of 107 /107
PETA KONDISI MINAT BACA MASYARAKAT DI KABUPATEN SLEMAN, DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA (STUDI DI USIA PRODUKTIF) Disusun oleh: 1. Dra. Labibah, M.LIS. 2. Marwiyah, S.Ag., S.S., M.LIS. 3. Drs. Umar Sidik, SIP., M.Pd. 4. Thoriq Tri Prabowo, SIP., M.IP. Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Kabupaten Sleman Tahun 2018

PETA KONDISI MINAT BACA MASYARAKAT DI ......Berdasarkan perhitungan rata-rata untuk tiga indikator minat baca (durasi membaca, frekuensi membaca, dan ketersediaan untuk bahan bacaan),

  • Author
    others

  • View
    2

  • Download
    0

Embed Size (px)

Text of PETA KONDISI MINAT BACA MASYARAKAT DI ......Berdasarkan perhitungan rata-rata untuk tiga indikator...

  • PETA KONDISI MINAT BACA MASYARAKAT DI KABUPATEN SLEMAN,

    DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA (STUDI DI USIA PRODUKTIF)

    Disusun oleh: 1. Dra. Labibah, M.LIS. 2. Marwiyah, S.Ag., S.S., M.LIS. 3. Drs. Umar Sidik, SIP., M.Pd. 4. Thoriq Tri Prabowo, SIP., M.IP.

    Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Kabupaten Sleman

    Tahun 2018

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    ii

    KATA PENGANTAR

    Tidak ada yang lebih layak dilakukan selain bersyukur ke hadirat Allah swt.

    karena dengan izin, pertolongan, dan kasih sayang-Nya penelitian ini dapat

    diselesaikan dengan baik. Usaha dan kerja keras seraya berdoa kehadirat-Nya

    sudah dilakukan, sedangkan hasilnya seperti yang ada di hadapan pembaca yang

    budiman.

    Penelitian ini bertujuan untuk memetakan kondisi minat baca masyarakat

    di Kabupaten Sleman, dilihat berdasarkan identitas personal, kebutuhan akan

    membacanya, dan dukungan lingkungannya. Penelitian ini, salah satunya akan

    digunakan sebagai salah satu bahan dasar dalam penyusunan naskah akademik

    pembuatan Raperda Penyelenggaraan Perpustakaan di Kabupaten Sleman.

    Banyak pihak yang berperan dalam penyelesaian penelitian ini. Oleh

    karena itu, pada kesempatan yang baik ini, kami menyampaikan ucapan terima

    kasih dan penghargaan yang setinggi-tinginya kepada berbagai pihak, khususnya

    kepada yang di bawah ini.

    1. Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Kabupaten (DPK) Sleman yang telah

    memercayakan penelitian ini kepada kami (tim).

    2. Ibu Ir. A. A. Ayu Laksmidewi T.P., M.M (Kepala DPK) yang banyak

    memberikan masukan dalam dalam pelaksanaan penelitian ini.

    3. Bapak Drs. Nur Rohmad dan Ibu Yudhiati Dwi Hapsari, S.Sos., M.AP serta

    staf DPK yang berkenan memberikan banyak informasi dan bantuan teknis

    yang terkait dengan pelaksanaan penelitian ini.

    4. Ibu Prof. Dr. Partini, S.U yang banyak memberikan masukan dalam seminar

    rancangan (proposal) penelitian.

    5. Ibu Dra. Pangesti Wiedarti, M.Appl.Ling., Ph.D yang telah mengkritisi dan

    memberikan masukan yang sangat berharga dalam seminar hasil penelitian

    yang dapat digunakan sebagai bahan perbaikan dalam penyusunan naskah

    laporan penelitian ini.

    6. Nur Riani, SIP., M.A., Rom Ubaidillah Muhammad, SIP., Suwanto, Eko Agus

    Setyono yang dengan tekun dan sangat gigih membantu di dalam pengolahan

    data sehingga penelitian dapat selesai sesuai dengan jadwal yang

    direncanakan..

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    iii

    7. Berbagai pihak yang tidak dapat kami sebut satu per satu yang telah

    membantu dalam penelitian ini.

    Kepada semua pihak yang membantu penelitian ini, kami berdoa semoga Allah

    swt. mencurahkan pahala yang berlipat ganda. Kami sangat berharap semoga

    hasil penelitian ini bermanfaat bagi pihak DPK dan pembaca yang budiman.

    Aamiien.

    Sleman, 1 November 2018

    Ketua Tim

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    iv

    DAFTAR ISI

    HALAMAN JUDUL ............................................................................................. i

    KATA PENGANTAR .......................................................................................... ii

    DAFTAR ISI ........................................................................................................ iv

    DAFTAR TABEL ................................................................................................ vi

    DAFTAR DIAGRAM ........................................................................................... vii

    DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ viii

    BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................... 1

    1.1 Latar Belakang .............................................................................................. 1

    1.2 Permasalahan ............................................................................................... 3

    1.3 Tujuan dan Manfaat ...................................................................................... 4

    BAB II KAJIAN PUSTAKA DAN LANDASAN TEORI ...................................... 5

    2.1 Kajian Pustaka Sejenis ................................................................................. 5

    2.2 Landasan Teori ............................................................................................. 6

    2.2.1 Pengertian Membaca ................................................................................. 7

    2.2.2 Tujuan Membaca ....................................................................................... 9

    2.2.3 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Minat Baca ........................................ 12

    2.2.3.1 Pengaruh Teknologi dalam Pengembangan Minat Baca ...................... 13

    2.2.4 Tingkat Minat Baca .................................................................................... 15

    2.2.5 Minat Membaca Berdasarkan Usia ........................................................... 16

    BAB III METODE PENELITIAN ......................................................................... 17

    3.1 Jenis Penelitian ............................................................................................. 17

    3.2 Populasi dan Sampel .................................................................................... 17

    3.3 Variabel Penelitian ....................................................................................... 19

    3.4 Metode dan Teknik Pengumpulan Data ....................................................... 19

    3.5 Validitas Instrumen ...................................................................................... 20

    3.6 Analisis Data ................................................................................................ 21

    3.7 Target dan Pemanfaatan Hasil Penelitian ................................................... 21

    3.7.1 Target yang Ingin Dicapai .......................................................................... 21

    3.7.2 Pemanfaatan Hasil Penelitian .................................................................. 22

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    v

    BAB IV GAMBARAN UMUM KABUPATEN SLEMAN..................................... 23

    4.1 Kondisi Geografis dan Kependudukan ......................................................... 23

    4.2 Tingkat Pendidikan Masyarakat Sleman ...................................................... 26

    4.3 Pekerjaan Masyarakat Sleman ..................................................................... 27

    4.4 Persentase Sekolah Menurut Jenisnya ........................................................ 28

    4.5 Tempat Ibadah di Sleman ............................................................................. 35

    4.6 Pengeluaran .................................................................................................. 44

    4.7 Kondisi Perpustakaan Desa ......................................................................... 47

    BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN .......................................... 65

    5.1 Hasil Penelitian ............................................................................................. 65

    5.2 Kondisi Minat Baca Masyarakat Sleman ...................................................... 76

    5.2.1 Minat Baca Masyarakat Sleman Berdasarkan Identitas Personal ............ 76

    5.2.1.1 Kelompok Usia dan Gender ................................................................... 76

    5.2.1.2 Minat Baca Berdasarkan Jenis Kelamin................................................. 79

    5.2.1.3 Minat Baca Berdasarkan Jenis Pekerjaan ............................................. 80

    5.2.1.4 Minat Baca Berdasarkan Tingkat Ekonomi Warga ................................ 81

    5.2.1.5 Minat Baca Berdasarkan Tingkat Pendidikan ........................................ 84

    5.2.2 Kondisi Minat Baca Berdasarkan Kebutuhan Membaca .......................... 86

    5.2.2.1 Tujuan dan Motivasi Membaca ............................................................... 87

    5.2.2.2 Ketersediaan Bacaan Masyarakat ......................................................... 88

    5.2.2.3 Jenis Bahan Bacaan yang Diakses ........................................................ 90

    5.2.3 Kondisi Lingkungan dalam Mendukung Minat Baca Masyarakat ............. 91

    4.2.3.1 Dukungan Keluarga ................................................................................ 92

    4.2.3.2 Dukungan Lingkungan ............................................................................ 95

    5.2.4 Minat Baca Berdasarkan Degree of Reading ............................................ 96

    5.2.4.1 Frekuensi Membaca ............................................................................... 96

    5.2.4.2 Jumlah yang Dibaca ............................................................................... 98

    5.2.4.3 Media/Format Bacaan ............................................................................ 100

    5.2.5 Ulasan Singkat Terkait dengan Kondisi Minat Baca ................................. 101

    BAB VI SIMPULAN DAN SARAN ..................................................................... 103

    6.1 Simpulan ....................................................................................................... 103

    6.2 Saran dan Rekomendasi .............................................................................. 103

    DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 105

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    vi

    DAFTAR TABEL

    Tabel 1 Sampel Penelitian 18

    Tabel 2 Variabel dan Indikator Penelitian 19

    Tabel 3 Tabel Kependudukan Sleman 24

    Tabel 4 Indeks Pembangunan Masyarakat DIY 25

    Tabel 5 Tabel Pendidikan Masyarakat Sleman 26

    Tabel 6 Jenis Pekerjaan 27

    Tabel 7 Keadaan Sekolah 29

    Tabel 8 Keadaan Siswa 30

    Tabel 9 Keadaan Sekolah, kelas, Guru, dan Murid SMA 31

    Tabel 10 Keadaan Sekolah, kelas, Guru, dan Murid SMK 32

    Tabel 11 Keadaan Madrasah 33

    Tabel 12 Keadaan Dosen dan Mahasiswa 34

    Tabel 13 Keadaan Masjid, Langgar, dan Mushalla 36

    Tabel 14 Keadaan Perpustakaan Masjid 37

    Tabel 15 Keadaan Tempat Ibadah Agama Kristen, Katolik, Hindu, dan Budha

    43

    Tabel 16 Keadaan Pondok Pesantren 44

    Tabel 17 Pengeluaran Rata-rata Per-Kapita 45

    Tabel 18 Keadaan Perpustakaan Desa 47

    Tabel 19 Keadaan Perpustakaan Masyarakat 51

    Tabel 20 Pekerjaan Responden 65

    Tabel 21 Tingkat Pendidikan Responden 65

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    vii

    DAFTAR DIAGRAM

    Diagram 1 Kondisi Minat Baca Menurut Kelompok Usia 78

    Diagram 2 Jumlah Halaman yang Dibaca Menurut Kelompok Usia 78

    Diagram 3 Jumlah Buku yang Dibaca Menurut Gender 79

    Diagram 4 Minat Baca Berdasakan Profesi 80

    Diagram 5 Bacaan yang Diakses Berdasakan Profesi 81

    Diagram 6 Minat Baca Berdasarkan Tingkatan Ekonomi 82

    Diagram 7 Jumlah Halaman yang Dibaca 82

    Diagram 8 Jumlah Buku yang Dibaca 83

    Diagram 9 Minat Baca Berdasarkan Jengjang Pendidikan 85

    Diagram 10 Jumlah yang Dibaca Berdasarkan Jengjang Pendidikan 85

    Diagram 11 Jumlah yang Dibaca Berdasarkan Jengjang Pendidikan 86

    Diagram 12 Tujuan Membaca 87

    Diagram 13 Motivasi Membaca 87

    Diagram 14 Ketersediaan Bacaan 89

    Diagram 15 Ketersediaan Fasilitas Bacaan 89

    Diagram 16 Jenis Bacaan yang Diakses 90

    Diagram 17 Tanggapan terhadap Bacaan Fiksi 91

    Diagram 18 Ketersediaan Tempat Membaca 92

    Diagram 19 Kenyamanan Membaca di Rumah 93

    Diagram 20 Fasilitas Kegiatan Membaca 93

    Diagram 21 Jadwal Membaca 94

    Diagram 22 Ketersediaan Bacaan di Rumah 94

    Diagram 23 Ketersediaan Fasilitas Bacaan Masyarakat 95

    Diagram 24 Frekuensi Membaca Setiap Harinya 97

    Diagram 25 Frekuensi Menggunakan Media Sosial 98

    Diagram 26 Jumlah Halaman yang Dibaca 99

    Diagram 27 Jumlah Buku yang Dibaca 99

    Diagram 28 Jenis Bacaan yang Dibaca 100

    Diagram 29 Format Bacaan yang Diakses 100

    Diagram 30 Media yang Digunakan untuk Membaca 101

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    viii

    DAFTAR GAMBAR

    Gambar 1 Peta Kabupaten Sleman 23

    Gambar 2 Sekolah Menurut Jenisnya 28

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    1

    BAB I

    PENDAHULUAN

    1.1 Latar Belakang

    Berbicara masalah kultur baca (minat baca) selalu menarik karena hal itu

    berkaitan dengan kualitas manusia. Persoalan membaca selalu dikaitkan, bahkan

    dapat diyakini berbanding lurus dengan keilmuan, pengetahuan, dan kecakapan

    manusia. Jika kultur baca masyarakat tinggi maka dapat menunjukkan bahwa

    penguasaan ilmu pengetahuan dan kecakapannya juga tinggi. Negara-negara

    maju, seperti Korea, Singapura, Australia, Inggris, Jerman, dan Amerika kultur

    baca masyarakatnya juga tinggi. Sementara itu, bangsa Indonesia yang tercermin

    dalam berbagai-bagai penelitian menunjukkan bahwa kultur baca (minat baca)

    masyarakatnya sangat memprihatinkan.

    Pada tahun 1997 Indonesia untuk pertama kalinya Indonesia ikut dalam

    survei budaya literasi yang diselenggarakan oleh Programme for International

    Students Assessment (PISA). Dari 41 negera yang disurvei PISA, Indonesia

    menmpati urutan yang ke-40. Dalam survei yang sama pada tahun 2000,

    Indonesia menempati urutan ke-64 dari 65 negera partisipan. Literasi di tingkat

    Asean, Indonesia berada di bawah Vietnam, negara yang jauh lebih muda dari

    Indonesia. Demikian pula dengan hasil tes dan survei oleh PISA, yang dirilis 6

    Desember 2016, Indonesia berada pada peringkat kelompok terendah di dunia.

    Hasil tes dan survei yang melibatkan 540.000 siswa itu, literasi membaca siswa

    Indonesia menempati peringkat 61 dari 69 negara yang dievaluasi. Peringkat dan

    rata-rata skor Indonesia tersebut tidak berbeda jauh dengan hasil tes dan survei

    PISA terdahulu pada tahun 2012 yang juga berada pada kelompok yang rendah

    (Badan Pembinaan dan Pengembangan Bahasa, 2016; Iswadi, 2016).

    Hasil survei (tes) PISA itu bisa saja diperdebatkan. Sebagian orang ada

    yang mengatakan bahwa kondisi yang demikian itu benar adanya karena sampel

    yang diajdikan responden ialah masyarakat Indonesia di daerah pinggiran. Hal itu

    akan berbeda jika yang diambil sampelnya ialah pelajar kota yang ada di Pulau

    Jawa. Dengan demikian, survei PISA belum dapat dikatakan kondisi minat baca

    masyarakat Indonesia secara menyeluruh.

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    2

    Selain itu, teks bacaan dalam uji PISA berbentuk multiteks dan berbasis

    komputer. Sajiannya sangat canggih. Isi dan struktur teksnya dalam tampilan

    beragam genre wacana dengan memadukan kata, kalimat, grafik, peta, dan

    ragaan yang dibentuk dalam tautan lintas-teks dengan siasat rujuk silang (cross-

    reference). Sementara itu, siswa di Indonesia terbiasa berhadapan dengan teks

    tunggal, yaitu teks yang berbentuk rangkaian paragraf. Oleh karena itu, siswa akan

    kesulitan luar biasa menghadapi teks ragam genre dalam kemasan multimedia.

    Siswa yang hanya terbiasa membaca sebagai cara menyandikan kembali

    lambang-lambang ortografi secara diam atau nyaring maka akan kewalahan

    menghadapi teks kompleks yang disodorkan dalam uji PISA.

    Untuk menukik ke kedalaman makna multiteks seperti ini, sedikitnya

    dibutuhkan dua kecakapan penting, yaitu (1) terampil menangkap makna yang

    tersaji dalam paragraf; dan (2) kecepatan mengemas tautan makna antarteks,

    antarteks dan grafik, antarteks dan simbol, serta relasi makna antargrafik. Yang

    pertama berkaitan keluasan dan kedalaman penguasaan kosa kata, yang kedua

    berkelindan dengan keterampilan menggerakkan pandangan dan kecekatan jari

    (Ibrahim, 2017).

    Terkait dengan kondisi minat baca masyarakat, Saleh dkk. (2007) pernah

    meneliti di tiga provinsi (Sulawesi Selatan, Riau, dan Kalimantan Selatan), hasilnya

    menunjukkan bahwa minat baca dapat dikategorikan rendah di tiga kota itu,

    terutama jika dibandingkan dengan standar yang diberikan oleh Abdul Razak

    dalam bukunya berjudul Formula 247 Plus: Metoda Mendidik Anak Menjadi

    Pembaca yang Sukses (2004). Akan lebih jauh lagi jika hasil penelitian itu

    dibandingkan dengan standar minat baca di luar negeri, seperti di Jepang,

    Amerika, dan Singapura.

    Berdasarkan perhitungan rata-rata untuk tiga indikator minat baca (durasi

    membaca, frekuensi membaca, dan ketersediaan untuk bahan bacaan), maka

    skor rata-rata masyarakat di tiga kota itu ialah 3,2 pada skala 1 sampai 7, di mana

    nilai 1 ialah minat baca rendah; dan 7 ialah minat baca tinggi atau berada pada

    tingkat sedang.

    Kondisi minat baca yang dideskripsikan di atas belum dapat dijadikan

    sebagai justifikasi bahwa literasi baca masyarakat di Kabupaten Sleman juga

    rendah. Kondisi masyarakat di Sleman tidak sama dengan kondisi masyarakat di

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    3

    tempat-tempat lain di Indonesia, baik dilihat dari sisi sosial-ekonominya, tingkat

    pendidikannya, budayanya, dan ketersediaan fasilitasnya. Oleh karena itu,

    penelitian kondisi minat baca di Kabupaten Sleman perlu dilakukan. Hal itu penting

    sekali untuk dijadikan bahan pengambilan kebijakan dalam rangka pembinaan dan

    penciptaan literasi baca-tulis masyarakat di wilayah Kabupaten Sleman.

    Jumlah penduduk Kabupaten Sleman berdasarkan Database

    Kependudukan Ditjen Kependudukan dan Catatan Sipil Kemendagri Tahun 2017

    berjumlah 1.046.622 jiwa, dengan perincian berdasarkan usia produktif ialah (1)

    usia belum produktif (0—14 tahun) sebanyak 227.587 jiwa; (2) usia produktif (15—

    64 tahun) berjumlah 716.246 jiwa; dan (3) usia tidak produktif (64 ke atas)

    berjumlah 102.789 jiwa.

    Dinas Perpustakaan dan Kearsipan (DPK) Kabupaten Sleman mempunyai

    tanggung jawab menyediakan fasilitas (bacaan) dan pelayanan kepada seluruh

    masyarakat dalam rangka meningkatkan literasi baca-tulis. Sudah banyak

    kegiatan yang dilakukan oleh DPK Kabupaten Sleman, misalnya perpustakaan

    sekolah, perpustakaan desa, atau taman baca bisa meminjam buku dari Dinas

    Perpustaan Daerah Kabupaten Sleman melalui program silang layan. Selain itu,

    ada program Rintisan Desa Gemar Membaca, Wisata Pustaka, Perpustakaan

    Keliling, dan Perpustakaan Digital. Hasil dari program-program itu belum dapat

    dibuktikan dengan hasil penelitian yang komprehensif.

    Sehubungan dengan hal itu, agar kebijakan yang dilakukan tepat sasaran,

    tepat guna, dan tepat waktu, DPK Kabupaten Sleman memerlukan peta kondisi

    minat baca (literasi baca) secara komprehensif. Oleh karena itu, penelitian ini

    menjadi bernilai sangat strategis dalam rangka merumuskan kebijakan DPK

    Kabupaten Sleman pada masa-masa yang akan datang.

    1.2 Permasalahan

    Berdasarkan latar belakang di atas ada beberapa permasalahan yang akan

    dideskripsikan dalam penelitian ini, yaitu sebagai berikut.

    1. Bagaimana kondisi minat baca masyarakat Kabupaten Sleman berdasarkan

    identitas personal, yaitu kelompok usia, gender, pekerjaan, tingkat ekonomi,

    dan tingkat pendidikan?

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    4

    2. Bagaimana kondisi minat baca masyarakat Kabupaten Sleman berdasarkan

    kebutuhan akan membacanya, yaitu tujuan membaca, jenis bahan bacaan,

    ketersediaan bacaannya?

    3. Bagaimana kondisi minat baca masyarakat Kabupaten Sleman berdasarkan

    dukungan lingkungan, yaitu dukungan keluarga, ketersediaan ruang belajar,

    dan dukungan lingkungan masyarakat sekitarnya?

    4. Bagaimana kondisi minat baca masyarakat Kabupaten Sleman berdasarkan

    degree of reading, yaitu frekuensi membaca, jumlah yang dibaca,

    media/format bacaan yang sering diakses?

    1.3 Tujuan dan Manfaat

    Ada beberapa tujuan dan manfaat yang ingin dicapai dalam penelitian ini,

    yaitu sebagai berikut.

    1. Mendeskripsikan kondisi minat baca masyarakat Kabupaten Sleman

    berdasarkan identitas personal, yaitu kelompok usia, gender, pekerjaan,

    tingkat ekonomi, dan tingkat pendidikan?

    2. Mendeskripsikan kondisi minat baca masyarakat Kabupaten Sleman

    berdasarkan kebutuhan akan membacanya, yaitu tujuan membaca, jenis

    bahan bacaan, ketersediaan bacaannya?

    3. Mendeskripsikan kondisi minat baca masyarakat Kabupaten Sleman

    berdasarkan dukungan lingkungan, yaitu dukungan keluarga, ketersediaan

    ruang belajar, dan dukungan lingkungan masyarakat sekitarnya?

    4. Mendeskripsikan kondisi minat baca masyarakat Kabupaten Sleman

    berdasarkan degree of reading, yaitu frekuensi membaca, jumlah yang

    dibaca, media/format bacaan yang sering diakses?

    Adapun manfaat yang dapat diperoleh dari hasil penelitian ini ialah dapat

    dijadikan bahan untuk merumuskan kebijakan yang terkait dengan pembinaan

    mnat baca (literasi baca-tulis). Selain itu, hasil penelitian ini dapat menjadi

    khazanah kajian terkait literasi baca-tulis; dapat juga dijadikan bahan awal dalam

    penelitian-penelitian lanjutan yang sejenis.

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    5

    BAB II

    KAJIAN PUSTAKA DAN LANDASAN TEORI

    2.1 Kajian Pustaka Sejenis

    Penelitian yang terkait dengan minat baca sudah banyak dilakukan.

    Beberapa hasil penelitian yang relevan dengan topik penelitian ini, antara lain,

    ialah sebagai berikut.

    Pertama, penelitian yang dilakukan oleh Departemen Pendidikan Nasional

    dan Perpustakaan Nasional Republik Indonesia pada tahun 2007 yang berjudul

    “Pemetaan Minat Baca Masyarakat di Tiga Provinsi: Sulawesi Selatan, Riau, dan

    Kalimantan Selatan”. Penelitian itu bertujuan untuk (1) mengetahui pemberdayaan

    perpustakaan oleh masyarakat sebagai sarana informasi; (2) mengetahui

    gambaran tingkat minat baca masyarakat di tiga lokasi; (3) mengetahui faktor yang

    mempengaruhi perkembangan minat baca masyarakat; (4) mengetahui

    kemampuan masyarakat setempat dalam membaca; (5) memetakan

    pengembangan minat baca di tiga lokasi; (6) meningkatkan kerja sama sinergis

    Depdiknas dan Perpusnas RI. Penelitian ini menggunakan metode kuantitatif dan

    kualitatif. Teknik pengambilan sampel pada penelitian ini menggunakan stratified

    proportional purposive sampling. Data responden dengan unit satuan analisis

    berupa individu sebanyak 1000 orang untuk masing-masing wilayah (Kota

    Makassar, Pekanbaru, dan Banjarmasin) dipilih secara acak dari kecamatan yang

    dipilih. Selain itu, untuk memperdalam pemahaman terhadap kondisi setempat

    termasuk keadaan masyarakat dilakukan pula tinjauan ke lapangan untuk melihat

    lokasi dan kegiatan taman bacaan masyarakat serta melakukan wawancara

    khusus kepada beberapa pejabat, tokoh masyarakat serta pengguna awam dan

    petugas serta pengelola perpustakaan atau taman bacaan masyarakat berkaitan

    dengan topik penelitian.

    Kedua, penelitian yang dilakukan oleh Dinas Perpustakaan dan Kearsipan

    Kabupaten Sleman pada tahun 2017 dengan judul “Analisis Keberadaan

    Perpustakaan Sekolah dan Minat Baca: Studi Kasus di Sekolah Dasar Se-Wilayah

    Sleman Bagian Timur”. Tujuan penelitian tersebut ialah (1) untuk mengetahui

    tingkat keberadaan perpustakaan sekolah di wilayah Sleman Bagian Timur; dan

    (2) untuk mengetahui tingkat minat baca siswa di wilayah Sleman Bagian Timur.

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    6

    Metode penelitian yang digunakan pada penelitian ini ialah metode deskriptif

    kuantitatif. Penelitian ini dilakukan di Sekolah Dasar Negeri di enam kecamatan

    yang berada di wilayah Sleman Bagian Timur.

    Adapun beberapa kecamatan yang dipilih ialah Depok, Prambanan,

    Berbah, Ngemplak, Cangkringan, dan Kalasan. Penentuan sampel dilakukan

    menggunakan metode cluster sampling (sampling area), kemudian untuk teknik

    pengamblian anggota sampelnya dilakukan stratified random sampling, yaitu

    sejumlah 342 responden siswa dan 292 responden guru. Metode pengukuran data

    yang digunakan dalam penelitian ini ialah menggunakan skala likert, dengan

    empat alternatif jawaban. Teknik analisis data menggunakan grand mean. Hasil

    penelitian menunjukkan bahwa keberadaan perpustakaan sekolah berada pada

    skala yang baik.

    Ketiga, Penelitian yang dilakukan oleh Dinas Perpustakaan dan Kearsipan

    Kabupaten Sleman pada tahun 2015 dengan judul “Pengaruh Keberadaan

    Perpustakaan Sekolah Terhadap Minat Baca Siswa SD/MI Se-Wilayah Pelayanan

    Pendidikan Sleman Tengah”. Penelitian tersebut bertujuan mengetahui

    keberadaan pengaruh keberadaan perpustakaan sekolah terhadap minat baca

    siswa SD/MI se-wilayah pelayanan pendidikan Sleman tengah pada tahun 2015.

    Penelitian tersebut merupakan penelitian deskriptif kuantitatif. Populasi dalam

    penelitian ini berjumlah 462 orang, yaitu terdiri atas guru dan siswa. Sampel yang

    digunakan ialah sejumlah 350 responden yang diperoleh melalui teknik

    proportional random sampling.

    Instrumen penelitian yang digunakan dalam penelitian ini, yaitu

    angket/kuesioner. Sebelum dilakukan pengujian, instrumen penelitian diuji

    validitas dan reliabilitasnya terlebih dahulu. Teknik analisis data yang digunakan

    dalam penelitian ini ialah regresi linier berganda. Hasil penelitiannya menunjukkan

    bahwa terdapat pengaruh antara keberadaan perpustakaan sekolah terhadap

    minat baca siswa SD/MI se-wilayah pelayanan pendidikan Sleman Tengah pada

    tahun 2015.

    2.2 Landasan Teori

    Upaya pembinaan minat baca (PMB) di Indonesia sudah dilakukan sejak

    lama. Akan tetapi, kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan belum menampakkan

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    7

    hasil yang memuaskan (Depdiknas & PNRI, 2007). Sampai saat ini, minat baca

    masyarakat Indonesia masih tergolong sangat rendah. Banyak sebab yang dapat

    dijadikan alasan mengapa hal itu terjadi. Salah satunya ialah penyelenggra

    kegiatan PMB tidak mengetahui kondisi minat baca masyarakat secara

    komprehensif. Hal itu dapat berakibat salah dalam menentukan kibijakan dan

    strategi PMB masyarakat.

    Kekayaan demografi di sebuah daerah tentu menghadirkan peluang dan

    tantangan tersendiri bagi dinas terkait untuk mengembangkan kebijakan yang

    efektif guna menumbuhkembangkan minat baca. Pemetaan ini perlu dilakukan

    agar kebijakan dan PMB serta layanan yang representatif bisa dilaksanakan.

    Pemetaan minat baca juga perlu dilakukan untuk mengetahui bagaimana

    kondisi minat baca masyarakat di suatu daerah yang cenderung memiliki kondisi

    geografis dan kultur yang beragam. Institusi semacam perpustakaan umum milik

    pemerintah sebagai agen untuk menumbuhkembangkan minat baca masyarakat

    memerlukan informasi mengenai pemetaan minat baca. Selain itu pemetaan ini

    perlu dilakukan mengingat spektrum pembaca masyarakat sangat variatif. Hal

    tersebut karena kondisi minat baca salah satunya turut dipengaruhi oleh faktor

    lingkungan. Munculnya tekonologi juga disinyalir memberikan dampak terhadap

    minat baca masyarakat. Sedikit banyak masyarakat mulai beralih membaca bahan

    bacaan nonkertas yang juga perlu dianalisis lebih lanjut karena jenis bacaan juga

    berpotensi mempengaruhi kondisi minat baca. Selain itu, gender juga dikatakan

    mempengaruhi minat baca. Misalnya, wanita cenderung menggunakan mencari

    referensi tentang informasi medis dan pemerintah. Namun, pria cenderung

    berfokus pada informasi tentang investasi, pembelian, dan minat pribadinya

    (Ziming Liu & Xiaobin Huang, 2008: 618).

    2.2.1 Pengertian Membaca

    Kegiatan membaca merupakan kegiatan yang lazim dilakukan oleh siapa

    saja dengan berbagai tujuan yang berbeda-beda. Membaca bukan hanya terbatas

    pada proses pembelajaran di lembaga pendidikan. Akan tetapi--dalam perspektif

    studi kultural--membaca dapat diartikan sebagai sebuah aktivitas budaya yang

    memiliki makna tersendiri, dibentuk oleh industri budaya, tetapi sekaligus bersifat

    individual (Sugihartati, 2010). Selaras dengan itu, Wojciechowska (2016: 39)

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    8

    menyatakan bahwa membaca merupakan bentuk partisipasi kultural, pencarian

    pengetahuan, sumber inspirasi dan perangkat untuk membangun kapital

    intelektual. Dengan membaca, orang dapat memperluas wawasan

    pengetahuannya, mengidentifikasi, menambah, dan mengintensifkan minatnya

    sehingga bisa mencapai tingkat pemahaman yang lebih terhadap diri sendiri,

    orang lain, dan bahkan pemahaman akan dunia (Chettri, 2013). Sebagai

    implikasinya, membaca akan membentuk nilai, perilaku, penguatan etika dan

    emosinal. Membaca merupakan kegiatan fisik dan mental.

    Menurut Zang dalam Li dan Wu (2017: 247) kegiatan membaca muncul

    karena adanya motivasi pada diri seseorang. Pembaca termotivasi untuk

    membaca untuk tujuan yang berbeda-beda. Menggunakan pengetahuan yang ada

    untuk menghasilkan pemahaman yang baru dan berpartisipasi dalam interaksi

    sosial yang bermanfaat dari bacaan yang dibaca. Dalam kaitannya motivasi

    membaca, ada tiga faktor yang mempengaruhi, yaitu sebagai berikut.

    1. Kompetensi diri dan keyakinan akan kemampuan yang mencakupi

    kemampuan diri, tantangan, dan sikap.

    2. Adanya motivasi intrinsik dan ekstrinsik. Motivasi intrinsik, yaitu rasa

    keingintahuan yang dimiliki oleh individu, sedangkan motivasi ekstrinsik, yaitu

    merasa pentingnya membaca, pengakuan, dan adanya kompetisi.

    3. Tuntutan untuk memenuhi tuntutan sosial atau permintaan.

    Motivasi membaca ini penting bagi individu untuk menentukan jenis bacaan

    dan kualitas atau kedalaman membaca. Hal ini juga didukung oleh peryataan

    Bandura dalam Li (2010) yang menyatakan bahwa motivas membaca berperan

    penting bagi individu dalam menentukan kegiatan membaca, seperti apa yang

    akan dilakukan, berapa lama untuk membaca, dan bagaimana usaha yang

    dilakukan untuk membaca. Dengan motivasi yang kuat, pembaca bisa

    mendapatkan manfaat positif untuk meningatkan kompetensi diri. Motivasi yang

    kuat ini akan memunculkan minat membaca pada dari individu.

    Kata minat diartikan sebagai ‘kesukaaan atau kecenderungan hati

    terhadap sesuatu; gairah; keinginan’ (KBBI, 2008: 916). Slameto (2003: 180)

    mendefinisikan minat sebagai suatu rasa lebih suka dan rasa ketertarikan pada

    suatu hal atau aktivitas, tanpa ada yang menyuruh. Sehubungan dengan itu, minat

    baca dapat diartikan sebagai kecenderungan hati yang tinggi pada seseorang

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    9

    terhadap bacaan (Sutarno, 2006: 26). Senada dengan itu, Rahim (2007: 28)

    mengartikan minat baca sebagai suatu keinginan yang kuat dengan disertai

    usaha-usaha seseorang untuk membaca. Jadi, minat baca ialah suatu ketertarikan

    untuk dapat mengartikan atau menafsirkan media kata-kata dengan tujuan untuk

    memperoleh informasi yang dibutuhkan.

    Rudman dalam Chettry (2013, 13) menyatakan bahwa minat baca (reading

    interest) dikaitkan dengan orang yang telah mengembangkan kebiasaan

    membaca (reading habit) dan minat (interest) ketika kegiatan membaca tersebut

    dilakukan secara berulang dan suka rela atas kemauan sendiri (tidak disuruh oleh

    orang lain) untuk mencari kesenangan. Pada perkembangannya istilah yang

    sering digunakan untuk minat baca ialah kebiasaan membaca (reading habit) atau

    budaya membaca. Reading habit dapat merujuk pada perilaku yang

    mengekspresikan kesenangan membaca seseorang pada jenis bacaan tertentu

    dan kenikmatan dalam membaca.

    Minat baca juga dapat dikaitkan dengan kuantitas membaca. Artinya,

    seberapa sering seseorang melakukan aktivitas membaca. Oleh karena itu,

    seseorang yang sering melakukan aktivitas membaca dapat dikatakan sebagai

    orang yang mempunyai minat baca yang tinggi (Razak, 2004). Secara sederhana

    Sudarsana (2010: 27) menyatakan bahwa minat baca ialah kekuatan yang

    mendorong anak untuk memperhatikan, merasa tertarik, dan senang terhadap

    aktivitas membaca sehingga mereka mau melakukan aktivitas membaca dengan

    kemauan sendiri.

    2.2.2 Tujuan Membaca

    Tujuan utama membaca ialah untuk mencari dan memperoleh informasi.

    Namun demikian, secara khusus masing-masing orang dapat mempunyai tujuan

    membaca yang berbeda. Tujuan membaca dapat dilihat dari berbagai sudut

    pandang. Menurut Nurhadi (2005: 11) jika dilihat dari segi pemahaman bahasa

    bahwa tujuan membaca ialah sebagai berikut:

    1. Memahami secara detail dan menyeluruh terhadap isi buku;

    2. Menangkap ide pokok atau gagasan utama yang terdapat dalam buku secara;

    3. Mendapatkan informasi tentang sesuatu, misalnya kebudayaan suku tertentu;

    4. Mengenali makna kata-kata (istilah-isilah yang sulit);

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    10

    5. Mengetahui peristiwa penting yang terjadi di masyarakat sekitar;

    6. Memperoleh kenikmatan dalam karya fiksi;

    7. Memperoleh informasi tentang lowongan pekerjaan;

    8. Mencari informasi merk barang yang cocok untuk dibeli;

    9. Menilai kebenaran gagasan pengarang atau penulis;

    10. Medapatkan alat tertentu (instrument affect)

    11. Medapatkan keterangan tentang pendapat seseorang (ahli) atau definisi suatu

    istilah.

    Tujuan membaca yang dipaparkan di atas lebih menekankan pada

    kemampuan memahami isi bacaan untuk tujuan yang spesifik. Hathaway dalam

    Athuja (2010: 15) secara lebih luas menyebutkan bahwa tujuan membaca

    mencakupi sembilan kategori sebagai berikut:

    1. Untuk memperoleh makna;

    2. Untuk memperoleh informasi;

    3. Untuk memandu dan membimbing aktivitas;

    4. Untuk motif-motif sosial, misalnya untuk mempengaruhi dan menghibur orang

    lain;

    5. Untuk menemukan nilai-nilai;

    6. Untuk mengorganisasi;

    7. Untuk memecahkan masalah;

    8. Untuk mengingat; dan

    9. Untuk menikmati.

    Membaca juga dilakukan dengan tujuan yang lebih spesifik. Hal ini seperti

    yang disampaikan oleh Bill Stifler dalam www.billstifler.org (diakses 5 Juli 2018)

    bahwa tujuan membaca dapat dikelompokkan berdasarkan jenisnya, sebagai

    berikut.

    1. Membaca untuk mencari informasi (reading for information).

    Jenis membaca ini bertujuan untuk mempelajari sesuatu, seperti

    berdagang, politik atau untuk menyelesaikan sesuatu. Sumber bacaan yang

    digunakan biasanya ialah koran, buku teks, atau buku manual. Kegiatan membaca

    informasi yang sifatnya cepat ini, kemudian membentuk cara membaca yang

    cepat, yaitu hanya mengambil infromasi yang relevan dengan yang diinginkan

    (scanning).

    http://www.billstifler.org/

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    11

    2. Membaca untuk mencari ide (reading for ideas).

    Membaca jenis ini biasanya berkaitan dengan aspek intelektual, untuk

    menyelesaikan karya intelektual sehingga perlu pemahaman yang kuat tentang

    konsep-konsep yang dibaca. Dalam hal ini tujuan membaca adalah untuk

    memperoleh dan mengevaluasi ide sehingga bersifat lambat karena memerlukan

    konsentrasi.

    3. Membaca untuk hiburan (reading for escape).

    Jenis membaca ini bertujuan untuk “melarikan diri” dari rutinitas untuk

    mencari hiburan. Ini berkaitan dengan perasaan dan pengalaman pembaca ketika

    membaca yang akan membawa pembaca pada dunia imajinasi. Bahan bacaan

    yang sesuai untuk jenis membaca ini ialah buku-buku fiksi, terutama fiksi fantasi

    dan fiksi ilmiah.

    4. Membaca untuk mendapat pengetahuan yang baru (reading for engage).

    Jenis ini biasanya membaca for engange berkaitan dengan belajar bahasa

    yang biasaya terjadi pada masa anak-anak di mana mereka belajar kosakata, cara

    membaca dan diksi melalui bahan bacaan atau mendengarkan. Oleh karena itu,

    kegiatan membaca ini tidak selalu dilakukan oleh anak-anak yang belum bisa

    membaca, tetapi bisa melalui orang dewasa yang membacakan bacaan. Jika

    diperluas lagi maka membaca bisa juga untuk memperoleh pengetahuan baru

    melalui bahan bacaan dan pemahaman akan bahan yang dibaca.

    Hal itu senada dengan pendapat Onwubiko dalam Ogunrombi dan Adio (1995: 50)

    yang menyatakan bahwa ada empat jenis tujuan membaca, yaitu sebagai berikut.

    1) Membaca untuk kesenangan, hiburan, dan relaksasi (reading for pleasure,

    leisure and relaxation).

    2) Membaca untuk mencari informasi (reading for information).

    3) Membaca untuk mencari ilmu pengetahuan yang biasanya dilakukan dalam

    rangka belajar (reading for knowledge/studying).

    4) Membaca dengan tujuan kombinasi dari tiga tujuan di atas.

    Adio (1995: 50) menganggap bahwa jenis membaca nomor 3 dan nomor 4

    merupakan jenis membaca yang menuntut keahlian yang tinggi. Membaca kedua

    jenis itu membutuhkan totalitas membaca karena tujuan membacanya lebih

    kompleks, yaitu mengandung unsur hiburan atau infromasi yang bersifat serius.

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    12

    2.2.3 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Minat Baca

    Minat baca dapat dipengaruhi oleh faktor internal, seperti usia, jenis

    kelamin (gender), motivasi, dan sikap; serta faktor eksternal, seperti keluarga,

    teman, sekolah, guru, dan fasilitas perpustakaan yang tersedia. Menurut

    Ogunrombi dan Adio (1995: 53--55) menyatakan bahwa minat baca dipengaruhi

    oleh beberapa hal, yaitu sebagai berikut.

    1) Keluarga

    Keluarga memiliki peran penting dalam menentukan minat baca anak-

    anak. Orang tua yang tidak memiliki kemampuan membaca, jenis pekerjaan tua,

    dan tingkat pendidikan orangtua sangat mempengaruhi kemampuan dan tingkat

    minat baca anak-anaknya. Tingkat kesejahteraan atau ekonomi juga

    mempengaruhi minat baca. Kondisi kemiskinan akan mendorong anak untuk

    bekerja membantu orang tua untuk meningkatkan taraf ekonomi sehingga anak

    akan lebih senang bekerja daripada membaca.

    2) Atmosfir di rumah

    Lingkungan tempat tinggal bisa juga mempengaruhi minat baca, yaitu tentang

    a. Kenyamanan rumah: kecukupan penerangan, ketenangan;

    b. Ketersediaan ruang baca;

    c. Ketersediaan bahan bacaan di rumah; dan

    d. Ketersediaan waktu untuk membaca.

    3) Reading skill: equipment dan resources pendukung to teach reading

    Keterampilan membaca siswa dipengaruhi oleh sistem pengajaran

    membaca. Ketika metode pembelajaran tidak menarik dan membosankan maka

    akan mempengaruhi minat baca siswa. Metode pengajaran ini juga dipengaruhi

    ketersediaan media pembelajaran yang memungkinkan untuk menyusun program

    belajar yang menarik bagi siswa.

    4) Ketersediaan buku

    Pengembangan minat baca yang baik tergantung pada ketersediaan jenis

    buku yang tepat. Di beberapa negara berkembang faktor keterbatasan buku yang

    menarik ini masih terjadi, misalnya saja di Nigeria yang yang sangat kekurangan

    bahan bacaan yang sesuai untuk murid yang mulai belajar membaca, terutama

    dalam bahasa lokal mereka. Padahal, bahasa lokal itu yang pertama diajarkan

    pada anak-anak; minat baca harus ditumbuhkan sejak masa anak-anak.

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    13

    Empat faktor itu dapat menjadi faktor pendukung atau penghambat dalam

    menumbuhkan minat baca. Sebagai contoh ketersediaan buku menjadi faktor

    yang mempengaruhi minat baca. Artinya, jika ketersediaan buku mencukupi maka

    seharusnya minat baca akan lebih baik. Lebih lanjut Sutarno (2006: 29)

    menambahkan bahwa faktor yang mendorong tumbuhnya minat baca, antara lain,

    sebagai berikut.

    1) Rasa ingin tahu yang paling tinggi atas fakta, teori, prinsip, pengetahuan,

    informasi, dan lain-lain.

    2) Keadaan lingkungan fisik yang memadai, dalam arti tersediannya bahan

    bacaan yang menarik dan berkualitas.

    3) Keadaan sosial yang kondusif, dalam arti adanya iklim yang selalu

    memanfaatkan waktu luang untuk membaca.

    4) Rasa haus informasi, selalu membutuhkan informasi terutama yang aktual.

    5) Berprinsip hidup bahagia dan membaca adalah kebutuhan rohani.

    Menurut Koswara dkk. (1998: 350), faktor-faktor penghambat minat baca,

    antara lain, ialah sebagai berikut:

    1) Faktor budaya;

    2) Situasi pendidikan di kelas;

    3) Kesenangan berkumpul untuk “ngobrol”;

    4) Menariknya media elektronik; dan

    5) Langkanya bahan bacaan yang bermutu dan yang relevan dengan kebutuhan

    pembaca.

    Shen (2006) menjelaskan bahwa banyak peneliti yang menemukan bahwa

    kebiasaan membaca dan minat baca juga dipengaruhi oleh gender (jenis kelamin),

    usia, dan latar belakang pendidikan. Hal itu yang kemudian dapat mempengaruhi

    prestasi akademis dan perkembangan karier.

    2.2.3.1 Pengaruh Teknologi dalam Pengembangan Minat Baca

    Membaca ialah sebuah proses komunikasi interpersonal yang

    memungkinkan terjadinya kontak antara individu dengan kolektif tanpa

    memandang isi media dan jenis data (Wojciechowska, 2016). Membaca juga

    mempunyai dua sisi yang berbeda, yaitu sebagai pengalaman individu dan bersifat

    pribadi; dan di sisi lain membaca bisa menjadi alat yang memungkinkan pembaca

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    14

    untuk menghubungkan diri dengan orang lain, berbagi ide dan membentuk ikatan

    social (Li dan Yu, 2017). Artinya, bahwa membaca mempunyai sisi pribadi dan sisi

    sosial. Membaca dalam perspektif sosial bisa dilihat dari beberapa jenis kegiatan

    membaca, seperti reading club (kelompok membaca) yang banyak muncul di

    perpustakaan, terutama perpustakaan sekolah. Pada perkembangannya, kegiatan

    membaca ini dipengaruhi oleh berbagai media terutama teknologi informasi dan

    komunikasi, terutama social media yang banyak digunakan sebagai sarana

    berbagi informasi yang kemudian menjadi bahan bacaan bagi penggunanya.

    Perkembangan teknologi juga mempengaruhi format bahan bacaan dan

    sekaligus perilaku membaca masyarakat. Dan pembaca yang sudah terampil yang

    sadar akan keberagaman gaya dan strategi membaca akan menggunakannya

    dalam situasi yang berbeda dan tujuan yang berbeda juga (Shabani, Naderikharaji,

    dan Abedi, 2011). Dengan karakter tersebut, keberadaan beragam media akan

    mendukung gaya membaca yang beragam tersebut. Dan di sisi lain, pembaca pun

    mempunyai pilihan media yang semakin beragam termasuk sumber infromasi

    elektronik. Saat ini banyak sumber infromasi yang dikemas dalam bentuk

    elektronik, seperti jurnal elektronik (e-journal) dan buku elektronik (e-book).

    Keberadaan jaringan memungkinkan masyarakat mengakses bahan

    bacaan dalam format elektronik untuk mengakses berbagai jenis informasi, baik

    infromasi untuk keperluan akademis (misalnya ebook dan ejournal) atau

    nonakademis, seperti untuk memperoleh berta-berita terkini yang bisa diperoleh

    melalui koran online, seperti detik.com atau melalui portal-portal, seperti yahoo

    news. Selain itu, melalui internet, masyarakat juga bisa memperoleh infromasi

    factual, seperti statistik dan rata faktual lainnya atau infromasi yang bisa diperoleh

    dari portal organisasi profesi (melalui web). Ketersediaan internet ini mengubah

    perilaku membaca masyarakat dari kebiasaan membaca bahan bacaan dalam

    format tercetak menjadi noncetak. Artinya bahwa membaca tidak lagi dikaitkan

    dengan buku atau majalah. Akan tetapi, bisa juga membaca melalui perangkat

    elektronik, misalnya handphone. Hal ini berarti bahwa pengukuran intensitas

    membaca tidak lagi hanya diukur dari kegiatan membaca buku.

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    15

    2.2.4 Tingkat Minat Baca

    Bondar (2002) menyatakan bahwa ada dua jenis kegiatan membaca, yaitu

    kegiatan membaca yang bersifat imperatif atau keharusan dan kegiatan membaca

    yang bersifat fakultatif atau pilihan. Kegiatan membaca yang bersifat keharusan

    sudah pasti wajib dilakukan oleh seseorang yang terkena kewajiban, baik orang

    itu memiliki minat baca atau memiliki minat baca, misalnya siswa harus membaca

    buku pelajaran di sekolah. Oleh karena itu, Razak (dalam Pemetaan minat baca)

    dalam mengukur lamanya siswa membaca, dan kemudian membuat standar

    mengenai rajin tidaknya siswa membaca, hanya mengukur kegiatan membaca

    yang bersifat fakultatif, yaitu kegiatan membaca di luar lingkungan sekolah, seperti

    di rumah (termasuk di rumah teman), toko buku, perpustakaan umum, dan tempat-

    tempat lainnya. Shen (2006) menyatakan bahwa reading habits diukur

    berdasarkan tiga hal yaitu

    1) Seberapa sering seseorang membaca (frekuensi);

    2) Berapa banyak bahan bacaan yang dibaca (kuantitas); dan

    3) Jenis bacaan yang dibaca.

    Ogunrombi dan Adio (1995) dalam penelitian yang dilakukan, mengukur

    tingkat minat baca dari berbagai elemen, yaitu sebagai berikut.

    1) Kesukaan membaca; yang menjadi elemen pentingnya ialah penilaian pada

    seberapa senang mereka membaca.

    2) Jenis bacaan, misalnya buku pelajaran, koran, majalah, buku cerita, komik,

    karya sastra, buku fiksi (jenis-jenis fiksi), dsb.

    3) Durasi waktu yang digunakan untuk membaca dengan fokus pada berapa jam

    waktu yang digunakan membaca di luar jam sekolah per hari.

    4) Preferensi orang tua terhadap kegiatan yang dilakukan anak di luar jam

    sekolah. Dalam hal ini peneliti ingin mengetahui kegiatan (yang dilakukan oleh

    anak-anak) apa yang lebih disukai oleh orang tua ketika anak-anak mereka

    berada di luar jam sekolah. Pada umumnya, pada waktu senggang, anak-

    anak bisa, melakukan berbagai kegiatan, seperti kegiatan membaca,

    membantu orang tua, dan bermain.

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    16

    2.2.5 Minat Membaca Berdasarkan Usia

    Pada beberapa teori sebelumnya dinyatakan bahwa salah satu faktor yang

    mempengaruhi minat baca ialah faktor usia (Shen, 2016). Oleh karena itu, ada

    banyak penelitian tentang minat baca berdasarkan usia; yang paling menonjol

    ialah pada usia sekolah, baik sekolah dasar (elementary), sekolah menengah

    (secondary), seperti yang dilakukan oleh S.A. Ogunrombi dan Gboyega Adio.

    Demikian juga pada usia pendidikan tinggi, seperti penelitian yang pernah

    dilakukan oleh Micheal Owusu-Acheaw dengan judul Reading Habits Among

    Students and its Effect on Academic Performance: A Study of Students of

    Koforidua Polytechni. Penelitian itu lebih fokus pada bagaimana dampak minat

    baca terhadap pencapaian akademik. Akan tetapi, ada juga penelitian yang

    dilakukan berdasarkan usia tanpa terkait dengan dunia akademik, seperti yang

    dilakukan oleh Departemen Pendidikan Nasional dan PNRI. Penelitian yang

    dilakukan pada tahun 2007 menghasilkan poin yang berkaitan dengan usia, yaitu

    sebagai berikut.

    1. Semakin tua umur seseorang semakin singkat durasi membacanya.

    2. Semakin tua umur seseorang semakin rendah frekuensi membacanya.

    3. Semakin tua umur seseorang semakin kecil dana untuk mengadakan bahan

    bacaan.

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    17

    BAB III

    METODE PENELITIAN

    3.1 Jenis Penelitian

    Riset yang dilakukan ini termasuk jenis penelitian survei, yaitu suatu teknik

    pengumpulan data (informasi) yang dilakukan dengan cara menyusun daftar

    pertanyaan yang diajukan kepada responden dalam bentuk sampel dari suatu

    populasi. Menurut Nazir (2005), penelitian survei ialah penyelidikan yang dilakukan

    untuk mendapatkan fakta-fakta dari gejala yang ada dan mencari keterangan-

    keterangan secara faktual tentang sesuatu dari kelompok atau individu.

    Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini ialah kuantitatif. Hal yang

    mendasar ialah bahwa penelitian kuantitatif bersifat deduktif (berdasarkan teori-

    teori yang digunakan).

    3.2 Populasi dan Sampel

    Di dalam sebuah penelitian, subjek merupakan sumber utama data yang

    terkait dengan permasalahan penelitian (Azwar, 1999: 118). Subjek penelitian ini

    ialah masyarakat (penduduk) Kabupaten Sleman yang berjumlah 1.046.622 jiwa.

    Jumlah penduduk itu terdestribusi ke 17 kecamatan, yaitu Kecamatan Moyudan,

    Minggir, Seyegan, Godean, Gamping, Mlati, Depok, Berbah, Prambanan, Kalasan,

    Ngemplak, Ngaglik, Sleman, Tempel, Turi, Pakem, dan Cangkringan.

    Berdasarkan klaster sosial-budaya wilayah Sleman terdiri atas daerah

    urban atau perkotaan (Kecamatan Depok), sub-urban atau semikota (Kecamatan

    Gamping, Kalasan, Berbah, Prambanan, Godean, Mlati, dan Sleman) dan rural

    atau pedesaan (Kecamatan Moyudan, Minggir, Seyegan, Ngemplak, Ngaglik,

    Tempel, Turi, Pakem, dan Cangkringan).

    Sementara itu, jika dilihat dari segi kelompok masyarakat, Bagian

    Kependudukan Biro Tata Pemerintahan Setda DIY mengategorikan masyarakat

    berdasarkan usia menjadi tiga golongan, yaitu usia belum produktif (0—14 tahun);

    usia produktif (15—64 tahun); dan usia tidak produktif (65 ke atas). Populasi

    penelitian ini ialah untuk kelompok usia produktif yang berjumlah 716.246 jiwa. Hal

    itu didasarkan pada asumsi bahwa kelompok usia belum produktif kondisinya

    masih dalam masa pembimbingan penumbuhan minat baca. Di sisi lain, pada usia

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    18

    tidak produktif kondisinya dalam kondisi pasif. Sementara itu, kelompok usia

    produktif ialah mereka yang sedang mengalami masa berkarya, baik untuk dirinya

    sendiri maupun untuk orang lain.

    Mengingat banyaknya populasi, penelitian ini menggunakan sampel.

    Penentuan sampel dilakukan dengan cluster sampling (area sampling) yang

    mewakili tiga kelompok sosial-budaya, yakni urban, sub-urban, dan rural. Pada

    masing-masing kelompok itu, daerah yang dijadikan sampel ditentukan dengan

    teknik random. Adapun responden dari sampel area ditentukan berdasarkan teknik

    yang dikembangkan oleh Isaac dan Maichel (dalam Sugiyono, 2009: 86—87)

    dengan tingkat kesalahan 1%, yaitu sebanyak 663 responden.

    s =λ2. N. P. Q

    d2. (N − 1) + λ2. PQ

    Keterangan:

    s = Jumlah sampel

    N = Jumlah populasi

    λ = Chi kuadrat, dengan dk = 1, taraf kesalahan 1%, 5%, dan 10%

    d = 0,05

    P = Q = 0,5

    Berdasarkan teknik penyampelan seperti tersebut, diperoleh sampel

    sebagaimana terdapat di dalam tabel sebagi berikut.

    Tabel 1

    Sampel Penelitian

    Jenis Klaster

    Sampel Kecamatan

    Sampel Desa

    Sampel Dukuh Jumlah

    Responden

    Urban Depok Caturtunggal Samirono

    Papringan

    226

    Sub-urban Kalasan Purwomartani Cupuwatu 1

    Sambiroto

    226

    Rural Turi Wonokerto Dadapan

    Sempu

    225

    Kemudian, responden itu akan di analisis berdasarkan kelompok

    responden, yaitu (a) gender, (a) pelajar dan nonpelajar, dan (c) jenis pekerjaan.

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    19

    3.3 Variabel Penelitian

    Variabel penelitian bersepadan dengan fokus, objek, atau atau sesuatu

    yang menjadi titik perhatian dalam penelitian (Narbuko, 2007: 118; Arikunto, 2010:

    161). Variabel dan indikator dalam penelitian ini disajikan ke dalam tabel sebagai

    berikut.

    Tabel 2

    Variabel dan Indikator Penelitian

    Variabel Subvariabel Indikator

    Minat baca masyarakat Sleman

    Personal usia, gender, pekerjaan, tingkat ekonomi, tingkat pendidikan

    Kebutuhan Membaca tujuan membaca, ketersediaan bacaan, jenis bahan bacaan

    Lingkungan ruang belajar, dukungan keluarga, dukungan lingkungan

    Degree of Reading frekuensi membaca, jumlah yang dibaca, media/format bacaan

    3.4 Metode dan Teknik Pengumpulan Data

    Pengumpulan data pada penelitian ini digunakan metode dan teknik

    sebagai berikut.

    1. Observasi

    Hadi dan Haryono (1998: 129) menyatakan bahwa observasi ialah

    pengalaman dan pencatatan secara sistematik terhadap gejala yang tampak pada

    objek penelitian. Observasi ini merupakan metode pertama yang dilakukan oleh

    tim peneliti sebelum melangkah pada tahapan selanjutnya. Observasi yang

    digunakan ialah teknik observasi nonpartisipasi, yaitu observer tidak ikut dalam

    kegiatan orang yang diobservasi dan secara terpisah, peneliti berkedudukan

    sebagai pengamat. Observasi ini digunakan untuk memperoleh informasi tentang

    kondisi sosial-budaya masyarakat Kabupaten Sleman yang terkait budaya

    membaca.

    2. Kuisioner atau Angket

    Arikunto (2010: 268) menyatakan bahwa angket ialah sejumlah pertanyaan

    tertulis yang digunakan untuk mendapatkan informasi dari responden tentang

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    20

    dirinya atau hal-hal yang ia ketahui terkait dengan objek penelitian. Isi pertanyaan

    dalam kuesioner itu dapat berupa pertanyaan tentang fakta dan pendapat dalam

    bentuk pertanyaan terbuka dan tertutup.

    Angket di dalam penelitian ini disusun tertutup dan terbuka. Artinya, bahwa

    selain setiap item pertanyaan sudah diberikan alternatif jawabannya, tetapi

    diberikan opsi juga untuk dapat mengisi dengan cara menguraikan atau

    mendeskripsikan. Dengan demikian, jenis angket dalam penelitian ini termasuk

    yang tidak berdasarkan skala tertentu.

    Hasil kuisioner tersebut diolah menjadi angka-angka, tabel-tabel, deskripsi,

    analisis statistik dan pembahasan, serta penarikan simpulan hasil penelitian.

    Singarimbun (1995: 175) menyatakan bahwa analisis data kuantitatif dilandaskan

    pada hasil kuesioner yang disebarkan kepada resonden.

    Penyebaran angket dilakukan dengan pertimbangan terkait dengan

    variabel (objek) penilitian yang terkait dengan subjek (responden). Berdasarkan

    jumlah responden dan banyaknya informasi yang ingin digali sehingga lebih

    mudah diungkap dengan menggunakan angket. Selain itu, angket memiliki bentuk

    yang langsung mendasarkan pada laporan tentang diri sendiri (self report) atau

    setidak-tidaknya pengetahuan atau keyakinan pribadi. Subjek ialah orang yang

    paling tahu tentang dirinya. Hal-hal yang dinyatakan oleh subjek kepada peneliti

    ialah hal-hal yang benar dan dapat dipercaya.

    3. Wawancara (Interview)

    Singarimbun (1995: 145) menyatakan bahwa wawancara merupakan cara

    pengumpulan data dengan cara bertanya langsung kepada responden.

    Wawancara akan dilakukan kepada informan/narasumber terkait dengan

    penelitian minat baca ini. Wawancara dilakukan secara tidak terstruktur untuk

    mendapatkan data mengenai berbagai hal yang terkait dengan kondisi minat baca

    masyarakat di Kabupaten Sleman; data yang terkait dengan kebijakan dan data

    kuantitatif/kualitatif yang belum tercakup di dalam kuesionaer.

    3.5 Validitas Instrumen

    Arikunto (2010:168) menyatakan bahwa validitas adalah suatu ukuran

    yang menunjukan tingkat-tingkat kevalidan atau kesahihan suatu instrument.

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    21

    Suatu instrumen yang valid atau sahih mempunyai validitas tinggi. Sebaliknya

    instrumen yang kurang valid berarti memiliki validitas rendah.

    Uji validitas digunakan untuk mengukur sah atau valid tidaknya suatu

    kuesioner. Suatu kuesioner dikatakan valid jika pertanyaan pada kuesioner

    mampu untuk mengungkapkan sesuatu yang akan diukur oleh kuesioner tersebut.

    Teknik yang digunakan untuk mengukur validitas instrumen dalam penelitian ini

    ialah validitas isi. Validitas isi dari suatu alat ukur ditentukan sejauhmana isi

    intrumen pengukur mewakili semua aspek yang dianggap sebagai aspek kerangka

    konsep. Oleh karena itu, validitas isi memastikan bahwa ukuran telah cukup

    memasukkan sejumlah item untuk merepresentasikan konsep (Silalahi,

    2009:246).

    3.6 Analisis Data

    Sugiono (2010: 104) menyatakan bahwa yang dimaksud analisis data ialah

    kegiatan setelah data dari seluruh responden terkumpul. Di dalam

    mendeskripsikan secara kuatitatif, penelitian ini menggunakan presentase dengan

    rumus sebagai berikut.

    % = (bagian : keseluruhan) x 100

    Secara garis besar, pekerjaan analisis data meliputi tiga langkah, yaitu

    sebagai berikut.

    1. Tahap persiapan

    Kegiatan dalam langkah persiapan ini, antara lain, mengecek kelengkapan

    data dari responden dan mempersiapan perangkat keras dan perangkat lunak.

    2. Tahap tabulasi

    Tahap tabulasi ialah kegiatan pengelompokan data ke dalam tabel untuk

    mempermudah penganalisisan. Yaitu dengan pemberian nilai persentase atas

    jawaban yang diberikan oleh responden.

    3.7 Target dan Pemanfaatan Hasil Penelitian

    3.7.1 Target yang Ingin Dicapai

    Target yang ingin dicapai dalam penelitian ini ialah deskripsi kondisi minta

    baca masyarakat usia produktif di Kabupaten Sleman. Deskripsi (peta) kondisi

    minat baca masyarakat itu berdasarkan variabel penelitian, yaitu (1) variabel

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    22

    personal yang meliputi usia, gender, pekerjaan, tingkat ekonomi, tingkat

    pendidikan; (2) variabel kebutuhan membaca yang meliputi tujuan membaca,

    ketersediaan bacaan, jenis bahan bacaan; (3) variabel lingkungan yang meliputi

    ruang belajar, dukungan keluarga, dukungan lingkungan, dan (4) variabel degree

    of reading yang meliputi frekuensi membaca, jumlah yang dibaca, dan

    media/format bacaan.

    3.7.2 Pemanfaatan Hasil Penelitian

    Dapat dijadikan bahan pengambilan kebijakan yang terkait dengan

    penyelenggaraan perpustakaan, misalnya dalam hal pengembangan bahan

    bacaan (koleksi), pelayanan pengguna, dan penyelenggaraan bimbingan

    pemakai, serta pembinaan minat baca. Selain itu juga dapat dijadikan bahan

    pengambilan kebijakan penyelenggaraan pembelajaran luar sekolah

    (pembelajaran masyarakat).

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    23

    BAB IV

    GAMBARAN UMUM KABUPATEN SLEMAN

    4.1 Kondisi Geografis dan Kependudukan

    Secara geografis, Kabupaten Sleman di bagian utara dan timur berbatasan

    dengan Provinsi Jawa Tengah, di bagian selatan berbatasan dengan Kabupaten

    Gunung Kidul, Kabupaten Bantul, dan Kota Yogyakarta, serta di bagian barat

    berbatasan dengan Kabupaten Kulon Progo. Pusat pemerintahannya terletak di

    Kecamatan Sleman, yang berada di jalur utama antara Yogyakarta-Semarang.

    Bagian utara Kabupaten Sleman merupakan daerah pegunungan dengan

    puncaknya Gunung Merapi yang berbatasan dengan Jawa Tengah. Di wilayah

    Sleman Selatan merupakan dataran rendah yang subur. Kabupaten terdiri atas 17

    kecamatan, yaitu Moyudan, Minggir, Seyegan, Godean, Gamping, Mlati, Depok,

    Berbah, Prambanan, Kalasan, Ngemplak, Ngaglik, Sleman, Tempel, Turi, Pakem,

    dan Cangkringan. Di bawah ini ialah gambar peta Kabupaten Sleman.

    Gambar 1. Peta Kabupaten Sleman

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    24

    Tabel 3

    Kependudukan Sleman Tahun 2017

    Kecamatan Luas (km2) Penduduk

    (orang)

    Kepadatan Penduduk

    (orang/km2)

    Moyudan 27,62 31,497.00 1140,37

    Minggir 27,27 29,886.00 1095,93

    Seyegan 26,63 47,129.00 1769,77

    Godean 26,84 72,028.00 2683,61

    Gamping 29,25 108,675.00 3715,38

    Mlati 28,52 113,732.00 3987,80

    Depok 35,55 189,649.00 5334,71

    Berbah 22,99 58,806.00 2557,89

    Prambanan 41,35 48,565.00 1174,49

    Kalasan 35,84 86,654.00 2417,80

    Ngemplak 35,71 65,951.00 1846,85

    Ngaglik 38,52 120,368.00 3124,82

    Sleman 31,32 67,839.00 2166,00

    Tempel 32,49 50,723.00 1561,19

    Turi 43,09 34,361.00 797,42

    Pakem 43,84 38,193.00 871,19

    Cangkringan 47,99 29,456.00 613,79

    Total 574,82 1,193,512.00 2076,32

    Jumlah penduduk Kabupaten Sleman secara keseluruhan berdasarkan

    data Badan Pusat Statistik (BPS) pada tahun 2017 ialah 1.193.512 penduduk,

    yaitu denga 602.063 ialah laki-laki dan 591.449 perempuan. Adapun kepadatan

    penduduknya ialah 2.076,32 jiwa/km2 dengan laju pertumbuhan penduduk pada

    tahun 2010-2017 ialah 1.12%. Penduduk Kabupaten Sleman merupakan yang

    tertinggi apabila dibandingkan dengan kabupaten/kota lain yang ada di DIY. Hal

    tersebut menjadikan Kabupaten Sleman potensial untuk dijadikan tolok ukur peta

    minat baca di Pemprov DIY karena jumlahnya yang cukup besar dan banyak sekali

    perguruan tinggi, bahkan hampir semua perguruan tinggi negeri yang di DIY ada

    di Kabupaten Sleman (UIN Sunan Kalijaga, UNY, UGM, dan UPN Veteran).

    Kabupaten Sleman memiliki jumlah penduduk terbanyak di DIY, tetapi

    dalam hal sedikitnya jumlah penduduk miskin, Sleman menempati posisi ke-2,

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    25

    yaitu dengan posisi pertamanya ialah Kabupaten Bantul. Garis kemiskinan di

    Kabupaten Sleman diukur dengan penghasilan Rp351.331 per kapita per bulan.

    Persentase penduduk miskin di Kabupaten Sleman ialah 8.13%. Sebagai

    gambaran berikut ini tabel indeks pembangunan masyarakat DIY.

    Tabel 4

    Indeks Pembangunan Masyarakat DIY Tahun 2017

    Berdasarkan data BPS (Kabupaten Sleman Dalam Angka Tahun 2017),

    diketahui bahwa harapan hidup masyarakat Kabupaten Sleman adalah yang

    tertinggi di DIY, yaitu selama 74,63 tahun. Harapan lama sekolahnya ialah sebesar

    16,48% hampir sama dengan Kota Yogyakarta. Rata-rata lama sekolah

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    26

    masyarakat Sleman ialah 10,65 tahun. Jumlah pengeluaran riil masyarakat

    Kabupaten Sleman per kapita ialah Rp 15.365. Pencapaian tersebut membawa

    Kabupaten Sleman berada di peringkat ke-2 di DIY dengan indeks pembangunan

    manusia (IPM) sebesar 82,85. Adapun peringkat pertamanya ialah Kota

    Yogyakarta dengan IPM 85,49. Angka IPM yang dicapai oleh Kabupaten Sleman

    dapat dikatakan cukup tinggi dan seharusnya berbanding lurus dengan kondisi

    minat baca masyarakatnya.

    4.2 Tingkat Pendidikan Masyarakat Sleman

    Tingkat pendidikan dan pekerjaan masyarakat Sleman berasarkan data

    BPS tahun 2017 ialah sebagai berikut.

    Tabel 5

    Tingkat Pendidikan Masyarakat Sleman Tahun 2017

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    27

    Masyarakat Sleman yang tidak/belum mengenyam pendidikan dasar,

    khususnya pada usia produktif (bekerja), yaitu sebesar 149.659 penduduk.

    Mayoritas penduduk Kabupaten Sleman didominasi oleh penduduk yang tidak

    mengenyam bangku pendidikan tinggi berjumlah 508.519 penduduk, sedangkan

    yang mengenyam bangku pendidikan tinggi (diploma dan sarjana) berjumlah

    127.613 penduduk. Adapun jumlah pengangguran masyarakat Sleman ialah

    sejumlah 23.173 penduduk (3,64%).

    4.3 Pekerjaan Masyarakat Sleman

    Jenis pekerjaan utama masyarakat Sleman berdasarkan data BPS 2017

    adalah sebagai berikut.

    Tabel 6

    Jenis Pekerjaan

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    28

    Dari data yang diterbitkan BPS di atas dapat diketahui bahwa 101.428

    penduduk Kabupaten Sleman berprofesi di bidang pertanian, kehutanan,

    perburuan, dan perikanan; 90.972 penduduk berprofesi di bidang idustri

    pengolahan; 185.349 penduduk berprofesi di bidang perdagangan besar, eceran,

    rumah makan, dan hotel; 150.635 penduduk berprofesi di bidang jasa

    kemasyarakatan, sosial, dan perorangan; dan 107.748 penduduk berprofesi di

    bidang pertambangan, listrik, gas, dan air, transportasi dan lembaga keuangan.

    Berdasarkan data tersebut, persebaran profesi masyarakat Sleman dapat

    dikatakan cukup merata.

    4.4 Persentase Sekolah Menurut Jenisnya

    Keberadaan sekolah (selain perguruan tinggi) di Kabupaten Sleman ialah

    sebagai berikut.

    Sumber: Sleman Regency in Figure (BPS Kabupaten Sleman, 2017)

    Gambar 2. Sekolah Menurut Jenisnya

    Jenis sekolah di Kabupaten Sleman, yaitu 76% Sekolah Dasar (SD), 17%

    Sekolah Menengah Pertama (SMP), dan 7% Sekolah Menengah Atas (SMA).

    Adapun rincian dari data tersebut dijabarkan dalam tabel di bawah ini.

    76%

    17%7%

    Sekolah Menurut Jenisnya di Kabupaten Sleman Tahun 2017

    SD SMP SMA

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    29

    Banyaknya sekolah, kelas, guru, dan murid SD negeri dan SD swasta per

    kecamatan di Kabupaten Sleman 2017/2018.

    Tabel 7

    Keadaan Sekolah

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    30

    Banyaknya sekolah, kelas, guru dan murid SMP negeri dan SMP swasta

    per Kecamatan di Kabupaten Sleman 2017/2018.

    Tabel 8

    Keadaan Siswa

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    31

    Banyaknya sekolah, kelas, guru dan murid SMA negeri dan SMA swasta

    per kecamatan di Kabupaten Sleman 2017/2018.

    Tabel 9

    Keadaan Sekolah, Kelas, Guru dan Murid SMA

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    32

    Banyaknya sekolah, kelas, guru dan murid SMK negeri dan SMK swasta

    per kecamatan di Kabupaten Sleman 2017/2018.

    Tabel 10

    Keadaan Sekolah, Kelas, Guru dan Murid SMK

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    33

    Banyaknya MI, MTs, dan MA negeri dan swasta per kecamatan di

    Kabupaten Sleman 2017/2018.

    Tabel 11

    Keadaan Madrasah

    Selain sekolah SD/MI sampai dengan SLTA, Kabupaten Sleman menjadi

    tempat berdirinya beberapa perguruan tinggi negeri, yaitu sebagai berikut.

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    34

    Banyaknya dosen, mahasiswa, dan lulusan perguruan tinggi

    negeri/kedinasan di Kabupaten Sleman 2017/2018.

    Tabel 12

    Keadaan Dosen dan Mahasiswa

    Secara keseluruhan, terdapat 7 perguruan tinggi negeri dan atau

    kedinasan (waktu pendataan UPN Veteran Yogyakarta belum terdaftar), 44

    fakultas, 4.506 dosen, 112.944 mahasiswa, dan 21.103 lulusan. Dari data tersebut

    dapat diketahui apabila Kabupaten Sleman banyak memiliki perguruan tinggi

    negeri atau kedinasan.

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    35

    Berdasarkan data di atas, Kabupaten Sleman menjadi lokasi belajar bagi

    ratusan ribu mahasiswa. Hal itu menjadi sangat menarik untuk diteliti mengingat

    mayoritas perguruan tinggi berdiri di wilayah urban (perkotaan), sementara secara

    geografis dan sosiologis Kabupaten Sleman juga terdapat sub-urban (perbatasan

    antara daerah perkotaan dan pedesaan), dan rural (pedesaan). Sangat mungkin

    minat baca masyarakat Kabupaten Sleman dipengaruhi oleh lingkungan,

    mengingat banyaknya perguruan tinggi yang berdiri di wilayah urban. Untuk itu

    wilayah urban bisa dijadikan sebagai pembanding dengan wilayah lainnya (sub-

    urban, dan rural).

    4.5 Tempat Ibadah di Sleman

    Keberadaan tempat ibadah dan juga fasilitas untuk belajar ilmu agama

    tentu sedikit banyak memiliki pengaruh terhadap minat baca masyarakat. Banyak

    orang giat membaca lantaran diawali dengan kebiasaannya membaca kitab suci

    pada agamanya. Selain itu, pada beberapa tempat ibadah disediakan fasilitas

    membaca, seperti koleksi buku religi dan buku lainnya. Di bawah ini adalah data

    tempat ibadah di Kabupaten Sleman.

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    36

    Banyaknya masjid, langgar, dan mushalla menurut jenis konstruksi per kecamatan

    di Kabupaten Sleman 2017.

    Tabel 13

    Keadaan Masjid, Langgar, dan Mushalla Tahun 2017

    Berdasarkan pendataan yang dilakukan oleh Kantor Perpustakaan Daerah

    Sleman pada tahun 2016 didapatkan data perpustakaan masjid/mushalla sebagai

    berikut.

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    37

    Tabel 14

    Keadaan Perpustakaan Masjid Tahun 2016

    No. Nama Perpustakaan Nama Lembaga Alamat Koleksi

    1 Perpustakaan Masjid Wihidin Sudirohusodo

    Masjid Wihidin Sudirohusodo Jln. Parasamya, Sleman 786 judul

    2 Perpustaan Masjid Alqiyamah Masjid Alqiyamah Balecatur Balecatur, Gamping, Sleman 515 judul

    3 Perpustakaan Masjid AL Barokah Masjid AL Barokah Margokaton, Seyegan 650 judul

    4 Perpustakaan Masjid Al Qomar Masjid Al Qomar Caturtunggal, Depok 450 judul

    5 Perpustakaan Al Ma'Aruf Al Ma'Aruf Cebongan Kidul, Tlogoadi 214 judul

    6 Perpustakaan Masjid Taqwa Masjid Taqwa Gandekan ,Tlogoadi 86 judul

    7 Perpustakaan Masjid Munawaroh Masjid Munawaroh Bolawen, Tlogoadi 92 judul

    8 Masjid Tawakal Masjid Tawakal Nglaran, Tlogoadi, Mlati 76 judul

    9 Perpustakaan Masjid AL Furqon Masjid AL Furqon Gedongan, Tlogoadi 230 judul

    10 Perpustakaan Masjid Muqorobin Masjid Muqorobin Ngino XII Margoagung, Seyegan 59 judul

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    38

    Tabel 14

    Keadaan Perpustakaan Masjid Tahun 2016

    No. Nama Perpustakaan Nama Lembaga Alamat Koleksi

    11 Masjid Baiturogman Masjid Baiturohman Klawisan XI Margoagung 87 judul

    12 Perpustakaan Masjid Nurul Huda Masjid Nurul Huda Barepan, Margoagung, Seyegan 45 judul

    13 Perpustakaan Masjid Al Jihad Masjid Al Jihad Nusupan, Trihanggo, Gamping 59 judul

    14 Perpustakaan Masjid AL Ihsan Perpustakaan Masjid AL Ihsan Trini, Trihanggo 146 judul

    15 Perpustakaan Masjid Baiturohman Masjid Baiturohman Plumbon, Sindumartani 69 judul

    16 Perpustakaan Masjid At Taqwa Masjid At Taqwa Kejambon Lor, Sindumartani 48 judul

    17 Perpustakaan Masjid Alfalah Masjid Alfallah Balong, Bimomartani 89 judul

    18 Perpustakaan Masjid Krebet Masjid Krebet Krebet Bimomartani Ngemplak 90 judul

    19 Perpustakaan Masjid Ainul Yakin Masjid Ainul Yakin Sendangagung, Minggir 78 judul

    20 Perpustakaan Masjid An Nur Masjid An Nur Plembon, Sendangsasri 122judul

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    39

    Tabel 14

    Keadaan Perpustakaan Masjid Tahun 2016

    No. Nama Perpustakaan Nama Lembaga Alamat Koleksi

    21 Perpustakaan Masjid Darul Salam Masjid Darul Salam Sono, Wedomartani 142 judul

    22 Perpustakaan Masjid Mujahidin Masjid Mujahidin Malangan, Sumberagung, Moyudan 126 judul

    23 Perpustakaan Masjid Alhidayah Masjid Alhidayah Jaten, Sumber Rahayu, Moyudan 88 judul

    24 Perpustakaan Masjid Al Hikmah Masjid Al Hikmah Sumber Sari, Moyudan 86 judul

    25 Perpustakan Masjid Nurul Huda Masjid Nurul Huda Sumberarum, Moyudan 98 judul

    26 Perpustakaan Masjid Awakaf Masjid Alwakaf Gancahan, Godean 95 judul

    27 Perpustakaan Masjid Prawirosetiko Masjid Prawirosetiko Sidorejo, Godean 128 judul

    28 Perpustakan Masjid Almarhamah Masjid Almarhamah Candigebang, Wedomartani Ngemplak 38 judul

    29 Perpustakaan Masjid Asi Syamsiah Masjid Asi Syamsiah Blutan, Wedomartani, Ngemplak 120 judul

    30 Perpustakan Masjid Idhatul Haq Masjid Idhatul Haq Ngebong, Margorejo, Tempel 76 judul

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    40

    Tabel 14

    Keadaan Perpustakaan Masjid Tahun 2016

    No. Nama Perpustakaan Nama Lembaga Alamat Koleksi

    31 Masjid Darul Falah Masjid Darul Falah Gandok, Tegal, Purwormartani 29 judul

    32 Masjid Aljihad Masjid Aljihad Krnadon, Sidomoyo, Godean 45 judul

    33 Masjid Hanggomukarim Masjid Hanggomukarim Biru, Trihanggo, Gamping 56 judul

    34 Masjid Al Fajar Masjid Al Fajar Kutupatran, Sinduadi 68 judul

    35 Masjid Al Darojad Masjid Al Darojad Kronggahan, Trihanggo 87 judul

    36 Masjid Assodiq Masjid Assodiq Baturan, Trihanggo 58 judul

    37 Masjid Baiturohmah Masjid Baiturohmah Krajan, Godean 78 judul

    38 Masjid Al Iklas Masjid Al Iklas Gamping, Klaci, Margoluweh 38 judul

    39 Masjid Adarojat Masjid Adarojat Klacingan, Widodomartani 76 judul

    40 Masjid Al Mukarom Masjid Al Mukarom Salakan, Trihanggo 65 judul

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    41

    Tabel 14

    Keadaan Perpustakaan Masjid Tahun 2016

    No. Nama Perpustakaan Nama Lembaga Alamat Koleksi

    41 Masjid Khoriban Masjid Khoriban Panggungan, Trihanggo 49 judul

    42 Masjid Al Iman Masjid Al Iman Janturan, Tirtoadi 38 judul

    43 Masjid Darusalam Masjid Darusalam Karangbajang, Tlogoadi 50 judul

    44 Masjid Khoiruumah Masjid Khoiruumah Getas, Gandekan, Tlogoadi 98 judul

    45 Masjid Alhuda Masjid Alhuda Tegal, Cabakan Suber 89 judul

    46 Masjid Baitul Makmur Masjid Baitul Makmur Burikan, Sumberadi 70 judul

    47 Masjid Darul Ulum Masjid Darul Ulum Konten, Sumberadi 231 judul

    48 Masjid Nurusobah Masjid Nurusobah Jonggrangan, Sumberadi, Mlati 39 judul

    49 Masjid Nurul Islam Masjid Nurul Islam Ngaglik, Sinduadi 46 judul

    50 Masjid At Taqwa Masjid At Taqwa Bedingin Kulon, Sumberadi 126 judul

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    42

    Tabel 14

    Keadaan Perpustakaan Masjid Tahun 2016

    No. Nama Perpustakaan Nama Lembaga Alamat Koleksi

    51 Masjid UswatunHasanah Masjid UswatunHasanah Jumeneng Kidul, Sumberadi 98 judul

    52 Masjid Baitul Makmur Masjid Baitul Makmur Kadilangu, Sumberadi, Mlati 74 judul

    53 Masjid Al Iman Masjid Al Iman Jambon, Sendangrejo, Minggir 82 judul

    54 Masjid Arahman Masjid Arahman Pogung Lor, Sinduadi 38 judul

    55 Masjid Asalam Masjid Asalam Mranggen, Sinduadi 98 judul

    56 Masjid Miftahul Huda Masjid Miftahul Huda Wonorejo, Wedomartani 84 judul

    57 Masjid Al Hidayah Masjid Al Hidayah Saren, Wedomartani 65 judul

    58 Masjid Aljihad Masjid Aljihad Mipitan, Trihanggo 87 judul

    59 Masjid Jami Masjid Jami Krapyak ,Widomartani 92 judul

    60 Masjid Nurul Huda Masjid Nurul Huda Cokrobedog, Sidoarum, Godean 96 judul

    Berdasarkan data di atas dapat diketahui terdapat 60 perpustakaan masjid di Kabupaten Sleman dengan kisaran judul koleksi

    yang beragam, yaitu antara 29 sampai dengan 786 judul buku.

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    43

    Banyaknya tempat ibadah agama Kristen, Katolik, Hindu, dan Budha per

    kecamatan di Kabupaten Sleman 2017.

    Tabel 15

    Keadaan Tempat Ibadah Kristen, Katolik, Hindu, dan Budha Tahun 2017

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    44

    Banyaknya pondok pesantren ustadz dan santri per kecamatan di

    Kabupaten Sleman 2017.

    Tabel 16

    Keadaan Pondok Pesantren Tahun 2017

    4.6 Pengeluaran

    Salah satu unsur penting yang perlu diteliti dari minat baca ialah usaha

    masyarakat sendiri dalam meningkatkan minat baca. Salah satunya dapat

    dimengerti dari seberapa besar masyarakat untuk membeli atau belanja bahan

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    45

    bacaan. Meskipun data yang didapatkan tidak spesifik menyebutkan besaran yang

    dikeluarkan untuk membeli atau menyewa bahan bacaan, data pengeluaran rata-

    rata per kapita di bawah ini diharapkan mampu menggambarkan posisi swadaya

    masyarakat untuk meningkatkan minat baca. Berikut ialah pengeluaran rata-rata

    per kapita masyarakat Kabupaten Sleman.

    Pengeluaran rata-rata per kapita sebulan menurut kelompok bukan

    makanan di Kabupaten Sleman (rupiah) 2017.

    Tabel 17

    Pengeluaran Rata-Rata per-Kapita Tahun 2017

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    46

    Dilihat dari pengeluaran, menyewa atau membeli bahan bacaan bisa

    masuk pada katagori biaya pendidikan sebanyak Rp43.202,00. Sementara itu,

    untuk pengeluaran aneka barang dan jasa Rp275.799,00 dan barang yang tahan

    lama Rp27.929,00.

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    47

    4.7 Kondisi Perpustakaan Desa

    Gambaran perpustakaan desa dan perpustakaan masyarakat yang terdapat di wilayah Kabupaten Sleman sangat beragam,

    bail dilihat dari jumlah koleksi maupun pengelolanya. Secara umum dapat dilihat bahwa terdapat perpustakaan yang kondisinya cukup

    baik, tetapi masih banyak juga yang kondisinya terlihat ala kadarnya/sekadarnya. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel sebagai

    berikut.

    Tabel 18

    Keadaan Perpustakaan Desa Tahun 2017

    No Kecamatan Desa Perpustakaan Pengelola Jumlah Koleksi Alamat

    1 2 3 4 5

    Sleman

    Tridadi Triharjo Trimulyo Pendowoharjo Caturharjo

    Ada Ada Ada Ada Ada

    Ada Ada Ada Ada Ada

    1.582 2.272 2.306 2.074 2.112

    Jln. Parasamya, Beran, Sleman Krapyak, Triharjo, Sleman Mantaran, Trimulyo, Sleman Temon, Pendowoharjo, Sleman Malang, Caturharjo, Sleman

    6 7 8 9

    10

    Gamping

    Ambarketawang Balecatur Banyuraden Nogotirto Trihanggo

    Ada Ada Ada Ada Ada

    Ada Ada Ada

    - -

    1.089 1.244 1.274

    76 76

    Bodeh Ambarketawang, Gamping Jln. Wates km. 7 Kaliabu, Banyuraden, Gamping Mlangi, Nogotirto, Gamping Biru, Trihanggo, Gamping

    11 12 13 14 15

    Seyegan

    Margomulyo Margodadi Margoagung Margoluwih Margokaton

    Ada Ada Ada Ada Ada

    Ada Ada Ada Ada Ada

    2.234 1.844 1.633

    76 76

    Kregolan, Margomulyo, Seyegan Gendengan, Margodadi, Seyegan Tegal Gentan, Margoagung, Seyegan Klaci, Margoluwih, Seyegan Susukan, Margokaton, Seyegan

    16 17

    Banyurejo Tambakrejo

    - -

    - -

    76 76

    Kemusuh, Banyurejo, Tempel Bandung, Tambakrejo, Tempel

  • Pet

    a K

    ondi

    si M

    inat

    Bac

    a M

    asya

    raka

    t Kab

    upat

    en S

    lem

    an T

    ahun

    201

    8

    48

    No Kecamatan Desa Perpustakaan Pengelola Jumlah Koleksi Alamat

    18 19 20 21 22 23

    Tempel

    Sumberejo Pondokrejo Mororejo Merdikorejo Lumbungrejo Margorejo

    - Ada Ada Ada Ada

    -

    - Ada Ada Ada Ada

    -

    76 1.060 1.362 1.117 1.087

    76

    Gadingan, Sumberejo, Tempel Banjar, Pondokrejo, Tempel Karanggawang, Mororejo, Tempel Gandok, Merdikorejo, Tempel Lodoyong, Lumbungrejo, Tempel Ngebong, Margorejo, Tempel

    24 25 26 27 28

    Mlati

    Sendangadi Tlogoadi Tirtoadi Sinduadi Sumberadi

    Ada Ada Ada Ada Ada

    Ada Ada Ada Ada

    -

    1.473 1.412

    76 1.817

    76

    Mlati Glondong, Sendangadi, Mlati Cebongan, Tlogoadi, Mlati Sanggrahan, Tirtoadi, Mlati Rogoyudan, Sinduadi, Mlati Candi, Sumberadi, Mlati

    29 30 31 32 33

    Minggir

    Sendangarum Sendangagung Sendangmulyo Sendangsari Sendangrejo

    Ada Ada Ada Ada

    -

    Ada Ada Ada Ada

    -

    1.420 1.270 1.126 792 76

    Sendangarum, Minggir Sendangagung, Minggir Sendangmulyo, Minggir Sendangsari, Minggir Sendangrejo, Minggir

    34 35 36 37

    Moy