PERHITUNGAN HARGA POKOK PRODUKSI MESIN …... · A. Pengertian Biaya dan ... laporan biaya overhead pabrik, dan perhitungan harga pokok ... sebagian besar proses produksinya berdasarkan

  • View
    252

  • Download
    16

Embed Size (px)

Text of PERHITUNGAN HARGA POKOK PRODUKSI MESIN …... · A. Pengertian Biaya dan ... laporan biaya overhead...

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    PERHITUNGAN HARGA POKOK PRODUKSI

    MESIN POWER THRESER

    PADA BENGKEL LAS KREBO SUKOHARJO

    Skripsi

    Diajukan Untuk Melengkapi Tugas-tugas dan Memenuhi

    Syarat-syarat untuk Mencapai Gelar Sarjana Ekonomi Jurusan Akuntansi

    Fakultas Ekonomi Universitas Sebelas Maret Surakarta

    Oleh:

    DIENA KUSUMASTANTI

    NIM.F1310028

    FAKULTAS EKONOMI

    UNIVERSITAS SEBELAS MARET

    SURAKARTA

    2012

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    ii

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    iii

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    iv

    Motto dan Persembahan

    Pitulung lan pawewehmu aja akeh-akeh lan aja arang-arang, nanging baka

    sethithik wae lan sing kerep, awit wataking manungsa menawa wis ora

    nduweni pangarep-arep bakal tampa maneh, enggal sirna kaelingane marang

    kabecikan. Senajan diwenehi akeh,nanging yen njaluk maneh ora oleh,

    sakehing kabecikan kang wis kelakon dadi ilang.

    Jadilah kamu manusia yang pada kelahiranmu semua orang tertawa bahagia, tetapi hanya kamu sendiri yang menangis; dan pada kematianmu semua orang

    menangis sedih, tetapi hanya kamu sendiri yang tersenyum. - Mahatma Gandhi.

    Believe in Him and you can do anything

    Cintai dan syukuri

    Buah karya ini saya persembahkan untuk:

    * Kedua Orang tuaku tercinta,

    * Adik-adikku tersayang,

    * Seluruh orang tersayang,teman dan sahabat-sahabatku.

    LOVE YOU ALL

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    v

    KATA PENGANTAR

    Assalamualaikum Wr.Wb

    Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan

    rahmat, karunia dan hidayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini

    dengan baik dan lancar. Skripsi ini disusun dalam rangka memenuhi salah satu syarat

    untuk memperoleh gelar sarjana ekonomi pada Jurusan Akuntansi Fakultas Ekonomi

    Universitas Sebelas Maret Surakarta.

    Keberhasilan penulis dalam menyelesaikan skripsi ini tidak terlepas dari

    bimbingan, pengarahan, dan dukungan dari berbagai pihak yang dengan ketulusan

    memberikan bantuan kepada penulis. Oleh karena itu, pada kesempatan ini penulis ingin

    mengucapkan terima kasih kepada:

    1. Bapak Dr. Wisnu Untoro, M.S. selaku Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Sebelas

    Maret Surakarta.

    2. Bapak Drs. Santosa Tri Hananto, M.Si., Ak. selaku Ketua Jurusan Akuntansi

    Fakultas Ekonomi Universitas Sebelas Maret Surakarta.

    3. Bapak Sri Suranto, S.E., M.Si, Ak. selaku Sekretaris Program Swadana Transfer

    Jurusan Akuntansi.

    4. Bapak Sri Hanggana, M.Si., Ak selaku Dosen Pembimbing Skripsi yang telah

    meluangkan waktu, tenaga, dan pikiran untuk mengarahkan dalam menyusun skripsi

    ini.

    5. Marisa selaku pemilik Bengkel Las Krebo yang telah bersedia memberikan ijin

    penelitian dan segala bantuan.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    vi

    6. Seluruh Dosen Jurusan Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Sebelas Maret

    Surakarta atas segala ilmu-ilmu yang telah diajarkan.

    7. Pak Timin dan Pak Rudy atas segala bantuannya.

    8. Kedua Orang tua dan Adik-adikku yang selalu memberikan doa, dukungan, dan

    kasih sayang tiada henti.

    9. Orang-orang tersayang,sahabat- sahabatku yang selalu memberikan semangat dan

    doa.

    10. Teman-teman Akuntansi Non-Reguler angkatan 2010, terimakasih untuk

    kebersamaaan dan keceriaan selama ini.

    Penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun agar penulisan

    selanjutnya bisa lebih baik. Akhir kata penulis mengucapkan terima kasih atas perhatian

    dan semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi semua pihak.

    Wassalamualaikum Wr.Wb.

    Surakarta, Desember 2012

    Penulis

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    vii

    DAFTAR ISI

    HALAMAN JUDUL...................................................................................................... i

    HALAMAN PERSETUJUAN ...................................................................................... ii

    HALAMAN PENGESAHAN...................................................................................... iii

    MOTTO DAN PERSEMBAHAN ............................................................................... iv

    KATA PENGANTAR .................................................................................................. v

    DAFTAR ISI ............................................................................................................... vii

    DAFTAR TABEL ......................................................................................................... x

    DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................................ xi

    ABSTRAK .................................................................................................................. xii

    BAB I PENDAHULUAN

    A. Latar Belakang Masalah .................................................................................... 1

    B. Perumusan Masalah .......................................................................................... 4

    C. Tujuan Penelitian .............................................................................................. 4

    D. Manfaat Penelitian ............................................................................................ 4

    BAB II TELAAH PUSTAKA

    A. Pengertian Biaya dan Akuntansi Biaya ............................................................. 6

    B. Unsur-unsur Biaya Produksi ............................................................................. 7

    1. Bahan Baku ................................................................................................ 7

    2. Tenaga kerja Langsung .............................................................................. 8

    3. BOP (Biaya Overhead Pabrik) ................................................................... 8

    C. Pengertian Harga Pokok Produksi .................................................................... 8

    D. Metode Pengumpulan Harga Pokok Produksi .................................................. 9

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    viii

    1. Sistem biaya proses .................................................................................... 9

    2. Sistem biaya pesanan ............................................................................... 11

    E. Metode Penentuan Harga Pokok Produksi ...................................................... 13

    1. Full Costing .............................................................................................. 13

    2. Variabel Costing ...................................................................................... 13

    F. Penentuan Tarif Biaya Overhead Pabrik ......................................................... 14

    1. Menyusun Anggaran Biaya Overhead Pabrik .......................................... 14

    2. Memilih Dasar Pembebanan Biaya Overhead Pabrik Kepada Produk .... 14

    a. Satuan Produk ................................................................................... 14

    b. Biaya Bahan baku ............................................................................. 15

    c. Biaya tenaga kerja ............................................................................. 16

    d. Jam tenaga kerja langsung ................................................................ 16

    e. Jam mesin .......................................................................................... 17

    G. Perlakuan terhadap Selisih Biaya Overhead Pabrik ....................................... 17

    H. Kartu Harga Pokok Pesanan ........................................................................... 19

    BAB III METODE PENELITIAN

    A. Lokasi Penelitian ............................................................................................. 20

    B. Jenis Data ........................................................................................................ 20

    C. Teknik Pengumpulan Data .............................................................................. 20

    1. Teknik Wawancara ..................................................................................... 20

    2. Teknik Observasi ........................................................................................ 20

    BAB IV ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN

    A. Gambaran Umum Perusahaan Bengkel Las Krebo .......................................... 21

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    ix

    1. Profil Perusahaan ........................................................................................ 21

    2. Sejarah Berdiri ............................................................................................ 22

    3. Visi dan Misi Perusahaan ............................................................................ 23

    4. Struktur Organisasi Perusahaan .................................................................. 24

    5. Proses Produksi ........................................................................................... 25

    6. Bidang Pemasaran ....................................................................................... 28

    B. Perhitungan Harga Pokok Produksi menurut Penulis ...................................... 29

    1. Biaya Overhead Pabrik ............................................................................... 29

    2. Kartu Biaya Produksi .................................................................................. 31

    3. Laporan Akhir Periode ................................................................................ 39

    4. Selisih Biaya Overhead Pabrik ................................................................... 41

    5. Perhitungan Harga Pokok Produksi ............................................................ 43

    BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

    A. Kesimpulan ..................................................................................................... 44

    B. Saran................................................................................................................ 45

    C. Keterbatasan .................................................................................................... 45

    DAFTAR PUSTAKA

    LAMPIRAN

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    x

    DAFTAR TABEL

    Tabel 4.1 Biaya Overhead Pabrik Bengkel Las Krebo bulan Maret 2012 ............... 37

    Tabel 4.2 Kartu Biaya Produksi Bulan April 2012 periode 1................... ................ 41

    Tabel 4.3 Kartu Biaya Produksi Bulan April 2012 periode 2................... ................ 43

    Tabel 4.4 Kartu Biaya Produksi Bulan Mei 2012 periode 1................... .................. 44

    Tabel 4.5 Kartu Biaya Produksi Bulan Mei 2012 periode 2 ..................................... 44

    Tabel 4.6 Kartu Biaya Produksi Bulan Juni 2012 periode 1 ..................................... 45

    Tabel 4.7 Kartu Biaya Produksi Bulan Juni 2012 periode 2................... .................. 46

    Tabel 4.8 Laporan Job Selesai .................................................................................. 47

    Tabel 4.9 Laporan Penjualan................... ................................................................. 48

    Tabel 4.10 Laporan Biaya Overhead Pabrik Sesungguhnya.................. ................... 48

    Tabel 4.11 Laporan Biaya Overhead Pabrik Dibebankan.................. ....................... 48

    Tabel 4.12 Perhitungan Harga Pokok Produksi.................. ....................................... 48

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    xi

    DAFTAR LAMPIRAN

    Lampiran 1 Surat Izin Penulisan Skripsi

    Lampiran 2 Surat Izin Penelitian

    Lampiran 3 Gambar Mesin Power Threser

    Lampiran 4 Data biaya listrik, telepon, dan lain-lain, biaya bahan penolong

    Lampiran 5 Data Biaya karena berlalunya waktu

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    xii

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    i

    ABSTRACT

    Diena Kusumastanti

    NIM. F1310028

    CALCULATE THE PRODUCTION COST OF

    POWER THRESER MACHINE

    IN LAS KREBO WORKSHOP SUKOHARJO

    The research was conducted with the aim to apply the methods of job order costing in the management company to help calculate the cost of production. Raw material costs, direct labor costs, and factory overhead costs are elements to calculate the production costs.

    The research was conducted in Las Krebo Workshop for 3 months, ie April to June. The method of data collection is by observation. This study uses job order costing to calculate the cost of production of each product order.

    The results provide a way of calculating the cost of production by the method of job order costing, reporting quarterly to the finished product, sales reports, reports of factory overhead costs, and calculating the cost of production.

    Keywords: job order costing, cost of production, cost of production.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    ii

    ABSTRAK

    Diena Kusumastanti

    NIM. F1310028

    PERHITUNGAN HARGA POKOK PRODUKSI

    MESIN POWER THRESER

    PADA BENGKEL LAS KREBO SUKOHARJO

    Penelitian ini dilakukan dengan tujuan untuk mengaplikasikan metode job order costing dalam perusahaan untuk membantu manajemen menghitung biaya produksi. Biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung, dan biaya overhead pabrik adalah elemen untuk menghitung biaya produksi.

    Penelitian ini dilakukan di Bengkel Las Krebo selama 3 bulan, yaitu bulan April sampai Juni. Metode pengambilan data yaitu dengan observasi. Penelitian ini menggunakan metode job order costing untuk menghitung biaya produksi setiap pesanan produk.

    Hasil penelitian ini memberikan cara perhitungan biaya produksi dengan metode job order costing, pelaporan tiga bulanan untuk produk selesai, laporan penjualan, laporan biaya overhead pabrik, dan perhitungan harga pokok produksi. Kata kunci : job order costing, biaya produksi, harga pokok produksi

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 1

    BAB I

    PENDAHULUAN

    A. Latar Belakang Masalah

    Industri pertanian merupakan salah satu mata pencaharian yang diandalkan

    oleh penduduk Indonesia untuk melayani kebutuhan masyarakat. Dalam rangka

    memenuhi hal tersebut, industri pertanian juga perlu memanfaatkan teknologi baik di

    bidang pertanian yang berupa penggunaan alat-alat pertanian canggih yang

    menunjang proses pasca panen, maupun teknologi yang berkaitan dengan informasi

    dan komunikasi seperti penggunaan mesin dalam membantu proses produksi secara

    cepat dan berkualitas. Dengan penggunaan berbagai macam teknologi tersebut, biaya

    overhead diperkirakan meningkat dikarenakan adanya proses produksi yang semakin

    kompleks dan produk yang dihasilkan semakin beragam. Berdasarkan kondisi

    tersebut, maka diperlukan suatu sistem dan strategi yang tepat serta sesuai dengan

    perkembangan dan keinginan konsumen, sehingga dengan penggunaan sistem yang

    tepat dapat dihasilkan informasi yang akurat.

    Dalam melakukan proses produksi, perusahaan tentunya tidak terlepas dari

    pembiayaan atas proses produksi tersebut, sehingga perusahaan dituntut untuk

    menetapkan pembiayaan atas pelayanan yang telah diberikan secara tepat dan efisien

    dengan tetap memperhitungkan resiko atau hasil yang akan diperoleh dalam

    penentuan besarnya tarif yang harus dibayar oleh para konsumen. Dalam penentuan

    harga pokoknya, terkadang perusahaan masih menggunakan sistem akuntansi

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 2

    tradisional di mana sistem ini tidak sesuai dengan lingkungan pemanufakturan yang

    maju pada penentuan harga pokok produksi. Dalam perencanaan dan pengendalian

    dengan menggunakan sistem tradisional, digunakan mekanisme pengendalian dan

    membandingkan antara biaya sesungguhnya melebihi anggaran, manajer menganggap

    terjadi suatu ketidakbijaksanaan dalam sistem tersebut, sehingga untuk mencapai

    standar tersebut dapat menimbulkan perilaku yang tidak semestinya.

    Bengkel Las Krebo adalah perusahaan manufaktur yang membuat dan

    menyediakan mesin pertanian serta jasa pembangunan mesin industri. Produk yang

    dihasilkan yaitu mesin alat pertanian, mesin Power Threser (tleser). Perusahaan ini

    melakukan produksi mesin pertanian berdasarkan permintaan konsumen dengan cara

    memesan terlebih dahulu. Penentuan tarif harga pokok produksi merupakan

    keputusan yang penting dan dapat mempengaruhi profitabilitas perusahaan. Adanya

    berbagai macam bahan yang variatif serta biaya overhead yang tinggi, semakin

    menuntut ketepatan dalam pembebanan biaya yang sesungguhnya, sehingga dapat

    diperoleh informasi yang akurat mengenai laba yang telah dan dapat diperoleh dari

    selisih tariff yang ditentukan.

    Penentuan harga pokok produksi pada Bengkel Las Krebo ini masih

    menggunakan pencatatan yang sederhana sehingga dapat menghasilkan informasi

    biaya yang tidak akurat sehingga dapat menyebabkan keputusan penentuan tarif

    menjadi tidak tepat. Metode job order costing dinilai dapat mengatasi kelemahan

    dalam pencatatan biaya yang sebelumnya dan dapat mengukur secara cermat biaya-

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 3

    biaya yang keluar dari setiap aktivitas untuk menghasilkan tarif yang tepat untuk

    menetukan harga pokok produksi.

    Penentuan harga pokok produksi yang tidak tepat akan mempengaruhi laba

    yang diperoleh perusahaan. Penentuan harga pokok produksi didasarkan pada

    perincian dan pencatatan biaya yang dikeluarkan selama proses produksi. Biaya

    merupakan bagian penting dalam penentuan harga pokok produksi, maka semua

    biaya yang dikeluarkan dalam proses produksi harus dicatat secara tepat, sistematis

    dan terperinci. Untuk tujuan tersebut maka akuntansi biaya mencatat,

    menggolongkan, dan meringkas biaya pembuatan produk atau penyerahan jasa

    (Mulyadi, 2005).

    Dalam metode job order costing, perusahaan harus dapat memperkirakan

    harga pokok produksi suatu produk ketika perusahaan menerima pesanan produk

    tertentu. Penentuan harga pokok produksi yang tidak tepat dapat mengakibatkan

    penawaran harga jual yang terlalu tinggi atau terlalu rendah. Penetapan harga pokok

    produksi yang terlalu tinggi menyebabkan penentuan harga jual yang tinggi juga, hal

    ini dapat mengakibatkan perusahaan kalah bersaing dengan perusahaan yang sejenis.

    Sebaliknya, jika perusahaan menetapkan harga pokok produksi yang terlalu rendah

    akan menyebabkan penentuan harga jual yang rendah sehingga biaya produksi yang

    dikeluarkan perusahaan tidak dapat ditutup. Hal ini dapat menyebabkan kerugian

    pada perusahaan sehingga dapat menghambat operasional perusahaan pada periode

    selanjutnya.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 4

    Penentuan harga pokok produksi Bengkel Las Krebo menggunakan metode

    harga pesanan dikarenakan sebagian besar proses produksinya berdasarkan pesanan

    yang diterima. Dalam perhitungan harga pokok produksi, Bengkel Las Krebo tidak

    mengelompokkan biaya listrik, biaya bahan penolong, dan biaya produksi karena

    berlalunya waktu ke dalam biaya overhead pabrik.

    B. Perumusan Masalah

    Berdasarkan uraian di atas penulis merumuskan permasalahan dalam

    penelitian ini yaitu :

    1. Bagaimana perhitungan harga pokok produksi mesin Power Threser pada

    Bengkel Las Krebo?

    2. Apakah perhitungan harga pokok produksi mesin Power Threser sudah sesuai

    dengan sistem job order costing?

    C. Tujuan Penelitian

    Tujuan penelitian ini yaitu untuk mengaplikasikan metode job order costing

    di perusahaan untuk membantu manajemen menghitung biaya produksi.

    D. Manfaat Penelitian

    1. Bagi Instansi

    Memberikan perhitungan yang lebih baik dalam menentukan harga pokok

    produksi dan hal lain yang terkait sehingga dapat meningkatkan efektivitas biaya

    produksi.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 5

    2. Bagi Pembaca

    Memberikan tambahan informasi dan referensi bagi peneliti lain yang akan

    meneliti dengan pokok permasalahan yang sama.

    3. Bagi Penulis

    Memberikan tambahan wawasan dalam penelitian ini serta memperdalam

    pengertian tentang akuntansi biaya khususnya perhitungan biaya yang

    berdasarkan pesanan (job order costing). Selain itu untuk mempraktekkan secara

    langsung teori yang selama ini diperoleh dalam perkuliahan.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 6

    BAB II

    TELAAH PUSTAKA

    A. Pengertian Biaya dan Akuntansi Biaya

    Biaya merupakan objek yang dicatat, digolongkan, diringkas, dan

    disajikan oleh akuntansi biaya. Biaya dalam arti luas adalah pengobanan

    sumber ekonomi yang diukur dalam satuan uang yang telah terjadi atau

    yang kemungkinan terjadi untuk tujuan tertentu, sedangkan biaya dalam

    arti sempit adalah pengorbanan ekonomi untuk memperoleh aktiva

    (Mulyadi, 2005).

    Ada 4 unsur pokok dalam definisi biaya, yaitu :

    1. Biaya merupakan pengorbanan sumber ekonomi

    2. Diukur dalam satuan uang

    3. Yang telah terjadi atau yang secara potensial akan terjadi

    4. Pengorbanan tersebit untuk tujuan tertentu.

    Biaya sebagai sumber daya yang dikorbankan atau dilepaskan

    untuk mencapai tujuan tertentu (Horngren, 2008). Suatu biaya biasanya

    diukur dengan jumlah uang yang harus dibayarkan dalam rangka

    mendapatkan barang atau jasa.

    Akuntansi biaya menyediakan informasi yang dibutuhkan untuk

    akuntansi keuangan. Akuntansi biaya mengukur, menganalisis, dan

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 7

    melaporkan informasi keuangan dan nonkeuangan yang terkait dengan

    biaya perolehan atau penggunaan sumber daya dalam suatu organisasi

    (Horngren, 2008).

    Menurut Mulyadi (2005) akuntansi biaya adalah proses pencatatan,

    penggolongan, peringkasan, dan penyajian biaya pembuatan dan penjualan

    produk atau jasa, dengan cara-cara tertentu, serta penafsiran terhadapnya.

    Menurut Rayburn (1999) akuntansi biaya mengidentifikasi,

    mendefinisikan, mengukur, melaporkan, dan menganalisis berbagai unsur

    biaya langsung dan tidak langsung yang berkaitan dengan produksi serta

    pemasaran barang dan jasa. Akuntansi biaya juga mengukur kinerja,

    kualitas produk, dan produktivitas.

    B. Unsur-unsur Biaya Produksi

    Menurut Mulyadi (2005) biaya produksi (inventoriable cost or

    manufacturing cost) adalah biaya yang digunakan untuk membuat suatu

    barang dan jasa. Biaya produksi pada saat terjadinya diakui sebagai aktiva,

    dan baru diakui sebagai beban pada saat barang atau jasa yang dihasilkan

    atas biaya tersebut dijual. Pada saat terjadinya diakui sebagai aktiva yang

    dapat berupa rekening persediaan bahan baku, persediaan bahan

    pembantu, persediaan barang dalam proses, dan persediaan barang jadi.

    Dan baru diakui sebagai beban saat barang atau jasa tersebut dijual dalam

    bentuk rekening Harga Pokok Penjualan yang disajikan di laporan laba

    rugi.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 8

    Biaya produksi meliputi biaya produksi, yaitu biaya bahan baku,

    biaya tenaga kerja langsung, dan biaya overhead pabrik.

    1. Bahan Baku

    Bahan baku adalah bahan yang menempel menjadi satu (terintegrasi)

    dengan barang jadi yang mempunyai nilai relatif lebih tinggi

    dibanding nilai bahan yang lain dalam pembuatan suatu barang jadi.

    2. Tenaga kerja langsung

    Tenaga kerja langsung (direct labour) adalah karyawan di bagian

    produksi yang mempunyai pekerjaan (fungsi) yang berkaitan langsung

    dengan proses produksi, sehingga jika pekerjaan tersebut tidak

    dilakukan, maka proses pembuatan barang jadi tidak akan selesai.

    3. BOP (Biaya Overhead Pabrik)

    Adalah biaya produksi selain biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja

    langsung. BOP dapat dibebankan ke biaya produksi dengan cara

    langsung maupun tidak langsung. BOP dapat dibebabankan langsung

    jika menggunakan metode process costing, sedangkan dalam metode

    job order costing menggunakan pembebanan tidak langsung, yaitu

    dengan tarif BOP yang ditentukan dimuka.

    C. Pengertian Harga Pokok Produksi

    Perusahaan manufaktur memiliki siklus kegiatan mulai dengan

    pengolahan bahan baku di bagian produksi dan berakhir dengan

    penyerahan produk jadi ke bagian gudang. Siklus akuntansi biaya dalam

    perusahaan manufaktur dimulai dengan pencatatan harga pokok bahan

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 9

    baku yang dimasukkan dalam proses produksi, dilanjutkan dengan

    pencatatan biaya tenaga kerja langsung, dan biaya overhead pabrik yang

    dikonsumsi untuk produksi, serta berakhir dengan disajikannya harga

    pokok produk jadi. Akuntansi biaya dalam perusahaan manufaktur

    bertujuan untuk menyajikan informasi harga pokok produksi per satuan

    produk jadi (Mulyadi, 2005).

    Menurut Hanggana (2008) harga pokok produksi adalah semua

    biaya untuk membuat satu unit barang jadi yang meliputi biaya bahan

    baku, biaya tenaga kerja langsung, dan biaya overhead pabrik. Menurut

    Horngren (2008) harga pokok produksi adalah biaya barang yang dibeli

    untuk diproses sampai selesai, baik sebelum maupun selama periode

    akuntansi berjalan.

    D. Metode Pengumpulan Harga Pokok Produksi

    Menurut Mulyadi (2005) pengumpulan biaya produksi dalam

    suatu perusahaan dipengaruhi oleh karakteristik kegiatan produksi

    perusahaan tersebut. Perusahaan yang produksinya berdasarkan pesanan

    mengolah bahan baku menjadi produk jadi berdasarkan pesanan dari luar

    atau dari dalam perusahaan. Produksinya ditujukan untuk memenuhi

    pesanan. Sedangkan perusahaan yang berproduksi massa, karakteristik

    produksinya yaitu untuk memenuhi gudang.

    Tujuan akhir akuntansi biaya adalah menghitung harga pokok

    produksi (cost of goods manufactured). Istilah harga pokok produksi

    mempunyai makna yang sama dengan biaya produksi (cost of production).

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 10

    Sistem atau metode pengumpulan biaya produksi ada dua, yaitu sistem

    biaya proses (process cost system) dan sistem biaya pesanan (Job order

    cost system).

    1. Sistem biaya proses

    Vanderbeck dalam Hanggana (2008) menyatakan, sistem proses sesuai

    digunakan untuk perusahaan memproduksi barang atau jasa yang

    memiliki karakteristik yang serupa. Syarat utama perusahaan dapat

    menggunakan sistem proses:

    a. Perusahaan memproduksi hanya satu jenis barang atau jasa yang

    mempunyai spesifikasi yang sama.

    b. Manajemen perusahaan yang memproduksi lebih dari satu jenis

    barang atau jasa dapat menerima asumsi atau anggapan bahawa

    barang atau jasa yang sesusungguhnya bespesifikasi berbeda

    dianggap sama.

    Karakteristik metode harga pokok proses (Mulyadi, 2005) antara lain

    sebagai berikut:

    a. Pengumpulan biaya produksi dilakukan per departemen produksi

    per periode akuntansi.

    b. Perhitungan harga pokok produksi per satuan dengan cara

    membagi total biaya produksi yang dikeluarkan selama periode

    tertentu dengan jumlah satuan produk yang dihasilkan selama

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 11

    periode yang bersangkutan. Perhitungan dilakukan setiap akhir

    periode akuntansi.

    c. Pembebanan dipesan antara biaya langsung dengan biaya tidak

    langsung tidak diperlukan.

    d. Biaya overhead pabrik dibebankan kepada produk atas dasar biaya

    yangs sesungguhnya terjadi.

    e. Biaya overhead pabrik terdiri dari biaya produksi selain biaya

    bahan baku dan tenaga kerja langsung.

    2. Sistem biaya pesanan

    Syarat utama perusahaan dapat menggunakan sistem pesanan:

    a. Perusahaan memproduksi lebih dari satu jenis barang atau jasa

    yang mempunyai spesifikasi yang berbeda, dan mampu

    memisahkan biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung ke

    masing-masing spesifikasi barang atau jasa (sesuai job).

    b. Manajemen perusahaan yang memproduksi lebih dari satu jenis

    barang atau jasa dapat menerima asumsi atau anggapan bahwa,

    manajmen perusahaan yang sesusungguhnya tidak dapat

    memisahkan biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung ke

    setiap job barang atau jasa, dianggap dapat memisahkan biaya

    bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung ke setiap job barang

    atau jasa tersebut.

    Menurut Mulyadi (2005) metode pengumpulan biaya produksi dengan

    metode harga pokok pesanan yang digunakan dalam perusahaan yang

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 12

    produksinya berdasarkan pesanan memiliki karakteristik sebagai

    berikut :

    1) Perusahaan memproduksi berbagai macam produk sesuai dengan

    spesfifikasi pemesan dan setiap jenis produk perlu dihitung harga

    pokok produksinya secara individual.

    2) Biaya produksi harus digolongkan berdasarkan hubungannya

    dengan produk menjadi dua kelompok berikut ini: biaya produksi

    langsung dan biaya produksi tidak langsung.

    3) Biaya produksi langsung terdiri dari biaya bahan baku dan biaya

    tenaga kerja langsung, sedangkan biaya produksi tidak langsung

    disebut dengan istilah biaya overhead pabrik.

    4) Biaya produksi langsung diperhitungkan sebagai harga pokok

    produksi pesanan tertentu berdasarkan biaya yangs sesungguhnya

    terjadi, sedangkan biaya overhead pabrik diperhitungkan ke dalam

    harga pokok pesanan berdasarkan tarif yang ditentukan di muka.

    5) Harga pokok produksi per unit dihitung pada saat pesanan selesai

    diproduksi dengan cara membagi jumlah biaya produksi yang

    dikeluarkan untuk pesanan tersebut dengan jumlah unit produksi

    yang dihasilkan dalam pesanan yang bersangkutan.

    Perbedaan antara metode harga pokok proses dengan metode harga

    pokok pesanan terletak pada hal berikut ini:

    a. Dasar penentuan harga pokok produksi

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 13

    Dasar penentuan harga pokok produksi metode harga

    pokok pesanan adalah setiap produk yang dipesan, sedangkan

    dasar penentuan penentuan harga pokok produk dengan metode

    harga pokok proses adalah setiap periode.

    b. Waktu penentuan harga pokok produk

    Dengan metode harga pokok pesanan, harga pokok

    ditentukan saat pesanan telah selesai diproduksi, sedangkan jikan

    menggunakan harga pokok proses, harga pokok ditentukan saat

    akhir periode.

    E. Metode Penentuan Harga Pokok Produksi

    Menurut Mulyadi (2005) metode penentuan harga pokok produksi adalah

    cara memperhitungkan unsur-unsur biaya ke dalam harga pokok produksi. Dalam

    memperhitungkan unsur-unsur biaya ke dalam harga pokok produksi terdapat dua

    pendekatan:

    1. Full Costing

    Full costing merupakan metode penentuan harga pokok produksi yang

    memperhitungkan semua unsur biaya produksi ke dalam harga pokok

    produksi, yang terdiri dari biaya bahan baku, biaya tenaga kerja

    langsung, dan biaya overhead pabrik, baik yang berperilaku variabel

    maupun tetap.

    2. Variabel Costing

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 14

    Variable costing merupakan metode penentuan harga pokok produksi

    yang hanya memperhitungkan biaya produksi yang berperilaku

    variable ke dalam harga pokok produksi, yang terdiri dari biaya bahan

    baku, biaya tenaga kerja langsung, dan biaya overhead pabrik variable.

    F. Penentuan Tarif Biaya Overhead Pabrik

    Menurut Mulyadi (2005) perusahaan yang menggunakan metode

    harga pokok pesanan, biaya overhead pabrik dibebankan kepada pesanan

    atau produk atas dasar tarif yang ditentukan di muka. Penentuan tarif

    biaya overhead pabrik dilaksanakan melalui tiga tahap berikut ini:

    1. Menyusun Anggaran Biaya Overhead Pabrik

    Dalam menyusun anggaran biaya overhead pabrik harus diperhatikan

    tingkat kegiatan (kapasitas) yang akan dipakai sebagai dasar

    penaksiran biaya overhead pabrik. Ada tiga macam kapasitas yang

    dapat dipakai sebagai dasar pembuatan anggaran biaya overhead

    pabrik: kapasitas praktis, kapasitas normal, dan kapasitas

    sesungguhnya yang diharapkan.

    2. Memilih Dasar Pembebanan Biaya Overhead Pabrik Kepada Produk

    Setelah anggaran biaya overhead pabrik disusun, langkah selanjutnya

    adalah memilih dasar yang akan dipakai untuk membebankan secara

    adil biaya overhead pabrik kepada produk.

    Ada berbagai macam dasar yang dapat dipakai untuk membebankan

    biaya overhead pabrik kepada produk (Mulyadi, 2005), antara lain:

    a. Satuan produk

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 15

    Tarif biaya overhead pabrik yang menggunakan dasar biaya bahan

    baku dihitung berdasarkan prosentase tertentu dari biaya bahan

    baku.

    Rumus perhitungan tarif biaya overhead pabrik adalah sebagai

    berikut:

    T =

    Keterangan:

    T = tarif biaya overhead pabrik per satuan.

    Metode ini cocok digunakan dalam perusahaan yang hanya

    memproduksi satu macam produk. Bila perusahaan menghasilkan

    lebih dari satu macam produk yang serupa dan berhubungan erat

    satu dengan yang lain (perbedaannya hanya berat atau volume),

    pembebanan biaya overhead pabrik dapat dilakukan dengan dasar

    tertimbang atau dasar nilai (point basis).

    b. Biaya bahan baku

    Jika biaya overhead yang dominan bervariasi dengan nilai bahan

    baku, maka dasar yang dipakai untuk membebankannya kepada

    produk adalah biaya bahan baku yang dipakai. Tarif biaya

    overhead pabrik yang menggunakan dasar biaya bahan baku

    dihitung berdasarkan prosentase tertentu dari biaya-biaya bahan

    baku.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 16

    Rumus perhitungan adalah sebagai berikut:

    T =

    Keterangan:

    T = prosentase biaya overhead pabrik dari biaya bahan baku yang

    dipakai.

    c. Biaya tenaga kerja

    Jika sebagian besar elemen biaya overhead pabrik mempunyai

    hubungan yang erat dengan jumlah upah tenaga kerja langsung,

    maka dasar yang dipakai untuk membebankan biaya overhead

    pabrik adalah biaya tenaga kerja langsung. Tarif biaya overhead

    pabrik yang menggunakan dasar biaya tenaga kerja dihitung

    berdasarkan prosentase tertentu dari biaya tenaga kerja langsung.

    Rumus perhitungan adalah sebagai berikut:

    T =

    Keterangan:

    T = prosentase biaya overhead pabrik dari biaya tenaga kerja

    langsung.

    d. Jam tenaga kerja langsung

    Apabila biaya overhead pabrik mempunyai hubungan erat dengan

    waktu untuk membuat produk, maka dasar yang dipakai untuk

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 17

    membebankan adalah jam tenaga kerja langsung. Tarif biaya

    overhead pabrik yang menggunakan dasar jam tenaga kerja

    langsung dihitung berdasarkan prosentase tertentu dari jam tenaga

    kerja langsung.

    Rumus perhitungan adalah sebagai berikut:

    T =

    Keterangan:

    T = tarif biaya overhead per jam tenaga kerja langsung.

    e. Jam mesin

    Apabila biaya overhead pabrik bervariasi dengan waktu

    penggunaan mesin, maka dasar yang dipakai untuk

    membebankannya adalah jam mesin. Tarif biaya overhead pabrik

    yang menggunakan dasar jam mesin dihitung berdasarkan

    prosentase tertentu dari jam mesin.

    Rumus perhitungan adalah sebagai berikut:

    T =

    Keterangan:

    T = tarif biaya overhead pabrik per satuan jam mesin.

    G. Perlakuan terhadap Selisih Biaya Overhead Pabrik

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 18

    Selisih Biaya Overhead Pabrik merupakan selisih antara Biaya

    Overhead Pabrik sesungguhnya dengan Biaya Overhead Pabrik yang

    dibebankan. Selisih Biaya Overhead Pabrik akan diperlakukan menambah

    atau mengurangi harga pokok penjualan. (Hanggana, 2008).

    Setiap akhir bulan, biaya overhead pabrik yang kurang atau lebih

    dibebankan dipindahkan dari rekening Biaya Overhead Pabrik

    Sesungguhnya ke rekening Selisih Biaya Overhead Pabrik.

    Menurut Mulyadi (2005) perlakuan terhadap selisih biaya

    overhead pabrik pada akhir tahun tergantung pada penyebab terjadinya

    selisih tersebut. Jika selisih tersebut disebabkan karena kesalahan dalam

    penghitungan tarif biaya overhead pabrik, atau keadaaan-keadaan yang

    tidak berhubungan dengan efisiensi operasi maka selisih tersebut dibagi

    rata ke dalam rekening-rekening Persediaan Produk dalam Proses,

    Persediaan Produk Jadi, dan Harga Pokok Penjualan. Sebagai akibatnya,

    harga pokok produksi yang semula berisi biaya overhead pabrik yang

    diperhitungkan berdasarkan taksiran, disesuaikan menjadi biaya overhead

    pabrik yang sesungguhnya terjadi.

    Jika selisih biaya overhead pabrik disebabkan karena

    ketidakefisienan pabrik atau kegiatan perusahaan di atas atau di bawah

    kapasitas normal, maka selisih tersebut harus diperlakukan sebagai

    pengurang atau penambah rekening Harga Pokok Penjualan. Tidak ada

    alas an yang kuat untuk menaikkan harga pokok persediaan hanya karena

    ketidakefisienan atau adanya kapasitas yang tidak terpakai. Metode

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 19

    perlakuan terhadap selisih biaya overhead pabrik ini seringkali digunakan

    tanpa memperhatikan penyebab terjadinya selisih itu sendiri dengan alas

    an sebagai berikut:

    a. Manajemen tidak pernah mencoba menentukan penyebab

    terjadinya selisih biaya overhead pabrik.

    b. Jumlah selisih tersebut relatif kecil bila dibandingkan dengan saldo

    rekening-rekening yang akan dibebani dengan pembagian selisih

    tersebut.

    c. Saldo rekening-rekening Barang Dalam Proses dan Persediaan

    Produk Jadi biasanya relatif kecil bila dibandingkan dengan Harga

    Pokok Penjualan.

    H. Kartu Harga Pokok Pesanan

    Sistem pesanan mewajibkan pembuatan KHPPd (Kartu Harga

    Pokok Produksi) atau job cost sheet untuk setiap pesanan (Hanggana,

    2008). Kartu harga pokok ini berfungsi untuk mengumpulkan biaya

    produksi tiap pesanan produk. Biaya produksi untuk mengerjakan pesanan

    tertentu dicatat secara rinci di dalam kartu harga pokok pesanan yang

    bersangkutan. Biaya produksi dipisahkan menjadi biaya produksi

    langsung terhadap pesanan tertentu dan biaya produksi tidak langsung

    dalam hubungannya dengan pesanan tersebut. Biaya produksi langsung

    dicatat dalam kartu harga pokok pesanan yang bersangkutan secara

    langsung, sedangkan biaya produksi tidak langsung dicatat dalam kartu

    harga pokok berdasarkan suatu tarif tertentu.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 20

    BAB III

    METODE PENELITIAN

    A. Lokasi Penelitian

    Penelitian mengenai perhitungan harga pokok produksi mesin

    power threser dengan metode job order costing pada Bengkel Las Krebo yang

    beralamat di Jalan WR Supratman No.144, Tinggen RT 01/IV Bentakan, Baki,

    Sukoharjo.

    B. Jenis Data

    Penelitian ini menggunakan data primer yaitu data yang didapat melalui

    observasi dan wawancara secara langsung di lapangan, dalam penelitian ini di

    Bengkel Las Krebo dengan berbagai cara berupa pengamatan langsung serta

    mengolah dokumen penjualan yang diperoleh dari pembelian bahan untuk proses

    produksi.

    C. Teknik Pengumpulan Data

    1. Teknik Wawancara

    Pengumpulan data dilakukan dengan mengajukan pertanyaan-

    pertanyaan kepada pihak yang terkait di Bengkel Las Krebo.

    2. Teknik Observasi

    Pengumpulan data dilakukan secara langsung di Bengkel Las Krebo.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 21

    BAB IV

    ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN

    A. Gambaran Umum Perusahaan Bengkel Las Krebo

    1. Profil Perusahaan

    Bengkel Las Krebo adalah perusahaan yang bergerak di bidang

    pembuatan dan penyediaan aneka mesin serta jasa pembangunan industri.

    Perusahaan ini juga melayani berbagai macam perbaikan pada kenteng

    berbagai jenis kendaraan dan berbagai macam alat-alat/mesin pertanian.

    Bengkel Las Krebo menyediakan berbagai macam mesin antara lain

    mesin pengolah makanan, mesin pengemas, mesin pertanian, mesin

    peternakan, mesin industri, dan berbagai macam perlengkapan rumah

    seperti: trails, kanopi, garasi, dan perlengkapan rumah lainnya. Produk

    yang menjadi andalan bengkel ini adalah mesin Power Threser atau mesin

    perontok padi.

    Bengkel Las Krebo mempunyai komitmen untuk selalu memenuhi

    kepuasan pelanggan dengan memberikan jasa kebutuhan konsumen dalam

    kualitas, waktu, dan kepuasan yang optimal. Bengkel Las Krebo berusaha

    menjadi sebuah perusahaan yang benar-benar bermanfaat bagi

    masyarakat, untuk itulah kami ingin memberikan pelayanan yang terbaik

    bagi para konsumen. Hasil produk yang berkualitas dengan harga yang

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 22

    dapat dijangkau oleh masyarakat luas menjadi prioritas utama Bengkel

    Las Krebo.

    2. Sejarah Berdiri

    Perusahaan Las Amanah berdiri pada awal tahun 1996, didirikan

    atas kerjasama antara Bapak Otto Djohari dan Bapak Wario. Pada awal

    berdiri nama perusahaan ini adalah Bengkel Las Krebo. Nama ini diambil

    karena salah satu pendiri, yaitu Bapak Wario mempunyai rambut yang

    kribo. Nama ini diambil dengan maksud agar dapat dengan mudah diingat

    karena namanya terkesan unik. Awal mendirikan perusahaan ini baru

    melayani jasa perbaikan dan pembuatan alat pertanian yaitu mesin

    perontok padi. Karyawan yang dimiliki waktu itu baru 4 orang.

    Pada tahun 1999 diputuskan perusahaan ini dimiliki oleh satu orang

    pendiri yaitu Bapak Otto Djohari dengan Nomor Tanda Daftar Perusahaan

    113552806343 dengan nomor Izin Usaha Industri Kecil

    530/49/IK.DU/XI/2006. Oleh beliau, perusahaan ini meningkatkan

    pelayanan dengan melayani pemesanan seperti tralis, garasi, kanopi, dan

    berbagai macam produk lainnya. Karena mutu pelayan dan produk yang

    berkualitas, maka perusahaan ini semakin berkembang. Pesanan datang

    dari berbagai daerah bahkan luar kota. Untuk itulah, selain menambah

    jumlah karyawan, perusahaan juga menambah jenis produk-produk yang

    dihasilkan.

    Pada Juli tahun 2008, pemilik Bengkel Las Krebo meninggal dunia,

    sehingga perusahaan diserahkan kepada Marisa Djohari. Oleh pemilik

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 23

    yang baru ini, seluruh kegiatan perusahaan ditingkatkan, mulai dari segi

    jenis produk hingga kualitas produk yang dihasilkan. Pemilik juga

    meningkatkan promosi dengan mengikuti program yang diadakan oleh

    Bank Mandiri yaitu Wirausaha Muda Mandiri. Peningkatan pelayanan

    dengan keramahtamahan para karyawan. Saat ini karyawan yang dimiliki

    sebanyak 5 orang yang ahli di bidangnya. Variasi produk yang dihasilkan

    juga bertambah. Selain melayani jasa pengelasan dan pesanan produk

    pertanian, bengkel ini juga menerima pesanan pembuatan kanopi, tralis,

    garasi, mesin penyangrai, dan berbagai macam mesin industri yang lain.

    3. Visi dan Misi Perusahaan

    a. Visi Perusahaan

    Menciptakan mesin-mesin industri dengan harga yang

    terjangkau dan produk yang berkualitas, sehingga dapat meningkatkan

    hasil produksi dan melayani jasa pengelasan berbagai jenis kendaraan

    dan berbagai macam pernak-perniknya.

    b. Misi Perusahaan

    1) Menciptakan produk-produk yang berkualitas dengan harga yang

    terjangkau.

    2) Melayani kebutuhan masyarakat yang berhubungan dengan proses

    pengelasan.

    3) Memenuhi pesanan produk mesin industri dengan kualitas yang

    tinggi dan harga yang terjangkau.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 24

    4) Menciptakan lapangan kerja khususnya yang mempunyai ahli

    dalam bidang ini.

    5) Membantu dalam proses peningkatan hasil industry dengan lebih

    efisien.

    4. Struktur Organisasi Perusahaan

    Bengkel Las Krebo menjalankan kegiatan operasionalnya dengan

    melibatkan individu-individu di dalamnya, individu-individu tersebut

    perlu dan harus diorganisir serta dikoordinasikan dengan tepat agar semua

    kegiatan yang dilakukan dapat berjalan dengan efektif dan efisien. Oleh

    karena itu dalam struktur organisasi yang baik harus mampu

    mengkoordinasikanmasing-masing bagian sehingga mampu mengurangi

    atau bahkan menghilangkan pertentangan yang terjadi. Dalam pengaturan

    struktur organisasi, harus disesuaikan dengan kondisi perusahaan, dan

    dalam struktur organisasi harus dijelaskan pembagian tugas setiap

    karyawan.

    Sebagai perusahaan kecil yang masih berkembang, Bengkel Las

    Krebo menggunakan struktur organisasi lini yaitu mempunyai fungsi dasar

    dimana rantai perintah adalah mengalir dari pemilik langsung ke

    karyawan. Karyawan yang dimiliki sebanyak 5 orang, maka perintah

    langsung mengalir dari pemilik usaha ke karyawan yang dimiliki.

    Bengkel Las Krebo masih dalam tahap berkembang, oleh karena itu

    struktur organisasi hanya terdiri dari pemilik dan karyawan tetap dan

    karyawan tidak tetap. Tugas pokok yang dilakukan oleh pemimpin adalah

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 25

    melakukan negosiasi dan transaksi saat terjadi pesanan, kemudian

    memesan bahan-bahan yang dibutuhkan, membayar gaji pegawai, dan

    mencatat keuangan. Sedangkan tugas para karyawan tetap yaitu

    melaksanakan pekerjaan sesuai dengan perintah pemilik dan

    menyelesaikan pekerjaan tersebut. Untuk karyawan tidak tetap digunakan

    jika perusahaan sedang mengalami permintaan pesanan yang banyak,

    sehingga membutuhkan tenaga tambahan untuk mengerjakan pesanan

    produk agar selesai tepat waktu.

    5. Proses Produksi

    Dalam proses produksinya Bengkel Las Krebo menggunakan

    proses produksi pesanan. Proses produksi pada perusahaan ini melalui satu

    departemen yang memproses bahan dari bahan mentah hingga menjadi

    barang jadi yang siap jual.

    a. Bahan Baku

    Bahan baku yang digunakan dalam proses produksi antara lain :

    1) Bordes, yaitu besi yang berbentuk plat dengan ukuran tertentu

    sebagai dinding mesin.

    2) Kanal, yaitu chasis body Power Threser.

    3) Siku, yaitu besi yang berbentuk siku-siku dan digunakan sebagai

    kerangka mesin.

    4) Gardan, yaitu mesin penggerak roda Power Threser.

    5) Mur Baut, yaitu sebagai alat penyaring daun padi.

    6) Laker, berfungsi untuk melicinkan setir Power Threser.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 26

    7) Poli, yaitu perkakas untuk menggerakkan mesin saat penyaringan

    padi dilakukan.

    8) Beton, yaitu besi panjang sebagai alat penyaring padi yang rontok.

    9) Diesel, yaitu mesin penggerak saat mesin dijalankan baik saat

    dikendarai maupun saat merontokkan padi.

    10) Roda, berfungsi untuk menggerakkan mesin saat dikendarai.

    11) Streng, berfungsi untuk menggerakkan mesin diesel pada mesin

    Power Threser saat dijalankan.

    b. Bahan Penolong

    Bahan penolong yang digunakan sebagai penunjang proses produksi

    mesin threser antara lain :

    1) Welding Electrodes, berfungsi untuk menyambung besi yang

    dirangkai.

    2) Cat, yaitu untuk memberi warna pada mesin Power Threser.

    3) Gas Oksigen, yaitu untuk menjalankan trafo las.

    4) Sandflex, untuk menghilangkan noda karat pada besi.

    c. Mesin Produksi

    Mesin-mesin yang digunakan adalah:

    1) Gerinda adalah mesin yang berfungsi untuk merapikan hasil

    pengelasan maupun pemotongan besi.

    2) Trafo las adalah mesin yang digunakan untuk menyambung besi-

    besi dan dapat juga untuk memotong besi dengan cara yang lebih

    tepat.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 27

    3) Kompresor cat adalah mesin untuk mengecat mesin dengan hasil

    lebih halus dan rata.

    4) Tanggem jepit adalah alat untuk mengapit besi sehingga lebih

    mudah dalam proses pemotongan ataupun penyambungan.

    5) Rol plat adalah mesin yang digunakan untuk mengubah besi yang

    berbentuk plat menjadi bulat.

    6) Rol pipa adalah mesin yang digunakan untuk menggulung pipa

    menjadi berbentuk oval atau lingkaran.

    7) Gunting plat adalah mesin gunting untuk memotong besi plat

    maupun besi yang lain.

    8) Bor tangan yaitu mesin bor portable berfungsi untuk membuat

    lubang pada besi.

    9) Bor duduk, yaitu mesin bor yang berfungsi membuat lubang pada

    besi.

    10) Mesin diesel, adalah mesin yang digunakan sebagai sumber tenaga

    selain listrik untuk menggerakkan mesin-mesin produksi.

    d. Proses Produksi

    Proses produksi Bengkel Las Krebo melalui satu departemen

    produksi. Maka dari itu, proses produksi mesin Power Threser

    dilakukan dari tahap persiapan hingga tahap penyelesaiannya.

    Dalam proses produksi departemen produksi terdapat beberapa

    tahap produksi antara lain:

    1) Tahap persiapan

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 28

    Dalam tahap ini bahan mentah yang akan digunakan untuk

    proses produksi dipersiapkan secara keseluruhan. Kemudian

    bahan-bahan tersebut dipotong sesuai dengan ukuran yang telah

    ditentukan dan dibentuk sesuai dengan fungsinya masing-masing.

    2) Tahap perakitan

    Merupakan tahap penyambungan bahan-bahan mentah

    yang telah diolah menjadi barang setengah jadi dan membentuknya

    menjadi mesin Power Threser dengan menggunakan mesin Trafo

    las untuk menyambung besi-besi tersebut.

    3) Tahap penyelesaian

    Merupakan tahap akhir dari proses produksi. Dalam tahap

    ini mesin Power Threser dirapikan dengan menggunakan mesin

    gerinda, setelah itu mesin Power Threser dicat sesuai dengan

    permintaan konsumen.

    6. Bidang Pemasaran

    Bengkel Las Krebo memiliki daerah pemasaran, baik dalam

    maupun luar kota. Mengingat waktu yang dibutuhkan untuk memproses

    satu unit mesin membutuhkan waktu kurang lebih dua minggu, maka

    penerimaan pesanan saat ini hanya melayani daerah yang dapat dijangkau

    dengan mudah. Saat ini daerah pemasaran Bengkel Las Krebo meliputi

    Sukoharjo, Klaten, Boyolali, Sragen, dan Wonogiri. Untuk daerah luar

    provinsi baru menjangkau di wilayah Jawa Timur dan Yogyakarta.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 29

    Bengkel las Krebo juga melakukan kerjasama dengan beberapa toko

    peralatan pertanian di Surakarta sebagai pemasok produk.

    B. Perhitungan Harga Pokok Produksi pada Bengkel Las Krebo menurut

    Peneliti

    Bengkel Las Krebo adalah perusahaan yang dalam kegiatan

    produksinya berdasarkan pesanan dari pihak luar, sehingga dalam penentuan

    harga pokok produksi yang dihasilkan menggunakan job order costing. Dalam

    penelitian ini peneliti mengikuti kegiatan produksi dalam Bengkel Las Krebo

    selama tiga bulan yaitu bulan April, Mei dan Juni 2012. Dalam tiga bulan

    tersebut pesanan yang diterima oleh Bengkel Las Krebo hanyalah mesin

    Power Threser. Karena dalam Bengkel Las Krebo ini belum ada perhitungan

    dan pembukuan secara rapi mengenai biaya produksi pada tiap produknya

    sehingga dalam penulisan ini peneliti mencoba membantu memberikan

    perhitungan biaya produksi untuk mesin Power Threser. Perhitungan biaya

    produksinya meliputi biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung, biaya

    tenaga kerja tidak langsung, biaya bahan penolong, biaya produksi karena

    berlalunya waktu dan biaya listrik yang merupakan biaya langsung dalam

    proses produksi. Selain itu juga terdapat biaya overhead pabrik yang

    merupakan biaya tidak langsung dalam proses produksi.

    1. Biaya Overhead Pabrik

    Biaya overhead pabrik dalam sistem pesanan seperti pada Bengkel Las

    Krebo dibebankan dengan tarif yang ditetapkan di muka, bukan biaya

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 30

    overhead sesungguhnya. Umumnya biaya overhead dibebankan dengan

    tarif yang mendasarkan pada tenaga kerja langsung, baik biaya tenaga

    kerja langsung, jam tenaga kerja langsung, ataupun jam kerja mesin. Data

    yang digunakan untuk membuat tarif biaya overhead ada dua, yaitu data

    masa datang yang diperoleh dari anggaran yang akan dilakukan periode

    berikutnya, dan data masa lalu yang diperoleh dari laporan periode

    sebelumnya. Dalam penelitian ini yang digunakan adalah pembuatan tarif

    biaya overhead dengan data masa lalu yaitu bulan Maret 2012. Tarif

    biaya overhead akan digunakan untuk bulan April, Mei, dan Juni.

    Tabel 4.1 Biaya Overhead Pabrik Bengkel Las Krebo

    Bulan Maret 2012

    Jenis Biaya Departemen Produksi

    (Rp) Biaya Tenaga Kerja Tidak Langsung 1,040,000 Biaya Bahan Penolong 1,320,000 Biaya Listrik 270,000 Biaya Karena Berlalunya Waktu 519,839 Biaya Telepon 60,000 Biaya Lain-lain 71,500 Jumlah BOP 3,281,339

    Diketahui biaya tenaga kerja langsung bulan Maret 2012 adalah Rp

    5.976.000,00 dan biaya overhead pabrik sesungguhnya bulan Maret

    adalah sebesar Rp 3.281.339,00. Pembuatan tarif didasarkan pada biaya

    tenaga kerja langsung. Perhitungan tarif biaya overhead adalah sebagai

    berikut :

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 31

    Tarif BOPd = (BOPs : BTKL) x 100%

    Tarif BOPd = (Rp 3.281.339,00 : Rp 5.976.000,00)

    Tarif BOPd = 55% BTKL

    Keterangan :

    BOPd = Biaya Overhead Pabrik dibebankan

    BOPs = Biaya Overhead Pabrik Sesungguhnya

    BTKL = Biaya Tenaga Kerja Langsung.

    2. Kartu Biaya Produksi

    Sistem pesanan mengelompokkan biaya produksi ke setiap pesanan dalam

    bentuk kartu biaya produksi untuk setiap pesanan. Kartu produksi untuk

    setiap pesanan pada Bengkel Las Krebo adalah sebagai berikut.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 32

    KARTU BIAY A PR ODU KSI

    NOMOR JOB : PT001 NAMA : Pak Purwanto, Boyolali

    JENIS : Mesin Power Threser JUMLAH : 1 unit

    TGL PESAN : 2 April 2012 DIMINTA : 15 April 2012

    Tgl Ket Unit Harga Nilai Tgl Ket Hari Pokok Upah Uang makan Bonus Nilai Tgl Nilai

    02-Apr bordes 4 530,000 2,120,000 14-Apr Surono 13 350,000 7,000 250,000 691,000 14-Apr 1,643,400

    02-Apr siku 5x5 2 110,000 220,000 14-Apr Darmanto 13 350,000 7,000 250,000 691,000

    02-Apr streeplat 1 375,000 375,000 14-Apr Muji Waluyo 13 350,000 7,000 250,000 691,000

    02-Apr streeplat 3x3 6 45,000 270,000 14-Apr Jaya 13 350,000 7,000 250,000 691,000

    02-Apr streeplat 1x5 6 35,000 210,000 14-Apr Tekad 7 25,000 7,000 224,000

    02-Apr streeplat 1 1/2 2 185,000 370,000

    02-Apr 8 29,000 232,000

    02-Apr 10 15,000 150,000

    02-Apr 1 43,000 43,000

    02-Apr pillo 207 21 32,500 130,000

    02-Apr pillo 208 10 32,500 32,500

    02-Apr laker 6307 2 10,000 20,000

    02-Apr laker 6007 5 7,500 15,000

    02-Apr laker 6203 90 2,500 10,000

    02-Apr 60 11,000 231,000

    02-Apr UCP 208 100 48,000 96,000

    02-Apr UCP 207-20 2 48,000 48,000

    02-Apr as 4 100,000 1,000,000

    02-Apr BM 16 x 70 P 1 3,000 6,000

    02-Apr NC 1/2 x 2 1/2 2 950 4,750

    02-Apr NC 1/2 x 5 2 1,515 136,350

    02-Apr NC 1/2 x 1 3/4 4 825 49,500

    02-Apr BM 6 x 20 2 415 41,500

    02-Apr MUR 1/2 '' 1 16,500 33,000

    02-Apr Kanal 34 7,500 255,000

    02-Apr pipa 1 9,000 315,000

    02-Apr plat 34 9,000 306,000

    02-Apr 26 7,750 201,500

    02-Apr diesel 1 4,300,000 4,300,000

    02-Apr roda 3 120,000 360,000

    02-Apr bubut roda 1 500,000 500,000

    02-Apr ban 3 60,000 180,000

    02-Apr poli tleser 1 440,000 440,000

    02-Apr stang 1 50,000 50,000

    02-Apr gardan 1 750,000 750,000

    02-Apr kanal 10 35 320,000 320,000

    TOTAL BIAYA PRODUKSI 13,821,100 JUMLAH 2,988,000 1,643,400

    PERHITUNGAN BIAYA PRODUKSI BDP : PRODUK SELESAI

    Satuan Keterangan Rp Tanggal Unit

    Jumlah Biaya Produksi Rp 18,452,500 BB 14-Apr 1

    Jumlah Hasil Produksi Baik Unit 1 BTKL

    Jumlah Hasil Produksi Cacat Unit - BOPd

    BPRd per unit Rp 18,452,500 Jumlah 0

    BIAYA BAHAN BAKU BTKL BOPd = 55% BTKL

    Keterangan

    Tabel 4.2

    Kartu Biaya Produksi Mesin Power Threser

    Bulan April 2012 Periode 1

    BEN GKEL LAS KREBO

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 33

    KARTU BIAY A PR ODU KSI

    NOMOR JOB : PT002 NAMA : Pak Sudiro, Purwodadi

    JENIS : Mesin Power Threser JUMLAH : 1 unit

    TGL PESAN : 15 April 2012 DIMINTA : 30 April 2012

    Tgl Ket Unit Harga Nilai Tgl Ket Hari Pokok Upah Uang makan Bonus Nilai Tgl Nilai

    16-Apr bordes 4 530,000 2,120,000 29-Apr Surono 13 350,000 7,000 250,000 691,000 29-Apr 1,643,400

    16-Apr siku 5x5 2 110,000 220,000 29-Apr Darmanto 13 350,000 7,000 250,000 691,000

    16-Apr streeplat 1 375,000 375,000 29-Apr Muji Waluyo 13 350,000 7,000 250,000 691,000

    16-Apr streeplat 3x3 6 45,000 270,000 29-Apr Jaya 13 350,000 7,000 250,000 691,000

    16-Apr streeplat 1x5 6 35,000 210,000 29-Apr Tekad 7 25,000 7,000 224,000

    16-Apr streeplat 1 1/2 2 185,000 370,000

    16-Apr 8 29,000 232,000

    16-Apr 10 15,000 150,000

    16-Apr 1 43,000 43,000

    16-Apr pillo 207 21 32,500 130,000

    16-Apr pillo 208 10 32,500 32,500

    16-Apr laker 6307 2 10,000 20,000

    16-Apr laker 6007 5 7,500 15,000

    16-Apr laker 6203 90 2,500 10,000

    16-Apr 60 11,000 231,000

    16-Apr UCP 208 100 48,000 96,000

    16-Apr UCP 207-20 2 48,000 48,000

    16-Apr as 4 100,000 1,000,000

    16-Apr BM 16 x 70 P 1 3,000 6,000

    16-Apr NC 1/2 x 2 1/2 2 950 4,750

    16-Apr NC 1/2 x 5 2 1,515 136,350

    16-Apr NC 1/2 x 1 3/4 4 825 49,500

    16-Apr BM 6 x 20 2 415 41,500

    16-Apr MUR 1/2 '' 1 16,500 33,000

    16-Apr Kanal 34 7,500 255,000

    16-Apr pipa 1 9,000 315,000

    16-Apr plat 34 9,000 306,000

    16-Apr 26 7,750 201,500

    16-Apr diesel 1 4,300,000 4,300,000

    16-Apr roda 3 120,000 360,000

    16-Apr bubut roda 1 500,000 500,000

    16-Apr ban 3 60,000 180,000

    16-Apr poli tleser 1 440,000 440,000

    16-Apr stang 1 50,000 50,000

    16-Apr gardan 1 750,000 750,000

    16-Apr kanal 10 35 320,000 320,000

    TOTAL BIAYA PRODUKSI 13,821,100 JUMLAH 2,988,000 1,643,400

    BDP : PRODUK SELESAI

    Satuan Keterangan Rp Tanggal Unit

    Jumlah Biaya Produksi Rp 18,452,500 BB 29-Apr 1

    Jumlah Hasil Produksi Baik Unit 1 BTKL

    Jumlah Hasil Produksi Cacat Unit - BOPd

    BPRd per unit Rp 18,452,500 Jumlah 0

    Keterangan

    Bulan April 2012 Periode 2

    BEN GKEL LAS KREBO

    BIAYA BAHAN BAKU BTKL BOPd = 55% BTKL

    PERHITU NGA N BIAYA PRODUKSI

    Tabel 4.3

    Kartu Biaya Produksi Mesin Power Threser

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 34

    KARTU BIAYA PRODUKSI

    NOMOR JOB : PT003 NAMA : Sumber Rejeki Solo

    JENIS : Mesin Power Threser JUMLAH : 1 unit

    TGL PESAN : 2 Mei 2012 DIMINTA : 15 Mei 2012

    Tgl Ket Unit Harga Nilai Tgl Ket Hari Pokok Upah Uang makan Bonus Nilai Tgl Nilai

    3 Mei bordes 4 530,000 2,120,000 13 Mei Surono 13 350,000 7,000 250,000 691,000 13 Mei 1,643,400

    3 Mei siku 5x5 2 110,000 220,000 13 Mei Darmanto 13 350,000 7,000 250,000 691,000

    3 Mei streeplat 1 375,000 375,000 13 Mei Muji Waluyo 13 350,000 7,000 250,000 691,000

    3 Mei streeplat 3x3 6 45,000 270,000 13 Mei Jaya 13 350,000 7,000 250,000 691,000

    3 Mei streeplat 1x5 6 35,000 210,000 13 Mei Tekad 7 25,000 7,000 224,000

    3 Mei streeplat 1 1/2 2 185,000 370,000

    3 Mei 8 29,000 232,000

    3 Mei 10 15,000 150,000

    3 Mei 1 43,000 43,000

    3 Mei pillo 207 21 32,500 130,000

    3 Mei pillo 208 10 32,500 32,500

    3 Mei laker 6307 2 10,000 20,000

    3 Mei laker 6007 5 7,500 15,000

    3 Mei laker 6203 90 2,500 10,000

    3 Mei 60 11,000 231,000

    3 Mei UCP 208 100 48,000 96,000

    3 Mei UCP 207-20 2 48,000 48,000

    3 Mei as 4 100,000 1,000,000

    3 Mei BM 16 x 70 P 1 3,000 6,000

    3 Mei NC 1/2 x 2 1/2 2 950 4,750

    3 Mei NC 1/2 x 5 2 1,515 136,350

    3 Mei NC 1/2 x 1 3/4 4 825 49,500

    3 Mei BM 6 x 20 2 415 41,500

    3 Mei MUR 1/2'' 1 16,500 33,000

    3 Mei Kanal 34 7,500 255,000

    3 Mei pipa 1 9,000 315,000

    3 Mei plat 34 9,000 306,000

    3 Mei 26 7,750 201,500

    3 Mei diesel 1 4,300,000 4,300,000

    3 Mei roda 3 120,000 360,000

    3 Mei bubut roda 1 500,000 500,000

    3 Mei ban 3 60,000 180,000

    3 Mei poli tleser 1 440,000 440,000

    3 Mei stang 1 50,000 50,000

    3 Mei gardan 1 750,000 750,000

    3 Mei kanal 10 35 320,000 320,000

    TOTAL BIAYA PRODUKSI 13,821,100 JUMLAH 2,988,000 1,643,400

    PERHITUNGAN BIAYA PRODUKSI BDP : PRODUK SELESAI

    Satuan Keterangan Rp Tanggal Unit

    Jumlah Biaya Produksi Rp 18,452,500 BB 13 Mei 1

    Jumlah Hasil Produksi Baik Unit 1 BTKL

    Jumlah Hasil Produksi Cacat Unit - BOPd

    BPRd per unit Rp 18,452,500 Jumlah 0

    Keterangan

    Tabel 4.4

    Kartu Biaya Produksi Mesin Power Threser

    Bulan Mei 2012 Periode 1

    BENGKEL LAS KREBO

    BIAYA BAHAN BAKU BTKL BOPd = 55% BTKL

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 35

    KARTU BIAYA PRODUKSI

    NOMOR JOB : PT004 NAMA : Sumber Hasil Yogyakarta

    JENIS : Mesin Power Threser JUMLAH : 1 unit

    TGL PESAN : 13 Mei 2012 DIMINTA : 30 Mei 2012

    Tgl Ket Unit Harga Nilai Tgl Ket Hari Pokok Upah Uang makan Bonus Nilai Tgl Nilai

    15 Mei bordes 4 530,000 2,120,000 28 Mei Surono 13 350,000 7,000 250,000 691,000 28 Mei 1,643,400

    15 Mei siku 5x5 2 110,000 220,000 28 Mei Darmanto 13 350,000 7,000 250,000 691,000

    15 Mei streeplat 1 375,000 375,000 28 Mei Muji Waluyo 13 350,000 7,000 250,000 691,000

    15 Mei streeplat 3x3 6 45,000 270,000 28 Mei Jaya 13 350,000 7,000 250,000 691,000

    15 Mei streeplat 1x5 6 35,000 210,000 28 Mei Tekad 7 25,000 7,000 224,000

    15 Mei streeplat 1 1/2 2 185,000 370,000

    15 Mei 8 29,000 232,000

    15 Mei 10 15,000 150,000

    15 Mei 1 43,000 43,000

    15 Mei pillo 207 21 32,500 130,000

    15 Mei pillo 208 10 32,500 32,500

    15 Mei laker 6307 2 10,000 20,000

    15 Mei laker 6007 5 7,500 15,000

    15 Mei laker 6203 90 2,500 10,000

    15 Mei 60 11,000 231,000

    15 Mei UCP 208 100 48,000 96,000

    15 Mei UCP 207-20 2 48,000 48,000

    15 Mei as 4 100,000 1,000,000

    15 Mei BM 16 x 70 P 1 3,000 6,000

    15 Mei NC 1/2 x 2 1/2 2 950 4,750

    15 Mei NC 1/2 x 5 2 1,515 136,350

    15 Mei NC 1/2 x 1 3/4 4 825 49,500

    15 Mei BM 6 x 20 2 415 41,500

    15 Mei MUR 1/2'' 1 16,500 33,000

    15 Mei Kanal 34 7,500 255,000

    15 Mei pipa 1 9,000 315,000

    15 Mei plat 34 9,000 306,000

    15 Mei 26 7,750 201,500

    15 Mei diesel 1 4,300,000 4,300,000

    15 Mei roda 3 120,000 360,000

    15 Mei bubut roda 1 500,000 500,000

    15 Mei ban 3 60,000 180,000

    15 Mei poli tleser 1 440,000 440,000

    15 Mei stang 1 50,000 50,000

    15 Mei gardan 1 750,000 750,000

    15 Mei kanal 10 35 320,000 320,000

    TOTAL BIAYA PRODUKSI 13,821,100 JUMLAH 2,988,000 1,643,400

    BDP : PRODUK SELESAI

    Satuan Keterangan Rp Tanggal Unit

    Jumlah Biaya Produksi Rp 18,452,500 BB 28 Mei 1

    Jumlah Hasil Produksi Baik Unit 1 BTKL

    Jumlah Hasil Produksi Cacat Unit - BOPd

    BPRd per unit Rp 18,452,500 Jumlah 0

    PERHITUNGAN BIAYA PRODUKSI

    Keterangan

    Tabel 4.5

    Kartu Biaya Produksi Mesin Power Threser

    Bulan Mei 2012 Periode 2

    BENGKEL LAS KREBO

    BIAYA BAHAN BAKU BTKL BOPd = 55% BTKL

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 36

    KARTU BIAYA PRODUKSI

    NOMOR JOB : PT005 NAMA : Departemen Pertanian Boyolali

    JENIS : Mesin Power Threser JUMLAH : 2 unit

    TGL PESAN : 1 Juni 2012 DIMINTA : 16 Juni 2012

    Tgl Ket Unit Harga Nilai Tgl Ket Hari Pokok Upah Uang makan Bonus Nilai Tgl Nilai

    2 Juni bordes 8 530,000 4,240,000 15 Juni Surono 13 350,000 7,000 700,000 1,141,000 15 Juni 2,739,000

    2 Juni siku 5x5 4 110,000 440,000 15 Juni Darmanto 13 350,000 7,000 700,000 1,141,000

    2 Juni streeplat 2 395,000 790,000 15 Juni Muji Waluyo 13 350,000 7,000 700,000 1,141,000

    2 Juni streeplat 3x3 12 45,000 540,000 15 Juni Jaya 13 350,000 7,000 700,000 1,141,000

    2 Juni streeplat 1x5 12 35,000 420,000 15 Juni Tekad 13 25,000 7,000 416,000

    2 Juni streeplat 1 1/2 4 185,000 740,000

    2 Juni 16 29,000 464,000

    2 Juni 20 15,000 300,000

    2 Juni 2 43,000 86,000

    2 Juni pillo 207 8 32,500 260,000

    2 Juni pillo 208 2 32,500 65,000

    2 Juni laker 6307 4 12,500 50,000

    2 Juni laker 6007 4 10,000 40,000

    2 Juni laker 6203 8 2,500 20,000

    2 Juni 42 11,000 462,000

    2 Juni UCP 208 4 48,000 192,000

    2 Juni UCP 207-20 2 48,000 96,000

    2 Juni as 20 100,000 2,000,000

    2 Juni BM 16 x 70 P 4 3,000 12,000

    2 Juni NC 1/2 x 2 1/2 10 950 9,500

    2 Juni NC 1/2 x 5 180 1,515 272,700

    2 Juni NC 1/2 x 1 3/4 120 825 99,000

    2 Juni BM 6 x 20 200 465 93,000

    2 Juni MUR 1/2'' 4 16,500 66,000

    2 Juni Kanal 68 7,500 510,000

    2 Juni pipa 70 9,000 630,000

    2 Juni plat 68 9,000 612,000

    2 Juni 52 8,000 416,000

    2 Juni diesel 2 4,300,000 8,600,000

    2 Juni roda 6 120,000 720,000

    2 Juni bubut roda 2 500,000 1,000,000

    2 Juni ban 6 60,000 360,000

    2 Juni poli tleser 2 400,000 800,000

    2 Juni stang 2 50,000 100,000

    2 Juni gardan 2 800,000 1,600,000

    2 Juni kanal 10 2 330,000 660,000

    TOTAL BIAYA PRODUKSI 27,765,200 JUMLAH 4,980,000 2,739,000

    BDP : PRODUK SELESAI

    Satuan Keterangan Rp Tanggal Unit

    Jumlah Biaya Produksi Rp 35,484,200 BB 15 Juni 2

    Jumlah Hasil Produksi Baik Unit 2 BTKL

    Jumlah Hasil Produksi Cacat Unit - BOPd

    BPRd per unit Rp 17,742,100 Jumlah 0

    BIAYA BAHAN BAKU BTKL BOPd = 55% BTKL

    PERHITUNGAN BIAYA PRODUKSI

    Keterangan

    Tabel 4.6

    Kartu Biaya Produksi Mesin Power Threser

    Bulan Juni 2012 Periode 1

    BENGKEL LAS KREBO

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 37

    KARTU BIAYA PRODUKSI

    NOMOR JOB : PT006 NAMA : Bapak Somad

    JENIS : Mesin Power Threser JUMLAH : 1 unit

    TGL PESAN : 16 Juni 2012 DIMINTA : 30 Juni 2012

    Tgl Ket Unit Harga Nilai Tgl Ket Hari Pokok Upah Uang makan Bonus Nilai Tgl Nilai

    17 juni bordes 4 530,000 2,120,000 28 Juni Surono 13 350,000 7,000 350,000 791,000 28 Juni 1,969,000

    17 juni siku 5x5 2 110,000 220,000 28 Juni Darmanto 13 350,000 7,000 350,000 791,000

    17 juni streeplat 1 395,000 395,000 28 Juni Muji Waluyo 13 350,000 7,000 350,000 791,000

    17 juni streeplat 3x3 6 45,000 270,000 28 Juni Jaya 13 350,000 7,000 350,000 791,000

    17 juni streeplat 1x5 6 35,000 210,000 28 Juni Tekad 13 25,000 7,000 416,000

    17 juni streeplat 1 1/2 2 185,000 370,000

    17 juni 8 29,000 232,000

    17 juni 10 15,000 150,000

    17 juni 1 43,000 43,000

    17 juni pillo 207 4 32,500 130,000

    17 juni pillo 208 1 32,500 32,500

    17 juni laker 6307 2 12,500 25,000

    17 juni laker 6007 2 10,000 20,000

    17 juni laker 6203 4 2,500 10,000

    17 juni 21 11,000 231,000

    17 juni UCP 208 2 48,000 96,000

    17 juni UCP 207-20 1 48,000 48,000

    17 juni as 10 100,000 1,000,000

    17 juni BM 16 x 70 P 2 3,000 6,000

    17 juni NC 1/2 x 2 1/2 5 950 4,750

    17 juni NC 1/2 x 5 90 1,515 136,350

    17 juni NC 1/2 x 1 3/4 60 825 49,500

    17 juni BM 6 x 20 100 465 46,500

    17 juni MUR 1/2'' 2 16,500 33,000

    17 juni Kanal 34 7,500 255,000

    17 juni pipa 35 9,000 315,000

    17 juni plat 34 9,000 306,000

    17 juni 26 8,000 208,000

    17 juni diesel 1 4,300,000 4,300,000

    17 juni roda 3 120,000 360,000

    17 juni bubut roda 1 500,000 500,000

    17 juni ban 3 60,000 180,000

    17 juni poli tleser 1 400,000 400,000

    17 juni stang 1 50,000 50,000

    17 juni gardan 1 800,000 800,000

    17 juni kanal 10 1 330,000 330,000

    TOTAL BIAYA PRODUKSI 13,882,600 JUMLAH 3,580,000 1,969,000

    BDP : PRODUK SELESAI

    Satuan Keterangan Rp Tanggal Unit

    Jumlah Biaya Produksi Rp 19,431,600 BB 28 Juni 1

    Jumlah Hasil Produksi Baik Unit 1 BTKL

    Jumlah Hasil Produksi Cacat Unit - BOPd

    BPRd per unit Rp 19,431,600 Jumlah 0

    PERHITUNGAN BIAYA PRODUKSI

    Keterangan

    Kartu Biaya Produksi Mesin Power Threser

    Bulan Juni 2012 Periode 2

    BENGKEL LAS KREBO

    BIAYA BAHAN BAKU BTKL BOPd = 55% BTKL

    Tabel 4.7

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 38

    Proses produksi pesanan pada Bengkel Las Krebo ini selesai dalam satu

    periode. Dari kartu biaya produksi tersebut dapat diketahui biaya produksi

    untuk setiap pesanan. Tabel 4.2 menunjukkan bahwa biaya produksi

    mesin power threser untuk pesanan PT001 sebesar Rp 18,452,500.00.

    Pesanan ini dikerjakan mulai 1 April dan selesai 14 April 2012. Pesanan

    nomor PT002 mempunyai biaya produksi per unit sebesar Rp

    18,452,500.00 yang ditunjukkan oleh Tabel 4.3. Berdasarkan Tabel 4.4

    dapat diketahui bahwa biaya produksi per unit mesin power threser

    dengan pesanan nomor PT003 adalah sebesar Rp 18,452,500.00. Pesanan

    dengan nomor PT004 juga mempunyai biaya produksi per unit yang sama

    dengan pesanan nomor PT003 yang dapat ditunjukkan dengan Tabel 4.5.

    Pesanan nomor PT004 ini dikerjakan mulai 15 Mei 2012 sampai 28 Mei

    2012.Tabel 4.6 menunjukkan biaya produksi per unit pesanan nomor

    PT005 yaitu sebesar Rp 17,742,100 dan untuk biaya produksi per unit

    pesanan nomor PT006 dapat diketahui dari Tabel 4.7 yaitu sebesar Rp

    19,431,600.00.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 39

    3. Laporan Akhir Periode

    Setiap akhir periode perlu dibuat laporan untuk setiap job yang selesai,

    laporan penjualan, barang jadi akhir periode, dan laporan barang dalam

    proses akhir periode jika dalam produksinya tidak selesai dalam satu kali

    periode. Laporan akhir periode pada Bengkel Las Krebo adalah sebagai

    berikut.

    Tabel 4.8 Laporan Job Selesai

    BENGKEL LAS KREBO LAPORAN JOB SELESAI

    Periode April - Juni 2012

    No Bulan Produk Pemesan Unit BPRd per unit Nilai

    1 April Mesin Power Threser Bapak Purwanto, Boyolali 1 18,452,500 18,452,500

    2 April Mesin Power Threser Bapak Sudiro, Purwodadi 1 18,452,500 18,452,500

    3 Mei Mesin Power Threser Sumber Rejeki Solo 1 18,452,500 18,452,500

    4 Mei Mesin Power Threser Sumber Hasil Yogyakarta 1 18,452,500 18,452,500

    5 Juni Mesin Power Threser Dept Pertanian Boyolali 2 17,742,100 35,484,200

    6 Juni Mesin Power Threser Bapak Somad 1 19,431,600 19,431,600

    Jumlah 7 128,725,800

    Dari Tabel 4.8 di atas dapat diketahui produk jadi untuk periode April

    sampai dengan Juni sebanyak 7 unit mesin Power Threser senilai Rp

    128,725,800.00.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 40

    Tabel 4.9 Laporan Penjualan

    BENGKEL LAS KREBO

    LAPORAN PENJUALAN Periode April - Juni 2012

    Dalam (000)

    No Bulan Produk Pemesan Unit Harga Penjualan BPRd per unit HPPj Laba

    1 April

    Mesin Power Threser

    Bapak Purwanto, Boyolali 1 20,000 20,000 18,452.5 18,452.5 1,547.5

    2 April

    Mesin Power Threser

    Bapak Sudiro, Purwodadi 1 20,000 20,000 18,452.5 18,452.5 1,547.5

    3 Mei

    Mesin Power Threser

    Sumber Rejeki Solo 1 20,000 20,000 18,452.5 18,452.5 1,547.5

    4 Mei

    Mesin Power Threser

    Sumber Hasil Yogyakarta 1 20,000 20,000 18,452.5 18,452.5 1,547.5

    5 Juni

    Mesin Power Threser

    Dept Pertanian Boyolali 2 20,000 40,000 17,742.1 35,484.2 4,515.8

    6 Juni

    Mesin Power Threser Bapak Somad 1 20,000 20,000 19,431.6 19,431.6 568.4

    Jumlah 7 140,000 110,983,7 128,725.8 11,274.2

    Dari Tabel 4.9 tersebut dapat diketahui penjualan Bengkel Las Krebo

    periode bulan April sampai Juni 2012 sebanyak 7 unit mesin power

    threser dengan nilai Rp 140.000.000,00 dengan harga pokok penjualan

    sebesar Rp 128.725.800,00 sehingga terdapat laba kotor sebesar Rp

    11.274.200,00.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 41

    4. Selisih Biaya Overhead Pabrik

    Menurut Hanggana (2008) selisih biaya overhead pabrik merupakan

    selisih antara biaya overhead pabrik sesungguhnya dengan biaya

    overhead pabrik yang dibebankan. Selisih biaya overhead pabrik akan

    diperlakukan menambah atau mengurangi harga pokok penjualan. Tabel

    berikut menunjukkan perhitungan biaya overhead pabrik sesungguhnya

    Bengkel Las Krebo pada periode pelaporan bulan April Juni 2012.

    Tabel 4.10 Laporan Biaya Overhead Pabrik Sesungguhnya

    Bengkel Las Krebo Periode April - Juni 2012

    Keterangan Jumlah Biaya

    (Rp) Biaya Tenaga Kerja Tidak Langsung 3,120,000 Biaya Bahan Penolong 4,597,500 Biaya Listrik 810,000 Biaya Karena Berlalunya Waktu 1,559,517 Biaya Telepon 180,000 Biaya Lain-lain 500,500

    Total BOP Sesungguhnya 10,767,517

    Dari tabel 4.10 tersebut dapat diketahui bahwa Biaya Overhead Pabrik

    sesungguhnya periode bulan April-Juni sebesar Rp 10.767.517,00.

    Sedangkan biaya overhead pabrik yang dibebankan untuk periode April-

    Juni adalah sebesar Rp 11.281.600,00 yang dapat ditunjukkan oleh Tabel

    4.11 berikut.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 42

    Tabel 4.11 Laporan Biaya Overhead Pabrik Dibebankan

    Bengkel Las Krebo Periode April - Juni 2012

    BOP Dibebankan dengan tarif 55% BTKL Jumlah Biaya

    (Rp) Pesanan No PT001 1,643,400 Pesanan No PT002 1,643,400 Pesanan No PT003 1,643,400 Pesanan No PT004 1,643,400 Pesanan No PT005 2,739,000 Pesanan No PT006 1,969,000 Total BOP Dibebankan 11,281,600

    Jika dibandingkan dengan biaya overhead yang dibebankan di muka maka

    terdapat selisih antara biaya overhead yang dibebankan di muka dengan

    biaya overhead sesungguhnya.

    Perhitungan selisih biaya overhead pabrik untuk periode bulan April-Juni

    2012 adalah sebagai berikut.

    Selisih biaya overhead pabrik = Biaya overhead pabrik dibebankan di

    muka biaya overhead pabrik

    sesungguhnya

    = Rp 11.281.600,00 Rp 10.767.517,00

    = Rp 514.083,00

    Selisih sebesar Rp 514.083,00 tersebut merupakan selisih lebih yang akan

    berpengaruh mengurangi Harga Pokok Produksi periode bulan April-Juni

    2012.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 43

    5. Perhitungan Harga Pokok Produksi

    Setelah biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung, biaya overhead

    pabrik, dan selisih biaya overhead pabrik dihitung, maka Harga Pokok

    Produksi pesanan dapat dihitung. Tabel 4.12 akan menyajikan

    perhitungan Harga Pokok Produksi pesanan periode bulan April-Juni

    2012.

    Tabel 4.12 Perhitungan Harga Pokok Produksi

    Bengkel Las Krebo April-Juni 2012

    Biaya Produksi Mesin Power Threser

    (Rp) Biaya Bahan Baku 96,932,200.00 Biaya Tenaga Kerja Langsung 20,512,000.00 Biaya Overhead Pabrik 11,281,600.00 Selisih biaya overhead pabrik (514,083.00) Total Harga Pokok Produksi 128,211,717.00

    Jumlah produksi 7 unit Harga Pokok Produksi per unit 18,315,959.57

    Tabel 4.12 menunjukkan Harga Pokok Produksi periode bulan April-Juni

    2012 sebesar Rp 128.211.717,00 untuk 7 unit Mesin Power Threser atau

    sebesar Rp 18.315.959,57 per unit mesin.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 44

    BAB V

    KESIMPULAN DAN SARAN

    A. Kesimpulan

    Berdasarkan hasil penelitian pada Bengkel Las Krebo didapatkan bahwa

    dalam pembukuan bengkel Las Krebo belum ada pencatatan dan perhitungan

    mengenai harga pokok produksi setiap produk untuk mengetahui semua biaya

    yang dikeluarkan oleh perusahaan untuk memproduksi suatu produk dan dapat

    menentukan harga jual produk disesuaikan dengan laba yang diinginkan oleh

    perusahaan. Peneliti melakukan perhitungan harga pokok produksi berdasarkan

    job order costing dengan data yang didapat langsung dari Bengkel Las Krebo

    sehingga dapat diketahui besarnya biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan dan

    harga pokok produksi tiap produk. Penentuan harga jual produk mesin Power

    Threser sudah tepat karena harga jual yang ditentukan oleh Bengkel Las Krebo di

    atas harga pokok produksinya.

    Berdasar perhitungan, biaya produksi mesin Power Threser job PT001

    sebesar Rp 18.452.500,00, job PT002 Rp 18.452.500,00, job PT003 Rp

    18.452.500,00, job PT004 Rp 18.452.500,00, job PT005 Rp 35.484.200,00, dan

    job PT006 sebesar Rp 13.882.600,00.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user 45

    B. Saran

    Bengkel Las Krebo tidak mempunyai catatan pembukuan dan perhitungan

    mengenai harga pokok produksi setiap produknya sehingga peneliti memberikan

    saran untuk Bengkel Las Krebo yaitu sebaiknya Bengkel Las Krebo mengadakan

    pencatatan dan perhitungan mengenai harga pokok produksi seperti yang telah

    diuraikan peneliti dalam bab analisis dan pembahasan data.

    C. Keterbatasan Penelitian

    Penelitian mengenai perhitungan harga pokok produksi pada Bengkel Las

    Krebo ini hanya berlangsung selama tiga bulan dan selama tiga bulan tersebut

    produk pesanan Bengkel Las Krebo hanya mesin Powet Threser sehingga belum

    mencakup semua produk yang ada di Bengkel Las Krebo. Penelitian selanjutnya

    diharapkan dapat memperpanjang waktu penelitian dan dengan produk pesanan

    yang lain.