa untuk berpartisipasi dengan tugas langsung di lembaga yang sesuai

    dengan disiplin ilmu yang ditempuhnya. Dengan melakukan praktik kerja lapangan,

    mahasiswa dapat dilatih untuk mengenal situasi dunia kerja sekaligus untuk

    meningkatkan kualitas mahasiswa itu sendiri.

    Sebagai upaya untuk memperoleh pengalaman serta pengetahuan seputar dunia

    kerja di bidang ketekniksipilan, dilakukan Kuliah Kerja NyataPraktik sebagai

    kontraktor pelaksana pada proyek pembangunan Gedung B Program Teknologi

    Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap 1 Universitas Brawijaya. Praktik kerja akan

    dilakukan meliputi pengaplikasian ilmu yang diperoleh dalam pelaksanaan pekerjaan

    yang sesungguhnya serta penyelesaian permasalahan yang ada dalam proyek tersebut.

    Pelaksanaan Kuliah Kerja Nyata Praktik dilaksanakan mulai 1 Juli 2014 s/d 31 Agustus

    2014, yaitu terhitung pada minggu ke-7 sampai minggu ke-15 dari dimulainya proyek.

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 2

    Sedangkan total durasi pekerjaan proyek direncanakan akan selesai pada minggu ke-30

    yaitu pada akhir Desember 2014.

    Pelaksanaan Kuliah Kerja Nyata Praktik meliputi pelaksanaan pekerjaan

    pondasi bored pile, pile cap, plat lantai, kolom, dan balok pada proyek pembangunan

    Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap 1

    Universitas Brawijaya. Sehingga dalam laporan ini, kami akan membahas mengenai

    pelaksanaan lapangan yang meliputi pekerjaan pondasi bored pile, pile cap, plat lantai,

    kolom, dan balok dimana pekerjaan-pekerjaan tersebut merupakan pekerjaan struktur

    yang berfungsi untuk menahan beban dan meneruskannya hingga ke tanah dasar serta

    jika terjadi kesalahan dalam pelaksanaannya akan menyebabkan kegagalan pada struktur

    bangunan. Dengan melakukan praktik kerja lapangan, diharapkan mahasiswa akan

    mendapatkan bekal ilmu yang cukup untuk menghadapi dunia kerja yang sesungguhnya

    sehingga dapat berguna dan berperan dalam pembangunan nasional.

    1.2. Gambaran Umum proyek

    Proyek pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu

    Komputer (PTIIK) Tahap 1 Universitas Brawijaya secara umum memiliki gambaran

    sebagai berikut.

    Nama Proyek : Pembangunan Gedung B Program Teknologi

    Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap 1

    Universitas Brawijaya

    Lokasi : Jl. Veteran, Universitas Brawijaya Malang

    Jawa Timur

    Lingkup Pekerjaan : 1. Pekerjaan Struktur Basemant s/d Top Floor

    2. Pekerjaan Struktur Atap

    3. Pekerjaan Arsitektur Basement s/d Top Floor

    dan Atap

    Jenis Kontrak : Unit Price

    Nilai Kontrak : Rp 42.810.108.000,- (termasuk PPn)

    Sumber Dana : DIPA BLU Universitas Brawijaya Malang TA

    2014

    Waktu Pelaksanaan Kontrak : 210 Hari ( 20 Mei 2013 15 Desember 2014 )

    Waktu Pemeliharaan : 180 Hari ( 16 Desember 2014 12 Juni 2015 )

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 3

    Pemilik Proyek : POKJA ULP Universitas Brawijaya

    Konsultan Perencana : CV. Kosa Matra Graha

    Konsultan Pengawas : PT. MITRAPLAN KONS.

    Kontraktor Pelaksana : PT. Waskita Karya (Persero), Tbk. Regional IV

    Lokasi proyek pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu

    Komputer (PTIIK) Tahap 1 Universitas Brawijaya secara detail dapat dijabarkan sebagai

    berikut.

    Sebelah Utara : Gedung PTIIK Universitas Brawijaya

    Sebelah Selatan : Gedung Politeknik Negeri Malang

    Sebelah Timur : Gedung Asrama Universitas Brawijaya

    Sebelah Barat : Gedung Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya

    Gambar 1.1 Denah lokasi proyek

    Gambar 1.2 Site Fasilities

    Area

    Proyek

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 4

    1.3. Maksud dan Tujuan Proyek

    Secara umum maksud dan tujuan dari proyek pembangunan Gedung B Program

    Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap 1 Universitas Brawijaya adalah

    untuk menunjang kegiatan pendidikan dan perkuliahan di Universitas Brawijaya

    khususnya Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK).

    1.4. Ruang Lingkup Pekerjaan Proyek

    Proyek pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu

    Komputer (PTIIK) Tahap 1 Universitas Brawijaya ini dilakukan secara bertahap. Ruang

    lingkup pekerjaan proyek yaitu meliputi pekerjaan struktur basement s/d top floor,

    pekerjaan struktur atap, dan pekerjaan arsitektur basement s/d top floor dan atap.

    Lingkup pekerjaan proyek selama pelaksanaan Kuliah Kerja Nyata Praktik ini

    yaitu hanya pada pekerjaan struktur basement s/d lantai 2. Oleh karena itu, pembahasan

    pada praktik kerja akan dibatasi pada permasalahan berikut:

    1. Deskripsi Proyek

    Sebelum dilakukan pelaksanaan, maka harus diketahui terlebih dahulu tujuan dan

    desain dari gedung yang akan dibangun. Hal-hal tersebut akan dijabarkan dalam

    deskripsi proyek.

    2. Pelaksanaan Proyek Konstruksi

    Pelaksanaan proyek konstruksi akan dibahas terutama terhadap pelaksanaan

    pekerjaan struktur basement s/d lantai 2 yang meliputi pekerjaan pondasi bored

    pile, pile cap, plat lantai, kolom, dan balok. Pekerjaan-pekerjaan tersebut akan

    dijabarkan dalam pelaksanaan proyek.

    3. Permasalahan Pada Proyek Konstruksi

    Dalam tiap proyek konstruksi pasti terdapat permasalahan yang dapat

    menghambat proses perkembangan proyek konstruksi. Permasalahan yang

    dibahas akan dijabarkan secara umum dan hanya terbatas pada permasalahan

    selama praktik kerja berlangsung, tidak membahas permasalahan proyek dari

    awal pelaksanaan hingga penyerahan hasil pekerjaan.

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 5

    1.5. Tujuan Praktik Kerja Lapangan

    Kuliah Kerja Nyata Praktik merupakan kegiatan intrakulikuler yang wajib

    dilakukan mahasiswa Program Studi S1 jurusan Teknik Sipil Universitas Brawijaya

    sebelum penulisan Tugas Akhir. Melalui praktik kerja lapangan yang dilakukan

    mahasiswa, dapat diperoleh pengalaman praktis di dunia kerja serta dapat dilakukan

    pengkajian terhadap penerapan keilmuan dan teori yang diperoleh mahasiswa selama

    proses pembelajaran di perguruan tinggi.

    Agar tujuan Kuliah Kerja Nyata Praktik dapat tercapai, setiap mahasiswa yang

    melakukan Kuliah Kerja Nyata Praktik wajib membuat laporan tugas Kuliah Kerja

    Nyata Praktik dalam bentuk hasil penelitian mahasiswa selama pelaksanaan Kuliah

    Kerja Nyata Praktik.

    Tujuan umum yang diharapkan tercapai dari praktek kerja yang dilaksanakan

    mahasiswa ini adalah:

    1. Diharapkan mahasiswa dapat memperoleh pengalaman praktis berupa pengetahuan

    kegiatan pelaksanaan di lapangan yang selama ini tidak pernah diterima di bangku

    perkuliahan.

    2. Mahasiswa dapat lebih memahami proses pembangunan suatu proyek.

    3. Mampu membandingkan pengetahuan teknis yang diperoleh di perkuliahan dengan

    pengaplikasiannya di lapangan.

    4. Mampu dan dapat memperluas, memperdalam, dan memperkaya pengetahuan dalam

    bidang ketekniksipilan terutama tentang konstruksi gedung bertingkat.

    5. Memperoleh pengalaman selama praktek kerja sehingga dapat dipergunakan sebagai

    bekal dasar mahasiswa di masa mendatang.

    Sedangkan tujuan khusus yang diharapkan tercapai dari praktek kerja yang

    dilaksanakan mahasiswa ini adalah:

    1. Mengetahui tentang tahapan-tahapan pelaksanaan pekerjaan pondasi bored pile dari

    pelaksanaan sebelum pengeboran hingga pengecoran.

    2. Mengetahui tentang bagaimana pelaksanaan pekerjaan pile cap, plat lantai, kolom, dan

    balok dari tahapan pembesian hingga tahapan pengecoran.

    3. Mengetahui bagaimana perawatan beton setelah pengecoran.

    4. Mengetahui hak serta kewajiban pihak-pihak yang terkait dalam pelaksanaan proyek.

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 6

    5. Mengetahui bentuk-bentuk hambatan yang dihadapi dalam pelaksanaan proyek untuk

    kondisi dan kebutuhan yang dikehendaki serta cara-cara praktis yang dilakukan untuk

    mengatasinya.

    6. Mengetahui tentang hal apa saja yang diperlukan dalam pelaksanaan proyek selain

    perhitungan teknis.

    1.6. Metode Pembahasan

    Terdapat dua tahap pembahasan dalam penyusunan laporan praktik kerja, yaitu

    tahap pengumpulan data dan tahap pengolahan data.

    1. Tahap Pengumpulan Data

    Metode pengumpulan data yang dipakai berkaitan dengan permasalahan yang

    akan dibahas adalah:

    a. Metode Observasi

    Metode observasi yaitu metode pengumpulan data dengan cara mengadakan

    pengamatan dan pencatatan sistematis mengenai data-data dan berbagai hal

    penting dalam proyek yang dapat mendukung penyusunan laporan praktik

    kerja lapangan.

    b. Metode Wawancara (Interview)

    Metode wawancara yaitu metode pengumpulan data dengan cara melakukan

    tanya jawab terhadap pihak-pihak yang dianggap mampu memberikan

    informasi mengenai proyek atau pekerjaan yang sedang berlangsung.

    c. Metode Dokumentasi

    Merupakan pengumpulan data dengan mengambil gambar atau video dari

    pekerjaan konstruksi yang sedang berjalan.

    d. Metode Pustaka atau Studi Literatur

    Metode pengumpulan data dengan menggunakan buku atau literatur sebagai

    sumber referensi dari permasalahan yang akan dibahas.

    2. Tahap Pengolahan Data

    Pengolahan data yang dilakukan dalam penyusunan laporan praktik kerja meliputi

    analisa data yang telah didapat selama praktik kerja berlangsung untuk kemudian

    dijabarkan kembali serta diperbandingkan dengan teori yang ada dari berbagai

    sumber referensi.

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 7

    BAB II

    TINJAUAN PUSTAKA

    2.1 Struktur Organisasi Proyek

    Menurut Paulus Nugraha: 1992, Proyek merupakan suatu kegiatan yang

    berlangsung dalam kurun waktu, sumber daya, dan tujuan yang telah ditetapkan dengan

    jelas. Dalam pelaksanaannya, suatu proyek sering dihadapkan pada masalah keterbatasan

    tertentu seperti anggaran yang dimiliki, jadwal yang harus terpenuhi dan sumber daya

    yang tersedia. Sehingga untuk mencapai tujuan dalam suatu proyek diperlukan

    manajemen yang baik, meliputi aspek perencanaan, pengaturan tenaga kerja, pengarahan

    dan pengendalian. Sukses atau gagalnya mengelola proyek konstruksi sangat tergantung

    kepada orang orang yang mengelolanya. Kesimpulannya manajemen merupakan

    kegiatan mengatur atau memimpin berbagai kegiatan orang atau kelompok orang dalam

    rangka mencapai tujuan bersama yang ditetapkan.

    Paulus Nugraha melanjutkan, salah satu contoh penerapan manajemen,

    khususnya manajemen organisasi bilamana dua orang atau lebih bersepakat untuk bekerja

    sama. Untuk itu diperlukan suatu pengaturan yang jelas, siapa mengerjakan apa, dan

    kepada siapa orang yang bekerja itu harus mempertanggungjawabkan pekerjaannya

    dalam bentuk laporan. Dibentuklah struktur organisasi sebagai sarana penentuan dan

    pengaturan serta pembagian tugas antara orang atau kelompok. Organisasi diperlukan

    supaya pekerjaan dapat dilaksanakan dengan tertib dan teratur. Di samping itu juga

    diperlukan adanya pembatasan tanggung jawab yang jelas sehingga tidak menimbulkan

    overlapping kerja. Karena dengan adanya tanggung jawab yang rangkap akan

    mengakibatkan terhambatnya kelancaran kerja terutama akan dialami oleh bawahan.

    Salah satu aspek dalam manajemen proyek adalah aspek organizing atau

    pengaturan. Permasalahan organizing atau pengaturan ini sangat diperlukan terutama

    untuk menangani suatu proyek. Oleh karena itu, diperlukan adanya suatu bentuk

    organisasi yang sesuai dengan proyek yang akan dikerjakan. Dimana fungsi dari

    organisasi itu sendiri adalah merubah sesuatu (dapat berupa material, informasi, ataupun

    masyarakat) melalui suatu tatanan terkoordinasi yang mampu memberikan nilai tambah,

    sedemikian sehingga organisasi tersebut dapat mencapai tujuannya dengan baik.

    (Istimawan Dipohusodo: 1996, hal 40)

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 8

    Untuk mencapai tujuan dan sasaran tersebut diperlukan adanya manajemen

    proyek atau yang disebut dengan Proses Siklus Manajemen, yang meliputi:

    1. Planning (Perencanaan)

    2. Organizing & Staffing (Pengaturan dan penyediaan staf)

    3. Directing (Pengarahan)

    4. Controlling (Pengendalian)

    5. Coordinating (Pengkoordinasian)

    Dengan adanya kenyataan tersebut maka diperlukan suatu manajemen yang pada

    prinsipnya merupakan suatu proses, kegiatan atau usaha untuk mencapai tujuan tertentu

    melalui kerjasama dengan orang lain berdasarkan ilmu dan seni. Untuk mencapai sasaran

    tersebut diperlukan sejumlah sarana, fasilitas atau alat yang disebut juga sebagai unsur-

    unsur manajemen. Unsur-unsur manajemen tersebut seringkali dirumuskan oleh ahli

    manajemen dengan sebutan The five M in Management .

    Elemen-elemen tersebut merupakan faktor yang harus disediakan pada suatu

    kegiatan yaitu meliputi :

    a. Man (manusia)

    Manusia menjadi penentu tujuan sekaligus pelaku dalam proses kegiatan yang telah

    direncanakan. Tegasnya, faktor manusia itu mutlak. Tak akan ada manajemen tanpa

    adanya manusia. Manusia yang merencanakan, melakukan, menggunakan,

    melaksanakan, dan merasakan hasil dari manajemen itu.

    b. Money (keuangan dan pembiayaan)

    Dalam dunia modern, uang sebagai alat tukar dan alat pengukur nilai, amat

    diperlukan untuk mencapai sesuatu tujuan, disamping unsur manusianya.

    c. Methods (metode dan cara-cara kerja)

    Yaitu cara melaksanakan sesuatu pekerjaan dalam rangka mencapai tujuan yang

    ditetapkan. Cara kerja yang tepat amat menentukan kelancaran jalannya roda

    manajemen.

    d. Materials (bahan-bahan atau perlengkapan)

    Faktor material sangat penting, karena manusia tidak dapat berbuat tanpa bahan dan

    perlengkapan.

    e. Machines (mesin-mesin)

    Peranan mesin dalam jaman modern ini tidak diragukan lagi. Mesin membawa

    kemudahan dalam pekerjaan, menyingkatkan waktu bekerja untuk menghasilkan

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 9

    sesuatu sehingga tingkat efisiensi lebih tinggi diharapkan menghasilkan hasil yang

    maksimal.

    Bentuk dan organisasi proyek menurut Suharto dan Imam dapat dibagi, antara lain:

    2.1.1 Struktur Organisasi Kontraktual

    Struktur Organisasi Kontraktual adalah struktur organisasi proyek yang menunjukkan

    pihak-pihak yang terlibat dalam suatu proyek dengan wewenang dan tanggung jawab sesuai

    kontrak yang disetujui bersama.

    Secara umum skema Struktur Organisasi Kontraktual dalam suatu proyek

    memberikan gambaran pihak-pihak yang terkait dalam suatu proyek. Keterlibatan pihak-

    pihak tersebut terbagi dalam garis atau instruksi dan garis koordinasi.

    2.1.2 Organisasi Proyek Fungsional

    Pada organisasi proyek fungsional, lingkup kegiatan proyek diserahkan dan

    menjadi bagian atau tambahan kegiatan fungsional serta dipimpin oleh manajer. Struktur

    organisasi tersebut dianggap kurang efektif untuk menangani proyek yang berukuran

    besar, kompleks dan multi disiplin yang memerlukan integrasi ketat antara para pelaku

    dan komponen pekerjaan yang bersangkutan, baik dan dalam maupun dan luar organisasi.

    (Imam Soeharto: 1995, hal. 50)

    Jalur laporan/ arus kegiatan fungsional

    Jalur laporan/ arus kegiatan proyek

    Gambar 2.1 Struktur organisasi fungsional

    Pimpinan umum

    Inspeksi Design

    Enginering

    Operasi Manajer Proyek

    dan teknik

    Pemeliharaan

    Pemasaran keuangan Logistik Manufaktur Umum

    Studi dan

    pengembangan

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 10

    2.1.3 Organisasi Proyek Koordinasi

    Adanya penunjukkan seorang koordinator yang bertugas sepenuhnya mengurusi

    proyek, yaitu mengkoordinasi pekerjaan, tenaga, dan kegiatan lain yang berhubungan

    dengan proyek. Karena adanya koordinator yang bertindak sebagai staf dan melapor

    pada manajer maka semua urusan proyek akan mendapatkan lebih perhatian dibanding

    OPF. (Imam Soeharto: 1995, hal. 52)

    Jalur fungsional

    Jalur koordinasi OPK

    Gambar 2.2 Struktur organisasi proyek koordinasi

    2.1.4 Organisasi Proyek Murni

    Organisasi ini sering disebut organisasi murni karena disini proyek berstastus

    mandiri, artinya, proyek ini terpisah dan sejajar dengan divisi atau departemen lain

    dalam perusahaan. (Imam Soeharto: 1995, hal. 55)

    Pimpinan umum

    Operasi Manajer Proyek

    dan teknik

    Pemeliharaa

    n

    Pemasara

    n

    keuangan Logistik Manufaktur Umum

    Koordinator

    proyek

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 11

    Gambar 2.3 Struktur Organisasi Murni

    2.1.5 Organisasi Proyek Matriks

    Organisasi ini dimaksudkan untuk mengambil segi-segi positif struktur

    fungsional dan OPM. Dari sudut pandang perusahaan secara menyeluruh dalam

    menangani proyek. Pada OPM tergabung dua unsur yaitu organisasi fungsional dan

    proyek. Masing-masing komponen OPM secara administratif tetap terkait dengan

    departemen yang bersangkutan dengan induk organisasinya dan terkait ke pimpro

    mengenai penanganan proyek. (Imam Soeharto: 1995, hal. 57)

    Gambar 2.4 Struktur Organisasi Matriks

    Pimpinan umum

    Proses Sipil

    Proyek Kontrol Engineering Konstruksi

    Dept.

    Administrasi

    dan keuangan

    Dept.

    Engineering

    Dept.

    Logistik

    Pimpro Dept.

    Konstruksi

    Mekanikal

    Pengadaan

    Pimpinan umum

    Proyek B

    Proyek A

    Dept.

    Engineering

    Dept.

    Konstruksi

    Dept.

    Administrasi

    dan

    Keuangan

    Dept

    Pengadaan

    Dept.

    Project

    Control

    Proyek C

    Dept Proyek

    A1

    A1

    A1

    A1

    A1

    A1

    A1

    A1

    A1

    A1

    A1

    A1

    A1

    A1

    A1

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 12

    2.2 Pelaksanaan

    2.2.1. Beton

    Beton adalah suatu komposit dari beberapa bahan batu-batuan yang direkatkan

    oleh bahan ikat. Beton dibentuk dari agregat campuran (halus dan kasar) dan ditambah

    dengan pasta semen. Material penyusun beton secara umum terdiri dari semen, agregat,

    air dan bahan kimia tambahan.

    a. Semen

    Semen dipakai sebagai petunjuk sekelompok bahan ikat hidrolik untuk

    pembuatan beton. Hidrolik berarti semen bereaksi dengan air dan membentuk suatu

    batuan massa, selain itu juga suatu produksi keras yang kedap air.

    Semen adalah suatu hasil produksi yang dibuat di pabrik. Pabrik semen

    memproduksi bermacam-macam jenis semen dengan sifat-sifat dan karakteristik yang

    berlainan. Semen dibedakan dalam dua kelompok utama yakni:

    1. Semen dari bahan klinker-semen-Portland

    - Semen Portland

    - Semen Portland abu terbang

    - Semen Porthland berkadar besi

    - Semen tanur-tinggi

    - Semen Portland puzzolan

    - Semen Portland putih

    2. Semen-semen lain

    - Aluminium semen

    - Semen bersulfat

    Semen dan air saling berinteraksi, persenyawaan ini dinamakan hidratasi

    sedangkan hasil interaksi ini diesbut hidrasi-semen. Proses reaksi berjalan sangat cepat.

    Seperti yang telah dijelaskan bahwa sebelumnya akan ditambah beberapa persen bahan

    tambahan gips. Gips bersifat menghambat pengikatan semen dan air. Dengan adanya

    penambahan ini, akhirnya beton dapat diangkut dan dikerjakan sebelum pembentukan

    ikatan akhir.(Sagel et al., 1993:147)

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 13

    b. Agregat

    Agregat (yang tidak bereaksi) adalah bahan-bahan campuran beton yang saling

    diikat oleh perekat semen.Agregat yang umum dipakai adalah pasir, kerikil, dan batu-

    batu pecah.Pemilihan agregat tergantung dari syarat-syarat yang ditentukan beton,

    persediaan lokasi pembuatan beton, serta perbandingan yang telah ditentukan antara

    biaya dan mutu.(Sagel et al., 1993:148)

    c. Air

    Karena pengerasan beton berdasarkan reaksi antara semen dan air, maka sangat

    diperlukan pemeriksaan apakah air yang digunakan memenuhi syarat tertentu. Air tawar

    yang dapat diminum, tentu boleh dipakai. Air minum tidak selalu ada di setiap tempat,

    jika tidak ada disarankan menggunakan air lain dan diamati apakah air tersebut

    mengandung hal-hal yang akan merusak beton/baja.

    Pertama-tama yang harus diperhatikan kejernihan air tawar. Apabila ada beberapa

    kotoran yang terapung, maka air tidak boleh dipakai. Di samping pemeriksaan visual,

    harus juga diamati apakah air itu tidak mengandung bahan-bahan perusak. Contohnya

    fosfat, minyak, asam, alkali, bahan-bahan organik atau garam-garam. Penelitian

    semacam ini harus dilakukan di laboratorium kimia selain air dibutuhkan untuk reaksi

    pengikatan, dipakai pula sebagai perawatan sesudah beton dituang. Suatu metode

    perawatan selanjutnya yaitu secara membasahi terus menerus. Atau beton yang baru

    dituang direndam air.

    Air ini pun harus memenuhi syarat-syarat yang lebih tinggi dari pada air untuk

    pembuatan beton. Misalkan air untuk perawatan selanjutnya pHnya tidak boleh lebih dari

    6, juga tidak boleh terlalu sedikit mengandung kapur.(Sagel et al., 1993:155)

    d. Bahan kimia tambahan (admixtures)

    Bahan kimia tambahan atau pembantu untuk beton adalah suatu pereduksi di

    samping bahan semen, agregat campuran dan air, juga dicampurkan dalam campuran

    spesi-beton. Tujuan dari penambahan bahan kimia ini adalah untuk memperbaiki sifat-

    sifat tertentu dari campuran beton lunak dan keras. Takaran bahan ini dapat diabaikan.

    Bahan kimia tambahan tidakdapat mengoreksi komposisi spesi beton yang buruk.

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 14

    Karenanya harus diusahakan komposisi seoptimal mungkin dengan bahan-bahan

    dasar yang cocok. Dari macam-macam bahan kimia tambahan yang ada harus diadakan

    percobaan awal terlebih dahulu demi kepentingan apakah takarannya memenuhi sifat-

    sifat yang dituju. Beberapa bahan tambahan mungkin mempunyai garis-garis besar atau

    norma-norma yang menentukan pemakaiannya. Suatu pemakaian dari bahan-bahan

    kimia tambahan yang penting adalah untuk menghambat pengikatan serta meninggikan

    konsistensinya tanpa pertambahan air. Oleh karena itu, spesi mudah diangkut serta

    mempertinggi kelecakan agar pada bentuk-bentuk bekisiting yang sulit pun dapat terisi

    pula dengan baik.(Sagel et al., 1993:155)

    e. Beton Ready Mix

    Beton ready mix merupakan sektor besar dalam industri konstruksi dan perlu

    dicatat bahwa lebih dari separuh proyek pegecoran beton. Pada proyek kecil biasanya

    lebih mudah menggunakan ready mix dari pada membuat campurannya di lapangan.

    Keadaan ini berbeda dengan proyek besar seperti jalan raya, lapangan terbang dan stasiun

    pembangkit tenaga, dimana sejumlah besar beton dibutuhkan dimana tersedia ruangan

    yang cukup bagi kontraktor di dalam memasang instalasi penakar dan pencampur sendiri.

    Pada sebagian besar dari kasus yang ada, kontraktor harus dapat memproduksi beton

    sendiri secara ekonomis dan juga harus mempunyai sistem operasi yang sepenuhnya di

    bawah kontrolnya.

    Banyak proyek, terutama pekerjaan pembangunan di kota-kota besar sangat

    kekurangan ruangan dan kebetulan, tak ada ruangan sedikitpun untuk instalasi pencampur

    di lapangan dan untuk menimbun agregat persediaan. Pada keadaan ini tidak dapat ragu-

    ragu lagi untuk memilih beton ready mix.

    Penggunaan beton ready mix mempunyai masalah tersendiri yang harus

    diketahui dan diatasi. Terutama bahwa tanggung jawab terhadap kualitas beton biasanya

    dibagi antara pengada ready mix dan pemborong yang mengecornya di tempat. Hal yang

    membingungkan adalah menjamin terselenggaranya kontrol kualitas beton yang

    memadai.

    Masalah lain yang penting adalah organisasi pekerjan di lapangan. Perhatian

    khusus harus diberikan dari hari ke hari, dalam merencana persyaratan-prsayaratan beton

    dan diperlukan perhatian untuk menjamin bahwa kekurangan, kelebihan, atau penundaan

    dapat dihindari sejauh mungkin. Bagaimana pun juga kerusakan instalasi dan kerusakan

    yang lain yang tak terlihat dapat mengacaukan rencana yang telah disusun matang dan

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 15

    keadaan semacam ini peka terhadap persyaratan untuk mendapatkan pengadaan beton

    ready mix. Pada pencampuran di lapangan, pengadaan beton dapat dihentikan dan

    dimulai sesuai kebutuhan. (Murdock et al., 1981:177)

    2.2.2. Bekisting

    Dalam pelaksanaan bangunan, terutama sejak 10-20 tahun terakhir ini, beton

    semakin banyak dipakai sebagai bahan bangunan.Beton membutuhkan suatu bekisting

    (acuan) baik untuk mendapat bentuk yang direncanakan maupun untuk pengerasannya.

    Walaupun bekisting hanya merupakan alat pembantu sementara tetapi bekisting

    memegang suatu peranan penting juga.Selain pembiayaannya (yaitu biaya kerja per jam

    dan biaya bahan) ternyata kualitas bekisting juga ikut menentukan bentuk rupa kontruksi

    beton. Oleh karena itu, bekisting harus dibuat dari bahan yang bermutu dan perlu

    direncanakan sedemikian rupa supaya konstruksi tidak mengalami kerusakan akibat

    lendutan atau lenturan yang timbul ketika beton dituang.(Sagel et al., 1993:41)

    Pada umumnya sebuah bekisting merupakan sebuah konstruksi yang bersifat

    sementara dengan tiga fungsi utama, yaitu :

    Untuk memberi bentuk kepada sebuah konstruksi beton

    Untuk memperoleh struktur permukaan yang diharapkan

    Untuk memikul beton, hingga konstruksi tersebut cukup keras untuk dapat memikul

    diri sendiri

    Bekisting dapat pula melakukan tugas-tugas lain seperti misalnya :

    Mencegah hilangnya basahan dari beton yang masih baru

    Memberikan isolasi termis

    2.2.2.1. Material dan bagian-bagian konstruksi

    a. Material

    Dalam membahas berbagai jenis material yang dibicarakan hanyalah segi-segi,

    yang mempunyai kaitan dengan unsur-unsur pengonstruksian dan dengan permukaan

    kontak sebuah bekisting. Berikut ini adalah material yang terkait dengan pekerjaan

    konstruksi.

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 16

    Kayu

    Pada umumnya untuk konstruksi-konstruksi bekisting dipergunakan kayu

    bangunan standar (SB). Untuk bagian-bagian yang diberi beban tarik, akan lebih baik jika

    digunakan kayu konstruksi (CH), sehubungan dengan dapat diijinkannya tegangan tarik

    yang tinggi untuk kelas kekuatan ini.

    Sifat-sifat kayu :

    Sifat yang menguntungkan:

    - Kekuatan yang besar pada suatu massa volumik yang kecil

    - Harga yang relatif rendah dan dapat diperoleh dengan mudah

    - Mudah dikerjakan dan alat sambung sederhana

    - Isolasi termis yang sangat baik

    - Dapat dengan baik menerima tumbukan-tumbukan dan getaran-getaran serta

    penanganan yang kasar di tempat pendirian sebuah bangunan

    Sifat yang merugikan :

    - Anisotrop (memiliki sifat yang tidak sama dalam semua arah)

    - Tidak homogen (serat-seratnya tidak terbagi rata pada kayu)

    - Menyesat dan mengembangnya kayu. Perubahan ukuran di bawah pengaruh

    pergantian cuaca

    - Tahanannya terhadap retakan dan geseran kecil sekali

    - Keterbatasan dalam ukuran-ukuran

    - Kemungkinan penggunaan ulang terbatas

    - Kekuatannya akan berkurang, sejalan dengan lebih membasahnya keadaan. Suatu

    kadar basahan 21% dan lebih tinggi dari ini dapat menimbulkan busukan kayu

    - Dalam sementara kasus perubahan warna dari permukaan beton. Hemiselulose yang

    terdapat dalam kayu dapat mudah memisahkan gula di bawah pengaruh cahaya

    ultraviolet. Gula ini dan polisakarid yang ditemukan dalam kayudapat larut dalam

    air dan mengganggu pengerasan semen.

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 17

    Material Plat (Tripleks/Multipleks)

    Tripleks terdiri dari sejumlah ganjil lapisan kayu finer yang direkatkan bersilang

    satu di atas yang lain. Pada umumnya lapisan-lapisan finer dikupas dari sebatang kayu

    bulat, finer yang ditusuk akan memperlihatkan retakan-retakan kecil di permukaannya.

    Tripleks dapat diproduksi dari beberapa jenis kayu.Pada tripleks yang diberi

    muatan terhadap lentikan seyogyanya kedua lapisan luarnya (lapisan penutup) dibuat dari

    jenis-jenis kayu yang lebih baik dan lapisan-lapisan dalamnya (lapisan isian) dari kualitas

    agak rendah.Pada tripleks, yang berperan sebagai material kontak, dapat pula salah satu

    atau kedua lapisan terluar dibuat dari jenis kayu yang tahan lama. Dengan demikian dapat

    dicapai ketahanan yang lebih besar terhadap keausan, kekuatan, lentikan dan kekakuan

    yang lebih tinggi pada pembiayaan yang relatif rendah.

    Permukaan tripleks dapat disempurnakan lagi untuk memperoleh permukaan

    beton yang lebih licin, suatu faktor pengulangan yang lebih tinggi, lebih sedikit

    pengrusakan, dan lebih sedikit serapan air melalui berbagai usaha penanganan tertentu.

    Bagian sisi dari plat-plat dan celah-celah gergajian hendaknya dilakukan sebaik mungkin,

    jika mungkin bahkan rapat air.

    Sifat-sifat tripleks:

    Sifat yang menguntungkan:

    - Tidak begitu anisotrop dibanding kayu

    - Lebih homogen dibanding kayu

    - Bekerjanya (penyusutan dan pengembangan) tidak seberapa besar

    - Dapat diperoleh dalam ukuran-ukuran yang besar

    - Penggunaan ulang yang besar

    - Kerapatan dan keadaan permukaan yang baik

    Tepat untuk permukaan-permukaan yang berbentuk lengkung

    Sifat yang tidak menguntungkan:

    - Harganya yang relatif tinggi

    - Sudut dan tepi dari plat-plat ini mudah rusak

    - Permukaan dari plat harus ditangani dengan hati-hati

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 18

    Plat tripleks terbukti sangat memadai selaku permukaan kontak untuk sebuah

    bekisting jika dituntut adanya suatu permukaan beton yang pejal dan jika plat tersebut

    diharapkan dapat digunakan berulang kali.

    Material Baja

    Dalam teknik bekisting, material baja digunakan dalam beberapa bentuk dan

    kualitas. Dibanding material lain yang bisa digunakan, hal-hal menguntungkan berikut

    ini dapat diperoleh dari baja:

    - Kekuatan yang tinggi

    - Susunannya homogen dan isotrop

    - Kekerasannya yang tinggi dan tahan terhadap keausan

    - Dapat diperoleh dalam berbagai bentuk, baja sangat sesuai bagi pembuatan

    sambungan-sambungan dan untuk digabung dengan material-material lain

    - Dapat diperoleh digabung dengan logam campuran, untuk memperbaiki sifat-sifat

    material tertentu

    - Tahan terhadap lingkungan dasar dari spesi beton, dengan suatu nilai PH antara 10-

    12

    Di bawah ini beberapa hal yang tidak menguntungkan:

    - Berat massa yang tinggi (sekitar 7850 kg/m3)

    - Pembentukan karat

    - Hantaran termis yang besar

    - Pada umumnya pembuatan dan penyusunannya harus dilaksanakan dalam sebuah

    tempat kerja yang khusus disiapkan untuk itu

    Penggunaan baja dalam teknik bekisting sangatlah beraneka ragam, mulai dari

    paku dan baut mur hingga sistem bekisting lengkap. Dalam kombinasi dengan material-

    material lain pun baja dipergunakan pula, misalnya sebuah panel bekisting yang terdiri

    dari dinding tripleks, ditopang dengan rusuk-rusuk baja dan dikelilingi oleh sebuah

    bingkai baja serta dengan berbagai kemungkinan penghubungan untuk panel-panel yang

    berdampingan dan gelagar-gelagar penyangga.

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 19

    b. Cara-cara penyambungan

    Untuk sebagian, memasang sebuah bekisting adalah menyatukan elemen-

    elemen. Berdasarkan sifatnya, sambungan dibagi menjadi:

    Sambungan-sambungan yang dibuat terlebih dahulu

    Pembuatan sambungan ini dapat digolongkan ke dalam pekerjaan yang dilaksanakan

    di tempat kerja. Untuk ini kita gunakan cara-cara penyambungan untuk

    memperpanjang atau memperberat bagian-bagian tertentu atau untuk memasangkan

    bagian-bagian lain.

    Sambungan-sambungan dibuat di tempat pembangunan

    Sambungan-sambungan yang pembuatannya dilakukan di tempat pembangunan

    adalah cukup beraneka jenis dan jumlahnya pun cukup besar. Untuk teknik bekisting

    kita memberlakukan cara penyambungan tradisional. Di samping itu telah dirancang

    pula berbagai cara lain, untuk membatasi pengerjaan yang menghabiskan waktu dan

    yang lebih menambah pembiayaan di tempat.

    Dalam membuat sambungan-sambungan hendaknya kita memperhatikan berikut:

    Biasanya batang-batang yang akan disambung akan mengalami pelemahan dalam

    penampangnya (ulir sekrup)

    Penentuan letak sambungan harus dilakukan dengan cermat

    Sebuah sambungan dapat bergeser oleh pembebanan

    Pada pembebanan yang berbeda-beda pergeserannya akan lebih besar, dengan

    demikian sambungan bersangkutan harus dibuat lebih berat

    Suatu kombinasi dari cara penyambungan yang berbeda-beda tidak selamanya

    akan menghasilkan sebuah sambungan yang lebih kuat

    Batasilah banyaknya sambungan oleh suatu pendetailan yang baik

    Terdapat beberapa jenis alat sambung yang digunakan dalam pembuatan bekisting, yaitu

    sebagai berikut :

    Paku

    Sekrup dan baut-ulir kayu

    Baut dan plat ikutan (pengganjal)

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 20

    c. Bahan-bahan pelepas bekisting

    Bahan-bahan pelepas bekisting kita tempatkan menjelang pengecoran beton

    pada permukaan kotak dari bekisting. Tujuan utamanya adalah untuk menghindari

    melekatnya beton pada bekisting sehingga pelepasan bekisting dapat dilaksanakan

    dengan mudah. Selain pemudahan pelepasan, dari bahan pelepas hanya dapat kita

    harapkan sedikit perlindungan (pengawetan) terhadap bekisting.

    Telah terbukti bahwa suatu pilihan yang tepat dan penggunaan bahan pelepas

    bekisting yang dilakukan dengan baik dapat mempunyai pengaruh yang menguntungkan

    terhadap penghindaran atas pembatasan renjulan-renjulan pada permukaan beton.

    Terdapat sejumlah besar bahan pelepas bekisting dalam pasaran. Bahan pelepas

    bekisting dapat kita bagi sebagai berikut:

    - Minyak-minyak mineral tanpa zat-zat aktif permukaan

    - Minyak-minyak mineral dengan zat-zat aktif permukaan

    - Emulsi air dalam minyak

    - Emulsi minyak dalam air

    - Produk-produk lain

    2.2.2.2. Penggunaan Bekisting

    a. Penggunaan dalam pembangunan

    Berbagai bagian struktur bangunan melibatkan penggunaan bekisting pada

    proses pembuatannya yaitu pada pondasi, dinding, kolom, tangga, plat lantai dan balok.

    Bekisting Pondasi

    Termasuk dalam bagian-bagian pondasi dalam pembangunan rumah dan

    berbagai fasilitas kegunaan yang harus diberi sebuah bekisting adalah kaki kolom (pur),

    balok-balok dan lantai. Bagian-bagian ini dipondasikan langsung di atas sebuah galian

    atau di atas tiang-tiang. Sebuah konstruksi beton tidak boleh langsung dicor di atas tanah,

    terlebih dahulu harus dipasang suatu lantai kerja yang memadai.

    Untuk pekerjaan normal, dibuat lantai kerja dari beton tidak bertulang dengan

    kadar semen sedikitnya 200 kg/cm2. Pada umumnya ketebalan lantai kerja 50-60 mm,

    dalam pembangunan dalam air dipergunakan ukuran tebal yang lebih besar. Pada pondasi

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 21

    di atas sebuah galian, hendaknya lantai kerja dipasang di atas dasar tanah yang

    sebelumnya tidak dijamah atau di atas tanah yang telah dipadatkan dengan sempurna.

    Untuk permukaan kontak dari bekisting bagian samping, dapat digunakan kayu

    papan dan berbagai macam material plat. Tekanan spesi dapat diserap oleh tonggak-

    tonggak dan oleh batang-batang tarik dari kayu atau baja. Pada umumnya, untuk pondasi

    digunakan bekisting yang dibuat secara tradisional meskipun untuk seri besar telah

    dikembangkan dan dipergunakan bekisting prefab dari baja.

    Sumber: http://ilmutekniksipil.com/

    Bekisting Dinding

    Dalam membangun sebuah rumah, bekisting untuk dinding vertikal yang rata

    memiliki ukuran yang terbatas.Terdapat kemungkinan bagi ketinggian dinding mencapai

    5-6 m. Dengan ketebalan dinding yang pada umumnya 0.2 m hingga maksimal 0.3-0.4

    m.

    Bekisting sebuah dinding terdiri dari empat bagian utama:

    - Bekisting kontak, yang menunjang pengerasan beton

    - Gelagar dan tiang-tiang, yang menopang permukaan kontak dan mengkakukan

    bekisting

    - Sekur-sekur, yang menunjang bekisting terhadap tenaga pelaksanaan dan tenaga angin

    - Penjaga jarak dan batang tarik, yang mempertahankan ukuran ketebalan dinding dan

    menyerap tekanan spesi

    Gambar 2.5 Bekisting Pile Cap

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 22

    Pada umumnya bekisting dinding harus dilengkapi lubang-lubang penguras agar

    sebelum beton dicor dapat meghilangkan berbagai kotoran.Untuk dinding, dengan lantai

    sekitarnya yang dicor, pelepasan bekisting dinding dilakukan terlebih dahulu, lalu

    berikutnya dapat dilakukan pelepasan bekisting lantai.

    Sumber: http://blog-oong.blogspot.com/

    Bekisting Kolom

    Sebaiknya kolom tidak dicor pada waktu yang bersamaan dengan balok atau

    lantai yang menumpang di atasnya, pengecoran lebih baik dilakukan setelah selang

    beberapa hari. Kolom-kolom yang dicor terlebih dahulu dapat memberikan keamanan

    stabilitas pada konstruksi yang akan dicor berikutnya.

    Bekisting dari kolom harus menerima beban tekanan spesi beton yang cukup

    besar. Dalam pelaksanaan, bekisting kolom akan terisi dalam waktu yang sangat singkat.

    Tekanan ke arah samping saat pengecoran cukup tinggi, hal ini diakibatkan oleh

    kecepatan naik dari spesi beton itu sendiri.

    Gambar 2.6 (a) Bekisting dinding vertikal; (b) bekisting dinding horizontal

    (a) (b)

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 23

    Gambar 2.7 Bekisting untuk kolom

    Sumber: http://sipilworld.blogspot.com/

    Bekisting Tangga

    Tangga beton bertulang mempunyai berat sendiri yang cukup besar, maka dalam

    perencanaan konstruksinya perlu mendapat perhatian serta diusahakan dapat dibuat

    hemat pemakaian bahan,

    Tangga beton bertulang dapat dibentuk sesuai dengan yang diingkan, tetapi pada

    dasarnya tangga beton bertulang dari segi konstruksinya terdiri dari:

    tangga plat/tangga biasa: artinya pelat sebagai konstruksi pendukungnya

    tangga balok: artinya balok sebagai pendukungnya

    slablesss tread riser stair: artinya anak tangga menjadi konstruksi pendukungnya

    Gambar 2.8 Bekisting untuk tangga

    Sumber: http://2.bp.blogspot.com/

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 24

    Bekisting Lantai dan Balok

    Lantai yang tidak berbalok

    Untuk medan lantai yang lebih besar sebaiknya ditempatkan anak-anak balok dan

    balok-balok penyangga. Tidak perlu dipasang stempel di persilangan antara anak

    balok dan balok penyangga.

    Sumber: (Ing.Wigbout F.: 1997, hal 55)

    Balok

    Pengecoran balok-balok tidak berlantai pada ketinggian suatu tingkat, tidak banyak

    ditemukan dalam pembangunan rumah tinggal dan beberapa bangunan lain. Sebagai

    latei (balok yang memikul tembokan atau memikul sebuah bordes), di masa lalu

    sering kali pilihan dijatuhkan pada balok-balok yang dicor dalam pekerjaan, namun

    saat ini sering dipilih balok-balok prefab sehubungan dengan sangat mahalnya

    pekerjaan membuat cukup rumit dari latei-latei dan bekistingnya dilakukan secara

    tradisional.

    Lantai dengan balok

    Dalam pembangunan rumah tinggal dan beberapa sarana lain, lantai dicor bersama-

    sama dengan balok, karenanya bekisting untuk balok dan lantai disiapkan seluruhnya

    menjelang pengecoran, sekalipun keduanya terdiri dari komponen yang berbeda.

    Gambar 2.9 Medan lantai ditopang oleh anak-anak balok,

    penyangga-penyangga dan stempel-stempel sekrup

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 25

    Sumber : Ing. Wigbout F.: (1997, hal 101)

    Sumber: Ing. Wigbout F.( 1997, hal 103)

    Gambar 2.10 (a) s/d (c) Bekisting dari berbagai bentuk latei

    Gambar 2.11 (a) Konstruksi penopang sederhana untuk sebuah latei yang

    dicor setempat; (b) Prinsip pembuatan bekisting tradisional dalam bentuk

    sederhana.

    (a) (b)

    (c)

    (a)

    (b)

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 26

    Sumber: Ing. Wigbout F.( 1997, hal 103)

    Sumber: Ing. Wigbout F.( 1997, hal 104)

    Gambar 2.12 Bekisting lantai dan bekisting balok ditopang oleh stempel

    Gambar 2.13 Bekisting lantai dan bekisting balok ditopang oleh steger sistem

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 27

    b. Persiapan menjelang pengecoran beton

    Sebelum dilakukan pengecoran beton, bekisting harus diperiksa terlebih dahulu.

    Pemeriksaan ini dimaksudkan untuk mengontrol ketepan ukuran-ukuran dan ketepatan

    pelaksanaan bekisting, sehingga akan terbentuk suatu kontruksi beton dengan permukaan

    yang telah ditentukan serta ukuran-ukuran yang benar dan agar segi keamanan selama

    pengecoran beton dapat terjamin.

    Maka pihak pelaksana dan pengawas hendaknya melakukan pengontrolan

    terhadap konstruksi selama dilakukan pengerjaan bekisting.Pengontrolan yang dilakukan

    terkait beberapa hal seperti ketentuan ukuran, penempatan bekisting, ada tidaknya celah

    pada bekisting, dan lain-lain. Terdapat beberapa bagian pemeriksaan yang sebaiknya

    dilakukan menjelang pengecoran:

    - Informasi tentang skema pengecoran pada para pekerja

    - Berbagai kelengkapan yang diperlukan

    - Tidak boleh terdapat bahan pelepas bekisting pada tulangan

    - Kotoran dan sisa-sisa kawat pengikat harus dihilangkan

    - Lubang pengecoran harus tersedia

    - Pengamanan yang memadai

    - Pengontrolan terakhir terhadap penjepit yang mengelilingi tiang-tiang

    c. Pengontrolan sewaktu berlangsungnya pengecoran dan pemadatan spesi

    beton

    Selama berlangsungnya pengecoran beton, bekisting harus dikontrol secara

    teratur oleh seseorang yang memiliki keahlian.Konstruksi bekisting yang dirancang dan

    dilaksanakan semestinya nantinya dapat menahan dengan baik berbagai kekuatan yang

    timbul sewaktu berlangsungnya pengecoran dan pemadatan beton.

    Seorang ahli yang berpengalaman yang akan melakukan pengontrolan

    sepanjang dan di bawah bekisting, dapat menghindarkan hal-hal yang tidak diinginkan

    dan biaya untuk penanganan ulang. Seperti telah dikatakan di muka, sewaktu

    berlangsungnya pengecoran beton dapat terjadi hal-hal yang merugikan terhadap

    bekisting segi keamanan, kerja-beton atau terhadap bagian yang sudah dicor.

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 28

    d. Penanganan bekisting setelah pengecoran beton

    Pekerjaan terkait bekisting yang dilakukan setelah pengecoran dilakukan adalah

    melepas bekisting. Melepas bekisting merupakan salah satu pekerjaan yang cukup

    penting supaya beton yang telah dicor tidak mengalami kerusakan, sehingga terdapat

    beberapa hal penting yang harus diperhatikan.

    Pada saat melepas bekisting, beban harus dipindahkan secara beraturan dan

    tanpa hentakan pada konstruksi beton bersangkutan. Dalam hal ini tidak dapat dibenarkan

    penggunaan sebuah linggis dan alat penolong lainnya yang dapat memberikan gaya tarik

    yang besar. Alat-alat ini dapat menimbulkan kerusakan pada kulit beton. Apabila terjadi

    kesulitan, lebih baik kita mempergunakan pasak-pasak lebar dari kayu. Suatu pilihan

    yang tepat dan pemasangan secara baik sebuah alat pelepas bekisting dapat memperlancar

    pelepasan bekisting.Merupakan hal penting bahwa bukan beton saja yang harus

    dilindungi, melainkan bekisting pun sedapat mungkin harus dilindungilewat suatu

    penanganan yang dilaksanakan secara berhati-hati.

    Untuk merencanakan membuka papan bekisting harus diperiksa dahulu cara dan

    juga bagian mana yang harus dibuka lebih dahulu. Waktu untuk melepas papan berbeda-

    beda untuk masing-masing bidang.Terdapat beberapa bagian yang belum bisa dibuka

    bekistingnya karena konstruksi tersebut merupakan penahan yang harus dibiarkan lebih

    lama.

    2.2.3. Tulangan

    Tulangan merupakan suatu fungsi yang sangat penting untuk struktur beton

    karena daya dukung struktur beton bertulang didapatkan dari hasil kerja sama antara

    beton dan tulangan. Tulangan yang digunakan dalam pembuatan sebuah bangunan

    umumnya adalah baja beton. Baja beton yang dipakai dalam bangunan harus memenuhi

    norma persyaratan tertentu. Ciri khas dari baja beton adalah kuat tarik, batas leleh,

    regangan pada beban maksimal, dan modulus elastisitas.Sifat-sifat ini dapat ditentukan

    dengan pengujian tarik.

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 29

    Ciri-ciri tampak

    Sumber: Sagel et al., (1993:100)

    Pembengkokan tulangan

    Jari-jari bengkokan tergantung pada tegangan baja pada titik pembengkokan,

    yaitu pada tegangan beton yang diijinkan serta letak pembengkokan. Bahaya

    pecahnya beton yang diakibatkan oleh desakan bengkokan tergantung pada

    letaknya. Mungkin tak terjadi pecahan bila bengkokan dilindungi oleh tulangan

    lain, namun balok yang sempit atau bagian konstruksi yang sejenisnya harus

    diperhatikan. Peralatan yang kurang memadai jelas menghasilkanpembengkokan

    yang kurang akurat dengan konsekuensi sukarnya pemasangan tulangan

    tersebut.Pembengkokan tulangan yang telah terlatih harus dipekerjakan pada tugas

    ini untuk menghindarkan ketidaktelitian.

    Pelurusan batang tulangan biasanya terjadi pada selama pembengkokan, dan

    setelah selesai dengan tulangan yang pertama disini biasanya perlu untuk membuat

    sedikit penyesuaian pada letak bengkokan pada tulangan berikutnya agar diperoleh

    penyesuaian yang mendekati pada ukuran yang dikehendaki. Ini dilaksanakan,

    terutama bila terdapat beberapa bengkokan pada tulangan yang sama. (Murdock et

    al., 1981:322)

    Pemasangan tulangan

    Disini penting agar tulangan terus dipasang pada letak yang benar serta

    didukung dengan baik, untuk menjamin bahwa tak akan terjadi pergeseran ketika

    beton dicor. Pemasangan tulangan yang telah terlatih mutlak, bilamana pekerjaan

    hendak dilaksanakan secara efisien, terutama pada tulangan yang rumit dimana

    dibutuhkan banyak pekerjaan khusus.Di dalam beberapa hal tulangan dibangun

    pada rangka pendukung dan kemudian diangkat pada posisinya dalam acuan,

    Gambar 2.14 Ilustrasi baja tulangan

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 30

    perakitannya diselesaikan setelah ini ditempatkan dalam posisinya.(Murdock et al.,

    1981:324)

    Jarak antar tulangan

    Agar memudahkan pengecoran beton serta pemadatannya,baik dengan

    tangan atau dengan alat penggetar dalam, jarak antara yang memadai harus

    diberikan di antara tulangan. Ini biasanya akan mempunyai suatu harga minimum

    antara batang tulangan masing-masing atau kelompok tulangan sekitar 75 mm.

    (Murdock et al., 1981:325)

    2.2.4. Pencampuran dan Pengangkutan Beton

    a. Pencampuran beton

    Mencampur beton dengan mesin hasilnya hampir seragam, tetapi perlu suatu

    referensi untuk mencampur dengan tangan, guna melengkapi hal-hal, dimana sering

    terjadi pada banyak tempat pekerjaan, bahwa penggunaan pencampuran dengan tangan

    diharuskan pemakaiannya.

    Pencampuran dengan tangan harus dikerjkan dengan sempurna.Suatu bidang

    yang bersih harus dipilih sebagai tempat untuk mencampur. Bila ini tak tersedia, maka

    harus diperoleh suatu lantai kayu yang rapat sambungannya untuk mencegah kebocoran

    adukan. Agar dapat diberikan suatu kompensasi terhadap rendahnya kekuatan beton,

    yang biasanya diperoleh dengan pencampuran tangan, maka disarankan untuk

    memberikan suatu tambahan 10% semen diatas kebutuhan normal.

    Berbeda halnya dengan pencampuran dengan mesin. Mesin pencampur beton

    ada beberapa jenis, beberapa diantaranya mempunyai suatu tempat pencampuran yang

    berputar maupun yang tetap, dengan pengaduk untuk mencampur bahan, yang lain

    mempunyai sejenis silinder putar yang dapat dimiringkan atau tidak. Pencampur yang

    menerus, ada proses pencampuran sebenarnya dikerjakan di silinder putar dan jenis lain

    dipercayakan pada tangkai dengan semacam garpu yang berputar pada suatu tempat yang

    stasioner.(Murdock et al., 1981:155)

    b. Pengangkutan beton

    Pengangkutan beton dan instalasi pencampur ke tempat pencetakan harus

    memenuhi ketiga syarat berikut ini:

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 31

    Pengangkutan harus sedemikian cepat, sehingga beton tidak kering atau

    kehilangan workabilitas atau plastisitas selama waktu yang digunakan antara

    mencampur dan mencetak

    Segregasi harus dikurangi seminimal mungkin agar terhindar dari beton yang tak

    seragam. Dengan alasan yang sama kehilangan bahan halus atau semen dan air

    harus dicegah

    Pengangkutan harus diorganisir sedemikian sehingga selama pencetakan pada

    bagian atau angkutan tertentu, tak terjadi keterlambatan pada bidang cor

    sambungan dingin atau sambungan konstruksi.

    Beton kering terbukti sulit diangkut, karena dapat memadat sedemikian keras

    sehingga beton harus dikeruk dari wadahnya. Satu-satunya jalan untuk mengatasi hal ini

    adalah mengadakan wadah yang direncanakan dengan baik sehingga menjadikan beton

    lebih besar workabilitasnya. (Murdock et al., 1981:167)

    2.2.5. Pengecoran Beton

    Kerusakan serius pada bangunan yang telah jadi, dapat disebabkan oleh karena

    diabaikannya cara pencegahan awal yang tertentu dalam mengecor beton pada acuannya.

    Terpisah dari kemungkinan bergesernya penulangan, saluran kabel prategang, ikatan

    acuan, atau bagian-bagian yang ditanam lainnya, kecerobohan dalam mengecor beton

    dapat menyebabkan pergerakan dan kerusakan pada acuan.

    Pemisahan butir agregat kasar (segregasi) adalah salah satu kesalahan yang

    diakibatkan oleh cara pengecoran yang kurang baik dan ini terutama tak disangsikan lagi

    terjadi bilamana beton sedang dicurahkan dari alat skip (alat pembawa yang

    mempunyai bukaan bawah) atau chute (saluran curam) dibiarkan jatuh terus menerus

    dan terkumpul di satu tempat saja. Akibat dari cara pengerjaan ini adalah partikel agregat

    kasar cenderung untuk turun sepanjang kerucut bahan beton, yang menyebabkan

    terkumpul pada bagian dasarnya. Hal ini lebih terbukti dengan nyata, bila campuran

    basah dan mempunyai kohesi kecil, tetapi campuran beton tumbuk yang kering

    cenderung untuk mengalami masalah yang sama. (Murdock et al., 1981:202)

    Di antara tindakan pencegahan yang harus dilakukan selama pengecoran, hal-hal

    berikut ini harus mendapatkan perhatian khusus:

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 32

    a. Beton harus ditimbun sedekat mungkin ke tempat akhir agar mudah

    penanganannya dan jangan ditimbun dalam jumlah besar pada tempat tertentu dan

    dibiarkan mengalir ke dalam acuan. Kelalaian dalam mengerjakan ini mungkin

    menyebabkan segregasi, keropos, bidang cor yang miring dan buruk

    pemadatannya

    b. Beton harus dicor dalam lapisan horisontal, dan setiap lapisan harus dipadatkan

    merata sebelum lapisan berikutnya dicor. Sedapat mungkin harus dipraktekkan

    pengecoran tiap lapisan yang dilakukan pada bentuk dan ukuran tampang

    melintang, konsistensi beton, jarak antara tulangan, cara pemadatan, dan perlu

    tidaknya lapisan berikutnya harus dicor sebelum lapisan yang terdahulu

    mengeras. Pengecoran beton pada lapisan setebal 0.2 m sampai 0.4 m pada

    pekerjaan beton bertulang merupakan suatu praktek yang baik. Pada masa beton,

    biasa digunakan juga lapisan setebal 0.4 m sampai 0.6 m. Beberapa lapisan

    semacam ini dapat dicor berkesinambungan membentuk suatu peninggian,

    dimana lapisan yang berikutnya mengikuti dengan cepat pengecorannya agar tak

    terjadi suatu sambungan dingin. Dengan perencanaan yang baik dan diperhatikan

    pengerjaan acuannya, beton dapat dicor sampai setinggi 10 m atau lebih dalam

    sekali cor, tapi harus tersedia ruangan yang cukup antara acuan dan sekitar

    tulangan untuk memungkinkan ruang gerak peralatan untuk memadatkan

    betonnya.

    c. Pembetonan harus dikerjakan secara terus menerus untuk menghindari

    penampilan garis-garis tahapan cor pada bangunan yang sudah jadi.

    d. Beton yang harus dikerjakan secara merata ke dalam tempat-tempat di sekitar

    tulangan dan sarana lain yang ditanam dalam beton, dan begitu juga sampai ke

    sudut-sudut acuan. (Murdock et al., 1981:205)

    2.2.6. Pemadatan Beton

    Tujuan pemadatan beton adalah untuk menghilangkan rongga-rongga udara dan

    untuk mencapai kepadatan yang maksimal. Pemadatan juga menjamin suatu perlekatan

    yang baik antara beton dengan permukaan baja tulangan atau sarana lain yang ikut dicor.

    Bilamana beton dipadatkan, maka perlu agar penulangan jangan diganggu dan

    acuan jangan sampai rusak atau berpindah tempat. Bagaimanapun perlu diperhatikan,

    untuk menjamin bahwa pengerjaan beton cukup rata di sekitar acuannya, sedemikian

    sehingga permukaan yang sudah selesai bahkan akan padat, dan bebas dari keropos dan

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 33

    lubang-lubang yang cukup berarti.Pemadatan dapat dilakukan secara manual, yaitu

    dengan tangan. Cara pemadatan biasa dengan tangan terdiri atas menusuk-nusuk dan

    menyusup dengan alat yang tepat.(Murdock et al., 1981:213)

    2.2.7. Perawatan dan Perbaikan Struktur Beton

    Menurut Kusuma Gedeon: 1993, perlakuan yang diambil setelah pengecoran,

    agar mendapat situasi pengerasan yang optimal, akan memberikan suatu hasil dan

    struktur beton yang baik. Perawatan beton yang diberikan akan menghindarkan beton

    dari kehilangan zat cair yang banyak ketika pengerasan beton pada jam-jam awal dan

    kebanyakan penguapan air dan beton pada pengerasan beton di hari pertama pengecoran

    di lapangan karena perbedaan temperatur dalam beton yang mengakibatkan rengat-rengat

    atau retakan pada beton.

    Kehilangan air setelah penuangan dapat diatasi dengan:

    1. Dibiarkan dalam bekisting.

    2. Menutupi dengan lembar-lembar foil.

    3. Menutupi dengan karung goni basah.

    4. Menggenangi dan menyemprot dengan air.

    5. Menyemprot permukaan beton dengan curing compound.

    2.2.8. Pekerjaan Bored Pile

    Tiang bor dibuat dari beton bertulang, dan jenis tiang bor ini memiliki daya

    dukung yang jauh lebih besar dibanding tiang pancang. Untuk memperbesar daya dukung

    tiang bor dan menambah kekuatan tarik, pada pangkalnya dapat dibuat bendolan yang

    membesar.

    Pada pelaksanaan tiang bor, dipancang pipa cashing terlebih dahulu, kemudian

    dilakukan pengeboran tanah. Untuk menjaga agar tidak terjadi keruntuhan tanah, maka

    selama pengeboran, lubang diisi bentonite. Setelah elevasi bor tercapai (diperiksa jenis

    tanah diujung pengeboran), maka dimasukkan tulangan dan dicor beton dengan

    menggunakan pipa tremi.

    Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pekerjaan tiang bor, antara lain sebagai

    berikut :

    1. Titik-titik ukur untuk memberi guide posisi letak titik tiang

    2. Disiapkan drainase, penampungan dan pmbuangan lumpur hasil pengeboran

    3. Keakuratan kedalaman bor (bottom level)

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 34

    4. Kecermatan kualitas beton

    5. Penggunaan bentonite untuk mencegah runtuhnya tanah pada lubang bor

    6. Pergerakan alat bor ke arah belakang (mundur)

    7. Keakuratan elevasi pemberhentian cor beton (top level).

    Kondisi tanah di bawah biasanya tidak dapat diketahui secara pasti, oleh karena

    itu, volume pengecoran beton untuk bored pile tidak dapat dipastikan. Untuk

    menghindari risiko ketidakpastian, dapat ditempuh dengan cara diukur kenyataan yang

    terjadi saja.

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 35

    BAB III

    STRUKTUR ORGANISASI PROYEK

    3.1. Umum

    Salah satu aspek dalam manajemen proyek adalah aspek organizing atau

    pengaturan. Permasalahan organizing atau pengaturan ini sangat diperlukan terutama

    untuk menangani suatu proyek. Oleh karena itu, diperlukan adanya suatu bentuk

    organisasi yang sesuai dengan proyek yang akan dikerjakan. Organisasi adalah kumpulan

    orang yang dikoordinasikan aktifitas-aktifitasnya agar tercapai tujuan organisasi.

    Keguanaan struktur organisasi proyek adalah:

    1. Memberikan gambaran pemberian tugas serta tanggung jawab kepada individu

    maupun bagian.

    2. Memberikan gambaran hubungan pelaporan secara resmi dalam tingkatan hirarki.

    3. Menetapkan pegelompokan individu menjadi bagian organisasi yang utuh.

    4. Menetapkan sistem hubungan hingga tercapai komunikasi, koordinasi, dan

    pengintegrasian segenap kegiatan organisasi.

    3.2. Struktur Organisasi Kontraktual

    Struktur Organisasi Kontraktual merupakan salah satu jenis struktur

    organisasi yang sering digunakan. Struktur Organisasi Kontraktual adalah struktur

    organisasi proyek yang menunjukkan pihak-pihak yang terlibat dalam suatu proyek

    dengan wewenang dan tanggung jawab sesuai kontrak yang disetujui bersama.

    Pada dasarnya organisasi dan penyelenggaraan proyek meliputi lima sisi

    fungsional, yaitu sebagai berikut :

    1. Pemilik Proyek, merupakan penyelenggara pelaksanaan proyek.

    2. Pemimpin Proyek, bertindak sebagai wakil dari pemilik proyek dalam

    merealisasikan pembangunan proyek.

    3. Perencana Proyek, merencanakan proyek mulai dari melakukan studi kelayakan

    sampai dengan membuat detail perencanaan proyek.

    4. Konsultan Pengawas, yang menyelenggarakan pengawasan pelaksanaan baik

    dalam segi kualitas maupun kuantitas.

    5. Kontraktor Pelaksana, merupakan pelaksana pekerjaan fisik proyek.

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 36

    Secara umum skema Struktur Organisasi Kontraktual dalam suatu proyek

    memberikan gambaran pihak-pihak yang terkait dalam suatu proyek. Keterlibatan pihak-

    pihak tersebut terbagi dalam garis atau instruksi dan garis koordinasi.

    Adapun skema Struktur Organisasi Kontraktual pada Proyek Pembangunan

    Gedung B Program Teknologi Informasi Dan Ilmu Komputer Tahap I Universitas

    Brawijaya Malang yaitu sebagai berikut:

    Gambar 3.1. Struktrur Organisasi Kontraktual

    3.3. Tugas dan Tanggung Jawab Pihak-Pihak yang Terlibat dalam Proyek

    Tugas dan kewajiban serta wewenang pihak-pihak yang terlibat dalam

    pembangunan proyek ini dapat diuraiakan sebagai berikut:

    3.3.1 Pemilik proyek

    Pemilik Proyek (owner) merupakan pihak yang mempunyai ide serta

    memiliki sarana untuk merealisasikan ide pembangunan pada suatu proyek. Karena

    pihak Pemilik Proyek tidak mempunyai keahlian yang cukup untuk mewujudkan

    semua ide tersebut, maka untuk merealisasikannya perlu bantuan dari pihak lain yang

    memiliki keahlian-keahlian dalam bidang pembangunan.

    Pihak pemilik dapat berasal dari pemerintah, badan hukum (perusahaan atau

    yayasan), dan swasta atau perorangan. Pada ProyekPembangunanGedung B Program

  • Laporan Kuliah Kerja Nyata Praktik (KKN-P) 2014

    Pelaksanaan Pembangunan Gedung B Program Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer (PTIIK) Tahap I Universitas Brawijaya 37

    Teknologi Informasi Dan Ilmu Komputer Tahap I Universitas Brawijaya Malang,

    yang bertindak sebagai pihak pemilik proyek adalah Pokja ULP Universitas

    Brawijaya . Pemilik merupakan pihak yang memberi tugas dan membiayai proyek

    mulai dari perencanaan sampai dengan proses pelaksanaan berlangsung. Tugas dari

    pemilik proyek adalah sebagai berikut :

    a) Mengambil keputusan terakhir yang mengikat mengenai suatu proyek.

    b) Mengambil keputusan terakhir untuk menetapkan pihak kontraktor pelaksana.

    c) Menandatangani semua perintah kerja dan surat perjanjian dengan pihak