of 84 /84
i KARYA TULIS ILMIAH ASUHAN KEPERAWATAN PADA TN.A DENGAN DIAGNOSA MEDIS POST OPERATIVE CLOSED FRAKTURE TIBIA FIBULA 1/3 DISTAL DI RUANG MELATI RSUD BANGIL PASURUAN Oleh : RETNO DWI PUSPITA SARI 1701032 PROGRAM DIII KEPERAWATAN AKADEMI KEPERAWATAN KERTA CENDEKIA SIDOARJO 2020

KARYA TULIS ILMIAH ASUHAN KEPERAWATAN PADA TN ...eprints.kertacendekia.ac.id/id/eprint/177/1/KATI RETNO.pdfMengidentifikasi asuhan keperawatan pada pasien dengan diagnose medis post

  • Author
    others

  • View
    0

  • Download
    0

Embed Size (px)

Text of KARYA TULIS ILMIAH ASUHAN KEPERAWATAN PADA TN ...eprints.kertacendekia.ac.id/id/eprint/177/1/KATI...

  • i

    KARYA TULIS ILMIAH

    ASUHAN KEPERAWATAN PADA TN.A DENGAN DIAGNOSA

    MEDIS POST OPERATIVE CLOSED FRAKTURE TIBIA

    FIBULA 1/3 DISTAL DI RUANG MELATI RSUD

    BANGIL PASURUAN

    Oleh :

    RETNO DWI PUSPITA SARI

    1701032

    PROGRAM DIII KEPERAWATAN

    AKADEMI KEPERAWATAN KERTA CENDEKIA

    SIDOARJO

    2020

  • ii

    KARYA TULIS ILMIAH

    ASUHAN KEPERAWATAN PADA TN.A DENGAN DIAGNOSA

    MEDIS POST OPERATIVE CLOSED FRAKTURE TIBIA

    FIBULA 1/3 DISTAL DI RUANG MELATI RSUD

    BANGIL PASURUAN

    Sebagai Persyaratan untuk Memperoleh Gelar

    Ahli Madya Keperawatan (Amd.Kep)

    Di Akademi Keperawatan Kerta Cendekia Sidoarjo

    Oleh :

    RETNO DWI PUSPITA SARI

    1701032

    PROGRAM DIII KEPERAWATAN

    AKADEMI KEPERAWATAN KERTA CENDEKIA

    SIDOARJO

    2020

  • iii

    SURAT PERNYATAAN

    Yang bertanda tangan dibawah ini :

    Nama : Retno Dwi Puspita Sari

    NIM : 1701032

    Tempat, Tanggal Lahir : Sidoarjo, 9 mei 1999

    Institusi : Akademi Keperawatan Kerta Cendekia

    Menyatakan bahwa Karya Tulis Ilmiah yang berjudul : “Asuhan Keperawatan

    Pada Tn. A Dengan Diagnosa Medis Post Operative Closed Frakture Tibia 1/3

    Distal di Ruang Melati RSUD Bangil Pasuruan” adalah bukan Karya Tulis

    Ilmiah orang lain baik sebagian maupun keseluruhan, kecuali dalam bentuk kutipan

    yang telah disebutkan sumbernya.

    Demikian surat pernyataan ini saya buat dengan sebenar-benarnya dan apabila

    pernyataan ini tidak benar, saya bersedia mendapat sanksi.

    Sidoarjo, 11 Juni 2020

    Yang Menyatakan,

    Mahasiswa

    Retno Dwi Puspita Sari

    NIM : 1701032

    Mengetahui,

    Pembimbing I Pembimbing 2

    Ns. Meli Diana, S.Kep, M. Kes Elok Triestuning, S.Psi,M.Si

    NIDN : 0724098402 NIDN : 0725027901

  • iv

    LEMBAR PERSETUJUAN

    Nama : Retno Dwi Puspita Sari

    Judul : “Asuhan Keperawatan Pada Tn. A Dengan Diagnosa Medis Post

    Operative Closed Frakture Tibia 1/3 Distal di Ruang Melati RSUD

    Bangil Pasuruan.

    Telah disetujui untuk diajukan dihadapan Dewan Penguji Karya Tulis Ilmiah pada

    Tanggal : 11 Juni 2020

    Oleh :

    Pembimbing 1 Pembimbing 2

    Ns. Meli Diana, S.Kep, M. Kes Elok Triestuning, S.Psi,M.Si

    NIDN : 0724098402 NIDN : 0725027901

    Mengetahui,

    Direktur

  • v

  • vi

    KATA PENGANTAR

    Syukur alhamdulillah kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah

    melimpahkan rahmat, taufik serta hidayah-Nya, sehingga dapat menyelesaikan

    Proposal dengan judul “Asuhan Keperawatan Pada Tn. A Dengan Diagnosa

    Medis Post Operative Closed Frakture Tibia 1/3 Distal di Ruang Melati

    RSUD Bangil Pasuruan” ini dengan tepat waktu sebagai persyaratan akademik.

    Penulisan Karya Tulis Ilmiah ini tidak terlepas dari bantuan dan bimbingan

    berbagai pihak, untuk itu kami mengucapkan banyak terima kasih kepada :

    1. Tuhan yang Maha Esa yang senantiasa memberikan rahmat-Nya sehingga

    Karya Tulis Ilmiah ini selesai dengan baik.

    2. Orang tua tercinta yang selalu mendukung dan mendoakan sehingga semua

    bisa berjalan lancar.

    3. Agus Sulistyowati, S.Kep., M.Kes selaku Direktur Akademi Keperawatan

    Kerta Cendekia Sidoarjo.

    4. Ns. Meli Diana, S.Kep., M.Kes selaku pembimbing I dalam pembuatan

    Karya Tulis Ilmiah.

    5. Ibu Elok Triestuning, S.Psi,M.si selaku Pembimbimbing II dalam

    pembuatan Karya Tulis Ilmiah.

    6. Para responden keluarga Klien.

    7. Hj. Muniroh Mursan, Lc selaku petugas perpustakaan yang telah membantu

    dalam kelengkapan literatur yang dibutuhkan.

    8. Pihak – pihak yang turut berjasa dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah ini

    yang tidak bisa disebutkan satu persatu.

    Penulis sadar bahwa Karya Tulis ini belum mencapai kesempurnaan,

    sebagai bekal perbaikan, penulis akan berterima kasih apabila para pembaca

    berkenan memberikan masukan, baik dalam bentuk kritikan maupun saran demi

    kesempurnaan Karya Tulis Ilmiah ini.

    Penulis berharap Karya Tulis Ilmiah ini bermanfaat bagi para pembaca

    bagi keperawatan.

    Sidoarjo, 11 Juni 2020

    Penulis

    Retno Dwi Puspita Sari

    NIM : 1701032

  • vii

    DAFTAR ISI

    Sampul Depan ......................................................................................................... i

    Lembar Dalam …………………………………………………………………….ii

    Lembar Pernyataan …………………………………………………..…………...iii

    Lembar Persetujuan ................................................................................................iv

    Halaman Pengesahan ……………………………………………………….…..... v

    Kata Pengantar ...................................................................................................... vi

    Daftar Isi ............................................................................................................... vii

    Daftar Tabel …………………………………………………………………….. ix

    Daftar Gambar ……………………………………………………...…...…….…. x

    Daftar Lampiran …………………………………………………………….….. xi

    BAB I PENDAHULUAN ……………………………………………..…………1

    1.1 Latar Belakang ................................................................................................. 1 1.2 Rumusan Masalah ............................................................................................ 4 1.3 Tujuan Pengkajian............................................................................................. 4

    1.3.1 Tujuan Umum ........................................................................................ 4 1.3.2 Tujuan Khusus ....................................................................................... 4

    1.4 Manfaat Penulisan ............................................................................................ 5 1.5 Metode Penulisan ............................................................................................. 5

    1.5.1 Metode ................................................................................................. 6 1.5.2 Teknik Pengumpulan Data .................................................................. 6 1.5.3 Sumber Data ........................................................................................ 6 1.5.4 Studi Kepustakaan ................................................................................7

    1.6 Sistematika Penulisan ……………………………………………………….. 7 BAB II TINJAUAN PUSTAKA …………………………………..………...…. 2

    2.1 Konsep Penyakit ............................................................................................... 8 2.1.1 Definisi …………………………………………………….......……. 8 2.1.2 Etiologi …………………………………………………………..….. 8 2.1.3 Klasifikasi …………………………………………………………… 9 2.1.4 Patofisiologi ……………………………………...………...………. 10 2.1.5 Manifestasi klinis ……………………………………………....…... 11 2.1.6 Pemeriksaan penunjang …………………………………….……… 11 2.1.7 Komplikasi ………………………………………………………… 12 2.1.8 Penatalaksanaan ………………………………………………….... 14 2.1.9 Dampak masalah …………………………………………...……… 17

    2.2 Konsep Asuhan Keperawatan......................................................................... 19 2.2.1 Pengkajian ......................................................................................... 19 2.2.2 Diagnosa Keperawatan ...................................................................... 24 2.2.3 Perencanaan ....................................................................................... 25 2.2.4 Implementasi ..................................................................................... 30 2.2.5 Evaluasi ............................................................................................. 30

    2.3 Kerangka Masalah …………...………….…………………………………. 32

    BAB III TINJAUAN KASUS …………………………..………………….…. 33

    3.1 Pengkajian ………………………………………………………….………. 33

    3.2 Analisa Data …………………………………………….………………….. 43

    3.3 Diagnosa Keperawatan …………………………………..………………… 44

  • viii

    3.4 Rencana Keperawatan ………………………………………………………. 45

    3.5 Tindakan Keperawatan ………………………………………………………48

    3.6 Catatan Perkembangan ………………………………………..……………. 50

    3.7 Evaluasi Keperawatan ………………………………………………………. 52

    BAB IV PEMBAHASAN…………………………………………………...…. 54

    4.1 Pengkajian …………………………..……………………………………… 54

    4.2 Diagnosa Keperawatan …………..…………………………………………. 61

    4.3 Perencanaan ……………………………………………………...…………. 62

    4.4 Pelaksanaan …………………………………………………………………. 63

    4.5 Evaluasi Keperawatan ………………………………………………..…….. 64

    BAB V PENUTUP…………………………………..………………….…...…. 65

    5.1 Simpulan ………………………………………………………………….….65

    DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………………...… 67

    LAMPIRAN ………………………………………………………….………… 68

  • ix

    DAFTAR TABEL

    No. Tabel Judul Tabel Hal

    Tabel 3.1 Hasil pemeriksaan laboratorium dengan diagnosa medis CF Tibia Fibula

    1/3 distal ……………………………………………..………………… 41

    Tabel 3.2 Analisa data dengan diagnosa medis CF Tibia Fibula 1/3 ……….….. 42

    Tabel 3.4 Intervensi keperawatan pada Tn. A dengan diagnosa CF Tibia Fibula 1/3

    distal ……………………………………….………………………… 45

    Tabel 3.5 Implementasi keperawatan pada Tn. A dengan diagnosa medis CF Tibia

    Fibula 1/3 distal …………………..…………………………………. 48

    Tabel 3.6 Catatan perkembangan pada Tn. A dengan diagnosa medis CF Tibia

    Fibula 1/3 distal ………………………………..……………………. 50

    Table 3.7 Evaluasi perkembangan pada Tn. A dengan diagnosa Medis CF Tibia

    Fibula 1/3 Distal ……………………...……………………………… 52

  • x

    DAFTAR GAMBAR

    No. Gambar Judul Gambar Hal

    Gambar 2.3 Kerangka Masalah..........................................................................32

    Gambar 3.1 genogram keluarga Tn. A (3 Generasi ) ………..…………………. 35

  • xi

    DAFTAR LAMPIRAN

    No. Lampiran Judul Lampiran Hal

    Lampiran 1 Surat Ijin Pengambilan Studi Kasus …………………...………… 72

    Lampiran 2 Lembar Informed Consent ……………………..…………… 73

  • 1

    BAB 1

    PENDAHULUAN

    1.1 Latar Belakang

    Fraktur adalah setiap retak atau patah tulang yang utuh. Kebanyakan

    fraktur disebabkan oleh trauma dimana terdapat tekanan yang berlebihan pada

    tulang, baik berupa trauma langsung dan trauma tidak langsung

    (Sjamsuhidajat & Jong, 2013). Fraktur lebih sering terjadi pada laki-laki dari

    pada perempuan dengan umur di bawah 45 tahun dan sering berhubungan

    dengan olahraga, pekerjaan atau luka yang disebabkan oleh kecelakaan

    kendaraan bermotor, sedangkan pada orang tua, wanita lebih sering

    mengalami fraktur dari pada laki-laki yang berhubungan dengan

    meningkatnya insiden osteoporosis yang terkait dengan perubahan hormon

    pada menopause (Reeves, Roux, Lockhart, 2013). Kebiasaan masyarakat

    ketika mengalami fraktur yaitu tidak mau melakukan mobilisasi, apabila tidak

    melakukan untuk mobilisasi akan mengalami Atrofi otot yaitu dimana terjadi

    penurunan massa otot ,biasanya akibat cedera atau terjadi suatu penyakit

    sehingga bagian tubuh tidak di gerakkan dalam jangka waktu yang cukup

    lama.

    Badan kesehatan dunia (WHO) mencatat pada tahun 2011-2012 terdapat

    5,6 juta orang meninggal dunia dan 1,3 juta orang menderita fraktur akibat

    kecelakaan lalu lintas. Fraktur merupakan suatu kondisi dimana terjadi

    diintegritas tulang dan juga bisa karena kecelakaan baik itu kecelakaan kerja

    maupun lalu lintas dan sebagainya. Riskesdas 2018 menunjukkan proporsi

    disabilitas pada umur 5 – 17 tahun sebesar 3,2% dan pada umur 18 – 59 tahun

  • 2

    sebesar 22%. Pada umur 60 keatas 2,6% mengalami disabilitas berat dan

    ketergantungan total. Terjadi penurunan cedera yang terjadi di jalan raya yaitu

    dari 42,8%. Berdasarkan survey awal yang dilakukan oleh peneliti didapatkan

    bahwa total penderita fraktur yang di rawat di RSUD Bangil Pasuruan pada

    bulan januari – Desember 2019 sebanyak 2193 orang ( Rekam Medik RSUD

    Bangil 2019 ).

    Berbagai penyebab fraktur diantaranya cidera atau benturan, faktor

    patologik dan yang lainnya karena faktor beban. Tanda dan gejala pada fraktur

    Tibia adalah nyeri hebat bagian bawah, kesulitan berjalan, berlari, atau

    menendang, ketidakmampuan untuk menanggung berat pada kaki yang

    terluka, kelainan bentuk di daerah kaki bagian bawah, lutut, tulang kering atau

    pergelangan kaki, tulang yang menonjol, bengkak sekitar lokasi cedera serta

    memar dan kebiruan pada kaki yang terluka.

    Pengelolaan nyeri fraktur bukan saja merupakan upaya mengurangi

    penderitaan klien, tetapi juga meningkatkan kualitas hidupnya. Rasa nyeri bisa

    timbul hampir pada setiap area fraktur. Bila tidak diatasi dapat menimbulkan

    efek yang membahayakan yang akan mengganggu proses penyembuhan dan

    dapat meningkatkan angka morbiditas, untuk itu perlu penanganan yang lebih

    efektif untuk meminimalkan nyeri yang dialami oleh pasien. Secara garis

    besar ada dua manajemen non farmakologi. Salah satu cara untuk menurunkan

    nyeri pada pasien fraktur secara non farmakologi adalah diberikan kompres

    dingin pada area nyeri. Perawat harus yakin bahwa tindakan mengatasi nyeri

    dengan kompres dingin dilakukan dengan cara yang aman (Potter & Perry,

    2013). Komplikasi lanjut lain dalam waktu yang lama akan terjadi malunion

  • 3

    yaitu suatu keadaan tulang patah yang telah mengalami penyatuan dengan

    fragmen fraktur berada dalam posisi tidak normal, delayed union adalah

    proses penyembuhan fraktur yang lebih lambat dari normal, non union

    keadaan dimana fragmen tulang tidak menyambung. Saat ini fraktur akan

    bertambah dengan adanya komplikasi yang berlanjut diantaranya syok,

    sindrom emboli lemak, sindrom kompertement, kerusakan arteri, infeksi dan

    evaskuler nekrosis. Komplikasi awal yang dapat terjadi yang mencakup luka

    pada saraf dan sindrom kompertemen, saraf mudah terkena luka karena lokasi

    yang berdekatan dengan lokasi fraktur. Komplikasi dini yang mengancam

    nyawa terutama langsung di sebabkan oleh kejadian fraktur, komplikasi yang

    mengancam nyawa yang dapat terjadi termasuk perdarahan yang berat.

    Komplikasi lambat/Jangka panjang yang dapat terjadi mencakup gangguan

    penyembuhan tulang. (Buckley ,2018)

    Untuk mencegah terjadinya fraktur dapat dilakukan dengan upaya

    preventif dengan menghindari terjadinya trauma, terjatuh atau kecelakaan

    lainnya. Dalam melakukan aktifitas yang berat atau mobilisasi yang cepat

    dilakukan dengan cara hati-hati memperhatikan pedoman keselamatan dengan

    memakai alat pelindung diri. Sedangkan upaya kuratif perawat secara mandiri

    adalah dengan memberikan perawatan steril dan mengajarkan manajemen

    nyeri kepada pasien seperti mengajarkan tentang teknik relaksasi. Perawat

    juga dapat menganjurkan pasien untuk melakukan mobilisasi secara bertahap.

    Perawat dapat berkolaborasi dengan dokter dalam pemberian terapi obat

    analgesik untuk menghilangkan nyeri, pemberian terapi obat antibiotic untuk

    mencegah terjadinya infeksi. Pada upaya rehabilitatif yaitu dengan

  • 4

    memberikan Health Education (Pendidikan kesehatan) tentang cara

    pencegahan infeksi, menganjurkan untuk kontrol secara rutin untuk melihat

    perkembangan tulang setelah pembedahan, menganjurkan pasien untuk

    mengonsumsi makanan yang tinggi protein dan kalsium untuk mempercepat

    regenerasi tulang. Promotif yaitu dengan memberikan pendidikan tentang

    makanan yang harus dikonsumsi pasien seperti nutrisi, kalsium, zat besi,

    protein, vit C dan lainnya untuk membantu proses penzembuhan tulang. (

    Asmadi, 2008 ).

    1.2 Rumusan Masalah

    Untuk mengetahui lebih lanjut dari perawatan penyakit ini maka penulis

    akan melakukan kajian lebih lanjut dengan melakukan asuhan keperawatan

    fraktur dengan rumusan masalah sebagai berikut “ Bagaimana asuhan

    keperawatan pada Tn. A dengan diagnosa fraktur di RSUD Bangil ?

    1.3 Tujuan Penelitian

    1.3.1 Tujuan Umum

    Mengidentifikasi asuhan keperawatan pada pasien dengan diagnose

    medis post op fraktur di RSUD Bangil.

    1.3.2 Tujuan Khusus

    1.3.2.1 Mengidentifikasi pengkajian pada pasien dengan diagnosa medis fraktur

    di ruang Melati RSUD Bangil.

    1.3.2.2 Merumuskan diagnosa Asuhan Keperawatan pada pasien dengan diagnose

    medis fraktur di ruang Melati RSUD Bangil.

    1.3.2.3 Mengidentifikasi Intervensi Keperawatan pada pasien dengan diagnosa

    medis fraktur di ruang Melati RSUD Bangil.

  • 5

    1.3.2.4 Melaksanakan Implementasi Keperawatan pada pasien dengan diagnosa

    medis fraktur di ruang Melati RSUD Bangil.

    1.3.2.5 Mengevaluasi tindakan Asuhan Keperawatan pada klien dengan diagnosa

    medis fraktur di ruang Melati RSUD Bangil.

    1.3.2.6 Menyusun Dokumentasi Asuhan Keperawatan pada klien dengan diagnosa

    medis fraktur di ruang Melati RSUD Bangil.

    1.4 Manfaat

    Terkait dengan Tujuan, maka tugas akhir ini di harapkan dapat memberi

    manfaat :

    1.4.1 Dari segi akademis merupakan sumbangan bagi ilmu pengetahuan

    khususnya dalam hal asuhan keperawatan pada klien fraktur.

    1.4.2 Dari segi praktis tugas akhir ini dapat bermanfaat bagi :

    1.4.3 Bagi pelayanan keperawatan di rumah sakit

    Hasil studi kasus ini dapat menjadi inspirasi dan perbandingan bagi

    pelayanan dirumah sakit agar dapat melakukan asuhan keperawatan klien

    fraktur dengan lebih baik.

    1.4.4 Untuk Penulis

    Hasil studi dapat menjadi salah satu acuan bagi penulis berikutnya yang

    akan melakukan studi kasus pada asuhan keperawatan pada klien fraktur.

    1.5 Metode Penulisan

    1.5.1 Metode

    Metode Deskriptif yaitu metode yang sifatnya mengungkapkan

    peristiwa atau gejala yang terjadi pada waktu sekarang yang meliputi studi

  • 6

    kepustakaan yang mempelajari, mengumpulkan, membahas data dengan

    menggunakan studi pendekatan proses keperawatan dengan langkah-

    langkah pengkajian, pelaksanaan dan efaluasi.

    1.5.2 Teknik Pengumpulan Data

    1.5.2.1 Wawancara

    Data diambil atau di peroleh melalui klien, keluarga maupun tim

    kesehatan lain.

    1.5.2.2 Observasi

    Data yang di ambil melalui pengamatan secara langsung terhadap

    keadaan, reaksi, sikap, dan perilaku klien yang dapat di amati.

    1.5.2.3 Pemeriksaan

    Pemeriksaan meliputi pemeriksaan fisik dan laboraturium yang dapat

    menunjang dan menegakkan diagnosa dan penanganan selanjutnya.

    1.5.3 Sumber Data

    1.5.3.1 Data Primer

    Data primer merupakan data yang di peroleh dari klien.

    1.5.3.2 Data Sekunder

    Data sekunder merupakan data yang diperoleh dari keluarga atau

    orang terdekat dengan klien, catatan medik perawat, Hasil-hasil

    pemeriksaan dan tim kesehatan yang lain.

    1.5.4 Studi Kepustakaan

    Studi kepustakaan yaitu mempelajari buku sumber yang berhubungan

    dengan judul karya tulis dan masalah yang di bahas.

  • 7

    1.6 Sistematika Penulisan

    Supaya lebih jelas dan lebih muda dalam mempelajari dan memahami

    studi kasus ini, secara keseluruhan di bagi menjadi tiga bagian yaitu :

    1.6.1 Bagian awal yaitu memuat judul, abstrak penelitian, pengesahan, motto dan

    persembahan, kata pengantar, daftar isi, daftar table, daftar gambar, daftar

    lampiran dan abstraksi.

    1.6.2 Bagian ini terdiri dari 5 Bab yang masing-masing bab terdiri dari berikut ini:

    BAB 1 : Pendahuluan berisi tentang latar belakang masalah, rumusan

    masalah, manfaat penelitian dan sistematik penulisan.

    BAB 2 : Landasan teori berisi tentang konsep penyakit dari sudut medis dan

    asuhan keperawatan klien dengan diagnosa fraktur.

    BAB 3 : Tinjauan kasus berisi tentang deskripsi data hasil pengkajian,

    diagnosa, perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi.

    BAB 4 : Pembahasan yang berisi perbandingan antara teori dengan

    kenyataan yang ada di lapangan.

    BAB 5 : Penutup berisi tentang Kesimpulan dan Saran.

    1.6.3 Bagian akhir terdiri dari daftar pustaka dan Lampiran.

  • 8

  • 8

    BAB II

    TUJUAN PUSTAKA

    2.1 Konsep Penyakit

    2.1.1 Definisi

    Fraktur adalah patah tulang biasanya disebabkan oleh trauma atau

    tenaga fisik. Kekuatan dan sudut dari tenaga tersebut, keadaan tulang dan

    jaringan lunak di sekitar tulang akan menentukan apakah fraktur yang

    terjadi itu lengkap atau tidak lengkap ( Nurarif, 2015 ).

    Fraktur atau patah tulang adalah terputusnyakontinuitas jaringan tulang

    rawan yang umumnya disebabkan oleh rudapaksa (Lukman, 2009).

    2.1.2 Etiologi

    2.1.2.1 Kekerasan Langsung

    Kekerasan langsung menyebabkan patah tulang pada titik terjadinya

    kekerasan. Fraktur demikian sering bersifat fraktur terbuka dengan garis

    patah

    2.1.2.2 Kekerasan tidak Langsung

    Kekerasan tidak langsung menyebabkan patah tulang di tempat yang

    jauh dari tempat kekerasan. Yang patah biasanya adalah bagian yang

    paling lemah dalam jalur hantaran vector kekerasan.

  • 9

    2.1.2.3 Kekerasan akibat tarikan otot sangat jarang terjadi. Kekuatan dapat berupa

    pemuntiran, penekukan dan penekanan kombinasi dari ketiganya dan

    penarika. (Carpenito 2013).

    2.1.3 Klasifikasi Fraktur

    Berdasarkan Nurarif 2015, fraktur dapat diklasifikasikan berdasarkan

    etiologis, klinis, dan radiologis. Berikut klasifikasinya :

    2.1.3.1 Klasifikasi Fraktur berdasarkan etiologis

    2.1.3.2 Klasifikasi berdasarkan klinis

    1. fraktur tertutup bila tidak terdapat hubungan antara frakmen tulang dan

    dunia luar.

    2. fraktur terbuka bila terdapat hubungan antara frakmen dan dunia luar.

    3. fraktur dengan komplikasi missa mal-union, delayed, union, naunion

    dan infeksi tulang.

    2.1.3.3 Klasifikasi fraktur berdasarkan radiologis

    1. Lokalisasi : diafisal, Metafisal, intra-antikuler, fraktur dengan

    dislokasi.

    2. Kofigurasi : fraktur transfersal, fraktur oblik, fraktur spiral, fraktur

    segmental.

    Fraktur komunitif (lebih dari defragment), fraktur baji biasa pada

    vertebra karena trauma, fraktur avulse, fraktur depresi, fraktur pecah dan

    fraktur epifisis.

  • 10

    3. Menurut ekstensi : fraktur total, fraktur tidak total, fraktur buckle

    atau torus, fraktur garis rambut, fraktur green stick.

    Menurut hubungan antara fragmen dengan fragmen lainnya : tidak

    bergeser, bergeser (bersampingan, angulasi, rotasi, distraksi, over-riding,

    impaksi).

    2.1.4 Patofisiologi

    Fraktur di bagi menjadi dua yaitu fraktur terbuka dan tertutup.

    Dikatakan tertutup bila tidak terdapat hubungan antara fragmen tulang

    dengan dunia luar oleh karena perlukaan di kulit. Suwaktu tulang patah

    dah terjadi perdarahan biasanya terjadi di sekitar tempat patah di dalam

    jaringan lunak sekitar tulang, jaringan lunak tersebut juga biasanya

    mengalami kerusakan. Perdarahan terjadi karena kerusakan tersebut dan

    terbentuklah hematoma di rongga medulla tulang. Jaringan tulang akan

    akan segera berdekatan kebagian tulang yang patah. Insufisiensi pembuluh

    darah atau penekanan serabut saraf yang berkaitan dengan pembengkakan

    yang tidak di tangani dapat menurunkan asupan darah ke estermitas dan

    mengakibatkan kerusakan saraf perifer. Bila tidak terkontrol

    pembengkakan akan mengakibatkan penekanan tekanan jaringan, oklusi

    darah total dan berakibat anoreksia mengakibatkan rusaknya serabur saraf

    maupun jaringan otak. Komplikasi ini dinamakan sindrom compartement (

    M.Clevo Rendy dan Margharet 2012). Trauma pada tulang dapat

    menyebabkan keterbatasan gerak dan ketidakseimbangan, fraktur terjadi

    berupa fraktur terbuka dan tertutup. Fraktur tertutup tidak di sertai

    kerusakan jaringan lunak seperti tendon, otot, ligament dan pembuluh

  • 11

    darah ( M.Clevo Rendy dan Margharet 2012). Pasien harus imobilisasi

    setelah patah tulang akan menderita komplikasi antara lain nyeri, iritasi

    kulit karena penekanan, hilangnya kekuatan otot.

    Kurang perawatan diri dapat terjadi bila sebagian tubuh di

    imobilisasi, mengakibatkan berkurangnya kemampuan perawatan diri.

    Reduksi terbuka dan faksasi interna (ORIF) Fragmen-fragmen tulang di

    pertahankan denagan pen, plat, paku. Namun pembedahan meningkatkan

    kemungkinan terjadinya infeksi. Pembedahan itu sendiri merupakan

    trauma pada jaringan lunak dan struktur yang seluruhnya tidak mengalami

    cedera mungkin akan terpotong atau mengalami kerusakan selama

    tindakan operasi. Menurut . ( Wahid 2012 ).

    2.1.5 Manifestasi Klinis

    Menurut Nurafif & Kusuma (2015), Tanda dan gejala dari fraktur antara lain :

    2.1.5.1 Tidak dapat menggunakan anggota gerak.

    2.1.5.2 Nyeri pembengkakan.

    2.1.5.3 Terdapat trauma ( kecelakaan lalulintas, jatuh dari ketinggian atau jatuh

    dari kamar mandi pada orang tua, penganiayaan, tertimpa benda berat,

    kecelakaan kerja, trauma, olahraga).

    2.1.5.4 Gangguan fisik anggota gerak.

    2.1.5.5 Deformitas mengalami perubahan bentuk pada daerah fraktur.

    2.1.5.6 Kelainan gerak.

    2.1.5.7 Pembengkakan pada perubahan warna lokasi pada daerah fraktur.

    2.1.5.8 Krepitasi atau dating dengan gejala-gejala lain.

    2.1.6 Pemeriksaan Penunjang

  • 12

    Pada klien fraktur pemeriksaan yang di lakukan adalah sebagai berikut :

    2.1.6.1 X-ray menentukan lokasi / luas fraktur

    2.1.6.2 Scan tulang memperlihatkan fraktur lebih jelas, mengidentifikasi

    kerusakan jaringan lunak.

    2.1.6.3 Arteogram : dilakukan untuk memastikan ada tidaknya kerusakan

    vaskuler.

    2.1.6.4 Hitung darah lengkap : Hemokonsentrasi mungkin meningkat, menurun

    pada perdarahan, peningkat lekosit sebagai respon terhadap perdarahan.

    2.1.6.5 Kretinin : trauma otot meningkat beban kretinin untuk klirens ginjal.

    2.1.6.6 profil koagulasi : perubahan dapat terjadi pada kehilangan darah, tranfusi

    atau cedera hati (Nurafif dan Kusuma 2015 ).

    2.1.7 Komplikasi Fraktur

    2.1.7.1 Komplikasi awal

    Ada 6 komplikasi awal pada fraktur antara lain :

    1. Kerusakan arteri

    Pecahnya arteri jarena trauma bias ditandai dengan tidak adanya

    nadi, CRT menurun, hematoma yang lebar, perubahan posisi pada

    yang sakit dan pembedahan.

    2. Kompartement syndrome

    Komplikasi ini terjadi saat peningkatan tekanan jaringan dalam

    ruang tertutup diotot, yang sering berhubungan dengan akumulasi

    cairan sehingga menyebabkan hambatan aliran darah yang berat dan

  • 13

    berikutnya menyebabkan kerusakan pada otot. Gejalanya mencakup

    rasa sakit karena ketidakseimbangan pada luka, rasa sakit yang

    berhubungan dengan tekanan yang berlebihan pada kompertemen,

    rasa sakit dengan perenggangan pasif pada otot . komplikasi ini

    terjadi sering pada fraktur tulang kering (Tibia dan tulang hasta,

    radius atau ulna).

    3. Fat Embolism Syndrome (FSE)

    Adalah komplikasi serius yang terjadi pada fraktur pangang. FSE

    terjadi karena sel-sel lemak yang dihasilkan oleh bone morrow

    kurang masuk ke dalam aliran darah yang menyebabkan tingkat

    oksigen dalam darah rendah yang di tandai dengan gangguan

    pernafasan, takikardi, hipertensi, takipnea dan demam.

    4. Infeksi

    System pertahanan tubuh rusak apabila terjadi trauma pada jaringan

    pada trauma orthopedic infeksi dimulai pada kulit dan masuk ke

    dalam, biasanya terjadi pada kasus fraktur terbuka.

    5. Avaskuler Nekrosis

    Terjadi karena aliran darah ke tulang rusak atau terganggu yang bias

    menyebabkan nekrosis tulang dan diawali dengan adanya volkman’s

    ischenis.

    6. Shock

    Terjadi karena kehilangan banyak darah dan meningkatnya

    permeabilitas kapiler yang bias menyebabkan menurunnya

    oksigenasi.

  • 14

    2.1.7.2 Komplikasi Dalam waktu Lama

    Beberapa komplikasi dalam waktu lama yang terjadi pada fraktur

    antara lain :

    1. Delayed Union

    Kegagalan fraktur berkonsolidasi sesuai dalam waktu yang

    dibutuhkan tulang untuk menyambung. Ini di sebabkan karena

    penurunan suplai darah ke tulang.

    2. Nonunion

    Kegagalan fraktur berkonsolidasi dan memproduksi sambungan yang

    lengkap, kuat, dan stabil setelah 6-9 bulan. Nonunion ditandai dengan

    adanya pergerakan yang berlebih pada sisi fraktur yang membentuk

    sendi palsu.

    3. Malunion

    Merupakan penyembuhan tulang di tandai dengan meningkatnya

    tingkat kekuatan dan perubahan bentuk. Malunion dilakukan dengan

    pembedahan.

    2.1.8 Penatalaksanaan

    Prinsip penanganan fraktur meliputi :

    2.1.8.1. Untuk menghilangkan rasa nyeri. Nyeri yang timbul pada fraktur bukan

    karena frakturnya sendiri namun karena terluka jaringan disekitar tulang

    yang patah tersebut. Untuk mengurangi nyeri tersebut dapat di berikan

  • 15

    obat penghilang rasa nyeri dan juga tektik imobilisasi. Teknik imobilisasi

    dapat dicapai dengan cara pemasangan bidai atau gips.

    2.1.8.2 Reduksi

    Reduksi fraktur berarti mengembalikan fragmen tulang pada

    kesejajarannya dan rotasi anatomis. Reduksi tertutup mengembalikan

    fragmen tulang ke posisinya (ujung-ujung saling berhubungan) dengan

    manipulasi dan traksi manual. Alat yang di gunakan biasanya traksi, bidai,

    dan alat yang lainnya. Reduksi terbuka dengan pendekatan bedah. Alat

    fiksasi interna dalam bentuk pin, kawat, sekrup, plat, paku.

    2.1.8.3 Imobilisasi

    Imobilisasi dapat di lakukan dengan metode eksterna dan interna

    mempertahanlan dan mengembalikan fungsi status neurovaskuler selalu

    di pantau meliputi peredaran darah, nyeri, perabaan, gerakan, gerakan

    perkiraan waktu imobilisasi yang dibutuhkan untuk uan tulang yang

    mengalami fraktur adalah sekitar 3 bulan.

    2.1.8.4 Graft tulang : penggantian jaringan tulang (graft autolog maupun

    heterolog) untuk memperbaiki penyembuhan, untuk menstabilisasi atau

    mengganti tulang yang berpenyakit.

    2.1.8.5 Amputasi : penghilangan bagian tubuh.

    2.1.8.6 Artroplasti : memperbaiki masalah sendi dengan artroskop (suatu alat

    yang memungkinkan ahli bedah mengoperasi dalamnya sendi

    tanpa irisan yang besar) atau melalui pembedahan sendi terbuka.

    2.1.8.7 Menisektomi : eksisi fibrokartilago sendi yang telah rusak.

  • 16

    2.1.8.8 Penggantian sendi : penggantian permukaan sendi dengan bahan logam

    atau sintetis.

    2.1.8.9 Penggantian sendi total : penggantian kedua permukaan artikuler dalam

    sendi dengan logam atau sintetis.

    2.1.8.10 Fasiotomi : pemotongan fasia otot untuk menghilangkan konstriksi otot

    atau mengurangi kontraktur fasia

    (Hamdan, 2013 )

    2.1.8.10 Proses Penyembuhan Tulang.

    Penyembuhan Patah Tulang yang Normal. Agar penyembuhan atau

    penyambungan patah tulang terjadi secara normal, sejumlah persyaratan

    harus dipenuhi: viabilty of fragment (suplai darah utuh) Artinya fragmen

    tulang yang patah tersebut jaringan masih tersuplai darah dengan baik

    sehingga masih hidup. Immobilitas Tulang yang patah tidak boleh

    bergerak, hal ini dapat dicapai dengan tidak bergerak, imobilisasi

    eksternal (misalnya bidai) atau fiksasi internal) Tidak ada infeksi Proses

    penyembuhan umumnya sama untuk semua jenis patah tulang. Berikut

    tahap-tahap proses penyembuhan patah tulang:

    1) Tahap 1: Peradangan (inflammation) Tulang patah baik terbuka atau

    tertutup akan menimbulkan perdarahan sekecil apapun itu dan membuat

    jaringan di sekitarnya meradang yang ditandai dengan bengkak, memerah

    dan teraba hangat serta tentunya terasa sakit. Tahap ini dimulai pada hari

    ketika patah tulang terjadi dan berlangsung sekitar 2 sampai 3 minggu.

    2) Tahap 2: Pembentukan kalus halus (soft callus) Antara 2 sampai 3 setelah

    cedera, rasa sakit dan pembengkakan akan mulai hilang. Pada tahap

  • 17

    penyembuhan patah tulang ini, terbentuk kalus yang halus di kedua ujung

    tulang yang patah sebagai cikal bakal yang menjembatani penyambungan

    tulang namun kalus ini belum dapat terlihat melalui rongsen. Tahap ini

    biasanya berlangsung hingga 4 sampai 8 minggu setelah cedera.

    3) Tahap 3: Pembentukan kalus keras (hard callus) Antara 4 sampai 8

    minggu, tulang baru mulai menjembatani fraktur (soft callus berubah

    menjadi hard callus) dan dapat dilihat pada x-rays atau rongsen. Dengan

    waktu 8 sampai 12 minggu setelah cedera, tulang baru telah mengisi

    fraktur.

    4) Tahap 4: Remodeling tulang Dimulai sekitar 8 sampai 12 minggu setelah

    cedera, sisi fraktur mengalami remodeling (memperbaiki atau merombak

    diri) memperbaiki setiap cacat yang mungkin tetap sebagai akibat dari

    cedera. Ini tahap akhir penyembuhan patah tulang yang dapat bertahan

    hingga beberapa tahun. Tahap – tahap proses penyembuhan tulang Tingkat

    penyembuhan dan kemampuan untuk merombak (remodelling) pada

    tulang yang patah bervariasi untuk setiap orang dan tergantung pada usia,

    kesehatan, jenis fraktur, dan tulang yang terlibat. Misalnya, anak-anak

    mampu menyembuh dan merombak fraktur mereka jauh lebih cepat dari

    pada orang dewasa.

    2.1.9 Dampak Masalah

    Ditinjau dari anatomi dan patofisiologi diatas, masalah klien yang mungkin

    timbul merupakan respon klien terhadap penyakitnya. Akibat fraktur

    terutama pada fraktur akan menimbulkan dampak baik terhadap klien

    sendiri maupun keluarganya.

  • 18

    2.1.9.1 Biologis

    Pada klien fraktur ini terjadi perubahan pada bagian tubuhnya yang

    terkena trauma, peningkatan metabolism karena digunakan untuk

    penyembuhan tulang, terjadi perubahan asupan nutrisi melebihi

    kebutuhan biasanya terutama kalsium dan zat besi.

    2.1.9.2 Psikologis

    Klien akan merasakan cemas yang diakibatkan oleh rasa nyeri dari

    fraktur, perubahan gaya hidup, kehilangan peran baik dalam keluatga

    maupun dalam masyarakat, dampak dari hospitalisasi rawat inap dan

    harus beradaptasi dengan lingkungan yng baru serta takutnya terjadi

    kecacatan pada dirinya.

    2.1.9.3 Sosial

    Klien akan kehilangan perannya dalam keluarga dan dalam masyarakat

    karena harus menjalani perawatan yang waktunya tidak akan sebentar dan

    juga perasaan akan ketidakmampuan dalam melakukan kegiatan seperti

    kebutuhannya sendiri seperti biasanya,

    2.1.9.4 Spiritual

    Klien akan mengalami gangguan kebutuhan spiritual sesuai dengan

    keyakinannya baik dalam jumlah ataupun dalam beribadah yang

    diakibatkan karena rasa nyeri dan ketidakmampuannya.

    2.1.9.5 Terhadap Keluarga

  • 19

    Masalah yang timbul pada keluarga dengan salah satu anggota

    keluarganya terkena fraktur adalah timbulnya kecemasan akan keadaan

    klien, apakah nanti akan timbul kecacatan atau akan sembuh total. Koping

    yang tidak efektif bisa ditempuh keluargan untuk itu peran perawat dsini

    sangat vital dalam memberikan penjelasan terhadap keluarga.Selain itu,

    keluarga harus bisa menanggung semua biaya Ekonomi. Hal ini tentunya

    menambahkan beban bagi keluarga.

    Masalah – masalah diatas timbul saat klien masuk rumah sakit, sedang

    masalah juga bisa timbul saat klien pulang dan tentunya keluarga harus

    bisa merawat, memenuhi kebutuhan klien. Hal ini tentunya menambah

    beban bagi keluarga dan bisa menimbulkan konflik dalam keluarga.

    (Helmi, 2013).

    2.2 Konsep Asuhan Keperawatan

    2.2.1 Pengkajian

    1. Identitas klien

    Meliputi nama, faktor usia yang menentu terkadang yang

    menderita fracture juga bisa pada usia remaja, dewasa, dan tua. Usia tua

    juga dikarenakan osteoporosis, sering terjadi pada laki-laki karena

    faktor pekerjaan sedangkan pada usia remaja dan dewasa bisa

    dikarenakan mengalami kecelakaan. Jenis kelamin belum dapat

    diketahui secara pasti yang mendominasi pasien fraktur karena fraktur

    itu sendiri dikarenakan mengalami kecelakaan yang tidak di sengaja.

    Rendahnya pendidikan berpengaruh juga karena kurangnya

  • 20

    pengetahuan tentang rambu-rambu lalu lintas sehingga pengguna

    bermotor dapat membahayakan diri sendiri dan orang lain yang dapat

    mengakibatkan fraktur, tetapi ini semua dianggap sudah resiko jika

    menggunakan kendaraan bermotor. Pekerjaan yang keras yang

    mengakibatkan stress, kurang istirahat, mengonsumsi alkohol, juga

    mengakibatkan resiko kecelakaan yang tidak sengaja sehingga

    terjadinya fraktur. Selain hal tersebut diatas juga termasuk di dalam

    pengkajian identitas ini meliputi : alamat, nomer register tanggal dan

    jam masuk rumah sakit (MRS) dan diagnosa medis.

    2. Keluhan Utama

    Pada umumnya keluhan utama pada kasus fraktur adalah rasa

    nyeri pada daerah luka post op apabila digerakkan. Nyeri tersebut bisa

    akut atau kronik tergantung dan lamanya serangan. Untuk memperoleh

    pengkajian yang lengkap tentang rasa nyeri klien digunakan yaitu :

    P = Provoking incident : Karena adanya luka post op.

    Q = Quality of pain : seperti apa rasa nyeri yang dirasakan atau di

    gambarkan klien. Apa seperti terbakar, berdenyut atau menusuk.

    R = Region : apakah rasa sakit bisa reda, apakah rasa sakit menjalar

    atau menyebar dan dimana rasa sakit terjadi.

    S = Severyty (scale) of pain : seberapa jauh rasa nyeri yang di rasakan

    klien, bisa berdasarkan skala nyeri atau klien menerangkan

    seberapa jauh rasa sakit mempengaruhi kemampuan fungsinya.

    T = Time : berapa lama nyeri berlangsung, kapan, apakah bertambah

    buruk pada malam hari atau siang hari.

  • 21

    3. Riwayat Penyakit Sekarang

    Pengumpulan data yang dilakukan untuk menentukan sebab dari

    fraktur yang nantinya membantu dalam rencana tindakan terhadap

    klien. Ini bisa berupa kronologi terjadinya penyakit tersebut sehingga

    nantinya bisa di tentukan kekuatan yang terjadi dan bagian tubuh mana

    yang terkena. Selain itu dengan mengetahui mekanisme terjadinya

    kecelakaan bisa di ketahui luka kecelakaan yang lain.

    4. Riwayat Penyakit Dahulu

    Pada pengkajian ini ditentukan kemungkinan penyebab fraktur

    dan memberi petunjuk berapa lama tulang akan menyambung, dan

    keluarga pasien bisa mengatakan apa sebelumnya pasien tidak pernah

    mengalami kecelakaan seperti sekarang ini dan belum pernah operasi

    selain itu apa pasien mempunyai penyakit Diabetes dan Hipertensi

    karena dengan tekanan darah yang tinggi serta gula darah juga tinggi

    yang mempersulit proses penyembuhan.

    5. Riwayat Penyakit Keluarga

    Pada pengkajian ini kemungkinan penyebab fraktur dan

    memberi petunjuk berapa lama tulang tersebut menyambung terkait

    dengan penyakit keturunan ataupun alergi baik obat-obatan maupun

    makanan. Selain itu penyakit diabetes mellitus dengan luka di kaki

    sangat beresiko terjadinya osteomyelitis akut maupun kronik dan juga

    diabetes menghambat proses penyembuhan tulang.

    6. Status Cairan dan Nutrisi

  • 22

    Pada pasien ftaktur harus mengkonsumsi nutrisi melebihi kebutuhan

    sehari-hari seperti kalsium, zat besi, protein, vit C, dan lainnya untuk

    membantu proses penzembuhan tulang. Evaluasi terhadap pola nutrisi

    klien bisa membantu menentukan penyebab masalah muskuloskeletal

    dan mengantisipasi komplikasi dari nutrisi yang tidak adekuat terutama

    kalsium atau protein dan terpapar sinar matahari yang kurang

    merupakan faktor predisposisi masalah muskuloskeletal terutama pada

    lansia,. Selain itu juga obesitas juga menghambat degenerasi dan

    mobilitas klien.

    7. Kebiasaan yang mempengaruhi kesehatan

    Seperti tidak mematuhi makanan makanan yang mengandung vitamin

    K misalnya mineral, susu, kedelai, rendah kalori tinggi protein dan

    tidak mau mobilisasi. ( Nurarif, 2012).

    2.2.1.1 Pemeriksaan Fisik

    1. B1 Breathing ( Sistem Pernafasan )

    Inspeksi : bentuk dada simetris (apabila tidak simetris karena adanya

    fraktur) kanan dan kiri pergerakan dada mengikuti pernapasan. Palpasi

    : Tidak ada nyeri tekan (apabila ada nyeri tekan berarti adanya fraktur)

    dan tidak ada benjolan. Perkusi : terdengar bunyi resonan tidak ada

    suara tambahan, bunyi nafas vesikuler. Pada pemeriksaan sistem

    pernapasan didapatkan bahwa klien fraktur tidak mengalami kelainan

    pernapasan.

    2. B2 Blood ( Sistem Kardiovaskuler )

    Inspeksi : Kulit dan membran mukosa pucat.

  • 23

    Palpasi : Tidak ada peningkatan frekunsi dan irama denyut nadi, tidak

    ada peningkatan JVP, CRT menurun >3detik pada ekstermitas yang

    mengalami luka.

    Perkusi : Bunyi jantung pekak

    Auskultasi : tekanan darah normal atau hipertensi ( kadang terlihat

    sebagai respon nyeri), bunyi jantung I dan II terdengar lupdup tidak

    ada suara tambahan seperti mur mur atau gallop.

    3. B3 Brain ( Sistem persyarafan )

    Inspeksi :Tidak ada kejang, tingkat kesadaran (Composmentis, apatis,

    samnolen, supor, koma atau gelisah). Palpasi : tidak ada gangguan

    yaitu normal, simetris dan tidak ada benjolan dan tidak ada nyeri

    kepala.

    4. B4 Bledder ( Sistem Urinaria )

    Inspeksi : Warna orange gelap karena obat.

    Memakai kateter.

    5. B5 Bowel ( Sistem pencernaan )

    Inspeksi : Keadaan mulut bersih, mukosa lembab, keadaan abdomen

    normal tidak asites.

    Palpasi : Tidak ada nyeri tekan atau massa pada abdomen.

    Perkusi : Normal suara tympani

    Auskultasi : Bising usus mengalami penurunan karena efek anestesi

    total.

    6. B6 Bone ( Sistem Muskuloskeletal)

  • 24

    Inspeksi : Aktivitas dan latihan mengalami perubahan / gangguan dari

    sehingga memerlukan bantuan dalam memenuhi kebutuhan perlu

    dibantu baik oleh perawat atau keluarga .Pada area luka beresiko tinggi

    terhadap infeksi, sehingga tampak diperban / dibalut. Tidak ada

    perubahan yang menonjol pada sistem integumen seperti warna kulit,

    adanya jaringan parut / lesi, adanya perdarahan, adanya

    pembengkakan, tekstur kulit kasar dan suhu kulit hangat pada area

    sekitar luka. Adanya nyeri , kekuatan otot pada area fraktur mengalami

    perubahan akibat kerusakan rangka neuromuscular, mengalami

    deformitas pada daerah trauma. ROM menurun yaitu mengkaji dengan

    skala ROM :

    (1)) Skala 0 : Paralisis total.

    (2)) Skala 1 : Tidak ada gerakan, teraba / terlihat adanya kontraksi otot.

    (3)) Skala 2 : Gerakan otot penuh menantang gravitasi dengan

    sokongan.

    (4)) Skala 3 : Gerakan normal menentang gravitasi

    (5)) Skala 4 : Gerakan normal menentang gravitasi dengan sedikit

    tahanan.

    (6)) Skala 5 : gerakan normal penuh menentang gravitasi dengan

    tahanan penuh.

    Palpasi : Kulit teraba Hangat.

    (7) B7 (Penginderaan)

  • 25

    Inspeksi : Pada mata terdapat gangguan seperti konjungtiva anemis

    (jika terjadi perdarahan), pergerakan bola mata normal, pupil isokor.

    (8) B8 (Endokrin)

    Inspeksi : Tidak ada pembesaran kelenjar thyroid, tidak ada

    pembesaran kelenjar parotis.

    2.2.2 Diagnosa Keperawatan

    Diagnosa yang muncul pada masalah fraktur adalah :

    2.2.2.1 Nyeri Akut b.d trauma jaringan akibat post operasi fracture tibia.

    2.2.2.2 Kerusakan integritas kulit b.d luka post operative fracture tibia.

    2.2.2.3 Hambatan mobilitas fisik b.d kerusakan rangka neuromuscular, nyeri,

    terapi restriktif (imobilisasi).

    2.2.2.4 Ketidakefektifan perfusi jaringan perifer berhubungan dengan suplay

    darah ke jaringan menurun.

    2.2.3 Perencanaan

    2.2.3.1 Diagnosa Nyeri akut b.d trauma jaringan akibat post opererasi fracture.

    Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan 2x24 jam, diharapkan nyeri

    klien bisa berkurang.

    Kriteria Hasil :

    1. Nyeri berkurang atau hilang skala 1-3.

    2. Pasien tampak tenang/rileks, tidak terlihat menyeringai.

    3. Klien mengenali nyeri (skala, intensitas, frekuensi, tanda nyeri).

    4. Monitor TTV.

  • 26

    Intervensi :

    1) Kaji skala nyeri dan karakteristik alokasi termasuk kualitas frekuensi

    nyeri.

    Rasional untuk mengetahui tingkat nyeri dan menentukan tindakan

    selanjutnya.

    2) Pantau tingkat nyeri klien (lokasi, karakteristik dan durasi) serta respon

    verbal dan non verbal pada klien yang mengisyaratkan nyeri.

    Rasional : Mengevaluasi tingkat nyeri klien dapat mendeteksi gejala dini

    yang timbul sehingga perawat dapat memilih tindakan keperawatan dan

    mengkaji respon verbal dan non verbal klien dapat diketahui intervensi

    kita berhasil atau tidak.

    3) Ajarkan pada klien cara pengurangan nyeri dengan teknik relaksasi dan

    distraksi. Kriteria hasil??

    Rasional : Teknik nafas dalam dan mengalihkan nyeri mampu

    menstimulus otak terhadap nyeri sehingga mengurangi nyeri.

    4) Monitor TTV

    Rasional nyeri dapat menyebabkan gelisah serta tekanan darah dan nadi

    meningkat serta untuk mengetahui perkembangan pasien.

    5) Lakukan kolaborasi dalam pemberian obat sesuai dengan yang di

    indikasikan yaitu analgesik.

    Rasional : Obat analgesik diharapkan dapat mengurangi nyeri.

    2.2.3.2 Diagnosa keperawatan kerusakan integritas kulit berhubungan dengan

    luka post operative fracture.

  • 27

    Tujuan : Setelah di lakukan tindakan keperewatan 2x24 jam di harpakan

    Kerusakan intregitas kulit masalah teratasi.

    Kriteria Hasil :

    1) Integritas kulit yang baik bisa di pertahankan (sensasi, elastisitas,

    termperatur, hidrasi, pigmentasi) tidak ada luka /lesi pada kulit.

    2) Menunjukakan pemahaman dalam proses perbaikan kulit dan mencegah

    terjadinya cidera berulang.

    3) Mampu melindungi kulit dan mempertahankan kelembaban kulit dan

    perawatan kulit

    Intervensi :

    1) Anjurkan klien untuk menggunakan pakaian yang longgar.

    Rasional : Nyaman saat di gerakkan dan luka tidak tertekan.

    2) Hindari kerutan pada tempat tidur, ganti seprei setiap hari.

    Rasional : Memberikan posisi yang nyaman.

    3) Jaga kebersihan kulit yang luka agar tetap bersih dan kering.

    Rasional : Menghindari adanya infeksi untuk menjaga kebersihan kulit.

    4) Monitor aktivitas dan mobilisasi.

    Rasional : Mengetahui tingkat mobilisasi klien.

    5) Monitor kulit akan adanya oedem dan kemerahan.

    Rasional : Menghindari adanya infeksi dan perubahan perfusi jaringan.

    6) Anjurkan klien untuk melakukan gerak aktif sedikit demi sedikit.

    Rasional : Mempertahankan kekuatan otot serta meningkatkan sirkulasi.

    2.2.3.3 Hambatan mobilitas fisik berhubungan dengan kerusakan rangka

    neuromuscular, nyeri, terapi restriktif (imobilisasi).

  • 28

    Tujuan : Setelah di lakukan tindakan keperawatan selama 2x24 jam di harapkan

    hambatan mobilitas fisik teratasi.

    Kriteria Hasil :

    1) Klien meningkat dalam aktivitas fisik.

    2) Mengerti tujuan dari peningkatan mobilitas.

    3) Memverbalisasikan perasaan dalam meningkat kekuatan dan kemampuan

    berpindah.

    4) Mempergerakan pengunaan alat.

    5) Bantu untuk mobilisasi.

    Intervensi :

    1) Observasi keterbatasan gerak klien dan catat respon klien terhadap

    immobilisasi.

    Rasional : Dengan observasi dapat diketahui seberapa jauh tingkat

    perubahan fisik klien (keterbatasan gerak) dan bagaimana respon /

    persepsi klien tentang gambaran dirinya.

    2) Anjurkan klien untuk berpartisipasi dalam aktivitas dan pertahankan

    stimulasi lingkungan antara lain TV, Radio dan surat kabar.

    Rasional : Dapat memberi kesempatan pasien untuk mengeluarkan energi,

    memfokuskan perhatian, meningkatkan rangsangan kontrol diri pasien dan

    membantu dalam menurunkan isolasi sosial.

    3) Ajarkan pada klien untuk berlatih secara aktif / pasif dari latihan ROM.

    Rasional : Dapat menambah aliran darah ke otot dan tulang melakukan

    gerakan sendi dapat mencegah kontraktur.

    4) Monitor tekanan darah dan catat masalah sakit kepala.

  • 29

    Rasional : Hipertensi postural adalah masalah umum yang mengurangi

    bedrest lama dan memerlukan tindakan khusus.

    5) Konsultasikan dangan ahli terapi fisik / spesialis, rehabilitasi.

    Rasional : Konsultasi dengan ahli terapi / spesialis rehabilitasi dapat

    menciptakan program aktivitas dan latihan individu.

    2.2.3.4 Ketidakefektifan perfusi jaringan perifer berhubungan dengan suplay

    darah ke jaringan menurun.

    Tujuan : Setelah di lakukan tindakan keperawatan selama 2x24 jam di harapakn

    Ketidaefektifan perfusi jaringan perifer di harapkan masalah teratasi.

    Kriteria Hasil :

    1) Tekanan systole dan distole dalam rentang yang diharapkan.

    2) Tidak ortostatik hipertensi ortostatik.

    3) Tidak ada tanda-tanda peningkatan tekanan intrakanial (tidak lebih dari 15

    mmHg).

    Intervensi :

    1) Kaji secara komprehensi sirkulasi perifer.

    Rasional : Sirkulasi perifer dapat menunjukan tingkat keparahan penyakit.

    2) Evaluasi nadi perifer dan edema.

    Rasional : Pulsasi yang lemah menimbulkan kardiak output menurun.

    3) Evaluasi anggota badan atau lebih.

    Rasional : Untuk meningkatkan venous return.

    4) Ubah posisi pasien setiap 2 jam sekali.

    Rasional : Mencegah komplikasi dekubitus.

  • 30

    5) Dorong latian ROM sebelum bedrest.

    Rasional : Mencegah komplikasi decubitus

    6) Kolaborasi dengan tim medis dengan pemberian anti platelet atau anti

    perdarahan.

    Rasional :Meminimalkan adanya bekuan dalam darah.

    2.2.4 Implementasi

    Pada diagnosa keperawatan nyeri akut berhubungan degan trauma

    jaringan post operative fracture. selama 2x24 jam dilakukan kegiatan

    seperti membina hubungan saling percaya. Menjelaskan tentang nyeri dan

    menggunakan teknik komunikasi terapiutik untuk mengetahui pengalaman

    nyeri klien. Mnjelaskan dan mengajarkan teknik farmakologis dan

    menggerakan bagian terkena walaupun hanya sedikit dan memberikan

    monitor penerimaan klien tentang manajemen nyeri dan berkolaborasi

    dengan tim medis lainnya.

    Pada diagnosa keperawatan kerusakan integritas kulit berhubungan

    dengan luka post operative fracture. selama 2x24 jam dilakukan kegiatan

    seperti mengajurkan tempat tidur nyaman dan sering mengubah posisi

    klien, mengajurkan masase kulit terutama daerah penonjolan tulang dan

    area distal bebet/gips, menganjurkan keluarga untuk merawat luka klien,

    mengobservasi keadaan kulit, penekanan gips,terhadap kulit dan insersi

    pen.

    Pada diagnosa keperawatan hambatan mobilitas fisik berhubungan

    dengan kerusakan rangka neuromuskular, nzeri tetapi mobilisasi selama

    2x24 jam dilakukan kegiatan seperti memonitoring vital sign sebelum dan

  • 31

    sesudah latihan respon klien saat latihan dan mengajarkan klien untuk

    menggunakan tongkat saat berjalan atau saat bergerak dan mengkaji

    kemampuan klien untuk imobilisasi.

    Pada diagnosa keperawatan Ketidakefektifan perfusi jaringan perifer

    berhubungan dengan suplay darah ke jaringan menurun, prosedur invasif

    (pemasagan traksi) selama 2x24 am dilakukan kegiatan seperti memantau

    tanda-tanda vital, tidak ortostatik hipertensi, tidak ada peningkatan tekanan

    intracranial dan lakukan ubah posisi setiap 2 jam sekali.

    2.2.5 Evaluasi

    Pada diagnosa nyeri akut yang di harapkan yaitu nyeri berkurang sampai

    dengan hilang. Pada diagnosa Kerusakan integritas kulit yang di harapkan

    yaitu perbaikan kulit, kulit kembali normal. Pada diagnosa Hambatan

    mobilitas fisik yang di harapkan yaitu dapat melakukan Mobilitas secara

    Mandiri. Pada diagnosa Ketidakefektifan perfusi jaringan perifer

    berhubungan dengan suplay darah ke jaringan menurun harapkan masalah

    teratasi.

  • 32

    2.3 Kerangka Masalah

    Gambar 2.1 Kerangka Masalah Fraktur (Aplikasi Asuhan Keperawatan

    Berdasarkan Diagnosa Medis dan Nanda Nic-Noc, 2015).

    Trauma langsung ,Trauma tidak langsung,

    kondisi patologis

    Fraktur

    Trauma Pembedahan

    Trauma Jaringan Post op

    Pelepasan Histamin

    MK : Nyeri Akut

    MK : Hambatan

    Mobilitas Fisik

    Indikasi Imobilisasi

    pada Jaringan Post op

    Sirkulasi darah ke

    perifer menurun

    MK : Ketidakefektifan

    Perfusi Jaringan Perifer

  • 33

    BAB III

    TINJAUAN KASUS

    3.1 Pengkajian

    3.1.1 Identitas

    Tn. A (55 tahun), sudah menikah, suku jawa, beragama islam, lulusan

    SMP, bekerja sebagai karyawan swasta, alamat lumbang rejo prigen

    pasuruan dan nomer register 0041xxxx. Klien di rawat dengan diagnosa

    medis CF Tibia Fibula 1/3 distal.

    3.1.2 Keluhan Utama

    Klien mengatakan kaki kanannya terasa nyeri.

    3.1.3 Riwayat Kesehatan

    3.1.3.1 Riwayat Kesehatan Sekarang

    Klien mengatakan pada tanggal 28 Desember 2019 jam 21:00 klien

    mengalami kecelakaan tabrak lari dan mengalami patah tulang pada bagian

    kaki sebelah kanan, lalu di bawa ke IGD RSUD Bangil Pasuruan,

    kemudian pada tanggal 31 desember 2019 jam 09:30 klien di oprasi,

    selesai oprasi klien di pindahkan di ruang Melati pada jam 18:30, pada saat

    pengkajian klien mengatakan nyeri pada area post op dan kaki bengkak,

    ekspresi wajah menyeringai.

    P : Nyeri pada kaki kanan karena Post op.

  • 34

    Q : Rasanya seperti terbakar dan berdenyut.

    R : Luka pada kaki kanan Tibia Fibula distal.

    S : Skala nyeri 7

    T : Sering di rasakan pada saat beraktifitas dan bangun tidur.

    Masalah keperawatan : Nyeri Akut

    3.1.3.2 Riwayat Kesehatan Sebelumnya

    Klien mengatakan mempunyai riwayat Hipertensi sejak 4 tahun yang

    lalu. Klien tidak pernah oprasi sebelumnya dan tidak ada alergi.

    3.1.3.3 Riwayat Kesehatan Keluarga

    Klien mengatakan tidak ada keluarga yang menderita penyakit

    Hipertensi.

    3.1.3.4 Lingkungan Tempat Tinggal

    Klien mengatakan lingkungan rumah bersih, vintilasi rumah cukup.

    3.1.3.5 Kebiasaan yang Mempengaruhi Kesehatan

    Klien mengatakan tidak pernah mengkonsumsi minuman beralkohol

    dan klien tidak merokok.

    3.1.4 Status Cairan dan Nutrisi

    Nafsu makan sebelum sakit tidak teratur (2x1 porsi habis), saat sakit

    teratur (3x1 porsi), jenis minuman sebelumnya air putih sebanyyak

  • 35

    1200cc/hari, berat badan sebelum sakit 75, saat sakit 75, klien tidak ada

    pantangan makanan, menu makanan sebelum sakit nasi putih, saat sakit nasi

    putih, ikan dan sayur.

    Masalah keperawatan : Tidak ada masalah keperawatan.

    3.1.5 Genogram

    Gambar 3.1 Genogram keluarga Tn. A dengan diagnosa medis CF tibia

    fibula 1/3 distal di ruang Melati RSUD Bangil Pasuruan.

    Keadaan umun cukup, klien terbaring di tempat tidur, terpasang

    infus di tangan kiri, tekanan darah: 140/80 mmhg, suhu 36,2 c ( lokasi

    pengukuran di Temporal), nadi : 88 x/menit (lokasi penghitungan di

    radialis), respirasi 20 x/menit

    Masalah keperawatan : Tidak ada masalah keperawatan

    3.1.6 Pengkajian Persistem

    3.1.6.1 Sistem Penafasan (Breathing / B1)

    Pada inspeksi di temukan bentuk dada normal, susunan tulang

    belakang normal, pola nafas teratur, jenis vesikuler, tidak ada alat bantu

    nafas , tidak ada nyeri dada saat bernafas, tidak ada batuk dan sesak napas.

    = Laki-Laki

    = Perempuan

    = Klien

    X = Meninggal

    ----- = Satu Rumah

  • 36

    Pada palpasi vokal fremitus kanan dan kiri sama. Pada perkusi di temukan

    suara perkusi thorax resonan. Pada auskultasi tidak ada suara nafas

    tambahan pada seluruh lapang paru.

    Masalah keperawatan : Tidak ada masalah keperawatan

    3.1.6.2 Sistem Kardiovaskuler (B2 / Blood )

    Tidak ada nyeri dada, irama jantung teratur dengan palpasi kuat posisi

    midclavicula v ukuran 1cm, bunyi jantung s1 dan s2 tunggal, tisak ada

    bunyi jantung tambahan, tidak ada sianosis , tidak ada clubbing finger,

    JVP normal.

    Masalah keperawatan : Tidak ada masalah keperawatan

    3.1.6.3 Sistem Persyarafan (B3 / Brain )

    Kesadaran composmentis, GCS : 4-5-6, orientasi baik, klien

    kooperatif, tidak ada kejang, tidak ada kaku kuduk, tidak ada Brudzinsky,

    tidak ada nyeri kepala, tidak ada pusing, istirahat/tidur siang 3 jam/hari,

    malam 6 jam/hari, tidak ada kelainan nervus cranial, pupil isokor, reflek

    cahaya : +/+ (normal).

    Masalah keperawatan : Tidak ada masalah keperawatan

  • 37

    3.1.6.4 Sistem Urinaria (B4 / Bladder )

    Bentuk alat kelamin normal, alat kelamin bersih, frekuensi berkemih

    4-5 x/hari teratur, jumlah 1100/24 jam, bau khas, warna kuning jernih,

    tempat yang di gunakan urine bag, menggunakan alat bantu keteter.

    Masalah keperawatan : Tidak ada masalah keperawatan

    3.1.6.5 Sistem Pencernaan (B5 / Bowel )

    Mulut bersih, mukosa bibir lembab, bentuk bibir normal, gigi bersih,

    kebiasaan gosok gigi 2x/hari, tenggorokantidak ada kesulitan menelan,

    tidak ada kemerahan, tidak ada pembesaran tonsil, tidak ada nyeri

    abdomen, kebiasaan bab 1 x/hari, konsistensi padat, warna coklat, bau

    khas, tempat yg digunakan toilet, peristaltic 12x/menit, bising usus

    mengalami penurunan karena anestesi, tidak ada masalah eliminasi elvi.

    Masalah keperawatan : Tidak ada masalah keperawatan

    3.1.6.6 Sistem Muskuloskeletal dan Integrumen (B6)

    Kemampuan pergerakan sendi dan tungkai (ROM) terbatas,

    kekuatan otot : ekstermitas kanan 5/2 sedangkan ekstermitas kiri 5/5,

    terdapat fraktur pada kaki kanan Tibia Fibula 1/3 distal, tidak ada

    dislokasi, luka ada pada lokasi kaki kanan, akral hangat, lembab, turgor

    baik, CRT

  • 38

    Masalah keperawatan : Hambatan Mobilitas Fisik

    3.1.6.7 (B7) Sistem Pengindraan

    Konjungtiva tidak anemis, sclera normal putih, palpebral normal,

    tidak ada strabismus, ketajaman penglihatan normal, tidak ada alat bantu

    penglihatan, hidung normal, mukosa hidung lembab, tidak ada secret,

    ketajaman penciuman normal, tidak ada kelainan, bentuk telinga normal,,

    simetris antara kanan dan kiri, tidak ada keluhan, ketajaman pendengaran

    normal, tidak menggunakan alat bantu pendengaran, perasa manis, pahit,

    asam, asin, peraba normal.

    Masalah keperawatan : Tidak ada masalah keperawatan

    3.1.6.8 (B8) Sistem Endokrin dan Kelenjar limfe

    Tidak ada pembesaran kelanjar thyroid, tidak ada pembesaran

    kelenjar limfe, tidak ada pembesaran kelenjar kelenjar parotis, tidak ada

    luka gangrene.

    Masalah keperawatan : Tidak ada masalah keperawatan

    3.1.6.9 Data Psikososial

    1) Gambaran diri/citra diri

    Klien berharap cepat sembuh, klien mengatakan menyukai semua

    bagian tubuhnya, klien mengatakan tidak ada bagian tubuh yang

    kurang disukai dan klien sangat sedih jika salah satu bagian tubuhnya

    hilang.

  • 39

    2) Identitas

    Klien berstatus sebagai ayah dan kepala keluarga didalam

    keluarga, klien mengatakan puas sebagai ayah, klien mengatakan puas

    sebagai laki-laki.

    3) Peran

    Klien mengatakan sudah dihargai sebagai ayah dan klien

    mengatakan mampu melakukan tugasnya sebagai ayah dan kepala

    keluarga.

    4) Ideal diri

    Klien mengatakan ingin kembali beraktivitas seperti biasanya,

    klien berstatus sebagai ayah dan kepala keluarga, keluarga klien selalu

    mendukung dalam proses kesembuhannya, masyarakat mau menerima

    kondisinya dan tidak menjauhinya, teman kerjanya mau menerima

    keadaannya dan klien berharap penyakitnya segera sembuh.

    5) Harga diri

    Tanggapan klien terhadap harga dirinya baik.

    6) Data sosial

    Klien berhubungan baik dengan keluarga, klien berhubungan baik

    dengan klien lain, keluarga sangat mendukung klien dan klien sangat

    kooperatif ketika diajak berinteraksi.

    Masalah Keperawatan : Tidak Ada Masalah Keperawatan

    3.1.6.10 Data Spiritual

    Klien mengatakan Allah adalah satu-satunya penguasa kehidupan,

    klien mengatakan sumber kekuatan adalah berdoa dan sholat, klien

  • 40

    mengatakan ritual agama yang bermakna adalah sholat dan berdoa, klien

    mengatakan menggunakan sarung ketika melakukan ritual, klien yakin

    penyakit yang dideritanya hanya ujian dan yakin akan sembuh dan klien

    berpersepsi penyakitnya dari Allah SWT.

    Masalah Keperawatan : Tidak Ada Masalah Keperawatan

  • 41

    3.1.7 Data Penunjang

    3.1.7.1 Laboratorium (28 Desember 2019)

    Tabel 3.1 Hasil pemeriksaan laboratorium pada Tn. A dengan diagnosa

    medis CF Tibia Fibula 1/3 distal di Ruang Melati RSUD Bangil

    Pasuruan.

    PEMERIKSAAN HASIL SATUAN NILAI RUJUKAN

    HEMATOLOGI

    FAAL HEMOSTASIS

    APTT

    • Pasien

    Protrombin Time

    • Pasien

    Darah Lengkap

    Leukosit (WBC)

    Neutrofil

    Limfosit

    Monosit

    Basofil

    Neutrofil %

    Limfosit %

    Monosit %

    Eritrosit (RBC)

    Hemoglobin (HGB)

    Hematokrit (HCT)

    MCV

    MCH

    MCHC

    RDW

    KIMIA KLINIK

    Gulah Darah

    Glukosa darah sewaktu

    29,80

    13,30

    H 14,92

    H 11,7

    1,70

    H 1,1

    H 0,24

    H 78,3

    L 11,4

    H 7,6

    L 4,478

    L 14,64

    40,5

    90,52

    32,69

    H 36,12

    12,77

    H 436

    Detik

    Detik

    x 103 /ul

    x 103 /ul

    x 103 /ul

    x 103 /ul

    x 103 /ul

    %

    %

    %

    g/dl

    %

    fl

    pg

    %

    %

    Mg/dl

    27,4 – 39,3

    Nilai Kritis :>70

    12 – 16,5

    Nilai kritis : >20

    4,5 – 11

    Nilai kritis:30

    1,5 – 8,5

    1,1 – 5,0

    0,14 – 0,66

    0 – 0,11

    35 -66

    24 – 44

    3,6

    4,5 – 5,9

    13,5 – 17,5

    Nilai kritis:21

    37,53

    Nilaikritis:65

    80 - 100

    26 – 34

    32 – 36

    11,5 – 13,1

  • 42

    3.1.8 Terapi

    3.1.8.1 Inf. Ns 14 tpm 1000 cc : untuk mengatasi dehidrasi, menambah asam

    amino pada kekurangan elektrolit serta untuk pasien hipovolemi

    contohnya : diare, kecelakaan dll.

    3.1.8.2 Inj ketotolac 3x1 30g : untuk meredahkan peradangan dan rasa nyeri.

    3.1.8.3 Inj. Omeprazole 2x1 40g : untuk mengatasi gangguan lambung seperti

    asam lambung dan membantu penyembuhan kerusakan jaringan lambung.

    3.1.8.4 Inj Aspil 2g : untuk membantu infeksi akibat bakteri, kuman dan bekerja

    dengan menghambat sintesis dinding sel bakteri.

    3.1.8.5 Inj ondansentron 2x5g : untuk mencegah serta mengobati mual dan

    muntah disebabkan karena pembedahan.

    Bangil, 31 Desember 2019

    Mahasiswa

    Retno Dwi Puspita Sari

  • 43

    3.2 Analisa Data

    Tanggal : 31 Desember 2019 Umur : 55 Tahun

    Nama pasien : Tn. A No RM : 004xxx

    Tabel 3.2 Analisa data pada Tn. A dengan diagnosa medis CF Tibia Fibula 1/3

    distal Ruang Melati RSUD Bangil Pasuruan.

    No Data Etiologi Problem

    1. DS : Klien mengatakan

    nyeri pada luka

    post op

    P : nyeri pada kaki kanan

    karena post op

    Q : rasa seperti terbakar

    dan berdenyut

    R : luka pada kaki kanan

    Tibia Fibula distal

    S : Skala nyeri 7

    T : sering di rasakan pada

    saat beraktifitas

    dan bangun tidur

    DO :

    k/u cukup, kesadaran :

    Composmentis

    - Wajah px tampak menyeringai

    TTV : TD = 140/80 mmhg

    N = 80 x/mnt

    S = 36,2 c

    RR = 20 x/mnt

    1. trauma

    jaringan, post

    operative

    fracture.

    Nyeri Akut

  • 44

    2. DS : Klien mengatakan

    sulit untuk

    beraktifitas dan

    tidak bisa

    menggerakkan kaki

    kanan nya.

    DO :

    - k/u cukup - GCS 4-5-6 - ADL persial seperti px

    mau ke kamar mandi

    dan duduk setelah

    berbaring dari tempat

    tidur.

    - Post op hari ke 2 - Kekuatan otot 5 5

    2 5

    Post op adanya luka

    insisi

    Terputusnya jaringan

    Kerusakan jaringan

    Kerusakan sel

    Merangsang reseptor

    nyeri

    Nyeri

    Hambatan Mobilitas

    Fisik

    Hambatan

    Mobilitas Fisik

    3.2.2 Diagnosa Keperawatan

    3.2.2.1 Nyeri Akut b.d trauma jaringan, post operative fracture.

    3.2.2.2 Hambatan mobilitas fisik b.d kerusakan rangka neuromuscular, nyeri,

    terapi restriktif (imobilisasi).

    3.2.3 Daftar Diagnosa

    3.2.3.1 Daftar diagnosa berdasarkan prioritas Keperawatan

    3.2.3.2 Nyeri Akut b.d trauma jaringan, post operative fracture.

    3.2.3.3 Hambatan mobilitas fisik b.d kerusakan rangka neuromuscular, nyeri,

    terapi restriktif (imobilisasi).

  • 45

    3.3 Intervensi Keperawatan

    Tabel 3.3 Intervensi keperawatan pada Tn. A dengan diagnosa CF Tibia

    Fibula 1/3 distal di Ruang Melati RSUD Bangil Pasuruan

    No

    Dx

    Tujuan/kriteria hasil Intervensi Rasional

    1.

    Setelah dilakukan tindakan

    keperawatan selama 2x24 jam

    diharapkan nyeri px berkurang

    dengan Kriteria hasil :

    1. Px mampu menjelaskan kembali tentang nyeri nya.

    2. Px mau melakukan teknik distraksi dan relaksasi.

    3. Px mampu/dapat mendemonstrasikan ulang

    tentang teknik distraksi

    dan relaksasi

    4. – skala nyeri berkurang dari skala 7- menjadi 3.

    TTV dalam batas normal.

    TD : 140/80 mmhg

    S : 36,2 c

    Nadi : 88 x/menit

    RR : 20 x/menit

    1. Bina hubungan saling percaya.

    2. Kaji skala nyeri dan karakteristik alokasi

    termasuk kualitas

    frekuensi nyeri.

    3. Pantau tingkat nyeri klien (lokasi,

    karakteristik dan

    durasi) serta respon

    verbal dan non verbal

    pada klien yang

    mengisyaratkan

    nyeri.

    4. Mengajarkan pada klien cara

    pengurangan nyeri

    dengan teknik

    relaksasi dan

    distraksi.

    5. Monitor TTV

    6. Lakukan Kolaborasi dengan tim medis

    1. Meningkatkan kepercayaan klien

    kepada perawat.

    2. untuk mengetahui tingkat nyeri dan

    menentukan

    tindakan

    selanjutnya.

    3. Mengevaluasi tingkat nyeri klien

    dapat mendeteksi

    gejala dini yang

    timbul sehingga

    perawat dapat

    memilih tindakan

    keperawatan dan

    mengkaji respon

    verbal dan non

    verbal klien dapat

    diketahui

    intervensi kita

    berhasil atau

    tidak.

    4. Teknik nafas dalam dan

    mengalihkan nyeri

    mampu

    menstimulus otak

    terhadap nyeri

    sehingga

    mengurangi nyeri.

    5. nyeri dapat menyebabkan

    gelisah serta

    tekanan darah dan

    nadi meningkat

    serta untuk

    mengetahui

    perkembangan

    pasien.

    6. Obat analgesik diharapkan dapat

  • 46

    2.

    Setelah dilakukan tindakan

    keperawatan selama 2x24 jam

    diharapkan hambatan mobilitas

    fisik teratasi dengan Kriteria hasil

    1. Px mampu menjelaskan kembali

    tentang mobilisasi

    fisik.

    2. Px mau melakukan mobilisasi fisik.

    3. Px mampu/dapat mendemonstrasikan

    ulang tentang

    mobilisasi fisik.

    4. TTV dalam batas normal

    TD : 140/80 mmhg

    S : 36,2 c

    Nadi : 88 x/menit

    RR : 20 x/menit

    untuk pemberian obat

    analgesic.

    1. Observasi keterbatasan gerak

    klien dan catat

    respon klien terhadap

    immobilisasi.

    2. Anjurkan klien untuk berpartisipasi dalam

    aktivitas dan

    pertahankan

    stimulasi lingkungan

    antara lain TV, Radio

    dan surat kabar.

    3. Ajarkan pada klien untuk berlatih secara

    aktif / pasif dari

    latihan ROM.

    4. Monitor tekanan darah dan catat

    masalah sakit kepala.

    5. Konsultasikan dangan ahli terapi

    fisik / spesialis,

    rehabilitasi.

    mengurangi nyeri

    1. Dengan observasi dapat diketahui

    seberapa jauh

    tingkat perubahan

    fisik klien

    (keterbatasan

    gerak) dan

    bagaimana respon /

    persepsi klien

    tentang gambaran

    dirinya.

    2. Dapat memberi kesempatan pasien

    untuk

    mengeluarkan

    energi,

    memfokuskan

    perhatian,

    meningkatkan

    rangsangan kontrol

    diri pasien dan

    membantu dalam

    menurunkan isolasi

    sosial.

    3. Dapat menambah aliran darah ke otot

    dan tulang

    melakukan gerakan

    sendi dapat

    mencegah

    kontraktur.

    4. Hipertensi postural adalah masalah

    umum yang

    mengurangi

    bedrest lama dan

    memerlukan

    tindakan khusus.

    5. Konsultasi dengan ahli terapi /

    spesialis

    rehabilitasi dapat

    menciptakan

    program aktivitas,

    latihan individu.

  • 47

    3.4 Implementasi Keperawatan

    Tabel 3.4 Implementasi keperawatan pada Tn. A dengan diagnosa medis CF

    Tibia Fibula 1/3 distal di Ruang Melati RSUD Bangil Pasuruan.

    No

    Dx

    Tanggal Jam Implementasi Nama / tanda

    tangan

    31 –

    Desember

    - 2019

    31 –

    Desember

    – 2020

    15:30

    15:45

    16:00

    16:20

    16:45

    17:00

    18 :00

    18:30

    18:50

    1. Membina hubungan saling percaya dengan pasien dan keluarga klien,

    memperkenalkan diri.

    Respon : Tn. A dan keluarga

    kooperatif.

    2. Mengobservasi TTV klien : TD :130/70 mmhg

    S :36,2 c

    N :85 x/mnt

    RR :20x/mnt.

    3. Memberikan posisi klien senyaman mungkin.

    Respon : memberi ganjalan pada kaki

    kanan Tn. A sehingga merasa rileks.

    4. Mengajarkan klien teknik distraksi dan relaksasi ( mengajarkan nafas

    dalam ketika nyeri timbul ).

    Respon : klien mampu

    mempraktekkan ketika nyeri timbul.

    5. Mengobservasi kualitas nyeri (lokasi, karakteristik, durasi), serta

    respon verbal dan nonverbal pada

    klien.

    6. Memberikan terapi : inf.NS 14 tpm 1000 cc, dan Inj.ketorolac 3x1 30g.

    Respon : injeksi obat ini untuk

    meredahkan rasa nyeri pada Tn. A

    1. Memonitor aktivitas dan mobilisasi keterbatasan gerak klien.

    Respon : bahwa klien persial duduk

    di bantu keluarga.

    2. Mengajarkan mobilisasi ke klien, mengajarkan untuk mika miki. Respon : klien mampu

    mempraktekkan dalam mika-miki

    dan melatih kaki yang sakit. 3. Mengajarkan ROM aktif

    (menggerakkan kaki ) untuk

    pemulihan.

    1. Mengobservasi TTV

  • 48

    01 –

    Januari –

    2020

    01 –

    Januari –

    2020

    19:30

    11:30

    11:40

    12:00

    12:20

    13:00

    TD : 130/80 mmhg

    N : 82 x/mnt

    S : 36,6 C

    RR : 20 x/mnt

    2. Mengobservasi tingkat nyeri klien, nyeri berkurang dari skala 7 menjadi

    skala 5.

    Respon : klien mengeluh nyeri

    berkurang pada luka operasi, skala

    nyeri yang di rasakan 5.

    3. Menganjurkan klien teknik distraksi dan relaksasi. Menganjurkan

    Respon : Tn. A bisa mengontrol

    ketika nyeri timbul.

    4. Memberikan analgesic berupa injeksi antrain 1000 mg/IV.

    1. Memberitahu klien dan keluarga tentang pentingnya mobilisasi.

    Respon : klien dan keluarga

    kooperatif dan bisa

    mendemonstrasikan mobilisasi.

    2. Menganjurkan mobilisasi kepada klien.

  • 49

    3.5 Evaluasi keperawatan

    3.5.1 Catatan Perkembangan

    Tabel 3.5 Catatan perkembangan pada Tn. A dengan diagnosa medis CF Tibia

    Fibula 1/3 distal di Ruang Melati RSUD Bangil Pasuruan.

    Tanggal Diagnosa

    Keperawatan

    Catatan Perkembangan Paraf

    31

    Desember

    2019

    Nyeri Akut

    berhubungan dengan

    agen cedera Fisik

    S : Klien mengatakan nyeri pada

    luka bekas oprasi. Nyeri seperti

    terbakar pada kaki kanan, skala

    yang di rasa 7.

    O : 1. k/u Cukup

    2. Kesadaran composmentis

    3. TTV : TD = 130/80 mmhg

    N : 86 x/mnt

    S : 36,6 C

    RR : 20 x/mnt

    P : Nyeri pada kaki kanan

    Q : Rasa seperti terbakar dan

    berdenyut

    R : Luka pada kaki kanan

    Tibia Fibula distal.

    S : Skala nyeri 7

    T : Sering di rasakan pada

    aktivitas dan bangun tidur.

    4 Klien tampak menyeringai pada

    saat mika miki.

    5 Klien mampu menjelaskan

  • 50

    31

    Desember

    2019

    Hambatan Mobilitas

    Fisik berhubungan

    dengan kerusakan

    rangka

    neuromuscular, nyeri,

    terapi restriktif

    (imobilisasi).

    kembali tentang nyerinya.

    6 Klien mau melakukan teknik

    distraksi dan relaksasi.

    A : Masalah Teratasi Sebagian

    P : Intervensi di lanjutkan nomer

    4,5,6

    S : Klien mengatakan kaki

    kanannya sakit saat di

    gerakkan.

    O : K/u Cukup

    Kekuatan Otot : 5 5

    2 5

    ROM pada kaki kanan terbatas

    Mobilisasi ( + )

    Fraktur (+) Tibia Fibula 1/3

    distal

    Oedem pada kaki kanan

    mengecil

    1. Klien mampu melakukan

    mobilisasi fisik.

    2. Klien mampu

    mendemonstrasikan ulang

    tentang mobilisasi fisik.

    A : Masalah teratasi sebagian

    P : intervensi di lanjutkan nomer 2

    dan 3.

  • 51

    3.5.2 Evaluasi Akhir

    Tabel 3.5.2 Evaluasi keperawatan pada Tn. A dengan diagnosa medis CF

    Tibia Fibula 1/3 distal di Ruang Melati RSUD Bangil Pasuruan

    Tanggal Diagnosa

    Keperawatan

    Evaluasi Paraf

    02 Januari

    2020

    02 Januari

    2020

    Nyeri Akut

    berhubungan dengan

    agen cedera Fisik

    Hambatan Mobilitas

    Fisik berhubungan

    dengan kerusakan

    S : Klien mengatakan nyeri sudah

    berkurang , skala 3

    O : 1. k/u Cukup

    3. Kesadaran composmentis

    Klien tampak rileks, dan

    bisa mendemonstrasikan

    teknik relaksasi dan

    distraksi. Skala nyeri 3.

    4. Klien mampu melakukan

    teknik distraksi dan

    relaksasi.

    5. Klien mampu

    mendemonstrasikan teknik

    distraksi dan relaksasi.

    A : Masalah Teratasi

    P : Intervensi di hentikan px pulang

    S : Klien mengatakan sudah bisa

    mika miki

    O : K/u Baik

  • 52

    rangka

    neuromuscular, nyeri,

    terapi restriktif

    (imobilisasi).

    Kekuatan Otot : 5 5

    3 5

    Klien tampak aktif.

    Pergerakan bebas bisa duduk

    dan mika miki.

    A : Masalah teratasi sebagian

    P : Intervensi di hentikan px pulang

  • 54

    BAB IV

    PEMBAHASAN

    Pada bab IV akan dilakukan pembahasan mengenai asuhan keperawatan pada

    pasien Tn. A dengan diagnosa medis CF Tibia Fibula 1/3 Distal di ruang melati

    RSUD Bangil Pasuruan yang dilaksanakan mulai tanggal 31 Desember 2019

    sampai 02 Januari 2019. Melalui pendekatan studi kasus untuk mendapatkan

    kesenjangan antara teori dan praktek dilapangan. Pembahasan terhadap proses

    asuhan keperawatan ini dimulai dari pengkajian, diagnosa keperawatan, intervensi

    keperawatan, implementasi keperawatan dan evaluasi keperawatan.

    4.1 Pengkajian

    Penulis melakukan pengkajian pada Tn. A dengan melakukan

    anamnesa pada pasien dan keluarga, melakukan pemeriksaan fisik dan

    mendapatkan data dari pemeriksaan penunjang medis. Pembahasan akan

    dimulai dari :

    4.1.1 Identitas

    Data yang didapatkan Tn. A berusia 55 tahun, sudah menikah, berjenis

    kelamin laki-laki, pendidikan SMP, pekerjaan karyawan swasta . Faktor

    resiko penyebab Fraktur lebih sering terjadi pada laki-laki dari pada

    perempuan dan sering berhubungan dengan olahraga, pekerjaan atau luka

    yang disebabkan oleh kecelakaan kendaraan bermotor, (Reeves, Roux,

    Lockhart, 2013

    4.1.2 Riwayat kesehatan

    54

  • 55

    4.1.2.1 Riwayat kesehatan sekarang

    Pada riwayat kesehatan sekarang klien tidak terjadi kesenjangan

    antara tinjauan pustaka dengan tinjauan kasus, klien datang dengan

    keluhan patah tulang resiko kecelakaan yang tidak sengaja sehingga

    terjadinya fraktur. Menurut Muttaqin, (2008) pasien datang ke rumah sakit

    dalam kondisi adanya luka terbuka pada bagian tubuh,

    4.1.2.2 Riwayat Kesehatan Dahulu

    Pada riwayat kesehatan dahulu klien tidak ada kesenjangan antara

    tinjauan kasus dan tinjauan pustaka , klien mengatakan bahwa baru pertama

    kali mengalami patah tulang, dan di lakukan operasi serta klien mempunyai

    riwayat hipertensi.

    4.1.2.3 Riwayat kesehatan keluarga

    Pada riwayat kesehatan keluarga klien tidak terjadi kesenjangan antara

    tinjauan pustaka dengan tinjauan kasus, klien mengatakan tidak ada

    keluarga yang menderita Hipertensi. Menurut (Mutaqqin, 2009) perlu di kaji

    pada keluarga klien ada / tidak yang mengalami osteoporosis, arthrilis dan

    tuberculosis atau penyakit lain yang sifatnya menurun dan menular.

    4.1.2.4 Kebiasaan yang mempengaruhi kesehatan

    Pada kebiasaan yang mempengaruhi kesehatan tidak terjadi

    kesenjangan antara tinjauan pustaka dengan tinjauan kasus, klien

    mengatakan kurang berhati – hati dalam berkendara. Menurut (Muttaqi,

    2009) karena kecelakaan yang tidak di sengaja yang diakibatkan oleh

    kendaraan bermotor sangat mendominasi terjadinya fraktur.

    4.1.3 Pemeriksaan fisik

  • 56

    Pemeriksaan fisik didapatkan beberapa masalah yang bisa

    dipergunakan sebagai data dalam menegakkan diagnosa keperawatan yang

    aktual maupun resiko. Adapun pemeriksaan dilakukan berdasarkan

    persistem yaitu :

    4.1.3.1 Sistem Penafasan (Breathing / B1)

    Pada tinjauan pustaka didapatkan Tidak ada perubahan yang menonjol

    seperti, batuk, sesak nafas, pernafasan cuping hidung, dan pengembangan

    paru antara kanan dan kiri simetris, tidak ada nyeri tekan, gerakan vokal

    fremitus antara kanan dan kiri sama, bunyi paru resonan, suara nafas

    vesikuler tidak ada suara tambahan seperti whezzing atau ronchi (Muttaqin,

    2011).

    Pada tinjauan kasus didapatkan pada pemeriksaan ini di temukan data

    bentuk dada normal, susunan tulang belakang normal, pola nafas teratur,

    jenis vesikuler, tidak ada alat bantu nafas , tidak ada nyeri dada saat

    bernafas, tidak ada batuk dan sesak napas, vokal fremitus kanan dan kiri

    sama, suara perkusi thorax resonan, tidak ada suara nafas tambahan pada

    seluruh lapang paru.

    Pada sistem pernafasan tidak di temukan kesenjangan antara tinjauan

    pustaka dan tinjauan kasus. Pada pasien post operasi fraktur tidak akan

    ditemukan masalah pada system pernapasan kecuali pada pasien yang

    mempunyai resiko penyakit saluran pernapasan sebelumnya.

  • 57

    4.1.3.2 Sistem Kardiovaskuler (B2 / Blood )

    Pada tinjauan pustaka di dapatkan, Kulit dan membran mukosa pucat,

    Tidak ada peningkatan frekunsi dan irama denyut nadi, tidak ada

    peningkatan JVP, CRT menurun >3detik pada ekstermitas yang mengalami

    luka, Bunyi jantung pekak, tekanan darah normal atau hipertensi ( kadang

    terlihat sebagai respon nyeri), bunyi jantung I dan II terdengar lupdup tidak

    ada suara tambahan seperti mur mur atau gallop (Mutaqqin, 2009).

    Pada tinjauan kasus di dapatkan, Tidak ada nyeri dada, irama jantung

    teratur dengan palpasi kuat posisi midclavicula v ukuran 1cm, bunyi jantung

    S1 dan S2 tunggal, tidak ada bunyi jantung tambahan, tidak ada sianosis ,

    tidak ada clubbing finger, JVP normal.

    Pada sistem kardiovaskuler ada kesenjangan antara tinjauan pustaka

    dan tinjauan kasus. Pada tinjauan kasus ditemukan membran mukosa

    lembab, hal ini disebabkan karena kebutuhan cairan pada klien tercukupi.

    4.1.3.3 Sistem Persyarafan (B3 / Brain )

    Pada tinjauan pustaka di dapatkan, Tidak ada kejang, tingkat

    kesadaran (Composmentis, apatis, samnolen, supor, koma atau gelisah),

    tidak ada gangguan yaitu normal, simetris dan tidak ada benjolan dan tidak

    ada nyeri kepala.

    Pada tinjauan kasus di dapatkan, Kesadaran composmentis, GCS :

    4-5-6, orientasi baik, klien kooperatif, tidak ada kejang, tidak ada kaku

    kuduk, tidak ada Brudzinsky, tidak ada nyeri kepala, tidak ada pusing,

  • 58

    istirahat/tidur siang 3 jam/hari, malam 6 jam/hari, tidak ada kelainan nervus

    cranial, pupil isokor, reflek cahaya : +/+ (normal).

    Pada sistem persyarafan tidak ada kesenjangan antara tinjauan

    pustaka dengan tinjauan kasus. Pada tinjauan kasus ditemukan klien tidak

    mengalami penurunan kesadaran di karenakan keadaan klien sudah stabil

    setelah dilakukan tindakan pembedahan sehingga kesadaran klien sudah

    kembali stabil serta membaik karena sudah 1 hari setelah oprasi dan efek

    anestesi sudah tidak ada.

    4.1.3.4 Sistem Urinaria (B4 / Bladder )

    Pada tinjauan pustaka di dapatkan, pada miksi klien tidak memiliki

    gangguan Warna urine orange gelap karena obat, Memakai kateter, buang

    air kecil 3-4 x/hari tidak ada nyeri tekan pada kandung kemih (Muttaqin,

    2011).

    Pada tinjauan kasus di temukan, Bentuk alat kelamin normal, alat

    kelamin bersih, frekuensi berkemih 4-5 x/hari teratur, jumlah 1100/24 jam,

    bau khas, warna kuning jernih, tempat yang di gunakan urine bag,

    menggunakan alat bantu keteter.

    Pada sistem perkemihan terjadi kesenjangan antara tinjauan kasus dan

    tinjauan pustaka. Pada tinjauan kasus ditemukan warna urine jernih karena

    kebutuhan cairan klien terpenuhi dan tidak menerima obat yang

    mempengaruhi warna urine.

    4.1.3.5 Sistem Pencernaan (B5 / Bowel )

  • 59

    Pada tinjauan pustaka didapatkan klien biasanya, Keadaan mulut

    bersih, mukosa lembab, keadaan abdomen normal tidak asites, Tidak ada

    nyeri tekan atau massa pada abdomen, Normal suara tympani, Bising usus

    mengalami penurunan karena efek anestesi total.

    Pada tinjauan kasus di dapat