Laporan Perkembangan Perbankan Syariah 2012 - .perbankan syariah (BUS+UUS) yang terkendali, merupakan

  • View
    225

  • Download
    0

Embed Size (px)

Text of Laporan Perkembangan Perbankan Syariah 2012 - .perbankan syariah (BUS+UUS) yang terkendali,...

  • Laporan Perkembangan

    Perbankan Syariah

    2012

    DEPARTEMEN PERBANKAN SYARIAH

  • LPPS 2012

    | ii

    Bismillahirrahmaanirrahiim,

    Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang

  • LPPS 2012

    | iii

    VISI : Terwujudnya sistem perbankan syariah yang sehat, kuat dan

    istiqamah terhadap prinsip syariah dalam kerangka keadilan,

    kemaslahatan dan keseimbangan, guna mencapai masyarakat

    yang sejahtera secara material dan spiritual (falah)

    MISI : Mewujudkan iklim yang kondusif untuk pengembangan

    perbankan syariah yang kompetitif, efisien dan memenuhi prinsip

    syariah dan prinsip kehati-hatian, yang mampu mendukung sektor

    riil melalui kegiatan berbasis bagi hasil dan transaksi riil dalam

    rangka mendorong pertumbuhan ekonomi nasional

  • LPPS 2012

    | i

    KATA PENGANTAR

    Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,

    Puji syukur senantiasa kita panjatkan kehadirat Allah SWT atas segala nikmat, petunjuk dan

    hidayah-Nya sehingga dengan izin dan kasih-sayang-Nya kita dapat melalui berbagai tantangan dan

    dapat melaksanakan tugas dan tanggung jawab masing-masing selama tahun 2012. Hingga tahun

    2012 perkembangan dan kinerja usaha perbankan Syariah Indonesia masih mengalami pertumbuhan

    yang relatif cukup tinggi ditengah melambatnya perekonomian global. Hal ini merupakan indikasi

    nyata dari masih besarnya keinginan masyarakat Indonesia untuk mencapai sebuah kehidupan yang

    menjunjung tinggi nilai-nilai luhur seperti nilai keadilan, keseimbangan dan kemanfaatan bagi semua

    yang ditawarkan oleh keuangan dan perbankan syariah, yang tidak hanya menjunjung tinggi

    keuntungan dan nilai duniawi semata.

    Pertumbuhan aset perbankan syariah pada akhir tahun 2012 yang mencapai 34% (yoy), dan

    pertumbuhan pembiayaan yang tetap tinggi yang mencapai 44% (yoy) dengan NPF gross

    perbankan syariah (BUS+UUS) yang terkendali, merupakan beberapa contoh masih tetap terjaganya

    kinerja perbankan syariah Indonesia. Walaupun sepanjang tahun 2012 dampak krisis keuangan

    global cenderung melambatkan laju pertumbuhan ekonomi di berbagai negara, namun memiliki

    pengaruh yang relatif minimal terhadap industri perbankan syariah nasional, yang terlihat antara lain

    dari pertumbuhan volume usaha perbankan syariah yang relatif masih cukup tinggi. Pencapaian ini

    tidak terlepas dari besarnya ekspansi jaringan kantor dan layanan perbankan syariah yang ditunjang

    antara lain oleh infrastruktur grup perbankan syariah, strategi promosi dan edukasi masyarakat di

    bidang perbankan syariah yang ditempuh melalui koordinasi/sinergi Bank Indonesia dengan pelaku

    industri maupun stakeholders lainnya.

    Uraian berbagai kondisi dan perkembangan yang dihadapi industri perbankan syariah dan

    sektor terkait, dilengkapi dengan pelaksanaan kebijakan di bidang penelitian, pengaturan,

    pengawasan, perizinan dan pengembangan perbankan syariah oleh Bank Indonesia, serta perkiraan

    mengenai perkembangan dan arah kebijakan ke depan dicakup dalam laporan ini. Dengan adanya

    laporan ini diharapkan dapat mendokumentasikan perkembangan yang dihadapi oleh industri

    perbankan syariah nasional selama tahun 2012, serta sebagai salah satu bentuk dari akuntabilitas

    publik agar seluruh stakeholders Bank Indonesia dapat memperoleh informasi yang lengkap dan jelas

    tentang perkembangan industri perbankan syariah dengan berbagai macam tantangan dan peluang

    serta arah kebijakan Bank Indonesia maupun perkembangan sektor terkait seperti keuangan syariah

    non perbankan.

    Atas nama Bank Indonesia, saya menyampaikan perhargaan kepada seluruh stakeholders

    atas usaha dan kerjasama yang baik dalam rangka menumbuhkembangkan perbankan syariah.

    Semoga Allah SWT memberikan hidayah dan kekuatan bagi kita untuk melaksanakan tugas dengan

    sebaik-baiknya.

    Billaahittaufiq Walhidayah, Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

    Jakarta, 29 April 2013

    DEPUTI GUBERNUR

    BANK INDONESIA

  • LPPS 2012

    | ii

    RINGKASAN EKSEKUTIF

    Proses pemulihan perekonomian global sudah mulai dirasakan pada akhir tahun 2012,

    walaupun di beberapa bagian dunia masih ada yang justru baru memasuki krisis keuangan dan

    perekonomian. Namun secara umum arah perkembangan perekonomian pada tahun 2013

    diprakirakan akan lebih baik dari pada tahun 2012. Terlebih untuk kinerja perekonomian Indonesia

    dengan tingkat konsumsi domestik relatif tinggi dan kelas menengah yang meningkat serta ditunjang

    oleh kondisi makro ekonomi yang relatif terjaga dengan baik, merupakan beberapa faktor penyebab

    perekonomian nasional tidak terlalu terpengaruh oleh krisis perekonomian global. Begitu pula

    dengan perbankan syariah nasional, relatif tidak begitu signfikan mengalami dampak krisis ekonomi

    global pada awal tahun 2012 sejalan dengan fokus perbankan Indonesia yang lebih tertuju kepada

    pasar domestik yang masih besar, serta potensi pangsa perbankan syariah yang masih tinggi di

    Indonesia, dengan pangsa pasar sampai dengan akhir tahun 2012 telah mendekati 5%.

    Sepanjang tahun 2012, kinerja industri perbankan syariah nasional yang masih didominasi

    struktur asetnya sekitar 98% oleh Bank Umum Syariah (BUS) dan Unit Usaha Syariah (UUS) relatif

    cukup baik, tercermin dari : (i) fungsi intermediasi berada pada tingkat yang optimal dengan rata-

    rata FDR sebesar 97,16%; (ii) tingkat kecukupan modal (CAR) masih jauh di atas minimum 8% dengan

    rata-rata CAR sebesar 15,17%; dan (iii) tingkat pembiayaan bermasalah (Non Performing

    Financing/NPF) masih di bawah 5% dengan rata-rata sebesar 2,72% dan bahkan untuk posisi

    Desember 2012 mencapai 2,22%. Walaupun begitu, dari sisi pertumbuhan aset, terjadi

    perlambatan aset industri yang relatif signifikan pada bulan Maret sampai dengan bulan September

    2012, lebih karena penurunan Dana Pihak Ketiga (DPK) yang cukup tajam. Penurunan ini disebabkan

    antara lain karena penarikan dana simpanan milik pemerintah (Kementerian Agama) dari bank

    syariah yang cukup besar, dimana dialihkan ke Sukuk Dana Haji Indonesia guna memenuhi target

    pendanaan pembangunan. Namun pada bulan-berikutnya, DPK dan aset bank syariah mengalami

    peningkatan kembali. Dengan demikian, pelambatan pertumbuhan industri perbankan syariah lebih

    akibat kondisi domestik. Perkembangan perbankan syariah selama satu tahun terakhir cukup

    menggembirakan, dimana total asetnya meningkat menjadi Rp. 199,72 triliun dan melebihi proyeksi

    moderat tahun sebelumnya sebesar Rp.187,2 triliun

    Sementara itu, dalam rangka untuk terus meningkatkan dan mengembangkan industri

    perbankan syariah, Bank Indonesia juga terus melakukan penelitian dan pengembangan baik secara

    internal bekerja sama dengan lembaga lain maupun melalui berbagai forum, seminar dan workshop

    dengan melibatkan pihak di dalam negeri maupun di luar negeri. Selain itu, pengawasan dan

    pemeriksaan perbankan syariah tahun 2012 diarahkan untuk memastikan ketahanan perbankan

    syariah terhadap risiko dan difokuskan kepada area-area yang cenderung berisiko dan menjadi

    perhatian masyarakat, termasuk diantaranya dengan melakukan pemeriksaan secara khusus

    terhadap teknologi informasi (TI), pemeriksaan khusus atas pembiayaan beragun emas, dan pemeriksaan

    atas produk baru yang diajukan bank (pembiayaan mikro). Pada tahun 2012, Bank Indonesia juga

    menerbitkan sejumlah Peraturan Bank Indonesia (PBI) dan surat edaran, antara lain mengenai

    penyempurnaan pedoman pengawasan terkait GWM dalam Rupiah dan Valuta Asing bagi BUS,

    Fasilitas Pendanaan Jangka Pendek Syariah bagi BPRS, dan Uji Kemampuan dan Kepatutan (Fit and

    Proper Test) Bank Syariah dan UUS. Bank Indonesia juga melihat semakin berkembangnya produk

    dan jasa perbankan syariah pada tahun 2012, yang ditunjukkan dengan adanya peningkatan

  • LPPS 2012

    | iii

    permohonan produk dan jasa baru, baik yang dikategorikan sebagai permohonan produk/jasa baru

    maupun sebagai laporan atas produk/jasa baru yaitu meningkat sebesar 30% dibanding tahun 2011,

    dimana permohonan produk di sisi pembiayaan lebih besar dibandingkan sisi pendanaan.

    Dalam rangka proses pengembangan perbankan syariah, Bank Indonesia melakukan

    program edukasi dan promosi perbankan syariah kepada berbagai kalangan dalam berbagai even,

    baik atas inisiatif Bank Indonesia sendiri maupun bekerjasama dengan stakeholders lain. Kegiatan

    dimaksud, tidak hanya dilakukan di dalam negeri namun juga dilaksanakan di luar negeri seperti

    pelaksanaan training of trainers, seminar internasional maupun pengiriman narasumber ke luar

    negeri untuk lebih mengenalkan framework pengembangan perbankan dan keuangan syariah

    Indonesia. Kerjasama dengan berbagai institusi di dalam negeri maupun di luar negeri akan tetap

    dipelihara dan ditingkatkan, seperti dengan Dewan Syariah Nasional MUI, IAI, Kementerian

    Keuangan, industri perbankan syariah domestik maupun dengan institusi keuangan syariah

    internasional seperti IDB, IFSB, IIFM dan IILM. Kerjasaman dan kegiatan-kegiatan ini dilaksanakan

    dalam rangka semakin mengukuhkan keberadaan Indonesia di kancah perkembangan keuangan

    syariah global. Atas kegiatan promosi perbankan syariah pada tahun 2012 tersebut ternyata

    diapresiasi oleh kalangan internasional, dimana Bank Indonesi