of 55/55
PENYEMBUHAN JARINGAN PENYEMBUHAN JARINGAN Dr. Medi Primatori Purnawan Dr. Medi Primatori Purnawan Residen Bedah FK UNSRI / RSMH Residen Bedah FK UNSRI / RSMH Palembang Palembang

Penyembuhan Jaringan Pwr Point

  • View
    68

  • Download
    0

Embed Size (px)

Text of Penyembuhan Jaringan Pwr Point

  • PENYEMBUHAN JARINGANDr. Medi Primatori PurnawanResiden Bedah FK UNSRI / RSMHPalembang

  • Reaksi pemulihan segera timbul setelah jejas.Pemulihan tidak dapat tuntas sampai penyebab jejas di hancurkan atau di netralkan.Hasil penyembuhan ideal adalah pemulihan jaringan ke keadaan sebelum cedera.

  • Siklus selTerdiri atas Fase G1 (presintesis), S (sintesis DNA), G2 (premiotik) dan M (mitosis).Sel diam G0.Sel diam mula-mula mengalami transisi dari G0 G1.Melibatkan aktivasi transkripsional sejumlah besar gen.

  • Sel akan masuk kedalam fase G1 dari G0 atau setelah menyelesaikan mitosis.Sel mencapai stadium kritis pada transisi G1 / S : Restriction Point.Sel normal menjadi irreversibel dalam menjalani replikasi DNA.Progresi siklus sel diatur oleh protein: Cyclin,berhubungan dengan CDK (cylin dependent kinase).

  • CDK berikatan dan membentuk kompleks dengan cyclin.Kompleks CDK teraktivasi,mengendalikan siklus sel.Aktivitas kompleks cyclin CDK diatur ketat oleh inhibitor,disebut Inhibitor CDK.Kontrol kualitas dari siklus sel disebut Check Point.

  • Aktivasi checkpoint akan menunda siklus sel dan mencetuskan mekanisme repair DNA.Jika kerusakan DNA terlalu berat untuk diperbaiki,maka sel di eliminasi melalui apoptosis.Kerusakan check point menyebabkan perubahan jaringan dan neoplasia.

  • Pertumbuhan SelSejumlah besar polipeptida faktor-faktor pertumbuhan bekerja pada sel,sebagian lagi pada sel-sel target tertentu.Faktor pertumbuhan berfungsi untuk menstimulasi proliferasi sel,pergerakan sel, kontraktilitas, differensiasi dan angiogenesis.Sitokin mempunyai fungsi penting sebagai mediator radang dan respon imun.

  • Beberapa faktor Pertumbuhan ( GrowthFactor ) :1.Epidermal Growth Factor (EFG) dan Transforming Growth Factor-(TGF-).2.Hepatocyte Growth Factor (HGF).3.Vasculer Endothelial Growth Factor (VEGF).

  • 4. Platelet Derived Growth Factor (PDGF).5.Fibroblast Growth Factor (FGF).6.TGF- dan faktor pertumbuhan yangberhubungan.

  • Mekanisme Sinyaling Pada Pertumbuhan SelFaktor pertumbuhan berikatan dengan reseptor spesifik,melepaskan sinyal kepada sel target.Sinyal tersebut punya dua efek:- Menstimulasi transkripsi gen.- Mengatur masuknya sel kedalam siklus sel dan pasasinya melalui berbagai taha pan siklus sel.

  • Proliferasi adalah proses yang diatur dengan ketat,yang melibatkan sejumlah besar molekul dan jalur saling terkait.Peristiwa pertama dimulainya proliferasi sel adalah pengikatan molekul pemberi sinyal,yang disebut ligand pada reseptor spesifik.

  • Berdasarkan sumber ligand dan lokasi reseptornya,terdapat 3 mode sinyaling:- Sinyaling Autokrin. Sel berespons terhadap molekul sinya ling yang diekskresikan oleh sel itu sen diri.

  • - Sinyaling Paracrine. Sel menghasilkan ligand yang bekerja pada sel target yang letaknya berdeka tan.

  • - Sinyaling Endokrin. Hormon disintesa oleh organ endokrin dan bekerja pada sel target yang jauh dari tempat sintesanya

  • Mekanisme PenyembuhanPenyembuhan adalah penggantian jaringan atau sel yang mati oleh jaringan yang sehat.Ada 2 macam mekanisme penyembuhan:-Regenerasi parenkim-Penyembuhan dengan pembentukan jaringan ikat.

  • Regenerasi parenkim Sel-sel yang rusak diganti oleh sel parenkim yang sama.Penyembuhan dengan pembentukan jaringan ikat Sel yang rusak diganti dengan stroma jaringan ikat.

  • Regenerasi parenkim Sel tubuh : - sel labil - sel stabil - sel permanenSel Labil :- Sel jaringan tubuh dalam keadaan normal selalu berproliferasi mengganti sel-sel yang rusak ( epitel permukaan kulit, tract digest,tract resp,tract urinarius,RES dll).

  • - Sel-sel permukaan selalu di lepaskan dan diganti reserve cell ( sel cadangan).ex: pertumb endometrium setelah mens.

    - Sel-sel yang rusak akibat trauma diganti epitel baru melalui proliferasi sel cadangan.

  • A dan B Paru memperlihatkan kapiler alveolus berdilatasi dan eksudat yang mengisi alveolus.

  • C DC. Setelah bakteri dibunuh terjadi resolusi dengan D. Jaringan paru normal likuefikasi eksudat dan fagositosis oleh makrofag

  • Sel Stabil - Memp daya proliferasi rendah,oleh suatu stimulus dapat berproliferasi menggan tikan jaringan rusak - Penyembuhan jaringan dari sel stabil harus ada jaringan penyangga / stroma.

  • Contoh regenerasi sel stabil: . Penyembuhan hati stlh hepatektomi . Hepatitis virus jar penyangga msh baik regenerasi sempurna. Jika necrosis berlebihan terjadi cirrhosis.. Abses hati: sel hepar rusak jar ikatstroma rusak fibrosis

  • Sel Permanen- Sel jaringan tubuh yang tidak mampu mengadakan mitosis setelah kelahiran.- Termasuk sel permanen: sel saraf, sel otot bergaris, sel otot jantung.

  • - Sel neuron dan ganglion rusak diganti oleh sel glia.- Bila sel neuron masih baik regenerasi axon.- Myocard infark fibrinolisis.

  • Penyembuhan dengan pembentukan jaringan ikat :- Proses penyembuhan jaringan dengan membentuk jaringan granulasi.- Penyembuhannya : Primer dan Sekun der

  • Jaringan Granulasi: - Jaringan ikat baru yang terbentuk karena proliferasi fibroblast dan sel endothel serta pembentukan pembuluh darah baru dan sel-sel radang.- Makroskopik: . Seperti granula merah muda. . Granulosa Jaringan parut.

  • Jaringan parut / fibrosis- Sel fibrosit- Serabut kolagen- Serabut elastis- Pembuluh darah sedikit

  • Bila pembentukan kolagen berlebihan pada proses penyembuhan jaringan ikat akan terbentuk keloid .Pengembalian Struktur normal pada penyembuhan jaringan ikat tergantung:1. Jenis sel yang mengalami trauma.2. Luas trauma,luasnya kerusakan jaringan penyangga.3. Sifat proliferasi jaringan ikat dalam stroma.

  • Penyembuhan LukaPenyembuhan Primer- Mis : luka operasi- Luka steril- Jaringan yang rusak sedikit dan teratur- Penyembuhan jaringan ikat sedikit, seba gian besar diganti oleh jaringan parenkim

  • Penyembuhan sekunder- Mis : ulkus,abses,luka terkontaminasi dan besar- Penyembuhan jaringan ikat lebih banyak- Menimbulkan kontraktur pada permuka an luka- Waktu penyembuhan lama

  • Penyembuhan luka dengan penyambungan primer- Pada luka operasi,luka tidak terkontami nasi dan lebih sedikit kerusakan- Hari I : . Garis incisi segera diisi bekuan darahyang juga menutupi luka . Reaksi radang akut terjadi disekeliling luka / sayatan

  • - Hari ke II . Reepitelisasi permukaan luka . Bekuan darah terdapat fibrin,merupakan kerangka basl sel epitel . Terjagi migrasi fibroblast dan sel endo tel . Setelah 40 jam luka ditutup epitel mudayang selanjutnya berproliferasi membentukepitel squamous

  • - Hari ke III . Netrofil ( sel radang akut ) diganti makrofag yang bertugas memfagositsel fibrin dan debris- Hari ke V . Celah incisi di isi jaringan granulasi- Hari ke VII . Celah incisi di isi serabut kolagen,luka ditutup epidermis,pembuluh darah banyak

  • - Minggu ke II . Jaringan kolagen bertambah,fibroblastberproliferasi aktif . Reaksi radang hampir hilang- Akhir minggu ke II . Jaringan parut telah terbentuk

  • Debris didalam celah dangkal antara tepian kulit yang dirapatkan dihilangkan olehneutrofil dan makrofag

  • B. Epidermis dengan cepat beregenerasi dan jaringan granulasi didalam celah dermis menjadi terkolagenisasi,membentuk parut dermis tipis ( C )

  • Penyembuhan luka dengan penyambungan sekunder- Pada luka irregular dan terkontaminasi, ulkus abses- Proses penyembuhan berlangsung lebih lama- Jaringan mati / nekrosis dan exudat lebih banyak

  • - Reaksi radang lebih padat- Terjadi kontraksi luka : kontraksi sel-sel fibroblast dalam jaringan granulasi- Penyembuhan terbentuk jaringan parut yang luas- Kehilangan fungsi khas organ

  • Irisan kulit yang sembuh secara per sekundumDaerah nekrosis jaringan yang luas menimbulkan radang akut dengan masuknya neutrofil dari periferLikuefikasi debris yang lambat dan pertumbuhan jaringan granulasi kearah dalam dari dasar, menyebabkan pembentukan parutEpidermis beregenerasi dengan lambat dari tepi

  • Penyembuhan Patah TulangCelah tulang yang patah di isi bekuan darah,dimulai jika fibrin dibentuk jaringan granulasi.Hari ke II dan III osteoblast dan chondroblast berproliferasiAkhir minggu I terbentuk pulau-pulau tulang rawan di dalam jaringan granulasi (prokalus).

  • Osteoblast di endoosteum dan periosteum membentuk oateoid ( jaringan pembentuk tulang ), membentuk susunan jala osteoid yang melintasi prokalus.Terjadi kalsifikasi progresif pada prokalus menjadi kalus.

  • Kalus meliputi ruangan sumsum tulang dan periosteum dan selanjutnya kalus akan direabsorbsi oleh osteoclast.Pemulihan patah tulang akan tercapai pada 4 6 minggu,tergantung lokasi dan kondisi.

  • Penyembuhan patah tulang.Hematom pada tempat fraktur,memberi kerangka untuk penyembuhan yang kemudian diganti oleh kalus,selanjutnya diganti oleh tulang lamelar,yang kemudianmengalami remodeling untuk memperbaiki pola trabekuler yang normal dari tulang

  • Faktor yang mempengaruhi penyembuhan tulang :. Pergerakan. Jaringan lunak yang ada diantara ke dua ujung tulang. Ketidaklurusan letak tulang. Infeksi. Penyakit tulang yang sudah ada sebelum nya

  • Penyembuhan HatiSel hepatosit mempunyai kemampuan regenerasi yang sangat baik.Arsitektur hati tidak dapat dibentuk kembali dengan memuaskan apabila alami kerusakan yang berat.Kegagalan memperbaiki arsitektur hati akan timbulkan sirosis hepatis.Proliferasi hepatosit pada hepar yang sedang regenerasi di cetuskan oleh kerja gabungan antara sitokin dan faktor-faktor pertumbuhan.

  • Penyembuhan GinjalGinjal memiliki sel epitel yang dapat beregenerasi tapi arsitekturnya tidak dapat di perbaiki.Kerusakan epitel tubulus akibat iskemia atau toksin dapat timbulkan gagal ginjal klinis.Umumnya cukup banyak sel epitel yang masih hidup dapat membentuk tubulus lagi sehingga fungsi ginjal normal kembali.

  • Penyembuhan OtotSerabut otot jantung dan otot polos merupakan kelompok sel permanen.Kerusakan otot akan diganti dengan jaringan parut.Bila hanya protein kontraktil yang hilang masih mungkin untuk mensisntesis yang baru didalam endomesium yang lama.Otot volunter mempunyai kemampuan terbatas untuk regenerasi dari sel satelit.

  • Perbaikan infark myocardium dengan pembentukan parutA. Myocardium normal B. Infark menimbulkan respon radang akut dan diserang dari pereifer oleh neutrofil yang melikuefikasi jaringan nekrotik

  • C. Masuknya makrofag dan jaringan granulasi yang D. Pembentukan parut menghilangkan debris nekrotik dan menyebab kan penggantian zona nekrotik dengan parut

  • Jaringan SarafRegenerasi neuron yang efektif tidak dapat terjadi didalam susunan saraf pusat.Sel-sel glia dapat berproliferasi dalam merespons cedera, suatu proses yang disebut gliosis.Bila saraf putus, bagian proximal axon akan alami degenerasi sejauh 1-2 nodus.Bagian distal alami degenerasi wallerian,diikuti dengan proliferasi sel schwan untuk antisipasi pertumbuhan kembali akson.Bila saraf putus, ujung axon tidak berproliferasi dengan teratur massa axon dan stroma Neuroma amputasi

  • Faktor-Faktor yang Mempengaruhi PenyembuhanUmurGangguan NutrisiGangguan NeoplasiaSindroma Cushing dan Pengobatan SteroidDiabetes Mellitus dan ImunosupresiGangguan VaskulerDenervasi